«

»

Dec 15

Keliling Kota Bandung Naik Bandros

Minggu lalu saya ada janji ketemuan dengan teman-teman SMP. Ceritanya sih mau pemanasan, sebelum acara reuni perak 25 tahun beneran di bulan Februari 2016 entar. Sempet maju-mundur juga sih, mau datang apa nggak yaaa… secara waktu SMP saya bukan termasuk kelompok anak-anak yang femes 😛 Ada sedikit ketakutan kalo entar saya gak bakal dikenalin, dan gak ada yang ngajak ngobrol, haha. Belum lagi takut kalo entar saya celingukan sendiri, karena temen-temen sekelas saya dulu gak ada yang dateng 😛

Tapi ternyata eh ternyata, ada acara lainnya, yaitu naik Bandros, dan lebih senangnya lagi setelah saya tanya teman-teman panitia, ternyata boleh bawa anak! Wuiiihhhh… kebeneran banget, dong! Secara si Kunyil (dan saya juga sih :P) belum pernah naik Bandros. Dulu udah sempat daftar, tapi penuh terus, dan karena sempat ada tragedi Bandros akhir Oktober lalu, pemakaian Bandros sempat dihentikan 🙁

Naaaaahhh… entah ada koneksi darimana, atau memang Bandros sudah mulai beroperasi lagi walau terbatas hanya untuk pesanan secara grup, ternyata akhirnya saya dan si Kunyil bisa naik Bandros! Ahiiiyyy… senangnyaaaaa… 🙂 Cukup bayar tiket seharga 30rb/orang ke panitia, semoga cita-cita mulia untuk nyenengin si Kunyil bisa terlaksana. Ihik.

Saya juga udah halo-halo ke si Kunyil, bahwa hari rabu kantor dan sekolahnya libur, jadi kami bisa naik Bandros di hari itu. Syaratnya, dia harus bangun pagi-pagi, mandi dan makan cepat-cepat, karena jam 9 pagi sudah harus ada di SMP saya di jalan Sumatera, Bandung.

Si Kunyil kesenengan, dong, karena ternyata dia juga bercita-cita suatu saat pengen naik Bandros juga 🙂 Jadi pas harinya, saya cukup bicara pelan: ayo bangun, nanti kita terlambat naik Bandros kalau tidur terus. Wuihh… si Kunyil langsung ngorejat bangun 😀 dan gak pake drama langsung mau mandi pagi. Hihihi.. biasanya butuh sekitar 10 menit tambahan buat dia gegoleran dulu di kasur.

Pas sarapan juga gitu, cukup dibilang: ayo cepat, kalau kita terlambat nanti ditinggal Bandros.. Langsung deh dia ngunyah-ngunyah penuh semangat. Bahkan pas disuruh pake topi merah yang gak dia suka juga nurut aja, tuh. Karena saya bilang kalau mau duduk di atas, harus pakai topi supaya gak kepanasan.

Nyariiiiiissss aja lewat dari jam ngumpul yang sudah diinfo. Kami sampai jam 9 lewat 5 menit, daaaaan… ternyata Bandrosnya belum datang sodara-sodara. Rupanya demi menghindari peserta yang ngaret, Bandrosnya dijanjiin datang sekitar jam 10 pagi. Sementara itu, yang udah datang duluan bisa mengisi waktu dengan acara foto-foto. Kan ceritanya udah hampir 25 tahun gak ketemu, jadi ya harus foto-foto, gitu. Sekalian pamer ama teman-teman yang kebetulan gak ikut di acara hari itu, supaya mereka makin semangat datang pas reuni perak entar.

Haduh, manalah saya ini gak hobi foto-foto ato selfie segala. Untung banget saya bawa si Kunyil buat nemenin, hihihihi.

Hampir sejam cuma foto-foto aja, lama-lama si Kunyil juga bosan. Kok difoto melulu, sih? Aku kan pusing! Ciyeeeehh… begimana mau jadi fotomodel, nak, baru difoto begini aja udah rudet 😛

Untung aja pas Bandrosnya datang, kebetulan saya dan Kunyil sedang ada di gerbang sekolah. Jadi bisa langsung ngetek kursi di bagian atas.

 Udah anteng duduk sementara yang lain masih pepotoan di bawah

Berkali-kali si Kunyil kasih tau saya: Aku naik Bandros, Bun! Aku naik Bandros, Bun! Alhamdulillah.. pertanda dia seneng banget 🙂 Begitu Bandros jalan, langsung deh mulutnya gak berhenti ngoceh dan senyum-senyum. Sewaktu ada ranting-ranting pohon yang mengharuskan semua yang duduk di atas merunduk, dia juga malah kesenengan gitu. Duh nak, gampang banget deh, bikin kamu senang 🙂 Hatiku jadi hangat…

Start dari jalan Sumatera, kami langsung ke jalan Lembong, lalu berbelok di Asia Afrika. Fyi, hanya di jalan Asia Afrika dan jalan Braga saja penumpang yang duduk di atas dibolehkan berdiri. Sepanjang jalan juga ada pemandu yang bercerita tentang gedung-gedung mana saja yang menjadi tempat historis di Bandung. Di jalan Asia Afrika juga kami semua menyanyi Halo-halo Bandung. Si Kunyil ikutan nyanyi juga, dong, karena cukup hapal liriknya. Walau setelah itu dia nanya: Kenapa kita nyanyi, Bun? Hihihih.. saya jawab aja: Because we are happy.. 

Saking berisik dan hebohnya para penumpang yang duduk di atas, saya sampe kurang bisa denger apa aja yang dijelasin pemandu wisata. Apalagi pas ngelewatin Savoy Homann, dan Gedung Merdeka. Sayang sih sebenernya, karena saya suka dengar cerita-cerita tentang itu. Tapi mungkin di lain waktu, semoga masih ada kesempatan menjelajah Bandung dan sejarahnya 🙂 Ehtapi, menurut pemandunya Tahun 2016 nanti akan disiapkan sjeumlah Bandros tambahan, lho. Hasil CSR dengan berbagai perusahaan. Kan asik tuh, kesempatan untuk naik Bandros jadi lebih banyak, kan 🙂 Kira-kira bisa milih gak ya, mau naik Bandros yang warna apa. Soalnya kan nanti warna Bandrosnya disesuaikan dengan warna perusahaan yang support Bandros tersebut.

Kasihan, ada yang kepanasan… Untung pakai topi, ya!

Rute selanjutnya adalah jalan Banceuy–Cikapundung–Braga–Lembong–Veteran–Sunda–Lombok–Riau–Citarum–Diponegoro–Dago–Merdeka–Aceh–Sumatera dan kembali ke tempat awal, yaitu SMP saya puluhan tahun lalu.

Tidak terasa hampir 90 menit kami berkeliling kota naik Bandros. Sudah hampir jam makan siang. Si Kunyil juga tampaknya sudah kelaparan. Tapi dia hanya ingin makan di KFC Dago. Titik. Gak bisa dinego lagi tuh, tempat makannya 🙂

Waktu diminta foto-foto sebentar di depan Bandros pun, sudah gak sabar kepingin buru-buru ke tempat makan.

Si Kunyil dan Bandros Merah

Untuk yang berminat naik Bandros, saya kutipkan informasi dari Wisata Bandung, ya:

  • Beroperasi setiap hari, kecuali hari Jum’at
  • Kapasitas Bandros Merah 40 kursi – Bandros Kuning 50 Kursi
  • Reservasi grup ke 022-7213805 atau 087736081998
  • Email: busbandros@gmail.com
  • IG: @busbandros
  • Twitter: @busbandros

10 comments

Skip to comment form

  1. Elfa Viona

    Hmm.. Namanya bandros, kok mirip nama makanan ya, Jadi inget masa kecil 😀

    1. pipitta

      hihi.. iya.. panjangnya sih Bandung Tour On The Bus.. disingkat Bandros biar lebih ‘catchy’ dan emang mengingatkan sama makanan Bandung, kan? soalnya kalo di Jakarta bandros mah namanya kue pancong.. 😀

  2. sarrah ghina

    mau juga naik bandros, doong… belum sah jadi warga bandung kekinian sebelum naik bandros. Hihi…

    1. pipitta

      sok atuuuhh cobain 🙂 seru da..

  3. Meutia mansur

    Seru naik bandross januari ke bndung mau nyoba naik juga

    1. pipitta

      kayaknya mending telpon dulu mbak, supaya pasti bakal dapat seat 🙂

  4. Molly

    Iiiihh keren banget Bandrosnya ya mbaa… serasa kayak di Eropa gitu. Coba kalo dulu pas aku masih kuliah di Bandung udah ada beginian, wuiiihh.. kalo lagi suntuk pasti naik ini deh ;).

    1. pipitta

      iyaaaa.. seru yaaa.. saya aja yang urang bandung baru nyoba naik sekarang 🙂 soalnya penuh melulu.. sayang nih, kalo naik ini mesti nge-grup dulu langsung 40 orang gitu..

  5. Lidya

    asyikya mbak kaya di luar negeri,ternyata Bandung juga punya

    1. pipitta

      iya.. 🙂 terima kasih untuk Kang Emil sebagai walikota yang udah mewujudkan ini.. di Solo sudah ada juga kan ya, werkudara kalau gak salah.. tapi mahal euy tiketnya, kalo gak salah sekitar 200rb/org

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: