(gak) janji gak akan belanja buku lagi

This entry was posted by on Tuesday, 26 January, 2010 at

Tahun 2008 saya pernah borong buku sampai kalap. Luar biasa senangnya, dan bingungnya. Iya, bingung. Waktu itu saya agak bingung gimana baca semua buku yang sudah dibeli. Jadilah saya harus bagi-bagi waktu antara ngantor, nge-mall, beres-beres di kos, istirahat, hang out bareng teman, dan baca buku.

Ternyata saya perlu hampir setahun membaca semua belanjaan saya itu!

Itu juga ternyata masih ada yang belum dibaca sampai sekarang. Sinting!

Makanya sewaktu ada lagi pameran buku di tahun berikut, saya agak-agak menahan diri supaya gak kebanyakan belanja buku lagi.

Saya juga jarang banget mampir ke toko buku. Takut ngiler lihat jejeran buku baru. Kalaupun saya harus ke toko buku, setiap kali pegang buku yang ingin dibeli, saya selalu mengucapkan mantra:

Jangan beli di sini, mahal! Beli online aja supaya dapat diskonan ;p

Tapi setiap kali duduk di depan komputer, saya melarang diri sendiri untuk mampir ke website toko buku online yang sudah jadi langganan. Takuuuuuut…

Saya takut kalap lagi. Buat saya buku lebih menggiurkan daripada berlian. *ih, bohong banget* Maksudnya kalau disuruh pilih beli buku atau berlian, pasti saya beli buku karena uangnya gak cukup untuk beli berlian, hehehehe. Tapi saya juga sadar kalau belanja buku tanpa ada waktu untuk baca, buku itu akan teronggok begitu aja. Berdebu. Terlupakan. Sementara saya akan terus beli, beli, beli, dan beli buku. Itu kan namanya pemborosan. Kasihan bukunya. Dan kasihan saya juga, dong. Kalau memang bukunya gak sempat dibaca, mestinya uang untuk beli buku itu kan bisa dipakai untuk hal lain yang lebih berguna.

Saya gak ingin belanja buku hanya karena lapar mata.

Saya juga ingin belajar gak boros lagi saat belanja buku.

Walau sekarang ini makin banyak aja buku bagus yang ingin dibeli, tapi harganya muahhhalllll.*Duh, seandainya ada penerbit yang rela mengirimi saya semua buku terbitan mereka, gratissss!!!* Yahhhh, segala yang berlebihan itu kan gak baik. Meskipun katanya buku itu gudang ilmu.

Intinya, saya janji ke diri sendiri untuk gak belanja buku.. selain di pameran buku.

Belanja buku cukup setahun sekali, di pameran buku aja.

… …

… …

… …

Euhh… ternyata susah juga nepatin janji semacam itu, yah.

Beberapa minggu lalu ada tawaran dari Okke Sepatu Merah untuk pesan novel terbarunya yang udah dikasih tanda tangan. Hwadoooh. Ngiler, kaaaaan. Ngileeeeer…

Kapan lagi saya bisa dapat tanda tangan si Sepatu Merah?

Bisa ditebak dong, saya pesan bukunya. Cukup satu aja, karena novelnya yang lain sudah punya. *pamer*
heartblock
Hari ini bukunya datang! Aiiih, senangnya… Thanks ya, Okke! Btw, itu jempol saya, bukan bagian dari cover bukunya, lho…
Janji gak beli buku itu, apa kabar?
Errrr… siang hari ini ternyata janji itu saya langgar (lagi).
Kebetulan tadi siang saya main ke toko buku dekat kantor. Iseng aja. Mau lihat-lihat aja. Itu niat awal sewaktu masuk ke toko buku. Tapi tau gak, ternyata lagi ada sale buku murah!. Saya berhasil lewat begitu aja di rak buku diskon 30%. Nah, pas lewat rak buku all item 10.000 – 15.000, baru deh saya ngejogrog di situ.
Hasilnya?

Tadinya saya mau beli buku resep yang diobral 10ribuan. Tapi kalau saya sibuk masak, kapan bacanya dong?

Cukuplah empat buku ini aja. Uhh, betapa mudahnya ibu-ibu terjebak sale dan diskon, yah… :(

belanja buku lagi

Lihat struk belanja.

Nengok isi dompet.

Ingat-ingat tumpukan buku yang masih belum sempat dibaca.

Iya deh, iyaaaaa… Ini terakhir kalinya saya belanja buku. Gak akan belanja lagi… sampai semua buku sudah saya baca!

12 Responses to “(gak) janji gak akan belanja buku lagi”

  1. epentje

    itu kotak jadi saking kecil nya yah, gak bisa di kelik reply nya lagi, jadi bikin baru ajeh… biar sekalian bisa copy paste jadi postingan baru, berisi gosip ajah kerjah nya ha3…..

    gw kalo suruh mengintimidasi, kayaknya udah mengalir dalam darah dan dna :)

    kalo sofa nya di duduki perempuan, gw akan duduk sangat dekat dgn dia, biasanya perempuan suka risih di dekati laki2, jdi gw sudah tau itu, gw sengaja dekat2, kalo perlu pura2 curi2 intip apa yg dia baca, biar dia ke ge er an kalo gw pengen kenalan, tar dia risih, dia pindah… ai dapat sofa nya ha3…

    misalnya lagi gw menunggu kursi di foodcourt, gw akan berdiri manis di sebelah nya, gak mau pergi2 dan gak mau liat2 kursi lain, lalu pasang tampang memelas, kayak udah lama belum makan… terus kalo gak mempan, ato dia masih makan nya pelan2, gw akan liatin dia makan… kadang2 kalo kursi nya gak ke isi penuh, langsung gw duduk yg kursi kosong itu, sambil menatap dia makan, kadang2 kurang ajar, gw suruh dia jagain kursi gw dong pan dia lagi makan, gw lsg pergi pesan makanan….
    kalo mahu surpaip yah harus belajar intimidasih… gw banyak belajar nih dari buleh2 soal intim2 dan dasi2 ituh… mereka tuh jagoan neon nyahhh… misalnya kasih lu kerjaan, tar besok di tanya lagi, lusa tanya lagi, setiap hari mau tau progres nya, padahal dia ada kalender dead line, pan belum deadline, suka2 gw dong ngetik blog dulu :) tapi kan dia tanyain terus sampe lu terintimidasi, lalu selesaikan dan lempar ke muka nya, tapi dia senang walaupun di lempar karena kerjaan sudah selesai :p lalu kalo mereka yg kebagian kerjaan, tetep bukan dia yg ngerjain, dia akan suka tanya2 step2 nya, setiap saat, balik ke meja tanya2 lagi, tanya2 lagi… sampe lu geram, lu bilang, gw aje deh yg ngerjain, bikin ganggu kerjaan gw yg lain nya, geto gampang aje gak bisa, lalu dia senang lagi… kerjaannya pindah ke elo, dan dia mulai lagi tanya2 udah kelar belommmmmm…..

    dulu waktu jaman masih mahasiswa bokek, yah gitu… kalo ada buku yg di incer, suka ngembat perpus ajah… pinjam nya jgn pake id perpus gw dong, malah biasanya ada temen minjam perpus, gw pinjam lah sama dia, tar kan dia lupa gw yg pinjamin buku hasil pinjaman nya, dia pan yg di cari2 perpus… tapi gw udah gak ada loh dosa2 semacam itu… semua buku gw polll beli lunash dibayar tunai dan sah

    • pipitta

      wakwawwwww… berarti saya mesti banyak berguru ilmu perdukunan yah, gimana caranya mengintim2dasi2 orang lain :D thanks for sharing ilmunya di sini ;p

  2. epentje

    ternyata, di dunia ini ada juga perempuan doyan baca, soale perempuan yg kebanyakan gw kenal doyan na make up :)

    emang buku bikin horny yah?… gw kalo murung pasti berkunjung ke toko buku… seru, selain bisa kecengin buku, bisa juga kecengin nerd2

    kalo d spore ada yg namanya national library, semua buku ada, sampe komik pun tersedia, jadi kalo gak mau beli, pinjam aja, enakan pinjam, karena cuman 2 minggu, jadi musti di baca, kalo engga yah…. pinjam lagi kapan2 :P … tapi kan biasa nya gak mau rugi ongkos pinjam :)

    • pipitta

      wahai epentje, sering-seringlah main ke women nerd section, pasti di sana ketemu banyak perempuan yang doyan baca ;p
      duhhh itu national library pastinya bikin sirik aja.. semua buku sampe komik segala juga ada.. tau sendiri dong perpustakaan di endonesah kayak apaan, dulu saya pernah jadi member perpus daerah, huuhuhhu bukunya bau debu semua!

      kapan-kapan saya mesti ngejogrog juga deh di national library sono..

      siriiiiiikkkk… siriiiiiiikk….

      • epentje

        eh e eh… sini tak ajakin, national library yg cabang orchard udah di buka kembali (kalo gak salah deh, belum confirm, cuman baca news nya aja)
        jd gak usah jauh2 sampe ke bugis tuh….
        disini mah gak heran kalo di kereta ato di bus org2 baca buku yg ada sticker national library nya, artinya org itu pelit (tapi pinter irit ha3)
        eh.. duluuuuuuuuuuu banget gw pernah ke perpustakaan nasional yg di jkt, buku nya banyak juga loh, walaupun kalo nyari2 buku agak2 khusus suka gak ada, buku2 bagus udah di empat staff nya duluan kali :) denger2 kan semua penerbit wajib menyumbangkan minimal 1 buku terbitannya ke perpustakaan nasional loh, jadi mustinya lengkap kap kap kap…

        • pipitta

          national library cabang orchard deket mall mana tuh jadinya?? ;p
          eniwe, 1 buku buat penduduk jakarta mana cukuuup?? emang bener pasti juga udah keburu rebutan ama staff perpustakaan :) )

          • epentje

            eh.. namanya kan pinjam2… sistem sharing, 1 buku cukup buat seluruh umat manusia, kalo gak ada yg serakah mengembat nya, paling kalo gak cepat2, nunggu 60 tahun kemudian baru dapat kesempatan minjam :)
            tapi di national library lu bisa sistem booking loh.. seru kan yah ha3…

            yg di orchard tuh tentyu nya di mall paling heboh (dulu) alias tak-kasih-maya, kalo gak salah national library nya dulu di atas nya kino-ku-nih-yah (bukan kino-MU-loh-yah)
            sekarang sih mall paling uokeh mah si ION itu lah

            • pipitta

              wkwkwkw… gilaaaaaa… mau minjem buku aja kayak ngantri kupon bantuan pemerintah kali.. pake sikut-sikutan biar makin seru :p
              ya, ya, ya.. kino-ku-ni-yah (bukan ki-no-ku-ni-deh) tau kalo yang di tak-kasih-mayah.. tapi apa nerima member lintas negara??

              • epentje

                kalo baca disityu sih kayaknya boleh, masuk2 aje juga boleh kok, kalo pinjam bawa keluar dari library kayaknya sih lu musti punya IC (id-card) jdi lu bisa di lacak di seluruh singahpore, lagian juga ya di spore, semua toko buku jg kasih lu sofa buat browse dan baca (musti pagi2 loh yah, kalo gak yah udah di pantatin org, tpi lu bisa loh duduk persis depan nya lalu berhadap2an dgn nya, biar dia terintimadasi lalu dia pergi, nah lu bisa taruh pantat deh disofa nya)

                terus kalo nemu buku masih di plastik, pede2 aje ke customer service minta di buka, gw sering kok kayak gitu, kalo dia ngoceh2, lu ngoceh balik gak mau dong “buy cat in the sack” maksudnya beli kucing dalam karung (pasti dia gak ngerti enggeris lu yg tadi itu, tapi lu bisa pragakan pake bahasa tubuh, lu meow2 lalu jari2 tangan pake gaya nyakar2/garuk2, lalu lu ngumpet bawah meja, lalu lu bikin kayak ngikat karung diatas kepala lu, kayaknya dia bisa nangkap2 dikit, apa makin bingung yah? ha3)

                eh, kalo gw gak salah ingat, pernah loh ada org minjam buku sekolah, tpi lupa balikin, dia pikir itu buku dia, setelah udah lama, entah dia ato entah org rumah nya menemukan buku itu ada sticker library nya, dia kembalikan ke library beserta semua denda2 nya per hari, yg bisa di belikan ratusan buku2 baruh… seruh yah… pasti yg balikin juga pecinta buku deh… makanya dia relahhh… kalo gw sih, pura2 nyumbang buku yg sama aje 5 biji, kan jadi berasa dosa gw udah tersucikan ha3

                ini kotak makin ciut aje… susah kan baca nya, bilangin dong jgn main sistem ciut2an… gak seryu…

                • pipitta

                  yaolo…. dirimu kalo reply bisa muat sepostingan sendiri tuh.. :) )
                  tapi seru, lah.. ide-ide (busuk)nya itu :P
                  ngaku aja, kalo ga kebagian sofa di toko buku pasti minta dipangku! hayoooo….
                  lagian kalo mau peragain kucing dalam karung, jangan pernah lupa bawa karungnya sekalian.. supaya lebih realistik tampilannya :D

                  eh, coba cek tuh rak bukunya, ada yang bersticker library gaaaak?? jangan-jangaaaaaan.. suka lupa balikin buku, deh.. :p

  3. jc

    whahaha, aku banget tuh kemaren. di gr—d pl—i kan? hihihi…
    aku juga borong 4 buku, cukup dengan 55 ribu saja…:D…

    • pipitta

      @ JC : hwaaaa… tebakanmu bener banget! jangan-jangan beli buku yang sama, nih?? tau gitu kan mending pinjem.. :p hayooo.. cerita dong beli buku apa aja??


Leave a Reply