Protected: thank YOU

Tuesday, June 16, 2015 Posted by
Enter your password to view comments.

This post is password protected. To view it please enter your password below:


Ribet (sendiri) Soal Skincare Part deux…

Wednesday, May 20, 2015 Posted by

Ohyeaaaaahhh.. Gegara Sondang komen di postingan nyang ini, baru deh nyadar kalo postingan itu udah gak relevan lagi. Secara ay udah ganti rangkaian skincare (lagi) untuk yang ke sekian kali.

Gara-garanya adalah kepengenan untuk dapet hasil yang bagus tapi instan :P Dan merasa dapet wangsit kalo yang bisa ngasih solusi bagus dengan instan adalah Pitera Set-nya eskaduwa.

Hahahaha… ngimpi kok gak bangun-bangun ya :D

Abisnya kan di FB ternyata ada tuh grup yang khusus ngebahas tentang skincare eskaduwa. Mulai dari FTE, serum, masker, lotion, essence, krim ina inu, dan entah apa lagi deh.. ternyata eskaduwa produknya banyak yah, kirain cuma Pitera Set doang :P

Jadilah sekitar 1-2 bulan lalu, tepatnya gak inget sih kapan.. mulai nyetop semua skincare yang dipake, dan berniat cuma pake Pitera Set doang dalam rangka mendetoks kulit muka, sehingga nantinya kulit muka bakal halus, licin, kenyal, dan.. keren lah pokoknya! Gak koleksi jerawat di dagu macam sekarang ini. Huhh.

Well.. niat sebulan cuma mau pake Pitera Set doang hanya bertahan sekitar dua minggu aja :) karena saya nambahin metode deep cleansing. Kan percuma aja pake skincare kalo kulit muka kita ternyata setengah bersih, dan banyak sisa kosmetik yang numpuk. Apalagi macam saya yang berkantor di tempat yang mewajibkan untuk pake make up.

Setelah sebulan lebih baru deh saya tambahin serum.

Nah, produk yang saya pake tuh ini nih, dimulai dari pagi hari:

Jadi sambil mandi saya cuci muka pake ini. Bentuknya kayak pembersih muka foam pada umumnya. Kalo di web resmi sih katanya ambil seukuran buah anggur, campur air dan gosokkan hingga menghasilkan busa yang lembut. Apaaah??? Buah anggur??? Issssshhh! Untungnya saya termasuk emak pelit sok hemat, jadi gak perlu merasa bersalah kalo ukurannya saya modifikasi jadi  sebutir jagung aja. Lagian ukuran sebutir jagung juga busanya cukup kok buat muka saya… yang penting jangan lupa muka dimassage tiap kali cuci muka. Pijat ke arah kuping dan rambut supaya kerut merut bisa licinnnn tak berbekas :)

Nah yang ini dipake abis cuci muka, sebagai proses cleansing paling akhir. Cukup sekali usapan aja. Jangan malah digosok berkali-kali karena bakal bikin kulit muka kering dan ngelupas.

Ini dia produk andalan eskaduwa.. Dikutip dari website resminyaHanya dalam 14 hari dengan pemakaian teratur, membantu mentransformasi 5 dimensi kulit Anda: membantu menyamarkan bintik hitam, membantu mengurangi tampilan kerutan, membantu menyempurnakan tekstur kulit, kulit terasa lebih kencang serta membantu kulit tampak lebih cerah. Kulit tampak lebih bersinar menawan sebening kristal. Semula saya pakenya ditepukin pake kapas. Tapi ternyata bikin boros yah, jadi as pedit as usual, saya tuangin 3 tetes aja buat seluruh muka :P

Nah.. abis itu saya pake yang ini.. Kandungannya bisa memperbaiki 10 masalah anti-ageing dalam 10 hari demi kulit sekencang 10 tahun lalu, Wuiihhh, dahsyat banget ya iklannya! Mestinya sih 1-3 bulan pertama cuma pake Pitera Set doang. Tapi ay sudah tak sabar, jadi mulailah pake pelembab ini. Hasilnya emang top markotop.. Tapiiiiiiii… berharap bingits harga produknya juga 10x lebih murah.. hiks…

Setelah itu yang gak pernah ketinggalan adalah sunblock. Baca di blog temen, yang paling penting dari ngurus muka itu selain bersihin bekas make up ampe cling, juga MESTI pake sunblock, apapun merknya. Jadilah saya mewajibkan diri sendiri untuk pake sunblock, dan pilihan saya ya ini… Cellumination Day Surge UV dengan SPF 30. Walo saya jarang maen di luar, lebih banyak kerja di dalam aja, tapi karena sunblock ini sekaligus mencerahkan kulit kusam, juga menyamarkan bintik hitam. Secara kalo pake kaca pembesar udah muncul beberapa bintik hitam di pipi nih :(

Nah.. kalo malam hari, sebelum pakai FT Gentle Cleanser saya pakai dulu produk yang ini:

Enak banget pake FT Cleansing Oil ini karena kayaknya semua make up yang nempel di muka keangkat semua. Kalo di web resmi sih dibilang bersihinnya pake air anget, tapi selama ini saya pake air keran biasa aja :P moga-moga gak mengurangi khasiatnya. Halaaaaah khasiat…

Abis pake FT Cleansing Oil dilanjut FT Gentle Cleanser dilanjut lagi FT Clear Lotion. Nah, udah pake tiga produk pembersih sekaligus, masak sih kulitku ga cling :P Tapi kok ya masih ada jerawat yang berani nongol ya?? Hmm.. salahkan hormon kalau begitu :P

Abis itu baru deh pake FTE yang semestinya dilanjut dengan serum. Cuma pake serum ini sering on off. Kadang pake kadang enggak. Soalnya suka lupa :P atau gara-gara si kunyil keburu minta dibacain buku sebelum dia tidur. Niatnya kan saya bacain buku ampe dia tidur, udah gitu baru deh pake serum. Tapi kalo kayak gini kejadiannya, biasanya saya malah ikut ketiduran sih…

Serum apa yang dipakai?

Kayaknya sih saya salah beli serum. Maksudnya, berdasarkan hasil ngobrol ama SPG eskaduwa, yang paling saya butuhin sekarang itu serum yang ngilangin bintik hitam, karena pas diperiksa pake Magic Ring Skin Analysis di konter eskaduwa PiViJe, ada banyak bintik item di bawah kulit yang belum nongol. Yang udah nongol sih dikit banget. Jadi saya cocoknya pake serum Whitening Power Spots Specialist. Tapi oh tapi… apa daya saya udah beli duluan serum Facial Treatment Repair C. Yang mana C di sini bukan vitamin c yah, tapi contentrate kalo ga salah. Serum ini cocok untuk mengurangi kerutan dan kulit kasar. Juga melembapkan kulit selama 24 jam. Begini penampakannya:

Saya pakenya sengaja cuma malem doang, karena kalo pake tiap pagi dan malam kayaknya kulit malah berminyak banget. Jadi yah… sekalian ngirit, pake di malam hari aja sebanyak satu kali pump. Ih, kapan abisnya dong ya? Pan saya pengen beli yang whitening power spots specialist ituh.

Eniweeeeeey… cerita sedikit soal Magic Ring Skin Analysis, saking penasarannya dengan gak tau malu saya minta dites tanpa beli produk apapun :P Tapi hasilnya gak mengecewakan lho… ternyata umur kulit muka saya LIMA BELAS TAHUN LEBIH MUDA.  Padahal pake rangkaian eskaduwa ini baru sekitar satu dua bulanlah. Aiiihhhh andai umur bodi pun bisa 15 tahun lebih muda yaaaaaa, di mana lemak dan perut buncit masih jauuuuuhhhh dari kenyataan sekarang :( karena udah dites pake Magic Ring ini jadi makin yakin deh buat pake eskaduwa. Walau harus ngorek-ngorek celengan wkwkwkwkw…

Tapi kaaan.. kaaaaaan… produknya muahaaaaaal…. 

Emang!

Menyebalkan banget lah harganya..

Makanya saya beli yang travelling size kalo lagi bokek. Maksudnya biar gak terlalu kerasa gitu mahalnya, daripada beli langsung ukuran real size dengan harga yang bikin pengen tutup mata, dan suwami mendelik sambil cemberut. Padahal mah sama aja kali ya, hihihi…

Toko online favorit saya buat beli produk ini di misslie-collection.com. Beneran deh, udah searching kesana-kemari nyari di mana bisa beli eskaduwa yang paling murah, tapi di tempat yang terpercaya..  ya pasti larinya ke Toko Miss Lie Collection :)

Mungkin nih, mungkiiiiiiiiinnn entah beberapa taun lagi kalo kulit mukanya udah kinclong bener, baru deh saya switch ke dupe-nya yang konon kabarnya paling mendekati, si Secret Key tea. Tapi untuk sekarang mah saya pake yang aslinya dululah :)

Gimana, apa ada produk yang lebih yahud daripada yang ini?? Share doooong…

Demam Pada Balita

Monday, May 11, 2015 Posted by

Emak mana yang nggak galau kalo anaknya ujug-ujug anget jidatnya?

Saya sih termasuk ke dalam golongan yang galau :P tapi sesuai arahan dan hasil nanya-nanya ama DSA si Kunyil waktu masih di Jakarta dulu, DSA yang masih jadi favorit sampai sekarang, dokter Triana, kalo masih bisa home treatment mah ga usah ke dokter sih. Dan ini ternyata berlaku juga buat si Kunyil. Buat anak-anak lain mah gak tau ya, tergantung ama emak masing-masing tentunya :)

Soalnya pernah tuh, pas hari pertama badannya anget, langsung aja digotong ke RS tempat praktek dr. Triana. Yang ada malah diketawain :( Secara panas yang perlu dibawa buru-buru ke dokter katanya sih kalo panas lebih dari 3 hari, atau panas di atas 40 derajat. Ukurnya pake thermometer ya, jangan pake tanganmeter.

Trus gimana cara home treatmentnya? Dari hasil nanya dan baca berbagai artikel, termasuk juga dipraktekkan sih… gini nih..

1. Cek suhu anak secara berkala. Ini juga kan supaya tau gimana pola panasnya. Apa cenderung panas naik di sore hari? Atau malah cenderung panas di pagi hari. Yang kayak ginian kan suka ditanyain ama dokter. Kalo gak ditanya juga saya mah ceritain aja pola panasnya biar dokternya dapet info sebanyak mungkin :)

2. Sering dikasih minum. Ini udah tahap terserah-mau-minum-apa-yang-penting-banyak-minum. Air putih, jus kotak, teh manis, air sup ayam, terserah aja pokoknya harus banyak masukin cairan deh. Tapi.. saya kan gak ngasih anak saya jus kotak! Banyak gulanya! Nanti giginya jelek! Gak sehat! Ya bikin ajalah jus sendiri. Tapi di tahap lagi sakit kayak gini mah menurut dr. Triana yang penting masuk banyak cairan dulu. Ntar kalo udah sembuh kan bisa distop jus kotaknya.

3. Banyakin makan. Ini dilema juga. Kalo pas panas anaknya masih lincah sih no problemo, palingan jangan dikasih main di luar rumah, biasanya blem-blem-blem masih mau makan. Tapi kalo anaknya lemes, ga nafsu makan, maunya bobok terus.. nah ini yang mesti diwaspadai.. berarti sakitnya kerasa banget ama tuh bocah.. apalagi kalo pake acara mogok makan, haduuuuhhhh berkeping-keping deh hati emaknya..

4. Banyakin istirahat. Main gambar-gambaran, oke. Nonton tipi sambil tiduran di sofa, bolehlah, asal jangan nonton tv lokal :P Tapi kalo udah naik turun tangga sambil jerit-jerit, it’s a big no no. Yang ada ntar emaknya ikut pusing kepala. Kalo bisa tidur siang lamaan dikit, tentunya lebih baik. Emaknya jadi bisa nonton Walking Dead ama Constantine dengan khusyu.

5. Perlu minum penurun panas? Kalau panasnya tinggi, di atas 39 derajat, ya kasih aja parasetamol sesuai umur dan bb anak. Supaya anak juga lebih nyaman istirahat. Tapi secara anak saya mah susah banget dikasih obat, ya palingan saya glonggong air aja.. :P dan alhamdulillah biasanya sih manjur.. demamnya jarang lebih dari 3 hari. Tapi daya tahan anak sama demam beda-beda kali ya? Seperti saya bilang, masing-masing emak pasti lebih tahu..

6.  Perlu dibuntel-buntel? Kata saya gak usah sih. Pake aja baju katun yang nyerap keringat. Tambahin kaos kaki kalo itu bikin emaknya lebih tenang :D Atau juga jaket supaya bapake gak brisik komplen kenapa-itu-anaknya-dibiarin-aja-kedinginan. Senyamannya si anak sih. Kan kalo balita udah bisa protes. Bisa banget!

Udah sih, gitu aja. Barangkali ada yang mau nambahin? Jangan lupa, kalo demam udah lebih dari 3 hari ya harus ke dokter supaya bisa dipantau. Konon sekarang ada lho virus yang bikin demam naik turun terus ampe seminggu. Apa nggak mpot-mpotan tuh emak-emak yang punya balita yang lagi sakit. Tapi pastinya emak-emak udah tau deh mesti gimana kalo anaknya sakit. Titip aja, jangan panik ya mak.. dan jangan mewek-mewek juga :P Stay strong for our baby.. (Issshhh teori!).

*Postingan ini dipersembahkan untuk si Kunyil yang demam ampe 38 derajat sejak sabtu lalu, tapi hari ini udah stabil di 36.5 derajat. Jangan lupa minum yang banyak, makan yang banyak, dan bobok yang banyak.. Besok gak usah sekolah ya, main aja di rumah :)

 

Berlapang dada… by Sheila on 7

Monday, May 11, 2015 Posted by

“It takes a huge effort to free yourself from memory” — Paulo Coelho

Today

Tuesday, April 14, 2015 Posted by

Ribet (sendiri) soal skincare…

Thursday, February 12, 2015 Posted by

Gegara puyeng mikirin rumah yang gak jadi-jadi.. perasaan diri ini makin tak terawat deh. Hihi. Lagian emang kapan sih terawatnya? Sejak brojolin si Kunyil udah babak belur aja nih badan dan muka. Mentang-mentang udah laku, jadi ditemplokin pake apa aja yang kebeneran lagi mood di hati :P

Tapi yah, kayaknya belum pernah deh jerawatan sampe segini parah. Gak perlulah diaplot fotonya di sini, pasti pada merinding disko kalo liat.. Hiks..

Duh, macam anak es-em-pe aja masih jerawatan. Malu nih ama umur.

Gimana gak ngeselin, ilang satu di tempat ini, muncul lagi satu di tempat lain. Gituuuu aja terus polanya. Kzl.

Yang gak pernah bersih dari jerawat sih dagu ama jidat. Saya mah curiga ini ada hubungannya ama sistem pencernaan yang juga gak beres. Kan katanya gituh, kalo ada sesuatu yang ga beres di dalam badan, bisa bermunculan jerawat deh.

Sementara nunggu ilham yang entah kapan datangnya untuk ngurusin pencernaan supaya lebih baik, mending urusin dulu tampak luar deh. Ih, kenapa gak dibalik aja? Abis masih doyan makan mie instan sihhhh.

Entah kesambit apaan, saya kok suka banget ama skincare Korea. Merk favorit saya Dewytree. Pernah pake set yang whiteningnya, dan katanya sih kulit saya lebih putih. But still, di dagu dan kening gak pernah sampe gak jerawatan.

Trus iseng ganti pake Secret Key buat skin care. Kan kata iklannya yang Starting Treatment Essence-nya tuh 11-12 ama FTE-nya eskaduwa. Gimana gak ngiler, dong.. bisa pake barang yang hampir sama dengan harga yang jauuuuuhhhhh lebih murah. Gak cuman nyoba STE Secret Key, saya sampe nyoba seri yang snail. Ihhhh cocok banget!

Gak taunya pas baca-baca thread di Female Daily, seri snail ini mengandung babi dooooong… Huhuhuhuhuhu… Kxzl. Kzl. Kzl. Giliran cucok kok ya gak bisa dipake :( Aku tediiih… dan karena patah hati akhirnya pindah ke Hada Labo.

Dan kayaknya gak cocok karena bruntusan makin banyak, dan muka berasa makin kusam.

Makin sedih dong. Rasanya kayak mau mencetin seluruh bruntusan ini. Tapi pedih, jendral!

Trus yah, akhirnya pindah ke… wardah! Yang mana setelah ditilik-tilik (ih.. bahasa apa ini) kok ya gak ada perubahan yang berarti :( aku kan mau yang cepet dan instan dan muraaah! Pokoknya maunya yang langsung ngepek gitu di muka.

Akhirnya saya memberanikan diri untuk beli skincare sebagai berikut untuk perawatan paripurna:

Jadi tiap sebelum mandi, saya cuci muka dulu pake ini. Trus dilanjut dengan cuci muka pake..

yang mana nyabuninnya pake alat bantu ini… karena konon kabarnya kalo pake ini bersihinnya tuh ampe pori-pori gitu deh..

Selesai? Ohh.. tentu beluuumm.. masih lanjut dengan sabun yang konon bisa matiin bakteri penyebab jerewi..

Nah.. abis ini baru dehh pake toner…

Abis ini baru deh pake dupe-nya FTE..

Dilanjut dengan ini supaya makin kinyis-kinyis..

Nahhh… udah deh. Tapi ternyata setelah baca-baca ternyata masih kurang tuuuhh perawatannya. Whaaaaattt.. segini banyak masih kurang aja??? Iyaaaaa, katanya nih, mestinya serumnya dikunci pake pelembab aka moisturiser… Udah gitu masih harus ditambah sunblock untuk melindungi kulit dari sinar matahari yang kejam. Tadinya mau beli parasol kayak JC, tapi pas liat tulisannya kalo itu waterproof, jadi ragu mau pake. Takut ga bisa dipake solat karena menghalangi air wudhu.

So, sementara pesen pelembab ini aja dulu..

Tapi barangnya belum dateng, jadi belum tau bakal kayak gimana efeknya ke kulit.

Mari kita saksikan apakah manjur ato enggak ini skincare segambreng begini… Moga-moga saya gak pemalesan dan semoga produknya cucooookk… eng.. ing.. eng…

Three Hundred Days of Solicitudes

Monday, February 9, 2015 Posted by

Keputusan 10 bulan lalu masih menyisakan kepusingan sampai detik ini. Kadarnya emang udah agak berkurang, sih. Makanya nyempetin bikin postingan. Antara mau pamer sekalian nanya, sih. Emang kalo renovasi lama banget ya? Perasaan kok gak jadi-jadi, dan adaaaaaaaaa aja yang mesti ditambah ini itu.

Tampak depan sih lumayan menjanjikan, walo sebenernya tamannya masih belum diapa-apain. Dalemnya masih mau dipoles lagi. Taman belakang kabarnya bakal beres sore ini, walau masih minus rumput. Kolam ikannya harus dipending karena duwitnya gak cukup. Jadi ngayal aja dulu. Kamar mandi masih harus dibongkar gegara tukang geblek yang ngerjainnya ngasal banget. Untunglah dia udah didepak. Anak kunci masih harus diganti karena suwami parno kalo kuncinya digandain tukang. Parket buat mezzanine entah kapan nyampe, karena janji surganya sih udah sejak dua minggu lalu, tapi sampe sekarang masih nol besar.

Over budget?

Udah pasti.

Bikin kitchen set aja hampir mau pingsan pas tau harganya, yang kemudian dengan begonya tetep di-oke-in dan jual reksadana dong buat bayarnya. Toyor diri sendiri. Tapi demi kepuasan batin yang konon mahal harganya ya tutup mata ajalah. Trus nyakar-nyakar tembok sambil ngebatin: kapan semua ini berakhiiiiiiirrr…

 Emang deh, orang tuh sering masokis yah?? *ngomong ama kaca*

PS: Judul postingan diambil dan dimodif dari One Hundred Years of Solitude-nya Gabriel Garcia Marquez :)

I’ve Been Missing In Action…

Friday, February 6, 2015 Posted by

Iya.. berbulan-bulan saya menghilang. Gak lagi ngeblog. Gak lagi blogwalking. Tergantikan dengan main Path, nguplek di Twitter, atau iseng di Goodreads. Padahal udah mahal-mahal bayar hosting dan domain dotcom, ehyakok malahnya makin pemalesan :P

Maafkan.

Saya masih belum nemuin titik seimbang dalam hidup. Tsah.

Sejak kepindahan ke Bandung kok ya rasanya banyak banget perubahan yang terjadi. Mulai dari beradaptasi dengan lingkungan kantor baru, nemenin si Kunyil yang juga sama-sama adaptasi dengan teman-teman di Play Group, dan ternyata saya agak kaget karena beberapa tempat dan jalan yang amat sangat familiar bagi saya bertahun-tahun lalu masih membuat saya errrr… kalau istilah anak muda jaman sekarang: Galau.

Halah.

Susah move on.

Biarin.

Dasar.

Anywaaaaaaay.. baru juga saya mulai nemuin zona nyaman, tiba-tiba terusik lagi dengan kepindahan yang agak tiba-tiba dan prosesnya lumayan rumit (ternyata), dan kembali saya sibuk melompat ke kanan dan ke kiri supaya tetap bisa seimbang.

Kembali perubahan terjadi lagi.

Keputusan terburu-buru bahwa saya harus sekolah lagi sekarang juga. Suwami yang memutuskan resign. Si Kunyil yang akhirnya masuk TK. Dan… gosip terbaru hari ini yang bisa dipastikan 90% kebenarannya, saya dimutasi ke kantor cabang di kota sebelah.

Gubrak. 

Tidak jauh dari Bandung.

Tidak jauh dari pusat kota.

Tempat yang sama sekali baru, di mana saya tidak punya kenangan apapun di sudut jalan kotanya.

Koreksi, ada siiiiihhh but it as sweet and as innocent as a childhood memory :)  

Oh well.. sumber ketenangan adalah berkali-kali mengucap: Bismillah…

Sekolah Lagi…

Monday, September 15, 2014 Posted by

Saya menghilang berminggu-minggu.

Ada yang kangen?

Haha, superduper lebay ya :P

Janji postingan udah numpuk gegara ternyata (sok) sibuk ini itu. Mulai dari ngurusin si Kunyil di sekolah barunya, sok-sok jadi mandor bangunan, rutinitas kantor, dan berjuta kesibukan lainnya. Ampyuuuunnn deh… kayak yang kurang kerjaan aja, saya malah daftar kuliah di salah satu universitas swasta deket kantor.

*tepokjidat*

*jidattetangga*

Saya emang pernah punya rencana pengen sekolah lagi. Tapi suwer deh, bukan tahun ini. Kalo diukur dari tingkat kemalasan saya sih, kayaknya paling cepet juga dua-tiga tahun lagi :D Tapi apa daya gegara ada gosip yang kenceng banget hembusannya bilang kalo tahun depan masa kuliah untuk magister gak bakal dua tahun lagi, melainkan empat tahun, saya langsung kelabakan.. kebakaran jenggot dan ngecek saldo tabungan. Tabungan suwami :P

Whaaaaaaatttt…

Kalo empat tahun mah, di samping saya pasti bakal males banget kuliahnya, bisa dipastikan saya juga bakal males banget bayarnya!

Hidih, masa saya mau rebutan uang sekolah ama si kunyil?

Tapiiiii, begimana dong, pan saya juga pengen kehidupan sebagai wanita kurir ini ditopang juga dengan bekgron pendidikan yang mumpuni… *toyordirisendiri*

Jadi apa boleh buat, setelah ngucap bismillah, sungkem dan minta ijin pleus duwit suwamih, bobok celengan, serta say goodbye ama lantai granit pleus kitchen set matrix, akhirnya saya meneguhkan diri untuk daftar kuliah.

Ahiiiiikkkk… jadi mahasiswa lagi! Bakal banyak nerima diskonan di restoran dong yah!

Oh well.. saya juga rupanya harus menyiapkan mental karena mayoritas temen kuliah entar adalah anak-anak muda imut-imut yang masih pada pasang kawat gigi warna-warni, usia di bawah 30-an, dan dengan semena-mena nyapa saya dengan panggilan: BU!

*kibaskerudung*

*lalumenatapselulit*

Hmmm… selain beli folder note buat nyatet-nyatet pas kuliah ntar, saya juga kudu puasa senin kemis biar tampilan gak kayak kuda nil… :P

Pentiiiing! Penting banget!

Clenched Soul – Pablo Neruda

Tuesday, September 2, 2014 Posted by

We have lost even this twilight.
No one saw us this evening hand in hand
while the blue night dropped on the world.

I have seen from my window
the fiesta of sunset in the distant mountain tops.

Sometimes a piece of sun
burned like a coin in my hand.

I remembered you with my soul clenched
in that sadness of mine that you know.

Where were you then?
Who else was there?
Saying what?
Why will the whole of love come on me suddenly
when I am sad and feel you are far away?

The book fell that always closed at twilight
and my blue sweater rolled like a hurt dog at my feet.

Always, always you recede through the evenings
toward the twilight erasing statues.