cerita tentang anak

kue cubit penuh cinta

Di sekolah si kunyil, setiap hari jum’at ada tema khusus untuk bekal yang harus disiapkan. Kebetulan jum’at ini temanya bekal untuk 4 orang. Yang artinya saya mesti nyiapin snack untuk 4 anak sekaligus.

Hwaduh, berasa mati gaya gak sih. Mesti nyiapin apa coba, yang bisa dimakan 4 anak?

Roti bisa sih, tapi hampir tiap hari si kunyil udah dibekelin roti. Trus kalo temen sebelahnya juga bawa roti dari rumah, begimana coba? *jiahhh kompetitip nih..Β 

Akhirnya saya ada ide untuk bikin kue cubit aja. Lumayan kekinian, kan. Haha. Saya emang gak punya cetakan kue cubit sih. Tapi ada cetakan poffertjes yang bisa diberdayakan. Jadi satu masalah terpecahkan lah yaaaa…

Nah, masalah lainnya, saya males banget kalo bahannya kebanyakan. Maunya yang bener-bener simpel. Hihihihi.. kurang simpel apa cobak bikin kue cubit πŸ˜› Untunglah berkat om gugel saya bisa nemu resep kue cubit yang gak perlu pake baking soda, baking powder, dan entah bahan-bahan ajaib apa lagi. Resep asli ada di sini.

Masalah berikutnya muncul, dong.

  1. Gak punya mixer
  2. Mesti nyiapin bekel pagi-pagi
  3. Mesyes yang ada di rumah ternyata jamuran πŸ™
  4. Tutup cetakan poffertjes-nya ngilang
  5. Gak punya timbangan, cuma punya sendok ukur dalam ukuran cup. Jadi 100 gr itu seberapa cup? Auk ah gelap..Β 

Syukur alhamdulillah masalah demi masalah itu bisa dipecahkan satu per satu. Ini mah emaknya aja yang udah lebay duluan kali ya πŸ˜›

  • Gak punya mixer? Tenang, punya whisker. Cuma ya bikin pegel banget ya πŸ™
  • Karena mesti nyiapin bekel pagi-pagi, bikin adonannya dari malem dan masuk ke kulkas. Pagi tinggal dimasak aja
  • Mesyes diganti ama coklat silverqueen yang kebenera ada di kulkas, dan dicincang kasar
  • Tutup cetakan diganti ama tutup panci dari kaca. Malah lebih enak karena tembus pandang
  • Nah.. urusan ukur-ukur ini yang rada ribet. Saya coba konversi via om gugel, dan katanya 100 gr itu = 7/8 cup. Jadi saya pake cup yang paling besar. Ternyata jadinya malah kemanisan. Next time bikin kue cubit lagi gulanya paling saya pake 1/2 cup aja

Okeh.. sekarang mari kita ikuti langkah-langkahnya πŸ™‚

Ini ada asisten yang mau bantuin ngaduk 3 butir telur dengan 100 gr gula pasir.

Masukin 100 gr tepung sedikit demi sedikit, dan aduk terus sampe tangan kayak mau copot. Asistennya kabur dan nonton tipi.

Masukkan 100 gr margarin yang sudah dicairkan, aduk rata.

Supaya lebih eye-catching, saya tambahin pewarna makanan 1 tetes aja biar hasil akhirnya warna ijo. Tapi bukan rasa grinti ya..

Saya masukkin 3/4 isian, ehhh pas ditutup ternyata adonannya “beukah” dan bleber dong πŸ™

Kayak gini hasil akhirnya. Kalo dimakan pas anget enak banget karena rada crunchy.

Rasanya enak walo rada kemanisan. Beginilah kalo takarannya agak dikira-kira. Untungnya si kunyil sih doyan aja. Eh, satu lagi yang bikin kening agak berkerut: kenapa tampilannya jadi kayak kue talam ya??? Tapiiiiii…. pan dibawain 20 bijik tuh, dengan asumsi 1 anak kebagian 5 kue cubit… nah, pas kotak bekalnya dibawa pulang ke rumah, ternyata cuma sisa satu aja doooongggg… tapi yang di rumah lupa motoinnya… jadi semua makan sesuai jatah πŸ™‚ Entah ya, kalo ada yang ngembat jatah temennya πŸ˜›

Nanti bikin lagi ah!

14 Comments

  1. Tangan kayak mau copot, wkwkwkwk.. ngerti bangetttt perasaan itu, Mak πŸ˜€
    Ah tapi yang penting happy ending ya, walopun sempet bleber juga ^^

    1. iya.. tiada tara.. begitupun sebaliknya, kalo udah cape-cape bikin ehhh anaknya gak doyan, rasanya nelangsa banget…

Comments are closed.