«

»

Jun 30

Beberes di Hari Sabtu, Oh Malasnya!

Yang namanya weekend, di saat liburan, emang udah paling cocok kalo dipake leyeh-leyeh doang. Hahaha, sungguh mencerminkan karakter pemalas 😛 Emang siapa di sini yang gak tergoda untuk bangun lebih siang, nunda-nunda waktu mandi pagi pas hari libur? Hayoooo… ngaku, ah!

Udah jelas sih kalo saya salah satu pelaku kemalasan model ginian.

Padahal harapan ke si Kunyil maunya dia itu tumbuh jadi anak yang cekatan, gesit, endesbre-endesbre. Lha, dicontohinnya males-malesan, udah pasti dia niru dengan level yang jauh lebih canggih. Rasain!

Jadiiiii… gimana dong caranya ngilangin males gerak ini? Sofa udah manggil-manggil aja soalnya, buat didudukin sambil nonton tipi kabel langganan. Duh, enaknya, dan tau-tau udah adzan duhur aja sementara kita, eh saya masih belum mandi.

Saya punya kegiatan yang bisa banget dikerjain pas weekend, dengan hasil yang udah pasti sangatlah berguna. Siapa tau mau dicontek. Kegeeran banget, dah!

Saking banyaknya yang berantakan, kita beberesnya pelan-pelan aja, ya. Hahaha. Dimulai dari rak buat nyimpen baju-bajunya Nadezhda. Dia masih belum punya lemari baju, jadi hampir semua bajunya dilipet dan ditaro di dalam rak. Cuma beberapa aja yang digantung di lemari, nebeng ama kakaknya.

Baju Nadezh : Before

Lumayan, kan…. acak-acaknya…. kadang Nadezh juga suka iseng sih, narikin rak terus milih beberapa baju buat diawur-awurin ke lantai. Sigh. Ga bisa ya, isengnya yang lain aja? Iseng ngepel gitu, apa nyetrika, ato beberes tempat tidur. Nah, dengan metode beberes ala Konmari, lumayan bikin rapi dan bisa nampung lebih banyak, lho! Jadi sisa space yang ada bisa dipake buat baju-baju baru.

Konmari ini adalah seni beberes dari Jepang yang intinya hanya menyimpan barang-barang yang sparks joy untuk kita. Jadi pegang deh SETIAP barang yang dimiliki, dan tanya sama diri sendiri: Does this thing sparks joy? Kalau ya, simpan. Kalau ngga, lepaskan. Ini langkah pertama. Gampil? Oh, tentu tidak, karena napsu buat ngekepin barang-barang gak penting itu guede buangetttt ngettt ngetttt. Belum lagi kalo ada sentimental reason atau memorable things yang pengen terus aja kita bawa kemana-mana. Kalau gak pernah belajar ilmu of letting go dijamin bakal susah dan empet banget buat beberes ala Konmari ini, untuk kemudian nimbun barang sampe serumah 😀

Langkah kedua, untuk baju cara melipat dan menyimpan juga beda banget ama cara yang selama ini kita praktekin dari kecil. Biasanya kan baju ditumpuk dari bawah ke atas, sedangkan Konmari Style ngejejer-jejerin kayak kalo kita mau masak tempe mendoan itu, lho. Ish, perumpamaan yang aneh. Gak ngerti? Googling aja. Hahahaha.

Jadinya kira-kira kayak gini. Kebayang, kan? Sebenernya ini masih salah, lho. Soalnya saya gak mengurutkan warna dari yang paling gelap ke paling terang. Kalau diurutin bakal lebih keliatan, misalnya kita kebanyakan punya baju warna putih daripada merah, atau kebanyakan celana main daripada celana pergi-pergi. Errr… yang namanya  kebanyakan barang udah pasti sinyal there is something wrong kan, ya. Apakah itu? Cobak tanya sama hatinya… kurang kasih sayang apa begimana, sampe-sampe butuh barang segitu banyak untuk ngisi rasa kosong di hati 😛
Baju Nadezh : After

Aih, itu si baju ayam gak saya selipin. Biarin aja di situ supaya Nadezh gampang ambilnya, karena dia suka banget baju itu. Si Baju Ayam mulai mengalami abuse deh, cuci-kering-pake.

Rasanya adem, ya, kalo liat rak baju udah rapi gini. Which is suka gak bertahan lama juga sih, kalo yang punya bajunya udah bangun dan isengnya kumat.

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: