«

»

Jan 23

Drama ART part 2

Baca postingan mak Bubee Wify soal ART dan udah sampe episode 5 lho.. bikin saya ngikik sendiri. Inget kalo dulu juga saya mengalami banyak drama soal ART. Mulai dari pencarian ART yang udah kayak beauty contest, sampai segala drama yang bikin migren. Soal drama itu juga ternyata pernah saya bikin postingannya di sini, sini, sini, dan sini. Eh, banyak juga ya ternyata.

Apakah derita sudah berakhir? Tentu saja belum! Kayaknya kelakuan ART makin lama makin ajaib, ya? Atau itu hanya terjadi sama saya aja sih? Tuh, buktinya ART mak Bubee juga banyak yang ajaib, hihihi…

Sekarang saya coba rekap lagi deh, drama ART setelah si Dahlia itu. Coba yah, saya inget-inget lagi…

11. Anyelir

Karena si Dahlia tiba-tiba aja pengen pulang, lalu ngasih kabar ga bakal balik lagi, syukurlah dalam waktu teramat singkat ada ART yang bersedia kerja di tempat saya. Sebut namanya Anyelir. Dulu kakaknya pernah kerja lamaaaaaa sekali di rumah uwak saya. Jadi saya punya harapan kalau dia juga bakalan lama di tempat saya.

Sebelumnya saya nego dulu dengan Anyelir, karena katanya di tempat kerja sebelumnya dia bergaji sekian juta. Wuih, saya gak sanggup nge-gaji segitu. Lagian kalau diliat dari load kerja sih di rumah petakan saya yang cuma secuplik, ga banyak kerjaan juga deh. Saat nyebut angka tertentu dan benefit apa aja yang bakal dia dapet, Anyelir sepakat. Waaaa… alhamdulillah deh saya waktu itu. Mana pun udah kenal sejak lama, jadi makin tenang ninggalin si Kunyil di rumah.

Hari dan minggu berlalu, Anyelir tiba-tiba nanya apa saya keberatan kalo dia ngikut MLM, karena itu berarti dia akan sibuk meeting MLM setiap hari sabtu dan minggu. Gubrak! Saya pastiin berkali-kali apa dia udah beneran mikirin keputusannya itu. Termasuk apa dia udah bilang dan minta persetujuan bapak dan kakaknya. Anyelir bilang sih dia yakin banget MLM ini bakal bikin hidupnya berubah secara ekonomi, dan katanya orang rumahnya sih ngedukung aja.

Yahhh… saya mah sesuai kesepakatan semula aja. Anyelir punya jatah libur 2x dalam sebulan, dan kalo itu mau dipake buat meeting MLM, terserah dia sih. Dan policy saya bahwa ga boleh main hp selama jagain si Kunyil tetep berlaku.

Kenyataannya?

Hampir setiap hari sabtu siang Anyelir bakalan pamit untuk meeting MLM. Trus emang sih, pas jagain si Kunyil dia gak main hp. Tapi pas waktu tidur misal jam 10 malam, barulah dia nelpon entah ke siapa. Kayaknya kalo saya nih diprospek jam segituan buat ngikut MLM, bakal langsung saya tolak mentah-mentah. Jadilah dia baru tidur tengah malam, trus bangun kesiangan zzz… zzz…

Dan itu berlangsung terus sampe bulan puasa. Di mana biasanya yang duluan bangun untuk nyiapin makan sahur kalo gak saya, ya suwamih. Anyelir? Ohhh.. biasanya bangunnya sih pas makanan semua udah siap disantap. -_-”

Dan puncak kekesalan saya adalah saat dia ikut meeting MLM di daerah Taman Mini. Berangkatnya udah dari pagi aja tuh. Jam 6 atau jam 7 pagi gitu, karena katanya mau nyari kacamata dulu. Padahal dia gak pake kacamata, tapi karena dia merasa terlihat keren banget kalo pake kacamata, jadilah nyari frame kacamata murah meriah hore di sekitaran Benhil.

Sesuai kesepakatan semula pula saya wanti-wanti Anyelir untuk pulang ke rumah jam 7-8 malam. Paliiiing telat jam 9 malam. Saya gak mau ART saya keluyuran gak jelas di malam hari di belantara Jakarta. Trauma dengan tragedi Dahlia dulu.

Kata Anyelir: “Tenang bu, palingan jam 7 juga saya udah ada di rumah.”

Coba tebak jam berapa akhirnya dia beneran sampe rumah?

Jam 2 pagi saja saudara-saudara!!!

Jangan tanya kayak gimana empot-empotannya saya. Ini ada anak perawan yang jadi tanggung jawab saya, pergi dari rumah saya, dan sampe jam 2 pagi saat orang sedang sibuk masak sahur dia masih belum pulang ke rumah!

Pertama, Anyelir sms kalo acaranya belum selesai dan dia baru bisa pulang jam 10 malam. Saya pastiin apa nanti bakal ada yang nganter dia pulang? Kalo ga ada, dia harus pulang saat itu juga! Eh, katanya ada dong temen yang bakal nganter dia pulang naik motor.

Kedua, dua jam lewat dari jam 10 dan masih belum nongol juga, Anyelir sms kalo acaranya udah selesai dan dia lagi nyari taksi pulang. Saya wanti-wanti di taksi harus ada yang nemenin, dan taksinya harus taksi tertentu. Jangan sembarangan naik taksi. Ini Jakarta!

Dan tambah deg-degan aja karena yang katanya lagi naik taksi kok masih belum nyampe juga sampe jam 1 lewat. Ini acaranya di Hongkong apa di mana sih? Padahal daerah Taman Mini cukup dekat dengan rumah saya. Setelah sampai di rumah sekitar jam 2 pagi, alasan Anyelir taksinya nyasar, makanya lama. Pikir saya, iya kalo emang naik taksi. Jangan-jangan naik angkot makanya lama!

Errgghh.. dan karena sampai rumah sudah dalam kondisi capek, ya akhirnya yang nyiapin makan sahur saya dan suwamih. Anyelir begitu bangun tinggal makan aja -_-

Saya sempat cerita soal ini ke ibu saya, dan akhirnya sampai juga ke kuping kakak Anyelir dan bapaknya, yang ternyata sama sekali ga pernah dikasih tau atau dimintain ijin untuk ikut MLM itu. Yeee… jadi siapa yang bohong nih?

Mungkin karena marah merasa diadukan ke bapaknya, Anyelir minta resign. Syukurlah ada pengganti yang secepat kilat bisa take over kerjaan Anyelir. Namanya Krisan, yang pernah saya ceritain di sini.

Seminggu sebelum Anyelir resign, Krisan sudah stand by di rumah. Dan dia geleng-geleng kepala melihat Anyelir yang selalu bangun kesiangan saat sahur. Menurut Krisan, Anyelir cerita bahwa dia resign karena dikontak majikan lama, yang menjanjikan gaji double jika mau menggantikan baby sitter anak majikannya itu yang pulang kampung.

Oh. Baiklah.

It’s all about money, then. Saya tidak akan pernah memaksa siapapun untuk kerja di rumah. Jadi sewaktu Anyelir mau resign, so go ahead.

Yang bikin saya luar biasa kesal, ternyata dia ngomong ke tetangga kalau dia sering pulang malam karena saya kursusin dia, dan kelasnya sampai malam. Zzzzz… zzzzzz…

Lalu ke tetangga yang lain lagi dia cerita bahwa saya pelit banget, makanya dia mau resign. Haissshhh… kasian banget ya, saya dibilangin pelit dan diomongin pulak ke tetangga. Rasanya sih saya ga pernah pelit sama ART saya. Makan ga pernah dibedain. Apa yang saya makan, itu juga yang dimakan ART saya. Kalo jalan-jalan ke mall pun gak pernah misahin meja. Saya dan ART makan sama-sama dengan menu kesukaan masing-masing. Tiap bulan ada jatah libur walau Anyelir bukan baby sitter. Pulsa juga saya berikan dalam nominal tertentu. Kalau kerja ekstra, kadang saya kasih uang ‘jajan’. Tapi yahhh mungkin itu semua belum cukup. Sepertinya jumlah gaji yang saya tawarkan dulu masih belum memuaskan untuk Anyelir. So, pasrah ajalah ya, dikatain pelit. *senyum miris*

Tapi yang menyebalkan karena saya merasa dibohongi, sewaktu tetangga yang agak jauh laporan bahwa selama ini dia sering melihat Anyelir pulang malam diantar lelaki sambil dirangkul-rangkul. Arrrrgghhhh… Padahal selama ini kalau saya tanya, Anyelir bilang dia gak punya pacar. Dan kalaupun ada yang mengantar jemput saat dia meeting MLM, itu hanya teman. Maksud saya, kalau memang itu pacarnya, saya mau Anyelir diantar dan dijemput di rumah. Bukan di pinggir jalan. 

*ngos-ngosan saking gondoknya*

PS: Bersambung deh yaaa.. biar pada penasaran :p 

28 comments

Skip to comment form

  1. felicity

    Seru banget ceritanya, gw sampe baca postingan2x sebelumnya tentang ini…. di sini kalo punya ART itu sebuah kemewahan banget secara standar upah minimum dan peraturan ketenagakerjaan yang strict banget. Buat au pair (kayak baby sitter tapi tinggal di rumah majikan) banayak dari Filipina, mereka punya jatah libur, jatah kursus bahasa dan hak2x lain.

    Maksimal tinggal di satu negara buat au pair itu 2 tahun dan setelah itu musti pindah ke negara lain atau pulang ke kampungnya, maksimal umur juga 30 tahun. Sialnya, ada peraturan kalo negara asal majikan nggak boleh sama dengan negara asal au pair… Males banget gw kalo nanti anak2x gw dibaby-sittingin orang Filipina…. mending orang Indonesia sekalian….yang ada anaknya lebih jago ngomong tagalog daripada bahasa Indonesia 😀

    1. pipitta

      yahhh kok aturannya gitu? kan lebih enak bawa pengasuh dari negeri sendiri ya.. kayak sodara saya waktu tinggal di amerika 5 tahun bawa ART dari kampungnya.. tapi mereka dari konjen sih, mungkin beda negara dan beda kerjaan jadinya beda aturan ya..

      tapi nihhhh kalo baca-baca berita katanya TKF (tenaga kerja filipin) kerjanya lebih profesional dari TKI? walo ga jelas juga sih maksudnya gimana.. apa saklek jam kerja hanya dari jam sekian ampe sekian ga bisa ditawar lagi.. 😛 beda ama orang Indonesia kalo diminta tolong suka ga enakan, jadinya disuruh kerja ampe malem ya mau aja hehehe..

  2. estu

    Eh..jangan salah ..yang janda juga ada2 aja ceritanya..lebih kompleks karena selain hape hapean , pacaran diem-diem (juga) juga urusan anaknya,orangtuanya, sampe mantan suaminyaaaa 🙂 ditunggu cerita selanjutnya yaah..menghibur hatiku yang belum punya ART di rumah lagi nih…:)

    1. pipitta

      sok atuh sharing buuu… 🙂
      serba salah nya ayeuna mah mun urusan ART teh 😀 kayanya jaman dulu mah ARTnya teu macem-macem…

  3. nyonyasepatu

    kalo soal ART gak ada abisnya ya, untung aku belon ngerasain karena belon pake hehe

    1. pipitta

      bener banget nyah… makanya nyonyah ga usah pake ART… kan selama ini udah canggih bebersih di rumah sendirian… hihihihih
      btw makasih ya nyahhh udah mau mampir di sini 🙂

  4. Meidy Chocolate

    ART di rumah selalu dapat yg emak-emak hehe, eh pernhan juga dapat yg janda hampir tiap malam keluyuran terus aphalagi klo gak ada emak aku kesempatan emas buat keluar -_-

    1. pipitta

      emang lebih enak punya ART yang udah emak-emak, agak lebih mendingan daripada yang ABG.. yang ABG biasanya main hp terus, atau seneng nonton sinetron.. grrrmmbbllll

  5. Arifah Abdul Majid

    hihi.. serunya mak cerita dirimu ttg ART ^^ aku sih blm pernah ngalamin punya ART :p

    1. pipitta

      emang lebih seru dengerin derita eh, cerita ART-nya orang lain mak.. daripada ngalamin sendiri hihihihi

  6. Zizy Damanik

    Huuuu…. kalau udah bicara soal asisten RT memang suka ajib-ajib ceritanya. Kerja malas-malasan tapi maunya gaji gede karena kerja di Jakarta. Beberapa bulan lalu, waktu aku ke Bandung beberapa hari, art ku yang cowok, ternyata diam-diam pergi bawa motor jalan2 tanpa pamit (pdhl wkt itu ayah si Vay ada di rumah). Bahkan pernah juga dia pergi malam2, pulang jam 9 padahal di rumah hanya ada satu asisten cowok, krn suamiku blm pulang kantor. Pagi itu begitu ketahuan dia pergi ga pamit, bawa kunci pagar, langsung kunci gembok diganti suamiku, biar dia harus ngebel dulu biar bisa masuk.
    Malam itu juga, begitu aku tiba dari Bandung, aku suruh dia angkat kaki dari rumah. Pergi aja deh ke rumah kakaknya, daripada bikin orang rumah gak tenang.

    1. pipitta

      wissss… mau gaya kali tuh ART-nya zy.. mau kasih tau ama temen2nya kalo dia bisa pake motor kemana-mana, padahal motornya juga bukan punya dia kan? Trus hp juga biasanya ART maunya yang udah bisa macem2. Kalo bisa malah touchscreen… hadeeeuuhhh cape deee… semuanya diukur dengan barang yang dimiliki..

  7. ina

    hihihihi sepintas baca tadi namanya Anyir hahaha.ups sorry…sya ga pernah pnya ART tp mak mertua punya..tp kelakuannya ga seajaib si anyir eh anyelir ini,..ihihihi…tulisannya menarik mak

    1. pipitta

      thank you ina 🙂
      syukurlah kalo ga ajaib.. hihihi… saya juga heran nih, kok sering banget dapet ART yang ajaib.. -_-

  8. Heni Puspita

    Ayah saya sekali punya ART dulu langsung kapok karena rumah ditinggal & nggak dikunci, dulu saya masih bayi jadi bisa dibilang nyaris nggak pernah ngerasain namanya ada ART he he he, sekarang juga walau kadang ngos-ngosan nggak kepikiran punya ART Mak. Karena ya itu tadi sih, bukan sekedar menggaji orang untuk membantu, tapi kita juga bertanggungjawab thd orang itu. Greget juga ya baca soal ex ARTnya. Walau ex ARTnya sempat sebar gosip, tapi untunglah nggak terjadi hal-hal yang lebih ga menyenangkan lagi selama dia masih kerja dengan keluarga Emak. Semisal sampai terjadi apa2 dengan Anyelir dan pacarnya, wah ngerepoti…

    1. pipitta

      Iya mak.. kalau ngasuh dan jaga anak sih lumayan.. tapi ya itu, ternyata dia suka bohong juga. Saya sih kalo ART udah mulai bohong-bohong suka saya marahin dengan keras. Kalo masih bohong-bohong juga ya mending ga kerja lagi di tempat saya..

  9. Lidya

    dimana-mana ART selalu ada cerita ya. Aku cuma tau dari cerita-cerita teman aja belum pernah mengalami punya ART soalnya

    1. pipitta

      waaahhh mak lidya canggih banget ga punya ART… akuh..tak..sanggup.. hihihihihi *emakpemalesan

  10. myra anastasia

    ART memang penuh drama, Mak *senasib

    1. pipitta

      toss dulu dong maaak 😀

  11. rahmi

    Ada2 aja ART masa kini ya mak hihihi seruuu bisa dijadiin buku non fiksi cerita tentang ART nih

    1. pipitta

      iya mak.. saya gak tau tuh kenapa sering dapet ART yang ada-ada aja… huhuhuhu.. udah baca tentang ART saya yang lain, Dahlia? Itu juga fantastis mak.. hihihihi..

  12. Bubee Wify

    Terima kasih ya Alloh, ternyata bukan hamba satu2nya yg Engkau berikan ujian seperti ini, berikanlah kami kekuatan menghadapi perilaku makhluk2Mu yg ajaib.aamiin. *nebeng gelar sajadah*

    1. pipitta

      Maaaaakk… kok malah alhamdulillah sih kalo saya juga kebagian ART ajaib *LOL

  13. noviaerwida

    waaah… parah jg si anyelir mak. tp rata2 art emang pintar nyari muka. so, hati2 aja mak.

    1. pipitta

      Yang ini gak nyangka mak.. soalnya udah kenal lama, kakaknya malah udah kerja di uwak saya sampai akhirnya dia nikah… kirain bakal sama ama kakaknya.. ternyata rada-rada… *uhuk

  14. nisamama

    Hehe. Salam kenal Mak. Saya juga bacanya sambil ngos-ngosan. Jadi berasa punya anak ABG ya, Mak? Hihihi. Kalau udah ada indikasi bo’ong gitu sih bahaya Mak. Jangan jangan dia ga ikut MLM, cuma alasan aja supaya bisa pacaran? *eh :p

    1. pipitta

      Salam kenal juga mak.. 🙂
      Anak ABG? wahh… tunggu kisah ART selanjutnya mak, ada yang bikin pening juga soal per-ABG-an 😀

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: