«

»

Jan 22

Cuti Melahirkan

Teman kantor  saya hari ini terpaksa bawa bayinya yang baru berumur 1,5 bulan ke kantor. Dia masih belum dapat pengasuh atau ART untuk jagain anaknya. Kemarin ini ada ibunya yang bisa menjaga selama dia ngantor. Tapi subuh tadi tetiba ada kabar bahwa kakak ibunya meninggal dunia, dan sang ibu mendesak untuk pulang melayat ke kota asal yang berjarak sekitar 3 jam dengan kereta api.

Jadilah kami di back office bergantian jagain, secara teman saya ini termasuk jajaran front liner, harus stand by terus di depan.

Kasihan.

Saya agak sedikit keki dengan bos besar yang keukeuh gak kasih ijin untuk bisa cuti paling nggak dua bulan setelah melahirkan, dan sebulan sebelum melahirkan. Saklek banget. Harus satu setengah bulan sebelum dan setelah melahirkan. Jadi jatah cuti melahirkan tiga bulan harus dibagi dua sama besar. Habis perkara.

Padahal teman lain di kantor wilayah baru cuti seminggu sebelum melahirkan, dan sisa dua bulan tiga minggu boleh diambil setelah melahirkan. Bos besarnya sama sekali gak bermasalah dengan itu. Enak banget, kan?

Gak usah mimpi mau dapet cuti melahirkan seperti di perusahaan Indonesia yang ini, untuk bisa pakai jatah cuti melahirkan tiga bulan aja kok ya ribet banget, sih. Padahal kalau memang mau support ibu bekerja, terutama supaya bisa kasih asi dengan tenang, ya mendingan cuti setelah melahirkan, dong. Ngapain juga satu setengah bulan nunggu hari perkiraan lahir sambil cengo aja di rumah.

Ya.. ya.. ya.. tentu bisa banget nunggu hari perkiraan lahir di rumah sambil beraktivitas ina inu. Tapi menurut saya pribadi sih mendingan si satu setengah bulan itu dipakai untuk tambahan waktu kasih asi ke anak dengan tenang dan nyaman di rumah. Paling nggak sampai anaknya umur tiga bulanan. Setelah itu paling nggak adalah daycare yang mau nampung. Lah ini, udah cari-cari kemana-mana, rerata daycare di sekitaran sini hanya mau nerima bayi yang paling nggak berumur empat bulanan. Lebih muda dari itu ga ada yang mau.

Keknya saya harus cari cara nih, supaya entar pas giliran saya melahirkan, bisa cuti seperti waktu dulu cuti ngelahirin si Kunyil. Dulu saya di-acc untuk cuti sebulan sebelum melahirkan dan dua bulan setelah melahirkan. Eh… si Kunyil lahir lebih cepat dua minggu dari HPL, jadi saya punya ekstra dua minggu cuti tambahan. Senangnya!

14 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    emaaang heran banget sama yang saklek gitu, lah due date lahiran kan gak pasti bisa maju bisa mundur, kenapa juga musti saklek harus 1,5 bulan dari batas yang bahkan belum pasti. Kalo nanti kita udah cuti 1,5 bulan sebelumnya dan ternyata bayinya kayak anak temenku 42 minggu bru lahir, itu piye ya? 2 minggu udah disuruh masuk demi 3 bulan?
    Pas hamil Ephraim aku cuti mepet banget, kayaknya baru 4 hari di rumah udah lahiran deh, lagian waktu itu masih anak pertama males amat cuti lebih cepet, di rumah sendirian ceu. Itu diomongin beberapa orang loh Pit hahahah dibilang gak mau kehilangan tunjangan (iye, kalo cuti melahiurkanpun dipotong tunjangan). Nah pas Gaoqi pas pula bos agak saklek, dia minta 1 bulan sebelum lah paling tidak, ya udin aku mau deh soalnya aku mikir aku mau punya waktu khusus berdua ephraim juga lama-lama, sebelum adiknya lahir.
    Yah intinya kasih kek kebebasan di kita ngukur diri sendiri si 3 bulan itu mau gimana kita menggunakannya, ya kaaaan, kan kita yang tau kondisi diri

    1. pipitta

      iyaaaa bener banget ndang.. trus keselnya juga kan karena ini kebijakan bos besar gitu, jadi beda-beda juga tiap kantor, tergantung keberuntungan -__-‘ waktu di pusat itu aku masih mendingan bisa ‘ngatur’ sendiri akhirnya cutinya 2 minggu sebelum lahiran dan 2,5 bulan setelah lahiran, dan gak ada yang ngutak-ngatik.. temenku yang lain di kantor pusat ada yang ditelpon dong, 1,5 bulan setelah dia lahiran.. disuruh ngantor..

      di cabang sini ya saklek gitu.. tapi di kantor wilayah ada temenku yang baru cuti seminggu sebelum lahiran dan sisanya setelah lahiran nyantai aja.. makin mangkel kan jadinya.. lagian juga totalnya kan tetep aja 3 bulan udah deeeehhhhh suka-suka aja napa ngaturnya.. 🙁

  2. astutik yuni

    yang sabar ya mbakkk…. peraturannya gitu beda sama di Amrik yakk..

    1. pipitta

      iya nih.. tergantung kebijakan banget… jangankan di amrik, di Indonesia aja beda-beda 🙂

  3. arman

    wah iya kok aneh ya mesti ngambilnya separuh sebelum lahiran gitu. kan terserah orang ya mau ambilnya sebelum atau sesudah lahiran. hehehe.

    1. pipitta

      Iya… KZL dehhh… Kalo di amrik, pengaturan maternity leave-nya kayak gimana sih?

  4. Lidya

    enaknya sih cuti menjelang melahirkan ya jadi bisa ngurus anak lebih lama di rumah

    1. pipitta

      Iya bener, mak.. Lebih lama bisa full ngurus dan kasih asi kan lebih enak…

  5. Dani

    Tadi sepertinya sudah komen di sini kok ternyata belom muncul ya Mbak. Hehehe.

    1. pipitta

      Belum diepruf dan :p baru sempet buka website sekarang 😀

  6. Liberto Amin

    Selamat yhh^^

    1. pipitta

      Thank you 🙂

  7. @danirachmat

    Kami yang termasuk dapet bos besar saklek. Untungnya diaturin ada daycare deket kantor. Jadi A termasuk yang di daycare dari satu setengah bulan.

    1. pipitta

      Yahhh kalo ada daycare yang recommended mah enak banget… Di cimohay ga ada pilihan 🙁 kalo di bandung sih masih rada mending bisa milih-milih karena ada cukup banyak daycare, eh tapi itu juga sekitaran bandung utara aja sih..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: