«

Jul 31

Because I’m A Procrastinator…

Kali ini saya mau cerita tentang kumpulan ibu-ibu keren di KIMI yang punya impian sama: #MenujuWaras2017. Kok hesteknya gitu? Emangnya pada gila, ya?

Ehm, sedikit 😛

Lah abis siapa yang gak bakal merasa gila kalo mengalami jatuh bangun drama kehidupan kayak ibu-ibu ini. Kalo udah pada ‘muntahin’ semua isi hatinya, wuihhh… malah jadi kagum. Luar biasa banget kuatnya para ibu ini. Bisa bertahan hidup dengan mengalami drama begini dan begitu. Karena menjalani hidup juga butuh keberanian luar biasa, kan. Yang tadinya diri ini ngerasa sebagai orang yang paling malang sedunia, malah ngerasa masalah diri ini ga ada seujung kuku masalah ibu-ibu yang lain.

Trus sekarang udah gabung dengan KIMI, udah waras belum?

Mendingan lah.. Kalaupun udah merasa “penuh” dan bakal kumat, para ibu ini saling membantu supaya kita tetap right on track. Jangan kira ngebantunya dengan kata-kata penuh hiburan yang manis di kuping, sih 😛 yang ada mah dibenturin ama realita. Disuruh ngaca! Karena kebenaran itu pahit, da yang manis mah biasanya bikin sakit gigi 😀

Ini ngelantur kemana-mana sebenernya mau cerita apa, sih?

Ah, ya… supaya gak sering-sering kumat gilanya, setiap bulan KIMI bikin challenge yang wajib diikuti kalau memang pengen menggapai cita-cita #MenujuWaras2017. Kalau lolos, boleh lanjut ke grup challenge bulan berikutnya. Yang gak sanggup yu dadah yu babai. Ditinggal.

Dan karena saya seorang procrastinator, seorang penunda, sebenernya rada berat untuk tetap bertahan dan ngerjain satu demi satu challenge-nya. Hanya aja, saya beneran pengen waras. Demi keluarga, demi saya sendiri. So, ini yang udah saya lalui:

 

Februari Beberes

Di bulan ini saya dikasih tugas beberes rumah. Bukan cuma nyapu dan ngepel, tapi BUANG semua barang yang kira-kira bakal gak dipake selama 6 bulan ke depan. Perjuangan banget karena saya suka ngekepin kenangan. Lah kartu-kartu lebaran jaman masih SMA aja masih disimpen. Diari dari jaman SD masih ada. Baju? Jangan ditanya. Dari yang ukurannya udah gak muat pun, ternyata banyak pisan, kan ceritanya bakal dipake kalo saya (entah kapan) kurus lagi.

Untuk baju, sepatu, make up, pernak-pernik kenangan, bisalah saya buang atau sumbangin aja. Tapi begitu beresin rak buku, haduuuuuuhhhhhh beratnya jangan ditanya. Buku itu kecintaan saya. Barang yang paling saya sayang-sayang. Malah ada seri buku cerita anak-anak yang gak lengkap, mau saya lengkapin sekarang, saat saya sanggup beli, dulu kan belum sanggup belinya.

Trus gimana? Yah… akhirnya hanya buku-buku yang betul-betul favorit saya aja yang disimpan. Puluhan lainnya saya sumbangin. Kenapa gak dijual? Ya karena niatnya mau disumbangin aja. Dan sepertinya saya masih harus beberes buku lagi, karena masih aja ngabisin tempat.

 

Maret Decoupage

Tau dong kalau decoupage lagi happening. I’m not really into prakarya, sih. Tapi gak apa-apa dicoba. Saya selalu suka nyoba sesuatu yang baru, dan ternyata saya baru nyadar kalo saya punya kecenderungan nyusahin diri sendiri. Kalau bisa pola ribet, kenapa juga mesti bikin pola yang gampang? Gitu kira-kira yang saya pikirin pas ngeguntingin tissue yang halus dengan pola bunga kecil-kecil. Tapi setiap pilihan ada risikonya, dong? Ya itu mesti saya jalanin walau dengan hati rada ngegerundel. Nanaonan sih urang teh? Kenapa gak ambil pattern dan teknik decoupage yang gampang aja sik, meni ngaririweuh maneh.. 

Ya gini deh, risiko kalo suka ngikutin kata hati tanpa mikir mateng-mateng. Yang penting hati senang, riweuh pun harus ditelan.

Sayang, foto diri bareng hasil karya saya kehapus dari hape. Padahal saya tampak hepi dan puas banget dengan hasil karya saya itu, HA!

 

April Finding Your Happiness

Bulan april ini berat banget challenge-nya. Finding Happiness? Lah.. selama ini kan pengen waras karena merasa menderita, merasa paling malang di dunia, merasa gak bahagia, kok ya malah disuruh finding happiness… 🙁 Merenungnya juga sampe galau dan terbengong-bengong… happiness itu kayak apa sih? Makan enak? Belanja barang yang dipengen? Apaaa?

Hidup selama ini udah kayak zombie, gak ada rasa. Sedih nggak, seneng nggak, hanya sekadar menjalani hidup aja, bangun pagi untuk menjalani rutinitas seperti biasa. ZOMBIE banget.

Daaaaan… ternyata hidup bagai zombie karena gak pernah bersyukur! Lupa kalau Allah udah sayang banget, udah kasih banyak banget, tapi dasar aja sayanya yang dodol take it for granted. Dasar gila!

My happiness itu kalau saya bersama anak-anak. Walau hanya gegoleran aja di kasur, walau bokek, tapi sepanjang bareng anak-anak saya happy banget. Ah, okey, ini lebay. Saya paling puyeng kalo bokek, sih.

Maksudnya, being with my kids adalah sumber kebahagiaan saya. Segala hal, selama dilakukan barengan anak-anak, saya happy banget. Daaan.. tentunya jangan pernah lupa bersyukur atas semua yang sudah Allah berikan. S.E.M.U.A.

 

Mei Berbagi

Challenge yang paling gampang. Hanya perlu kasih paket makan siang seharga Rp 30.000 untuk empat orang, dan harus dikasih sendiri. Gampang, kan? Iya gampang kalo saya gak hobi nunda. Saya nunda nunda nunda dan nunda terus sampai hampir deadline, trus pas mau ngasih lah… kok tetiba orang-orang yang kira-kira mesti dikasih malah pada gak ada?

Jadinya saya harus extra effort untuk cari penerima. Mesti keluyuran malam-malam masuk gang yang gelap, dan ternyata orang yang mau dikasihnya udah keburu mudik lebaran. Hadeeeeeuhhhh.

Lalu, apakah saya kapok nunda?

Ternyata tidak.

Dasar tak tau diuntung. -__-”

 

Juni Membaca Buku Favorit

Ini juga challenge yang gak susah-susah banget karena saya suka baca. Bedanya dengan para ibu lain, mereka baca buku non fiksi yang informatif, sementara saya baca buku genre Young Adult yang tampaknya wasting time aja sih bacanya. Buku yang just for fun, not for the sake of knowledge. Tapi gimana ya, kesukaan saya saat ini ya baca buku yang menurut sebagian orang gak mutu kali, ya?

Saya punya target tahunan baca buku. Tahun ini target saya 25 buku, dan baru terpenuhi 15 buku saja. Listnya ada di sini.

 

Juli Menulis Blog

Ya, saya penunda, and I am not proud. Saya punya banyak alasan kenapa saya menunda menulis hingga hari terakhir. Tapi setelah saya pikir, itu karena saya takut gak bisa bikin tulisan yang keren dan enak dibaca. Saya takut tulisan saya malah dicela, atau dipandang remeh. Saya pengennya yang baca merasa “wow”, merasa tercerahkan seolah udah baca tulisan yang inspirasional.

Pffffttttt.

Pfffffffttt myself.

Sebetulnya kemarin saya baru baca tulisan tentang procrastinator dan gimana cara ngatasinnya.

Intinya, saat kita (baca: saya) nunda ngelakuin sesuatu karena stres sendiri ama pendapat orang mengenai apa yang saya kerjain, saya cuma perlu ngitung sampai angka 5, dan LAKUKAN. Apapun hasilnya, gak usah banyak dipikirin. Cukup, LAKUKAN.

Saya sedang belajar untuk itu.

Tadi saya hitung sampai 5, dan mulai menulis.

Semoga hasilnya lumayan untuk dibaca.

Atau malah nggak?

Sudahlah, JUST DO IT.

4 comments

Skip to comment form

  1. Arman

    hihihi seru juga ya ngasih challenge ke diri sendiri begini… 😀
    gua juga orang yang paling suka nunda2… 😛

    1. pipitta

      enak ya, nunda… 😀 kasih excuses buat diri sendiri buat ga melakukan apa-apa sekarang

  2. asriFit

    Enaaaakk banget dibaca Ibuuuunn! Ibun itu adalah sosok emak-emak bodor yang suka bikin kangen ahahahaha.. Dan itu KEREN ABIS udah baca sebanyak 15 buku di tahun ini. Standing ovation!!! Go go go maju terus Ibun #MenujuWaras2017 :*

    1. pipitta

      Macaciiiiihhhhh… baru kali ini chi ada yang bilang saya bodor hahahaha biasanya mah jutek cenah 😛

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: