«

»

Feb 28

Mau Sekolah di Mana, Sayang?

Berkaitan dengan rengekan si Kunyil yang makin menjadi-jadi, seperti yang udah saya ceritain di sini, saat cuti minggu lalu saya sempatkan untuk hunting sekolah (lagi). Cari ke mana? Yahh, prioritas pertama adalah sekolah yang klik dengan maunya saya 😛 dan kedua yang jaraknya dekat. Saya gak mau si Kunyil menghabiskan waktu lebih dari setengah jam hanya untuk pergi atau pulang sekolah. So, lebih dekat lebih baik. Yang ketiga tentu harganya. Hehe. Maaf ya, nak. Ibun gak sudi, eh.. gak sanggup harus bayar playgroup dengan angka delapan digit itu. Mending duwitnya dibeliin reksadana buat dana kuliah entar.

Emang sekolah kayak apa sih, yang dimauin emaknya? Kalo anaknya mah gampang, yang penting ada perosotan, ayunan, dan kalo bisa ada merry-go-round.

  • Halamannya luas buat lari-lari, maklum di rumah sempit 😛
  • Kamar mandinya bersih
  • Gak ada pe-er ato belajar calistung segala demi bisa masuk SD
  • Metode belajarnya kayak di sekolahan Totto Chan 
  • Basis Islami kalo bisa
  • Bisa ditempuh kurang dari 30′
  • Gak perlu bobok celengan untuk bayar sekolah

Ketemu gak?

Well.. sebagai perbandingan, saya udah berkunjung ke tiga sekolah. Yang dua emang udah saya incer sejak lama gegara baca postingan Sondang tentang sekolahan dan yang satu adalah rekomendasi ibu saya karena pemiliknya adalah salah satu teman baiknya.

Ini reviewnya:

  • Rumah Bermain Padi

Kelas yang ada adalah PG untuk umur 2-4 tahun, dan TK untuk umur 4-6 tahun. Lokasinya adalah di jalan Cigadung Raya Timur No. 106. Begitu lihat halamannya, saya langsung jatuh cinta ama sekolahan ini. Karena ada…. rumah pohonnya!!! Waaaaaa… si Kunyil juga langsung excited karena ada si rumah pohon kayak di buku cerita Franklin dan Hujan Badai kesukaannya.

Metode yang dipakai di sekolah ini adalah Montessori dengan tambahan pendidikan Islami. Untuk kelas PG, dibagi dalam empat tempat berbeda untuk belajar sensor yang berbeda juga. Dan tiap murid bebas mau mulai dari mana. Waaaaahhhh Totto Chan banget! Ibun sukaaaaaaa 🙂 Setiap seminggu sekali ada hari gosok gigi bersama, dan muridnya boleh nyeker di kelas. Disediakan boots di luar untuk main kalau-kalau tanahnya jeblog kali ya..

Kamar mandi cukup bersih. Ada kloset duduk, dan ada kloset jongkok. Kalau belum selesai toilet training, gurunya bersedia membantu. Trus ada snack! Hiihihihii.. makin sukaaaaa *malesmasak

Perbandingan murid dan guru untuk kelas PG 1:6 dan TK 1:7 which is acceptable lah..

Harga? Harga gimana, harga?

Pendaftaran     Rp     200.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang pangkal   Rp 4.500.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang kegiatan  Rp 1.500.000 untuk satu tahun

SPP PG/TK        Rp     400.000 / Rp 425.000

Harganya reasonable kan? Siap kok dananya!

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… rupanya waiting list di sini panjaaaaang sekali 🙁 dan si Kunyil baru kebagian trial bulan Mei ntar. Hwaduuuhhh, masih lama yak 🙁 Yahh.. sambil nunggu trial bisa disambil ama toilet training deh.. jadi pas mulai sekolah udah bebas pospak. Aamiin… 

  • Rumah Belajar Semi Palar

Ini juga sekolah yang jadi inceran saya karena metode belajarnya yang anti mainstream 😛 Lokasinya di jalan Sukamulya 77, nomor telpon 70173412.

Begitu nyampe di sini, si Kunyil langsung nanya: Mana perosotan? Sliding? Merry go round? Zzzz…zzzz….zzz

Di sini memang gak ada mainan kayak gitu, karena semua murid didorong untuk bermain dengan memanfaatkan apa yang ada di alam. Apa yang ada di sekitar. Mendorong murid untuk kreatif menciptakan mainannya sendiri. Sekolah ini juga ga berbasis agama tertentu. Waktu saya lagi berkunjung, ada bule dan istrinya lagi konsultasi soal sekolahan.

Yang menarik, di Semi Palar ada tingkat SD dan SMPnya. Gak ada makan harian, untuk PG/TK hanya ada makan mingguan. Tapi ada hari dokter, saya lupa apa setiap seminggu sekali atau gimana, karena si Kunyil riweuh pengen siram-siram bunga.

Kelas juga nyeker. Dan setiap dua jajar kelas, di sebelahnya ada ruang untuk kakak pengajar. Kalau mau trial ya by appointment.

Gimana dengan harga?

Uang pangkal PG/TK               Rp 5.250.000  / Rp 7.600.000, kalau mau bayar sekaligus dari PG sampai TK, total Rp 11.850.000

SPP PG/TK                                   Rp     700.000 / Rp      825.000, kalau PGnya di Semi Palar dapet diskon jadi Rp 775.000

Uang Kegiatan per tahun       Rp 1.250.000 /  Rp 1.550.000

Oh well.. di sini masih masuk budget juga 🙂 *narihujan 

  • English Made Fun School

Ini dia sekolahan rekomendasi ibu saya, yang ternyata bukan sekolahan tapi tempat kursus bahasa inggris! *tepokjidat

Tapi ya sudahlah, sekalian aja direview. Siapa tau ada yang mau kursusin anaknya di sini 🙂 Tempatnya di jalan Jamuju No 17. Nomor telponnya 7273928. Perbandingan di kelas 1:10 dan umur paling muda untuk bisa belajar di sini adalah 4 tahun.

Pendaftaran              Rp   300.000

Seragam                     Rp      60.000

Apple Class               Rp 1.100.000 per 3 bulan, atau Rp  2.000.000 per 6 bulan, dan ini kelas paling awal untuk yang umur 4 tahun.

Waktu belajar seminggu sekali, bisa pilih mau hari Senin atau Selasa, mulai dari jam 13.30 – 15.00 atau hari  Sabtu jam 10.00 – 11.00

Nah… mau pilih sekolah yang mana?

Kalau saya sih ya, cenderung milih Rumah Bermain Padi sampai si Kunyil TK. Setelah itu SD-nya baru deh ke Rumah Belajar Semi Palar 🙂 Yahh… let’s see deh, karena si Kunyil ribut pengen sekolah di Al Biruni aja yang deket banget ama rumah. Tapi posisinya yang pas banget di pinggir jalan bikin saya agak kuatir. Kalo si Kunyil main nyelonong aja keluar sekolah gimana? Motor dan mobil yang lewat lumayan kenceng dan ramai pulak.  Mana halamannya gak terlalu luas, dan banyak tukang jualan di depan sekolahnya. Kenapa dia pengen sekolah di situ? Yaaaa.. karena tiap lewat situ pasti ngeliat ada ayunan dan perosotan… haddeeeeuuhhh…

Kursus bahasa inggrisnya ga terlalu penting, tapi saya ngincer kursus balet yang gak jauh letaknya dari jalan Jamuju 😀 Tapi ini nantilah liat minat anaknya aja dulu.. siapa tau dia malah mau kursus musik.. iya kan? *ambisimamakmamak

Ehm, sebenernya ada nih foto si Kunyil lagi manjat rumah pohon di Rumah Bermain Padi, tapi kececer di folder mana. Jadi entar ya, saya update 🙂

Sekian reviewnya, semoga bermanfaat 🙂 *dadahdadah

14 comments

1 ping

Skip to comment form

  1. Zizy Damanik

    Aku sampai sekarang hanya mendaftar di sekolah Vay saja, karena hanya itu yang recommended menurutku, dan dekat dari rumah. Mau cari yang jauh-jauh, kok ga tenang ya… mending yang dekat sajalah.

    1. pipitta

      embyeeeerrr… pertimbangan jarak penting banget zi.. secara konon kabarnya sebaiknya jarak ke sekolah ga lebih dari 30 menit.. kasian si bocah capek di jalan..
      masalahnya sekolah yang paling deket kok ya paling mahal yaaaaa ampe delapan digit bayarnya, padahal baru PG doang…

  2. giewahyudi

    Wah playgroup aja bisa sampai belasan juta ya biayanya. Mending yang negeri aja, lebih murah, hehehe

    1. pipitta

      lah gie.. emang ada ya PG yang negeri? hihihihi…

  3. Lidya

    anaknya temenku sekolah disana mbak

    1. pipitta

      Sekolah di mana mak lidya? di Rumah Padi atau Semi Palar? Gimana ceritanya? Share dooooooong…

  4. Idah Ceris

    Kalau di Desa biaya TK mahal, bisa2 gak ada yg sekolah. Hihihi

    Apapun pilihan Ibunda, insya Allah pilihan tepat buat buah hati.

    1. pipitta

      aamiin.. makasih doanya mak idah 🙂

  5. Dani

    Jadi keinget belom nyari sekolahs ama sekali! T.T
    Makasih mba Reviewnya. 🙂

    1. pipitta

      Hayooo… cariii :p mulai kepoin review i u-ibu, hihihiiii… kan biar sekalian nyiapin duwitnya jugaa

  6. Beby

    Wah.. Lumayan mahal ya Mbak, biayanya.. SPP ku aja cuma 375rb/semester. Hihihi.. Jadi mesti siap-siap nih, gimana biaya sekolah buat anak ku nanti ya..

    Semoga Dek Nawal bisa betah sekolahnya ya, Mbak. ^^

    1. pipitta

      Iya beby… ga kebayang nih biaya kuliahnya 🙁

  7. Arifah Abdul Majid (@arifah_feibiii)

    weew.. maakk lumayan yaa biaya TK doang gitu ya.. udah berjut-jut :p

    1. pipitta

      Iya maaakkk… mana ini baru mau PG belum TK…

  1. Finally… Rumah Bermain Padi!!! @ Chez Pipitta

    […] setelah liat-liat sekolahan yang kira-kira menarik buat emaknya dan cocok buat si kunyil, termasuk mampir ke PG deket rumah, […]

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: