Archive for category blabliblu

Ngedate di Le Marly

Posted by on Monday, 24 March, 2014

Jadi ceritanya kemaren itu pengen ngerayain anniversary. Haha, macam abegeh aja ya, pake acara pengen ngedate segala :P padahal sebenernya sih pengen dibayarin #eh maksudnya pengen wisata kuliner di Bandung. Secara setelah merantau bertahun-tahun di Jakarta pas mudik ke kampung halaman malah berasa kayak turis, saking banyaknya spot yang belum pernah didatengin.

Salah satunya adalah Le Marly Pantry. 

Nah, sebelum ada Le Marly dulunya tempat ini adalah restoran melayu yang kabarnya lumayan enak, tapi entah kenapa keburu tutup atau pindah entah kemana. Dan saya juga belum pernah ke restoran melayu itu. Ih, kan penasaran. Jadi saya ngerasa perlu banget nyoba nangkring sejam dua jam di Le Marly. Sebelum ganti lagi ama restoran lain, gituh. #digetokyangpunyalemarly

So, maklum ajalah ya, karena ini pertama kalinya saya dan suwamih ke sini, beneran kayak wong ndeso yang keheranan kok gak dikasih menu untuk minuman.. cuma menu makanan doang.. Eittsss… padahal menu minuman udah ada di depan hidung. Dalam wujud botol. Pantesan aja saya ama suwamih gak ngeh.

Haha.. pasti waitressnya bete banget tiap ditanyain kemana menu minumannya :P Lah itu botol segede… botol kok ya gak ngeh kalo itu menu minumannya :P Saya pesen Nutty Huzelnut, dan suwamih pesen Ice Cappuccino, yang cuma abis setengah karena gak cocok di lidahnya.

Sempet bingung juga mau pesen apaan di sini. Karena kan Le Marly Pantry ini ceritanya resto Prancis (danItalia gitu, soalnya nyediain pizza juga). Jadi mau pesen nasi ama rendang padang kan gak mungkin. Sementara liat menu yang namanya ribet, kayaknya bakal jadi petualangan kuliner banget nih. Akhirnya saya pesen Larochelle, yang saya juga ga ngerti kayak gimana tampilan atau rasanya. Sementara suwami pesen Nutty Green Tea Waffel. Lah piye, minum es kapucino kok ngemilnya grinti ? Apa ga berantem di perut? 

Tapi kan namanya juga sekalian mau petualangan kuliner. Jadi ya biarin aja :)

Sambil nunggu pesenan, saya dan suwamih asik ngobrol. Emang enak banget kok, nongkrong dan ngobrol-ngobrol di mari. Interiornya lucu banget, dan dengan dodolnya saya keasikan ngobrol-ngobrol sampe lupa mau foto-foto :P Lagian malu, hihi. Ntar keliatan banget abegeh-nya kalo dikit-dikit foto ini, dan foto itu. Padahal sih tiap sudut di Le Marly menggoda banget buat dijadiin bekgron.

Beginilah penampakkan Larochelle, pesanan saya..

Saya pilih ini karena ini termasuk chef’s recommendation. Jadi, ini makanan apaan ya? Ternyataaaaa, ini semacam pancake ala prancis. Dibuat dari buckwheat, dimasak di satu sisi aja, trus dikasih patty dan telur ceplok mateng.. tumis bawang bombay dan salad pleus mayones.

Rasanya?

Errrr… patty dan telurnya sih enak. Tapi saya kurang cocok ama pancakenya, bombaynya, dan saladnya yang dressingnya berasa aneh di lidah (tapi abis sih). Well.. tampaknya saya ga berjodoh deh ama masakan prancis. Foie Grass mana Foie Grass.. Kalo minumnya sih lumayan enak. Cuma porsinya aja yang kurang. Hahahahaha… :P Abis begimana, gelasnya langsing begitu eh… whipped creamnya kayanya banyak banget.

Suwamih begimana nasibnya?

Seperti udah saya duga, dia gak cocok ama green tea ice creamnya. Pahit katanya. Kalo kata saya sih enyaaak.. :D Sori yah ga kepoto. Udah keburu abis duluan. Hihihihi…

So.. bakal ke sini lagi ga??

Hmm.. untuk petualangan kuliner yang berikut? Saya sih mau mau aja.. Tapi pastinya ga akan milih makanan yang sama ama yang dipesan hari ini :P

Untuk sekadar kongkow dan ngerumpi? Yes! Tempatnya emang enak kok buat ngobrol-ngobrol syahdu gitu.. :D

Trimikisi suwamihhhh, udah jajanin istri di sini…

 

 

 

Le Marly Pantry

Jl. Citarum No. 10 – Bandung

Total Kerusakan : Sekitar Rp 150.000 buat berdua

 

Antara P(e)luit dan Siul..

Posted by on Tuesday, 18 March, 2014

Seorang kawan dekat saya dulu, sebut aja namanya Bunga, eh.. jangan.. sebut aja namanya HH , pernah bilang kalau dia punya sodara tinggal di Jakarta. Saya lupa dulu itu kenapa tiba-tiba dia ngomongin Jakarta, dan kenapa juga dia teringat ama sodaranya itu.

Yang jelas, dia bilang sodaranya tinggal di daerah yang namanya Siul, Jakarta.

Saya yang udah beberapa kali ke Jakarta, yakin 80% kalo di Jakarta gak ada daerah yang namanya Siul.

Ada! *Si HH ini ngotot banget.

Gak Ada! Kata Saya dengan kadar keyakinan yang kok ya malah turun jadi 75%, soalnya agak keder ama HH yang keukeuh sureukeuh.

Adaaa!

Kalo mau ngedebat si HH ini emang kudu nyiapin argumen yang kuat. Saya mikir pelan-pelan *kayak kura-kura aja dan tetiba entah kenapa saya kepikiran nyambungin suara siulan dengan suara peluit, dan peluit agak-agak nyerempet nama daerah Pluit yang emang ada di Jakarta toh…?

Bukan Siul kali.. Pluit ya? Tanya saya curiga.

Trus ekspresi HH berubah jadi agak-agak tengsin gitu, bercampur gengsi.  Iyalah. Selama ini dia selalu bisa ngebantai abis argumen saya yang menurutnya jarang logis. Sedangkan saya? Hihihihi… kapan lagi bisa bersuka ria pesta pora ngeledekin HH, gegara dia lebih inget Siul dari pada Pluit cobak.. Hahahaha..

Hari itu saya puas banget bisa ngetawain HH…

~ Hei HH.. Miss your expression on that day! 

It’s Mine!

Posted by on Monday, 17 March, 2014

Finally it’s mine! Mine! Mine! Mwahahahahahahaha… *ketawapenjahat*

Kompetitif atau… latah?

Posted by on Friday, 7 March, 2014

Ternyata pada dasarnya saya rada-rada kompetitif yahh… Misalnya aja, ada yang lagi spreading the kindness dan bikin postingan I’m In supaya bisa bagi-bagi hadiah, saya tertarik pengen ikutan juga. Trus ada yang rajin posting soal serunya bikin cake buat cemilan bocah, saya ngikut beli oven tangkring segala (walo bikin cake-nya mah belum aja sampe sekarang). Atau ada yang baru baca buku seru banget macam The Famous Mak Sondang eehhhh kepengen beli bukunya juga. Padahal kan kalo cuma pengen baca doang mah bisa minjem ya mak, *towel Mak Sondang. 

Halah… gak jelas juga, ini kompetitif apa latah sih?

Mending juga kalo yang ditiru emang saya butuhin, yah. Misalnya aja baca postingan Mrs.Cat yang baru nyicil segambreng apartemen, trus saya mestinya kan ikutan supaya nambah-nambah investasi masa depan. Penting dong investasi, buat nambah dana pendidikan si bocah :P Yatapi secara pohon duwit di belakang rumah udah gundul dipetikin melulu, ya batal deh nyicil apartemennya. Nyicil yang laen aja… gak sanggup pun kalo latahnya ama Mrs.Cat :P

Apesnya, terakhir ini saya latah ama hal yang gak penting banget.

Istri sepupu saya kan punya beauty case yang (saat itu) keren banget di mata saya. Apaan tuh beauty case? Yang mau tau penampakannya sila googling ya.. :P Pokoknya si beauty case ini semacam box buat nyimpen segala printilan make up. Biasanya sih dipake ama yang doyan banget dandan (dan punya peralatan lenong segambreng), atau bahkan make up artist.

Beauty Case punya make up artist malah bisa ada lampunya lho.. *infopenting

Eniweeeeeeei, istri sepupu saya itu emang suka dandan. Saking jagonya udah lihai banget pasang bulu mata palsu dan bikin alis yang tsakep banget. Iya, ukuran jago dandan buat saya ya dua itulah. Nah.. secara jago dan suka dandan, dia punya beauty case cakeeeep banget.

Dan…

Saya pengen punya juga!

Ih, ga tau diri banget, ya? *selfjitak 

Iya sih, kalo ngantor pasti saya pake make up secara office policy semua ibu-ibu mesti dandan. Tapi ya perabotan lenong saya ga segitu banyaknya sampe harus ditaro di beauty case segala.. :D Ditaro di satu pouch ukuran sedang juga muat siiiiih..

Tapi… tapi.. tapi.. akuh kepengeeeeeen.. iya tauuu, ga butuh, tapi pengeeeeeen.. dana darurat mana dana darurat? *dirajamfinplan

Dan sepertinya semesta mendukung, karena pas main di TSM yang TERNYATA lagi bikin big sale, eeeeehhhh ngelewat aja dong ke rak pajangan yang ada beauty casenya! Ini beneran suwamih.. gak sengaja kok lewat situuu *suwamihmenatapcuriga

Yeah.. apa lagi yang bisa dilakukan kalo bukan beli aja :P kan ceritanya diskon 50% (yang mana tetep mahal aja sih, pas mikir sembilan kali di rumah). Bukaaaaan, beauty case berlampu sih gak saya beli karena mihil bingit.. lagian petromaks di rumah udah cukup terang menemani saya dandan *ngok

So seperti kata mutiara: Penyesalan itu datangnya belakangan, kalo duluan namanya pendaftaran ~ source unknown, dua hari si beauty case ngejogrok aja di pojok kamar. Ceritanya saya lagi sibuk :P Baru beberapa hari kemudian saya sempet menata-nata apa pun yang bisa muat ke dalam beauty case supaya penuh. Hiihihihi… mau nangis gak sih..

Jadi kayak gini deh tampilan beauty case saya, yang juga baru nyadar kalo sebelah kaitnya rada mampet dipake buka tutup, makanya didiskon kali yaaahh… Iihhhh, emang deh, kalo lagi Big Sale mending jangan main-main ke mall ah :(

 

 

Ganti Themes dan Ikut GA

Posted by on Friday, 14 February, 2014

Duluuuu banget, saya mencanangkan *halah* untuk ganti themes blog ini setiap bulan januari. Ceritanya kan ganti tahun ganti themes, gitu. Biar pembaca gak bosen *tsaaaah* eh ternyata oh ternyata seperti halnya resolusi, cepet banget tuh lupa ama ikrar sendiri.. hihihihi…

Terutama sih karena saya udah cintaaaaaaaaaaaa banget ama themes yang terakhir dipake itu. Nama themes-nya Six Hours. Ah, cinta mati deh.

Trus kenapa dong diganti?

Ehm.. karena ada satu postingan yang saya baca yang poin nomer empat-nya nampar banget!  Karena kan di themes sebelumnya bekgronnya emang saya gelapin. Tapi suer deh saya baru nyadar kalo itu bisa mengganggu kenyamanan membaca.

Lah saya kan tentunya pengen blog ini banyak dibaca orang dan memberi mangpaat dong yah *sundanese style* Kalo ternyata baca postingan saya trus malah bikin sakit kepala ato malah nambahin minus, duuuuhhhh hati saya kan pilu tersedu-sedu. Blog hitam udah pasti keren, *kibas kerudung* tapi kalau menyakiti mata pembaca, saya bersedia kok menurunkan standar kekerenan saya :) Makanya ganti themes dengan bekgron putih jadi pilihan.

Gimana, lebih nyaman ga bacanya?

Ahh.. memang deh, blognya galak si pungky penuh dengan mangpaat dan cobaan. :) Ahahayyy, jangan marah ya ceu, beneran lho pas saya baca linknya kirain teh cara bacanya “galak si pungky” :P Mana pun pas baca beberapa postingannya secara random kebayangnya emang rada-rada galak gitu :P *disambit maccaroon* 

Ehtapitapitapi, setelah baca postingannya lagi, lagi, dan lagi, oooohhh ternyata inilah GalaxiPungky :) Tempat penuh warna dengan kejutan di sana sini, yang tak heran bikin si Pungky masuk jadi 10 Besar Srikandi Blogger 2014. Heiiibaaaaatttt…

Jadi… menang nih GA-nya? *wink wink*

Cemana ceu pungky? Themes baru saya bagus tak? Bagus kan? *ngancem*

PS: postingan penuh pujian JUJUR ini disertakan dalam Giveaway-nya Pungky dengan harapan bisa menang satuuuuuu aja hadiahnya :)  *Lah emang boleh menang semua hadiahnya?*

PPS: errrr.. ceu, saya kan rada-rada gaptek nih.. itu pasang bannernya gimana caranya? Ini saya pasang imagenya aja yah…

Drama ART part 2

Posted by on Thursday, 23 January, 2014

Baca postingan mak Bubee Wify soal ART dan udah sampe episode 5 lho.. bikin saya ngikik sendiri. Inget kalo dulu juga saya mengalami banyak drama soal ART. Mulai dari pencarian ART yang udah kayak beauty contest, sampai segala drama yang bikin migren. Soal drama itu juga ternyata pernah saya bikin postingannya di sini, sini, sini, dan sini. Eh, banyak juga ya ternyata.

Apakah derita sudah berakhir? Tentu saja belum! Kayaknya kelakuan ART makin lama makin ajaib, ya? Atau itu hanya terjadi sama saya aja sih? Tuh, buktinya ART mak Bubee juga banyak yang ajaib, hihihi…

Sekarang saya coba rekap lagi deh, drama ART setelah si Dahlia itu. Coba yah, saya inget-inget lagi…

11. Anyelir

Karena si Dahlia tiba-tiba aja pengen pulang, lalu ngasih kabar ga bakal balik lagi, syukurlah dalam waktu teramat singkat ada ART yang bersedia kerja di tempat saya. Sebut namanya Anyelir. Dulu kakaknya pernah kerja lamaaaaaa sekali di rumah uwak saya. Jadi saya punya harapan kalau dia juga bakalan lama di tempat saya.

Sebelumnya saya nego dulu dengan Anyelir, karena katanya di tempat kerja sebelumnya dia bergaji sekian juta. Wuih, saya gak sanggup nge-gaji segitu. Lagian kalau diliat dari load kerja sih di rumah petakan saya yang cuma secuplik, ga banyak kerjaan juga deh. Saat nyebut angka tertentu dan benefit apa aja yang bakal dia dapet, Anyelir sepakat. Waaaa… alhamdulillah deh saya waktu itu. Mana pun udah kenal sejak lama, jadi makin tenang ninggalin si Kunyil di rumah.

Hari dan minggu berlalu, Anyelir tiba-tiba nanya apa saya keberatan kalo dia ngikut MLM, karena itu berarti dia akan sibuk meeting MLM setiap hari sabtu dan minggu. Gubrak! Saya pastiin berkali-kali apa dia udah beneran mikirin keputusannya itu. Termasuk apa dia udah bilang dan minta persetujuan bapak dan kakaknya. Anyelir bilang sih dia yakin banget MLM ini bakal bikin hidupnya berubah secara ekonomi, dan katanya orang rumahnya sih ngedukung aja.

Yahhh… saya mah sesuai kesepakatan semula aja. Anyelir punya jatah libur 2x dalam sebulan, dan kalo itu mau dipake buat meeting MLM, terserah dia sih. Dan policy saya bahwa ga boleh main hp selama jagain si Kunyil tetep berlaku.

Kenyataannya?

Hampir setiap hari sabtu siang Anyelir bakalan pamit untuk meeting MLM. Trus emang sih, pas jagain si Kunyil dia gak main hp. Tapi pas waktu tidur misal jam 10 malam, barulah dia nelpon entah ke siapa. Kayaknya kalo saya nih diprospek jam segituan buat ngikut MLM, bakal langsung saya tolak mentah-mentah. Jadilah dia baru tidur tengah malam, trus bangun kesiangan zzz… zzz…

Dan itu berlangsung terus sampe bulan puasa. Di mana biasanya yang duluan bangun untuk nyiapin makan sahur kalo gak saya, ya suwamih. Anyelir? Ohhh.. biasanya bangunnya sih pas makanan semua udah siap disantap. -_-”

Dan puncak kekesalan saya adalah saat dia ikut meeting MLM di daerah Taman Mini. Berangkatnya udah dari pagi aja tuh. Jam 6 atau jam 7 pagi gitu, karena katanya mau nyari kacamata dulu. Padahal dia gak pake kacamata, tapi karena dia merasa terlihat keren banget kalo pake kacamata, jadilah nyari frame kacamata murah meriah hore di sekitaran Benhil.

Sesuai kesepakatan semula pula saya wanti-wanti Anyelir untuk pulang ke rumah jam 7-8 malam. Paliiiing telat jam 9 malam. Saya gak mau ART saya keluyuran gak jelas di malam hari di belantara Jakarta. Trauma dengan tragedi Dahlia dulu.

Kata Anyelir: “Tenang bu, palingan jam 7 juga saya udah ada di rumah.”

Coba tebak jam berapa akhirnya dia beneran sampe rumah?

Jam 2 pagi saja saudara-saudara!!!

Jangan tanya kayak gimana empot-empotannya saya. Ini ada anak perawan yang jadi tanggung jawab saya, pergi dari rumah saya, dan sampe jam 2 pagi saat orang sedang sibuk masak sahur dia masih belum pulang ke rumah!

Pertama, Anyelir sms kalo acaranya belum selesai dan dia baru bisa pulang jam 10 malam. Saya pastiin apa nanti bakal ada yang nganter dia pulang? Kalo ga ada, dia harus pulang saat itu juga! Eh, katanya ada dong temen yang bakal nganter dia pulang naik motor.

Kedua, dua jam lewat dari jam 10 dan masih belum nongol juga, Anyelir sms kalo acaranya udah selesai dan dia lagi nyari taksi pulang. Saya wanti-wanti di taksi harus ada yang nemenin, dan taksinya harus taksi tertentu. Jangan sembarangan naik taksi. Ini Jakarta!

Dan tambah deg-degan aja karena yang katanya lagi naik taksi kok masih belum nyampe juga sampe jam 1 lewat. Ini acaranya di Hongkong apa di mana sih? Padahal daerah Taman Mini cukup dekat dengan rumah saya. Setelah sampai di rumah sekitar jam 2 pagi, alasan Anyelir taksinya nyasar, makanya lama. Pikir saya, iya kalo emang naik taksi. Jangan-jangan naik angkot makanya lama!

Errgghh.. dan karena sampai rumah sudah dalam kondisi capek, ya akhirnya yang nyiapin makan sahur saya dan suwamih. Anyelir begitu bangun tinggal makan aja -_-

Saya sempat cerita soal ini ke ibu saya, dan akhirnya sampai juga ke kuping kakak Anyelir dan bapaknya, yang ternyata sama sekali ga pernah dikasih tau atau dimintain ijin untuk ikut MLM itu. Yeee… jadi siapa yang bohong nih?

Mungkin karena marah merasa diadukan ke bapaknya, Anyelir minta resign. Syukurlah ada pengganti yang secepat kilat bisa take over kerjaan Anyelir. Namanya Krisan, yang pernah saya ceritain di sini.

Seminggu sebelum Anyelir resign, Krisan sudah stand by di rumah. Dan dia geleng-geleng kepala melihat Anyelir yang selalu bangun kesiangan saat sahur. Menurut Krisan, Anyelir cerita bahwa dia resign karena dikontak majikan lama, yang menjanjikan gaji double jika mau menggantikan baby sitter anak majikannya itu yang pulang kampung.

Oh. Baiklah.

It’s all about money, then. Saya tidak akan pernah memaksa siapapun untuk kerja di rumah. Jadi sewaktu Anyelir mau resign, so go ahead.

Yang bikin saya luar biasa kesal, ternyata dia ngomong ke tetangga kalau dia sering pulang malam karena saya kursusin dia, dan kelasnya sampai malam. Zzzzz… zzzzzz…

Lalu ke tetangga yang lain lagi dia cerita bahwa saya pelit banget, makanya dia mau resign. Haissshhh… kasian banget ya, saya dibilangin pelit dan diomongin pulak ke tetangga. Rasanya sih saya ga pernah pelit sama ART saya. Makan ga pernah dibedain. Apa yang saya makan, itu juga yang dimakan ART saya. Kalo jalan-jalan ke mall pun gak pernah misahin meja. Saya dan ART makan sama-sama dengan menu kesukaan masing-masing. Tiap bulan ada jatah libur walau Anyelir bukan baby sitter. Pulsa juga saya berikan dalam nominal tertentu. Kalau kerja ekstra, kadang saya kasih uang ‘jajan’. Tapi yahhh mungkin itu semua belum cukup. Sepertinya jumlah gaji yang saya tawarkan dulu masih belum memuaskan untuk Anyelir. So, pasrah ajalah ya, dikatain pelit. *senyum miris*

Tapi yang menyebalkan karena saya merasa dibohongi, sewaktu tetangga yang agak jauh laporan bahwa selama ini dia sering melihat Anyelir pulang malam diantar lelaki sambil dirangkul-rangkul. Arrrrgghhhh… Padahal selama ini kalau saya tanya, Anyelir bilang dia gak punya pacar. Dan kalaupun ada yang mengantar jemput saat dia meeting MLM, itu hanya teman. Maksud saya, kalau memang itu pacarnya, saya mau Anyelir diantar dan dijemput di rumah. Bukan di pinggir jalan. 

*ngos-ngosan saking gondoknya*

PS: Bersambung deh yaaa.. biar pada penasaran :p 

2014 Reading Challenge

Posted by on Friday, 10 January, 2014

Masih inget ga dengan Reading Challenge tahun lalu yang… gagal??? Hihihihi…

Dan masih gak kapok juga. saya ikutan lagi dooooong reading challenge-nya! Pastinya dengan target buku yang makin jauh aja dari ambisi jiwa, hehehehe. Lah iya, dari 100 aja akhirnya ampun-ampunan dan minta korting 50%. Ehhhh, udah dikorting pun ternyata masih ga sanggup juga :P akhirnya gagal deh tuh challenge-nya. Saya hanya berhasil 82% saja, alias kurang 9 buku lagi. Wew…

So tahun ini sadar diri lah. Di antara kesibukan manicure, pedicure, berkuda, afternoon tea, dan arisan berlian, *duh, ngayalnya mana tahan manalah sempat saya baca banyak-banyak buku. Buku saya sendiri, ya! Cateeet… secara tahun lalu saya rada-rada cheating sih, masukin buku-bukunya si Kunyil ke daftar saya… hikhikhik… yaaaahh kan udah saya baca :P

Maka…. jreng jreng jreng!

Tahun ini saya mencanangkan akan baca…. 25 buku! Dengan perincian target sebulan 2 buku, trus genapin lah (eh, mestinya ganjilin kali ya?) jadi 25 ajah. Gimana, saaah??? Saaaah…

Doakan akoooh yaaaaaa :D

If All My Makeup Disappeared Tag

Posted by on Saturday, 14 December, 2013

Ini salah satu postingan lucu-lucuan yang bisa bikin saya ngikik sendiri. Iyalah, secara udah mamak-mamak, kok masih aja rempong urusan krintilan make up segala. Macam abegeh aja. Tapi kan namanya juga lucu-lucuan ya, jadi gak apalah sesekali menghibur diri sendiri dan para pemirsa. Tsaah.

Jadi ya, sehabis iseng mampir di sini dan di sini, saya jadi ikut kepikiran kira-kira kalo perabot lenong saya mendadak ilang lenyap nyap nyap nyap, barang apa yang bakal saya beli lagi…

So here goes the list… saya urutin mulai dari yang paling penting sampai yang ga penting nih…

  • SK II Facial Treatment Essence

Ini mah ga usah diomongin lagi, ya. Udah banyak banget tuh review yang mengulas kecanggihan ‘air ajaib’ ini. En emang iya sih, saya suka banget ama pengaruhnya di kulit wajah. Yang saya gak suka cuma harganya doang :p

  • SK II Facial Treatment Clear Lotion

Nah, ini juga bakal saya beli lagi kalo udah abis. Selama ini kan kalo beli Pitera Set dapet yang kecil tuh, cepet banget habisnya. Dan selama ini saya belum beli ukuran besar karena masih ada sisa toner yang masih mau dipake. Tapi emang beda banget lho, kondisi kulit kalo abis pake clear lotion ini dan kalo gak pake. Kalo pake clear lotion setiap abis bersihin muka, rasanya kulit muka cling banget deh saking bersihnya :D

  •  Brightox Multi CLeanser by Dewytree
I looooooooove this 6 in 1 cleanser. Emang rada mihil sih kalo beli ukuran besar. Tapi sepadan banget, karena pakenya cukup seiprit aja. Digosok di telapan tangan sampai berbusa, trus tinggal bersihin muka deh pakai busanya. Dipijit-pijit ke seluruh kulit muka, saya suka sampai leher juga. Trus tinggal bilas. Wanginya enak, dan rasanya kulit jadi bersih banget walo udah nemplokin segala macam make up waterproof. Saya sih lebih suka ini daripada pembersih yang bentuknya oil. Brightox ini bikin kulit kerasa banget deh, bersihnya.

 

  • Black Eyeliner

Sekarang ini saya punya tiga eyeliner hitam dengan merk berbeda. Tapi merk favorit yang pasti saya beli lagi sih eyeliner dari Wardah. Sudah mah harganya sangat terjangkau, warna itemnya juga cocok dengan selera saya. Kalau diserut juga dia gak gampang patah. It’s a must have!

  • Maskara from Maybelline
Saya pemakai maskara Maybelline sejati nih, dari jaman dahulu kala. Cocok banget sama merk satu ini, dan udah memutuskan gak akan pindah ke lain hati. Lama banget saya pakai yang Volum’ Express Turbo Boost, trus ganti ke Hyper Curl Volum’ Express, dan sekarang ini lagi suka pakai yang Falsies Volum’ Express. So, kalo kehilangan maskara, bisa dijamin deh saya bakal beli lagi maskara dari Maybelline, dan kalo belinya di supermarket macam Gian* harganya jauh lebih murah daripada beli di konternya yang ada di mall :) *makirit
  • Wardah Longlasting Lipstick

Saya punya tiga lipstik yang varian warnanya setelah diamat-amati kok ya mirip-mirip ya? Gimana sih.. mestinya punya tuh kan beda-beda warnanya. #kode untuk beli lipstik lagi… Nah, favorit saya sekarang ini adalah produk dengan harga terjangkau dari Wardah. Ahayyy namanya juga #makirit beli lipstik jangan sampai ganggu anggaran buat pelesir investasi sekolah anak dong.. Jadilah lipstik ini masuk ke daftar must have items. Warnanya tsakep, harga murah, dan nempel seharian di bibir walopun udah makan gorengan empat potong. Kurang irit apa coba? Saya lagi suka banget ama yang nomer 4. Kayaknya ntar bakal nambah deh, bakal nyoba yang nomer 9 dan 11. Ihiyyy…

  • The Body Shop Lip & Cheek Stain
Saya suka blush on, selama bentuknya bukan yang powder. Dan kayaknya kok rada susah ya, nyari blush on yang bukan powder? Makanya pas nemu produk ini seneng banget. TBS ini bisa buat bibir dan pipi, tapi ya selama ini sih saya pakenya buat pipi aja. Saya agak kurang berjodoh ama yang namanya lip stain. Tapi untuk dipake di pipi, ihiiiyyyy cucooookkkkk… Fyi sekarang saya pakai yang warna pink itu, tapi di pipi warnanya soft kok.. next time kalo ada duwit mungkin mau coba warna lain :)
  • The Body Shop Dragon Fruit Lip Butter
Nah, ini juga jadi pilihan saya karena hasil akhirnya gak glossy. Me hate glossy lip balm. So, pas nemu ini langsung deh dikantongin. Bayar dulu tentunya…
  • Eye Shadow
Beberapa bulan kemaren saya sempet stop pake eye shadow. Cukuplah dengan eye liner aja. Tapi pan kalo kondangan suka gatel aja pengen pake eye shadow ini itu. Nah, kira-kira eye shadow mana ya yang pengen saya beli? Hmm.. saya sih gak addicted ama merk tertentu. Selama harganya reasonable, gak terlalu banyak glitter, dan pilihan warnanya bisa dipake sehari-hari, pasti saya pilih deh. Yang saya pake sekarang sih dari Oriflame dengan pilihan pallet warna kayak gambar di bawah ini. Tapi saya naksir juga tuh, eye shadownya Wardah….
  • Baby Oil

Any kind of baby oil will do. Tapi saya biasanya pake yang paling murah dengan isi paling banyak, hehehe… iyalah ogah rugi :P Ini pasti saya pake untuk ngehapus make up di bagian mata.

Tadaaaa… demikianlah postingan unyu-unyu gak penting berisi rahasia kecantikan saya selama ini #ngok!

West Java

Posted by on Monday, 2 December, 2013

Good bye Jakarta…

Hello Bandung!

masih bb cream

Posted by on Wednesday, 13 November, 2013

Nyambung postingan seabad lalu saking lamanya :P tentang skincare, saya masih belum cerita gimana hasilnya pake bb cream yang saya beli segambreng-gambreng.

Hiyaaaa… masih di bb cream aja, ceu? Kan sekarang mah udah ada cc cream segala? Wew… biarin, ah. Saya emang suka lambat move on, jadi yang lain udah sibuk ama cc cream, saya masih adem ayem dengan bb cream. Perhatian, ini bukan curcol yah. Iyah.

Sampai sekarang, bb cream yang udah dicoba adalah:

Mari kita bahas satu demi satu.. kita? Saya aja kaleeeee…

Udah tau dong kalo Atomy Whitening BB Cream ini termasuk bb cream sejuta umat. Reviewnya juga kayaknya gegap gempita okenya: cocok di kulit berminyak, menutup pori, memberi kesan glowy, endesbre endesbre blablablibliblublo.

Pas saya pake pertama kali, kok… kok gak sesuai review yang saya baca siiiih? Muka saya malah berasa kusem dan agak memberi kesan burik -_-’ huhuhuhuhuhu… Glowy? Glowy di Hongkong kali, dipake di Jakarta mah kayaknya minyak di muka saya keluar semua. Bahasa sundanya sih, kulit muka saya keliatan sangat mblog-mblogan. Menyedihkan deh.

Dan bukannya kapok, besoknya saya pake lagi. Trus lagi. Trus lagi. Dan tetep aja hasilnya semi burik dan mblog-mblogan itu tadi. Huaaaaaaaa, berarti kulit muka saya dong ya, yang gak cocok ama si Atomy ini. Pffftttt….

Itulah kenapa akhirnya saya beli yang Etude Precious Mineral Bright Fit BB Cream No. 2.

Hasilnya?

Ya saking brightnya kali ya, muka saya berkilauan oleh minyak. Cape deeeeeeeh… Saking glowynya sampe berkilau-kilau. Gak jauh beda, deh, dengan pake si Atomy itu tadi.

Naaaaahh… mestinya sih udah kapok, ya, pake BB Cream. Tapiii ternyata gak kapok :P malah beli sample yang ketiga, yaitu Bomgyeol BB Cream, yang mana menurut saya ini kok gak ngetop banget sih merknya. Ah… barangkali ngetop di Korea sono. Namanya aja udah korea banget. Begitulah saya mencoba menghibur diri sendiri.

Dan seperti cerita holiwud, produk gak ngetop ini justru yang cocok buat saya! Yang saya rasain emang kayak review-review di blog kecantikan gitu..

    • Muka jadi less oily
    • Kalo pun ada kesan berminyak, inilah yang disebut dengan glowy :P
    • Dipake seharian juga kayanya ga luntur deh topengnya #eh
    • Bikin berasa tsakep lho.. *ih kege-eran banget!
    • Ah… pokonya mah cocok surocok dehhhhh

Iiiihhh… seneng deh pake bb cream ini. Terima kasih Bomgyeol!

Cuma yaaaah… secara pernah baca kalo BB Cream termasuk make up yang tahan air, jadi saya hanya pake krim ini di saat sedang gak shalat aja. Atau kalo ke kondangan doang, yang juga jarang banget.Malah bagus, kan? Jadi lebih irit!

Mohon maaf ga pake pic before and after.

Karena…

Saya sangatlah pemalu-maluin.
*Salam tiga jari –> eh, ini nyontek dari mana ya? Titiw kali ya??