«

May 09

Kemana Aja?

Aha… iya nih, kemana aja ya si Saya 😀 Menghilang hampir setengah tahun, kayak yang lagi sibuk aja. Hahaha, padahal emang lagi sibuk, sih. Sampe-sampe kalo udah di kantor tuh suka bengong sebentar, mesti ngerjain yang mana dulu, ya? Abis banyak banget yang harus dikerjain, dan semuanya nuntut SEGERA beres. Duh!

Yah, emang sih, ada juga beberapa kerjaan yang numpuk gegara sayanya kebanyakan nunda. Ha! Yasuw, salah sendiri dong, ya! Ga perlu nyalahin yang lain, acungin telunjuk aja ke diri sendiri, nikmati, dan selesaikan. Mamam dehhhh…

Itu soal kerjaan.

Belum lagi soal kehidupan.

Ciyeeeehhhh, gaya banget nih, bahas kehidupan.

Emang ada apa dengan kehidupannya, cyinnnn? Berat?

Dengan dua anak ya bisa dibilang lebih berat dari sebelumnya, ya. Keknya yang namanya me-time udah beneran gak ada. Semua waktu kepake untuk ngurus anak bayi, atau kakaknya, atau bapaknya, hehehehe.

Di satu titik saya sempet ngerasa udah kayak orang gila, deh. Gak kenal ama diri sendiri, semuanya serba salah. Secara saya mah rada (eh rada apa banget, ya?) introvert, kebanyakan mendem, so semua ya ditelen sendiri. Nyoba nipu diri sendiri bahwa everything is all right, guwe ini perempuan yang kuat, mandiri, bisa handle semua masalah. Gitu aja terus mantra yang dijejalin ke dalam otak. Pencitraan banget, ya?

Eh, akhirnya semua simpanan emosi yang dipendem ini meletus, dong. DORRRRR !!!

Di suatu pagi yang saya udah gak tahan lagi nahan endapan emosi, tumpah ruah deh tuh segala macam emosi marah, kecewa, sakit hati, sedih, endesbre endesbre akibat ga tahan lagi ngadepin drama kehidupan. TUMPAH!

Dan saat itu saya sadar kalo saya mesti cari bantuan. Apaan, kek. Entah itu psikolog, psikiater, rukyah, whatever, you name it. Gak sanggup cyiiiiinnnn… Kalo saya gak cari bantuan keknya bakal rusak deh hidup saya. As if sebelumnya gak rusak aja, ah, hahahahahahahaha… *ketawa getir*

Oh well..

Singkat cerita saya dapet kontaknya Teh Irma Rahayu, dan gak pake mikir dua kali saya langsung daftar untuk ikut Emotional Healing Therapy. Mbuh deh bakal diapain, pasrah aja.. pokoknya saya pengen hidup waras! Capek hidup kayak zombie..

Dan pertama kali ikutan sesi DYAD, gustiiiiiiii…. ternyataaaaaa akar masalah saya itu emosi yang saya pendam puluhan tahun lalu! Karena Allah gak pernah ada. Ibadah cuma sekedar penggugur kewajiban aja. Tapi gak bener-bener ADA di dalam hati, dalam kehidupan, dalam perilaku sehari-hari. Pantesan kayak orang gila, mendem emosi negatif puluhan tahun.. pantesan jadi zombie, lah gak pernah sanggup ngeluarin emosi.. pantesan muka gak pernah bisa kinclong, abisnya SKII mahal cyiiiin…

Trus, seharian ikut Emotional Healing ini langsung waras?

Oh… tentu tidak, karena ini bukan sulap bukan sihir… lah emosinya aja udah jadi kerak, manalah bisa sim salabim abrakadabra langsung licin, walo udah dibantu Pak Tarno prok prok prok…

But I did feel much much better sih… Udah bisa sedikit ngenalin ohhhh sebenernya si guwe ini punya marah ke si anu, tapi kok ya malah dilampiasinnya ke si itu… Gitu lho…

And then berikutnya saya gabung dengan komunitas ibu muda yang semuanya gila, hahahahahaha… cembetul aja 😛 maksudnya ya kami ini para ibu dengan drama dan masalah hidupnya masing-masing, tapi berkumpul untuk saling menguatkan, saling mengingatkan untuk bisa memperbaiki diri, perbaiki hidup dan menuju kewarasan yang HQQ 😀 Mayoritas “alumni” Healing Class-nya Teh Irma, walau ada juga beberapa yang belum pernah sama sekali ikutan healing.

Jangan harap deh di kumpulan ibu-ibu ini dapet dukungan ala-ala motivator dengan bahasa berbunga-bunga, hahahaha… a big NO!

Yang ada ya dicecer dan diblejetin satu satu kebusukan dan mental korban yang suka ngerasa paling malang sedunia. Hmm… setajam silet, bok! Ada yang ga sanggup bertahan? Ada. Banyak. Tapi syukurlah sampe sekarang sih saya masih betah ngumpul bareng ibu-ibu itu. #MenujuWaras2017 lebih penting buat saya.. 🙂

Masih banyak kok PR-nya.. ini aja masih jauh dari waras, tapi lebih mending daripada zombie sih… Ha!

After Emotional Healing

After Emotional Healing

4 comments

Skip to comment form

  1. Arman

    emang kehidupan jasmani dan rohani harus balance ya…

    1. pipitta

      teorinya sih gitu… prakteknya bikin nyungsep..

  2. bebyrischka

    Iiiiiihhhh kok uda ada debay aja sik, Mbak? Kapaaaaaaan lahirannyaaaa??? Aaaaaa.. Baru tau! ???

    Yah akhir-akhir ini aku pun sering emosi tak menentu sik. Mungkin stress karena kerjaan plus menjelang lamaran ya. Eh :p

    1. pipitta

      hahahaha… iyaaaakkk udah mau setaun pun umurnya 😛
      haissshhh udah mau lamaran aja niiih… ahiwwww ahiwwwww… semoga lancar jaya yaaaaa *cipokbasah*

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: