«

»

Dec 31

check up akhir tahun

Ya… saya memang sudah terlalu lama ‘hilang’ dari sini. Padahal hosting dan domainnya baru aja diperpanjang, eh.. malah dicuekin πŸ˜›

Maklumlah, kalo akhir tahun saya kerjaan saya numpuk..puk..puk.. Beneran! Baru pulang kantor jam 8 malem aja dong.. hampir tiap hari, tuh.. kebayang kan, capeknya?

Tapi saya punya hutang satu postingan buat si soulmate tertjintah.. huhuhu…. maap ya, neng, baru sempet bikin sekarang nih..

Postingan apakah ituuuuuuu???

Yaaaakkk.. tak lain dan tak bukan: postingan yang nyerempet-nyerempet masalah duit sodara-sodara! Hihihihii… sebagai sesama ibu bekerja dengan penghasilan pas-pasan, eh, itu mah saya yah… :p, penting banget buat nge-review keuangan di tahun 2010. Buat apa?? Ya supaya bisa lebih baik di tahun 2011, dooooong… Supaya impian mewujudkan daftar belanja yang panjang itu bisa segera terwujud.. πŸ˜€

So, what to do?

FINANCIAL CHECK UP

Jadi sebelum memutuskan mau beli ini itu, investasi ini itu, atau ngutang sana sini, yang mesti dilakukan adalah cek kondisi keuangan.Β  Coba ambil kertasΒ  buat corat-coret, yah.. dan mari lakukan secara bertahap:

Financial Check Up #1 – Hutang

Prinsipnya, kurangi hutang konsumtif dan hutang non produktif. Contoh hutang konsumtif misalnya hutang kartu kredit yang bayarnya ga langsung lunas pas tagihannya datang. Hayo ngaku.. siapa tuh yang masih suka begitu? Hutang non produktif itu hutang untuk sesuatu yang nilainya ga bertambah. Misalnya aja hutang untuk beli smartphone. Kalau smartphone-nya cuma dipakai untuk sms-an, FB-an, atau main game doang, tentunya ini termasuk hutang non produktif. Lain cerita kalo smartphone-nya dipakai untuk bikin sesuatu yang menunjang atau malah menghasilkan pendapatan tambahan :p

Oh ya, hutang gak sama ya ama cicilan. Hutang gak boleh lebih dari 50% kekayaan, sedangkan cicilan gak boleh lebih dari 30% dari penghasilan pokok bulanan. See the difference?

Financial Check Up #2 – Nilai Kekayaan Bersih

Kalau pengen tau berapa kekayaan kita, tulis aja tuh di kertas apa aja harta benda di rumah yang bisa ditukar dengan uang, alias dijual. Coba bikin listnya.. Nah kira-kira segitulah jumlah kekayaan kita..

Trus.. kurangin deh nilai aset itu dengan hutang yang dimiliki, hasilnya harus positif lho.. Kalau negatif kan berarti kebanyakan hutang tuuuh..

Financial Check Up #3 – Cash Flow

Bikinnya gimana? Kata teorinya sih, yang harus dibuat pertama kali adalah bikin daftar pengeluaran rutin dalam sebulan. Pos pertama yang paling penting adalah pengeluaran utama, biasanya untuk sandang, pangan, papan, transport, dan komunikasi. Pos kedua adalah kewajiban berupa hutang, zakat, pajak, dan cicilan. Pos ketiga untuk tabungan dan investasi. Pos terakhir baru deh untuk life style.

Setelah itu coba kurangi penghasilan per bulan dengan total jumlah pengeluaran rutin ini. Harus positif lho, hasilnya. Kalau negatif mah pasti aja ujung-ujungnya bakal jebol tabungan di bank :p

Financial Check Up #4 – Dana Darurat

Apaan sih Dana Darurat atau DD ini? Teorinya sih DD tuh dana yang dialokasikan terpisah untuk kebutuhan darurat. So, kata kuncinya adalah DARURAT yah.. jadi midnight sale tentunya gak termasuk kebutuhan darurat πŸ˜›

Umumnya yang masuk kategori darurat tuh sakit, kecelakaan, kematian, PHK, dan… ada juga lho yang masukin nikah! :p

DD ini harus liquid alias mudah diakses. Jangan nyimpen DD dalam bentuk tanah. Jualnya lama, bo! Taruh aja dalam bentuk emas batangan, atau deposito.

Berapa sih jumlah DD yang harus dimiliki? Tergantung masing-masing, tuh. Untuk para lajang, siapin aja 3x pengeluaran bulanan. Buat yang udah married dengan 1-2 tanggungan harus sedia minimal 6x pengeluaran bulanan. Nah, kalau tanggungannya lebih dari dua, siapin lebih banyak lagi, ya, 12x pengeluaran bulanan.

Truuuuusssss… kalau belum punya DD 1-3x pengeluaran bulanan, JANGAN DULU INVEST tuuuhhh… Kerjain dulu pe-er bikin DD-nya. Setelah punya paling nggak 1-3x pengeluaran bulanan sebagai DD, baru dehhh boleh investasi. Saya sendiri ternyata masih punya pe-er bikin DD 3 bulan lagi, tapi udah boleh invest kok.

Financial Check Up #5 – Asuransi

Yang penting mah Asuransi Kesehatan dulu, trus boleh ditambah Asuransi Jiwa kalau kita merupakan tulang punggung keluarga, alias punya penghasilan terbesar dalam keluarga.

Financial Check Up #6 – Investasi

Ini mah tergantung selera masing-masing kali, ya? Ada yang invest dalam bentuk tanah, logam mulia, saham, reksadana, whatever.. tapi ingat, mesti udah punya DD dulu yaaaa…

Well.. dari hasil check up keuangan saya sendiri untuk 2010:

– Gak punya hutang

– Gak punya cicilan, kecuali cicilan kartu kredit tiap bulan gara-gara mata ijo pengen belanja, tapi ini pun selalu saya bayar lunas nas nas nas nas setiap kali tagihan datang

– DD baru kebentuk 3 bulan aja, mesti punya 3 bulan lagi

– Sudah invest, malah sempat divonis kebanyakan invest :p mestinya saya lebih konsen dengan ngebentuk DD

Gitu deh, analisa ngawur ala saya πŸ˜›

Gimana dengan hasil check up kamu?

7 comments

Skip to comment form

  1. febrie

    waah..DD-ku…kayaknya bakal kepake buat renov rumah tahun ini, hiiks T-T. Abis kalo pake DD, renovnya bisa kapan taon padahal rumahnya udah ancuur. Kayaknya bakal ada ngutang juga tahun ini, ooh…*ngeri membayangkannya. Tapi tak pape, kita mulai perketat ikat pinggang dan menyusun semua dari awal lagi, yuk mariiiy πŸ˜€

  2. mas stein

    hebat, punya dana darurat 3 bulan, plus kebanyakan investasi, gak punya utang pula. mantab!

    kalo saya harta-utang=minus, gedean utangnya πŸ˜†

    dana darurat? entahlah. investasi? ada tapi kuecilll. asuransi? gak ada.

    maklum lah mbak, cuma buruh pabrik πŸ˜€

    1. pipitta

      ahh.. ini mah sindrom rumput tetangga lebih hijau aja deh..

      saya emang paling paranoid ama yang namanya utang.. makanya DD dari dulu mentok di 3 bulan aja, karena duwitnya saya pake untuk belanja cash ini itu.. xixixix… akibatnya DD ga nambah-nambah dehhh.. *pentung-pentung diri sendiri*

      asuransi juga masih pake yang disediain kantor aja :p belum nambah asuransi lain *pelit mode on*

      kok bisa ga punya utang? Yalahhh.. belum punya rumah, masih setia ngekos :p jadi belum punya cicilan KPR.. kemana-mana juga masih setia dengan angkot, keluar kota pake travel aja, kalo keujanan baru deh bergaya naik taksi… abis mau kridit mobil takut bayarnya… =))

      Hayooo… mending mana ama buruh pabrik yang punya rumah + kendaraan sendiri… πŸ˜€

  3. jc

    waah bagus banget tips-tipsnya pit…
    baru tau kalo besarnya DD paling gak 6x pengeluaran bulanan untuk yang udah berkeluarga kecil.
    selama ini udah bikin DD tapi dengan perhitungan yang ngawur… xixixxi….
    hasil chek up aku :
    – punya hutang kpr, yang rutin dicicil tiap bulan karena autodebet dari tabungan…
    – gak punya cicilan selain cicilan kpr itu, karena gak pake cc
    – meskipun ngitungnya ngawur, ternyata DDnya udah kebentuk 6 bulan, udah memenuhi syarat…;)…
    – invest masih kecil2an banget..
    thanks yah sharingnya…

    1. pipitta

      sama-sama, jc…

      waaaahhh senengnya ternyata DD-nya udah kebentuk?? diriku mah boro-boro πŸ˜› masih bandel aja nih hihihi.. berarti kalo DD udah beres bisa invest sepuasnya tuhhh.. πŸ™‚
      yahhh namanya juga penghasilan pas-pasan, makanya diriku suka heboh cari-cari tips yahud keuangan hihihihih… maksudnya biar ngepas segalanya gituuuuhhh.. pas pengen ini ada, pas pengen itu bisa.. wkwkwkwkw… kalo berlebih-lebih mungkin malah lebih nyantai ya πŸ˜›

      gantian dong, sharing gimana kok bentuk DD-nya bisa cepet banget *lho* pastinya sih karena disiplin dan ga laper mata ya kalo ke mall :p

      1. jc

        hihi bukan cepet banget kali kebentuk DDnya, mungkin karena mulainya lebih duluan aja… xixixi…
        tipsnya sih gampang-gampang susah ya, intinya setelah trima pendapatan dipotong dulu buat tabungan… terima pendapatan lain di luar pendapatan rutin ya sama juga potong dulu buat tabungan baru bebas deh mo belanjain…

        1. pipitta

          waaaahahahahaha… teori yang pas dibaca gampang banget tapi kok susah banget ya dikerjainnya?? πŸ˜› lah, begitu terima uang makan aja boro-boro ingat buat DD hihihihi… enaknya langsung ke plangi atau ke ambas… xixixix… ga maen ke mall pun sekarang malah liat-liat toko online hihihihihihhi… susah emang kalo di kepala isinya cuma daftar belanja doang πŸ˜›

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: