«

»

Nov 10

Cerita Tentang Minyak Goreng*

Sudah mulai musim hujan, ya. Di tempat saya hampir setiap sore hujan cukup deras. Bikin udara jadi super dingin, sih, dan mulai deh banjir cileuncang, alias genangan air gak jelas semata kaki, yang bakal langsung ngilang setelah hujan berhenti. Tapi hujan itu katanya kan rezeki, jadi janganlah dirutuki. Apalagi untuk saudara-saudara kita yang tinggal di Pulau Sumatera sana, yang selama ini menderita karena kebakaran hebat dan bencana asapnya, wuiiihhhh hujan deras bisa bikin bahagia banget.

Kebakaran ratusan hektar hutan di sana gak hanya mengganggu kehidupan warga, lho. Hewan-hewan yang tinggal di hutan juga ikut menderita. Misalnya aja hewan yang dilindungi kayak Orang Utan. Kasian banget deh, habitatnya rusak. Yang bikin tambah prihatin tentunya setelah baca berita bahwa setelah kebakaran dipadamkan dengan susah payah, ehhhh… gak lama langsung ditanamin sawit, dong. Nyebelin banget gak, sih?

Saya  gak nuduh pelaku pembakaran itu PASTI pengusaha kelapa sawit dan antek-anteknya sih, ya. Tapi  setelah juga baca pergub yang sempet rame di twitter soal pemberian ijin pembakaran lahan yang gampil banget, jadi gimanaaaaa gitu ya, rasanya 🙁 Kalau kayak gitu caranya, ya gimana pembakaran lahan itu mau berhenti? Tiap tahun pasti bakal ada yang “iseng” bakarin lagi, secara udah kayak jadi profesi gitu. Lah, trus kapan dong para warga seberang pulau itu bisa terbebas dari asap?

Oh well… misuh-misuh di sosial media kayaknya cuma nambahin kebisingan aja, akhirnya saya dan Ibu saya sok-sok diskusi gitu gimana caranya ikut aksi mengurangi pembakaran lahan demi penanaman sawit. Akhirnya kami putusin untuk STOP PAKAI MINYAK GORENG BERBAHAN SAWIT. Hahahahaha.. sok heroik banget gak siiiihhhhhh…

Jangan kira kita langsung makannya yang serba kukus, lho. Gak sama sekali 😀 Penghuni rumahnya masih suka makan goreng-gorengan! Hihihi, nanggung banget ya, aksinya 😛 Secara kami cuma ganti merk minyak goreng doang, dari yang semula berbahan kelapa sawit, jadi berbahan kelapa doang. Coconut itu lhoooo.. coconut oil. Daaaaan ternyata kok susah  ya, nyari minyak goreng berbahan kelapa ini di supermarket. Masa saya cuma nemu satu merk aja, yang mana harganya kok ya lebih mahal sih daripada minyak goreng sawit yang biasa dipake.

“Makanya, sebelum mutusin melakukan sesuatu  itu survey harga dulu doooong, hahahahahaha. Kalo malah bikin dompet kempes ya batalin aja.” Gitu kata suara nyinyir di sudut kepala saya. Untungnya kami tetap bertekad kuat. Eh, tepatnya Ibu saya sih yang bertekad kuat, sementara bendaharanya udah rada-rada pengen nelen ludah sendiri, mulai ngelirik-lirik merk minyak goreng yang biasa dipake 😛

Tapi demi ikut berpartisipasi mengurangi pembakaran lahan, the show must go on, ah… alias kepaksa dong beli itu minyak kelapa empat bungkus kecil aja, yang masing-masing ukurannya setengah liter doang, dengan  harga per pouch sama ama minyak sawit seliter oyyyy…  *kekepin dompet*

Apa boleh buat, harus hunting minyak goreng berbahan kelapa yang harganya lebih murah dari merk yang sekarang dipake 😀 Walau sebetulnya kalo mau hemat betulan mah mestinya tekadnya ganti ya, jadi STOP MAKAN GORENGAN 😛

Tapi Ibu saya bilang, dia suka banget tuh ngegoreng pake minyak kelapa ini, soalnya hasil gorengannya gak terlalu berminyak kemana-mana. Dan dia langsung tersugesti merasa jauh lebih sehat sekarang. Walaupun ngabisin hampir dua liter minyak goreng  hanya dalam waktu seminggu lebih. Manalah di rumah itu kalo udah 3x ngegoreng pasti minyaknya langsung dibuang. Ahahahahayyyyyy… sekarang mahal maaaaaak, belinyaaaaaa 😀 Gak bisakah kita buangnya setelah 5x goreng???

*Postingan ini dibuat karena tadi pagi sebelum berangkat ngantor Ibu saya kasih pengumuman: Minyaknya tinggal sekali goreng lagi, nanti pulang kantor beli lagi ya! 

6 comments

Skip to comment form

  1. Nelda

    Menurutku, konsisten utk kebaikan perlu Mbak 🙂 Dan bukan hanya minyak goreng, setauku. Pasta gigi juga, misalnya. Di sini bbrp produk menuliskan kalo mrk bebas minyak kelapa sawit, krn mrk tau dampaknya dan gak mendukung itu.

    1. pipitta

      oya? saya baru tau kalo pasta gigi juga mengandung kelapa sawit ya.. aishhh ignorant banget.. ada rekomendasi pasta gigi yang bebas sawit??

  2. Arman

    Mesti konsisten ya demi solidaritas ????

    1. pipitta

      Maunya konsisten nih 🙂 semoga bisa bertahan dari godaaan diskonan minyak goreng sawit ya.. heheheh

  3. @danirachmat

    Saya pwrnah mencoba ini daaan bertahan cuma 3 bulan. Buehehehehe. Semoga langgeng ya mbak upayanya
    🙂

    1. pipitta

      Waaaahhh ternyataaaaaa… kok cuma bertahan 3 bulan aja dan? gak bagus untuk kesehatan uang belanja ya??

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: