«

»

Feb 07

(not so) financial planning

Jadi yah, mulai awal married saya udah sibuk baca-baca artikel financial planning-nya Ligwina. Tau dong siapa dia πŸ™‚ Heitsss banget kan dengan tag line Tujuan Lo Apa.

Kenapa juga saya sok-sok pengen planning keuangan? Ya secaraaaa uangnya cuma segitu-gitu doang, tapi keinginan buaaaanyaaaak banget, dan ngimpi kalo ntar pensiun bisa ongkang-ongkang kaki, pelesir ke luar negeri tanpa ngerecokin anak cucu πŸ™‚

Saking semangatnya dengan financial planning, saya ampe ikut kelas gratisnya Aidil Akbar tuh di jalan Senopati *uhuk, mental gratisan nih πŸ˜› dan akhirnya masih ngerasa belum cukup, saya ikutan juga kelas Basic Financial Planner-nya Aidil Akbar di Tebet. Yaeyalah bisa ngikut kelasnya yang mesti bayar berjuta-juta itu,Β soalnya saya berhasil ngelobi bos, dan ngikut kelas atas biaya kantor. Ihiiikkkk.. pinter yaaaa πŸ˜€ *emakirit

Yang paling ribet direncanain itu selain Dana Pensiun, tak lain dan tak bukan adalah Dana Pendidikan anak-anak. Sok aja stalking twitternya Ligwina, pasti deh suka baca gak ada itu yang namanya Asuransi Pendidikan. Kalo mau nyiapin Dana Pendidikan anak ya dimulai sedini mungkin. Kalau bisa malah sebelum anaknya lahir, karena pasti tau dong biaya pendidikan di negeri kita ini mihilnya selangit.

Berpegang teguh ama hasil bacaan baik gratisan maupun dari modul berbayar, saya nyiapin aja dana pendidikan si Kunyil dalam bentuk reksadana. Karena kan gak perlu nyiapin duit banyak kalau mau investasi di reksadana. Keuangan masih segini-gini aja, sih… *lirikslipgajiΒ Daaaan betapa senangnya tahun ini karena dana pendidikan si Kunyil untuk masuk TK udah siap. Dipakenya sih rencananya tahun depan. Lho, tapi kok suwamih maunya malah dua tahun lagi.

Dueeengggg… *selftoyor

Ini gimana sih bikin dana pendidikan kok gak pake ngobrol ama suwamih dulu kapan mau masukin si bocah ke TK.. hihihihihi… *yeeeemalahngikik

Mana pun si Kunyil akhir-akhir ini udah ribut aja tuh tiap liat sekolahan yang ada perosotan atau ayunan. Pastiiii aja dia heboh nunjuk-nunjuk sambil teriak-teriak:

Itu sekolah Nawal!!! Nawal mau sekolah di situ, Ibun!!!

Tentu aja sekolahan tanpa perosotan ga akan dilirik sama sekali -___-“

Karena tiap hari dibombardir dengan teriakan macam itu, lumer lah hati emak-emak satu ini… jadi akhirnya saya pun iseng cari-cari PG di sekitar rumah yang punya perosotan dan ayunan yang cucok buat si Kunyil. Akhirnya ketemulah satu PG berinisial MB yang lokasinya cocok, karena ga banyak kendaraan yang lalu lalang di situ. Dikelilingi pohon rindang, perosotannya lucu, ayunannya lumayan banyak *ya siapa tau yang mau main ayunan rebutanΒ dan ada trampolin! Cocok banget deh buat si Kunyil yang doyan banget lompat-lompat di atas kasur plus koprol kalo emaknya meleng.Β 

Kurikulumnya lumayan bagus. Mengajarkan mandiri, bermuatan islami, trus apa lagi ya.. saya lebih ngiler liat fasilitas mainnya sih. Hihiihihih… *selfkeplakΒ Satu kelas isinya hanya 15 murid, dan perbandingan guru dengan murid kalo ga salah sih 1:5

Tapi horrornya kemudian muncul dalam bentuk uang pangkal yang nilainya satu bulan gaji saya. Whaaaattt? Ditambah uang seragam, uang kegiatan setahun, uang bulanan yang setara uang makan saya dalam sebulan.. angkanya sampe tuh delapan digit *gigitdompet

Laaaahhh… abis dong ntar Dana Pendidikan masuk TK-nya. Pan saya sama sekali ga nyiapin dana pendidikan buat masuk PG… -__________-”

Apa mendingan saya cari sekolah sirkus aja nih, kan maunya si Kunyil cuma lompat-lompat di trampolin, main ayunan, ama perosotan doang….

Ishhh… gimana sih ini yang udah sok-sok ber-financial planning???Β 

Maaf ya nak, Ibun cari dulu PG yang lebih murah yaaaa

*Lalu nangis di pojokan

25 comments

Skip to comment form

  1. dimas

    Perencanaan keuangan http://mre.co.id

    1. pipitta

      thanks infonya πŸ™‚

  2. danirachmat

    Haihai Mba Pipit.. Salam kenal. Baru bisa datengin balik dan langsung kepincut kesinih setelah baca moi, pipitta. Hihihihi.
    Bukan mau komenin postingan sih, mau langsung gerus panadol aja inget dana darurat, dana pensiun dan dana pendidikan yang belom ada segitu-gitunya. Hahaha.. πŸ˜€

    1. pipitta

      Hai dani.. makasih udah mampir yaa πŸ™‚
      iya.. nyiapin dana pendidikan, dana pensiun, dana darurat, bayar asuransi, langsung sakit peruuuttttt

  3. Beby

    Bwahahah.. Dedek Nawal sama deh kayak aku Mbak Pipit, sekolah nyari yang ada perosotannya.. Eh, ngga sopan nih baru dateng langsung ngakak aja. *kibas jilbab* Salam kenal ya, Mbak Pipit. Aku datang berkunjung balik :3

    Hah.. Biaya masuk PG segitu mahalnya ya, Mbak? Waduh.. Mesti nyiapin dana dari sekarang nih. Di sini juga PG ikut-ikutan mahal. Padahal ngga bagus-bagus amat tuh. Perosotannya aja karatan.

    Ehm.. In Shaa Allah ketemu PG yang sesuai ya, Mbak.. Aku yakin kok pasti ada. Moga-moga Nawal betah sekolahnya.. πŸ™‚

    1. pipitta

      Heeeiii… mari-mari silakan masuk πŸ˜€ *gelar karpet*
      Laaahhh udah main di mari aja nih, kita masih baca-baca postingan yang tahun lalu πŸ˜€
      penasaran dengan wig-nya Miita heehehehehe…

      Makasih ya udah mau mampir..
      Mungkin ada rupa ada harga ya πŸ˜› ada sih PG yang abal-abal dan murah meriah gitu hihihhi.. tapi mau masukin si kunyil ke situ rada was-was juga deh.. ada sih PG yang jadi incaran, tapi belum sempat kunjungan ke sana.. *halah bahasanya*

      1. Beby

        Hihihi.. Wig-nya dia mah langsung almarhum dalam sekejap. Lagian megang wig aja pake jijik :p

        Sama-sama, Mbak Pipit.. πŸ™‚

        Iya sik, istilah itu emang bener. Selain perosotan, sistem mengajar dan fasilitasnya juga harus dilihat ya, Mbak. Eh, kenapa juga perosotan yang jadi prioritas? Hahah.. Mbak, coba ke forum mommiesdaily aja. Siapa tau banyak rekomen di situ ^^

        1. pipitta

          yang belum diceritain (atau belum kebaca ya?) adalah kenapa juga dia butuh wig?? πŸ˜€
          iya nih, palingan kalo ga dapet di mommiesdaily mau ke urbanmama aja.. thanks ya πŸ™‚

          1. Beby

            Ooh.. Emang ngga diceritain, Mbak Pipit. Soalnya aku uda mau keburu salah masuk hotel itu. Hihihi..

            Dia butuh wig untuk ngedance-ngedance gitu. Dancer abal-abal dianya. :p

            Eh iya, urbanmama juga asik. Aku sering baca di situ, prepare duluan ceritanya. Hahah.. Sama-sama ^^

  4. felicity

    Ajegileeee…., masuk PG kok mahal banget ya…ckckck kayak kuliah gitu…. Perasaan PG itu kan cuma main2x aja ya….nggak belajar beneran. Kalo anaknya pengen sekolah karena ayunan sama prosotan, mending bikin aja di halaman rumah sendiri prosotan sama ayunannya jeung… πŸ™‚

    1. pipitta

      Mungkin karena handle anak usia segitu harus ekstra sabar, ekstra senyum, ekstra ceria hihihihi jadi bayarnya juga ekstra πŸ˜›

  5. Zizy Damanik

    Ini Vay mau masuk SD saja, sudah sakit kepala mikir bayar uang pangkalnya…..

    1. pipitta

      hueheee… berapa uang pangkal SD di jakarta? bisa buat DP rumah kali ya???

  6. Lidya

    Uang pangkal masuk PG atau TK sekarang mengerikan ya

    1. pipitta

      iya betul mak lidya, masa sama ama biaya daftar program master.. grrmmbbllll…

  7. myra anastasia

    semoga dapet sekolahan yang cocok, Mbak πŸ™‚

    1. pipitta

      pas di hati dan pas di dompet ya mak πŸ™‚

  8. ina

    ia mak..beli emas batangan ato koin jg bgs tuk investasi..krn tak ada penyusutan biaya pembuatan spt halnya emas perhiasan…apalg skrg emas koin bsa dicicil di pegadaian..

    1. pipitta

      iya betul mak ina.. emas juga bisa untuk simpanan.. tapi kalau uangnya mau dipakai dalam 1-2 tahun mendatang saya timbang-timbang masih lebih cocok investasi di RD pasar uang..

  9. Tanti Amelia

    yaaa Alloooh maak…
    lucu banget ^^ ga usah nangis di pojokan mak Pipit, cuup cuup,,,,
    sekolahan kan bagus apa engga nya – apalagi cuman PG – bukan dinilai dari jumlah ayunan & bagus apa engga seragamnya ^^

    1. pipitta

      hihihii… ampun mak tanti… πŸ˜›
      iya ini ga nangis lagi deehh
      *srooooooooot

  10. irowati

    PG memang myahal bunda…tp banyak kok yg g mahal…pinter2 kt pilih2 sj bun…tanya sana sini dl pd yg sdh berpengalaman, klo cm liat sekulnya sj krg manteb, jd tanya yg sdh prnh sekulin anaknya di PG itu…so tahu kelebihan & kekurangannya…selamat berhunting ria PG ya bun…

    1. pipitta

      Iya mak.. ga nyangka aja ternyata mahalnya mahal banget hehehehe… πŸ˜€ pertimbangan pertama saya milih PG yang deket-deket rumah aja mak, ehhh kok ya yang deket rumah ini malah yang mihil… ihik.. tadinya juga gak akan saya masukin PG, ehhh anaknya kok pengen banget sekolah karena ada perosotan dan ayunan.. apa duwitnya saya beliin ayunan aja yaaaaa wkwkwkwkwk

  11. ina

    hehehe semua ibu pasti ingin yg terbaik untuk anaknya ya mak..sya dulu awal merit mmg paling suka browsing ttg keuangan keluarga…dan menerapkan sejumlah hal yang dikasi oleh pakar keu spt mba ligwinia, safir senduk dan aidil akbar..alhamdulillah hasilnya udah terlihat πŸ™‚ oh ya klu usia anaknya blm terlalu cukup untuk masuk PG ya ga usah dulu mak..tunggu 1 thn itu kan ga lama …solusinya mungkin bisa ikut dgn program tabungan rencana yg ada di sejumlah bank biar pas anaknya mau masuk skul dah ada buat uang muka…dgn menabung minimal Rp 100 ribu per bulan dan diautodebet lsg dr rekening pribadi.jd produk ini “memaksa” kita menabung krn ga pake buku tabungan tp cuma dgn rekening koran yg dikirim tiap 3 bln sekali ke rumah…boleh diambil minimal 1 thn stelah nabung tp maksimal 30 persen.boleh jg ditutup ato diambil seluruh tabungan itu kok…nti klu mau dibuka lagi ga apa2…btw silahkan mampir ke blog sy jg ya mak,thanks

    1. pipitta

      ehhh samaan dong kita, suka nongkrongin tulisannya ligwina dan aidil akbar πŸ˜€ *toss
      saya juga awalnya ga ada rencana masukin PG mak, cuma karena anaknya ribut pengen sekolah pengen main perosotan, akhirnya saya iseng cari-cari PG deket rumah πŸ™‚

      thanks sharingnya ya mak…

      btw saya sih lebih milih instrumen RD Pasar Uang mak, kalau duitnya mau dipake 1 tahun lagi.. sama kok minimal 100rb juga udah bisa beli RD.. tapi tentunya resiko investasi lebih besar daripada resiko menabung ya… sesuai profil aja sih πŸ™‚

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: