«

»

Dec 16

Game of Thrones Series, The Book*

Apa kabar Reading Challenge saya di Tahun 2015, ya?

Hmm.. udah mau akhir tahun, dari target 30 buku, saya baru baca 11 buku aja dong. Jadi sekitar 1 buku doang dalam sebulan. Hahahaha, salahkan kegiatan saya di rumah, yang gak bisa bikin saya duduk tenang dan baca novel favorit 🙂

Sebetulnya saya masih punya banyak buku yang belum sempat dibaca. Tapi pas minggu lalu mampir ke toko buku di Pe-Ve-Je, ternyata udah ada dong buku kedua dari seri Game of Thrones! Wuiihhh… perasaan ingin memiliki langsung aja membuncah. ((((( MEMBUNCAH ))))) Jadi langsung aja nenteng bukunya dan dibawa ke kasir dan buru-buru bayar sebelum liat buku lain, takut kepengen beli, hehehehe…

Mungkin yang lain tau Game of Thrones dari serial yang diputer di HBO, ya. Itu heboh banget lho, film serinya. Banyak dapet penghargaan, dan katanya sih emang ceritanya gak jauh-jauh dari bukunya. Tapi di rumah saya mah gak langganan paket yang ada HBO-nya. Percuma aja bayar langganan, karena yang distel gak pernah jauh dari Disney Channel, Nickelodeon, Cbeebies, dan kadang-kadang Toonami 😀 Saya tuh cuma bisa nonton tv dengan tenang pas hari minggu doang, itu juga gak pernah bisa seharian. TV kan ada di ruang keluarga, dan kalo ada si Kunyil gak mungkin juga saya setel pelem yang sering ada adegan ciuman endesbre-endesbrenya 😀 Naro TV di kamar? A big no no sih buat saya 🙂 So, langganan paket yang ada HBO-nya jadi  percuma aja karena jarang ditonton. Alhasil ya sampe sekarang saya gak ngeh kek gimana Game of Thrones versi pelemnya.

Okeh, back to the topic. Sampe mana sih, tadi?

Oh ya, cerita tentang Game of Thrones, ya.

Baca novelnya sih cukup mumet. Secara banyak banget tokoh Lord dan Ser dari Kastel ina inu.Untunglah yang saya beli yang udah diterjemahin. Hasil terjemahannya pun lumayan bagus. ‘Rasa’-nya dapet, secara saya terlalu malas untuk baca versi enggresnya 🙂 Padahal kalo beli yang seri enggres sekaligus 5 seri gitu, per buku paling harganya kurang dari seratus rebu, lho. Tapi biarkan saya dengan kemalasan ini, ya 😛

Perasaan saya sih, antara buku pertama sama buku yang kedua ini, A Clash of Kings (versi Indonesianya jadi Peperangan Para Raja gitu, deh) gak terlalu lama. Atau saya aja yang kudet, ya?

Eniwey yang sempet bikin shock sih pas lihat tebel bukunya. Jiaaaaaah, ini mah setebal buku telepon jaman baheula itu lho… yang kuning tea, Yellow Pages namanya 😀

Cover buku yang jreng langsung keliatan

Buku kedua ini dibandrol Rp 129.000. Yasudahlah ya, buat pecinta buku pasti udah tau deh, berapapun harganya biasanya suka maksa teuteuppppp pengen punya bukunya, dan pura-pura gak nyadar kalo duwit segitu bisa buat belanja macem-macem di tukang sayur 😛

Tuh liat, tebelnya gak kira-kira, ya!

Keliatan gak, itu sampe halaman 1171 belum termasuk glossary, lho!

Sempet kepikiran sih, jangan-jangan saya baru bisa namatin bukunya tahun depan entar 😛 Gak bisa deh nambah-nambahin kuota buku Reading Challenge *Issshh.. penting banget*. Bener-bener gak bisa nyuri waktu untuk bisa baca dengan tenang tanpa gangguan, sih. Manalah ceritanya makin lama makin seru, karena Daenerys Targaryen udah melahirkan para naganya. Ha? Kok bisa ngelahirin naga? Hihihi… baca ajalah, saya gak mau kasih spoiler 🙂

Sejauh ini sih tokoh favorit saya ya si Daenerys Targaryen ini, oh ya.. sama Arya Stark. Sama si Tyrion Lannister  juga lumayan bersimpati, lah. Kalo tokoh yang paling disebelin ya udah pasti Cersei dan Jaime Lannister, abisan jahat banget sampe bikin Bran Stark celaka 🙁 Selain itu banyak sih.. pan banyak juga karakter yang jahat dan gak beradabnya. Cuma emang dua orang itu sih biang keroknya. Halah, biang kerok.. kek Benyamin Biang Kerok aja 😛 

Saya baru nyampe halaman 400 sekian. Bacanya cuma pas lagi doing my business di kamar mandi, doang! Hahahahaha… sedih banget, sih 😛 Tapi lumayan lah, jadi sempet baca. Kalo gak gitu, nasib bukunya bakalan sama ama buku-buku lainnya. Cuma ngegeletak disana-sini tanpa sempat dibaca.

Udah pada penasaran belum, sama seri ini? Kalau iya, coba deh hunting di toko buku online, masa buku seri pertamanya ada yang kasih diskon ampe 40% coba! Ihhh… suka gak rela deh, kalo ada yang jual dengan harga jauuuuh lebih murah daripada pas saya beli.

4 comments

Skip to comment form

  1. Lidya

    ini game yang suka dimainin anakku sama suamiku 🙂

    1. pipitta

      oya, ada game-nya segala? di hp apa pc?

  2. Keke Naima

    kalau saya kayaknya udah gak kuat baca buku setebal itu haha

    1. pipitta

      nemu beberapa bab yang diulang 2 kali. KZL. :(((
      brarti ternyata gak setebal itu sih…

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: