«

»

Jan 18

Demam Lagi Demam Lagi

Kamis sore kemarin si Kunyil mendadak demam. Duh, sedihnya. Pulang ngantor bukannya disambut dengan teriakan dan obrolan cerewetnya, malah nemuin si Kunyil terkapar di sofa depan tipi dengan muka memelas. Iya sih, dia mah emang drama queen. Tapi pasti ga tega liat anak sendiri tampak payah gitu. Manalah pas diukur suhunya udah di atas 39 dercel aja. Padahal katanya siang tadi masih ceria dan petakilan kayak biasa.

Neneknya mah udah gatel aja pengen buru-buru bawa ke dokter. Tapi saya bertahan home treatment dulu. Secara pas si Kunyil masih bayi udah pernah datang ke dokter di mana demamnya baru 1-2 hari, yang ada malah disuruh pulang lagi, dan disuruh datang kalo demam ga turun dalam tiga hari. Bukan masalah tega gak tega, tapi juga ngasih kesempatan ama antibodi si Kunyil untuk ngelawan kuman sendiri. Yang penting mah harus banyak asupan cairan. Air putih udah pasti, ditambah jeruk peres murni. Tapi ya namanya juga bocah, kalo ga diingetin ya dia suka lupa minum.

Sabtu sore panasnya masih belum turun. Dalam tiga hari ini turunnya cuma karena minum penurun panas aja. Kalo efek obatnya abis, ya langsung deh meroket ke 39 lagi. Mana turun pun paling cuma di angka 38-an aja. Duh duh duh.. mulai deh emaknya kuatir. Eh.. neneknya bukannya ikut nenangin malah sempet ngedumel, kalopun ternyata akhirnya ke rumah sakit, kenapa juga gak dari awal. Hedeeeuuhhhhh… Saya udah males aja ngejelasinnya.

Rumah sakit di hari sabtu udah kayak mall aja. Rame banget ama anak-anak kecil yang sakit. Udah gitu kan kalo anak kecil yang sakit, yang nganternya banyak. Mulai dari ibunya, bapaknya, dan lain sebagainya. Sama aja sih kayak saya, hihihi… Awalnya didrop doang di rumah sakit, jadi cuma saya ama bapake yang anter si Kunyil. Eh… sejam kemudian yang ngedrop ikut nemenin. Mulai dari neneknya, adik neneknya, dan dua orang sepupu saya. Hahahaha… pantes rame kayak di mall πŸ˜›

Udah daftar lewat telpon pun masih harus nunggu sekitar satu jam baru dapat giliran diperiksa. DSA si Kunyil emang termasuk jajaran dokter favorit karena baik, cukup komunikatif, dan RUM. Walo saya rada kuciwa pas tau dokternya ga mau konsul via WA. Karena panas tingginya ga turun-turun dalam tiga hari, anaknya lemes, dan lokasi tempat tinggal ternyata udah ngetop sebagai daerah yang paling banyak penderita DB-nya, diputuskan tes darah saat itu juga. Kecurigaan lain adalah radang tenggorokan karena amandel kanannya sedikit bengkak.

Langsung deh berdoa dalam hati yang kenceng, semoga bukan DB. Semoga ‘cuma’ radang tenggorokan. Pas tes darah bapake kan gak mau ikut liat karena gak tega. Jadi cuma saya dan neneknya aja yang masuk. Alhamdulillah si Kunyil cukup kooperatif. Dia emang sempet ngejerit “aduh, sakit!” dengan mata berkaca-kaca, tapi saya ingetin untuk tarik napas pelan lewat hidung dan keluarin lewat mulut seperti yang sering diajarin bapake, gak jadi deh nangisnya. Setelah itu ya seperti biasa, drama queen, tangan yang bekas diambil darah gak boleh kesenggol atau ketarik dikit langsung komplen.

Nunggu hasil lab-nya hampir satu setengah jam, ternyata negatif DB. Alhamdulillah.. hasil darah rutinnya juga bagus, tampak bukan typhus. Jadi kemungkinan besar ini gegara radang tenggorokan. Tersangka utama yang ngasih makanan pemicu radang ya siapa lagi kalo bukan bapake, karena hari rabunya mereka berdua jajan ayam kaefci-kaefcian merk lokal. Trus katanya si Kunyil makan kripik Lays banyak banget. Grrrmmmbbblllll!

Tapi tetep aja kudu waspada, demamnya masih harus dipantau sampai hari Selasa pagi. Saya malah diajarin untuk nyatet naik-turunnya suhu si Kunyil sampai besok. Kalo patternnya menurun seperti anak tangga, berarti bagus, radang tenggorokannya mulai sembuh. Kalau flat lalu tiba-tiba menukik drastis ke bawah, berarti DB (tapi kan ini negatif DBnya), dan kalau typhus, pola diagramnya seperti anak tangga juga, tapi naik ke atas.

Keluar dari dokter, masih harus antri bayar dan nunggu obat lagi. Haduuuuhhh.. padahal ini RS Poli Eksekutif, masih antri aja πŸ™ Untunglah selama ngantri itu si Kunyil lelap tidur digendong bapake. Lumayan daripada dia cranky. Dikasih obat apa? Selain penurun panas, dapet AB dan obat racik untuk radangnya.

Ehh… malemnya dong, pas lagi nonton tipi di rumah, si Kunyil tetiba mimisan di depan bapake. Udah mah bapake orangnya panikan, langsung deh dia heboh dan bingung mau ngapain. Untuuuuung aja dulu pas saya kecil pernah beberapa kali mimisan, jadi tau kalo mimisan itu bisa berhenti dengan cara nyumpelin daun sirih ke dalam lubang hidung. Untung juga di depan rumah nanem daun sirih, gak susah nyarinya. Daun sirih yang udah dicuci dan dikeringin digulung dan disumpelin selama 15-20 menit. Buru-buru googling, bisa juga dengan cara kompres pangkal hidung pake es batu, atau dijepit pake jempol dan telunjuk. Susah napas? Napas lewat mulut aja dulu.

Ternyataaaaa… bapake emang gak pernah mimisan dari kecil, jadi dia panik harus ngapain. Pffffttt…

Pas nanya si Kunyil, ternyata sebelum mimisan dia lagi asik ngorek-ngorek idung pake telunjuk -______-‘ deeeuuhhhh… ngaget-ngagetin aja dehhhh… Udahan dong, sakitnya… cepetan sembuh. Biarin deh cerewet juga, Ibun jauuuuuuhhhhh lebih seneng dicerewetin tapi sehat daripada liat kamu diem karena lemes dan sakit begini πŸ™

16 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    sekarang udah sembuh kaaan? Gaioqi mimisan tuh Pit, pas di sini dia mimisan aku juga panik karena mikirnya selama ini dia mimisan cuma karena kena panas pas main main di luar kelamaan, eh ternyata ya karena dmeskipun di sini dingin kan tapi dia kalo jarang minum ya badannya bisa panas juga dan selaput di pangkal hidungnya kata dokter itu tipis jadi ya agak sensi.
    Emaaaaang hahahaahaha kalo ke rs anakj anak itu rame karena banyak yg anter, makanya kalo pas 1 pasien selesai, trus keluar dr ruang pasien, langsung ikut banyak yang ngeloyor pergi kerasa kosong ruang tunggunya beberapa jenak. ahahahaha

    1. pipitta

      ohhhh kalo kedinginan dan kurang minum juga bisa mimisan ya.. kirain cuma karena kepanasan kelamaan main di luar gitu..

  2. Rach Alida Bahaweres

    Lekas sembuh ya dek kecil. Anakky yang kecil ya lagi nggak enak badan nih, mba. Dan kemarin mimisan. Anakku sering mimisan. Katanya bisa juga ada faktor turunan gitu

    1. pipitta

      oh ya, bisa turunan juga ya? gak sport jantung kalo sering-sering mimisan?

  3. Bibi Titi Teliti

    Mudah2an sehat terus yah buat si kunyil:))
    Emang kalo anak demam tuh kita suka panik dan banyak kepikiran ini itu yaaaah…
    Fathir lumayan sering mimisan sih, demam dikit udah mimisan aja dia mah, jadi aku agak nyantai…paling jangan suruh tengadah aja yah mbak, kesian darahnya malah balik lagi…disumpel sapu tangan aja sih, ntar juga berhenti :))

    1. pipitta

      iya sih, baru tau juga kalo justru jangan tengadah, untung sempet baca brodkes yang tentang mimisan ituh..

  4. Diah

    Waah baru tahu klo org mimisan bs berhenti dgn cara dikasih gulungan daun sirih itu, thanks infonya ya Mbak..
    Klo anak sakit emang bikin sedih yahh, mending dicerewetin yah daripada si anak lemes karena sakit πŸ™
    Semoga cepet sembuh yaaa :*

    1. pipitta

      iya itu kearifan lokal kali ya πŸ™‚ soalnya pengalaman saya dulu disumpelnya ya pake daun sirih itu..
      bener banget, biarin deh dicerewetin sepanjang hari, daripada rumah hening gegara anaknya diem aja sakit πŸ™

  5. della

    Aduh, sehat terus ya kunyil..
    Aku dari kecil sering mimisan, tetep aja pas anak mimisan panik juga, kok. Pantesan bapaknya kunyil juga, hehehe..
    Mak, itu kan keefsi-keefsian ya, kalo keefsi beneran gimana? Anak-anak demen banget soalnya πŸ˜€

    1. pipitta

      thanks mama della πŸ™‚ wah.. “pakar” mimisan juga ya kayak Koh Arman πŸ˜› mestinya udah terlatih hehehehe…
      kaefsi beneran ya emaknya juga doyan sih hahaha… tapi mungkin coba makannya dijadwal gitu, misalnya cuma boleh setiap hari minggu doang, gitu…

  6. Arman

    Moga moga cepet sembuh ya.

    Mimisan kalo buat yg gak pernah ngalamin emang bikin panik ya. Padahal gak masalah besar hehe

    1. pipitta

      Hehe, iya.. pas si kunyil mimisan saya langsung inget postingan Koh Arman yang katanya waktu kecil sering banget mimisan πŸ™‚

  7. Kania

    Cepat sembuh yaa

    1. pipitta

      terima kasih ya πŸ™‚

  8. @danirachmat

    Ya ampyun Mbak. Adududuh kebayang deh kalo anak sakit gitu. Semoga cepet sembuh dan pulih seperti sedia kala ya Mbakyu. Radang tenggorokan bisa karena kebanyakan vetsin ya ternyata? Trus anakku sekarang juga suka banget ngupil euy. Hahaha.*niru siapa yaaa…

    1. pipitta

      Huhuhu.. iya nih dan :(( mendingan dia koprol dan naik-naik sofa gak jelas deh, daripada lesu gini… iya kayaknya sih gitu, dokternya kan interogasi apa sering makan chik*, ya kalo merk itu sih gak pernah.. tapi tersangka lain dengan kandungan vetsin ya antara kripik lay* sama kaefci-kaefcian itu…

      ehh.. kalo anak suka ngupil katanya itu turunan bapaknya lhoooooo πŸ˜›

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: