drama ART

This entry was posted by on Friday, 24 February, 2012 at

Ternyata yah, nyari helper alias ART yang cucok itu seperti nyari benang di tumpukan jerami. Iya, benang. Bukan jarum lagi saking susahnya..

Dulu tuh kalo ibu-ibu di kantor ngerumpi soal ART-nya masing-masing saya sih cuma ngetawain aja dalam hati. Kok bisa sih heboh banget ‘cuma’ gara-gara ART doang. Gitu deh, pikiran saya dulu. Kok bisa sih, tergantung banget ama helper. Kok mau aja sih ngasih kelonggaran ini itu ama ART-nya.

Yahhh… ternyata sekarang saya kena batunya :p

Baru deh ngerasain ternyata saya butuh juga ART. Dan nyari ART itu ga segampang nyari kutu. Ini bukan kode kalo saya kutuan! Catet!

Bermula dari pulangnya sang mertua, karena adik ipar saya udah mau ngelahirin. Gantian lah ya, setelah nemenin si Kunyil hampir setahun, sekarang giliran si ipar. So, mana mungkinlah saya tahan-tahan. Dulu juga kan minta tolongnya dengan kalimat: “Gak lama kok, paling nggak sampai si Kunyil umur setahun!”

Nah, gak mungkin kan si Kunyil gak ada yang nemenin selama saya + hubby kerja? Memang sih ada ibu saya, namun berhubung pinggangnya agak bermasalah kalo ngangkat beban lebih dari 4kg, baiknya ada helper di rumah dan ibu saya tinggal ngawasin aja.

Teorinya begitu.

Tapi ya itu tadi, syusyah beneeeer cari helper, ya??? Gak percaya? Nih, coba ya kita runut drama pencarian helper saya:

1. Sebut aja namanya Mawar, tentunya bukan nama asli.

Mawar ini kebetulan memang lagi nyari kerja. Ibunya hanya kuli potong rumput dengan upah 15rebu sehari. Masalahnya dia gak punya ongkos untuk berangkat ke Jasinga, tempat di mana dia mesti ketemu agen penyalur sodara jauh–yang bakal nganter ke Bogor–ke tempat bibi saya, yang bakal nganter ke rumah. Wah, perjalanan panjang, ya.. :)

Jarak rumah Mawar ke Jasinga bisa 4-6 jam kalau lancar. Dan katanya dia gak mungkin pergi sendiri, tapi akan diantar. Berarti dia harus punya ongkos untuk dua orang, masing-masing 60rebu. Karena gak punya uang, pergilah Mawar cari pinjaman, malam-malam, secara besok paginya sudah mau berangkat ke Jasinga supaya bisa kerja di Jakarta, tempat saya.

Diantar sang paman, Mawar dibonceng naik motor. Nah, pulang dari cari pinjaman untuk ongkos, begitu sang paman sampai di rumah, nengok ke belakang, lho.. kok Mawar gak ada di boncengan motornya?? Jengjengjeng!!! *sontrek horor*

Sang paman muter balik menyusuri jalur pulang tadi. Di pinggir kebon sawit, dilihat ada seorang gadis duduk sambil menangis… Jengjengjeng!!!! *sontrek horor lagi*

Ternyata oh ternyata, yang nangis di pinggir kebon sawit itu adalah Mawar!! Ngapain dia di situ? Well, singkat cerita tadi waktu lewat kebon kan ada sedikit gejlukan yang bikin Mawar terpelanting dan langsung jatuh dari motor. Abisan dia diboncengnya pake gaya duduk ibu-ibu gitu, yang model nyamping.  -_-’

Gak bisa bangun deh, gara-gara sakit pinggang. Gagal tuh merantau ke Jakarta.

2. Melati, bukan nama sebenarnya

Melati dicalonkan dari tengah Jawa sana, kampungnya suwamih. Masih saudara jauh gitu, deh. Yang bersangkutan udah oke dengan segala tawaran saya. Saya juga cukup okelah dengan kemampuan dia yang udah diiklankan bapak mertua. Sip. Sepakat. Dan baru aja dua hari bernapas lega karena rasanya udah dapet orang yang cocok, ehhhhh tiba-tiba ada kabar kalo si Melati ini gak bisa berangkat karena ditugasi bapaknya untuk ngangon DUA ekor sapi sang bapak.

Gubrak!

3. Anggap aja namanya Cempaka. Ini udah kelas ibu-ibu. Alias ‘berumur’ gitulah.

Yang ini juga sepertinya udah sama-sama cocok. Yang bersangkutan juga udah pernah kerja di Jakarta sebelumnya. Walaupun dia nawar gaji agak di atas budget saya, tapi saya pasrah deh. Yang penting bisa kerja di sini, deh! Gak apalah saya overbudget bayar helper tiap bulan :(

Dan seperti udah bisa diduga, pada akhirnya dia juga gak bisa kerja karena walaupun butuuuuuuh banget ama gajinya, ternyata suaminya yang PENGANGGURAN gak ngasih ijin buat kerja di Jakarta.

Mangan ora mangan ngumpul. Well, eat that! Hihihi, kok jadi esmosi yah :p

4. Yang ini namanya Rafflesia Arnoldii *masih geram*

Finally, kerabat jauh di lagi-lagi Jasinga ngasih kabar kalo dia udah dapat mangsa calon helper. Masih muda, sekitar 16 taun. Sudah pernah kerja di Tanjung Priuk. Adiknya ada 6 orang, dari 10 bersaudara, yang berarti sudah biasa ngangon anak kecil. Sepakat dengan honor yang ditawarkan. Lebih tepatnya sih, ibunya yang sepakat. Sampai di sini saya udah gak enak feeling aja. Yang mau kerja siapa nih? Anaknya, atau ibunya yang nyorong-nyorongin?

Tapi sudahlah, mari dicoba saja.

Eh, ternyata yang datang gak sesuai dengan yang diiklankan. Anak perempuan dengan kulit coklat gelap, kurus kerempeng, dan katanya umurnya 14 tahun. Haduuuhhh… mempekerjakan anak di bawah umur ini mah :( dan yang katanya udah pernah kerja, sewaktu ditanya berapa lama, jawabnya: Seminggu, bu..

Wek!

Hari pertama dia bangun jam 5 pagi dan langsung mandi. Lalu nyapu dan ngepel. Wah, rajin banget, nih. Tapi ternyata itu hanya bertahan sehari aja.  Ya gak ada yang nyuruh bangun jam 5 juga sih :p jadi saya juga nyantai aja. Buat saya helper lebih diutamain untuk nemenin si Kunyil dan nyetrika. Sisanya bisa saya atau hubby yang ngerjain.

Masalah pertama adalah kamar mandi. Di tempat saya cuma ada 1 kamar mandi aja. Dan si rafflesia arnoldii ini mandinya lama banget! Hubby yang mesti udah ada di tempat kerja jam 6 teng ampe kesel karena mesti nungguin miss rafflesia ini, yang ternyata punya kebiasaan keramas setiap mandi pagi dan sore. Haddeuhhh…

Masalah kedua adalah si Kunyil. Setiap pagi si Kunyil punya ritual sendiri: liat kolam ikan di pinggir jalan. Kalau ritual ini kelewat gara-gara hujan, misalnya, dia bakal cranky sepanjang pagi. Nah, gendong si Kunyil pakai kain ternyata bikin badan kerempeng si Rafflesia ampe doyong-doyong. Belum kalau si Kunyil heboh goyang-goyang, meliuk sana meliuk sini. Otomatis Rafflesia yang kerempeng susah payah ikutan meliuk juga supaya seimbang.

Masalah ketiga adalah makan. Entah kenapa si Rafflesia ini susah makan. Ditawarin baby fish goreng, gak doyan. Ditawarin ayam, gak doyan. Ditawarin burger, gak doyan juga. Ditawarin kue talam, tetep gak doyan. Ditawarin tahu ama sosis baru deh mau. Tampaknya dia korban iklan. Iklan sosis. Juga iklan sampo karena maunya aja pake sampo Pantene.

Masalah keempat adalah lambreta bangeta. Rafflesia ini kalo ngerjain sesuatu lambatnya luar biasa. Lamaaaaaaa banget baru selesai. Ya kayak waktu dia mandi itulah. Lama banget. Wasting time deh pokoknya.

Masalah kelima adalah nangis. Iya, nangis! Helper yang ini hobi banget nangis. Nangisnya emang gak yang heboh gerung-gerung gitu. Tapi dalam sehari bisa beberapa kali nangis. Dan paling sebel kalo pas nangis dia malah mejeng di luar rumah. Hiiiiiyyyhhh.

Setelah seminggu dengan berbagai masalah itu, saya, hubby dan ibu saya sepakat untuk ngirim dia pulang aja. Gak niat kerja banget, sih. Kayaknya cuma pengen jalan-jalan doang. Mana tiap malam pasti ditelponin cowok melulu. Pasti dah, terlibat masalah cinta-cintaan gak penting.

Lah kok ya kebetulan, belum juga saya ngomong nyuruh dia pulang, tiba-tiba aja pas lagi nyetrika sambil netesin air mata, dia ngomong ke suwamih bahwa dia pengen pulang. Alesannya sih kangen ama bapak emaknya. So, tanpa ditahan-tahan ya langsung aja diputuskan besok  pulang aja!

Besoknya jam 6 pagi si Rafflesia udah siap berangkat tanpa mandi, gosok gigi, atau cuci muka. Matanya udah pake eyeliner segala. Hiiiiyyyyhhhh. Saya cuekin aja. Lalu dia mejeng di depan rumah. Hidih. Emangnya sini kagak mandi dulu, sarapan, ngurus anak, dan sebagainya dulu baru nganter situ pulang?

Baru setelah dibilang gak bakal dipulangin sebelum dia mandi dan sarapan, Rafflesia akhirnya mandi dan makan. Lalu jam 11 kurang diantar ke stasiun kereta api. Dari pagi dia bantuin beres-beres? Ya nggak. Mejeng aja di luar rumah. Pret!

5. Kemboja

Ini juga calon dari daerah asal suwamih. Malah masih sodara. Udah 8 tahun kerja di sodara juga di Jakarta. Kebetulan sekarang lagi pulang karena mau ngerawat ibunya yang sakit gula. Kebetulan juga kabarnya mulai gak betah kerja di tempatnya sekarang. Jadilah dibujuk untuk pindah kerja aja ke tempat saya. Awalnya mau, malah ibunya yang sakit itu juga gak keberatan ditinggal. Tapi setelah dia mikir-mikir dan mungkin juga pake rapat keluarga, bapaknya gak enak ama sodara sekaligus majikan anaknya itu. Konon udah terlalu banyak dibantu secara ekonomi, jadi walaupun udah gak betah ya harus dibetah-betahin. Another pret.

6. Putri Malu

Disodorin lagi kandidat berikut. Ini malah ibunya yang dateng ke rumah bapak mertua untuk cek kabar, katanya lagi nyari helper. Menurut si ibu anaknya cocok banget. Umurnya 16-17 gitu, deh. Anaknya mau. Bapak ibunya juga setuju. What do you expect, dong? Sampai-sampai di suatu hari rabu sang bapak nanya-nanya ke bapak mertua, kapan nih berangkatnya? So, besoknya bapak mertua berkunjung ke rumah kandidat ini. Ngasih kabar bakal berangkat ke Jakarta hari jumat siang, jadi tolong siap-siap. Gak usah mikirin ongkos. Udah ada sponsor :p

Ternyata oh ternyata, si Nenek yang baru aja pulang opname dari rumah sakit nguping. Begitu tau cucunya mau diekspor ke Jakarta, langsung komplen. Katanya: nanti yang ngerawat aku siapa? nanti kalo aku mati begimana?

Halahhh.. secara masih tinggal bareng anak dan menantu. Anaknya juga lebih dari seorang yang ada di situ. Plus cucu juga bukan cuma dia doang… Lebay!

Akhirnya? Besoknya si ibu datang ke rumah bapak mertua dan minta maaf anaknya ga bisa dibawa… Nyeeeeehhh!

8. Kenanga

Ini juga ibu-ibu. Dan sangat butuh kerja untuk bisa menghidupi anaknya. Well, sewaktu ditanya bapak mertua, si anak langsung nangis gerung-gerung gak mau ditinggal. Langsung batal. Wong, ditinggal ngambil kayu ama emaknya aja si anak udah nangis kejer, apalagi ditinggal ke luar kota. Next!

9. Krisan

Ini udah senior banget. Dulunya pengasuh anak sepupu saya. Kebetulan udah resign walau agak bermasalah ama sepupu saya itu. Tapi karena kepepet, dikontak ajalah. Siapa tau bisa… Eh, hampir seminggu ga ada kabarnya: mau atau gak mau? Baru ngasih kabar setuju ama penawaran saya setelah saya bilang oke ama helper yang ke…

10. Dahlia teuteupppp disamarkan dengan nama bunga-bungaan

Udah pernah kerja di Jakarta 2 tahun. Lalu di Solo setahun. Kebetulan lagi mudik. Semula bapak mertua nanya ke ibunya, tapi ibunya pasang tarif honor di luar budget saya. Sewaktu tahu budgetnya sekian, yang disodorkan ya anaknya. Ini juga kebetulan masih saudara jauh. Selama ini bekerja di keluarga non muslim, jadi orangtuanya merasa lebih nyaman kalo kerja di rumah saya aja.

Umurnya 23. Dan karena udah pernah kerja jadi cukup taulah mesti ngapain aja. Ngakunya sih bisa masak, nanti kita buktikan. Yang saya suka, orangnya mau nanya ini itu kalau merasa gak tau.

Semoga aja helper yang ini cocok dengan saya, si kunyil dan suwamih. Dan betah juga bareng saya.

Sekian.

5 Responses to “drama ART”

  1. hahahahaha…. ini baru cari 1 PRt yak… semoga yang terakhir ini cocok deh ya… dulu aku cari PRT pertama cuma butuh 2x ganti sih, hihihihi…

    • pipitta

      semoga sih… walo dari nguping-nguping obrolan dia di telpon ke kampungnya *tentunya atas bantuan terjemahan dari suwamih* ternyata dia udah mau dilamar orang bu…. -_-’ hadeeeuuuhhh… bentar lagi kawin dahhhh… brenti dahhhh….

  2. jc

    ehhh putri malu itu daun, bukan bunga….
    xixixixi komen gak penting banget yaa….
    gutlak yaaaa dengan si dahliaa…. :) ….

    • pipitta

      wahaahahahaaaa… ketauan banget deh sotoynya, menggolongkan daun jadi bunga :p diganti apa dong ya… abis ide nih.. :p

Trackbacks/Pingbacks

  1. Chez Pipitta » Dahlia’s Great Adventure.. sort of..

Leave a Reply