«

»

Jan 21

Celana Hamil Yang Nyaman*

Dikarenakan perut saya makin besar, entah memang udah semestinya sebesar ini atau karena saya kebanyakan makan karbo, celana kantor yang selama ini masih bisa dipakai dengan bantuan sambungan celana udah bikin gak nyaman. Sayanya sih berasa nyantai aja, tapi setiap kali posisi duduk, kayak ada ikan besar yang seliweran gelisah di dalam perut. Manalah ritsletingnya udah ga bisa diturunin lebih bawah lagi supaya perutnya bisa sedikit ‘napas’.

So, saya putuskan untuk mulai pakai celana hamil.

Kenapa gak pake rok aja sekalian?

Errrr…. saya sama sekali gak punya rok yang bisa dipake ngantor. Ada sih baju terusan yang model rok, tapi bahannya dari kaos. Jadi sama sekali gak cocok dibawa ngantor, kan. Lagian saya juga gak terlalu suka pake rok. Rasanya kaki gak bisa bebas nendang sana nendang sini. Hahahaha.. ini mau ngantor apa mau pencak silat sih, pake acara tendang-tendangan segala 😀

Celana hamil lama jaman si Kunyil masih di dalam perut kan ada, tuh. Setelah saya hitung-hitung, saya ‘cuma’ punya 4 celana hamil. Yang dua bahan kain warna hitam dan coklat, yang bisa dipake ngantor, tapi gak terlalu resmi juga kalo dipake buat jalan-jalan. Satunya lagi warna abu-abu dan bahannya ngantor bangeeeet, sama sekali gak cucok kalo jalan-jalan pake celana hamil yang ini. Nah, satunya lagi celana hamil yang bahan jeans, otomatis yang ini gak mungkin banget dipake ngantor.

Ishhh.. kok cuma ada empat bijik sih? Manalah cukup?

Semua celana hamil itu saya beli di salah satu maternity shop di ITC heitssss di daerah Kuningan, Jakarta. Harganya gak terlalu mahal. Seinget saya kurang dari seratus ribu rupiah per potong. Harganya sih dapat nilai 9 dari 10, ya. Tapi kalo untuk kenyamanan sih, saya kasih poin 7 aja. Soalnya emang agak-agak gak nyaman, sih. Bahannya itu agak keras, jadi ga terlalu enak ke kulit. Trus kalo untuk yang abu-abu entah kenapa kadang suka melorot gitu, padahal kan seperti celana hamil pada umumnya, pinggangnya ‘dikunci’ pake karet yang dikancing gitu. Yang bahan jeans juga sami mawon. Suka melorot gitu, jadi once in a while saya mesti megal-megol naikin celananya 😀

Heran juga ya, saya bisa bertahan di kehamilan pertama pakai celana-celana itu, haha.

Nah, kemarin ini seorang sepupu  yang anaknya udah SD, kelas 2 apa kelas 3 gitu, merasa yakin banget dia ga akan hamil lagi, jadi dengan baik hati dia nyumbangin beberapa potong baju hamil buat kondangan, dan dua celana hamil warna hitam. Dua-duanya udah saya cobain. Yang satu masih suka melorot-melorot kek punya saya, tapi yang satunya lagi huidiiihhhhhh nyaman banget dipakenya!

Saya intip, ternyata merknya Mothe*car*. Hmmmmm…. ternyata bener kata pepatah, ada rupa ada harga 🙂 Kalo saya pelesir ke tokonya, kan kadang suka ngintip-ngintip harga untuk kemudian mundur teratur karena ngerasa sayang banget ngeluarin duwit sekian hanya untuk sepotong baju. Apalagi hanya untuk sepotong celana hamil yang dipakenya juga dalam rentang waktu tertentu aja 😛

Tapi rupanya celana hamil keluaran merk ini worth it banget untuk dibeli 🙂 Nyaman! Bahannya mirip celana kain, tapi halus dan stretchy, maksudnya dia ngikutin bentuk perut. Jadi pas dipake perutnya kek ‘dipeluk’ sama bahan celananya. Gak ada cerita deh, kulit gatel kena pinggiran jahitan. Trus bahannya juga ringan banget. Dipake ngantor oke, dipake jalan-jalan juga gak keliatan kayak abis pulang ngantor.

Celana yang dikasih ke saya ukurannya M. Berarti ada ukuran dong, buat ibu hamil yang petite, dan juga ibu hamil yang emang bodinya gede kek saya. Tadinya saya kuatir gak bakal muat di dalam celana berukuran M. Tapi seperti celana hamil pada umumnya, pake karet yang dikancing juga, kok. So, semoga aja celana ini tetap muat sampe saya bersalin entar. Daripada saya kudu beli ukuran L, kan? Teuteuuppppp ogah beli sendiri 😛 

 Cukup, dong, punya enam helai celana hamil?

Hihihihi… rasanya sih masih butuh lagi 😛 Buat ngantor niiihhh… Abisan celana hamil saya yang lama itu beneran kurang nyaman deh, dipakenya. Jadi saya mau nyoba bikin celana hamil ke sodara saya yang kebetulan penjahit. Moga-moga aja lebih nyaman dipake…

6 comments

Skip to comment form

  1. Vixalexa

    Kenapa gak pilih pake daster aja kak ? hihii

    1. pipitta

      Daster buat di rumah.. ini pan untuk ngantor dan pergi-pergi ke luar rumah 🙂

  2. sondangrp

    hahahaha emaaang ada harga ada rupa, coba intip tuh harga beha menyusui mother care *buang muka*
    pas hamil Gama aku paling gak keluar biaya celana hamil, masih ada celana hamil pas ephraim dan gaoqi (yg pas gaoqi eikeh agak centil kayaknya beli baju hamil beberapa kali), dan waktu itu daoet lungsuran dari tante banyak celana hamil sampe ada yang pink segala*

    1. pipitta

      paling seneng emang dapet lungsuran barang yang lumayan branded ya hahahahahaha… 😛 kalo beli sendiri mah mikirnya bisa 20x bolak balik

  3. eka fikry

    tapi, saya tetep suka lihat wanita hamil itu pake baju hamil yang panjang (kayak daster gitu )perut indahnya lebih terlihat, hehehe

    1. pipitta

      hehe.. kalo bumilnya nyaman sih oke-oke aja 🙂
      saya pribadi hanya pake baju hamil panjang atau daster di rumah aja.. keluar rumah sih pasti pake celana panjang 🙂

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: