pas-pasan…

This entry was posted by on Friday, 25 May, 2012 at

Masih inget doooooong, ama Dahlia?

Pasti masih, lah… Gak mungkin lupa :)

Ngapain lagi dia sekarang?

Oh, well… hari selasa malam minggu lalu, sebelum libur panjang, tiba-tiba dia bilang sama saya:

“Bu, mohon maaf sebelumnya, saya pingin pulang hari kamis tanggal 17. Maaf sebelumnya karena mendadak…”

Jengjengjeng…

Tentunya saya tanya dong, apa sebab dia pengen pulang mendadak banget. Apa tersinggung karena pernah saya tegur? Bosan di rumah melulu? Atau apa?

Pertama dia jawab:

“Gak apa-apa, bu, kepingin pulang aja,”

Setelah spik-spik dan saya tanya lagi, alasan pengen pulang berubah menjadi gara-gara capek kerja.

Hmm… Capek? Plis, deh. Rumah saya tuh kecil banget kayak kandang burung. Nyapu dan ngepel lantai rumah secuplik gitu kayaknya gak bakal bikin capek. Memang sih, karena ada si Kunyil kadang mesti ngepel 3-4 kali dalam sehari. Tapi apa iya secapek itu? Trus ya, nyuci baju juga ada mesin cuci, tuh. Dan ngosrek kamar mandi seminggu tiga kali juga kadang-kadang gak dikerjain, sampe suwamih yang gantiin tugas itu. Capek sebelah mana, ya?

Whatever.

Saya mah kalo ART mau pulang, silakan. Gak akan pernah saya tahan-tahan. Cuma pengen tau aja sih alasan sebenernya kenapa. Pingin naik gaji? Atau gimana?

Ehh.. besok paginya alasan pengen pulangnya berubah lagi. Katanya sih:

“Ada yang mau ngelamar ke rumah,”

Ciyeeeeh… yang mau dilamar… Baiklaaaaah…

Tapi pas saya tanya apa orang rumahnya udah tau kalo dia mau pulang, dibilang belum ada yang tau. Nah. lho.. Masa ada yang mau ngelamar ke rumah, orang serumah ga ada yang tau??

Dan saya paling benci dibohongin kayak begitu. Sok ajalah mau pulang mah, tapi gak perlu ngebohong!

Waktu saya tanya apa dia mau balik lagi atau nggak, dijawab:

“Nanti saya kabari, bu,”

Hidih.

Saya minta kepastian hari Sabtu. Kalo dia gak balik lagi pan saya mesti nyari bala-bantuan segera sebelum saya ngantor pas hari Senin.

Sabtu lewat tanpa kabar. Dan di Minggu pagi Dahlia nelpon minta maaf kalo dia gak bisa balik lagi.

“Oh, gak apa-apa kok, udah ada gantinya di sini,” jawab saya semanis madu.

Emang ngepas banget sih, rejeki gak akan kemana. Pas hari kamis Dahlia mudik, ternyata eks helper ibu saya juga berhenti kerja. Jobless, dia mudik ke tempat kakaknya, yang kebetulan dekat dengan rumah bibi saya. So, sewaktu ibu saya curhat karena Dahlia mudik, bibi saya langsung kasih info kalo–sebut namanya Anyelir ada di Bandung.

So, hari Senin saya bisa sedikit lebih lega berangkat ngantor. Walo gak ada Dahlia, tapi Anyelir stand by nungguin si Kunyil… Semoga aja keduanya akur yaaaa…


Leave a Reply