Feeling Senin / financial planning

Berhenti Jajan Kopi

Orang-orang terdekat tau banget kalo saya tuh doyan ngopi. Tepatnya, doyan jajan kopi. Hampir semua gerai kopi-kopian di tempat saya tinggal udah saya cobain. Biasalah, ada yang rasanya cawerang, kemanisan kayak kuah kolak, ada juga yang kopinya malah bikin perut krubuk-krubuk.

Pernah tuh, saya punya tempat langganan kopi, dan saya jajan hampir tiap hari di situ sampai akhirnya si gerai kopi tutup. Kenapa tutup? Dugaan saya sih karena sebagai kopi waralaba harga yang dipatok jauh lebih tinggi dibanding gerai kopi lainnya, dan mungkin juga lokasinya gak cucok buat kebanyakan orang di wilayah tempat saya untuk dipake nongkrong-nongkrong cantik.

Waktu gerai kopi waralaba itu tutup, agak repot juga cari tempat pengganti yang baru. Kan kudu dicobain dulu kopinya satu-satu, taste-nya cocok di lidah atau nggak. Sempet lamaaaaaa banget rungsing gegara susah jajan kopi enak, tapi akhirnya ketemu juga satu tempat yang kopinya pas, dan kebetulan juga tempatnya emang baru buka.

Lagi-lagi hampir tiap hari saya jajan kopi di situ. Udah favoritos banget, dan susah untuk pindah ke lain coffee shop. Walau udah nyobain varian kopi lainnya di berbagai gerai kopi yang tiba-tiba aja kok ya banyak banget bermunculan, pada akhirnya mah balik lagi ke tempat favorit, karena saya ngerasa gak ada yang ngalahin racikan kopinya.

Kemudian muncul pandemi corona.

Yang mana di saat itu boro-boro jajan kopi, untuk belanja ke supermarket aja yang pake layanan online, rasanya berat dan parno gitu. Tiap kali belanjaan datang, kudu dijemur matahari, atau dicuci pakai sabun. Riweuh deh pokoknya. Ada sekitar dua bulan lebih ya, gak pernah jajan-jajan di luaran. Makanan ya masak sendiri, kalaupun mau jajan gitu kudu jenis makanan yang bisa dipanasin ulang sebelum dimakan, soalnya parno berat takut kena virus corona. Tempat jualannya pun harus lewat kurasi pak suwami, soalnya dia yang paling parno, hahahaha… jadi kalau dia feelnya oke, baru deh jajan-jajan comfort food.

Kopi langganan saya tentunya gak lolos dari kurasi dia 😀

Sakau jajan kopi, nggak?

Anehnya, gak terlalu sih. Pas lagi awal-awal pandemi dan saya kebagian kudu work from home, beberapa minggu malah gak ngopi sama sekali. Trus setelah sebulan berhenti jajan kopi, saya kepikiran untuk bikin sendiri kopi di rumah, dengan gaya ala ala ngopi di cafe gitu. Langkah pertama, beli ceret kopi yang ada termometernya, dan filter kopi di online shop. Tapi pas ceretnya datang, kayaknya ada deh semingguan saya cuekin. Ceretnya dijemur matahari dulu, trus dicuci pakai sabun, trus dijemur lagi. Parno maksimal, man!

Nah, begitu mulai seduh kopi sendiri di rumah, ternyata makin ga kepengen jajan kopi di luar. Ternyata bikin seduhan kopi sendiri di rumah gak kalah enak, ya. Tinggal ambil kopi sachet pilihan, tambahin susu kental manis atau campuran fresh milk dan gula merah,  syedaaaap!

Berminggu-minggu work from home di rumah, ngopi bikin sendiri tanpa perlu jajan di tempat langganan, ehhh ternyata ini lumayan menghemat duwid, yah! Lah kemana aja kok baru nyadar. 

Bayangin aja, misalnya seminggu 5x saya jajan kopi ditambah ongkos kirim ojek online, per minggu bisa habis sekitar Rp 150.000 buat jajan kopi doang. Nah ini, sekitar dua bulan gak jajan kopi, lumayan kan penghematannya? Saya jadi bisa jajan yang lain. Wuihh, kayaknya saya bakal dikasih pujian nih, sama financial planner, karena berhasil berhemat 😀

Apakah kebiasaan baik ini masih bakal diterusin?

Kamu sendiri gimana? Ada kebiasaan jajan yang tergantikan juga dengan cara bikin sendiri di rumah?

1 Comment

  1. Banyak. Pandemi Corona emang menakutkan sekali, tetapi sisi baiknya memang saya jarang keluar rumah. Biasanya sebelum itu, saya sering bersama keluarga kelayapan kulineran di kisaran Bogor. Malam minggu nggak brenti nongkrong di kedai atau kafe sama tetangga.

    Sejak pandemi, saya lebih banyak di rumah menikmati makanan buatan istri tersayang. Jadi hemat.

    Meski untuk soal kopi sih nggak pernah jadi masalah karena saya sebenarnya penggemar kopi sachet dan ga pilihan kalau soal kopi. Ada sukur nggak ya sudah.

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: