«

»

Nov 11

Iri hati, dengki, dan sirik…

Eh.. gak sengaja nemu postingan jaman dulu banget. Dulu ini dipostingnya di Multiply. Trus setelah Multiply mau ditutup, saya pindahin deh ke sini. Saya kutip aja ya, soalnya pendek aja sih postingannya..

Akhirnya Wooly dapat kiriman gulali. Pipitta hanya bisa menatap iri. Termangu tak sabar menunggu kapan gulali miliknya akan dikirim.

Pipitta gelisah. Mengira Pak Pos tersesat mencari jalan rumahnya yang berliku-liku. Atau mungkinkah Pak Pos lupa akan pesanannya? Padahal sudah ditulis dalam lembar pesanan dengan tinta tebal berwarna-warni, dan dikirim setiap hari.

Seperti juga Wooly kemarin, sementara ini Pipitta hanya bisa menatap gulali-gulali itu dari kejauhan. Berharap dan berharap dan berharap dan berharap, Pak Pos tidak lupa pesanannya, juga tidak lupa mengirimkannya.

Memeluk erat puding dan kue coklat, Pipitta sekali lagi menulis dalam lembar pemesanan: satu gulali serupa denting harpa, berwarna pastel atau jingga.

Kemudian tak lupa Pipitta mengirimkan telegram.

Selamat ya, Wooly. Gulalimu akhirnya sampai. Seperti kamu, gulaliku kutunggu dengan sabar.

Terinspirasi dari: http://cherryonmybag.co.cc

Nah, kira-kira nyeritain apa sih, postingan itu? Cobaaaa tebaaaaak.. ๐Ÿ™‚ Dapet hadiah sun jauh niiih… ๐Ÿ˜›

Jadi ceritanya awal tahun itu saya nikah, nah.. ada temen sekantor saya saat itu nikah setelah saya. Ehhhh… trus dia lebih duluan hamil dong, dari saya.. Yang mana saya udah jungkir balik pengen cepet punya momongan.. sempet ditespek dan ada 2 garis samar, tapi pada akhirnya saya dapat haid dan gak jadi deh hamilnya.. Lagi sedih-sedihnya gitu ehhhh… dapet kabar kalo si temen saya yang baru nikah ini gak lama kemudian hamil.

Huhuhuhuhu… jangan tanya deh gimana sirik dan dengkinya saya saat itu, hahahaha.. Malu-maluin ih, kalo diinget-inget sekarang ๐Ÿ˜€ Diri saya saat ini rasanya pengen ngejitak diri saya di masa itu, kok ya gak sabaran dan gak bersyukur banget, sih?

Percayain aja sama “Yang Di Atas”. Allah Maha Tahu Segalanya.

Pipitta memegang erat gulali di jarinya. Mulutnya tersenyum lebar. Melambaikan tangan yang lain Pipitta berkata: Terima kasih, Pak Pos.. Gulali yang kedua sudah kuterima, manis sekali berhias pita sehalus sutra, berwarna serupa pastel dan semburat jingga…

 

6 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    aaaah one of the moment yang pas dijalanin rasanya nyesek tapi sekarang dilihat bisa sambil tersenyum ya Piiit. Such a lovely gulali you got there, much more than you expected pastinya kan

    1. pipitta

      hehe, iya ya ndang.. waktu itu berasa nyesek banget ๐Ÿ™‚ ehhh akhirnya dapet gulali manis yang kayak petasan injek gak brenti ngomong melulu.. rumah jadi rame ๐Ÿ™‚

  2. Nur Susianti

    Cerita wooly dan pipitta bagus ya mengajarkan kita untuk ikut berbahagia ketika melihat kawan bahagia dan sekaligus bersabar untuk mendapatkan kebahagian yang sama ๐Ÿ™‚

    1. pipitta

      kita udah sering ya diajarin untuk sabar.. nah, kadang untuk ikut seneng sama kebahagiaan orang lain itu suka susah lho.. suka keganggu ama rasa iri itu.. *eh ini mah saya aja kali ya ๐Ÿ™‚

  3. jiah

    saya pernah iri gara2 liat blog. eh skrg ngeblog

    1. pipitta

      yiukkkk terus ngeblog..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: