Archive for category bébé

kue cubit penuh cinta

Posted by on Sunday, 23 August, 2015

Di sekolah si kunyil, setiap hari jum’at ada tema khusus untuk bekal yang harus disiapkan. Kebetulan jum’at ini temanya bekal untuk 4 orang. Yang artinya saya mesti nyiapin snack untuk 4 anak sekaligus.

Hwaduh, berasa mati gaya gak sih. Mesti nyiapin apa coba, yang bisa dimakan 4 anak?

Roti bisa sih, tapi hampir tiap hari si kunyil udah dibekelin roti. Trus kalo temen sebelahnya juga bawa roti dari rumah, begimana coba? *jiahhh kompetitip nih.. 

Akhirnya saya ada ide untuk bikin kue cubit aja. Lumayan kekinian, kan. Haha. Saya emang gak punya cetakan kue cubit sih. Tapi ada cetakan poffertjes yang bisa diberdayakan. Jadi satu masalah terpecahkan lah yaaaa…

Nah, masalah lainnya, saya males banget kalo bahannya kebanyakan. Maunya yang bener-bener simpel. Hihihihi.. kurang simpel apa cobak bikin kue cubit :P Untunglah berkat om gugel saya bisa nemu resep kue cubit yang gak perlu pake baking soda, baking powder, dan entah bahan-bahan ajaib apa lagi. Resep asli ada di sini.

Masalah berikutnya muncul, dong.

  1. Gak punya mixer
  2. Mesti nyiapin bekel pagi-pagi
  3. Mesyes yang ada di rumah ternyata jamuran :(
  4. Tutup cetakan poffertjes-nya ngilang
  5. Gak punya timbangan, cuma punya sendok ukur dalam ukuran cup. Jadi 100 gr itu seberapa cup? Auk ah gelap.. 

Syukur alhamdulillah masalah demi masalah itu bisa dipecahkan satu per satu. Ini mah emaknya aja yang udah lebay duluan kali ya :P

  • Gak punya mixer? Tenang, punya whisker. Cuma ya bikin pegel banget ya :(
  • Karena mesti nyiapin bekel pagi-pagi, bikin adonannya dari malem dan masuk ke kulkas. Pagi tinggal dimasak aja
  • Mesyes diganti ama coklat silverqueen yang kebenera ada di kulkas, dan dicincang kasar
  • Tutup cetakan diganti ama tutup panci dari kaca. Malah lebih enak karena tembus pandang
  • Nah.. urusan ukur-ukur ini yang rada ribet. Saya coba konversi via om gugel, dan katanya 100 gr itu = 7/8 cup. Jadi saya pake cup yang paling besar. Ternyata jadinya malah kemanisan. Next time bikin kue cubit lagi gulanya paling saya pake 1/2 cup aja

Okeh.. sekarang mari kita ikuti langkah-langkahnya :)

Ini ada asisten yang mau bantuin ngaduk 3 butir telur dengan 100 gr gula pasir.

Masukin 100 gr tepung sedikit demi sedikit, dan aduk terus sampe tangan kayak mau copot. Asistennya kabur dan nonton tipi.

Masukkan 100 gr margarin yang sudah dicairkan, aduk rata.

Supaya lebih eye-catching, saya tambahin pewarna makanan 1 tetes aja biar hasil akhirnya warna ijo. Tapi bukan rasa grinti ya..

Saya masukkin 3/4 isian, ehhh pas ditutup ternyata adonannya “beukah” dan bleber dong :(

Kayak gini hasil akhirnya. Kalo dimakan pas anget enak banget karena rada crunchy.

Rasanya enak walo rada kemanisan. Beginilah kalo takarannya agak dikira-kira. Untungnya si kunyil sih doyan aja. Eh, satu lagi yang bikin kening agak berkerut: kenapa tampilannya jadi kayak kue talam ya??? Tapiiiiii…. pan dibawain 20 bijik tuh, dengan asumsi 1 anak kebagian 5 kue cubit… nah, pas kotak bekalnya dibawa pulang ke rumah, ternyata cuma sisa satu aja doooongggg… tapi yang di rumah lupa motoinnya… jadi semua makan sesuai jatah :) Entah ya, kalo ada yang ngembat jatah temennya :P

Nanti bikin lagi ah!

resep telur dadar favorit anak

Posted by on Tuesday, 11 August, 2015

Si kunyil itu yah, makin lama makin picky untuk urusan makanan. Jangan harap bisa ngasih dia makanan yang sama seharian penuh. Kudu ganti-ganti menunya. Kudu! Dia masih bisa tolerir kalo makan siang dan malam menunya samaan, misal nasi ama sop ayam doang. Tapi besoknya jangan harap dia mau makan makanan yang sama lagi.

Jadilah sering banget sakit kepala mikir mesti nyiapin menu apalagi buat dia.

Syukurlah sekarang ini jenis makanan yang semula ditolak mentah-mentah, ampe dilepeh-lepeh, ehh… sekarang lumayan disukai. Misalnya aja abon. Dulu mana mau dia makan abon. Yang ada malah disembur. Tapi sekarang, malah mesti nyetok abon sapi dan ayam karena doyan banget.

Salah satu menu yang baru disuka juga adalah….

telur dadar!

Duuuhhh.. dulu mah pe-er banget mau kasih menu telur. Diapa-apain gak doyan :( Sempet mau makan tapi harus dicampur ke nasi goreng, dan si telurnya gak boleh berbentuk grindil-grindil karena pasti dilepeh. Jadi mesti ancuuuuuurrrr banget nyampur ama nasi gorengnya. Ampun dah.

Ehtapi yah, mulai akhir juli 2015 ini kemajuan banget lho, dia mau makan telur dadar. Itu juga setelah telur dadarnya dimodifikasi sih. Belum tau juga apa dia mau makan telur dadar yang cuma dibumbuin ama garem doang.

Berikut resep telur dadar favorit si kunyil.

Bahan:

  • 1 butir telur ayam, bisa juga telur angsa kalau gampang nemunya. Soalnya lebih gurih dan lebih enak
  • sejumput garam
  • sejumput merica bubuk
  • sejumput oregano
  • sejumput rosemary
  • susu cair kira-kira 2-3 sendok makan per 1 telur, saya pake susu ultra yang plain
  • mentega secukupnya

Cara membuat:

  • pecahkan telur ke dalam mangkok
  • masukkan garam, merica, oregano, rosemary, susu
  • aduk pake whisker
  • biarkan si kunyil yang ngaduk, ceritanya ini bikinan dia sendiri, jadi makannya dijamin jauh lebih lahap dan kooperatif :P
  • panaskan mentega di wajan, lalu goreng telur dadarnya
  • angkat setelah matang

Cara lainnya supaya si kunyil makan dengan kooperatif dan gak banyak alesan, setelah telur dadar siap santap cetak pake cookie cutter atau apalah yang bisa ngebentuk-bentuk.. kalo saya udah pernah pake cookie cutter bentuk beruang, ikan, dan bunga… jadi biar lebih atraktif.. oh ya, buat pengganti sambel, si kunyil doyan banget thousand island buat cocolan.

Sekian.

Silakan dicoba, maaf banget gak ada foto karena emaknya lupa mulu mau fotoin telur dadarnya :) tapi beneran deh, telur dadar modifikasi ini bikin si kunyil lahap makan telur dadar cocol thousand island dengan riang gembira dan nambah nasi beberapa kali :D

Ramadhan, Day 1

Posted by on Thursday, 18 June, 2015

Ramadhan tahun ini istimewa. Karena si Kunyil sudah mulai belajar puasa. Dan nama pun masih bocah, jadi ya diiming-imingi reward tertentu tentunya :) Jadi, ngikutin caranya Ceu Ida, si Kunyil puasanya bukan mulai dari sahur, tapi menjelang berbuka. Tak lain dan tak bukan supaya dia juga ngerasain hebohnya nunggu adzan magrib tiba :P kalo ngikut sahur kayanya bakal bete dibangunin, hehehehe…

So, untuk 10 hari pertama puasanya bakal dimulai dari jam 4 sore. Untuk 10 hari kedua mungkin mulai dari jam 3 ya, sedangkan 10 hari terakhir maju lagi ke jam 2. Gimana hasil negonya, deh. Soale bapake katanya rada ga tega kalo si Kunyil gak makan dan gak minum mulai dari Ashar. Zzzzz… -__-’ *mamaktegaan*

Kebetulan ada poster puasa dan gambar tempel bintang, beli di sekolahan Kunyil kemaren. Jadi tiap satu hari puasa bakal nempelin satu bintang, dan udah dijanjiin kalo bisa kumpulin 10 bintang boleh beli satu mainan, 20 bintang dapat 2 mainan, dan 30 bintang dapet 3 mainan.

*ngintipcelengan* Ih, mudah-mudahan entar milih mainannya yang murah-murah aja lah yaaaa :P

Semoga kuat puasanya, ya sayang…

 

Demam Pada Balita

Posted by on Monday, 11 May, 2015

Emak mana yang nggak galau kalo anaknya ujug-ujug anget jidatnya?

Saya sih termasuk ke dalam golongan yang galau :P tapi sesuai arahan dan hasil nanya-nanya ama DSA si Kunyil waktu masih di Jakarta dulu, DSA yang masih jadi favorit sampai sekarang, dokter Triana, kalo masih bisa home treatment mah ga usah ke dokter sih. Dan ini ternyata berlaku juga buat si Kunyil. Buat anak-anak lain mah gak tau ya, tergantung ama emak masing-masing tentunya :)

Soalnya pernah tuh, pas hari pertama badannya anget, langsung aja digotong ke RS tempat praktek dr. Triana. Yang ada malah diketawain :( Secara panas yang perlu dibawa buru-buru ke dokter katanya sih kalo panas lebih dari 3 hari, atau panas di atas 40 derajat. Ukurnya pake thermometer ya, jangan pake tanganmeter.

Trus gimana cara home treatmentnya? Dari hasil nanya dan baca berbagai artikel, termasuk juga dipraktekkan sih… gini nih..

1. Cek suhu anak secara berkala. Ini juga kan supaya tau gimana pola panasnya. Apa cenderung panas naik di sore hari? Atau malah cenderung panas di pagi hari. Yang kayak ginian kan suka ditanyain ama dokter. Kalo gak ditanya juga saya mah ceritain aja pola panasnya biar dokternya dapet info sebanyak mungkin :)

2. Sering dikasih minum. Ini udah tahap terserah-mau-minum-apa-yang-penting-banyak-minum. Air putih, jus kotak, teh manis, air sup ayam, terserah aja pokoknya harus banyak masukin cairan deh. Tapi.. saya kan gak ngasih anak saya jus kotak! Banyak gulanya! Nanti giginya jelek! Gak sehat! Ya bikin ajalah jus sendiri. Tapi di tahap lagi sakit kayak gini mah menurut dr. Triana yang penting masuk banyak cairan dulu. Ntar kalo udah sembuh kan bisa distop jus kotaknya.

3. Banyakin makan. Ini dilema juga. Kalo pas panas anaknya masih lincah sih no problemo, palingan jangan dikasih main di luar rumah, biasanya blem-blem-blem masih mau makan. Tapi kalo anaknya lemes, ga nafsu makan, maunya bobok terus.. nah ini yang mesti diwaspadai.. berarti sakitnya kerasa banget ama tuh bocah.. apalagi kalo pake acara mogok makan, haduuuuhhhh berkeping-keping deh hati emaknya..

4. Banyakin istirahat. Main gambar-gambaran, oke. Nonton tipi sambil tiduran di sofa, bolehlah, asal jangan nonton tv lokal :P Tapi kalo udah naik turun tangga sambil jerit-jerit, it’s a big no no. Yang ada ntar emaknya ikut pusing kepala. Kalo bisa tidur siang lamaan dikit, tentunya lebih baik. Emaknya jadi bisa nonton Walking Dead ama Constantine dengan khusyu.

5. Perlu minum penurun panas? Kalau panasnya tinggi, di atas 39 derajat, ya kasih aja parasetamol sesuai umur dan bb anak. Supaya anak juga lebih nyaman istirahat. Tapi secara anak saya mah susah banget dikasih obat, ya palingan saya glonggong air aja.. :P dan alhamdulillah biasanya sih manjur.. demamnya jarang lebih dari 3 hari. Tapi daya tahan anak sama demam beda-beda kali ya? Seperti saya bilang, masing-masing emak pasti lebih tahu..

6.  Perlu dibuntel-buntel? Kata saya gak usah sih. Pake aja baju katun yang nyerap keringat. Tambahin kaos kaki kalo itu bikin emaknya lebih tenang :D Atau juga jaket supaya bapake gak brisik komplen kenapa-itu-anaknya-dibiarin-aja-kedinginan. Senyamannya si anak sih. Kan kalo balita udah bisa protes. Bisa banget!

Udah sih, gitu aja. Barangkali ada yang mau nambahin? Jangan lupa, kalo demam udah lebih dari 3 hari ya harus ke dokter supaya bisa dipantau. Konon sekarang ada lho virus yang bikin demam naik turun terus ampe seminggu. Apa nggak mpot-mpotan tuh emak-emak yang punya balita yang lagi sakit. Tapi pastinya emak-emak udah tau deh mesti gimana kalo anaknya sakit. Titip aja, jangan panik ya mak.. dan jangan mewek-mewek juga :P Stay strong for our baby.. (Issshhh teori!).

*Postingan ini dipersembahkan untuk si Kunyil yang demam ampe 38 derajat sejak sabtu lalu, tapi hari ini udah stabil di 36.5 derajat. Jangan lupa minum yang banyak, makan yang banyak, dan bobok yang banyak.. Besok gak usah sekolah ya, main aja di rumah :)

 

First Time Without You…

Posted by on Friday, 6 June, 2014

Hari ini saya akan terbang ke Bali bersama suwamih. Minus si Kunyil. Jadi ini akan jadi kali pertama saya dan Kunyil tidur terpisah.

Duh, bayanginnya aja sampe agak mules, nih. Lebay? Bisa jadi. Sejak lahir ampe hari ini saya emang masih co sleeping ama si Kunyil. Waktu saya dinas lima hari ke Batam aja saya sampe bobok celengan buat ngangkut si Kunyil, ibu saya, dan satu asisten. Trus pas saya mesti diklat semingguan di Jakarta, kebetulan belum pindah ke sini, saya tiap malam ya saya ngabur pulang ke rumah. Jam 10-11 malam suwami kucluk-kucluk jemput naik motor, padahal saya paling takut naik motor di Jakarta. Tapi demi bobok ama si Kunyil ya dijabanin aja.

Nah, sekarang selama dua malam saya bakal tidur terpisah dari si Kunyil!

Uuuuhhh… deg-degan!

Persiapannya apa?

Sounding sejak dua minggu lalu kalo saya mau ke Denpasar ama Ayah, dan Nawal bobonya sama Nina, dan main sama Teteh. Trus nanti setiap malam Nawal buka present.. Ada kado untuk Nawal. Surprise!!!

Jadi ceritanya dalam rangka nyogok si Kunyil saya nyiapin dua kado yang akan dibuka setiap malam. Ini niru ide para emak bekerja yang kudu pergi lama gegara urusan dinas, misalnya. Bedanya, saya pergi untuk urusan outing kantor, hihihihi.  Semoga aja kehadiran kadonya bisa gantiin keberadaan saya. Hiks.

Waktu pertama-tama sih, baru juga sampe di kalimat “mau ke Denpasar sama Ayah”, eeeehhh.. si Kunyil udah teriak “Ga Boleeeeeeeeeeeeeh” dengan suara super kenceng. Ditambahin dengan “Ibun pergi sendiri aja. Ayah temenin Nawal main blok!”  lalu ditutup dengan tangisan lebay.

Besoknya saya sounding masih begitu juga. Hihihi. Dua hari kemudian disounding lagi masih begitu. Alhamdulillah akhirnya waktu kemarin disounding, ujug-ujug si Kunyil berceloteh “Ibun sama Ayah mau ke Denpasar, Nawal nanti bobo sama Nina trus buka present deh. Suprise!!!”

Aiiihhh.. pinter deh anakku.. Emaknya malah terharu sendiri dan merasa nelangsa banget  mau ninggalin selama dua malam. Huhuhuhuhuhuhu…

Ini set buku untuk malam ini. Isinya buku Mickey Mouse dan  Doctor Bag-nya Doc McStuffin yang isinya ada gambar-gambar peralatan dokter gitu dan bisa dilepas pasang kayak puzzle. Trus ada sedikit note yang bakal dibacain ibu saya.

Ini set buku untuk malam kedua. Yang satu masih tentang Mickey Mouse, dan yang satunya tentang Peppa Pig Pergi ke Dokter Gigi. Semoga aja kalo udah baca buku ini si Kunyil gak anti lagi ama yang namanya dokter :)

Dan maklumin aja isi notesnya yang gak romantis atau mengharu biru gimanaaaa gitu. Hahahaha. Kayaknya saya gak bakat deh bikin tulisan mengharu biru untuk anak sendiri :P Yang ada malah isinya nyuruh ini nyuruh itu…

Oh well.. semoga kamu baik-baik aja ya sayaaaaaaaang…

Maaf banget Ibun gak bisa ngajak kamu ke Denpasar… *sengaja gak mau bilang Bali, soalnya si Kunyil udah pernah ke Bali and she was so happy then… jadi meminimalisir tingkat kerewelan pengen diajak, saya bilangnya Denpasar aja*

Maaf banget Ibun dan Ayah pergi hanya berdua *sekalian pengen hanimun*

Maaf banget Ibun gak temenin Nawal bobok dua malam berturut-turut ya..

Be good ya sayang… cupcupcupcupcup yang banyak and I love you… 

Finally… Rumah Bermain Padi!!!

Posted by on Tuesday, 20 May, 2014

Akhirnya… setelah liat-liat sekolahan yang kira-kira menarik buat emaknya dan cocok buat si kunyil, termasuk mampir ke PG deket rumah, yang saya gak sreg karena pas banget di pertigaan jalan yang cukup ramai, akhirnya diputuskan si Kunyil bakal sekolah di Rumah Bermain Padi. Lah, tiap ke sini aja itu bocah susaaaaaaaah banget diajak pulang. Malah beberapa kali pake acara nangis segala. Pas pulang trial sempat terjadi perbincangan seperti ini:

Ibun   :  Naw, tadi di sekolah happy gak? *sok mau ngetes
Bocah  :  Gak, Nawal sediiiiihhhh *dengan tambahan bibir manyun semaksimal mungkin
Ibun   :  Ha?? Sediiihh? Kenapa??? *waduuhhhh alamat gak jadi nih sekolah di sini
Bocah  :  Cepeeeeett pulaaaaaang *dengan nada persisssss sama kayak saya pas ngajak dia pulang :P  

Waaahhh.. kalo begini ceritanya berarti cucok lah ya, sekolah di Rumah Bermain Padi :) Jadi cukup lapor ama suwamih, konfirmasi ke sekolah, dan langsung transfer via ATM. Secara nih, untuk tahun ajaran baru ini tempat yang kosong cuma tinggal dua lagi. Kalo saya gak buru-buru bayar dan lunasin, bisa bubar nih rencana masa depan. Halah. 

Dan ternyata dari daftar biaya yang kemaren saya dapet, ada kenaikan untuk tahun ajaran baru.

Pendaftaran          Rp    200.000   jadinya  Rp      250.000

Uang Pangkal       Rp 4.500.000  jadinya   Rp 5.000.000

Uang Kegiatan     Rp 1.500.000  jadinya   Rp  1.800.000

SPP PG                   Rp     400.000  jadinya   Rp      425.000

Tambahan biaya :

Tes Psikologi        Rp      250.000

Kaos                         Rp        70.000

Total tadinya Rp 6.600.000  jadinya Rp 7.795.000

Alhamdulillah dananya udah disiapin dalam bentuk RD Pasar Uang… yang pas dicairin di Bank di Bandung kok cepet banget ya, 2 hari langsung masuk rekening tuh. Perasaan dulu pas nyairin reksadana di Jakarta lama aja deh.. lebih dari tujuh hari kerja tuh!

Eniweeeeeeiii.. plong deh. Gak sabar nunggu si Kunyil masuk sekolah bulan Juli entar. Alhamdulillah juga selama nunggu waktu trial, akhirnya si Kunyil udah selesai potty trainingnya :) Sekarang udah ga pake diapers tanteeeee…. penghematan banget buat emaknya :D

Duh sayangkuuuu.. udah gede yaaaa, udah mau sekolah aja.. hiks… hiks… *emak mendadak mellow…

Pemalesan atau sibuk sih?

Posted by on Friday, 2 May, 2014

Iyaaa… iyaaaa… entah ngapainlah saya ini. Sibuk ini itu sampe sesak napas dan sama sekali gak kepengen, eh.. gak sempet maksudnya.. untuk update postingan. Ihik, sedihnya. Masa bulan kemaren cuma sempet upload satu posting pendek aja, yang isinya pun gak penting. Cuma pamer doang kalo udah selesai baca The Help :P

Tapi kalo blogwalking sih disempetin terus lhoooo tiap hari :) walo mungkin ga sempet posting komen, dan kalopun sempet posting komen selaluuuuu aja dalam kondisi terburu-buru. Sigh.

Buat yang kangen eikeh di luar sana, maapken yaaaaa *dadahdadah *langsungdikeplak

Emang ada kabar apaan sih, sampe sekarang nyempetin mau posting segala?

Ehm, saya baru inget nih soalnya.. kalo kemaren ini saya lupa nyatet milestone si kunyil. Huhuhuhu… maapin ibun yaaaaa… Jadi yah, bulan apa tuh ya, saya beliin dia segambreng training pants. Beberapa beli online, dan beberapa lagi beli di Lavie. Yang mana akhirnya dia punya selusin lebih training pants. Soalnya waktu itu masih musim hujan deh, jadi susah keringnya, secara ini training pants-nya disayang-sayang dicuci dan dikeringin pake tangan. Hmmm.. kayaknya sekitar bulan Februari, deh.

Naaaahh… walo pagi sampe sore pake training pants, tapi kalo malam sebelum tidur tuh masih pake diapers. Dan ini sangat sangat sangat bikin ngirit yah, hihi. Ih, kok baru nyadar :P Daaaannnn setelah uji coba selama hampir dua minggu, ternyata tiap bangun tidur diapersnya kering aja tuh. Jadilah pas diapersnya abis dia pake training pants aja semaleman, dengan persiapan pake sprei anti air yang langsung saya beli dua stel tuh.

Ternyataaaaaaa pake training pants juga gak ngompol! Horeeeeeeeeee… *ih, tau gitu ngapain juga ya lebay nyiapin dua stel sprei anti air yah?? Ihik…  

Wah, ternyata si kunyil udah pinter nih… Iya sih sempet beberapa kali kebobolan ngompol, tapi kalo kebobolan pup belum pernah sama sekali.. *ciyumsikunyil dan kebobolan ngompolnya pun diitung-itung gak nyampe 10 kali tuuuhhhh.. *eh, apa 20 kali ya?? Hihi..

Sooooo…. another achievement si kunyil sekarang adalah… udah gak pake diapers lagiiiiii… Hahaha, biarin ya norak bangga, mungkin ibu-ibu lain mah bebas diapersnya udah dari kapan tau :P lah saya malah baru sekarang, hehehe…

Seperti pernah saya baca entah di mana, lupa, perubahan besar pada anak katanya gak boleh bebarengan, tapi di waktu yang hampir berdekatan dan sambung menyambung, ternyata si kunyil bisa handle. I’m so proud of you, sayaaaaang… :*

Sekarang tinggal menjalani perubahan berikut: S E K O L A H!!!

Tanggal tujuh nanti nih mulai trialnya, dan emaknya udah sakit perut aja dari sekarang…

She’s A Big Girl Now…

Posted by on Friday, 28 March, 2014

Dua ribu sebelas. Akhir bulan Januari.

Bayi saya sudah lahir, tapi ASI masih belum keluar. Iya iya, saya pernah baca sih kalau bayi bisa bertahan selama 3 hari tanpa minum. Tapi tetap saja mendengarnya menangis tanpa henti beneran bikin saya panik, dan memutuskan menandatangani persetujuan untuk memberinya air gula. Lalu setuju memberinya sufor.

Isssshhh.. kesel banget sama diri sendiri! Saya kan inginnya kasih asi eksklusif!  Huhuhu.. stres banget dan kayaknya saya sempat baby blues juga karena sering pengen nangis tanpa sebab. Tapi suwami menghibur saya untuk tidak stres. Dia mendukung niat saya menyewa suster selama 10 hari untuk datang ke rumah. Tugas suster selain mengajari  saya cara merawat bayi, juga memijiti saya setiap pagi. Ya maklumlah, saya kan gak punya pengalaman merawat bayi sebelumnya. Sedangkan ibu saya bilang dia sudah lupa caranya.

Syukurlah Suster Imas ini supportif banget.  Saat saya cuma bisa menghasilkan 10 ml asip saja, ia berucap syukur, dan berkata bahwa besok pasti hasilnya lebih banyak. Padahal saya udah bete banget. Asip apaan ini, cuma basahin pantat botol doang. Tapi Suster Imas selalu kasih semangat. Katanya besok juga pasti bakalan lebih banyak.

Lama-lama konsumsi sufor berkurang. Lama-lama baby kecil ini bisa menyusui dengan benar. Lama-lama asi saya akhirnya cukup untuk bayi saya!

Alhamdulillah…

Dua minggu setelah lahir, sufor distop, menjadi asi sepanjang hari. Pagi, siang, malam, subuh, setiap kali si bayi membutuhkannya. Dan saat cuti melahirkan selesai, saya punya stok sekitar 30 botol asip di dalam freezer. Saya bertekad hanya akan memberinya asi. No sufor!

Makanya saya menyewa rumah petak di belakang kantor di Jakarta. Walopun harga sewanya mahal minta ampun. Tapi saya gak mau terjebak dengan macetnya Jakarta. Saya dan suwami sepakat saya harus bisa pulang setiap jam istirahat makan siang, supaya si baby bisa menyusu (langsung dari gentongnya). Supaya pagi-pagi sebelum berangkat saya masih bisa menyusui. Saat jam pulang kantor saya bisa melenggang pulang jalan kaki, gak berlama-lama di jalan dan sampe rumah dalam kondisi capek dan mau marah gegara macet. Dan saya juga bertekad disiplin memerah asi di kantor dua kali sehari, serta di malam hari setelah dia tidur. Supaya stok asip tetap terjaga dan selama saya bekerja dia hanya minum asip saja. No sufor! Hihihi.. Militansi Tanpa Batas Menjadi Bunyus! :P  *ditoyorprodusensusu

Syukurlah saya ternyata bisa disiplin juga… yang mana hasilnya bisa buat donor sedikit asip. Seperti saya ceritakan di sini, di sini, dan di sini.

Hampir dua tahun penuh acara jalan-jalan ke mall di jam makan siang untuk kemudian nongkrong, ngomentarin orang-orang yang lewat,  dan hahahihi dengan teman-teman kantor GAK PERNAH lagi saya lakukan.  Kalaupun pernah, bisa diitung dengan jari deh. Jam makan siang adalah jadwal saya untuk menyusui. Titik. Maaf ya teman.. bukannya gak mau gaul bareng, tapi prioritas saya saat itu adalah anak saya. Saya merasa harus menebus dua minggu pertama saat anak saya terpaksa minum sufor. Saya merasa wajib memenuhi haknya untuk minum asi hingga umur dua tahun. Jadi kalau pengen kongkow biasanya pas wiken, dan saya wajb bawa si bocah sekaligus bawa nursing apron.

Dua ribu tiga belas. Akhir bulan Januari.

Saya sudah mengenalkan susu UHT berkotak biru untuk si Kunyil. Stok asi di freezer? Udah gak ada tuh. Hari ini asi diperah untuk diminum besoknya. Kejar tayang bow! Itupun porsinya hanya untuk dua kali minum. Masa kejayaan udah lewat nih :D Jadi saya siapkan susu UHT untuk ‘menambal’ kekurangan asip. Lagian kan udah mpasi. Asi mah buat cuci mulut aja, hehe.

Lagian ini bocah doyan banget nen. Ini emaknya udah pegel pengen hang out :P Sebetulnya saya sudah sounding lho setiap malam pas dia mau tidur. Saya bilangin kalo dia sudah besar. Anak besar minum susu di gelas. Dengan manisnya si bocah nyengir-nyengir setuju, lalu bersabda: Nenen!

T.T

Sounding macam apa pun gagal.

Tapi saya juga keukeuh gak mau nakut-nakutin si kunyil demi dia brenti nen. Gak mau pake jamu pahit. Gak mau ngoles-ngolesin betadine, seolah-olah lagi berdarah. Gak mau ngumpet dan ngebiarin dia nangis kejer tidur ama bapaknya. Maunya proses sapih ini diputuskan sendiri ama si kunyil. Lah kok ya mutusinnya lama bener, yak! Emaknya udah pegel niiiiiih…

Jadi, selama dua tahun lebih pun saya masih menyandang predikat “bunyus”. Ibu Menyusui. Zzz…zzzz… Walaupun porsi menyusuinya udah makin berkurang. Setelah umur dua setengah tahun, hanya setiap mau tidur aja. Lumayanlah, kemajuan :P

Dua ribu empat belas. Awal Maret. 

Tetiba aja pas mau tidur, setelah acara baca buku cerita, si kunyil gak bersabda minta nen, lho! Iiiihhh hebat banget siiiih…  Dia cuma bilang: Mau liat! Trus setelah puas liat-liat (gak usah dibayangin lah ya..) dia bilang: Tutup lagi, bun!  Trus dia minta diusap-usap aja punggungnya, dan tidur. Waaaahhh… waaaaahhh… waaaaaahhh… saya udah mau jingkrak-jingkrak aja nih. Akhirnyaaaaaa…. ada yang mau menyapih dirinya sendiriiii…

Sempet kuatir kalo besoknya gak jadi disapih. Ehhh, tapi.. tapi.. tapi.. ternyata gitu juga, lho! Cuma mau liat doang! :P Besok malamnya pun begitu. Besok malamnya masih begitu juga. Piiuuuhhhh… lega.  Saya sengaja nih, sama sekali gak pernah mensyen kebiasaan barunya ini. Biarin aja.

Lima hari berturut-turut hanya lihat, eh akhirnya pas malam keenam si kunyil ngerengek minta nen. Oooohhh boleeeeeeeh… :)

Sedetik kemudian dia teriak: Gak enak! Sambil menatap agak-agak jijik pulak! Trus minta diusap punggungnya, dan tidur deeeeehh.

Dan sampai sekarang nih, udah dua minggu lebih si kunyil gak minta lihat, ataupun minta nen.

Ah sayang.. akhirnya tuntas sudah kewajiban Ibun ya, nak.. Kamu udah besar, ya.. dan anak besar minum susu di gelas, ya sayang.. :*

Kapal Pecah

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Rapi ya?

Percayalah, paling top ini bertahan 5 menit aja -___-” huhuhu…. biasanya  acakadul udah kayak kapal pecah aja.. Semua isi rak buku bertebaran di lantai.. *mamakpening…

Gimana sih ya ngebiasain bocah 3 taun buat beresin sendiri mainannya.. nyimpen lagi di tempatnya mainan yang udah dimainin? Setiap kali saya pulang kantor pastiiiii aja rak mainan ini kayak abis kena gempa bumi. Malah seringkali saya nemu beberapa potong blok atau lego ada di balik baju-baju di dalam lemari… grrmmblll… termasuk juga serpihan-serpihan play doh yang bertebaran di seluruh penjuru mata angin.. *halah

Kalau disuruh beresin mainan, banyakan ngaburnya daripada nurut beresinnya.. mana pun ART di rumah kalau ga ada komando ya gak jalan, atau suka pake alesan lupa. Nyeh. Akhirnya pas udah capek pulang kantor, kerjaan rutin ya beresin mainan dan ngevakum lantai.

Yang mana acara vakum-memvakum ini pasti bikin si Kunyil mengkeret di pelukan ibu saya. Soalnya dia takut vakum. Katanya: Takut, nanti Nawal masuk ke dalam situ, trus nanti NinA cariin, Nawal kemana yaaa??   

Duuuhhh, sabar aja kali ya? Nunggu sampe si kunyil cukup umur buat diomelin? #eh

Mau Sekolah di Mana, Sayang?

Posted by on Friday, 28 February, 2014

Berkaitan dengan rengekan si Kunyil yang makin menjadi-jadi, seperti yang udah saya ceritain di sini, saat cuti minggu lalu saya sempatkan untuk hunting sekolah (lagi). Cari ke mana? Yahh, prioritas pertama adalah sekolah yang klik dengan maunya saya :P dan kedua yang jaraknya dekat. Saya gak mau si Kunyil menghabiskan waktu lebih dari setengah jam hanya untuk pergi atau pulang sekolah. So, lebih dekat lebih baik. Yang ketiga tentu harganya. Hehe. Maaf ya, nak. Ibun gak sudi, eh.. gak sanggup harus bayar playgroup dengan angka delapan digit itu. Mending duwitnya dibeliin reksadana buat dana kuliah entar.

Emang sekolah kayak apa sih, yang dimauin emaknya? Kalo anaknya mah gampang, yang penting ada perosotan, ayunan, dan kalo bisa ada merry-go-round.

  • Halamannya luas buat lari-lari, maklum di rumah sempit :P
  • Kamar mandinya bersih
  • Gak ada pe-er ato belajar calistung segala demi bisa masuk SD
  • Metode belajarnya kayak di sekolahan Totto Chan 
  • Basis Islami kalo bisa
  • Bisa ditempuh kurang dari 30′
  • Gak perlu bobok celengan untuk bayar sekolah

Ketemu gak?

Well.. sebagai perbandingan, saya udah berkunjung ke tiga sekolah. Yang dua emang udah saya incer sejak lama gegara baca postingan Sondang tentang sekolahan dan yang satu adalah rekomendasi ibu saya karena pemiliknya adalah salah satu teman baiknya.

Ini reviewnya:

  • Rumah Bermain Padi

Kelas yang ada adalah PG untuk umur 2-4 tahun, dan TK untuk umur 4-6 tahun. Lokasinya adalah di jalan Cigadung Raya Timur No. 106. Begitu lihat halamannya, saya langsung jatuh cinta ama sekolahan ini. Karena ada…. rumah pohonnya!!! Waaaaaa… si Kunyil juga langsung excited karena ada si rumah pohon kayak di buku cerita Franklin dan Hujan Badai kesukaannya.

Metode yang dipakai di sekolah ini adalah Montessori dengan tambahan pendidikan Islami. Untuk kelas PG, dibagi dalam empat tempat berbeda untuk belajar sensor yang berbeda juga. Dan tiap murid bebas mau mulai dari mana. Waaaaahhhh Totto Chan banget! Ibun sukaaaaaaa :) Setiap seminggu sekali ada hari gosok gigi bersama, dan muridnya boleh nyeker di kelas. Disediakan boots di luar untuk main kalau-kalau tanahnya jeblog kali ya..

Kamar mandi cukup bersih. Ada kloset duduk, dan ada kloset jongkok. Kalau belum selesai toilet training, gurunya bersedia membantu. Trus ada snack! Hiihihihii.. makin sukaaaaa *malesmasak

Perbandingan murid dan guru untuk kelas PG 1:6 dan TK 1:7 which is acceptable lah..

Harga? Harga gimana, harga?

Pendaftaran     Rp     200.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang pangkal   Rp 4.500.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang kegiatan  Rp 1.500.000 untuk satu tahun

SPP PG/TK        Rp     400.000 / Rp 425.000

Harganya reasonable kan? Siap kok dananya!

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… rupanya waiting list di sini panjaaaaang sekali :( dan si Kunyil baru kebagian trial bulan Mei ntar. Hwaduuuhhh, masih lama yak :( Yahh.. sambil nunggu trial bisa disambil ama toilet training deh.. jadi pas mulai sekolah udah bebas pospak. Aamiin… 

  • Rumah Belajar Semi Palar

Ini juga sekolah yang jadi inceran saya karena metode belajarnya yang anti mainstream :P Lokasinya di jalan Sukamulya 77, nomor telpon 70173412.

Begitu nyampe di sini, si Kunyil langsung nanya: Mana perosotan? Sliding? Merry go round? Zzzz…zzzz….zzz

Di sini memang gak ada mainan kayak gitu, karena semua murid didorong untuk bermain dengan memanfaatkan apa yang ada di alam. Apa yang ada di sekitar. Mendorong murid untuk kreatif menciptakan mainannya sendiri. Sekolah ini juga ga berbasis agama tertentu. Waktu saya lagi berkunjung, ada bule dan istrinya lagi konsultasi soal sekolahan.

Yang menarik, di Semi Palar ada tingkat SD dan SMPnya. Gak ada makan harian, untuk PG/TK hanya ada makan mingguan. Tapi ada hari dokter, saya lupa apa setiap seminggu sekali atau gimana, karena si Kunyil riweuh pengen siram-siram bunga.

Kelas juga nyeker. Dan setiap dua jajar kelas, di sebelahnya ada ruang untuk kakak pengajar. Kalau mau trial ya by appointment.

Gimana dengan harga?

Uang pangkal PG/TK               Rp 5.250.000  / Rp 7.600.000, kalau mau bayar sekaligus dari PG sampai TK, total Rp 11.850.000

SPP PG/TK                                   Rp     700.000 / Rp      825.000, kalau PGnya di Semi Palar dapet diskon jadi Rp 775.000

Uang Kegiatan per tahun       Rp 1.250.000 /  Rp 1.550.000

Oh well.. di sini masih masuk budget juga :) *narihujan 

  • English Made Fun School

Ini dia sekolahan rekomendasi ibu saya, yang ternyata bukan sekolahan tapi tempat kursus bahasa inggris! *tepokjidat

Tapi ya sudahlah, sekalian aja direview. Siapa tau ada yang mau kursusin anaknya di sini :) Tempatnya di jalan Jamuju No 17. Nomor telponnya 7273928. Perbandingan di kelas 1:10 dan umur paling muda untuk bisa belajar di sini adalah 4 tahun.

Pendaftaran              Rp   300.000

Seragam                     Rp      60.000

Apple Class               Rp 1.100.000 per 3 bulan, atau Rp  2.000.000 per 6 bulan, dan ini kelas paling awal untuk yang umur 4 tahun.

Waktu belajar seminggu sekali, bisa pilih mau hari Senin atau Selasa, mulai dari jam 13.30 – 15.00 atau hari  Sabtu jam 10.00 – 11.00

Nah… mau pilih sekolah yang mana?

Kalau saya sih ya, cenderung milih Rumah Bermain Padi sampai si Kunyil TK. Setelah itu SD-nya baru deh ke Rumah Belajar Semi Palar :) Yahh… let’s see deh, karena si Kunyil ribut pengen sekolah di Al Biruni aja yang deket banget ama rumah. Tapi posisinya yang pas banget di pinggir jalan bikin saya agak kuatir. Kalo si Kunyil main nyelonong aja keluar sekolah gimana? Motor dan mobil yang lewat lumayan kenceng dan ramai pulak.  Mana halamannya gak terlalu luas, dan banyak tukang jualan di depan sekolahnya. Kenapa dia pengen sekolah di situ? Yaaaa.. karena tiap lewat situ pasti ngeliat ada ayunan dan perosotan… haddeeeeuuhhh…

Kursus bahasa inggrisnya ga terlalu penting, tapi saya ngincer kursus balet yang gak jauh letaknya dari jalan Jamuju :D Tapi ini nantilah liat minat anaknya aja dulu.. siapa tau dia malah mau kursus musik.. iya kan? *ambisimamakmamak

Ehm, sebenernya ada nih foto si Kunyil lagi manjat rumah pohon di Rumah Bermain Padi, tapi kececer di folder mana. Jadi entar ya, saya update :)

Sekian reviewnya, semoga bermanfaat :) *dadahdadah