personal thoughts

Never Ending Learning

Di usia yang udah lumayan banyak kalo diukur pake lilin ulang tahun yang kecil-kecil lurus ituh, saya kadang suka ngerasa sok pinter, dan sok ngerasa udah banyak tau. Kalo ngeliat ungkapan-ungkapan kegalauan yang malang melintang di Te-El, kadang suka kepikiran: halah, gitu doang…  Hahaha, ngeselin yah? Emang 😛

Yahhhh, kalopun saya tau tentang sesuatu, ternyata yang saya gak tau ya lebih banyaaaaaaaaaaaak lagi. Salah satunya  tentang tahsin.

Heu? Apaan tuh? Sama sekali deh, gak kebayang kalo saya bakal berkesempatan belajar tentang tahsin, secara menurut opini sotoy saya, tahsin itu hanya dipelajari ukhti-ukhti soleha aja, yang punya bahasa sendiri dalam percakapan umum. Misalnya aja ga mau lagi ngucapin happy birthday, udah diganti sama barakallah fii umrik. Beuh malah julid.

So, sebenernya tahsin itu apa sih?

Hmm.. apa yah, sekali lagi menurut opini sotoy saya, tahsin itu cara membaca Al Qur’an sesuai dengan yang diajarkan Rasulullah SAW. Al Qur’an itu kan terdiri dari rangkaian huruf-huruf hijaiyah. Huruf hijaiyah ini harus diucapkan secara benar dan tepat, sesuai makhraj, atau tempat keluar huruf tersebut. Kalau salah gimana? Yahhh, risikonya paling-paling beda arti. Waks!

Jadi nih, dulu saya kira huruf ‘ain itu dibunyikan dengan sengau dari hidung. Makin sengau makin soleha. Eh, ternyata bukan. Coba tuh, udah berapa taun salah ngucap? Atau misalnya huruf qof dan kaf ya samain ajalah bunyinya, kayak ngomong huruf K aja. Atau misal ha kecil dan kho, ya bodo amat kan kita bukan orang Arab yah, samain aja bunyinya ha sama ho.

Bloon, kan?

Tapi baru nyadarnya sekarang. Trus selama ini ngerasa pinter pulak. Parah.

Ternyata beda ngucapin huruf bisa bikin beda arti. Bahaya banget, kan?

Selama ini ringan banget ngomongnya salamlekom..  bismilah.. alhamdulilah, bodo amat dengan cara pengucapan huruf h-nya, insa aloh, ahhh.. sekarang jadi keder, betapa seringnya selama ini saya ngucapin kata-kata ga bermakna.

Baca ta’awudz aja ternyata selama ini masih salah. Ngucapin salam apalagi. ‘Ain-nya ngaco. Padahal kalau ngucapinnya bener kan berarti mendoakan hal yang baik, ya. Lah kalo salah, entah deh saya ngomong apa. Kayak kalo ngomong comment allez-vous tapi pake lidah sunda. Gak ada yang ngarti, dan artinya pun ga ada sama sekali.

Makanya, bersyukur banget di Ramadhan tahun ini dapat kesempatan untuk ikutan Kelas Tahsin. Belajarnya via zoom, kan masih physical distancing. Yang lebih emejing lagi, pengajarnya masih pada muda-muda, lho. Umurnya separo umur saya, keknya. Entahlah, saya sih ngerasanya sebaya gitu #ehgimana.

Dari mereka, saya belajar lagi cara mengucapkan huruf hijaiyah yang benar.

Dari mereka, saya belajar lagi bahwa yang terpenting adalah proses belajar.

Dari mereka, saya belajar lagi bahwa makin banyak saya tahu, berarti makin banyak juga yang saya gak tahu.

Dari mereka, saya belajar lagi bahwa belajar itu gak akan pernah berakhir.

The hell with old age.  Dan karena posisi saya adalah murid, walaupun mereka masih muda, tapi karena mereka ada dalam posisi sebagai guru, saya wajib menghormati mereka, Masalahnya cuma satu sih, karena sering ngerasa sebaya sama mereka, kadang suka jadi sok asik gitu si saya ini 😀 kan sebaya… jadi, pren banget gitu lhoooooo…

Maafkan ya, guru-guruku sayang… semoga kita masih berkesempatan untuk belajar bareng terus.

 

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: