«

»

Jul 29

A little house near the mountain

Ini postingan yang udah lama tertunda-tunda. Gak bermaksud pamer. Ato mungkin pamer dikit lah ya πŸ˜› Didedikasikan khusus untuk JC,Β Β yang sempat ngirim pesan penasaran kek gimana wujud rumah-yang-cicilannya-bakal-baru-lunas-sekitar-10-tahun-lagi ini.

So here we goes. Saya mulai dari dalem aja dulu yah.

Jadi dulunya kamar utama itu adalah dapur. Si dapur ini tentunya dipindahin ke sebrang kamar utama ini, dan jadilah kamar dengan bukaan cukup besar ke arah taman belakang. 10 tahun lebih saya tinggal di kamar yang sempit kayak kandang burung. Jadi punya kamar yang cukup luas seperti ini… alhamdulillah Β banget πŸ™‚

Gambar kiri adalah kamar utama dilihat dari arah taman belakang. Yang kanan itu taman belakang yang udah jadi. Abaikan anak kecil yang lagi minum teh itu ya. Kebetulan fotonya diambil pas hari libur, dan hanya di hari libur dia boleh minum teh πŸ˜€

Nahh kalo gambar before itu penampakan ruang jemur rumah lama. Dibawahnya kamar mandi kecil gelap dan spooky. Gimana cara jemur orang rumah lama? Dulunya ada tangga kayu di sebelah asbes itu, tapi udah dilepas. Kalo gambar yang kanan, itu ruang jemurnya. Lokasinya masih sama, tapi pintu masuknya diubah. Pintu masuk lama itu di bagian dinding yang kiri itu lho.. *bikin puyeng gak sih jelasinnya?Β Sedangkan kamar mandi di bawah itu disulap jadi kamar ART. Moga-moga dia gak diganggu makhluk aneh-aneh ya πŸ˜›

Kedua gambar ini diambil dari arah pintu menuju ruang jemur. Yang kiri mezzanine waktu baru selesai dibuat. Dulunya ini cuma jadi atap garasi aja. Trus dibikin mezzanine dan di sebelah kiri mezzanine ada kamar untuk ibu saya. Nah.. keliatan kan itu di pintu tanpa kusen itu ke arah ruang tamu. Yang di belakang rak merah itu ada pintu ke kamar utama, kamar si kunyil, dan kamar mandi utama. Β Yang ada galonnya itu daerah dapur. Dulunya disitulah akses ke ruang jemur (rumah lama).

Nah.. yang kiri ini di ruang keluarga rencana awalnya jendelanya bakal sejajar ama pintu utama. Tapi setelah berpikir, menimbang, dan mengukur, suwami memutuskan dinding tempat jendela di ruang keluarga ini mesti lebih dimajuin lagi, supaya ruang keluarganya lebih luas. Kalo gak gitu bakal sempit banget ama perabotan. Tadinya saya menentang, tapi karena males debat akhirnya iya-in aja. Ehhh turns out dia yang bener, hehehehe… Maap ye suwamiiiii…

Untuk ruang makan ini saya gak ada kompromi. Pokonya temboknya mesti dibikin kayak susunan bata gitu, meja makannya mesti model warung, dan pembatasnya mesti rak merah dengan keranjang rotan, trus pintu ke arah taman belakang mesti pintu geser. Β Eh, satu-satunya kompromi itu tuh, lukisan ikan koi di atas kusen pintu. Saya gak suka banget ama pigura kuningnya karena berasa ga mecing. Tapi suwami maksa sementara disimpen di situ aja dulu sebelum sempet ganti piguranya. Dan seperti udah bisa ditebak yah, yang namanya sementara berlangsung jadi sementerus -______-‘

Okeh, ini garasi. Posisinya pas di bawah mezzanine dan kamar ibu saya. Lemari-lemari ini punya ibu saya, dan gak saya bolehin masuk ke dalam rumah. Hahaha.. maaf bangeeeeeetttt.. abisan lemarinya bukan selera saya πŸ™‚ saya lebih suka rumah yang blong dan ga banyak perabot berat kek gini, sementara ibu saya hobi banget ngumpulin Β krintilan buat dipajang-pajang. Jadi sementara ini komprominya, ibu saya boleh naro BEBERAPA krintilan kesayangannya di BEBERAPA penjuru rumah. Tapi lemarinya cukup di garasi aja πŸ˜€ Oh ya, di belakang lemari kuning itu adalah kamar mandi ART. Kan kamar mandi rumah lama udah disulap jadi kamar dia, dan karena ga ada space yang kesisa buat bikin kamar mandi dengan ukuran manusiawi, akhirnya diputuskan untuk bikin kamar mandi di luar ini. Aneh? Biarin aja πŸ˜›

Ini dia penampakan kamar mandi di luar itu. Sengaja bikin dua kamar mandi supaya gak rebutan πŸ˜€ Secara yah, saya pernah punya ART yang hobi banget ke kamar mandi setiap 10 menit sekali. Dan di dalam kamar mandi itu bisa lama lho! Entah ngapain aja dia. Tapi berkat dialah, diputuskan rumah ini MESTI punya kamar mandi dua. Sengaja dibikin model gini karena ini bukan kamar mandi khusus ART. Tapi bisa dipake siapapun yang ga bisa ngakses kamar mandi utama. Begonoh. Yang kanan adalah kamar ART merangkap tempat nyetrika. Meja setrikanya bisa dilipet dan digantung di tembok biar ga ngabisin tempat. Abisan ga ada lagi tempat buat nyetrika. Jadi ya di sini ajalah. Daripada ART di kamar bengong-bengong, kan mending dia bengong sambil nyetrika. *apasiiihhhh

Ini tangga menuju ruang tamu. Nyari capungnya drama banget. Saya kesana kemari nyari capung ini gagal terus. Ehhh, suatu ketika pas lagi maksi ama temen-temen kantor, nemu dong! Bukan maen dah senengnya… Kayak dapet THR 3x gaji gitu deh happynya. Saya belilah 9 biji. Campuran antara capung gede dan capung kecil. Dan beberapa hari kemudian suwami bilang kresek tempat naro capungnya ilang! Gak ada! Jangan-jangan kebuang ke tong sampah. Haduuuuhhhhh… Sediiiih πŸ™ Tapi karena saya udah tau tempat belinya ya udah deh beli aja lagi. So, saya beli lagi 9 biji, gabungan antara capung ukuran L, M, dan S. Taunya setelah beli untuk yang kedua kali, kresek capung yang beli duluan ketemu dong, ada di bawah kerdus kerdus gitu. Hiiihhhhh… Jadilah saya punya capung banyak banget! Mau diapain cobak… grrrmbbbll… Lalu entah ide siapa, saya atau suwami, akhirnya sisa capungnya ditempel-tempel di tembok taman belakang. Eh, kok lucu juga yaaaaa… Hihihi…

Sempet bingung gimana cara nempelnya. Ternyata cukup pake semen aja sodara-sodara. Daaan.. tadinya ini bukan mau dijadiin taman belakang, lho. Niat awalnya pengen punya kolam ikan biar rumah ada ada suara air kricik-kricik mengalir… Trus ntar si kunyil kasih makan ikan dengan riang gembira. Gitu deh khayalannya. Eh tapi ternyata oh ternyata… duwitnya gak cukup dong T________T

Lagian masa buat bikin kolam ikan aja butuh 15-20 jutaan. Padahal kolamnya juga kecil aja. Jadi rencana bikin kolam ikan ini ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan. Sayang juga sih duwitnya πŸ™ mending buat yang lain aja. Kitchen set misalnya πŸ˜› Syukur alhamdulillah, ternyata dibikin taman doang juga udah seneng dan adem banget. Saya dan suwami sering duduk-duduk di kursi taman belakang sambil ngeteh dan ngobrol-ngobrol. Makin iritlah, karena ga mesti ke cafe buat dapetin suasananya. Ha!

Akhir kata, cukup lah ya, pamernya πŸ˜› Semoga bisa memuaskan keingintahuan JCΒ dan teman-teman blogger lainnya *mintadikeplak.Β Berikut saya kasih bonus tampilan rumah-yang-belum-lunas-cicilannya ini dari arah depan. Tolong doakan supaya rumah ini penuh berkah buat semua penghuninya, yaaaa… Aamiin… Hayo Sondang, Bagindaratu, De, kapan mau botram di sini?

32 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    Cakeeeeep waktu itu kau kasih teaser di ig si ruang makan sama tempat duduk ayunan ala cafe itu aja kaaan. Ini tipikal rumah impianku, keputusan yang kudukung soal lemari di luar *sungkem si tante* ahahaha *lirik rumah cimuncang yang rumah jaman tahun 86 dengan gaya batak pulak*
    Iya kau njelasin yang letak pintu ruang jemur bikin bingung, nanti ajak tour aja deh. Kayaknya kalo kami di jakarta malah lebih mungkin ketemu daripada di bandung yang serba nanti nanti karena berasa dekat

    1. pipitta

      hihihihi.. yuuukkkk sini sini sini.. sekalian ntar main ke lembang πŸ™‚ palingan sejam aja udah sampe floating market..

  2. jc

    huwaaa, ini didedikasikan (apaseh…) buat aku dan akyu baru bacaaa… maapkeuuun…. selalu sukaa liat proses renovasi rumah gini, terkejut dengan perubahan2nya… looks so homyy dari foto2nya… selamat yaaa….

    1. pipitta

      tengkyu jc…. πŸ™‚

  3. Peri Hutan

    Naksir kursi gantungnya! πŸ™‚

    1. pipitta

      hahaha.. iya ini emang kursi inceran sejak lama.. harapannya bisa sering-sering duduk nyantai di situ sambil baca buku dan nyeruput teh panas.. kenyataannya itu kursi gantung didominasi ama si kunyil.. tiaaaap kali saya duduk di situ ehhh.. dia pengen ikut nimbrung minta dipangku trus minta dibacain buku cerita dia… huhuhuhuhuhhuhu

  4. Irly

    Gak aneh kok kamar mandi di luar, yang aneh tuh kalau kamar mandinya di rumah tetangga..xixixi…Itu bakal bermanfaat banget nanti, misalnya kalau ada acara-acara gitu, apalagi lebih dari 1.. it’s okay banget kalau buat saya πŸ™‚

    1. pipitta

      ahahayyyy kalo kamar mandinya di rumah tetangga itu mah bukan aneh lagi, tapi ajaib… πŸ˜€
      makasih ya udah mampir πŸ™‚

  5. Nindya Prayastika

    uwaaahh… itu renovasinya sampe 180 derajat gitu
    jadi pingin dekorasi kamar deh hehehe πŸ˜€

    1. pipitta

      haha.. iyah sampe geser pintu utama πŸ™‚ kamar mandi bawah jadi kamar ART.. dapur jadi kamar tidur… yang original apa yahhh.. oh ya, kamar mandi utama doang yang tetap pada fungsinya πŸ™‚ ama garasi…

      sok atuh… seru juga perubahan suasana teh..

  6. Sie-Thi Nurjanah

    Wahh..design interiornya cantik
    Inspiratif nuansa asrinya kerasa bgt walau baru liat dari gambar

    1. pipitta

      terima kasih sie-thi πŸ™‚ berkat majalah IDEA dan sering-sering ngubek pinterest πŸ™‚

  7. noni

    Banyak juga ya renovnya tapi cakep πŸ™‚
    Capung juga sukaaa

    1. pipitta

      iya non, soalnya banyak maunya πŸ˜€ terima kasih yaaaa… saya juga suka banget capungnya, ide nyomot dari pinterest

  8. Ila Rizky

    Renovnya lumayan banyak juga ya, mba Tapi hasilnya bagus. Apalagi tamannya ada capungnya. Unik. πŸ˜€ Semoga berkah di rumah yang baru. Aamiin

  9. eda

    hallo mba.. salam kenal..

    senang liat rumahnya.. adem gitu yaaa.. bisa dicontoh buat renov juga nih πŸ˜€

    1. pipitta

      halo eda.. aih ada selebblog mampir ke sini.. senangnya… πŸ™‚
      iya gpp contoh aja.. hahahaha… soalnya saya juga nyontoh πŸ˜› biasanya ngubek pinterest buat cari inspirasi πŸ™‚

      terima kasih yaaaa

  10. Lidya

    jadi cantik tambah betah di rumah ya

    1. pipitta

      alhamdulillah mak lidya.. betah banget di rumah.. males keluar-luar jadinya πŸ™‚ kecuali ke mall :p

  11. arman

    congrats ya buat rumah barunya…
    bagus… πŸ™‚ capung2 nya jadi aksen yang lucu… πŸ™‚

    book shelf merah di meja makan juga bagus buat aksen. πŸ™‚

    1. pipitta

      thanks koh Arman πŸ™‚ rumah lama rasa baru ini mah.. πŸ™‚
      iya, sengaja pilih merah.. dapet ide dari IKEA ini mah..

    2. pipitta

      thanks koh Arman πŸ™‚ rumah lama rasa baru ini mah.. πŸ™‚
      iya, sengaja pilih merah.. nyontek ide dari IKEA ini mah..

  12. Anggarani Ahliah Citra

    Waah, berarti rombak total yah

    Itu sebelum di renov blm ditempatin sama sekali yah, Mak?

    1. pipitta

      Sebelum saya beli ini rumahnya dikontrakin. Sayangnya pengontrak terakhir agak jorok gitu dan ga ngerawat rumahnya πŸ™ jadi saya beli pas rumahnya tampak kayak rumah hantu gitu πŸ˜› trus setelah pengontraknya pergi, gak diapa-apain cukup lama.. hampir setahun gitu deh.. jadi makin tampak kayak rumah hantu deh..

  13. ratusya

    Huaaa mak rumahnya keren bingit.
    Kalo boleh tau, brp total biaya ngerombak, ngancurin trus ngediriin bangun an baru ini? Dan brp lama pengerjaannya?

    1. pipitta

      Terima kasih mak ratu πŸ™‚
      Pondasinya masih pake yang lama, kuda-kuda juga.. Total berapa ya.. budget renovnya waktu itu sekitar 200-250jt, tapi menurut temen saya yang arsitek, kalo bangun/renov rumah harus sediain paling nggak 30% dari budget karena biasanya pas finishing tuh banyak biaya kecil2 tapi banyak yang gak keitung sebelumnya..

      Pengerjaannya hampir 10 bulan.. menurut saya lama, tapi menurut sepupu saya itu mah cepet karena rumah dia aja perlu setahun lebih ngebangunnya.. tapi itu mah mungkin karena rumah dia jauuuh lebih gede πŸ˜€

      mau bangun rumah juga mak? semoga lancar yaaa πŸ™‚

  14. Pungky

    Kenapa aku ngakak baca cerita capungnya yang drama banget itu xD

    1. pipitta

      iyalah.. pan baca doang πŸ˜› kalo saya mah sempet manyun pas kejadian.. tapi alhamdulillah berakhir baik.. hehe

  15. Izzah Annisa

    Senangnyaaa yang udah renovasi rumah. Tcakeup, Mbak… πŸ™‚ Kami juga pengen renov rumah. Tapi entah kapan. Yang pasti rumahnya nggak mungkin melebar. Harus ke atas. Maklum rumahnya IMRT, alias Imut Mepet Rumah Tetangga :v

    1. pipitta

      Terima kasih.. doakan barokah ya πŸ™‚ Semoga renov rumah ke atasnya lancar ya izzah.. kalo perlu sampe lantai 4 hehehehe

  16. edrida

    kereen banget nata ruangan dan imajinasinya, silahkan mampir ke blog ku jug aya

    edpulungan.blogspot.com

    1. pipitta

      terima kasih mbak edrida… ini banyak nyontek juga kok… saya biasa nguplek di pinterest buat cari contekan :)) maklum duwit cuma segitu-gitunya, jadi kalo gagal yahhhh bakalan nyesek entar πŸ˜›

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: