Archive for category being stupid

Kisah Seorang Ibu yang Kejam

Posted by on Monday, 23 November, 2015

Once upon a time… Ada seorang ibu yang ogah banget liat gigi anaknya jadi grepes. Jadi, sebisa mungkin sejak dini si ibu cari cara, pokoknya gimana aja caranya asal gigi anaknya gak grepes. Akhirnya setelah googling dan baca sejumlah artikel, si ibu berkesimpulan, gigi grepes itu gara-gara anaknya banyak makan atau minum yang manis-manis. Sungguh ibu yang sotoy. Kan bisa aja abis makan atau minum manis trus giginya dibersihin, hayooooo.

Tapi kebetulan si ibu agak pemalesan kalo mesti bolak-balik bersihin gigi anaknya setiap abis makan atau minum yang manis-manis. Jadi dia lebih memilih jalan yang lebih kejam, menurut sebagian orang di sekelilingnya.

Misalnya, no gula dan garam sampe anaknya umur 2 tahun. Teh manis? No way. Tehnya doang ga pake manis? Sama aja, no way. Susu formula? No way. Minum susu UHT aja yang plain, gak pake rasa-rasaan. Minum susu uht sambil tidur-tiduran? No way. Kalo mau minum mesti sambil duduk, dan gak ada cerita deh, botol susu dibawa tidur. Kalo bisa mah minum langsung dari cangkir atau gelas, kalo perlu ya minum aja pake sedotan. Coklat? Boleh kalau dark chocolate. Jus? Boleh kalau dari buah asli, tapi no sugar yah. Permen? Big no no. Lollipop? Komo deui eta.

Aturan tentang apa yang boleh dan ga boleh dimakan ini dirasa cukup njlimet dan bikin ‘lingkaran dalam’ mencibir si ibu sotoy. Bahkan ibu mertuanya pun pernah mengungkapkan keprihatinannya, karena semua makanan sang cucu gak ada rasanya. Kasihan banget, makanannya gak ada asin-asinnya, atau manis-manisnya. Sungguh ibu yang kejam. Belum lagi bisik-bisik yang dilakukan baik diam-diam maupun terang-terangan, yang menghakimi kekejaman si ibu sotoy. Masa teh manis aja ga boleh? Masa makan permen aja ga boleh? Masa kalo nerima goody bag dari teman yang ulang tahun gak ada yang boleh dimakan, malah semuanya dikasihin ke si bibik? Betapa kejamnya si ibu!

Sekarang anak si ibu sudah hampir lima tahun. Sudah boleh minum teh manis, dulunya dijatah hanya boleh kalau hari libur aja. Pertama-tama sih si anak nagih melulu tiap hari libur, lama-lama, dibikinin teh manis secangkir yang diminum cuma dua sendok aja kalau lagi gak mood. Sudah boleh makan coklat yang milky, gitu. Tapi toh setelah sangat menggilai dark chocolat, sekarang mah biasa aja. Ada ya dimakan, gak ada ya gak minta. Sudah boleh minum susu uht yang ada rasanya. Tapi sekarang kalo ditawarin bawa susu kotak ke sekolah, suka nolak-nolak. Entah kenapa. Kalau mau ya minum, kalau gak mau ya gak disentuh berhari-hari. Permen? Masih no way, gara-gara si ibu parno kalo anaknya bakal keselek kalo makan permen, mana belum tau cara melakukan Heimlich Maneuver yang benar…  untung aja si anak gak pernah tantrum minta permen. Lollipop? Sudah boleh sih, jadwalnya sebulan sekali, sambil diwanti-wanti kalo habis makan lollipop harus langsung gosok gigi.

Apa masih ada yang menganggap si ibu kejam?

Tentu saja masih.. tapi si ibu tak peduli. Karena saat gigi semua sepupu anaknya grepes dan habis, gigi anaknya masih lengkap!

Bukan, ini bukan kontes atau lomba gigi siapa yang masih ada di usia tertentu.. hanya keinginan sederhana dari seorang ibu, yang ingin anaknya punya gigi yang lengkap dan sehat. Soalnya, gegara kegemaran si ibu akan makanan dan minuman manis, gigi si ibu banyaaaaaaak sekali yang bolong dan dicabut!

Percayalah nak, lebih baik sakit hati daripada sakit gigi! I’m an expert of that.. trust me!

The end.

 

Sholat (gak) tepat waktu…*

Posted by on Monday, 16 November, 2015

Saya lagi sedih. Issshh, sedih kok pake pengumuman :P Yah… pengen tsurhit aja sih… Mana tau ada yang bisa kasih saran, nasihat, atau malah kirim hadiah apa kek gitu :D

Jadi yah, sekarang pan udah bulan November, nih. Sebulan lagi bakal abis deh tahun 2015. Naahhh.. cobak inget-inget, ada gak yang bikin resolusi, atau janji, atau tekad, atau apalah gitu di awal tahun 2015?

Kalo saya nih saking bosennya bikin resolusi panjang berpoin-poin yang pada akhirnya sih sering kelupaan untuk diwujudkan, untuk tahun ini saya bikin satu tekad aja: PENGEN BISA SHOLAT TEPAT WAKTU.

Kenapa pengen sholat tepat waktu?

Soalnya saya pernah baca, kalo sholat tepat waktu itu termasuk salah satu amal perbuatan yang paling dicintai Allah, selain berbakti kepada orang tua, dan berjihad di jalan-Nya. Dan menurut pikiran saya saat itu yang paling gampang dilakukan. Iyaaa, saat itu gak nyadar kalo saya bakal susah payah untuk bisa sholat tepat waktu.

Nah, tepat waktu di sini maksudnya kek kalo lagi umroh itu lho… pas adzan berkumandang di Masjidil Haram, langsung ninggalin semua kerjaan dan cepet-cepet wudhu. Trus bergegas juga datang ke masjid supaya bisa dapet lokasi sholat yang enak. Betewe lokasi sholat favorit saya di Masjidil Haram sih sebetulnya di mana aja, asal bisa langsung liat Ka’bah. Nah, kalo datangnya telat kan biasanya suka gak kebagian, atau mesti langsung aja ikut sholat di tempat  terdekat dengan pintu masuk, yang artinya ya gak bisa deh langsung liat Ka’bah.

Jadi, intinya tepat waktu yang saya maksud adalah sholat yang langsung dikerjaan begitu mendengar adzan. Istilah lainnya, sholat di awal waktu, gitu kali ya.

Mungkin yang sudah pernah umroh atau berhaji pernah ngerasain  ya, kayaknya semua urusan jadi gak penting  saat adzan sudah dikumandangkan.  Pokoknya begitu terdengar adzan, ya harus bergegas ke masjid. Gak peduli lagi belanja di Bin Dawood, atau lagi nawar harga gelang inceran di toko emas, pokoknya ya langsung ngibrit deh mesti buruan sholat. Lah kalo mau nekat terus belanja yang ada diusir-usirin kali, ato dikunci dari luar ama yang punya tokonya :)

Sayangnya kebiasaan baik ini gak diterapin saat udah sampai di tanah air. Eh, ini mah khusus saya lho, ya.

Sedih, kan?

Lebih sedih lagi pas nyadar, bahwa sejak ngedeklarasiin tekad untuk sholat tepat waktu di awal tahun ini,  justru ini jaraaaaaaaaaaaaaaang banget saya lakukan. Misalnya aja nih, adzan dhuhur sekitar jam 12-an kan, nah justru kerjaan saya lagi di peak-nya gitu. Transaksi tunai kudu selesai semua, dan kudu masuk ke bagian keuangan paling telat jam 12.30. Jadinya pas jam segitu mah lagi heboh banget supaya semua transaksi tunai bisa dikejar selesai semuanya.

Selesai beresin transaksi apakah langsung sholat?

Errr… gak juga sih. Abis di jam genting itu yang kerasa perut udah krubuk-krubuk minta diisi. Jadilah acara berikutnya adalah makan siang dulu. Biasanya makan siang beramai-ramai, dan udah bisa dipastiin karena makannya beramai-ramai, pasti sambil ngerumpi ini-itu. Makannya pun dengan kecepatan lamban, yang akhirnya baru sempet sholat sekitar jam 13.30 kalo bahan rumpiannya biasa aja, dan jam 14.00 kalo yang dirumpiin asik banget.

*self toyor*

Di rumah juga gitu, deh. Adzan magrib gak langsung sholat karena biasanya entah lagi nyuapin si Kunyil, atau kalo dia kelamaan main, jam segitu baru mau mandi sore. Jadilah sholat magrib di jam 18.30-an. Huhuhuhuhhuhuuu…

Udah bener dong kalo saya sedih pake banget?

Padahal udah berusaha memotivasi diri sendiri, lho. Mulai dari pasang alarm, install waktu sholat di hape yang pake suara adzan kenceng banget, sampe beli mukena baru.

Tapi tetep aja gak berhasil jadi rutinitas sejak bulan Januari ampe sekarang. Ah, ini mah kayaknya saya aja ya, yang gak bertekad baja :(

Sedih sedih sedih.

Masa satu resolusi doang yang (kayaknya) gampang banget aja gak bisa dikerjain. Apa tahun depan gak usah bikin resolusi ina inu ya?

Biarkan semua mengalir seperti air. Banjir dong…

Ah, saya jadi gundah gulana… :(

Isi Tas

Posted by on Monday, 14 July, 2014

Iseng banget ya, ngubek isi tas. Ternyata bawaan saya banyak juga.. pantesan berat banget. Padahal perasaan yang dibawa barang-barang standar lho, tapi ternyata banyak juga yang cuma digotong-gotong kesana-sini tanpa pernah dipake.. hehehe…

Trus, kenapa juga ada boneka si kunyil ya? Nih, si Elepen kok saya bawa juga :) Pasti kerjaan si kunyil dehh..

 Okeh.. sambi nunggu bedug magrib mari kita teruskan keisengan ini.. Jadi yah, barang-barang yang pasti kebawa dalam tas adalah tempat pulpen (wadah biru), pouch make up (pink), tempat uang dari wadah plastik (ijo stabilo), tempat kartu (ijo), kotak kaca mata (coklat), dompet travel buat naro buku tabungan dan token (coklat), dompet (coklat), wadah charger (kantong anyam coklat), dan wadah buat flash disk yang gede itu lho.. yang ukurannya giga gitu, apa sih namanya? (wadah anyam ijo). Dan tentunya gak semua pasti dipake sih.. tapi ya pasti dibawa setiap hari ngantor..

Segini dulu isengnya.. nanti disambung lagi :P

 

Antara P(e)luit dan Siul..

Posted by on Tuesday, 18 March, 2014

Seorang kawan dekat saya dulu, sebut aja namanya Bunga, eh.. jangan.. sebut aja namanya HH , pernah bilang kalau dia punya sodara tinggal di Jakarta. Saya lupa dulu itu kenapa tiba-tiba dia ngomongin Jakarta, dan kenapa juga dia teringat ama sodaranya itu.

Yang jelas, dia bilang sodaranya tinggal di daerah yang namanya Siul, Jakarta.

Saya yang udah beberapa kali ke Jakarta, yakin 80% kalo di Jakarta gak ada daerah yang namanya Siul.

Ada! *Si HH ini ngotot banget.

Gak Ada! Kata Saya dengan kadar keyakinan yang kok ya malah turun jadi 75%, soalnya agak keder ama HH yang keukeuh sureukeuh.

Adaaa!

Kalo mau ngedebat si HH ini emang kudu nyiapin argumen yang kuat. Saya mikir pelan-pelan *kayak kura-kura aja dan tetiba entah kenapa saya kepikiran nyambungin suara siulan dengan suara peluit, dan peluit agak-agak nyerempet nama daerah Pluit yang emang ada di Jakarta toh…?

Bukan Siul kali.. Pluit ya? Tanya saya curiga.

Trus ekspresi HH berubah jadi agak-agak tengsin gitu, bercampur gengsi.  Iyalah. Selama ini dia selalu bisa ngebantai abis argumen saya yang menurutnya jarang logis. Sedangkan saya? Hihihihi… kapan lagi bisa bersuka ria pesta pora ngeledekin HH, gegara dia lebih inget Siul dari pada Pluit cobak.. Hahahaha..

Hari itu saya puas banget bisa ngetawain HH…

~ Hei HH.. Miss your expression on that day! 

It’s Mine!

Posted by on Monday, 17 March, 2014

Finally it’s mine! Mine! Mine! Mwahahahahahahaha… *ketawapenjahat*

Toko Mahmud

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Yang di Bandung, tau Toko Mahmud?

Saya… nggak :P

Kasiyan yah.. padahal lahir dan gede di sini, tapi baru tau tentang toko ini bulan lalu dari temen sekantor. Pas saya tanya ibu saya, ehhh… menurut beliow toko ini udah lama banget dan emang jadi tempat belanja uwak saya jaman dia dulu lagi sekolah salon. Biasanya yang ke sini yang mau beli segedebok perabot lenong atau segala macem perlengkapan nyalon, buat stok di salon, stok perias atau sekarang kerennya Make Up Artist kali ya? Wew. Udah lama banget kaliiiii… kok bisa sih saya baru tau sekarang? Kudet banget…

Dan karena penasaran dengan iklan yang katanya di sini belanja kosmetik dan perlengkapan nyalonnya murah banget, akhirnya saya nyari-nyari di manakah gerangan Toko Mahmud berada.

Sempet nyasar! *tepokjidat

Akhirnya saya pake aplikasi waze supaya gak nyasar-nyasar. Grrrmmmbblll… ternyata di pertigaan yang seharusnya saya belok kiri, malah dengan yakinnya saya belok kanan. Pantes aja ga ketemu tuh tokonya.

Perjuangan masih belum selesai. Setelah pening nyari lokasi, berikutnya saya pening nyari parkiran. Ih! Kalo gini caranya rugi banget kalo ga ngeborong… *modus. Lagian jauh-jauh dan susah-susah nyari tokonya, masa cuma dapet sebiji maskara doang. Gak sepadan! *ditoyorsuwamih

So, apa bener belanja di sini emang murah?

Errr… menurut saya gak terlalu berasa sih.. hihihihi… secara saya juga gak hapal harga-harga kosmetik di luaran sana. Saya mah masih pake merk-merk sejuta umat macam Marck’s, Maybelline, Wardah, Revlon, dan gak kenal juga ama beberapa merk lain yang dijual di sini. Ihik.

Berikut daftar belanjaan saya, coba tolong ya, eboebo yang hapal harga kosmetik sejuta umat, tolong kasih apa beneran ini harganya murah atau gak:

  • Venus Marck’s Loose Powder               32.400
  • Wardah Eye Shadow 3 warna               35.700
  • Maybelline Volume Express Falsies 56.000
  • Maybelline Blush On Cheeky Glow    26.600
  • Maybelline Eye Liner                              12.300
  • Revlon Super Lustrous 490                 29.700
  • Revlon Super Lustrous 131                  29.700

Total kerusakan sekitar 225.000 untuk tujuh item. Apakah sepadan? Kayaknya emang murah ya? Saya beneran gak tau nih, soalnya saya biasa pake Wardah dan beli di supermarket, yang mana kalo dibandingin ama The Body Shop mah ya jelas murrrrrraaaahh banget lah :p

Oh well.. sebenernya saya masih penasaran pengen ke sana lagi.

Pengen beli…. bulu mata palsu!

Hihihihi… mulai kumat nih, belanja ga pentingnya. Lah saya gak bisa pasang bulu mata palsu, gak perlu juga buat dipake ke kantor.. ngapain coba beli? *akalsehatberbicara  Yaaa.. kalo ga bisa beli bulu mata palsu mungkin bisa beli blush on yang pinkish, eye liner coklat, atau lipstik warna lain???

*kemudianingetdanapendidikan

 *beligembokbuatdompet

 

PS:

Saya lupa ngasih tau arahnya ya :) Kalo masuk dari jalan Pajajaran, tinggal belok kiri ke jalan Astina.. kayaknya sih belokannya pas di belakang Istana Plaza deh. Lurus sampe nemu pertigaan, trus belok kiri. Jalan Mahmud ada di kanan, pokoknya banyak mobil parkir di situ, hehe.  Ada plang Toko Mahmud gede banget di sisi kanan jalan. Dan kalo ngeliat sekolahan BPK Penabur ada di sebelah kiri, berarti salah belok :P

Kompetitif atau… latah?

Posted by on Friday, 7 March, 2014

Ternyata pada dasarnya saya rada-rada kompetitif yahh… Misalnya aja, ada yang lagi spreading the kindness dan bikin postingan I’m In supaya bisa bagi-bagi hadiah, saya tertarik pengen ikutan juga. Trus ada yang rajin posting soal serunya bikin cake buat cemilan bocah, saya ngikut beli oven tangkring segala (walo bikin cake-nya mah belum aja sampe sekarang). Atau ada yang baru baca buku seru banget macam The Famous Mak Sondang eehhhh kepengen beli bukunya juga. Padahal kan kalo cuma pengen baca doang mah bisa minjem ya mak, *towel Mak Sondang. 

Halah… gak jelas juga, ini kompetitif apa latah sih?

Mending juga kalo yang ditiru emang saya butuhin, yah. Misalnya aja baca postingan Mrs.Cat yang baru nyicil segambreng apartemen, trus saya mestinya kan ikutan supaya nambah-nambah investasi masa depan. Penting dong investasi, buat nambah dana pendidikan si bocah :P Yatapi secara pohon duwit di belakang rumah udah gundul dipetikin melulu, ya batal deh nyicil apartemennya. Nyicil yang laen aja… gak sanggup pun kalo latahnya ama Mrs.Cat :P

Apesnya, terakhir ini saya latah ama hal yang gak penting banget.

Istri sepupu saya kan punya beauty case yang (saat itu) keren banget di mata saya. Apaan tuh beauty case? Yang mau tau penampakannya sila googling ya.. :P Pokoknya si beauty case ini semacam box buat nyimpen segala printilan make up. Biasanya sih dipake ama yang doyan banget dandan (dan punya peralatan lenong segambreng), atau bahkan make up artist.

Beauty Case punya make up artist malah bisa ada lampunya lho.. *infopenting

Eniweeeeeeei, istri sepupu saya itu emang suka dandan. Saking jagonya udah lihai banget pasang bulu mata palsu dan bikin alis yang tsakep banget. Iya, ukuran jago dandan buat saya ya dua itulah. Nah.. secara jago dan suka dandan, dia punya beauty case cakeeeep banget.

Dan…

Saya pengen punya juga!

Ih, ga tau diri banget, ya? *selfjitak 

Iya sih, kalo ngantor pasti saya pake make up secara office policy semua ibu-ibu mesti dandan. Tapi ya perabotan lenong saya ga segitu banyaknya sampe harus ditaro di beauty case segala.. :D Ditaro di satu pouch ukuran sedang juga muat siiiiih..

Tapi… tapi.. tapi.. akuh kepengeeeeeen.. iya tauuu, ga butuh, tapi pengeeeeeen.. dana darurat mana dana darurat? *dirajamfinplan

Dan sepertinya semesta mendukung, karena pas main di TSM yang TERNYATA lagi bikin big sale, eeeeehhhh ngelewat aja dong ke rak pajangan yang ada beauty casenya! Ini beneran suwamih.. gak sengaja kok lewat situuu *suwamihmenatapcuriga

Yeah.. apa lagi yang bisa dilakukan kalo bukan beli aja :P kan ceritanya diskon 50% (yang mana tetep mahal aja sih, pas mikir sembilan kali di rumah). Bukaaaaan, beauty case berlampu sih gak saya beli karena mihil bingit.. lagian petromaks di rumah udah cukup terang menemani saya dandan *ngok

So seperti kata mutiara: Penyesalan itu datangnya belakangan, kalo duluan namanya pendaftaran ~ source unknown, dua hari si beauty case ngejogrok aja di pojok kamar. Ceritanya saya lagi sibuk :P Baru beberapa hari kemudian saya sempet menata-nata apa pun yang bisa muat ke dalam beauty case supaya penuh. Hiihihihi… mau nangis gak sih..

Jadi kayak gini deh tampilan beauty case saya, yang juga baru nyadar kalo sebelah kaitnya rada mampet dipake buka tutup, makanya didiskon kali yaaahh… Iihhhh, emang deh, kalo lagi Big Sale mending jangan main-main ke mall ah :(

 

 

(not so) financial planning

Posted by on Friday, 7 February, 2014

Jadi yah, mulai awal married saya udah sibuk baca-baca artikel financial planning-nya Ligwina. Tau dong siapa dia :) Heitsss banget kan dengan tag line Tujuan Lo Apa.

Kenapa juga saya sok-sok pengen planning keuangan? Ya secaraaaa uangnya cuma segitu-gitu doang, tapi keinginan buaaaanyaaaak banget, dan ngimpi kalo ntar pensiun bisa ongkang-ongkang kaki, pelesir ke luar negeri tanpa ngerecokin anak cucu :)

Saking semangatnya dengan financial planning, saya ampe ikut kelas gratisnya Aidil Akbar tuh di jalan Senopati *uhuk, mental gratisan nih :P dan akhirnya masih ngerasa belum cukup, saya ikutan juga kelas Basic Financial Planner-nya Aidil Akbar di Tebet. Yaeyalah bisa ngikut kelasnya yang mesti bayar berjuta-juta itu, soalnya saya berhasil ngelobi bos, dan ngikut kelas atas biaya kantor. Ihiiikkkk.. pinter yaaaa :D *emakirit

Yang paling ribet direncanain itu selain Dana Pensiun, tak lain dan tak bukan adalah Dana Pendidikan anak-anak. Sok aja stalking twitternya Ligwina, pasti deh suka baca gak ada itu yang namanya Asuransi Pendidikan. Kalo mau nyiapin Dana Pendidikan anak ya dimulai sedini mungkin. Kalau bisa malah sebelum anaknya lahir, karena pasti tau dong biaya pendidikan di negeri kita ini mihilnya selangit.

Berpegang teguh ama hasil bacaan baik gratisan maupun dari modul berbayar, saya nyiapin aja dana pendidikan si Kunyil dalam bentuk reksadana. Karena kan gak perlu nyiapin duit banyak kalau mau investasi di reksadana. Keuangan masih segini-gini aja, sih… *lirikslipgaji Daaaan betapa senangnya tahun ini karena dana pendidikan si Kunyil untuk masuk TK udah siap. Dipakenya sih rencananya tahun depan. Lho, tapi kok suwamih maunya malah dua tahun lagi.

Dueeengggg… *selftoyor

Ini gimana sih bikin dana pendidikan kok gak pake ngobrol ama suwamih dulu kapan mau masukin si bocah ke TK.. hihihihihi… *yeeeemalahngikik

Mana pun si Kunyil akhir-akhir ini udah ribut aja tuh tiap liat sekolahan yang ada perosotan atau ayunan. Pastiiii aja dia heboh nunjuk-nunjuk sambil teriak-teriak:

Itu sekolah Nawal!!! Nawal mau sekolah di situ, Ibun!!!

Tentu aja sekolahan tanpa perosotan ga akan dilirik sama sekali -___-”

Karena tiap hari dibombardir dengan teriakan macam itu, lumer lah hati emak-emak satu ini… jadi akhirnya saya pun iseng cari-cari PG di sekitar rumah yang punya perosotan dan ayunan yang cucok buat si Kunyil. Akhirnya ketemulah satu PG berinisial MB yang lokasinya cocok, karena ga banyak kendaraan yang lalu lalang di situ. Dikelilingi pohon rindang, perosotannya lucu, ayunannya lumayan banyak *ya siapa tau yang mau main ayunan rebutan dan ada trampolin! Cocok banget deh buat si Kunyil yang doyan banget lompat-lompat di atas kasur plus koprol kalo emaknya meleng. 

Kurikulumnya lumayan bagus. Mengajarkan mandiri, bermuatan islami, trus apa lagi ya.. saya lebih ngiler liat fasilitas mainnya sih. Hihiihihih… *selfkeplak Satu kelas isinya hanya 15 murid, dan perbandingan guru dengan murid kalo ga salah sih 1:5

Tapi horrornya kemudian muncul dalam bentuk uang pangkal yang nilainya satu bulan gaji saya. Whaaaattt? Ditambah uang seragam, uang kegiatan setahun, uang bulanan yang setara uang makan saya dalam sebulan.. angkanya sampe tuh delapan digit *gigitdompet

Laaaahhh… abis dong ntar Dana Pendidikan masuk TK-nya. Pan saya sama sekali ga nyiapin dana pendidikan buat masuk PG… -__________-”

Apa mendingan saya cari sekolah sirkus aja nih, kan maunya si Kunyil cuma lompat-lompat di trampolin, main ayunan, ama perosotan doang….

Ishhh… gimana sih ini yang udah sok-sok ber-financial planning??? 

Maaf ya nak, Ibun cari dulu PG yang lebih murah yaaaa

*Lalu nangis di pojokan

Gemporrrr…

Posted by on Tuesday, 3 December, 2013

Kantor saya di Jakarta terdiri dari 15 lantai. Mulai LG, G, M, lalu lantai 1 sampai 12. Ada empat lift yang tersedia, dan saya termasuk pemakai setia lift kecuali waktu beberapa kali ada gempa di Jakarta. Saya ngibrit lewat tangga darurat.

Nah, di kantor yang sekarang hanya ada 3 lantai. Dan gak ada fasilitas lift apalagi eskalator. Coba tebak, ruang kerja saya ada di lantai berapa?

Yak, ada di lantai 3 dong… yang berarti dalam sehari bisa berapa kali bolak balik tuh saya mesti naik turun tangga. Hari ini aja saya udah 6 kali naik turun tangga.

Rasanya?

Hadddeeeeuuuuhhhh… betis berasa kram, paha gemeter, napas ha-he-hoh, dan kepala kadang keliyengan begitu sampe di lantai paling atas.

Pokoknya jangan ngajak saya ngobrol deh, kalo saya baru aja naik tangga. Ngejawabnya aja udah ga konsen banget saking sibuk ngatur napas.

Beginilah nasib mamak-mamak kurang olahraga, kebanyakan makan karbo, dan kebiasaan naik turun pakai lift…

2013 Reading Challenge

Posted by on Wednesday, 14 August, 2013

Awal tahun ini saya menantang diri sendiri untuk tetep rajin baca buku. Soalnya makin lama saya makin jarang baca buku. It’s a bad thing, isn’t it?

Salah satu cita-cita saya kan pengen punya anak yang rajin baca karena konon kabarnya buku itu jendela dunia. Nah, gimana mau punya anak rajin baca kalau saya gak ngasih contoh? Ya kan? Ya kan? Ya kaaaaannnn??

So saya bikin target baca dengan jumlah yang ternyata cukup ambisius. 100 buku dalam setahun!

Pas netapin angka segitu sih, dalam pikiran kebayangnya: ah… CUMA 100 mah gampil banget.. dan ternyata sampai menjelang akhir tahun saya masih belum nyampe setengah dari target!

Ihiy… jadi setelah melakukan introspeksi pada hari raya, saya memutuskan untuk menurunkan target ambisius itu tadi.

Targetnya jadi 50 aja mamiiiihhhh…. :D

Secara ART pun malah gak balik lagi, dan si kunyil makin aktif aja, yang mana mengakibatkan saya makin kelimpungan nyuri waktu untuk baca buku.. kecuali bacain buku Goodnight Moon kesukaan si kecil menjelang dia bobok malem-malem.

Semoga diskon target 50% ini bisa dipenuhi, ya… hehehe… soalnya kan kalau targetnya tercapai saya akan menghadiahi diri sendiri dengan sesuatu yang saya sukai… halah, ini mah modus banget!

Oh ya, thanks banget buat Sondang yang udah ngasih tau ada buku keren berjudul Goodnight Moon :) Si Kunyil sukaaaaaaa banget ama bukunya!