Dahlia’s Great Adventure.. sort of..

This entry was posted by on Thursday, 15 March, 2012 at

Disclaimer: This is gonna be a loooong posting.. better read it on your leisure time, otherwise your boss might be angry :p

Masih inget Dahlia? Well, memang bukan nama sebenarnya. Tapi sedikit tentang Dahlia pernah saya ceritain di sini.

Nah, cerita ini sebenernya terjadi sekitar dua minggu lalu. Tapi baru sempet aja saya posting sekarang. Pura-puranya sibuk nih.

Jadi yah, di suatu jum’at sore, saya masih belum pulang ngantor. Di rumah ada suwamih. Dahlia tiba-tiba bilang kalo dia perlu beli Autan. Perbincangannya kira-kira seperti ini:

Dahlia : Pak, saya mau pinjam motornya, mau beli autan..

Suwamih : Memangnya di rumah banyak nyamuk? Kenapa gak pake raket nyamuk aja?

Dahlia : Gak, pak. Mending pake autan aja..

Suwamih : Jalan aja, dekat kok. Tinggal ke depan situ aja, kan?

Dahlia : Lagi pengen pake motor, Pak..

Dan si Bapak dengan dudulnya baik hati minjemin motor.

Itu sekitar jam lima sore, ya. Catet.

Jam enam belum pulang.

Jam tujuh tetep belum pulang.

Jam delapan masih juga belum pulang.

Nyari autan sampe tiga jam ke warung depan? Get real.

Saya bilang aja ama suwamih. Ini hanya ada dua kemungkinan: Emang pengen jalan-jalan, atau.. nyasar!

Yaeyalah nyasar, secara baru seminggu aja di Jakarta. Walaupun sih Dahlia promosi cerita kalo dia dulunya udah pernah kerja di Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur. Trus di Solo dia udah biasa banget naik motor.

Saya : STNK-nya ga dikasih, kan?

Suwamih : Ya enggak lah! dengan nada defensif

Saya : Dia udah biasa naik motor?

Suwamih : Katanya sih begitu..

Saya : Punya SIM?

Suwamih : …

Saya : Pake helm gak?

Suwamih : …

Dan suwamih dengan galau ekspresi kuatir mulai mondar-mandir dari rumah-gang depan-rumah-gang depan. Malah sampe nyusul ke Indomart terdekat, yang ternyata sama sekali ga ada jejak si Dahlia. Waktu dia tanya-tanya ama bapak-bapak tukang ojek, katanya mereka lihat si Dahlia naik motor ke arah Indomart itu. Tapi bawa motornya kayak yang baru belajar, gak stabil. Nah lho!

Langsung aja saya minta suwamih untuk nyisir rambutnya jalur yang kira-kira dilewatin Dahlia. Secara udah jam sembilan lewat masih belum pulang. Siapa tau ternyata dia lagi nongkrong nangis di pinggir jalan. Kalau ternyata tengah malam masih belum pulang juga, saya udah siap-siap aja mau ngecek rumah sakit dan kantor polisi terdekat. Mana tau ada yang nyenggol motor dan ninggalin Dahlia terkapar di pinggir jalan.. *kebanyakan nonton sinetron nih*

Suwamih minta diantar ama tukang ojeg X, sementara tukang ojeg Y dimintain tolong untuk nyisir arah sebaliknya. Tapi si tukang ojeg Y ini ngotot ngajakin suwamih untuk pergi aja ke dukun. Halah. Menurut promosi tukang ojeg Y, si dukun ini dukun asli Madura *lah emang kenapa kalo Madura??* yang hebat banget. Manjur. Pasti bisa cepet nemuin Dahlia.Hihihi. Ada-ada aja, deh. Ya udah pastilah usulan ke dukun ini ditolak. Ntar aja kalo pengen kaya, baru ke dukun.

Namun suwamih pulang dengan tangan hampa. Katanya dia udah nyisir kemana-mana, dan gak nemu si Dahlia ini. Hwaddduuuhhh. Begimana coba? “Beruntung” banget kalo ada bajingan yang nemuin dia. Dapet motor, dan dapet cewek pula.

Saya udah berdoa aja terus, tuh. Moga-moga aja Dahlia gak ketemu penjahat.

Suwamih juga udah nelpon keluarga di kampung. Ngasih tau kalo Dahlia AWOL dari jam lima sore. Secara yah, Dahlia masih sodara jauh ama suwamih. That explains why he gave her permission to drive his motor easily. Biasanya kan si motor disayang-sayang, lah ini kok gampang banget ngasih ijin bawa motor ke warung yang jaraknya gak nyampe 50 meter.

Then.. out of the blue.. jam sepuluh malam suwamih dapet telpon dari salah satu karyawan gedung tempat dia kerja. Sebut namanya Iman. Emang namanya itu sih.

Iman : Lu keilangan motor gak?

Suwamih : Gak ilang sih, dibawa ama pembantu guwah dari sore gak balik-balik

Iman : Ada di sini motornya! Yang bawa cewek pake kerudung merah. Lagi nangis tuh di pos satpam.

Suwamih : Guwah langsung ke situ ya! Suruh satpam situ tanyain abis kemana aja dia!

Iman : Pembantu lu cakep juga, siapa namanya? Boong ding, dia gak ngomong gini, hehehe..

Kembalilah suwamih ngontak tukang ojeg X untuk nganter ke gedung kantor dia. Kenapa ga minta tolong tukang ojeg Y? Males ah, ntar malah dibawa ke dukun itu. :p So, Dahlia pulang dibonceng tukang ojeg X, dan suwamih bawa motornya pulang. Satu spion patah, stang goyang-goyang, dan lampu mati semua.

Saya masih belum tidur waktu Dahlia sampe ke rumah sekitar jam stengah sebelas malam. Tapi lampu rumah udah saya matiin :p Di kamar pun yang nyala cuma lampu tidur. Pintu depan memang gak dikunci, jadi Dahlia bisa masuk. Tapi saya cuek aja diem di kamar :p

Tanpa ngetuk pintu Dahlia buka pintu kamar saya, dan langsung bilang: Bu, saya nyasar!

Saya gak komentar apa-apa, cuma nyautin: Ketemu mbak, autannya??

Agak bingung kali ya, hihii, akhirnya dia jawab: ketemu, bu..

Saya bilang lagi: Ya udah, mbak.. makan aja dulu.. trus istirahat. Kan nyari autannya dari jam lima sore :p

Akhirnya dia gubrak-gabruk di dapur. Kedengerannya sih nyuci piring. Trus bikin teh manis. Trus kayaknya langsung tidur. Gak pake makan. Mungkin udah keburu puyeng atau terlalu capek buat makan.

Gak lama suwamih pulang, dan saya langsung nodong dia untuk cerita.

Berdasar hasil investigasi suwamih via para satpam di gedung kantor dia, plus tukang ojeg yang nganter Dahlia pulang, ternyata yang terjadi adalah…. *intro pelem horor*

Dahlia naik motor, nyari warung. Entah pake kacamata kuda atau emang matanya rabun dekat, warung yang bertaburan di kiri kanan jalan gak keliatan, tuh. Dia jalan teruuuussss, teruuuuusss, teruuuuus aja. Mau belok gak bisa, karena belum apa-apa udah banyak mobil dan motor seliweran, dan bikin dia malah jadi grogi.

Ketemu dengan warung, entah kenapa bukannya balik arah malah terus pergi ke arah berlawanan. Teruuuusss.. teruuusss… masuk jalan raya… naik fly over… teruuussss dan teruuussss dan sampailah dia di…. Brother Land! Di sini sempet berhenti dan nangis. Ada ibu-ibu yang mintain tolong ke tukang ojeg karena dilihatnya Dahlia nangis. Tukang ojeg nanya, mbak tinggal di mana? Dijawab, di Jakarta Selatan. Tukang ojeg bilang, lho ini udah bukan Jakarta Selatan, mbak. Mbak nyasar. Sana balik arah. Lurus terus aja, ya, ambil posisi di kiri terus, jangan ambil kanan.

Dahlia balik arah. Dan secara itu hari Jum’at, tau sendiri dong macetnya kayak apaan. Motor dan mobil saling sikut-sikutan di jalan. Wuih, Jakarta itu kejam! Buktinya Dahlia dua kali diserempet orang. Yang satu bikin spion motor patah, yang satunya bikin dia plus motornya jatuh.

Jatuhnya di dekat Kedutaan Malaysia. Hari udah semakin gelap. Dahlia juga makin bingung. Akhirnya nangislah (lagi) di pinggir jalan. Kebetulan ada tukang ojeg yang nyamperin. Nanya, rumahnya di mana? Dijawab, Jakarta Selatan. Duuuhhh, tukang ojeg aja tau kalo Jakarta Selatan itu gede banget. Ditanya Jakarta Selatannya di sebelah mana, Dahlia cuma bisa geleng kepala. Ditanya alamat rumah di mana, dia juga gak tau. Cuma bisa jawab, di belakang bangunan yang belum jadi. Yaelah… di Jakarta Selatan kayaknya ada ribuan bangunan belum jadi, ya.

Ditanya nomer telpon majikan, lagi-lagi Dahlia gak tau. Ditanya nomer hpnya sendiri juga gak tau. Secara hpnya juga ditinggal di rumah. Dan waktu saya periksa daftar kontaknya, ga ada satupun yang disimpan di situ!

Tukang ojeg cuma bisa geleng-geleng kepala. Takjub karena ada mbak-mbak gak tau diri nekat yang berani bawa motor tanpa helm, sim, atau stnk. Kalo kena tilang kan bisa jadi mangsa pak pulisi. Maka dinasehatilah Dahlia sepanjang jalan menuju rumah, tentang betapa berbahayanya naik motor di Jakarta kalo gak punya sim/stnk dan gak biasa dengan hiruk pikuk jalan raya Jakarta.

PS: Ini paragraf tambahan karena pas gw baca ulang baru nyadar ada missing link :P

Untung aja tukang ojegnya pinter. Setelah dia meneliti motor yang udah agak-agak penyok sana sini, dia liat stiker parkir tahun 2012 salah satu gedung kantor di daerah kuningan. Stiker parkir kantor suwamih! Maka diantarlah Dahlia ke gedung kantor itu, yang cuma bisa ketemu satpam aja, pan udah malem. Beberapa satpam kenal motornya, dan yakin kalo itu motor suwamih. Masalahnya mereka gak ada yang pegang nomer hape suwamih.. So yang mereka lakukan hanyalah ngerubungin Dahlia yang lagi mewek di pos satpam si motor.

Ngeliat ada huru-hara rame-rame, sekelompok karyawan kantor yang kebetulan mau pulang setelah lembur, latah ikut ngerubung juga. Tsk, Indonesia sekali yah, gak tahan liat ngrubung-ngrubung ala tukang obat gitu. Dan salah satunya adalah si Iman itu, yang akhirnya nelpon suwamih, ngasih tau keberadaan motor berikut pengendaranya yang teuteuppp masih mewek aja di pos satpam.

Well.. tentunya saya masih bersyukur karena pada akhirnya Dahlia bisa ditemukan selamat. Kerusakan kecil motor suwamih bisa dibetulin di bengkel. Memang ngeluarin biaya, tapi gak seberapa. Coba kalo Dahlia dijahatin orang. Ditusuk, diperkosa, trus dibuang di pinggir jalan, sementara motor dirampas. Duhhh amit-amiiiit, deh… Motor sih bisa keganti sama uang. Tapi kalau nyawa? Beli di mana? Berat dong tanggung jawab saya ama keluarganya di kampung.  Biar gimana kan saya ketitipan orang tuanya, yang masih sodara jauh suwamih. Apa jadinya kalo anak gadisnya yang kerja di saya kok pulang tinggal nama. Knock on woods.

Besok paginya Dahlia minta maaf. Saya bilang sama dia untuk hati-hati lain kali. Jakarta Selatan gak sekecil yang dia kira. Yang kalo dia bilang Jakarta Selatan lalu semua orang akan tahu di mana rumah saya. Jakarta Selatan pastinya berkali-kali lipat lebih besar dari kampungnya, dengan jalan raya yang dipenuhi kendaraan. Jadi, jangan samakan naik motor di kampung dengan di sini. Begitu saya bilang betapa beruntungnya dia ketemu orang-orang yang baik yang ‘ngapa-ngapain’ dia, Dahlia langsung mewek.

Saya kapok, bu. Gak akan ulangi lagi.

Gitu sih, janjinya.

Semoga aja ‘petualangannya’ kali ini benar-benar jadi pelajaran buat Dahlia. Biar gak sotoy lagi.

PS: Oya, Dahlia pulang bawa kantong kresek item. Saya intip isinya, sejumlah Soffell sachetan. Wahh.. tampaknya bagian marketing Autan kurang getol ngiklan :p

PPS: Setelah baca ulang, ternyata Jakarta dipenuhi banyak tukang ojeg yahh.. *infogapenting*

6 Responses to “Dahlia’s Great Adventure.. sort of..”

  1. Asli horror banget ceritanya….nggak kebayang gw… Nekat… ckckck… Moga2x ini bisa jadi bahan pelajaran buat dia suapaya lebih tahu diri, nggak usah naik motor kalo belum bisa2x banget apalagi di Jakarta, 50 meteran mah jalan kaki aja. Untung aja bapak tukang ojegnya yang ketemu di jalan itu baik.

    • pipitta

      iya ini emang horror banget.. kemungkinan nyasar dan ditipu orang sangaaaaaaat besar… tapi syukurlah thanks to stiker parkir gedung, dan bapak ojeg yang baik, akhirnya masih bisa ketemu tuh anak..

  2. hihihihi.. udh tau cerita aslinya, tp tetep aja ketawa pas baca :) tp you should be grateful, dia kayaknya ga doyan main hape ya, itu buktinya hape ditinggal2 aja di kamar, trus ga ada nomor kontaknya juga kan :) sampai nomer hp aja dia ga hafal, hihihihi…

    • pipitta

      eh jangan salah lho… sekarang TIAP MALEM dia keluar.. nongkrong deket pager dan telpon-telponan…

  3. anggie

    Huahaha….Pipiiiitttt….asli gue sampe ngakak sendirian di ruangan; sampe staf gue nanyain tuh ada apa dengan gue……

    Seru banget

    • pipitta

      iiiihhhh… tega banget lu nggi…. tertawa di atas penderitaan orang lain :p


Leave a Reply