Jun 27

Rabu Review: Sunrise Coffee

Entah dimulai dari kapan, saya mulai bikin kebiasaan ngopi. Padahal dulu saya lebih ke teh-manis-anget-person. Dugaan saya sih karena dengan tambahnya umur saya makin gampang nundutan. Dikit-dikit ngantuk, liat yang empuk-empuk bawaannya langsung pengen rebahan dan bobo ciang. Padahal yang diliat marshmallow doang.

Tapiiii, seringnya kopi soek alias kopi dalam sachet sering bikin kembung dan sakit perut. Ugh. Aku tuh ga bisa diginiin. Sementara kopi yang di coffee chain mentereng kalo beli tiap hari DIJAMIN bikin dompet boncos.

So, mau kopi yang affordable tapi luar biasa enak?

Saya tau tempat yang “gue banget”. Udah mah tempatnya asik, nyaman, keren, ngangenin, juga nyiapin sederet menu kopi yang ena ena.

Kali ini saya gak nyeritain tempatnya ya. Ntar kalo diceritain takutnya viral, trus malah jadi banyak yang ke sana, dan tempatnya jadi berisik penuh anak alay 😛 hihihihihihi.

Saya pengen ceritain salah satu varian kopinya aja.

I dared myself buat nyoba kopi ini. Namanya Sunrise Coffee. Campurannya antara lain soda, basil sugar, lemon, dan sesloki espresso yang bisa dicampur sendiri mau seberapa banyak. Tampak aneh banget, kan? Masa sih, kopi pake lemon dan soda?

Tapi beneran, ini maknyus sodara-sodara…

Untuk yang ini, saya sarankan masukin aja semua espressonya. Rasanya seger, berasa lemonnya, dan ada jejak kopi di lidah. Pokonya enaaaaaa…

Jun 25

Semangat Ngeblog (?)

Alkisah, ada seseorang yang ngakunya blogger tapi jarang banget ngeblog. Bahkan posting terakhirnya dilakukan di awal tahun 2018 untuk kemudian blognya mati suri. T.T

Yesssss… ini cerita tentang saya, sih. Gaya aja yang digedein dulu, sampe punya blog dotcom segala. Tapi kontennya bisa banget diketawain, karena yaaaaaa, gitu dehhh. Hiks.

Nah, kemaren tuh pas curhat-curhat bergembira dapat suntikan semangat dari Mamak Rempong untuk terus nulis. Nulis. Nulis. Nulis. Bikin postingan. Tanpa kudu ada tekanan buat bikin tulisan yang keren, yang asik dibaca, atau yang bakal viral segala. Pokoknya ya nulis untuk nulis. As simple as that.

Ngok.

Iyalah, ngomongnya meni gampang ih, Beb. Tapi kan sini yang rada-rada perfeksionis selalu ngerasa kudu bikin tulisan asoy geboy enak dikunyah dan penting. Yang mana gak mampu juga sih, bikin tulisan kayak gitu. T.T brb mewek dulu di pojokan, ya. Oh betapa ay gak pede…

Tapi yah, mau diturutin sampe kapan sih rasa gak pede ini? Sementara temen-temen lain mau berjuang bangkit dari ke-gakpedean-nya masing-masing, masa ay cuma nonton aja? Lah, kok malah kompetitip? Noooo.. bukan jadinya pengen saingan, sih, tapi ya memacu diri juga kayaknya kudu ya.. kudu apa kuda, sih? Kriukkkk, yuk mariiii.

I mean, maenya sih rek kieu wae hirup teh? Cik atuh bergerak! Gerak! Gerak! Jangan kebanyakan mager dan jalan di tempat, karena ya gak akan kemana-mana. Siput aja mau jalan walo kudu bawa beban segede rumah siput di punggung, Masa kalah ama siput, yekaaaan?

So…

Ceritanya sekarang mau mulai praktekin saran-sarannya Beb Nani, nih. Niat mulianya mau bikin tulisan rutin yang bertema, karena ini hari Senin maka temanya adalah Feeling Senin. Isinya adalah postingan geje tentang apa yang saya rasain atau pengen curhatin di hari itu. Hari Senin emang paling enak buat ngebacot gak penting, hahahahaha. Jangan yang susah-susah dipikirin. Mari awali hari Senin dengan hal yang ringan dan lucu lucu garing.

Misalnya aja, Senin kali ini rasanya happy karena gajian, dan unhappy karena harus bayar-bayar cicilan, tagihan, endesbre endesbre. Hatiku pilu pas liat sisa saldo. Haisssshhh, kek gini nih, yang kudu dijedotin palanya ke tembok. Bukannya bersyukur, deh.

 

Alhamdulillah masih gajian.

Alhamdulillah masih ada rejeki buat bayar cicilan dan tagihan.

Alhamdulillah masih ada sisa saldo di rekening.

 

Okeh. Tema berikutnya masih rahasia, saya mau semedi dulu 😀

See you when I see you!

Jan 02

2017 Reading Challenge

I challenged myself.

Then failed.

Oh, kalo mau positif thinking, bukan failed sih.. cuma half completed. Meh.

Tadinya di 2017 ini mau baca 25 buku dalam setahun. Paling nggak sebulan ngabisin dua buku, deh. Sungguh niat mulia, yang sayangnya gak kesampean. Soalnya saya cuma sanggup baca 16 buku aja. Itu pun banyak yang re-read alias baca ulang.

Tapi ya sudahlah, emang gak keburu mau gimana lagi, cobak? Masa mau pecut-pecut diri sendiri sebagai hukuman. Lemesin, shay… paling ngga masih bisa nyuri waktu buat baca >.<

Dec 28

Happy Diapers, Happy Baby, Happy Mommy*

Anak kecil sekarang udah tambah gede. Tapi masih belum toilet training, soalnya belum bisa ngomong pis atau pup pada saat dia pengen pipis atau pupup. Jadi ya sementara, eh sementerus ini masih aja pake diapers.

Diapersnya masih yang sekali pake buang, karena gak sanggup kalo harus pake acara nyuci-nyuci. Maafkan ya, aku bukan mamak-mamak go green.

Sebelnya, diapers yang selama ini biasa dipake kadang-kadang jebol juga. Udah beberapa kali diapersnya kepenuhan. Emang nih, si anak kecil heavy wetter dan heavy pupper. Hahahahaha, apa cobak artinya heavy pupper?

Eniweeeeeey, udah ada banget rencana untuk nyari diapers yang bisa nampung ke-heavy-an ini. Tapi belum nemu yang bisa “meluk” badan si anak kecil dengan pas. Manalah kulitnya pun rada sensitif, gampang banget bentol-bentol atau merah-merah. Jadi selain mikirin ukuran, bahan diapersnya juga kudu nyaman dan aman buat kulitnya.

Alhamdulillah, rejeki gak kemana, dapet kiriman boks gede dong, dari Happy Diapers!

A box full of surprises!

Sebelumnya gak ngeh kalau ada merk Happy Diapers. Belum pernah nemu deh, di supermarket gitu, tapi kalau cari di situs belanja online ya udah pasti tersedia, dong. Asiknya, di situs belanja online langganan juga udah ada. Harganya terjangkau, dan yang paling penting free ongkos kirim! Hahahaha, mamak pelit, eh… irit… 😛

Isinya... wow!

Pas dibuka boksnya, saya bagaikan di film kartun. Itu lho, yang bagian matanya berkilauan saling terharunya… Ya ampuuuuunnnnnnn.. baik banget sih ini yang ngasih 😀 coba tuh, dapet 2 bungkus diapers ukuran L, yang mana itu ukuran si anak kecil, dan 2 bungkus lagi ukuran XL. Asiiiiikkkkk… masih bisa nyetok, euy! Trus ya, motif diapersnya itu lucunya maksimal. Gak kayak diapers pada umumnya yang motif binatang kek beruang, lumba-lumba, burung, nah Happy Diapers ini motifnya macem-macem. Yang dikirim ke saya motif blue stripes with red hearts sama motif mawar. Girly banget, kan? Tampilan anak kecil boleh deh kek jalu, tapi diapersnya doooong.. motif bunga mawar!

Bagian paling penting, roll tape

Ini nih diapers pertama yang dicoba. Gemes ama motif stripnya, sih. Daaaaaan, happy banget pas nemu tape di bagian belakang diapersnya. Ini kecil tapi super penting, lho! Supaya pas diapers bekasnya digulung, bisa langsung dikunci pake tape kecil ini, jadi gak tumpah ruah kemana-mana, dong. Ahhh… senangnya… Gampang ya, bikin saya seneng 😀 Pas saya periksa bagian dalam diapers, cukup lembut sih. Sepertinya gak bakal bikin kulit jadi iritasi. Tentunya harus rajin ganti diapers setiap 4-5 jam sekali. Terus terang saya gak pernah mau biarin anak saya pakai diapers sampe 10 jam gitu. Kasihan kan, kulitnya. Boros? Ya ini kan risiko pilihan pakai diapers. Kalau pakai popok kain risikonya beda lagi.

Nah, kirain tuh ya, saya cuma dapat kiriman empat bungkus diapers ini aja. Gak taunya….

Aaakkk... makin terharu deh...Masih dapat lagi sekotak penuh diapers yang motifnya emejing! Saking lucunya sampe pengen dipake sendiri! Hahahahaha, lebay…  Abisan ini lucunya beyond expectation gituuuu… Sayangnya, eh apa untungnya, ya? Ukurannya XL, jadi bisa diawet-awet dulu. Sayang banget diapers selucu ini mesti buru-buru dipake! Hahahahahahah gimana sih ini mamak-mamak geje banget, udah dapet free diapers seabrek-abrek malah disayang-sayang 😛

Lagian siapa yang gak bakal gemes, deh. Ini diapersnya single wrapped, dan motifnya sama sekali GA ADA YANG SERUPA! Jadi ada yang motif hati warna-warni, moptif apa sih tuh kayak robot gitu, trus ada motif jerapah, dan motif yang bikin mata lebih berbinar-binar lagi… motif dinosaurus! Yeaaaaaayyy….

So, saya stop dulu diapers yang lama. Langsung aja saya pakein Happy Diapers terus. Pengen tau soalnya, efeknya gimana, sama aja atau beda banget dibanding pake diapers yang biasa dipake, sebut aja dengan XYZ. Here’s the review..

Happy Diapers XYZ
Ukuran pas             x          x
Lembut             x         x
Suka bocor         x
Iritasi di pinggang             x

Jadi masing-masing punya pros and cons, nih. Untuk ukuran dan lembutnya, menurut saya sama aja. Tapi untuk kebocoran, Happy Diapers ini oke banget ga pernah bocor samping. Kalo merk XYZ jangan ditanya deh, dalam seminggu paling nggak suka bocor samping sekali. Sayangnya, kalau pake Happy Diapers di malam hari alias jam bobo, paginya tuh di pinggang anak saya suka merah-merah, dan kayanya gatel gitu. Padahal tengah malam saya ganti lho, diiapersnya, tapi tetep aja pas pagi suka merah. Mungkin karet di bagian pinggangnya lebih kenceng daripada merk XYZ, ya? Tapi kalau dipakai pagi gak masalah, tuh. Bingung gak, sih?

Jadi untuk anak saya Happy Diapers ini cocoknya dipake untuk aktivitas dari pagi sampai malam sebelum tidur. Pas banget, sih, kan jadi bisa pamer motifnya 😀 abisan sesuai banget ama tagline-nya: Gentle on Skin, Cute on Butt. 

Nah… sekarang masalah  yang paling krusial itu apalagi kalo bukan masalah HARGA.

Untuk kualitas segini, worth it, kok.  harganya masih terjangkau, tapi ternyata harganya  di atas harga diapers XYZ. Huhuhuhuhu… qucedi… jalan terbaik adalah nongkrongin online shop langganan terus supaya bisa mantau kalau-kalau ada diskonan, hahahaha… pelit detected banget yaaaaa 😛

Jadi gimana kesannya pakai Happy Diapers?

Ohhh… senang sekali! Apalagi inget ama stok ukuran XL yang belum dipakai.. akyu bahagiaaaaaaa…

 Terima kasih banyak ya, Happy Diapers, sudah dikasih kesempatan untuk nyobain produknya yang oke 😀 kusenaaaaaang… happy mommy adalah sumber dari happy baby *wink

Nov 22

I Am Holier Than Thou…

Wah… udah lama banget gak mampir di sini. Saya keasyikan mantengin sosmed yang lain. Mengawasi semua keributan dari tempat yang lebih tinggi, dan akhirnya kadang ikut menghakimi. Ini salah, ini bener. Kata saya.

Ini salah satu penyakit saya yang kadang gak disadari muncul. Haluuuus banget.

I AM HOLIER THAN THOU.

Kalo kata awkarin gimana sih: aku suchi klean penuh dosha… Gitu ya, kira-kira…

Lupa kalo telunjuk lagi nunjuk, ada empat jari yang mengarah ke diri sendiri.

Emang gak cape ya jeng, menghakimi orang lain, pengen mengubah orang lain demi kepuasan ego sendiri da asa we pang aingna… gue loh orang yang paling bener di jagad raya ini….

Pas baca sharingnya @natisa_23 langsung lemes:

Allah teh hanya minta nabi-Nya untuk menyeru, bukan mengubah, karena yang punya kuasa mengubah mah hanya Allah. Ketika kita ingin mengubah orang, maka sebenarnya kita teh sedang merebut peran Tuhan, ga sih??

Ini dia yang sering lupa… 🙁

Saat saya dalam posisi nge-judge orang lain, I’m playing God.

Padahal mah cuma hamba.

Padahal mah sering khilaf juga.

Padahal mah pernah ngelakuin hal yang sama, atau malah lebih parah.

Padahal mah yang ditunjuk-tunjuk ternyata kualitasnya lebih baik, cuma saya aja yang ga tau.. maklum lagi mabok ngerasa juara dunia.

Kapasitas hamba itu cuma bisa berusaha, dan usaha yang paling  mudah itu MENGUBAH DIRI SENDIRI dulu. Fokus pada diri sendiri, bukan orang lain.

PR gak sih…

Selamat ngerjain PR kalo gitu 😀

Older posts «

» Newer posts