«

»

Sep 03

Jalan-jalan Ke Solo

Minggu lalu saya ada acara keluarga ke Boyolali. Acaranya sih sebentar aja. Cuma sehari. Tapi kan sayang banget jauh-jauh ke sana, mahal-mahal beli tiket pesawat, ehh… cuma buat ngayap sehari doang. Kurang dong, ah. Jadilah saya ambil cuti 5 hari kerja. Yang 2 hari untuk acara keluarga di Boyolali, sisanya jalan-jalan bareng ke Solo.

Seperti kebiasaan freak saya, pesen tiketnya udah dari bulan kapan. Pun pesen hotelnya. Gak sembarangan pesen, tapi sampe berhari-hari mantengin review di agoda ama trip advisor. Nyari review dari keluarga yang bawa anak kecil. Soalnya males banget kalo ternyata hotel yang bakal ditempatin entar ternyata gak asik buat si Kunyil. Tapi ngapain juga yah, kayak yang obsesif gitu mantengin reviewnya. Berhari-hari gak bosen-bosen bolak balik ngincer hotel, trus langsung didrop dari list begitu ada review jelek. Hihihi… emak super lebay πŸ˜›

Pokoknya, pas nyari hotel syaratnya cuma satu deh: ada kolam renang!

Makanya saya skip Roemahku, dan Omah Sinten. Padahal naksir banget ama interiornya yang super tsakep. Tapi kalo tanpa kolam renang, maap niih… gak cucok buat si kunyil. Apalah artinya liburan tanpa kebahagiaan si kunyil, kan?

Kalo milih hotel saya mah gitu orangnya.

Lain lagi kalo milih pesawat. Milihnya yang paling murah. Hahahaha. Pedit banget, ya. Abisan ongkosnya dikali tiga, euy. Si Kunyil pan udah harus beli seat sendiri. Pernah tuh waktu dia hampir 3 tahun.. tiketnya udah bayar full, taunya sepanjang jalan dia maunya dipangku aja. Dan yang duduk pleus pake seatbelt kursi dia adalah si Hachi, boneka jerapahnya. Issshhh.. sakit ati deh ngeliatnya πŸ™

Secara dari bandara sini pesawat (murah)nya cuma ada 1x yang ke Solo, apa boleh buat, gak bisa milih jam. Gak bisa milih harga pulak. Untunglah masih bisa dapet selisih harga tiket murah. Antara beli langsung di traveloka, ama langsung ke websitenya, selisih sepuluh rebu kalo gak salah.. hahaahahahah… pedit to the max!

Trus, ngapain aja di Solo?

Buat saya, itinerarynya adalah mampir ke Kampung Batik Laweyan dan wisata kuliner. Untuk si Kunyil tak lain dan tak bukan bernang tiap hari, dan main ke museum. Untuk suami? Errrr… yahhh nemenin si Kunyil bernang, deh. Keknya sih dia cukup happy dengan itu πŸ˜›

Masing-masing tempat saya posting terpisah aja, ya..

Sebagai penutup saya cuma mau cerita kalo sempet beliin si Kunyil topi lucu yang keren banget kalo dia pake. Tapi seperti biasa dia ogah banget pake sesuatu di rambutnya.. jadi si topi ini cuma bertahan dipake dari rumah sampe naik pesawat pas berangkat doang. Setelah itu si topi dilempar aja dong, tiap kali saya paksa dia untuk pake πŸ™

Padahal harga topinya kan 70rebu! Ishhhhh….

 

8 comments

Skip to comment form

  1. della

    Kalo anak-anakku untungnya emang demen duduk sendiri kalo di pesawat, jadinya nggak rugi πŸ˜€
    Suamiku banget deh Mak tipenya, telitiiiiiiiiii banget kalo nyari hotel. Giliran pesawat cari yang paling murce. Tapi emang itu sih ya prioritasnya πŸ™‚

    1. pipitta

      hahaha.. puas ya kalo gak rugi bayar kursinya :))) daripada didudukin ama seonggok boneka :))))
      ogah rugi maaaak… kalo hotel pastinya cari yang nyaman buat anak, tapi kalo tiket pesawat cari yang murce aja.. berikut googlingnya lama banget πŸ˜›

  2. resep masakan

    Naik pesawat memang harus pandai cari informasi harga tiket, soalnya kan kalau murah lumayan banget, sempet range nya bisa sampai 2x lipat

    1. pipitta

      iya bener banget.. sebetulnya yang nyesek itu kalo harga lagi murah tapi keabisan seat.. huhuhuhuhuhu

  3. Lidya

    tapinya cantik secantik orangnya kok

    1. pipitta

      terima kasih mak lidya πŸ™‚

  4. dani

    Hahahaha. Soal najk lesawat kami keukeuh sumekeuh gak mau mangku lagi sejak anak bayar full Mbak. Awalnya sih nangis, cuma dijanjiin boleh pangku kalo udah lepas landas. Eh setelah terbang malah gak mau dipangku. Wkwkwkwkwk. Agak dra sih di awal emang. Tapi ya gitu pan rugi ya kalo udah bayar dipangku pulak. Hahaha.

    1. pipitta

      Mending lah ya.. dipangkunya pas take off aja.. trus setelah itu mau duduk di kursinya.. lah ini sepanjang perjalanan nempel terus.. bener-bener rugi!

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: