Hello, Balikpapan! – part 2

This entry was posted by on Tuesday, 9 February, 2010 at

Duh, kok bikin tulisan berseri melulu, nih.. pake part 1 lah, part 2 lah..

Bukan apa-apa, kadang pas nulis tiba-tiba aja gitu mentok gak tau mau cerita apa lagi, hihihi.. jadilah tulisannya kepotong dan nunggu ingat lagi sebetulnya mau cerita apa, hehehe. *buka rahasia*

Nah, kemarin kan sudah cerita tentang tempat-tempat yang saya datangi waktu trip ke Balikpapan. Sekarang saya mau cerita tentang makanannya.

Seperti biasa kalau main ke luar kota, pasti malah nemu makanan made in luar daerah. Misalnya aja sewaktu saya ke Solo, yang banyak dijual malah Mie Jakarta, Sate Madura, Baso Tahu Bandung.. halah, padahal kan maunya saya makan makanan khas daerah setempat.

Begitu juga sewaktu saya ke Balikpapan. Banyaknya malah nemu Coto Makassar. Lho, kan saya sedang di Balikpapan, kok malah ketemu makanan Sulawesi, nih??

Tadinya saya minta diantar ke tempat yang makanannya khas Balikpapan, apa kek gitu, Sate Balikpapan, Soto Balikpapan, atau apalah yang khas sini. Lalu  saya dibawa ke tempat makan soto yang katanya sih enak banget, tapi menunya Soto Banjar. Katanya khas soto ini kuahnya bening, dan ada singkongnya. Hmm.. buat saya sih soto berkuah bening gak aneh, kan Soto Bandung kuahnya bening, ditambah kacang kedelai dan lobak. Rasanya? Buat saya sih masih lebih enak Soto Bandung, hehehe…

Soto Banjar

Yang menarik sewaktu nemu restoran dengan suasana khas Bali. Ada payung yang dililit kain kotak-kotak hitam putih, ornamen bernuansa Bali. malah musik yang diputar itu tuh, musik pengiring tari Bali!

Supaya lebih meyakinkan kalau pengunjung betul-betul ada di Bali, papan namanya dibuat  ke-bali-bali-an..

jadi sebenarnya saya ada di pulau mana, nih?

Senangnya, tempatnya lumayan, lho. Pas banget di pinggir pantai. Kalau datang menjelang matahari terbenam, pasti asik banget. Sayang, saya datang di malam hari, hujan pula. Jadinya gak bisa ambil tempat di atas pasir.

restoran irit, ga pakai piring.. langsung aja makan di atas daunMenu pilihan saya, udang bakar. Wah,  gede banget! Rasanya juga enak, fresh. Saya juga cicip makan kepiting. Yah.. enak sih, yang gak enak pas acara bongkar kepitingnya. Sudah heboh dengan alat mirip tang untuk pecahin kulit kepitingnya, ternyata daging kepiting tuh sedikit banget dibandingkan dengan usaha “bongkar”nya.

Ah, males banget deh, makan kepiting lagi. Kecuali kalau dibukain, hehehe. Kalau mesti buka sendiri, kayaknya ogah :p

Itu sebabnya saya gak ikut-ikutan pesan kepiting yang konon paling enak di Balikpapan: Kepiting Dandito.

Jadinya selama di Balikpapan saya makan ikan, ikan, ikan, atau ikan. Seperti waktu main ke Pasar Kebun Sayur, menu makan siang saya lagi-lagi ikan bakar.

@ pasar kebun sayur

Rasanya gimana? Menurut saya lebih enak kakap bakar, daripada trakulu bakar pesanan saya ini.

Tapi yah, makanan yang paling juara di Balikpapan adalah…. mantau goreng! Wuiiihhhh, enak banget! Mantau ini walau digoreng tapi ga ada jejak minyaknya sama sekali. Kulit luarnya crunchy krenyes-krenyes saat digigit, tapi dalamnya empuk dan gurih. Mantau yang saya beli di Depot Miki. Harganya 2500 saja per potong.

mantau goreng

Wisata kuliner ala saya ini ditutup dengan… ngebaso di sebelah Depot Miki. Kabarnya juga mie di sini paling top markotop di Balikpapan. Karena saya gak terlalu suka baso bulat seperti bola pingpong akhirnya saya pesan yamin pangsit rebus. Betul juga, enak! Bisa diadu deh, dengan mie di Warung Lela dekat rumah :)

baso-yummy

Jus alpukatnya juga top markotop, deh! Biasanya kan jus tuh sering lebih banyak air daripada buah, nah yang ini alpukatnya kerasa banget di lidah. Thick and yummy as well…

Nah… untuk oleh-oleh, jangan lupa beli amplang…

amplang balikpapanBelinya ga perlu sebanyak ini :) Tersedia dalam berbagai ukuran kemasan, mulai dari kemasan kecil seharga 5000 sampai 30.000 rupiah. Paket oleh-oleh juga ada, isinya berbagai macam, dihargai 85.000 saja.

Okeeehhh… see you next time, Balikpapan!

12 Responses to “Hello, Balikpapan! – part 2”

  1. pipitta

    agustusan ke jakarta?? kayaknya mau jadi peserta lomba nehh :p

    • epentje

      ha3… dapat tiket murah dong, cuman $70 return, itu pake cek in bagasi, kalo lenggang aje cuman $50 … murah kan??? tadi nya mau ke jkt pas spore national day, kan liburan tuh di spore, tapi muahal, jadi nya malah aneh, agustusan malah gak mahal, pasti mahal di bagian jkt ke spore nya deh… pesawat budget suka tepu2… udah di masukin ke system tgl liburan, jadi dia mahalin duluan, kalo dia fair, pasti pegawai nya gak fair, mereka udah book duluan sebelum promo nya di announce :P

      • pipitta

        beuh.. kalo punya kenalan enak kali, bisa ikut booking duluan :p

        • epentje

          eh… ini gw nuduh loh……. gak tau bener ato kagak, soale biasanya tgl2 strategis pasti udah abis duluan :P

    • pipitta

      ato abis gara-gara pas promo setaun sebelumnya kaleee.. soalnya gw dapat promo er esya belinya dari bulan nov 2009 untuk keberangkatan sept 2010 hihih.. ke bali berdua pp 140rebu saja.. udah sama bagasi dan biaya tambahan karena bayarnya pake CC.

      • epentje

        wah… selamat berbulan madu yah :) )

        • pipitta

          :D heuheu.. tengkiu!

  2. pipitta

    lah.. dalam rangka apa nih ke jakarta??

    • epentje

      dalam rangka menyambut tahun baru cintah :)
      tar agustusan juga gw ke jkt lagi loh…. :p

  3. epentje

    iyaaaa….
    di luar negeri gak ada kerupuk endonesah….
    di bangkok pun gak ada krupuk… walaupun mereka juga jago bikin snak2, tapi endonesah udah jago nya sejagad raya nyiptain krupuk… terakhir waktu gw masih di indo, gw doyan banget stick tahu tuh yg di malang, sampe minta temen gw yg dari cabang malang kirimin gw satu dus… iya satu dus besar ha3… gw abisin juga loh… gelo deh… hm… nyari di jkt dimana yah stick tahu? gw mau ah nyari tar minggu depan pas di jkt

  4. epentje

    kayak gini2 nih yang bikin kangen endonesah…

    • pipitta

      betul…. di luar negeri mana bisa jajan-jajan model beginian… apalagi model tukang getuk yang lewat di depan rumah wkwkwkw… ga ada di mana pun kali ya… (dan kalo ada mobil lewat dengan suara musik kenceng banget, pasti yang keinget si tukang getuk itu.. )


Leave a Reply