«

»

Apr 19

Eyjafjallajökull

Eyjafjallajökull. Eyjafjallajökull. Eyjafjallajökull.

Coba deh bilang Eyjafjallajökull dengan cepat, lima kali aja. Ditanggung keriting deh, lidah.

Cara baca yang betul seperti ini: eyjafjallajokull dan percayalah, ngomongnya gak segampang bunyinya.

Gunung-berapi-yang-namanya-susah-disebut ini meletus 14 April lalu. Letusannya memuntahkan debu vulkanik yang menjalar ke daratan Eropa. Sampai-sampai belasan ribu jadwal penerbangan terpaksa ditunda. Akibatnya jutaan orang terpaksa gagal terbang.  Bandara pun ditutup. Daripada terus-menerus menginap di bandara sampai waktu yang gak bisa ditentukan, makanya banyak yang memutuskan naik kereta atau ferry supaya bisa sampai di tujuan. Kebayaaaaang.. ngantrinya kayak apaan tuh, kan pasti diserbu..

Selama ini saya hanya tahu Islandia sebagai tempat kelahiran Bjork. Sudah. Itu saja. Blablabla yang lain sih gak mudeng. Gak taunya… ada potensi gunung berapi juga yah, di sana.

Saya jadi ingat pengalaman sekitar tahun 1982. Kalau gak salah saya masih TK Nol kecil. Saat itu pagi hari dan saya bersiap untuk sekolah. Tapi cuaca mendung. Sama sekali gak ada matahari. Bandung pagi hari di masa itu masih sering berkabut, dan yang saya lihat kabut pagi itu lain dari biasanya. Seperti abu semen. Hanya lebih halus. Jarak pandang juga sangat terbatas. Saya seperti melihat layar tv hitam putih.

Anehnya, ibu tetap memaksa saya untuk pergi sekolah. Dia sendiri yang mengantar saya. Lupa, naik becak atau bemo gitu, deh. Cuaca segelap subuh. Memang ada beberapa kendaraan melintas di jalan. Semuanya menyalakan lampu. Tapi gak ada satupun yang ngajak numpang bareng.

Sampai di sekolah, ternyata sepi. Hanya ada seorang ibu guru yang sudah bersiap pulang. Katanya hari itu sekolah diliburkan. Ada gunung meletus di Tasikmalaya. Yang saya pikir kabut, ternyata adalah debu vulkanik yang terbang dari Tasikmalaya hingga ke Bandung. Mendengar ini tentu saja ibu langsung menggeret saya pulang. Lagian ngapain juga coba, dari awal dipaksa harus sekolah??

Di perjalanan pulang gak ada satu pun angkutan umum yang lewat. Kalaupun ada, semua menolak berhenti. Akibatnya saya dan ibu terpaksa jalan kaki sampai ke rumah. Entah memang sudah disiapkan dari rumah, Ibu dan saya membekap hidung dengan saputangan yang dibasahi.

Bayangkan, kami harus berjalan dari jalan Purnawarman, melintasi jalan Wastukencana, masuk ke jalan dokter Otten, menuju arah Garunggang di jalan Pasirkaliki. Sorry, saya paling gagap jarak.. jadi kira-kira itu berapa kilometer, ya? Karena masih kecil tentunya saya hanya bisa berjalan pelan-pelan. Dengan abu yang makin lama makin menumpuk di kepala, di pundak, di atas sepatu. Bahkan sepertinya di bulu mata! Eh, iya gak ya?

Makanya saya gak kebayang seberapa dahsyat letusan Eyjafjallajökull ini, sampai bisa bikin gempar warga Eropa sana. Kalau dilihat posisinya kan lewatin samudera, tuh. Kirain debu vulkaniknya gak bleber kemana-mana. Ternyata… malah bikin jadwal kejuaraan MotoGP ikut terpengaruhYaiyalah… mau datang pakai apa kalau pesawat gak ada yang jalan? Naik getek??

12 comments

Skip to comment form

  1. yendoel

    ohhh…jadi di sini toh … lupa … gara2 lihat “tweet” itu …

    1. pipitta

      hihii.. lagian emang kecentilan sih pake pasang-pasang tweet segala :p padahal kayanya ga gitu berguna juga buat saya hehehehehe… yahh, anggap aja hiasan deh 😛

  2. mas stein

    mau ngomong ejakulasi aja susah bener mbak. *plak!*

    saya ngalami letusan gunung cuma sekali, waktu gunung kelud di blitar meletus. padahal juauhnya minta ampun wong sudah lintas kota lintas propinsi tapi debunya masih nutup kampung saya.

    1. pipitta

      LOL.. jadi inget ibu saya… waktu saya cerita tentang gunung ini, dengan semangat dia nyamber: “Oh iyaaa.. gunung Ejakula…” trus langsung jlep terdiam… hihihihihih… abis ribet banget sih namanya.. 😀

      Gunung Kelud tuh di blitar, ya?? saya kira di kediri.. *njitak diri sendiri* huhuhu.. maafkan pengetahuan geografis saya yang jelek banget.. 🙁
      ngebedain mana kidul, wetan, kaler, (petunjuk arah dalam bahasa sunda) aja saya nyerah…

  3. felicity

    Gara2x si wedhus gembel Elia…blabalalalala itu (nyerah ye…susah banget nyebut nama si gunung) perjalanan saya ke Indonesia untuk urusan kerjaan dengan 20 anggota delegasi dari Oslo dibatalkan meski tiket sudah di tangan.

    Bener2x chaotic di sini. Sejumlah penerbangan memang sudah mulai aktif, tapi tetep deg2xan karena gunung yang nggak jauh dari Elia..bablalalala tadi yang bernama KATLA diramalkan para ahli bakalan menyusul meletus. Letusan Katla ini 10 kali lebih dashyat… Nggak kebayang dampaknya gimana…

    1. pipitta

      lah.. ga jadi mudik dong??
      trus gimana perkembangan sekarang, apa udah bisa melintas di eropa??

      serem juga kalo KATLA ikutan nyusul meledug.. 🙁 apa ini juga gunung di Islandia?

      1. felicity

        Yup. Nggak jadi mudik. Katla itu tetangganya Si Eliablablalala…. kayaknya sekarang dah adem ayem…. Kemarin bandara di Ireland sempet ditutup, sisanya dah normal. Masih menanti dengan deg2xan… katanya chance Katla meledug 75%…. haiyahhhhh…. Not now pleaseeee……

        1. pipitta

          wooo… semoga yang terjadi yang 25%-nya yah.. alias ga jadi meledug 🙂
          kebayang pasti dampaknya lebih gila-gilaan lagi..

  4. zee

    Kenapa itu para sopir angkot sekejam itu sama anak kecil? Sampai dibiarkan jalan begitu? BUkannya kalau ada bencana justru harus membantu kan?
    Yang kasihan adalah mereka yang sakit dan tertahan di Bandara. Tentu saja keuangan semakin menipis, di negari orang pula.

    1. pipitta

      nah itu dia pertanyaan yang tak terjawab.. mentang-mentang lagi “gak narik” dan buru-buru pulang ke rumahnya sendiri, jadi ya jalan terus aja.. sayang ga ada budaya “hitch hike” yah.. kan bisa nebeng hehehe

      betul banget.. tertahan di bandara sementara tempat tujuan bujubuneng jauhnya, harus pake terbang.. 🙁 contohnya tuh, jasad temennya temen saya ga bisa segera diangkut pulang ke Indonesia gara-gara ini.. gak kebayang deh, gimana perasaan keluarga yang ditinggalkan..

  5. anggie

    Pit, bentar lagi diperkirakan debunya nyampe Kanada….haiyaaaah…..tapi yang kasihan, jenazahnya temen aku yang baru meninggal di Berlin juga belum bisa dibawa pulang ke Indonesia….

    1. pipitta

      wahh.. itu wedhus gembelnya pekat banget yah.. sampe bisa melayang-layang ke kanada juga.. siap-siap atuh..
      btw itu temenmu yang di Berlin meninggalnya kenapa? lagi penempatan juga? walahhh, kalo lama banget ga dibawa pulang ke Indonesia gimana tuh? apa dibalsem dulu ya, biar.. eh.. awet?? *uhhh bahasanya ga sopan banget nih..*

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: