another dahlia story

This entry was posted by on Thursday, 26 April, 2012 at

Jadi yah, walaupun Dahlia pernah bikin suwamih emosi jiwa, dan kadang-kadang kelakuannya rada aneh buat saya, tapi pada suatu hari saya melihat hal yang cukup menyentuh sanubari.. *halah*

Ceritanya waktu itu sedang jam makan siang. Seperti biasa saya makan siang di rumah. Si bébé lagi disuapin mbaknya itu. Sambil main, biar gak kerasa dipaksa makan. Nah, tiba-tiba aja si bébé yang lagi jalan muter-muter lari ke arah Dahlia dan nyium pipinya sambil bilang:

“Mmmmmmmwaaaaaahhh…..”

Dahlia kaget, lalu senyum-senyum senang.

Saya juga kaget.

Gak nyangka aja kalo si bébé bakal merasa sedekat itu ama Dahlia.

Ternyata hanya butuh waktu sekitar dua bulan untuk bébé akrab dengan pengasuhnya itu. Dan ternyata Dahlia cukup sabar dan telaten menghadapi si bébé, terutama nyuapin makan, sehingga si bébé merasa dekat dan sayang padanya. Yahh, bisa ngambil hati bébé lah.

Kejadian kecil itu bikin saya ngerasa lebih lega ninggalin bébé  di rumah bareng Dahlia. Setidaknya dari rasa sayang bébé  ke Dahlia itu nunjukkin bahwa Dahlia juga sayang bébé.

Kalo dia galak atau jahat sama bébé, gak mungkin kan si bébé  mau nyium pipinya?? Iya gak sih??

Semoga aja mereka berdua selalu akrab seperti sekarang :)

2 Responses to “another dahlia story”

  1. gw baru lagi mulai baca blog dong sejak ga ada kegiatan mengikat benar di siang hari :D heuh… beruntunglah kalau sudah bisa menemukan asisten pleus pengasuh yang anak sayang.. asal jangan anaknya lebih sayang ama si Dahlia aja :lol:

    • pipitta

      hihi.. jangan dong.. pedih perih lah kalo sampe anaknya lebih sayang pengasuh daripada emaknya sendiri :D tapi kalo dua-duanya akur dan saling menyayangi jadi lebih tenang berangkat kerja..

      ih.. aku sirik deh pengen punya apa tuh namanya, CIFO ya?


Leave a Reply