«

»

Oct 05

kelas financial planning di akademi berbagi

Saya gak bakal ngeh kalau akademi berbagi buka kelas financial kalau my partner in crime gak halo-halo di twitter.Β  Semula saya agak males-malesan nanggepinnya, karena saya pikir kelasnya dibuka hari Jum’at. Dan macet di hari jum’at sore adalah hal yang paling saya hindari, sebisa mungkin gak ada di jalan sampai sekitar jam 9 malam πŸ˜›

Eiihhh, ternyata nasib baik.. kelasnya dibuka hari Senin. Langsung aja deh, saya daftar ke kepala sekolah akademi berbagi dengan harap-harap cemas, agak kuatir kalau kuota 30 orang udah keburu penuh dan saya gak bisa ikutan.

Emang kenapa sih,Β  pengen banget ikutan kelas ini?

Yah.. terutama karena saya pengen banget punya perencanaan keuangan yang parfait… apalagi kalau gratis! Hihihihi… dimana-mana yang gratisan emang mengundang banget, yah!

Terus, kenapa juga mesti punya perencanaan keuangan yang sempurna?

Duuuhhhhh, gini lho.. saya nih kerja dari senin sampai jum’at. Mulai jam delapan sampai jam lima. Penghasilan yang dibawa pulang jujur aja gak terlalu banyak. Padahal seperti kita semua juga tau, kebutuhan hidup tuh makin lama makin meningkat. Belum lagi kalau sudah punya anak. Coba aja baca di koran berapa biaya melahirkan, berapa biaya sekolah anak, berapa biaya kesehatan. Jangan dulu mikirin uang kuliah, bisa pingsan! Mikir uang pangkal masuk SD aja saya udah sakit gigi. Dan tau gak, uang kalau udah di tangan tuh, kayak air! Iya, ngalir kemana-mana gak jelas. Tiba-tiba aja tengah bulan kebingungan karena mesti ngebobol tabungan. Huuu.. mau mati gak, sih?

Makanya saya tau diri. Udah nyadar uang pas-pasan, ngelolanya juga mesti betul-betul. Supaya masa depan saya dan keluarga bisa berjalan dengan baik. Maunya sih gakΒ  pernah punya utang. Terus yah, kalau bisa punya semua benda yang dibutuhkan, dan sewaktu mesti bayar ini itu uangnya ada. Itulah kenapa belakangan ini saya keranjingan cari tau ilmu merencanakan keuangan ini. Segala twitter financial planner saya follow, trus tweet mereka yang kira-kira wajib saya inget, langsung saya klik favorite. Saya juga gak lupa rajin baca blog mereka. Salah satu referensi bacaan saya ya blog pemateri kelas financial ini.

Waktu antene tv saya masih belum goyang, dan saya bisa nonton saluran tv O Channel, saya juga rajin ngikutin pembahasan tentang investasi emas, masih dari bapak ini. Gak cuma itu aja lho, saya bahkan beli bukunya! Wkwkwkw.. ini bukan stalking lho… tapi saya emang ngerasa perlu beli buku yang ini:

Kenapa?

Karena… yang nulisnya Indra Herlambang lhoooo ada bonus amplopnya!!!

Hihihihihi… jadi tujuan saya beli bukunya supaya dapet amplopnya itu πŸ˜› alasan yang bodoh yah.. tapi sampai sekarang amplop-amplop itu masih saya pakai, lho.. Walaupun errr… nganu.. kalau lagi kepepet kadang-kadang saya suka ngambilin uang dari pos yang bukan untuk peruntukannya πŸ˜› *huhuhuu, masih bandel niiihhhhh*

Tapi menurut saya belajar serabutan dan otodidak ini masih belum cukup. Saya butuh ‘pembenaran’ bahwa apa yang udah saya lakukan itu right on track. Jangan-jangan selama ini saya sok tahu, sok udah bisa,Β  sok punya ilmunya. Makanya, hadir di kelas ini jadi agenda wajib saya.

Well, karena si partner in crime itu minta saya share ilmu yang udah didapat, saya coba rangkum deh, kheuseus buat dia seorang πŸ˜€

Here we go..

  • Yang paling penting dalam perencanaan keuangan adalah TUJUAN. Tujuan ini bisa macam-macam sesuai ama kebutuhan kita. Misalnya aja pengen naik haji, pengen punya rumah, pengen sekolahin anak sampai universitas, and so on.
  • Setelah punya tujuan, coba pisahin menurut jangka waktunya. Untuk tujuan kurang dari setahun dianggap sebagai tujuan JANGKA PENDEK. Tujuan yang kira-kira perlu 1-5 tahun lagi, dianggap sebagai tujuan JANGKA MENENGAH. Sedangkan tujuan JANGKA PANJANG waktunya di atas 5 tahun.
  • Notes: Ukuran waktu selama itu umumnya dipakai di Indonesia. Menurut Pak Aidil orang bule malah lebih lama lagi. Jangka menengahnya bisa sampai 10 tahun. Jadi tujuan jangka panjang versi mereka adalah di atas 10 tahun.
  • Kenapa tujuan itu harus dipisah, supaya gak salah mengelola uang. Gak salah menempatkan investasi. Gak mungkin banget untuk tujuan naik haji 15 tahun lagi, misalnya, tapi yang kita lakukan adalah ngambil deposito selama setahun.
  • Why?
  • Karena gak akan kekejar uangnya. Misalnya aja inflasi per tahun 12%, berapa sih bunga deposito setahun? Kayaknya gak mungkin banget di atas itu. Jadi boro-boro bisa ngejar biaya naik haji 15 tahun mendatang, ama inflasinya aja udah kalah duluan
  • Malah ribet baca contoh saya? Hhihihihih… maap.. makanya mending ikutan kelas financial planningnya aja, biar bisa lebih jelas πŸ˜› atau sekalian konsultasi ama para pakarnya di sana…

Yang saya catet sih, dalam sebuah keluarga tuh idealnya mesti punya perencanaan keuangan untuk hal-hal berikut ini:

  • manajemen arus kas
  • manajemen resiko
  • perencanaan pajak
  • investasi
  • perencanaan pendidikan
  • perencanaan warisan, termasuk didalamnya adalah untuk nikah dan estate, maksudnya properti kali ya??
  • perencanaan pensiun
  • dll

Hayohh… panjang banget daftarnya. Saya sih langsung nyureng. Saya kurang paham dengan manajemen arus kas, gak ngerti ama manajemen resiko, gak pernah bikin perencanaan pajak karena itu urusan kantor, kan?? investasi udah sih, tapi bener gak yang udah saya pilih? perencanaan pendidikan dan pensiun baru mulai, dan sama sekali belum mikirin tentang perencanaan warisan. Ampuuuunnnnn… tolonglah hamba-Mu ini…

Untunglah kelas ini diisi juga dengan hahahihi yang lumayan mengurangi stress gara-gara ngeliat angka-angka setelah inflasi. Beneran, lho, saya sempat stres juga mendengar ‘kenyataan hidup’ termasuk semua biaya yang kira-kira harus dikeluarkan untuk itu.Β  Duuuhhh, semoga aja setelah ikut kelas ini saya bisa dapet dan paham ilmunya, biar cepat kaya, jadi gak stres dengan angka-angka inflasi ituhh πŸ˜›

Nah!

Hal pertama yang harus dilakukan adalah: bikin Emergency Fund alias Dana Darurat.

Untuk saya pribadi, perlu dana darurat sebesar 9 x gaji per bulan. Tapi kalau keuangan mepet, dapet dispensasi πŸ˜› dihitungnya bukan dari gaji, tapi 9 x pengeluaran per bulan. Saya harus punya minimum 2 x pengeluaran per bulan itu dalam bentuk liquid, sebelum saya investasi. Setelah punya jumlah minimum, bulan selanjutnya dananya dipisah. Sebagian masuk dana darurat, sebagian lagi diinvestasikan ke produk yang bisa mengalahkan si inflasi 12% itu.

Itu teorinya. Yang tidak saya lakukan karena baru tau kemarin malam πŸ˜›

Weewww…

Jadi tujuan saya nomor satu:

  • Bikin dana darurat!

*bersambung ya minggu depan! semoga saya masih bisa ikut kelasnya πŸ˜€

8 comments

Skip to comment form

  1. restu

    suka banget sama postingan ini !
    ditunggu sambungannya ya Teh, biar sekalian belajar ^0^

    1. pipitta

      aihhh… terima kasih… πŸ™‚ semoga bisa membantu dengan ilmu secuprit kayak gini..
      gak ikutan kelasnya aja atuh?? biar lebih mahir.. πŸ˜€

  2. mama damian

    waks…gimana mau nyisihin dana darurat, buat bulanan aja kembang kempis,hihihihi

    1. pipitta

      waaa… lu bisa diomelin ama pakarnya tuh kalo ga punya dana darurat hihihihi…
      kayaknya keluhan lu itu bisa diselesain dengan manajemen cash flow deh.. kebetulan itu materi senin ini.. tapi gw gak bisa datang euy πŸ™ mau istirahat dulu karena my body is not delicious.. sayang banget πŸ™

  3. zee

    Kalau saya hitung dana darurat base on pengeluaran rutin perbulan, sebanyak 12 bulan. Berjaga-jaga sapa tahu dipecat, jadi ada spare selama 1 tahun hahaha…

    1. pipitta

      woooowwww… kereeeeennn banget udah siap dana darurat ampe 12 x pengeluaran… *keprok-keprok*
      heibaaat ! saya sih masih harus berjuang ngerampungin si 9 x pengeluaran itu πŸ˜€ semoga cepat berhasil!!! *nyemangatindirisendiri*

  4. estu

    Terus ikutan kelasnya yah ..dan jgn lupa berbagi lagi ilmunya .. πŸ˜€

    1. pipitta

      ingetin yah kalo kelas berikutnya dibuka lagi πŸ˜›
      bisi lagi meleng jadi ga liat pengumumannya hehehe.. menurut kesepakatan kemaren sih kelas berikut mau bahas tentang reksadana.. wajib hadir euyyy

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: