«

»

Jun 05

makan-makan (lagi) bareng si florce

Pulang dari Bali saya langsung janjian ketemu sobat lama, Flora. Mestinya sih ketemuan dengan yang lainnya, tapi seperti biasa mereka terlalu sibuk atau waktunya yang gak cucok. Too bad. Padahal Flora baru aja ulang tahun, dan dia janji mau nraktir makan.

Ketemuan dengan Flora = nyicip makanan baru.

Jadilah waktu itu mampir ke Malay Village di Plangi. Kalau ga ketemuan Neng Florce ini, kayanya saya ga bakal mampir di sini, soalnya tempatnya di ujung, di daerah yang jarang saya lewatin setiap kali ke Plangi.

pojokan di malay village.. nice, huh..

pojokan di malay village.. nice, huh..

Karena Florce baru aja makan sampe perutnya penuh padahal dia masih harus yoga dan saya ingin makan “apa aja asal bukan nasi”, akhirnya saya pesan drumstick pakai madu. Nama di menunya lupa, pokonya semacam kids meal gitulah. Trus saya pesan roti tissue. Flora pesan telur dadar pakai kerang. Pastinya nama menu pesanan dia keren banget deh di menu.

Masalahnya, ternyata saya baru nyadar kalau gambar-gambar yang dipajang di menu berpotensi menipu. Tolong jangan tuntut saya karena nulis begini, yaaaaa ;p. Jadi paha ayam dengan olesan madu itu di menu keliatannya porsinya gede, sedangkan gambar roti tissuenya kecil.

Padahaaaaaaaal….

selera makan yang aneh...

flora dan selera makan (kami) yang aneh...

Yang terjadi malah sebaliknya! Kok ayamnya kecil tapi rotinya gede, ya??? Let me explain… Karena kids meal ayamnya kecil-kecil. Disesuaikan dengan perut anak kecil, kan. Tapi untuk saya pastinya kurang, hihihi. Semua ayam itu saya abisin sendiri. Lupa ama Flora, haha. Rasanya manis karena olesan madu. Agak gak cocok dimakan dengan telur dadar, tapi itu kan pesanan Flora, jadi mestinya gak ngaruh ;p

Yang paling spektakuler tentunya si roti tissue. Saya dan Flora langsung ngikik-ngikik begitu lihat tampilannya. Sempat bingung gimana cara makannya. Lebih bingung lagi waktu ngediskusiin gimana cara bikinnya. Tapi justru hidangan ini yang duluan habis, lho.. hehehe.. abis malu sih ada hidangan ajaib gitu nangkring di meja lama-lama, *alasan untuk menutupi kerakusan saya, eh Flora.. eh, saya ya? Flora ajalah, haha*.

Well, yang paling enak dari semua hidangan ini adalah es teh tariknya. Saya udah niat banget bakal balik lagi ke sana khusus untuk pesan minuman ini. Endang gurindang bambang, bo’. Bener deh, recommended banget.

Akhir kata, thanks buat Flora untuk traktiran ulang tahunnya. Senang sekali berwisata kuliner dan nemuin makanan yang aneh-aneh denganmu 🙂

Sekali lagi:

Happy Birthday!!!

%d bloggers like this: