bazaar internasional

This entry was posted by on Monday, 14 September, 2009 at

Tanggal 9 lalu saya diajak teman kantor untuk mampir di bazaar internasionalnya Indian Women’s Association. Dari penyelenggaranya aja udah bisa dipastikan bazaarnya sangat sangat berbau India. Bahkan lagu yang disetel sepanjang bazaar bukan lagu khas bulan puasa kayak lagunya Bimbo, melainkan lagu Indihe yang bikin kepengen joget-joget muterin pohon.

Ini juga jadi kali pertama saya mampir ke hotel Four Seasons. Pengamanannya gileeeeee… kayak mau masuk ke mana aja! Taksi yang saya tumpangi dikerubutin 4-6 petugas keamanan. Pintu semua dibuka, gak hanya bagasi doang. Emang sih, petugas keamanannya sopan dan tersenyum, tapi tetep aja kan, hawanya serem. Setelah taksi kita dinyatakan oke, baru deh pintu gerbang dibuka dan taksi dipersilakan masuk ke depan lobby.

Sebelum masuk lobby tentunya diperiksa lagi. Kali ini ada petugas keamanan perempuan juga yang meriksa saya. Hiyy… berasa di Libya! Eh, saya belum pernah sih, ke sana.. ;p

Masuk ke lobby saya malah berasa kayak nyasar entah di mana. Hampir semua orang bule. Kalopun ada yang gak bule, tampilan dan kostumnya sangat eksotis, sementara saya berkostum seragam kantor yang mirip ibu-ibu darma wanita gitulah.. *sigh*

Whatever, saya toh mau lihat bazaar. Kalau ada yang cucok ya.. bungkus dan bawa pulang! Toh bazaarnya gak pake dresscode ;p

Banyak sekali tunik lucu berbahan sari yang rasanya pengen saya borong. Tapi inti dari berpuasa adalah menahan diri, toooh??? Terutama dari perilaku lebay. Pastinya suwami bakal geleng-geleng kepala kalau saya masih nekat nenteng belanjaan isi baju baru yang gak saya perlukan. Akhirnya saya beli barang-barang gak penting tapi lucu-lucu menurut saya. Kalo dipikir-pikir mending beli baju aja ya, sekalian??

Misalnya ini:

kura-kura batik

Kura-kura batik seharga 20rebu untuk nemenin binatang batik lainnya. Sampai saat ini saya udah punya kodok, kadal dan kura-kura batik. Pemborosan?? Hehe, tampaknya begitu. Tapi seandainya ada binatang batik lainnya, kayaknya saya bakal beli deh ;p

Lalu yang ini saya beli dengan harga 30rebu :

tas daur ulangBagus, yak! Ada banyak pilihan, sih. Diantaranya ngejembre-jembre merk pelembut cucian M***O, trus ada juga merk kopi A*C. Saya pilih yang gambarnya aja, ah. Ga usah pakai merk. Nanti jadi iklan berjalan. Sementara ini tasnya saya fungsikan sebagai tempat alat shalat di kantor. Jadi tas ini bisa saya tenteng dan pamerkan setiap kali saya turun ke mushola. Hehe.

Terakhir, saya sempatkan ke stand henna, daripada penasaran. Hoho, banyak teman saya langsung heboh dan tanya-tanya. Kayaknya sih pada kepingin juga, hehehehe. Masalahnya, gambar yang saya pilih di buku kelihatannya keren banget, tapi kok hasilnya malah uler-uleran kayak gini?? *Sigh*.

tatotatoanBukan tato beneran, lhooo… bahannya dari henna dan akan hilang dalam 2-3 minggu. Bikin beginian cukup 30rebu saja. Well, sekarang aja saya udah ga sabar pengen bikin yang gambarnya sulur-sulur, daun, dan bunga. Kalo perlu sih, pake kupu-kupu juga!

4 Responses to “bazaar internasional”

  1. pipitta

    haaa.. maksudna kumaha yeuh?? pemulung atuhh??


Leave a Reply