Dahlia’s Daily Life

This entry was posted by on Thursday, 19 April, 2012 at

Seorang teman sesama pemeras (pemerah asi) pernah berteori:

Sebagai ibu bekerja, mesti punya batas toleransi yang amat tinggi terhadap ART-nya

Yah.. kurang lebih begitu, deh katanya. Maksudnya jangan punya ekspektasi terlalu tinggi, supaya gak stres ninggalin si Kunyil di tangan orang lain. Secara kan kalo kita yang turun tangan sendiri, pasti dengan standar yang tinggi. Rumah harus sebersih apa, makanan harus dimasak dengan cara begini atau begitu, si bocah makan apa, minum susu seberapa banyak, dan sebagainya, dan sebagainya.

Makanya menghadapi Dahlia saya gak mengharapkan terlalu banyak. Kalau mulai aneh-aneh sejauh masih bisa ditolerir ya sudahlah, gak saya masukin hati.

Aneh gimana, emangnya?

Misalnya:

Suatu malam suwami pulang bawain saya dua kebab dan satu burger. Tau banget dah istrinya doyan makan kebab. Semuanya saya taro di atas piring. Burgernya ditaro terpisah. Saya tawarin ke Dahlia. Dia bilang sih entar aja makannya abis solat magrib. Satu kebab habis saya makan. Burger ditinggal di ruang depan, piring kebab saya bawa ke belakang. Trus saya tidur, gendut dahhh…

Gak lama suwami ngomel. Katanya saya harus jelas ngomong sama Dahlia. Lho, emang kenapa? Ternyata Dahlia baru aja laporan:

“Pak, kuenya udah saya makan. Yang itu saya makan besok aja,” kata Dahlia sambil nunjuk si Kebab.

Nyeeeeehhhh…. padahal itu kan kebab punya saya buat dimakan pas sarapan besok! Suwami ngomel karena menurutnya Dahlia kege-eran dibeliin burger dan kebab sekaligus. Trus suwami lapor juga, Dahlia makan burger pakai sendok dan garpu. Halah.

Gak aneh ya?

Kasus lain, deh.

Suatu pagi saya rebus kentang dan cincang daging buat si Kunyil. Dia kan doyan banget tuh bubur kentang pleus daging. Hasil rebusan saya tinggalin aja di panci. Rencananya diblender nanti siang aja, sebelum si Kunyil makan siang. Eh, pas saya pulang kantor, ibu saya laporan:

“Kenapa kentangnya gak disimpan di wadah? Tuh, dimakan Dahlia setengahnya!”

Ampyuuuuunnnn… nak, jatah makan siangmu dimakan si Mbak… disangka lauk kali, ya? Lagian gak pake nanya kok langsung nyamber aja, ya, nak?

Masih belum aneh juga, ya?

Hmm… gimana kalo yang ini:

Dahlia hobi sekali mandi. Sehari selalu mandi tiga kali. Sekitar jam 5 pagi sebelum solat subuh, jam 12 siang sebelum solat dhuhur, dan jam 6 sore sebelum solat magrib. Jangan tanya kenapa. Saya sih gak terlalu pusingin hobinya yang ini. Malah bagus, kan, badannya jadi bersih mengilat? Masalahnya… kalo mandi pagi dia suka GAK PAKE handuk! Huayyyooo… ngeringin badannya pake apa, dong? Ibu saya pernah curiga kalo ngeringinnya pake handuk siapapun yang kebetulan lagi ngegantung di kamar mandi. Yahhh, secara di rumah cuma punya satu kamar mandi, yah… jadi mesti sharing. Trus trus yah, kalo ditanya kenapa gak pake handuk, ehhhhh dese cuma senyum-senyum mencurigakan sambil ngejawab apa-tauk-gak-jelas-saking-pelannya. Haddddeuuuuhhhhh.

Ngabisin lauk sampe yang lain gak kebagian? Pernah lho, beberapa kali.
Ngabisin nasi tanpa masak nasi lagi buat yang lain? Lumayan sering, tuh.

Keanehan lain, kalo saya lewat pas dia makan, dengan sopan dia akan bilang:

“Makan, bu,”

Tapi kalo yang lewat suwamih saya, ibu saya, sepupu saya, adik-adik ibu saya, dia akan..

DIEM AJA.

Ibu saya paling gemes kalo Dahlia mulai aneh begitu. Secara kalo lagi main ke rumah saya, Ibu saya seneng masak macem-macem. Nah, dia yang capek masak, eh… Dahlia makan bakbekbakbek tanpa ngomong apa-apa. Hajaaaarrr!!!

Well.. dengan segala keanehan itu, saya masih memperbesar toleransi saya. Soalnya Dahlia bisa NYUAPIN si Kunyil makan sampai habis. Kalaupun sisa paling juga cuma tiga-empat sendok kecil aja.

Jadiiiiii….

Sampai jumpa di keanehan berikutnya! *ngurut dada*

2 Responses to “Dahlia’s Daily Life”

  1. hihihihihi…. perasaan yang kemaren nulis status di fb tentang asisten tuh aku deh… kenapa dirian dikau yang nulis cerita tentang si dahlia, hihihihi…

    • pipitta

      ternyata yahhh asistennya sama-sama lagi nglunjak :P


Leave a Reply