Archive for category bébé

Puasa Makanan Favorit

Posted by on Tuesday, 2 August, 2016

Kemarin baru aja kontrol ke dsa untuk imunisasi. Duh, perasaan makin mahal aja nih imunisasi, ya? Masa sampe abis sejuta lebih. Alhamdulillah sih, rejeki anak, untuk imunisasi masih dicover kantor. Cuma kebayang aja apa kabar anak-anak di luar sana yang ga diimunisasi karena kepentok masalah biaya? Semoga kalau di puskesmas mah bisa jauh lebih murah ya, biar anak-anak terproteksi. No komen kalo buat yang anti-vaksin mah :D

Si Adik sehat, bekas suntik BCG-nya mulai jendul sedikit. Bruntusannya juga udah jauh berkurang, termasuk jendil kecil di mata, yang kemungkinan gegara alergi. Nah.. karena dicurigai alergi inilah emaknya harus puasa susu sapi dan turunannya. Gak perlu diobatin atau pake salep segala. Namapun alergi, yang dihindari ya pencetusnya sih, dan alergi ini diturunkan dari…. saya!

So, karena Adik cuma konsumsi asi, ya saya kudu puasa konsumsi susu dan turunannya. Berarti ga bisa ngembat susu ultra si Kakak, makan indomi telor kornet plus topping keju yang banyak, bye bye pizza and lasagna, gak bisa lagi ngemil coklat bar karena ternyata pake susu juga dia, termasuk ga bisa ngemilin yoghurt favorit. Huhuhuhu…

Sampai kapan?

Sampai sekitar bulan November entar, dong. Hadeuuhh… gak kurang lama, tuh? Ribet banget tiap kali mau makan, eh.. kok ya mengandung susu dan keju gitu pilihannya :( Eh, ini mah kalo pas makan di luar sih, hehe. Kalo makan di rumah mah aman. Nasi dan lauk pauk ala rumahan selalu tersedia. Oh well, saya mestinya masih bersyukur ya, puasanya cuma susu dan turunannya aja, kalo ditambah alergi kacang, telur, ama ikan, gimana coba? Pasti lebih pusing lagi, tuh tiap kali acara makan.

Kemaren ini muncul bruntus lagi sedikit di pipi si Adik, uhuk.. ini pasti gara-gara ada emak-emak yang ngiler liat lasagna, trus nekat makan secuil dua cuil…

Ngikutin Ibu Kucing yang counting the blessing setiap harinya, saya juga mau ah…

  1. Ibu mertua saya datang, berarti ada tambahan tenaga untuk jagain si Adik :) abisan Adik beratnya udah 5,5 kg aja, sedangkan ibu saya gak boleh ngangkat yang berat-berat, batasnya cuma boleh ampe 3,5 kg.. jadi untuk urusan gendong-menggendong bisa minta tolong Bumer :)
  2. Kerjaan mulai ditarget nih kayak di pabrik. Sehari kudu selesai 20 berkas. Jum’at kemaren saya cuma bisa selesein 7 berkas aja, pantes bos kecil agak kenceng raut mukanya hari ini :P trus sekarang selesai 11 berkas, lumayan kan ada peningkatan walau tetep aja targetnya gak nyampe hohohoho
  3. Hari ini 2x pumping dan 2x pula dapet 160ml. Alhamdulillah… soalnya terakhir pumping dapetnya dikit banget sampe sempet kepikiran apa harus minum booster tertentu
  4. Telat buat briefing pagi, tapi masih sempet nanda tangan absen briefing, hehehe yeayyy
  5. Akhirnya bisa maksi pake gado-gado Tengku Angkasa, soalnya ada temen kantor yang pesen pake gofood, so bisa nebeng pesen, ha! Kapan ya, terakhir makan gado-gado Tengku Angkasa ini, keknya udah lama banget.. dan rasanya masih yummy dan bikin kenyang banget

Postingannya gak bisa jauh-jauh dari makanan, nih, hihihihi… maklumlah namanya juga bunyus yang harus selalu happy, dan keknya salah satu sumber kebahagiaan saya adalah makan!

Berangkat Ngantor Lagi

Posted by on Wednesday, 27 July, 2016

Dengan berat hati akhirnya saya mesti membiasakan diri mandi pagi-pagi lagi. Kemarenan pas cuti kan mandinya jadi siang, malah kadang-kadang sore, hahaha! Pemalesan :P

Dengan berat hati juga saya mesti ninggalin si Bulet, beserta beberapa botol asip di kulkas untuk persediaan. Uhhhh, ini nih bagian terberat. Kenapa sih negara kita ini gak ngasih cuti melahirkannya 6 bulan gituh, kek negara-negara maju sono. Emang gak malu ya, jadi negara dengan parental leave terburuk? Cuma menang dari Afrika Selatan, Djibouti ama Algeria..

Dengan berat hati saya kehilangan waktu bobo siang, maen sama si Kunyil, nonton tipi sambil selonjoran, etc. Ah, hidup memang perih. Yakali, kalo gak kerja trus gimana mau biayain sekolah si Kunyil ke Jerman? Tsaaahhh… *aamiin*

Hasilnya?

Malemnya saya berasa gak enak badan. Kayak mau demam gitu. Kepala cenut-cenut dan mata berasa panas. Langsung deh minum paracetamol. Pas bangun agak mendingan, sih, tapi nyampe di kantor mulai gak enak badan lagi. Apa ini penyakit phobia ngantor ya? Hahahahaha…

Untunglah ibu saya rajin ngirim foto si Bulet, supaya semangat pumping di kantor kali, ya. Pulang sukses bawa 440 ml asip. Aihhh.. sekarang aja udah kangen deh ama si Bulet :(

Lagi boci, bobo ciang.. 

 

Nasib Menyusui Bayi Tukang Tidur

Posted by on Thursday, 16 June, 2016

Kirain nih, ya, kalau anak kedua mah bakal lebih mahir menyusui, lebih bisa ngatur waktu kapan kasih asi dan kapan bisa istirahat, bisa nyuri waktu untuk nonton Criminal Minds, bisa lebih nyante deh pokoknya..

Ternyata itu hanya impian belaka.

Setidaknya buat saya. Karena kok ya gak lebih jago, tuh. Masih aja sakit-sakit pas si Utun nyusu. Masih bikin nipple cracked, lecet, perih, dan akhirnya beberapa kali nyaris mastitis.

Beneran deh, yang sekarang malah rekor banget karena udah hampir 4 kali PD bengkak dan bikin panas dingin sampe harus minum paracetamil supaya berhenti panas dinginnya… :( waktu jaman si Kunyil dulu mah cuma sekali aja, setelah itu gak lagi.. Nah sekarang malah gantian, PD kiri, kanan, balik lagi kiri, trus nyaris dua-duanya sekaligus…

Ampun deh..

Udah ke konsultan laktasi di rumah sakit, diajari perlekatan yang bener, tapi pas dipraktekin di rumah, bubar jalan… tetep aja si Utun mangapnya kecil mut-imut gitu… Nyobain pas dia nangis kenceng dan mangap lebar trus saya masukin nipple ke mulutnya biar menyusu di daerah areola, eh… dilepeh-lepeh, dan selaluuuuu aja dia menyusu dengan mangap imut-imut… huhuhuhuhuhuhu…

Akhirnya tiap momen mau menyusui saya udah pasang kuda-kuda duluan, karena pasti deh sakit :( sempet muncul perasaan takut tiap kali mau menyusui, takut sakit maksudnya.. Ah… gimana sih ini…

Manalah si Utun kan sempet kuning melulu, begimana mau ngilangin kuningnya kalo dia juga rada malas menyusu. Iya sih, mau bangun untuk menyusu, tapi baru juga lima menit entar dia udah ketiduran lagi… Tiduuuuuur aja terus walo udah diuwel-uwel, bikin PD tambah bengkak dong ah…

Alhasil pumping jadi salah satu jalan keluar untuk ngosongin PD. Tapi kan itu juga ga bisa full ngosongin. Tetep perlu si Utun untuk bisa ngilangin simpul-simpul asi yang memadat di saluran asi PD.

Baca juga   :   Pilih-pilih Breastpump 2016: Spectra 9+ VS Medela Swing Maxi

Yang ada tiap kali abis pumping, PD berasa kayak abis digebugin deh.. :(

Apa ini gara-gara pas hamil si Utun itu saya demen banget bobok ya???

 

Pilah-pilih Breastpump 2016: Spectra 9+ VS Medela Swing Maxi

Posted by on Sunday, 12 June, 2016

Waktu lahiran si Kunyil, sekitar 5 tahun lalu, breastpump pilihan saya adalah Medela Harmony. Kebetulan secara harga dan performa emang cocok banget. Saya juga masih semangat nerusin merah PD dengan teknik Marmet setelah pake breastpump. Hasil perahan tetap terjaga, dan si breastpump Harmony bertahan nemenin sekitar 2 tahun lebih, deh.

Sekarang, pas si Utun lahir, saya gak nyiapin breastpump karena rencananya mau pake si Harmony bekas si Kunyil. Tapinya pas dipake kok tarikan tuasnya gak enak banget, ya? Kok botol-botol medelanya berasa udah burik gini, ya? Dan berbagai perasaan lain yang bikin saya gak sreg pake Harmony yang lama.

Trus sayanya googling deh. Liat-liat medela yang lain. Ehh.. entah kenapa kok ya kepincutnya malah sama Spectra S2  -__-” baca beberapa reviewnya juga menimbulkan pemikiran positif dan pede banget bahwa breastpump Spectra S2 ini guwa banget, deh! Pasti hasil pumping bakal berlimpah ruah…

Akhirnya pergilah saya ke Yen’s Setiabudi. Pas liat Spectra S2-nya.. halah halah halah… lah kok yak mesinnya segede rice cooker begini.. gak mungkin banget dibawa ke kantor. Udah kayak mau piknik di taman aja kalo pake beginian.

Keliatannya kecil, padahal seukuran rice cooker mini

Akhirnya pilihan saya jatuh ke Spectra 9+, soalnya SPG-nya bilang ibu-ibu sekarang banyaknya nyari yang Spectra 9+ ini, karena closed system dan bisa double pumping, dengan harga jauh banget di bawah Medela Swing Maxi. Hihihi… cemen banget ya, ngikut tren ibu-ibu laen :P Tapi emang menarik banget, kan? Iya sih… sayang aja gak bisa nyoba dulu kek di Jakarta. Tapi dengan modal nekat dan doa semoga aja cucok, akhirnya beli juga si Spectra 9+. Harganya sekitar 1,8 juta.

Krintilannya banyak banget -_-’

Karena corong bawaan standarnya ukuran 24mm, yang mana kesempitan buat saya, jadinya langsung pesen corong yang lebih besar deh di websitenya. Ukuran M-nya kalo ga salah 28mm. Suka banget deh ama cs-nya yang responsif dan cepet tanggap. Pesenan saya juga gak pake acara lama, begitu transfer besoknya langsung sampe ke rumah. Corong tambahannya sekitar 115rebu belum termasuk ongkir.

Fitur favorit saya yang lain itu di mesinnya ada layar yang kasih tau udah pumping berapa menit, trus level tarikan yang dipake udah berapa, trus mode yang lagi nyala apaan, massage apa expression. Jadi bisa mantau terus… karena ternyata pumping tuh gak boleh lama-lama. Kalo keasikan pumping, Spectra 9+ bakal otomatis mati begitu udah dipake setengah jam. Nah, yang lebih cihuy lagi, batrenya rechargeable. Jadi kalo ga dapet colokan selama batrenya full sih masih bisa dipake pumping lah.

Sayangnya untuk di Bandung ga ada service centrenya. Harus langsung ke Jakarta. Garansinya juga langsung ke Spectra Jakarta, dan toko gak nyediain spare part apapun, lagi-lagi mesti ngontak Jakarta. Hiihhhhhh jakarta minded banget siiihhhh :( emangnya ibu menyusui cuma di Jakarta doang nih??

Udah gituuuuu… tarikan Spectra 9+ lumayan sakit euy… Saya ga pernah bisa pake level expression yang lebih tinggi dari level 3. Malah pas sempet engorgement gitu pake level 2 pun masih kerasa sakit :(

Makanya akhirnya saya maksa beli Medela Swing Maxi. Tadinya sih mau beli yang Swing aja. Tapi ternyata yang Swing Maxi udah closed system, ya? Lagian kalo bisa double pumping sih bakal ngehemat waktu banget pas dipake di rumah. Di kantor mah ga usah pake double pumping, repot meganginnya hehehhe… Mau beli freestyle kok ya harganya gak nyante… So, mumpung lagi ada rejeki ya akhirnya belilah si Swing Maxi ini. Harganya sekitar 2,9juta dan saya emang belinya kemahalan :( abis butuh siiiihhhh….

Pas dipake ke PD yang lagi engorgement pengen nangis saking terharu karena GAK SAKIT. Padahal corong yang saya pake diameternya 27mm saja. Lebih kecil dari yang Spectra 9+ tapi tarikannya lebih lembut sodara-sodara! Sayangnya Medela ini ga pake LCD-LCD-an yang bisa kasih info udah berapa lama saya pumping dan tarikan level berapa. Jadinya sebentar-sebentar mesti ngelirik jam dinding. Trus batrenya juga gak rechargeable. Kalo gak punya batre ya mesti cari colokan kemana-mana. Bakal ribet nih di kantor, hanya di tempat-tempat tertentu yang ada colokannya saya bisa pumping :(

Udah gitu… Medela Swing Maxi ternyata sedikit lebih berisik daripada Spectra 9+ :( Kalo malem mesinnya suka saya masukin aja ke dalam laci, daripada bangunin bocah yang lagi asik bobo…

Tapiiiiiii saya cinta sama daya hisapnya yang lembuuuutttttttt dan gak nyakitin PD *sayang-sayang medela*. Trus karena ini merk udah bercokol lama banget, garansinya bisa langsung ke toko, dan kalo perlu spare part tambahan, bisa dibeli di toko juga. Ahey!

Beli lagi corong yang ukuran 27mm, harga sekitar 70rebu belum termasuk ongkir

FYI, kedua breastpump ini saya beli di Yen’s, karena Harmony-nya aja dijual lebih murah daripada toko lain. Jadi asumsi saya, untuk model lainnya juga pasti lebih  murah. Ehhhhhhh taunya pas  cek harga di salah satu olshop, kemahalan doooooong saya belinya :( masa untuk medela aja selisihnya ampe  200rebu, dan yang spectra selisih sekitar 150rebu… Iya, onlenshop jual dengan harga sekitar 200rebu lebih murah!!! Grrrrmmbblll…..

So buat ibuk-ibuk yang mau beli breastpump, mending cek harga dulu ke olshop ini, kalo mau tau japri aja ya…  Selisih 200rebu kan lumayan banget!

Tips Memilih Nama Bayi Tanpa Acara Berantem :P

Posted by on Thursday, 9 June, 2016

Sejak anak pertama, milih nama jadi bagian yang cukup penting. Sayangnya, saya en suwami punya selera yang rada beda soal nama ini. Dia maunya ada nama Jawa atau nama Arab. Sementara saya dengan egois pengen namanya sama dengan nama penulis perempuan favorit saya :P

Untuk anak pertama, saya dapat privilege untuk nentuin nama awal, karena (argumen saya saat itu) saya yang mengandung dan melahirkan. Makanya saya dengan gampang bisa milih nama “Nawal”. Sebenernya ini nama seorang penulis Mesir, tapi dalam bahasa Arab nama ini juga berarti “hadiah” dan kebetulan suwami suka, jadi beres deh.

Untuk anak kedua, alasan bahwa saya yang mengandung dan melahirkan ternyata udah gak laku. Suwami pengen ngasih nama awal, karena katanya sekarang giliran dia. Saya kebagian jatah kasih nama kedua. Duh.. mengingat kesukaannya sama nama Jawa, kek Kusumawati gitu, saya rada-rada gimana, gitu. No offense, saya bukannya gak suka nama Jawa. Tapi nama Kusumawati dan Nawal rasanya gak mecing aja.

Akhirnya saya dapat ide. Saya bikin deal sama suwami. Saya akan bikin list 10 nama favorit saya yang bisa dia pilih sebagai nama awal, dan dia harus bikin list yang sama untuk saya pilih sebagai nama kedua. Kalo nama akhir sih udah sepakat pakai nama gabungan kami. Psssttt… sebenernya saya udah punya pilihan nama sendiri, tapi ya mengingat si Bayi adalah hasil perbuatan bersama, ya sudahlah… gak apa deh bagian kasih nama ikut partisipasi juga.. tapi ya caranya begitu, hihihi… Jadi nama manapun yang dipilih suwami, saya gak bakal komplen, karena toh itu ada di list nama favorit saya.

Saya memang gak suka nama yang terlalu umum, jadi nama-nama pilihan saya terdengar rada aneh, diantaranya macam Lubna, Jauzaa, Mahveen, Mernissi, Maghfira, dan Nadezhda. Eh… ternyata suwami milih nama Nadezhda. Tumben dia mau nama yang rada ‘ribet’. Secara kalo anaknya cowok dan saya pilih nama Khwarizmi dia gak mau tuh, katanya kasian orang di kampung susah bilang namanya :P

Ternyata alasan milih nama Nadezhda karena biar sama awalannya dengan si Kakak :D

Trus nama keduanya gimana? Suwami cuma berhasil bikin list yang terdiri dari 3 nama aja, yang mana bikin dia lama-lama bete dan akhirnya nyuruh saya pilih aja sendiri namanya dari list yang saya bikin sendiri. Ahahahaayyyyy…

Nadezhda sendiri artinya “harapan” dan merupakan varian dari nama Nadine atau Nadia. Nama ini mah common banget ya di Rusia, ada pebalet terkenal, pilot, penulis, nama satelit, bahkan asteroid. Tapi kalo di Cimahi keknya belum ada, deh. Abisan orang pada belibet manggil namanya, hihihi… akhirnya supaya gak ribet kita panggil aja dengan Nadezh. Saya gak mau juga ambil nama panggilan dari nama keduanya. Soalnya justru uniknya di nama pertamanya itu, kan :)

Jadi gitu, ya.. tips untuk milih nama bayi tanpa acara berantem:

  • Bikin list minimal 10 nama favorit masing-masing
  • Tukerin listnya
  • Pilih nama yang disuka dari list milik pasangan
  • Voila, dapet deh nama yang disepakati bersama :)

Merawat Bayi (Lagi)

Posted by on Tuesday, 7 June, 2016

Kemana aja?

Sebulan lebih menikmati cuti hamil, mestinya udah ada ratusan postingan baru dong ya,di sini. Minimal sehari bisa blogwalking ke 20 blog berbeda. Lebih minimal lagi, namatin Descendants of The Sun gituh… :P yang mana semuanya gak kesampean,  hehehe…

Kerjaan saya kalo gak ngajakin orang rumah makan di luar, jalan ke mall, liat-liat onlen shop, gegoleran, nonton Criminal Minds, ya palingan maksain diri untuk yoga ibu hamil, jalan pagi, atau bernang. Ada tempat lumayan asik buat bernang, ntar ceritanya nyusul ya…

Yang jelas sih, setelah ngarep-ngarep si bayi bakal lahir kek kakaknya, dua minggu di awal cuti, ternyata harapan saya gak terwujud. Si bayi lahir  pas udah cuti hampir sebulan. Wah… saya langsung mikir entar kudu ninggalin pas dia baru sekitar dua bulan ajah :(

Ah, tapi kita kan mesti mensyukuri apa yang ada, ya. Jadi ya terima ajalah. Termasuk nerima kenyataan kalo si Baby kuning dan kudu dirawat di Perinatologi PAS SYUKURAN AKIKAH. Saya udah mau mewek aja waktu itu. Manalah di rumah tamu udah pada datang, eh… bintang tamunya malah harus stay di rumah sakit. Sediiiiiiiiiiihhhhh banget…

Drama masih berlanjut dengan sebelah payudara yang sempet engorgement sampai mesti khusus jemput Bu Dedeh, tukang pijit kesayangan, yang dengan canggihnya akhirnya bisa nyembuhin si engorgement itu. Drama lainnya adalah matahari yang bersinar dua hari sekali ajah, karena entah kenapa pas prime time kok ya malah berawan. Duh!

Jangan tanya soal drama jemuran. Saya yang tadinya masih idealis bakal pake popok di siang hari, dan diapers di malam hari, eh… ternyata jemuran udah ga muat. Akhirnya saya full pake diapers deh, padahal popoknya udah sengaja milih motif yang lucu-lucu banget, biar semangat nyucinya *penting*.

Si Bayi luar biasa doyan tidur *ngaca* yang berakibat minumnya jadi susah pulak. Padahal pas boleh pulang ke rumah kuningnya masih di kisaran di bawah 10, belum nyampe di bawah 7 atau 8 :(

Gong-nya adalah pas si Kakak mulai jeles ama adiknya, dan sekarang ini dikit-dikit mewek berurai air mata, tentunya dengan harapan bakal dapet perhatian lebih kek adiknya yang ngoek dikit langsung disamperin.

Huhuhuhu… semoga akuh ga bebiblus yah :( *ketok meja tiga kali*

Eniwey sebagai perkenalan, ini dia si Baby yang lahir di hari Minggu jam 23.13. Katanya bayi yang lahir hari minggu itu top banget keras kepalanya… jadi coba tebak, si Kakak lahir hari apa? Yak… hari Minggu juga! Yeaaaaaaa…. moga-moga itu hanya mitos belaka, ya! *Dengan perasaan pesimis, mengingat si Kakak emang keras kepala…*

 

 

Selamat Datang Cuti Melahirkan!

Posted by on Tuesday, 26 April, 2016

Akhirnya hari yang dinanti-nanti pun tiba..

Besok saya bakalan cutay… yeyeye… lalala… :D Seneng banget lah.. sebetulnya senengnya lebih karena saya gak perlu berkutat lagi sama kerjaan yang gak ada abisnya ini :P Kalo dipikir-pikir sih, ya males juga cengo sebulan lebih nunggu si Utun brojol. Berasa wasting time gak sih?? Pengennya kayak temen saya di kantor lain, dia baru cuti seminggu ehhh anaknya langsung brojol… jadi bisa nyusuin selama dua bulan 3 minggu deh… Asik banget, kan?

Yah… bukannya pengen pecah ketuban duluan kek dulu waktu ngelahirin si Kunyil, sih… tapi rentang waktu yang bisa dimanfaatkan buat menyusui kan jadi lebih lama dari jatah yang dikasih. Kalo bisa mah malah pengen nambah lagi sampai si baby 6 bulan kayak di luar negeri gitu..

Hmm… namapun euforia mau cuti lama nih, saya udah ngerancang-rancang mau ngapain aja :

1. Krimbat, potong rambut, dan pedicure

Boleh doooong, manjain diri sendiri :) Saya baru liat ternyata deket rumah ada salon khusus perempuan. Moga-moga servisnya oke, secara kalau harga mah cucok.. dan iya, saya emang butuh banget pedicure gegara udah ga bisa lagi potong kuku kaki sendiri.. lah liat jempol kaki aja udah susah :P

2. Hunting baby box

Ini mesti bikin kunjungan lagi nih, ke Lavie :) Abisan kayaknya di Lavie lebih banyak pilihan baby box daripada Yen’s. Kira-kira si Kunyil perlu diajak ikutan pilih-pilih baby box di Lavie  gak yah… atau dia malah bakal lebih konsen ke milih mainan untuk dia sendiri? Kalo stroller mah kayaknya gak usah hunting-huntingan, saya udah mantep banget nih pengen beli Joie Mirus. Ini hasil kepoin blognya annisast.. dan saya teracuni dengan sukses.. hahaha.. jadi entar mau minta dikadoin ini aja dari temen-temen kantor :P

3. Nonton Descendants of The Sun

Ahahahahahaha… kemarenan itu pas hari minggu ada marathonnya sih di tipi. Tapi berhubung itu hari minggu dan udah janji ama si Kunyil untuk nemenin dia ngewarnain kaos, ya… akhirnya nontonnya lompat-lompat. Lagian kok ya saya gak betah juga lama-lama nontonnya. Jadi ada banyak episode yang saya skip, skip, skip, trus malemnya nonton episode terakhir. Hihihihi… ternyata bukan Kdrama lovers sejati :P Nah… niatnya ntar kalo sempet dan gak males saya mau nonton lagi..

 

4. Nyusun proposal tesis

Ini mah sebetulnya bukan kepengen. Tapi mesti :( Saya males banget kalo masih harus ngulang matkul semester sekarang. Jadi semoga aja sih, sempet ngikutin sampai UAS ntar. Dan saya juga emang pengennya proposal udah siap sekarang ini. Abisan males banget bayar-bayar mulu tapi gak selesai-selesai.. Sayang duwitnya nih, buat nyicil KPR.

5. Berenang

Saya mau masukin si Kunyil les berenang. Tadinya mau di Cipaku. Tapi secara di sana tangganya lumayan curam, padahal showernya lumayan enak, jadi ragu lagi nih.. mau berenang di mana, ya? Jadi sekalian si Kunyil les berenang, saya juga berenang gitu… Di mana sih di cimahi ini yang tempat bernangnya oke? Jangan bilang Pandiga ya, tempat shower dan kamar gantinya bikin saya gak mau ke sana lagi..

6. Senam hamil atau yoga via youtube

Pak suwami udah wanti-wanti supaya saya rajin olahraga. Nyuruhnya dari awal-awal hamil, sih… dan tertundaaaaa terus sampe sekarang mau brojol :P Iya.. iya… saya janji deh kalo udah cuti mah bakal rajin jalan pagi.. trus mau cari link yoga untuk pernapasan ibu hamil via yutub deh… semangat! semangat!

Lainnya saya belum kebayang mau ngapain aja. Yang kebayang malah pengen makan apa! Hahahahahaha…

Pengen makan Yoshinoya, Marugame Udon, Ayam Richeese, Red Velvet Cupcake, Pancious, Banana Choco Bread, sama minum dingin yang banyak :P

Belanja Kebutuhan Bayi Baru Lahir Part 2

Posted by on Wednesday, 20 April, 2016

Setelah edisi belanja kebutuhan bayi baru lahir di toko bayi Yen’s, saya baru nyadar kalo di sana banyakan beli celana panjang yang ada tutup kaki, dan setelah liat catetan ternyata masih kurang beli atasannya. Malahan kebanyakan beli kaos kutung alias kaos dalemnya, padahal mestinya yang dibeli itu kaos tangan pendek -__-’  Hadeuhhh.. pake catetan aja masih keder ya, apalagi kalo nggak :P

Akhirnya hari sabtu kemaren saya jalan-jalan ke Lavie sama si Kunyil, ibu dan bibi saya. Sebenernya nih ya, salah satu rahasia bisa belanja dengan khusyuk dan tertib ama catatan itu adalah dengan cara jangan ngajak anak kecil yang udah kepengen banget melipir ke toko mainan. Beneran deh, pas di Lavie itu saya gak konsen karena tokonya agak rame, dan terutama karena si Kunyil berisik banget pengen buru-buru ngajak beli mainan di toko mainan Lavie, yang mana tempatnya ada di seberang toko khusus baju bayi.

Ishhh… nanggepinnya juga nyaris emosi jiwa, deh. Soalnya nanya kapan ke toko mainannya itu bisa dua menit sekali. Dihibur dengan cara boleh milih motif dan warna baju si Utun aja dia udah gak minat. KZL.

Jadilah saya salah masukin barang belanjaan ke dalam keranjang. Kan tadinya di Lavie ini saya mau beli celana yang ukuran 3-6 bulan gitu, secara pas di Yen’s kemaren udah rada banyak beli celana untuk newborn-nya. Tapi ya karena udah gak fokus, jadinya masuk pulak dalam keranjang setengah lusin celana panjang newborn. Isssshhh… nyadarnya ya pas di rumah, pas belanjaannya dijejer-jejerin O.0 #ngokmoment

Udah gitu, keknya saya juga kebanyakan beli gurita. Emang mesti selusin ya belinya? Keknya sih kebanyakan. Tapi saya udah lupa juga sih, dulu itu sebenernya yang kepake berapa. Trus niatnya beli popok selusin aja. Nah, saya dikasih yang per kantong isi 4 lembar, dan saya mikirnya beli 4 kantong aja, beli selusin dulu. Pengen liat saya sanggup gak handle baby dengan popok kain, atau bakal menyerah ke diapers kayak pas dulu si Kunyil baru lahir :P Trus yah, saya kan not a big fan of pink color gitu, kenapa juga itu yang warna-warna pink gak saya tuker warna lain yah…

Lah kan 4×4 = 16 yak, sebelah mana selusinnya… hihihihi.. tapi ya sudahlah.. kemampuan mitamitik saya emang payah sih, apalagi ditambah puyeng ngasih jawaban yang sama berulang-ulang ke si Kunyil.

Ini milih warnanya gak variatif banget yah.. hahaha.. Maklum ga konsen :P

Ini price list satuannya. Kayaknya sekarang yang lagi happening merk Arella, ya? Hampir semua pembeli disodorin merk ini, dan katanya sih udah ada SNI-nya gitu. Padahal kemarenan pas belanja di Yen’s sempet kesel karena merknya Arella lagi… Arella lagi… kayak ga ada pilihan lain gitu.

NO BARANG MERK  HARGA/PCS
1 Kaos kaki bayi -            13,500
2 Kaos kaki bayi ada krincingnya -            15,000
3 Cotton bud wadah bulat isi 100 Huki               7,500
4 Gunting kuku bayi Piku            37,000
5 Celana panjang NB Arella            15,500
6 Baju tangan pendek Nova            16,500
7 Baju tangan pendek -            13,500
8 Celana panjang 3-6 bln Arella            15,500
9 Gurita polos isi 4 -            13,500
10 Popok kain bertali isi 4 Arella            43,500

Total kerusakan di luar baby bather sama tisu basah, sekitar 567.500

Yang baby bather ama tisu basah belinya di toko mainan Lavie. Baby bathernya milih Mastela aja, yang paling murah :P harganya 149.500, baby bather yang lain harganya sekitar 160an gitu. Beda dikit, sih. Sebenerny ada sih jolang bayi di rumah, bekas si Kunyil. Tapi kan gede banget dan ditaro di atas, di tempat jemuran karena muatnya ya di situ. Kalo baby bather ini bisa dilipet dan kalo ditaro di kamar mandi utama ga bakalan ngabisin tempat.

Si Kunyil bukan main senengnya lah ya, main ke toko mainan. Mau ini itu segala macem, tapi saya cuma bolehin beli satu mainan aja, dan syukurlah dia milihnya yang murah, hihihihi… sekotak Fun d’oh yang harganya 40rebu saja.

Sempet liat-liat baby box sama stroller sebentar. Untuk baby box yang saya incer harganya di kisaran sejutaan. Ada yang lebih murah lagi gak, ya? Tahun lalu pernah beli kado  baby box di sini, harganya cuma 600rebuan, tapi warnanya gonjreng gitu. Stroller juga kayaknya masih lebih murah di Yen’s ya? Yah.. kalo untuk barang-barang gede gitu mending ntar ajalah belinya ama pak suwami…

Masih ada lagi sih toko perlengkapan bayi yang pengen saya kunjungi. Tapi emang secara harga masih kalah murah sama Yen’s dan Lavie, abis penasaran… :P

Belanja Kebutuhan Bayi Baru Lahir

Posted by on Tuesday, 12 April, 2016

Sabtu kemarin akhirnya saya memutuskan untuk belanja buat si Utun. Tadinya masalah belanja kebutuhan bayi baru lahir mah mau nunggu sampe pas cuti hamil aja biar waktunya lebih panjang. Tapi pak suwami bilang, ntar keburu perutnya gede banget, Mana sekarang aja jalan udah kek penguin, gimana lagi entar. Lagian kasian juga si Utun. Saya masih berasa malas beli-beli baju dan kebutuhan bayi lainnya. Tapi udah beli Fabler Bjorn-nya Ikea sih :D Yang udah disiapin baru lungsuran baju jaman si Kunyil dulu. Manalah yang ukuran newborn dikiiiiit banget. Baru keingetan kalo hampir semua baju si Kunyil udah dilungsurin ke keponakan saya yang juga perempuan.

Jadilah si Utun bakal pake baju-baju bekas, kalo saya masih keukeuh males-malesan. Sayanya sih nyantai aja, tapi pak suwami yang gak tega. Katanya kayak yang ngebedain banget ama si Kunyil yang dulu itu walopun dapet banyak baju lungsuran, tapi secara anak pertama, banyak juga baju-bajunya yang dibeli hasil hunting di Ambas.

Nah, kalo di Bandung sini, huntingnya kemana sih?

Setau saya, kalo gak ke Lavie, Yen’s, ato Pasar Baru sekalian. Bener, gak? Padahal secara harga, saya lebih cucok belanja di Ambas. Ada Ocha, Jungle, ah.. lumayan banyak pilihan yang murah-murah, deh. Apalagi saat itu pendapatan saya ngikut standar Jakarta :P Lah, sekarang pendapatan saya pan standar “daerah”, agak berhitung juga nih -__-’

Singkat cerita, iseng aja sabtu kemaren main ke Yen’s yang gak terlalu jauh dari rumah. Berbekal list barang kebutuhan bayi baru lahir yang saya bikin sendiri, hasil googling dan nginget-nginget apa aja yang beneran saya pake waktu dulu lahiran si Kunyil. Standar harganya saya pake harga toko Audrey baby shop yang ada di IG-nya, dan ternyataaaaaa.. emang benerar murah di Jakarta kok, harganya :(

Selisih harga bisa nyampe 2.000 – 4.000 per pieces. Kan lumayan banget, tuh :(

Saya sampe nahan diri untuk gak beli banyak-banyak, karena masih penasaran dengan harga di Lavie. Jadi bakal ada beberapa barang yang mau dibeli di sana. Di Yens ini barangnya dihargain per pieces. Gak kayak kalo belanja di Ambas yang suka diitung per lusin ato per setengah lusin.

So, inilah daftar barang yang saya beli, kali aja ada yang butuh juga buat referensi:

NO BARANG MERK  HARGA/PCS
1 Perlak -               72,500
2 Breast pads isi 24, lagi diskon 5% Mamapad               21,375
3 Slaber -               16,500
4 Slaber deluxe -               13,900
5 Kapas bulat Medisoft                 6,900
6 Sarung tangan & kaki -                 8,500
7 Atasan kutung polos Lva               11,900
8 Atasan kutung warna Arella               12,900
9 Celana panjang tutup kaki Arella               16,900
10 Celana panjang tutup kaki Lva               15,500
11 Sarung tangan & kaki -                 9,500
12 Jumper Set -               29,900
13 Jumper Set Arella               27,500
14 Gelang Dinosaurus -               15,900
15 Minyak telon 60ml Konicare               20,500
16 Minyak kayu putih 60ml Konicare               21,500
17 Minyak telon 30ml Konicare               11,500

Oh ya, si Kunyil ngikut juga ke sini, karena udah janji kalo dia boleh pilihin warna-warna baju adiknya :D Ceritanya kan biar dia merasa dilibatkan dan merasa akrab ama si Utun entar, dan udah bisa ditebak dong.. warna yang dia pilih ya warna kesukaan dia :P Kek misalnya jumper set dia milihnya yang warna merah cabe. Hihihihi… Bapake sempet protes masa bayi baru lahir dikasih warna crong, jadi eike beli satu jumper set lagi yang warnanya soft. Dan karena udah turut berpartisipasi milih warna, pas antri di kasir si Kunyil memutuskan kalo dia berhak beli hadiah buat dirinya sendiri -__-” yang mana dia kegirangan luar biasa boleh beli boneka Oggy seharga 130rebu. Hmmm.. next time kalo ngikut ke Lavie keknya perjanjiannya mesti lebih detil lagi, nih… hihihihi…

Perlak di Lavie lebih mahal 2.500 dan mama pad’s yang katanya lagi diskon 5% di Yens ternyata after discount selisih harganya 500 aja ama di Lavie

Ah ya, tadinya saya mau beli baby bather, tapi masa selisih harganya ampe 40rebu dengan Audrey Baby Shop? Gak jadi, deh. Tapi ada satu barang yang ternyata lebih murah beli di sini dibanding beli di Lavie, Audrey, atau toko online dan offline lainnya, yaitu BREASTPUMP MEDELA! Beneran, di sini harganya udah paling murah, yang Harmony tanpa Calma only 410rebu. Yang seri lain saya gak nanya, tapi sotoy banget kalo pasti bakal lebih murah juga, hahahaha.

Masih belum nyiapin popok, gurita, bedong, alkafil, kain kasa, dan beberapa kebutuhan bayi lainnya. Ibu saya bilang sih bedong mah mau jait sendiri aja. Jadi barang ini bisa dicoret dari daftar. Yang belum apalagi yaaaaa… masih banyak keknya siiih :P

Oh ya, buat yang mau belanja kebutuhan bayi, bisa mampir ke:

Yen’s Baby Shop

Jl. Setiabudhi 174 – Bandung

Phone: +6222-2038536

Ancer-ancernya pas sebelahan ama Suis Butcher

 

Lavie Baby House

Jl. Imam Bonjol No. 4 (khusus perlengkapan bayi) – Bandung

Phone: +6222-2504905

Ancer-ancer deket Tree House Cafe Jl Hasanudin

Perlukah Asuransi Rawat Jalan?

Posted by on Wednesday, 27 January, 2016

Hampir dua minggu lalu si Kunyil sempat demam tinggi. Tiga hari berturut-turut demamnya bisa nyampe di atas 39 derajat celcius. Dikasih penurun panas demamnya turun dikit ke 38 koma sekian celcius, dan gak lama naik lagi ke 39 sekian. Duh.. bikin deg-degan aja nih :( Malah pernah 39,8 derajat tuh, dikit lagi ke 40, kan. Udah dag dig dug derrrrr.. karena suka baca postingan serem tentang anak yang kejang-kejang karena demam.

Udah home treatment; banyakin minum air putih, makan pake kuah sop, minum jus jeruk peres, dikompres anget, tapi masih bandel aja demamnya. Jadi di hari ketiga langsung deh diangkut ke DSA langganan di RS Hermina Pasteur. Manalah saat itu hari Sabtu, hari yang sempet diwanti-wanti ama DSA waktu masih di tinggal Jakarta sebagai hari-jangan-ke-rumah-sakit, karena suka penuh dan ngantrinya lama.

Pas diperiksa itu panasnya udah nyaris 39. Langsung dikasihlah penurun panas beda merk dan ditambahi kata ‘Forte’, mungkin karena penurun panas biasa gak mempan, kali ya? Tapi emang iya sih, begitu dikasih versi Forte ini panasnya turun cukup signifikan.

Saya sempat tanya ama DSA ini, pada suhu berapa derajat atau panas berapa hari, saya harus langsung ngangkut si Kunyil ke rumah sakit? Sebenernya saya udah tau jawabannya, sih. Tapi karena ibu saya agak-agak nyalahin saya karena si Kunyil baru dibawa ke rumah sakit saat hari ketiga demam, saya ya pengen mastiin. Udah bener belum ‘ilmu’ menghadapi anak demam ala saya?

Eh, ternyata menurut DSA-nya, secara si Kunyil ga ada riwayat kejang, kalau baru 1-2 hari demam walau panasnya nyampe 40-41 sih gak apa-apa di rumah dulu. Home treatment aja. Hedeeeehh… malah lebih sadis, nih, hehe… karena limit yang saya tetapin 40 derajat aja. Kalo udah nyampe 40 mah baru sehari demam keknya langsung saya bawa ke IGD :P Sekali-kalinya si Kunyil demam sampai 40 derajat waktu masih di Jakarta. Waktu itu dia masih umur sekitar 2 tahunan gitu, masih belum disapih. Jadi tengah malem dia manggil-manggil saya dengan muka merah, pas saya ukur ternyata 40 derajat! Udah pengen panik aja, tapi as usual saya pura-pura kalem, abisan di rumah orangnya pada panikan semua. Kalo semua panik kan bahaya.. Jadi bagian sayalah yang mesti pura-pura kalem.

Eniwey, waktu itu langsung pake metode skin to skin sambil nyusuin si Kunyil. Rencananya kalo subuhnya si Kunyil masih 40 derajat ya mau langsung diangkut ke rumah sakit. Alhamdulillah sih dengan cara itu gak lama kemudian panasnya turun, dan setelahnya gak pernah demam sampe 40 derajat lagi. Itu saat demam paling horror buat saya.

Nah… yang pengen saya ceritain sebenernya bukan tentang demamnya, sih. Hahahaha.. cerita pembukanya panjang banget, ya! Biarin, ah :P

Walau sakit tetep harus menggambar

Jadiiiii… awal tahun itu di kantor ada sosialisasi tentang benefit kesehatan yang diadakan kantor saya. Blablablablublu, intinya di kantor saya gak bisa lagi pakai sistem reimburse. Semua yang sakit harus lewat fasilitas kesehatan tingkat pertama, kek model BPJS Kesehatan gitu, kecuali untuk ibu hamil, bayi di bawah umur setahun, dan dokter mata. Lah… si Kunyil pan udah mau lima tahun, masa mesti ke fasilitas kesehatan dulu lalu minta rujukan setelah berkali-kali datang?

Ya saya maunya kalau sakit si Kunyil langsung ditangani sama DSA. Yang berarti saya mesti siapin duwit sendiri untuk biaya pengobatannya di rumah sakit, karena gak lewat si fasilitas kesehatan ini.

Pas ke DSA langganan ini, sekali berobat aja udah abis sekitar satu  juta rupiah. Yang 400ribu sekian abis untuk tes laboratorium untuk uji virus demam berdarah. Sisanya untuk obat dan bayar DSA-nya. Hedeuhh.. lumayan banget kan, belanjaan si Kunyil?

Sebagai mamak-mamak yang suka sok lebay dan sok penuh perencanaan ala ala financial planner, di kepala ini udah ngitung-ngitung aja, kalo si Kunyil 1-2 bulan sekali mesti ke DSA, saya mesti nyiapin dana berapa setiap bulan? Setahun mesti berapa?

Lalu mulailah dengan sotoy nyari-nyari asuransi yang bisa cover rawat jalan. Pencarian yang berakhir  nihil, karena biasanya yang ditawarin adalah rawat jalan setelah sebelumnya dirawat inap. Lalu puyeng sendiri, ini gimana sih kok ya gak ada asuransi yang cover rawat jalan? Perusahaan asuransi macam apah inih??? *Yeeeeee.. bolehnya sewoooot*
Setelah pegel googling, barulah saya tersadar, plis dehhh.. ngapain juga nyari asuransi rawat jalan? Kan gak tiap bulan juga si Kunyil pasti bakal sakit.. mendingan juga saya nyiapin sejumlah dana per bulan, saya tampung di satu rekening khusus, dan hanya boleh diambil untuk kebutuhan ke dokter itu. Beuuuhhhhh… dari tadi kek, mikirnya! Anggap aja sekalian bikin dana darurat… ya gak, ya gak?Ishhh.. jadi keingetan kalo niat saya bikin dana daruratini gagal maning gagal maning -___-’ Lupaaaaaaaa sama teori waktu belajar Basic Financial Planning dulu… Payah nih….Yah, yang penting mah udah nyadar deh, saya gak perlu punya Asuransi Rawat Jalan!

PS:

Barusan dapet info dari grup WA kantor, ternyata pas sosialisasi ada salah info… anak yang boleh langsung ke rumah sakit tanpa rujukan dari fasilitas kesehatan tingkat satu itu bukan cuma umur di bawah setahun, tapiiiiii……. dua belas tahun!!!

Yang artinya si Kunyil bisa langsung dibawa ke rumah sakit, gak perlu bayar sendiri!

Yang artinya gak perlu bikin dana khusus untuk biaya pengobatan? Duwitnya untuk ibun belanja skincare aja? <—- langsung dikeplak Financial Planner.

PPS:

Saya nemu artikel yang cukup informatif tentang perlu enggaknya asuransi, terutama asuransi rawat jalan. Silakan disimak, ya :)