«

»

Jan 25

Kulit Hitam vs Kulit Putih

Pada suatu hari, saya lagi duduk di sofa bareng si Kunyil sambil nonton tipi. Tiba-tiba aja si Kunyil bilang: “Ibun, lihat tangan aku hitam!”. Ngomong begitu sambil mepetin tangannya ke tangan saya seolah ngebandingin.

Terus terang saya kaget banget denger dia ngomong begitu. Lah, ini anak masih piyik banget, ngapain juga mikirin kulitnya hitam atau nggak? Oh well.. bukan hitam sih, maksudnya tone kulitnya coklat seperti umumnya kulit bangsa kita, dan apa yang salah dengan itu, sih? Lagian juga kalo emang niat banget ngebanding-bandingin ama anak lainnya, si Kunyil itu termasuk putih, kok. Cuma kalo dibandingin ama saya yang jarang banget kena sinar matahari ya emang kalah sih, sayanya aja yang keputihan. Ehh.. bentar-bentar, kok bacanya gak enak ya??? 

Saya paling gak suka dengan stereotype bahwa yang cantik itu kulitnya putih, rambut hitam panjang, dan badan tinggi langsing menjulang. Bukan karena saya kebalikan dari konsep kecantikan kayak gitu juga sih, ya, hahahaha… Perlu dicatat kalo saya ini termasuk pendek, BB overweight alias gembrot, rambut ikal agak coklat, dan tone kulit saya cenderung kuning. Saking kuning dan kulitnya tipis, urat-urat yang warnanya kehijauan itu tampak cukup jelas.

Si Kunyil pas lahir sering dipuji-puji dengan sebutan cantik karena putih, lalu yang muji-muji bandingin dengan anak atau cucunya yang menurut mereka kulitnya hitam. Hideung kalo bahasa sundanya. Ini bikin pembicaraan gak nyaman buat saya, karena saya juga paling sebel dengar para ibu yang suka bandingin anak kayak gitu. Payahnya, nenek si Kunyil kadang suka bandingin si Kunyil dengan cucu orang lain, kalau si Kunyil lagi gak pengen melakukan sesuatu. Pfffftt… padahal udah berkali-kali saya minta untuk jangan pernah bandingin dengan anak lain. Tapi ya gitu, deh. Bad habit emang susah banget diilangin, yes?

Makanya pas si Kunyil ngomong begitu, langsung saya bilangin aja kalau dia gak hitam. Dan kalaupun dia memang hitam, itu juga gak apa-apa. Tetap cantik, kok.

Grrrmmbbblll…

Jangan sampeeeeeee aja  ntar gedean dia sibuk beli losion yang pake whitening endesbre endesbre, nyatok rambut biar lurus padahal mah rambutnya galing, takut main di luar karena ada sinar matahari, dan segala macem kegenitan gak perlu lainnya. Eh, soridorimori lho, kalau ada yang tersinggung ama statement ini 😀 pokonya ini mah pendapat pribadi seorang ibu yang gak mau anaknya riweuh sama hal beginian, ya 🙂

Maunya saya sih si Kunyil menerima dirinya apa adanya. Rambutnya galing ya galing aja, warna kulitnya gitu ya gitu aja. Yang penting mah dirawat supaya bersih dan rapi dan kinclong dan wangi 😛

15 comments

Skip to comment form

  1. koko

    hitam itu eksotisss, apa lagi di perancis. hem ajdi barang yang laris amnisss

  2. Vixalexa

    Banyak yang bilang sih yang hitam lebih eksotis hihihi
    tp tergantung masing2 sih 😀

    1. pipitta

      biar item yang penting bersih, daripada busik… ya, kan?

  3. tia putri

    tapi karena skrg aku makin kusam jadi syebel kakakaa.. brasa buluk gitu.kalau ngliat buibu yang mukanya ttp kinclong sebening embun pagi jadi pen buru2 ngaca. hahaha… dasar wanita.
    menurut cerita temenku yang punya 2 anak, satu putih ikut kulit ibuknya, satu agak coklat dominan bapaknya, suatu ketika 2 anak itu saling membandingkan. daan itupun dulu terjadi padaku jaman kecil juga. itu peer banget buat ibuknya ya.

    1. pipitta

      hehehe.. membandingkan gak apa-apa kali ya, tapi kalau udah menganggap yang berkulit putih itu lebih cantik dari yang berkulit coklat.. naaaahhhh mulai deh mesti ceramah tentang konsep kecantikan.. dalam bahasa anak 😀

  4. Liberto Amin

    Mau warna kulit apapun kaluu dasarnya cakep yahb cakepp yahh gk :’D

    1. pipitta

      bisaaaa.. 🙂 tapi yang jelas sih mau warna kulit apapun, rawatlah! Dan sadari kalau kita cantik dengan warna kulit apapun 🙂

  5. Anggie

    Di suatu tempat yg punya 4 musim, tiap kali gue masuk toko baju & ngantri nyobain baju di kamar pas, addddaaaa aja yg comment, ” Kulit kamu bagus bener ya, nggak usah ke tanning salon, nggak usah sunbathing. Rambut kamu juga bagus tuh, jet black jadi pake baju apa aja pasti matching.” Cukup buat gue senyum simpul & ketawa puas dalam hati, ngetawain cewek2 yg terobsesi punya kulit putih ato justru kulit cokelat. We’re perfect, the way God made us

    1. pipitta

      anggiiiiiiiie… 🙂 kangen ih! hayo ketemuan lagi!

      iya bener gi… sepakat banget.. we’re perfect the way God made us 🙂
      makanya langsung manyun pas denger si Kunyil sibuk banget bandingin warna kulit… grrrmbbllll.. siapa yang ngajarin siiihhhh

  6. Molly

    Mau hitam atau putih kalau buat aku gak masalah siy mba, tapi maunya kulitnya sehat, trus mulus, trus moist… trus… aaah.. kok jadi banyak maunya. Hahahaha :D.

    1. pipitta

      hehehe.. iya bener.. mulus halus bersih kinclong dan wangi.. hahahaha 😀

  7. Lidya

    akumerasa juga kulitnya hitam eh tapi katanya segini mah gak hitam ya mbak 🙂

    1. pipitta

      eksotis maaaaak.. bukan item 😛

  8. sondangrp

    eh itu aku tuuuh, waktu sma nyari losion pemutih dan berciyta cita pas gajian catok rambut hahahaahah
    Gaoqi itu perasa banget, apalagi karena sering denger orang komen kulit Ephraim lebih terang dari kulit Gaoqi, “niru kau ya Ndang kulitnya,” grrrrrr yah meski aku pecinta kulit putih rambut lurus tapi kan gak pernah di depan anak sendiri ngeluarin statement gitu *atau dia ngerasa juga ya ucapanklu dalam hati ahahaha*
    iya gak enak itu baca keputihan ahahahaha

    1. pipitta

      Sondaaaaaang… ay miss yu laaaaah 😀
      tadinya si Kunyil juga cuek aja ama yang namanya tampilan fisik.. entah kenapa tiba-tiba dia dapet ide kalo dirinya itu hitam… grrrmbblllll

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: