«

»

Apr 18

merawat kulit muka

Ehm.

Dari judulnya aja udah ketauan dong, saya mau cerita apaan 😛

Saya kasih tau, ya, dari jaman SMA dulu saya emang paling hobi ngemplek-ngemplek muka. Baik itu mencetin jerawat, ngusrekin komedo, atau juga pake masker bengkuang seminggu dua kali. Yahhh maklum aja deh, punya muka cuma satu jadi merasa kudu dibaik-baikin supaya gak abis masa expiry-nya. Apa siiihhh…

Hobi itu ternyata masih kebawa sampe sekarang, lho. Ya termasuk hobi mencetin jerawat itu tadi. Soalnya belum punya muka cadangan 😛 Jadi masih setia ngebaik-baikin satu-satunya muka yang dipunya!

Mau nyontek ritual ngerawat muka ala emak-emak lebay? Boleeeehh….

  • Siapin sabun cuci muka yang paling cocok dengan kondisi muka. Karena kulit muka saya cenderung berminyak di daerah kening dan dagu, saya pake sabun cuci muka yang ada bahan pengurang sebum/minyak gitu. Kalo gak, wuiiihhh muka saya bisa ‘glow’ banget. Tapi glownya karena berminyak! Ewwww…
  • Cuci muka RUTIN dua kali dalam sehari. Setiap pagi dan sebelum tidur. Saya sih suka sekalian aja bareng mandi pagi dan sore. Kalo gak mandi sore gimana? Ya gak cuci muka ampe besok. Hahaaa… tetep cuci muka atuuuuhhh. Pokoknya pas mau tidur tuh muka udah bersih dari make up 🙂
  • Pake sunblock setiap kali mau keluar rumah. Karena saya ngantor, tentunya pakenya tiap hari. Dan akibat usia yang makin menua eh, matang, mulai tumbuh banyak keriput di muka kayak rumput aja bertumbuhan di mana-mana,  makanya saya mulai ngerasa perlu untuk pake skincare. Daily product yang saya pake terdiri dari toner, serum, dan krim. Baru deh setelah itu pake sunblock, bedak, dan berlanjut dengan acara mewarnai muka 🙂
  • Pake peeling dan masker setiap seminggu sekali. Dulu ampe sekarang saya setia dengan merk Mustika Ratu. Peelingnya yang Mundisari. Pernah pake yang rasa kerang tapi kayaknya kasar banget butirannya, jadi balik lagi ke Peeling Mundisari. Gampil kok pakenya. Teplokin aja ke muka, diratain, dan scrub kulit muka dengan jari. Jangan kayak ngosrek lantai kamar mandi, yah. Tekanannya minim aja. Setelah itu baru deh pake masker bengkuangnya. Sekarang udah ada tuh kemasan tube yang praktis. Dulu mah mesti ekstra beli air mawar buat nyampur-nyampur bubuk peeling/masker supaya bentuknya jadi pasta gitu.
  • Kalo ada duwit lebih, bolehlah beli mask sheet. Yang ini lebih praktis lagi, karena tinggal teplokin di muka dan tidur-tiduran nunggu essence maskernya menyerap ke kulit.
  • Trus malam sebelum tidur jangan lupa pake skincare juga. Inga-inga! Ini adalah ritual ngerawat muka ala emak-emak dengan taburan keriput di sudut mata dan garis senyum 😛 jadi buat saya perlu tuh skincare sebelum tidur biar kulit gak kusam.
  • Sekian dan terima sumbangan masker.

Setelah jadi pelanggan setia toko online ini, hobi ngemplek-ngemplek muka jadi lebih merepotkan. Soalnya saya jadi kepengen nyobain skincare ini itu ina inu. Coba aja deh, mampir ke tokonya, pastilah kepengen juga. Masalah jadi beli atau nggak ya tergantung kemantapan hati dan tega atau nggak nguras isi dompet. Betul kan, Neng @e5tu? <– salah satu korban.

Produk paling akhir yang saya beli adalah:

Saya pengen banget nih, mengenyahkan komedo yang rasanya nempel dimana-mana di seluruh muka. Menyebalkan. Dan setelah baca reviewnya yang aduhai, saya beli si eros ini. Masalah baru kemudian muncul: Saya gak bisa pake alat beginian! Gimana sih cara pakenya yang baik dan benar?? 
  • Beauty Diary Mask rasa Lemon Vit C

Nah, ini favorit saya sepanjang masa. Mask sheet! Praktis banget pakenya. Tinggal diteplokin ke muka yang udah dicuci bersih, tiduran setengah jam, trus lepas deh. Gak usah pake cuci muka lagi. Praktis banget kan? Malah kadang saya lama-lamain tuh, tidurannya. Jadi 45 menit, gitu. Siapa tau malah lebih manjur 😛

Produk ini saya beli karena kata iklannya bisa mencerahkan kulit muka, bikin muka gak kusem bin judes , dan cocok buat semua jenis kulit. Trus saya beli aja langsung 1 box isi 10 lembar, supaya dapet diskon 10%. Lumayan, kaaaan… *emakirit* *maunyairittapiblanjamelulu*

Sebetulnya sih si mask sheet-nya belum saya cobain. Soalnya mau nunggu  mask sheet yang udah dibeli sebelumnya abis dulu. Setelah itu dar-der-dor mau saya teplokin mask sheet rasa lemon ini terus menerus. Sesuai iklan atau nggak. Iya.. saya memang korban iklan banget, kesian yak. 

Hari ini iseng mampir ke si toko online langganan, dan log out membawa tentengan belanjaan (lagi). Isinya apaan? Ntar aja, ya! Biar penasaran… 😛

 

12 comments

Skip to comment form

  1. Arum

    Dulu aku suka pakai masker sama peeling mustika ratu tuh, Mak. Tapi akhir2 ini lebih suka pake bahan dapur. Peeling suka pakai kopi bubuk item. Kalau masker suka campuran susu, kunyit, dan EVOO. Berasa lebih cepet bikin cerah muka dari pada si Mustika Ratu. Lebih irit pula. Tapi ribeettt ye, Mak. Bihihi…

    1. pipitta

      eh… samaan doooong… *toss*
      dulu juga paling suka pake masker mustika ratu yang bengkuang.. jaman masih sachet dan mesti dicampur ama air mawar. kalo sekarang kan enak udah ada versi tube-nya.
      Pake bahan dapur apaan ya??

  2. Arumsekartaji

    Merawat kulit muka kelihatannya gampang-gampang susah ya? Ada resep tradisional dari leluhur, air teh basi di pagi hari boleh juga untuk cuci muka. Setelah diusapkan ke wajah merata, baru dibilas muka dengan air bening yang mengucur dari keran.

    1. pipitta

      wahh.. manjur gak tuh resep leluhurnya? bikin muka gimana gitu kalo dibasuh air teh basi???

  3. De

    Dulu de cuma melakukan perawatan rutin pakai bedak dingin, itu loh bola kecil yang dibuat dari beras yg direndam lama banget sampai jadi bubur trus dibuat bola2 kecil dan dikeringkan.

    skrg malah gak pernah lagi nih. susah cari nya di jakarta

    1. pipitta

      Hai De… iya bener banget.. saya sempet tuh pake bedak dingin model bola-bola gitu.. pakenya kayak maskeran gitu, deh.. enak. adem. tapi emang bener susah banget nyarinya, saya dapetnya kalo lagi jalan-jalan ke yogya/solo gitu.. dapetnya di pasar 🙂 dan beli berbungkus-bungkus buat stok hehehe 🙂

  4. jc

    iih jadi terinspirasi deeh pengen nulis ritual perskincare-an… hihihi tunggu moodnya muncul….

    1. pipitta

      ayo dooong tulis 🙂 sharing juga di mari 🙂

  5. Lidya

    mask sheet aku pernah nyoba tuh enak gak usah pake nyuci2 🙂

    1. pipitta

      iyaaa… tos dulu dong, mak, sesama penggemar mask sheet 🙂
      ga usah cuci muka lagi… cocok kan, buat sesama pemalas kayak kita? #eh

  6. Mugniar

    Aih sudah lama diriku gak maskeran dan peelingan …
    Kalo cuci muka bisa lebih dari 2 kali sehari …
    Keterlaluan ya? 😀

    1. pipitta

      coba pake lagi, mak.. kan sekarang ada kemasan praktis di tube gitu.. setelah pake peeling dan masker kan perasaan muka jadi bersih dan kenyal-kenyal gimanaaa gitu 🙂
      cuci mukanya emang berapa kali sehari, mak?

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: