«

»

Nov 24

Heartburn…*

Tersiksa banget deh, kalo udah kena heartburn. Heartburn ini bahasa indonesianya apa, ya? Yang pasti, rasanya itu kayak panas terbakar di dada. Kalo gak salah sih gara-gara asam lambung yang naik ke tenggorokan, dan ini bikin super duper gak nyaman banget 🙁 Tiap hari saya ngerasain heartburn ini, malah sehari bisa tiga kali. Biasanya tiap abis makan langsung deh berasa panas banget di ulu hati, belum lagi bawaannya pengen sendawa melulu. Biasanya abis sendawa kan rada enakan, tapi kalo lagi heartburn mah tetep aja rasanya tersiksa 🙁 Gak enak banget, deh.

Gak mesti kondisi hamil, lho, untuk ngalamin heartburn ini. Orang yang sedang berbuka puasa (dan makannya langsung sekaligus banyak), orang dengan perawakan gemuk dengan perut yang cukup besar, juga penderita sakit maag kronis mungkin pernah ngerasain tersiksanya heartburn.

Setelah googling sana-sini, ternyata ada beberapa cara aman dan sederhana supaya gak ngalamin heartburn.

  • Makan dalam porsi kecil, misalnya aja 5-6 porsi kecil dalam sehari. 
Errr… dipikir-pikir, ternyata selama ini saya makan emang sih dibagi jadi beberapa porsi, sekitar 4-5 porsi gitu, tapi porsinya gak kecil wooyyyy… hahahahahaha… Issshh, pantesan tiap abis makan pasti berasa panas dan nyeri, lah porsinya aja jumbo 😛
  • Makan perlahan, rileks dan nikmati setiap suap makanan
Ngok. Ini lagi… sarapan biasanya buru-buru supaya gak telat ngantor, makan siang disambi kerja.. mana bisalah dalam kondisi makan perlahan atawa rileks kayak di pantai. Yang ada buru-buru 🙁 Apalagi kalo lagi dikejar tenggat waktu, kudu buru-buru selesai sebelum jam sekian. Yang ada skip makan siang, trus setelah kerjaan beres, dalam kondisi lapar berat langsung deh semua makanan dilahap dengen kecepatan kayak lagi balapan.
  • Jangan lupa asupan cairan – coba minum di antara waktu makan, daripada saat sedang makan 
Ini juga jadi persoalan, karena saya lebih suka makanan yang kering. Apalagi kalo makan nasi pake lauk yang digoreng-goreng.. wuihhhh syedap! Trus saya juga biasanya ya minum air putih saat sedang makan, atau pas setelah makan.
  • Duduk atau berdiri setelah makan – Setelah makan jangan langsung berbaring, dan jangan sesuatu yang mengharuskan untuk membungkuk. Sebaiknya jalan perlahan, sedikit bebenah, atau duduk sambil membaca
Ah ya, di rumah kalo abis makan malam biasanya saya langsung rebahan di sofa sambil nonton tipi. Kalo di kantor sih tetep aja duduk, tapi posisi duduknya agak condong ke depan gitu, mungkin ini bikin perut ketekuk dan muncul rasa panas gak nyaman itu, ya?
  • Jangan langsung tidur setelah makan –  sebaiknya jangan makan apa-apa lagi setidaknya tiga jam sebelum waktu tidur 
Haiyyyaaaahhh… yang ini kena banget. Lah pulang kantor baru bisa jam 7-8 malem. Main dulu bentar sama si Kunyil. Udah gitu mandi, trus makan. Liat ke jam dinding udah jam 10 malem aja, nahhh udah waktunya tidur, dong. Langsung deh… rebahan di kasur dan bobok… Secara badan juga udah capek banget, dan kasurnya udah manggil-manggil 😛 Pantesaaaaan ini heartburn gak sembuh-sembuh ya, malah makin menjadi -__-‘
  • Coba tidur dengan posisi kepala dan punggung atas lebih tinggi dari kaki
Posisi gini bagus supaya asam lambung gak bisa nanjak naik ke tenggorokan. Semalem saya udah praktekin posisi gini, dan emang ternyata lebih enak jadinya, gak panas dan nyeri di ulu hati, padahal baruuuuu aja selesai makan malam, heheheeh…
  • Coba kenali makanan pencetus heartburn
Untuk kasus saya, setelah melakukan banyak sesi makan yang diakhiri dengan heartburn, saya mesti menghindari mie instan, makanan berkuah santan kek gule ayam tetangga sebelah yang super endess, serta makanan pedas dan sambal… mau nangis nih 🙁 soalnya harus say good bye dulu sama sambal ijo favorit saya, dan tentunya makanan apapun yang porsinya jumbo. Katanya sih setiap orang punya makanan pencetus yang beda-beda. Ada yang tahan makanan tertentu, ada juga yang nggak. Pencetus heartburn untuk satu orang, belum tentu akan jadi pencetus untuk orang lain.
  • Pakai pakaian longgar
Baju yang terlalu ketat bakalan menekan bagian perut, dan bisa bikin asam lambung naik dan bikin gak nyaman. Secara saya udah menggendut luar biasa, saya mulai ganti ukuran underwear jadi ukuran jauuuuuhhh lebih gede, yang bisa ditarik ke atas perut kek celana jojon 😀 Singkirin deh semua underwear berenda yang seksi-seksi, gak nyaman!
  • Coba konsumsi jahe
Selain bisa mengusir rasa mual dan keinginan untuk muntah, jahe juga bisa ngurangin heartburn. Yang paling penting sih, aman untuk ibu hamil. Jahe ini bisa dikonsumsi dalam bentuk air jahe hangat, atau juga permen jahe 🙂
  • Minum Obat
Kalau semua cara sederhana sebelumnya sama sekali gak mempan, boleh banget konsultasi ke dokter langganan terpercaya untuk minta bantuan medis. Katanya sih bisa minum antasid, atau juga obat yang racikannya lebih kuat lagi daripada sekedar antasid. Yang penting, konsultasi ke dokter dulu, yaaaaa…
Kalau ada yang mau sharing tentang makanan pencetus heartburn atau tips untuk ngurangin rasa nyeri dan panas ini, boleh banget lhoooo 🙂

13 comments

Skip to comment form

  1. D I J A

    kata Nabi, kalo habis makan… baiknya jalan jalan kaki minimal 30 langkah
    bener gak sih Tante?

  2. evisrirezeki

    Makasih infonya. Saya kalau lagi kayak gitu penginnya rebahan hehe

    1. pipitta

      haha.. sama siiiiih 😛 tapi ternyata malah bikin parah, jadi solusinya kalo mau rebahan bantalnya ditinggiin aja

  3. Jiah

    walah! saya suka makan malam trus tidur

    1. pipitta

      sama bangeeeeet 😛 jadinya lingkar pinggang makin lebaaar

  4. arman

    moga2 cepet sembuh ya

    1. pipitta

      thanks koh arman 🙂

  5. Keke Naima

    nah, kadang saya masih suka tidur abis makan. Karena kalau selesai makan itu mata jadi ngantuk 😀

    1. pipitta

      hehehe.. sama, abis makan malam malahan tidur 😛 yang ada ya makin menggendut kayak beruang..

  6. fanny fristhika nila

    Yg aku rasain ini heartburn ato bukan ya… sbnrnya aku bingung kalo dibilang rasanya panas… krn yg aku rasain nyeri, bukan panas mba… agak di bawah payudara kiri gitu.. jd ga pas di tengah ulu hati..

    1. pipitta

      dikonsulkan aja mbak ke tenaga medis yang dipercaya… soalnya kalo saya sih yang pasti itu panas… nyerinya bisa iya bisa nggak..

  7. inda chakim

    iyak, aku pernah ngerasa begini mak, dan gk enak bgd dah.
    makasih infonya ya mak bermanfaat bgd mah ini bwt eikeh

    1. pipitta

      sama-sama inda 🙂 terima kasih ya sudah mampir…

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: