«

»

Apr 30

Minat Baca di Indonesia

Tadi sore saya mampir ke Toko Buku Toga Mas. Tadinya cuma mau beli buku Iqro buat si Kunyil doang. Tapi begitu ngelirik jejeran buku yang terhampar, udah bisa dipastikan lah kalo hati ini tergoda, dan akhirnya milihin buku-buku yang emang udah saya pengenin.

Pilih ini pilih itu,pas bayar langsung melongo. Beneran pengen bilang WOW, gitu.

I splurge on books. Mau buku saya atau buku si Kunyil, hajar bleh, gak pake banyak cincong. Oh well.. pak suwami gak suka baca buku, jadi ya lumayan jatahnya kan bisa buat saya πŸ˜› Tapi pas tadi di depan kasir sempet ngajenghokΒ gitu, sih. Beneran nih, beli 5 buku doang abis hampir 400 rebuan?

Beneran ini teh beli buku makin mahal? Okelah, anggap buku si Kunyil ga perlu dibeli. Nah, buku yang saya pengen masa harga satu buku bisa buat beli 5 kg beras Pandan Wangi, sih? Padahal ini belinya di Toga Mas, lho.. yang sering berbaik hati banget ngasih diskon 15-25% gitu. Begimana jadinya kalo saya beli di toko buku besar yang gak pake diskon? Ato emang sayanya aja yang salah pilih tempat belanja buku? Sok atuh, dimana bisa beli buku murah meriah hore?

Buku lebih mahal dari beras… πŸ™

Pantesan minat baca di Indonesia rendah gitu, ya. Lah mau beli buku aja pasti pake pertimbangan berkali-kali, mending beli buku pelajaran sekalian atau ensiklopedi kali, yang emang nambah ilmu (emang iya gituh?) Β atau mendingan beli barang-barang kebutuhan primer atau sekunder lain, daripada beli buku novel doang yang sifatnya lebih dianggap hanya untuk seneng-seneng aja alias rekreasi. Β Ya emang sih, ada alternatif lain kek pinjem di perpustakaan, atau milih buku yang harganya gak mahal-mahal banget. Tapi kan akan sangat menyenangkan untuk anak-anak (dan saya juga sih), untuk bisa milih buku apapun yang pengen dibaca tanpa mesti deg-degan lihat harganya, atau nyuri-nyuri baca di tempat sambil dipelototin yang jaga toko buku karena Β udah buka plastiknya?

Minat baca di Indonesia hanya setingkat di atas Botswana, yang menduduki peringkat paling bocotΒ alias paling bawah.

The Nordic countries dominated the top of the charts, with Finland in first place and Norway in second, and Iceland, Denmark and Sweden rounding out the top five. Switzerland followe in sixth, with the US in seventh, Canada in 11th, France in 12th and the UK in 17th place. Botswana was last, in 61st place, behind Indonesia in 60th and Thailand in 59th.

Sumber: theguardian.com/books/2016/mar/11/finland-ranked-worlds-most-literate-nation

Prihatin.

Kira-kira apa dong yang bisa bikin harga buku jadi lebih murah? Atau ada yang tau, di sebelah mana pas produksi buku yang bikin harganya jadi mahal banget??

48 comments

Skip to comment form

  1. foldertrips com

    Saya juga ngerasa, kalau disuruh baca pasti malas banget,,,

    1. pipitta

      wahhh jangan dong.. jangan malas baca πŸ™‚ blogwalking juga kan mesti telaten baca πŸ˜€

  2. ayu

    harus nabung dulu untuk beli buku, yang penting semangat, hehehe

    1. pipitta

      suka ga tahan pengen buru-buru beliii padahal lagi ga nabung buat buku πŸ™

  3. Sari

    budaya baca memang mahal ya, dan lebih mahal dari pada beli buku, hehehe

    1. pipitta

      bener banget.. ngebentuknya mesti dari seumuran TK gitu..

  4. Dewi Ratih Purnama

    Yg paling mahal judul titian kejahatan itu ya mak? Mihil ya, bagus bgt ya bukunya? Beli online bisa jd pilihan mak, di bukabuku atau temanbuku dotkom, byk buku bagus dpt diskon gede

    1. pipitta

      iya yang itu.. dan menurut saya sih masih kalah level serunya ama 2 buku sebelumnya… dan udah gitu, kemaren ini bukunya didiskon dong kalo beli onlen.. jadi sekitar 150rebuan.. huhuhuhuhu

  5. Ranny

    Mahalnya buku itu kalau nggak salah nih ongkos produksinya naik, harga kertas juga. Memang berasa banget naiknya. Saya salah satu pecinta buku dan lebih memilih buku ketimbang e-book. Saya pun tiap bulan menyisihkan duit utk membeli buku. Bukan cuma buku loh yang naik, majalah juga.
    Kenaikan ini bukan berarti honor penulis naik. Nggak mbak. Honor penulis itu nggak sebesar dipikiran awam. Iya kalik kalo sebangsa Dee dan Raditya Dika yang udah matok harga. Kalau penulis pemula, itu butuh effort besar utk menjual karyanya. Duitnya pun nggak sebesar di pikiran orang. *pengalaman penulis* hehehe

    Minat baca negara kita memang rendah. Kemarin di Solo Book Fair saja, sedikit pengunjung. πŸ™ barangkali ini karena kebiasaan ya mbak. Semua kembali ke lingkungan terkecil, membiasakan baca atau tidak.

    ealaaah udah panjang aja komennya hihihhh

    1. pipitta

      gpp panjang, ini pasti komen pecinta buku πŸ™‚
      tapi apa iya segitu mahalnya untuk produksi buku, sampe nyampe di angka tertentu untuk konsumen?

      kalo saya sih udah ga beli majalah atau koran lagi karena bisalewat online.. tapi kalo buku ya gimana ya..beda aja sensasinya baca buku dengan fisiknya di tangan, ama baca via tablet atau pc misalnya… jadi ya masih nambah aja koleksi di rumah

  6. Anggie

    Kalo di negara-negara dengan literacy rate tinggi, isi perpustakaan wajib sama kayak isi toko buku. New arrivals di toko buku harus ada juga di perpustakaan. Jadi akses ke reading materials terbuka lebar buat semua orang. Toko-toko buku nggak cuma tempat jual beli buku tapi juga forum kesusastraan. Mulai dari book reading, book signing, diskusi, etc etc. Syarat mutlak calon2 pegawai toko buku selain emang bisa kerja, HARUS suka dan mau baca. Sebutan buat CEO bukan CEO tapi Chief Booklover. Ke konsumen bukan cuma ngasih tau buku yg dicari ada apa enggak, tapi juga harus bisa rekomendasi sequel & prequel yg harus dibaca. Dan yang paling penting, nggak ada tuh pemandangan aneh buku2 dibungkus rapi pake plastik. Katanya sih karena di Indonesia faktor debunya tinggi, tapi by nature, ruangan yg banyak bukunya ya pasti banyak debunya juga kalo nggak rajin dibersihin. Nggak ngerti juga deh kenapa kita aja yg jadi sok bersih di toko buku. Tapi yg mengherankan, di negara kita tercinta yg literacy rate-nya masih sangat rendah ini, buku2 malah diperlakukan kayak pajangan. Harus mulus bener2 mulus malah kalo perlu nggak usah dibaca biar tetap mulus. Please, deh. Kalo beli baju boleh dicoba dulu,kenapa beli buku nggak boleh dibaca dulu bagian dalemnya ?

    1. pipitta

      asik banget kalo new arrivals harus ada di perpustakaan juga.. pasti aku mah bakal rajin banget ke perpus kalo di luar negeri.. lagian juga harga buku di sana gak semena-mena kayak di sini ya nggi??

      btw kemaren dong… akuh ditolak jadi member TB Hendra jalan sabang, gara-gara alamat KTP beda sama domisili asli. Mau muntah gak sih? Beneran tersinggung deh eike… Menyebalkan..

  7. febridwicahya

    Itu di Toga Mas yang terkenal banyak buku diskon aja harganya tergolong mahal ya mbak ._. apalagi yang digramed ? ._. bener sih mbak, kadang aku buat beli buku aja mikir-mikir sih ._. sekarang buku mah 50000an mbak -_-

    Nggak tau deh apa yang bikin mahal ._.

    1. pipitta

      iya nih.. di toga mas aja masih berasa mahal, apalagi kalo mesti ke toko buku gede yang onoh..

  8. yulia

    Biasanya buku jadi mahal karena ongkos untuk editor, ilustrator dll mba

    1. pipitta

      di luar negeri mahal juga ga sih?

  9. Noni Khairani

    skr lg ada acara buku apaan gitu ya dijkt katanya murah2. DUh sirikkkk

    1. pipitta

      iya non.. ada Big Bad Wolf.. buka 24 jam pulak.. buku-buku terkini dengan diskon 60-80% cobak!!! siapa yang gak ngiler… πŸ™

  10. ILYAS AFSOH

    Nyimak aja … biasa baca lewat Android

    1. pipitta

      thanks udah mampir yaaaa πŸ™‚

  11. Astin Astanti

    duh sedih banget ya, kalau melihat minat baca bangsa Indonesia yang rendah, gegerapa harga buku muaaahal. Aku pernah ke Toga Mas, jaman masih di YOgyakarta…murah murah dan sering kasih diskoon yes,

    1. pipitta

      iyooooo… diskon di Toga Mas emang lumayang banget nget nget… lah didiskon aja masih berasa mahal, apalagi ga didiskon yahh πŸ˜€

  12. bebe

    Harga buku di Swedia malah jauh lebih mahal daripada di Indonesia. Makanya orang2 kebanyakan pada milih minjem di perpus atau beralih ke ebook aja. Selain lebih gampang bacanya (ga perlu bawa buku fisik, cukup via HP atau tablet), banyak yang nawarin paketan perbulan juga bisa baca buku sebanyak yang dimau.

    1. pipitta

      oya?? mahal banget ya buku di sana? tapi kalo koleksi perpustakaannya buku-buku paling baru sih enak juga ya… perpustakaan di sini bukunya suka jadul euy, gak sesuai selera, dan suka dijatah cuma boleh minjem 2 buku doang seminggu *banyak maunya*

  13. Grace. K

    Beli buku yang soft cover, trus didobelin lagi pake plastik sampul. Dua kali kerja sih ya tapi kalo mo murah dan awet emang gitu caranya hehehe.

    Yang kedua paling enak nyalahin pemerintah sih πŸ˜› Dikorupsi mulu duitnya, dana pendidikan jadi gada termasuk update isi perpustakaannya.

    1. pipitta

      ehehehehe… iya sih.. paling enak nyalahin pihak di luar kita πŸ˜›

  14. Pungky

    Iya memang sekarang mahal bingit.. Tapi kadang suka dibalikin, berkarya itu gak gampang. Menulis itu mahal. ya cumaaa.. jadi makin gak kebeli πŸ™

    1. pipitta

      berarti mahalnya untuk bayar honor penulis kah?

  15. Ayu Ningtas

    setuju banget kalo harga buku sekrang mahal2 luar biasa, dulu saya masih suka kalap beli buku, skrng uda nikah jadi mikir dua kali. mending baca dari internet daripada beli buku

    1. pipitta

      iya sih… dulu saya suka donlot ebook… ehhh trus mereka kayaknya kena tuntutan hak cipta gitu, jadi koleksi bukunya dibatasin deh.. πŸ™ lagian kalo buat dewasa mah bisa aja baca ebook ya, tapi kalo anak-anak kayaknya lebih asik pegang buku fisiknya…

  16. Rani R Tyas

    Saya juga termasuk yang malas baca (dulu) hehe tapi sekarang ini lagi sering pinjam buku di Ijak, lumayanlah banyak buku bacaan anak-anak.

    1. pipitta

      Jakarta kayaknya mulai banyak perpus yang keren ya??? di cimahi ini…. huhuhuuhuhuhhuhu *syedih*

  17. fanny fristhika nila

    Bener mbak, minat baca di indonesia ini rendah.. ortu jaman skr sepertinya males utk ngebiasain anak2nya lbh cinta buku daripada gadget..mungkin mereka juga males ngajarin bacanya itu…

    aku sndiri dari umur 2 thn udh dibiasain suka buku ama papa.. diajarin baca, sampe akhirnya bisa baca.. novel pertama yg aku bacapun aku msh inget ampe skr.. semuanya krn dibiasain sih.. dr kecil diksh tau kalo buku itu sumber segalanya.. makanya pas ultahpun, aku lbh seneng dikasih kado buku drpd lain2nya :).. anakku skr ini yg mau aku biasain begitu.. supaya mereka ga males baca buku.. gpplah harga buku mahal.. tapi kesenangan dan ilmu yg didapat dari buku juga ga bisa dihitung uang kalo buatku πŸ™‚

    1. pipitta

      iyaaaa… sama… novel pertama yang saya baca seri Lima Sekawan yang Jo Anak Gelandangan πŸ™‚ bacanya pas kelas 3 SD.. sebelumnya sih kenyang baca majalah Bobo πŸ™‚ nah.. maunya gitu juga sama anak, kasih bacaan yang asik.. tapi harganyooooooo

  18. Lidya Fitrian

    kalau skr aku jarang beli buku buat diri sendiri slelau untuk anak mbak. Benr juga buku mahal tapi aku lebih suka mereka ngerengek minta beli buku dibanding maianan πŸ™‚

    1. pipitta

      ehm.. iya sih ya, emaknya mestinya ngalah… budgetnya dibeliin buku anak aja πŸ˜› *selftoyor* ini mah ngeluh beli buku mahal gegara beli buku emaknya

  19. Adhya

    Teh Pipiiitt.. jangan galau… 2 – 5 Mei 2016 ada BOOK SALE buku anak,parenting dan kesehatan di fan page ini: http://www.facebook.com/bukuloka mulai dari 19ribuan. Mostly buku anak2. Cepek bisa dapet 3-4 buku lah insya Allah. Mulai upload 2 Mei jam 16.00 ya. Carey di reminder kalo perlu karna per judul buku stoknya ga banyak biasanya.

    1. pipitta

      udah pesen…koleksi bukunya ada lagi ga?

  20. Hastira

    memang harga buku mahal ya, mungkin perlu banayk perpus didirikan, tapi yg harus update. perpus di sini mah, bukunya jadul ruannya suram

    1. pipitta

      Hehe.. Iya bener.. Koleksinya suka ga sesuai keinginan yahh

  21. Hairi Yanti

    Iyaa.. Harga buku kian mahal. Makin sedih lah penimbun buku spt saya. Hehehe…

    1. pipitta

      Sama sedih saya ge.. πŸ™

  22. Lily Widjaja

    Senangnya sekarang uda enak bisa beli ebook jadi harganya udah lebih murah πŸ™‚

    1. pipitta

      Beli ebook di mana? Share dong.. Tapi kalo untuk buku anak kayaknya lebih bagus buku fisiknya ya..

  23. Adriana Dian

    Waaaaah aku penasaran deh Mak itu bukunya kaya apa yang 150ribu. Heheee. Aku kalo beli buku biasanya abis liat covernya langsung liat harganya sih.. Kalo ga cocok sama harga langsung aku balikin lagi bukunya ke tempatnya.. Wehehee

    1. pipitta

      Oh… Itu serinya Robert Galbraith alias JK Rowling yang buku ketiga, Career of Evil

  24. milo

    Emang sih harga buku di Indonesia mahal (nggak tahu di luar negeri lebih murah, sama, atau lebih mahal). Itu baru novel. Kalo buku kuliah, lebih bikin tekor.
    Apa dimahalin biar nggak rugi kalo yang beli dikit yak? *analisis ngaco*

    1. pipitta

      Temen saya cerita sih di Kanada bukunya murah… Dan pilihannya banyaaaaaakkk banget… Yang di Inggris lebih milih main ke perpustakaan drpd beli buku, tapi perpustakaan di sana ya super keren ya, apalagi untuk anak-anak, dan pilihan bukunya juga beragam sampe anak-anaknya betah banget nguplek di perpustakaan..

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: