«

»

Oct 21

bolos kelas financial, hiks…

Boooooohooooooo… dua kali sudah saya bolos gak bisa datang di kelas financial yang diadain Akademi Berbagi, kerja sama dengan bung Aidil Akbar *ciyeeeehhh, bung..* rugiiiii ay merasa rugiiiiiii.. tapi apa daya nasi udah jadi bubur, tinggal ditambah suwiran ayam, kacang kedelai, kecap ama kerupuk deh.. πŸ˜›

Materi yang gak saya ikutin adalah tentang cash flow dan hutang. Untuk materi hutang jujur aja rasanya saya ga terlalu rugi gak ikutan, toh saya cukup mahir di bidang hutang-berhutang πŸ˜› Maksudnya, sampai sekarang sih alhamdulillah saya gak punya hutang. Hutang koperasi kantor gak ada, hutang ke bank gak ada, hutang ke mertua juga gak ada. Paling yang ada hutang kartu kredit, yang selalu saya bayar lunas tagihannya setiap bulan. Sayangnya, bulan ini lunas, bulan depan kalau saya iseng gesek kartu kredit lagi ya berarti hutang lagi, ya.. Hihihi.. ini emang penyakit saya, dan obatnya gampang aja, kok: titip aja kartu kreditnya ke suami, dijamin saya bakal susah banget gesek kartu itu, dan bulan depannya tagihan kartu saya bisa nol. Ha!

Tapi kalau materi cash flow, saya burik butek sih. Gak ngerti. Itu maksudnya apaan ya? Wahh.. padahal saya udah janji sama partner in crime untuk selalu update kabar berita tentang kelas financial ini. Kan kami berdua sukanya yang gratisan πŸ˜›

Makanya, biar kami sama-sama belajar tentang materi yang ketinggalan itu, saya coba rangkumin deh.. minimal buat bacaan saya sendiri biar tambah ngerti.

Jadi kalau boleh disimpulkan, cash flow tuh berkaitan dengan gimana caranya membelanjakan pendapatan per bulan. Saya nemu blog keren yang salah satu postingannya ngebahas personal cash flow. Daripada saya jelasin muter-muter dan malah bikin pusing, mending baca itu aja πŸ™‚

So far sih selama ini tiap terima gaji saya langsung masuk-masukin ke amplop hadiah buku manajemen by amplop dan persentasenya disesuaikan dengan mood kebutuhan saya. Ngukurnya gimana? Ya dikira-kira aja dari kebiasaan atau kebutuhan bulan-bulan lalu. Hihi, tauk deh cara ngukur model begini betul atau salah πŸ˜›

Memang sih, kadang bocor juga.. hiks.. dan biasanya bocornya karena pengeluaran tak terduga yangΒ  gak penting, atau diada-adain.. Duh.. kebiasaan buruk banget, deh.. Kayak begini mah kuncinya cuma satu, mesti bisa tega ama diri sendiri πŸ™ *waaaa… mana bisaaaaa*

Pleeeeh… kalau begitu mari kita hayati tweet penting ini tentang cash flow:

  • Apabila kita tidak dapat memaintan isi dompet,bagaimana mungkin kita dapat menabung
  • Sisi buruk atm = anda selalu tau kalau anda memiliki duit yg dpt diambil kpn saja sehingga anda srg overbudget
  • Susun daftar pengeluaran rutin,dimulai dr pengeluaran utama (sandang,pgn,papan,komunikasi & transportasi) kmdian byar hutang
  • Tidak hny hutang,tetapi juga kewajiban lainnya spt cicilan, menafkahi orgtua (apabila mnjd tulang punggung) dll
  • Pengeluaran rutin berikutnya adalah tabungan dan investasi plus pendukung
  • Kunci dari pengaturan cashflow adalah lifestyle masing2 orang
  • Bocor halus yg tdk disadari – kasih tips ke tukang potong rambut,ksh pengamen,beli cemilan,bayar parkiran dll
  • Jgn jadi pegawai mental manager – punya penghasilan pegawai tp pengeluaran sama spt manager dgn gaji byk

Kalau masih kurang, nih saya rangkum juga laporan pandangan mata kelas financial dari tweet yang ini:

  • Dlm memakai CC, aturan utamanya setiap kali dipakai, dilunasi. Kalau terpaksa, maka cicilan per bulan maks. 30% gaji, tdk boleh lebih
  • Inget yaaa.. Kondisi idealnya adalah: Penerimaan-Pemasukan=positif!
  • Gimana cara antisipasi pengeluaran yg berlebih? CATAT! πŸ˜€
  • Susun daftar pengeluaran rutin yuk! 1. Pengeluaran utama – yg terpenting. Msg2 profesi bisa punya pengeluaran utama yg beda
  • Dftr pengeluaran rutin : 2. Kewajiban – tmasuk pajak, bayar utang, bayar zakat. Anggota kelg yg kita biayai bs tmsk kewajiban
  • Daftar pengeluaran rutin: 3. Tabungan & investasi – bs jangka pendek, jangka panjang. Stlh itu baru 4. Pendukung – have fun!
  • Kunci dari pengaturan cashflow adalah: lifestyle. Hati2, kadang lifestyle tidak sesuai dengan pemasukan lhoo…

Nah.. gimana? Bisa ngambil moral story-nya, kan? Semboyan saya sih:

  1. Hutang gak boleh lebih dari 30% penghasilan (baik penghasilan pribadi atau gabungan)
  2. Jangan beli apa pun kalau ga ada duitnya!!

Sekian.

PS: kelas yang paling saya tunggu sih yang materinya INVESTASI. Semogaaaaa bisa dapet tempat paling depan!

12 comments

Skip to comment form

  1. febrie

    kelas invetasinya mesti ngejelasin reksadana deh, wkwkwk. gw juga suka banget ma financial planning dan ngedengar produk investasi yang namanya reksadana itu dari dia tuh. tanpa tedeng aling2 langsung coba, dicek tiap bulan perkembangannya, merasa jatuh hati, siap berinvestasi dan alhamdulillah sampai saat ini keuntungannya bisa lebih dari 40%, yippaaaa!! bener2 membuka mata deh. langsung kutularkan ke orang2 sekitar dan ahahahah semua pada kena. emang gw virus tapi gpp kan virus yang baik, yagayagayagaaa…jangan sampai ga datang mbak’e ntar nyesel en tetap ditunggu sharingnya ya πŸ˜€

    1. pipitta

      hai, febri… iya nih.. sama dong.. saya juga lagi nunggu-nunggu banget materi tentang investasi πŸ˜›
      Wah heibaaaaattt bisa untung ampe 40%… bagi-bagi dong infonya invest ke RD mana tuuh???

  2. pandi

    singkat kata .. puasa terus lah ya ^^… salam kenal ^^

    1. pipitta

      haha.. bisa jadi πŸ™‚
      salam kenal juga pandi.. πŸ™‚

  3. zee

    Hahahaha….
    Benar itu, ATM itu ngerusak planning. Makanya saya selalu mengosongkan ATM langsung begitu gajian, jadi biar tidak tergoda.

    1. pipitta

      Laaahh… iya sih ga tergoda ambil duitnya.. kan udah ada di dompet semua…. πŸ˜›

  4. Cloud

    hahaha.. wah ngga paham deh kl masalah cash flow. tapi klo masalah rumus PHP atau klo ngga rumus C.. sama bingung juga.. *intinya ya bloon aja.. hahaha*

    1. pipitta

      eh, apalagi tuh rumus php ama rumus c???? *makin bingung*

  5. titiw

    Ah.. Mbak!! Dirimu sempat ke kelasnya bang akbar..? Aku gak ikutan euy kelas dia.. Hehe.. Pengen ikutan, tapi akademi berbagi sekarang jam 6 sore biar orang kantoran jg bisa dateng. Sayangnya.. Ya aku yang rumahnya jauh dari tempat2 itu jadi PR banget kalo ikutan. Hehe.. Wah, murid yang baik nih mencatat secara lengkap apa yang diajarkan pak guru akbar.. Nice! πŸ˜‰

    1. pipitta

      emang kenapa tiw.. kejauhan tempatnya yah??? tapi dirimu juga kan rajin banget ikut kelas2 lainnya di akademi berbagi πŸ˜€
      sempet dateng pas kelas pertama aja.. kelas kedua sakit padahal udah daftar, trus kelas ketiga ga ikutan karena temanya tentang hutang.. ahhh.. kalo ngutang mah eike udah jago πŸ˜›
      hihihhi… pas kelas keempat diundur karena bang akbar baru pulang honeymoon toh?? dan kebetulan juga pas hari itu hari macet gembira tgl 25 kemarin… huhuyyyy.. untung aja kelasnya dicancel!

  6. mama damian

    kalo ga tega buat diri sendiri sih bisa..yang susah kalo harus ga tega buat anak…rasakanlah nanti bbrp bulan lagi, wkwkwkwk….

    1. pipitta

      eh.. yang kayak gimana tuh yang masuk kategori gak tega ama anak?? emangnya ga bisa ya dibuat pos pengeluaran khusus buat anak gitu??

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: