Sep 28

New Theme, New Me?

Setelah bertahan lama dengan theme Lonelytree yang sangat saya suka, akhirnya saya ganti theme jadi Hemingway. Gimana, bagus mana coba? Sebenernya agak berat untuk ganti theme secara saya suka suka suka banget ama theme sebelumnya. But life must go on, yes? Di umur yang sekarang ini harusnya jadi titik balik di hidup saya. So, perubahan besar dan kerelaan untuk melepaskan juga udah harus bisa saya lakukan dengan ikhlas. Dimulai dari yang ringan dulu, kakak, yaitu ganti theme blog 🙂  So, momennya juga sengaja dipas-pasin sama bulan kelahiran saya. Yah, yang namanya merelakan kan harus dimulai dari yang kecil-kecil dulu 😉 #entahkodeataufirasat #let’ssee

Eniwey, katanya justru hidup baru dimulai di umur ini, tapi buat saya ini adalah fase menjelang paruh baya, dan saya deg-degan lho. Mungkin saya mengalami krisis paruh baya secara dini, hahaha. Tapi beneran, saya merasa agak gamang, dan mulai berpikir bahwa ada banyak hal yang harus saya selesaikan, terutama dengan diri sendiri, dan ini saat penentuannya. Now or never. Ini titik baliknya. Saya harus mengubah banyak hal, mengubah cara pandang, berdamai dengan banyak hal, atau kalau tidak maka hidup saya akan selalu seperti ini saja.

Saya sering berpikir, apa sih yang sudah dicapai selama ini? Apa sih yang sudah saya lakukan bertahun-tahun ini? Kok banyak banget sih, hal-hal yang belum saya lakukan? Ada beberapa hal yang saya sesali, dan seandainya punya mesin waktu, mungkin pilihan yang saya ambil akan berbeda, dan mungkin jalan hidup saya akan berbeda pula. Tapi kemudian saya juga berpikir, kalaulah tidak mengalami semua kepahitan, kesalahan, dan jalur hidup yang demikian berliku, saya tidak akan jadi seperti saya sekarang ini, kan? Duuuh, kenapa malah jadi galau gak jelas, Maliiiihhh??

Something just not right.

Ya, saya sadar itu.  Tapi saya tahu tidak bisa terus menerus begini, atau the next 20 years ya saya ya bakal begini-begini aja. So, setelah nyasar ke twitternya Mak @irmasoulhealer, saya pikir beliau bisa bantu saya. Yah, at least saya harus coba, dong. Hasilnya seperti apa gak tau juga gimana. Maka saya menghadiahi diri saya sesi workshop di bulan Oktober nanti. Soalnya saya gak mau jadi gila, atau depresi, atau jadi manusia robot yang mengulangi hari demi hari dengan kehampaan yang sama. Termasuk suka lupa kalau tagihan kartu kredit itu harus dibayar, bukan untuk dipakai sesuka hati seolah duitnya gak berseri.

Happy belated birthday by the way 🙂

Seperti kata alay-alay di luar sana, October, please be nice to me.. 

PS: Update jam 18.35

Ternyata saya ngerasa ga sreg sama theme Hemingway.. akhirnya berlabuh ke theme Lontano yang super duper simple… Gak tau nih apa bakal ganti lagi atau gimana 🙂 sungguh masalah yang gak penting…

PS: Update 3 Okt

Ternyata masih gak sreg dengan theme Lontano, akhirnya berlabuh di theme Graphene.  Me likey!

Sep 16

SOLD: Spectra 9+ Murah 99% Baru

Waktu si Utun baru pulang ke rumah setelah dibrojolin di rumah sakit, pas umurnya baru lima hari, saya langsung pergi ke toko perlengkapan bayi yang paling deket dengan rumah. Ngapain? Tak lain dan tak bukan demi nyari breastpump buat si Utun.

Baca:  Pilah Pilih Breastpump 2016: Spectra 9+ VS Medela Swing Maxi

Tapi akhirnya si Spectra 9+ cuma dipake sekitar 3 kali doang. Karena saya kurang cocok ama tarikannya, saya beli Medela aja yang Swing Maxi. Sedangkan si Spectra 9+ langsung masuk dus lagi setelah dicuci.

Kalo baca review di sana sini Spectra 9+ ini banyak diminati ibuk-ibuk, lho. Sayang ih, saya gak cucok sama tarikannya. Padahal suka banget  ama motor unitnya yang ringkes, tapi informatif nunjukin udah berapa lama pumping. Manalah suaranya juga soft gak berisik. Belum lagi batrenya rechargeable. Jadi handy sekaligus hemat banget gak perlu beli batre lagi. Huhuhuhuhuhu… Apalah daya kita gak berjodoh ya, Spec.. 🙁

Nah, daripada si Spectra 9+ ini ngejogrog begitu aja gak kepake, padahal kondisinya bisa dibilang 99% baru, mau saya jual aja, ah.

Kartu garansi

Terus terang, saya belinya kemahalan, nih. Soalnya pas cek di salah satu toko online yang khusus jualin perlengkapan bayi, termasuk breastpump, Spectra 9+ ini harganya di kisaran 1,7 juta sekian. Sedangkan saya belinya 1,9 juta kurang dikit. Ya kalo ditambah ongkos kirim selisihnya gak terlalu banyak, kali ya. Cuma ya tetep aja nama pun mamak-mamak, pas nyadar udah beli dengan harga lebih mahal itu rasanya menghunjam jantung gitu, deh 😛

Printilan Spectra 9+

Trus ya, karena satu dan lain hal, saya gak bisa pake corong ukuran 24-25mm. Sakiiiiit banget 🙁 Saya kudu pesan corong tambahan yang ukurannya lebih besar. Untuk Spectra 9+ ini ukuran setelah 24mm adalah 28mm. Tapi tetep aja walau udah pakai corong lebih besar, tarikannya tetep bikin saya gak tahan. Syedih. Padahal corong tambahan ini lumayan harganya, 115 rebu beli di toko online andalan.

Beli corong baru yang lebih besar

Ada yang minat dan butuh Spectra 9+ dengan kondisi barang prima? Kamu bakal dapet:

  • Motor Unit
  • Adaptor
  • 2 botol bawaan, lengkap dengan tutup asi, nipple, dan tutup nipple
  • 2 dudukan botol
  • 2 corong, lengkap dengan bantalan silikon
  • 2 selang
  • 4 valve (yang 2 sebagai cadangan)
  • 2 backflow preventer kit supaya asi gak masuk ke mesin
  • bonus corong tambahan yang lebih besar, ukuran 28mm
Saya lego Rp 1.450.000 aja, subsidi ongkos kirim Rp 10.000 untuk pengiriman dalam Pulau Jawa, dan Rp 20.000 untuk pengiriman keluar Pulau Jawa. This stuff must go daripada menuh-menuhin lemari 🙂 So kalau minat kirim email aja ya, lebih lanjutnya bisa whatsapp-an untuk serious buyer. Nawar boleh kok, asal jangan Afgan.. Hihihi.. udah kayak seller olshop beneran gak nih 😛 

Paket lengkap.. let me know kalau pengen tau detil isi kantongnya 😀

 

Sep 15

Kapan Sebaiknya Mendengarkan Musik?*

Menurut saya semua orang menyukai musik. Tentunya saya salah satunya. Lagian siapa sih yang nggak suka? Musik itu gak bisa dipisahkan lho, dari hidup kita *sotoy mode on*. Coba aja diingat, dalam keseharian pasti kita bakal dengar musik, entah itu gak disengaja karena ada tukang tahu bulat lewat, atau karena emang niat banget pengen dengerin lagunya penyanyi favorit. Jangan salah, musik itu memberi banyak manfaat, karena dengan mendengarkan musik membuat kita jadi lebih tenang dan fokus melakukan banyak hal. Eh, apa itu mah cuma saya doang ya? Hehe…

Tetapi ternyata ada waktu-waktu tertentu yang bikin musik jauh lebih berguna lagi, lho. Coba deh, mendengarkan musik di beberapa kesempatan ini, supaya kita menjalani hari dengan lebih bersemangat dan produktif.

Mendengarkan Musik Saat Bekerja

Bagi sebagian orang mendengarkan musik favorit saat bekerja akan membuat tubuh dan pikiran jadi lebih fokus. Wuih, saya banget ini mah. Kalau kerja di kantor tanpa diiringi musik rasanya hati jadi hampa. Gak bersemangat. Maunya malah makan melulu *lho*. Gak perlu pasang volume kencang, ntar bisa ditimpuk teman kerja di sebelah, siapa tahu selera musiknya beda. Kita enjoy dengerin dangdut sambil joget sekaligus bikin laporan keuangan misalnya, ehhh… yang di sebelah kebetulan sukanya Andrea Bocelli, bisa dimanyunin seharian dong. So, volume kecil saja sudah cukup kok untuk boost suasana kerja jadi lebih bersemangat.

Sesaat Sebelum Tidur

Nah, ini juga saya banget. Bersiap tidur dalam keheningan sambil bengong is a big no no. Takut kalau tiba-tiba malah ada suara perempuan nangis dari balik gorden 🙁 Mendengarkan musik favorit udah paling bener, nih. Pilihan musik yang paling tepat untuk menemani waktu tidur adalah musik-musik berirama lembut. Emangnya situ bisa bobok sambil dengerin Bring Me To Life-nya Evanescence? Jagoan sih kalo bisa 😀 Bahkan para peneliti menyatakan bahwa mendengarkan musik sebelum tidur bisa meringankan gejala insomnia, karena kinerja otak akan menjadi lebih rileks dan lebih mudah mengantuk dengan mendengarkan musik yang lembut.

Ketika Sedang Bad Mood

Ahhhh… jadi ingat masa-masa diputusin pacar! Manalah saat itu lagi hits banget lagunya D’Masiv yang Cinta Ini Membunuhku. Duuuhhh… berasa kayak lagi jadi model video klip gak sih… Nangis meluk bantal sambil diiringi suara Mas Ryan. Hayooo, siapa lagi yang related banget sama lagu itu? Beneran deh, bad mood gak bakal ganggu pikiran kita bila kita menyiasatinya dengan mendengarkan musik. Pilihan musiknya bebas kok. Musik nge-beat kayak Karma-nya Coklat pernah jadi lagu kebangkitan teman saya waktu dia lagi patah hati, atau musik menye-menye sesuai selera (saya). Gak  sampai setengah jam mendengarkan musik, perasaan kita pasti akan jadi lebih baik, sehingga kita pun siap menyelesaikan berbagai tugas lain yang sudah menanti. Kalau ternyata butuhnya berminggu-minggu atau berbulan-bulan bad mood-nya, gimana? Hmm… itu mah baper aja kelessss… 🙂

Makan Pun Bisa Ditemani Musik

Mengapa banyak restoran yang menyetel musik?

Katanya sih, mendengarkan musik sewaktu makan akan membuat orang lebih tenang. Lebih menakjubkan lagi, makan ditemani alunan musik lembut bisa membuat kita menyantap makanan lebih sedikit daripada porsi biasanya. Hal ini sangat baik untuk mencegah asupan kalori yang berlebihan. Well, khusus saya nih, kalau makan sambil mendengarkan musik biasanya malah….. nambah porsi! Hahahaha… pantes susah kurusnya 😛

Ingin merasakan pengalaman mendengarkan musik yang menakjubkan? Pakai dong MP3 player berkualitas. Gampil banget kok, nyarinya. Sekarang kan MatahariMall juga jual MP3 player Sony yang sudah teruji kualitas dan ketahanannya. So, mendengarkan musik asyik dari MP3 player kesayangan bakalan bikin hari-hari lebih asoooyyyyy!

Aug 04

Coba Lipstik Nu Skin

Saya masih belum sembuh dari hobi jajan lipstik, nih. Abisan gimana, ya, masalah saya tuh bibir yang kering dan suka pecah-pecah. Kalo udah kering banget suka iseng saya keletekin, kadang-kadang ampe berdara 🙁 Sedih banget sebenernya punya bibir model begini. Udah pake berbagai model lip balm juga gak ngaruh, deh. Ngaruhnya cuma jam berapa bibir bakal ngeletek, itu doang.

Baca : Kepincut Lip Palette Wardah

So far lipstik yang lumayan bersahabat ama bibir tuh Stila, dan kebeneran saya punya yang Patina. Tapi mahalnya ampun, deh. Jadi saya cuma punya satu aja, dan pakenya disayang-sayang. Gak apalah ke kantor pake lipstik lain aja. Ngeletek juga ga ada yang peduli 😛 Untuk ngantor favorit saya sih Purbasari No. 89. Warnanya super tsakep, dan kayaknya banyak banget yang pake. Abis tiap kali ke Borma buat repurchase, kok ya abis melulu. Syedih..

Baca : Demam Lipstik Purbasari 

Entah udah berapa kali saya bagai beli lipstik dalam karung. Main beli aja, hanya karena warnanya lucu. Padahal mah kalo diliat-liat koleksi lipstik saya warnanya itu-itu aja, beda-beda tipis. Ada obatnya gak sih untuk model penyakit kek gini? Hahahaha… Udah berapa biji lipstik yang akhirnya saya kasihin aja ama OB eh, OG di kantor, karena ternyata warna atau teksturnya ga cocok buat saya. Herannya, sampai sekarang masih belum kapok juga 😛

Nah, makanya pas ditawarin lipstik yang dijual secara MLM ama ibu-ibu di sekolahan si Kunyil, saya beli aja sekaligus dua. Katanya kandungannya bagus banget, gak bikin bibir item, gak bikin ngeletek, bahkan ada anti-agingnya. Saya pilih warna Flushed ama Dusty Pink, yang kalo diliat-liat ya warnanya mirip sih. Cuma karena ditawarin harga distributor dan katanya juga lagi diskon, ya berasa beruntung banget. Jadinya belilah dua bijik lipstik, padahal ga perlu-perlu banget sihhh -__-

Berhubung fotonya kehapus, saya pake gambar hasil googling, ya..

Saya beli no 6 dan 8, warnanya padahal mirip ya 🙁

Trus, gimana hasilnya?

Ya tetep ngeletek aja sih 🙁 dan yang flushed itu bikin muka keliatan pucet banget karena tone-nya dingin gitu deh. Udah dua kali pake lipstik itu, dan dua kali pula disangka lagi sakit. Pffftttt. Jadi untuk sementerus yang flushed itu gak akan dipake dulu, ah.

Sekian laporan per-lipstik-an untuk kali ini. Nanti disambung lagi, secara saya baru aja pesen lipen oriflame, hiihihihihihii… Why another lipstick? Well.. why not? 

Baca : If It’s Worth Buying, It’s Worth Buying Well 

Aug 02

Puasa Makanan Favorit

Kemarin baru aja kontrol ke dsa untuk imunisasi. Duh, perasaan makin mahal aja nih imunisasi, ya? Masa sampe abis sejuta lebih. Alhamdulillah sih, rejeki anak, untuk imunisasi masih dicover kantor. Cuma kebayang aja apa kabar anak-anak di luar sana yang ga diimunisasi karena kepentok masalah biaya? Semoga kalau di puskesmas mah bisa jauh lebih murah ya, biar anak-anak terproteksi. No komen kalo buat yang anti-vaksin mah 😀

Si Adik sehat, bekas suntik BCG-nya mulai jendul sedikit. Bruntusannya juga udah jauh berkurang, termasuk jendil kecil di mata, yang kemungkinan gegara alergi. Nah.. karena dicurigai alergi inilah emaknya harus puasa susu sapi dan turunannya. Gak perlu diobatin atau pake salep segala. Namapun alergi, yang dihindari ya pencetusnya sih, dan alergi ini diturunkan dari…. saya!

So, karena Adik cuma konsumsi asi, ya saya kudu puasa konsumsi susu dan turunannya. Berarti ga bisa ngembat susu ultra si Kakak, makan indomi telor kornet plus topping keju yang banyak, bye bye pizza and lasagna, gak bisa lagi ngemil coklat bar karena ternyata pake susu juga dia, termasuk ga bisa ngemilin yoghurt favorit. Huhuhuhu…

Sampai kapan?

Sampai sekitar bulan November entar, dong. Hadeuuhh… gak kurang lama, tuh? Ribet banget tiap kali mau makan, eh.. kok ya mengandung susu dan keju gitu pilihannya 🙁 Eh, ini mah kalo pas makan di luar sih, hehe. Kalo makan di rumah mah aman. Nasi dan lauk pauk ala rumahan selalu tersedia. Oh well, saya mestinya masih bersyukur ya, puasanya cuma susu dan turunannya aja, kalo ditambah alergi kacang, telur, ama ikan, gimana coba? Pasti lebih pusing lagi, tuh tiap kali acara makan.

Kemaren ini muncul bruntus lagi sedikit di pipi si Adik, uhuk.. ini pasti gara-gara ada emak-emak yang ngiler liat lasagna, trus nekat makan secuil dua cuil…

Ngikutin Ibu Kucing yang counting the blessing setiap harinya, saya juga mau ah…

  1. Ibu mertua saya datang, berarti ada tambahan tenaga untuk jagain si Adik 🙂 abisan Adik beratnya udah 5,5 kg aja, sedangkan ibu saya gak boleh ngangkat yang berat-berat, batasnya cuma boleh ampe 3,5 kg.. jadi untuk urusan gendong-menggendong bisa minta tolong Bumer 🙂
  2. Kerjaan mulai ditarget nih kayak di pabrik. Sehari kudu selesai 20 berkas. Jum’at kemaren saya cuma bisa selesein 7 berkas aja, pantes bos kecil agak kenceng raut mukanya hari ini 😛 trus sekarang selesai 11 berkas, lumayan kan ada peningkatan walau tetep aja targetnya gak nyampe hohohoho
  3. Hari ini 2x pumping dan 2x pula dapet 160ml. Alhamdulillah… soalnya terakhir pumping dapetnya dikit banget sampe sempet kepikiran apa harus minum booster tertentu
  4. Telat buat briefing pagi, tapi masih sempet nanda tangan absen briefing, hehehe yeayyy
  5. Akhirnya bisa maksi pake gado-gado Tengku Angkasa, soalnya ada temen kantor yang pesen pake gofood, so bisa nebeng pesen, ha! Kapan ya, terakhir makan gado-gado Tengku Angkasa ini, keknya udah lama banget.. dan rasanya masih yummy dan bikin kenyang banget

Postingannya gak bisa jauh-jauh dari makanan, nih, hihihihi… maklumlah namanya juga bunyus yang harus selalu happy, dan keknya salah satu sumber kebahagiaan saya adalah makan!

Older posts «

» Newer posts