Arti Keluarga*

Monday, January 11, 2016 Posted by

Cuma pengen nanya sih, sama teman-teman blogger di sini…

Misalnya nih, kita sekeluarga lagi berwisata ke luar kota. Katakanlah dari Cimahi trus berwisata ke Surabaya. Nah, kebetulan di Surabaya itu ada keluarga sepupu, mari kita namakan Keluarga Kelapa,  yang udah lamaaaaaa banget gak ketemu. Terakhir ketemuan palingan pas lebaran. Salaman dan basa-basi 5 menit doang. Setelah itu makan ketupat dan opor ayam bareng, ama minum sirop.  Udah deh, kek gitu aja kualitas ketemuannya.

Saya pengen nanya nih; perlu gak sih, meluangkan waktu untuk mengunjungi mereka? Jaraknya cuma sekitar 15 menit lho, dari bandara Surabaya. Bedanya kalo rumah Keluarga Kelapa beloknya ke kanan, sedangkan tempat wisata yang dituju beloknya ke kiri. Gimana?

Pilihan pertama: Perlu, karena udah lama gak ketemu, dan mumpung kita ada di kota yang sama, jadi kapan lagi ketemuan kalau gak sekarang? Gak bawa oleh-oleh? Biarin ajalah.. yang penting mah bisa ketemuan. Kapan lagi niiiih… Masa nunggu lebaran taun depan?

Pilihan kedua: Gak perlu, arahnya aja gak sejalan. Lagian udah lama banget gak ketemuan takutnya malah kagok. Manalah bawa rombongan krucil, entar kalau mereka ngambek karena melenceng dari tujuan wisata, gimana? Kapan-kapan aja deh, kalau kebeneran datang ke situ lagi. Mana gak bawa oleh-oleh, malu, ah…

Memang sih, dalam setiap keputusan pasti ada hal-hal yang melatarbelakangi kenapa pilihan keputusan itu yang diambil. Tentunya kita gak berhak menghakimi keputusan orang lain, karena kan kita juga gak tau, apa sih yang melatarbelakangi pengambilan keputusannya? Tapiiiiiii, tapi nih ya, kasus yang sebelumnya saya ceritain itu betulan terjadi, lho. Memang sih, bukan keluarga saya yang mengalami. Sebutlah Keluarga Pinus, hahahaha… ini temennya Keluarga Cemara :P  Ceritanya ya begitu itu. Keluarga Pinus berwisata, dan mereka memilih pilihan kedua. Langsung melaju ke tempat wisata tujuan, dan sama sekali gak nengok atau nelpon Keluarga Kelapa yang hanya berjarak 15 menit aja dari bandara.

Langsung deh, kelakuan Keluarga Pinus ini jadi bahan omongan keluarga besar yang lain. Dibilang gak mau dekat sama keluarga lah, gak mau meluangkan waktu lah, gak mau kenal sama saudara jauh lah, mentang-mentang lah, dan entah apa lagi.

Terus terang sih, ya.. saya juga sempat ikutan misuh-misuh dan ngomongin Keluarga Pinus :P Abisan deket banget dan tinggal mampir sebentar apa sih, repotnya? Emang jarang banget ketemuan, kok. Kebetulan lagi ada di kota yang sama, kan bisa mempererat silaturahmi. Saling mengenalkan bahwa ini lho.. ada tuh saudara–yang walaupun ‘hanya’ saudara jauh–di kota ini yang bisa ditemui. Namanya ina inu. Sekolah di sana apa di situ. Yuk kita wisata bareng. Gak sempat? Ya udah kapan-kapan ketemuan lagi, ya… Sekarang pamit dulu.

Nah, gak perlu makan waktu lama, kan? Paling 1-2 jam untuk say hello dan saling mengenalkan anggota keluarga masing-masing. Kok, kayak yang berat banget langkahnya. Pffft…

Begitulah pikiran saya pas denger cerita versi keluarga yang keki karena gak dikunjungi.

Kalo versi Keluarga Pinus gimana? Ya katanya karena arahnya gak sejalan, dan ngikut aja ama keputusan anak mudanya, akhirnya ya sudahlah gak berkunjung sama sekali. Issshh… gimana gak ikutan keki dengernya??

Jadi pengen nanya lagi, kalo sodara jauh itu masih masuk keluarga gak sih? Sepupu, misalnya. Itu masih termasuk orang yang perlu sesekali dikunjungi, gak, sih?

Tapi ya sudahlah, seperti yang sempet saya pikir setelahnya, saya gak dalam posisi menghakimi keputusan seseorang. Entah apa yang melatarbelakangi keputusan itu. Kalaupun memang betul dikarenakan merasa gak sempat, gak butuh, dan gak keburu berkunjung, ya mau dibilang apa? Toh itu keputusan mereka.

Semoga aja sih, mereka paham dalam setiap pengambilan keputusan akan selalu ada risiko yang menyertai. Mau gak mau.

Misalnya aja, risiko diomongin sekeluarga besar :P

Atau risiko kelak generasi berikutnya gak saling mengenal, gak saling tahu, gak saling akrab. Jadi hidup masing-masing aja. Hidupmu ya hidupmu. Hidupku ya hidupku. Jangan saling ganggu. Cobak, kalau udah kayak begitu  gimana benerinnya?

Ahh.. berkali-kali mikir kalo saya gak berhak menghakimi, tapi teteuppppp aja yang keluar adalah judgment :)

Memang postingan gak jelas, nih. Menyalurkan kekesalan aja.

Kok bisa siiiiiiiihhhhhh….??? 

PS: Tambah kesel dan akhirnya bikin postingan ini, gegara Keluarga Pinus wisata lagi nih, ke tempat wisata yang cuma berjarak 30 menit aja dari rumah saya. Coba tebak, mereka mampir gak ke rumah??? Hmm… pasti udah pada tau dong, jawabannya :)

Ngidam, Penyebab Anak Ngeces?

Friday, January 8, 2016 Posted by

Coba ngacung, ibu hamil yang pas masa kehamilannya gak pernah ngidam?

Saya mau tepuk tangan, soalnya :) Abisan hebat banget, sama sekali gak pernah ngidam :)

Pas hamil anak pertama kan, katanya saya hamil kebo karena sama sekali gak ‘nyusahin’. Gak berasa mual, gak milih-milih makanan, gak riwil, tapi tetep aja pernah ngerasain ngidam walo cuma 1-2 kali aja :) Waktu itu pengen banget makan kue cubit. Eh ya kok pas ngidam kue cubit, pas bareng ama liburan sekolah. Manalah tukang kue cubit kan biasa mangkal di depan sekolah-sekolah, no? Jadi rada susah juga nyarinya saat itu. Dan waktu itu kue cubitnya belum kekinian, belum masuk mall dan gak ada rasa grinti-nya. Yang ada cuma pilihan polos ama yang dikasih taburan meses doang di atasnya.

Sempet beberapa hari susah nemu kue cubit, akhirnya di suatu hari Jumat setelah Jumatan, suwami nemu seorang tukang kue cubit lagi keluyuran di Mega Kuningan. Hoooraaaay! Gak bakal ngeces deh, anaknya!

Hahahaha…

Lagian, kenapa sih mitosnya kalo ngidam yang gak kepenuhin itu anaknya bakal ngeces?

Bukannya emang setiap bayi bakal melalui fase ngeces-ngeces, ya? Mbuh. Tanyalah pada rumput yang bergoyang :D Kalo buat saya pribadi sih, ini mah mitos aja :)

Oh ya, gak lama setelah itu tetiba pengen banget makan rambutan. Padahal lagi gak musim rambutan! Nah, lho… Suwami sempet puyeng. Dia mah kuatir banget kalo anaknya entar bakal ngeces-ngeces kalo gak keturutan ngidamnya :P Jadilah dia pusing sendiri kek nyari jarum di dalam tumpukan jerami. Gimana caranya coba, nyari buah yang lagi gak musim? Untung aja ibu saya punya ide nyari di salah satu toko buah impor di Bandung. Eh, nemu dong! Rambutannya rambutan binjai, dan harganya muahaaaaalll banget. Yalah, secara lagi gak musim. Trus si rambutan ini dikirim pake paket ke Jakarta. Saat itu saya kan masih penempatan di Jakarta. Saya cuma makan satu bijik doang, trus sisanya ogah makan lagi. Hihihihihi.. suwami cuma bisa geleng-geleng kepala dan berusaha memaklumi.

Nah… di kehamilan kedua ini, rada riwil nih. Pake acara bedrest segala. Keliyengan gegara Morning sickness, dan gampaaaaaang banget ngerasa capek. Makan pun agak-agak gak berselera, sampe pas bulan keempat disemprot ama dokter, gegara bukannya naik, BB malah turun setengah kilo. Takutnya berpengaruh ama BB si Utun.

Ya abis gimana, emang makanan yang dijual di sekitaran kantor gak ada yang enak. Solusinya bawa bekel dari rumah. Tapi lama kelamaan juga suka bosen, jadi makan secukupnya aja. Dan hasilnya ya itu tadi, BB malah turun setengah kilo. Kek lagi diet aja. Duuuhh.. bawaan Utun kali ya, kok kehamilan yang kedua ini rasanya ribet banget :(

Belum lagi riwil soal ngidam.

Beberapa minggu lalu saya kepengen banget makan arum manis. Tau, kan? Jajanan bocah yang dikenal juga dengan nama rambut nenek. Itu juga biasanya gampang banget nyarinya. Lah, pas saya kepengen kok ya susah. Nyari ke supermarket deket kantor aja ngedadak gak ada. Di supermarket yang rada jauhan juga gak ada. Issssshh…. kzl. Untunglah gak lama ketemu. Suwami lagi yang kelimpungan nyari :P ternyata nemunya di bakery gak jauh dari kantor. Hohohohoho… beli setoples isi 6-an gitu, yang dimakan cuma separonya :P

Asiiiikkk… anakku gak akan ngeces entar!

Kemaren-kemaren pengen makan cream soup. Tapi ini ngidam yang gampang, sih. Ibu saya udah biasa dan jago banget bikin cream soup. Nyari bahannya pun gak susah. Jadi besoknya langsung aja dibikinin. Nom nom nom nom nom. Enyaaaaak! Sepanci lho, saya abisin sendiri… *tutupmuka*

Naaaah… hari ini nih, mendadak aja kepengen makan bitterballen. Kebetulan hari ini juga bisa keluar kantor pas jam makan siang. Buru-buru dong, ke supermarket paling deket dan nyari cincang daging sapi. Daaaaan… apa yang terjadi cobaaaaaa….

Yak betul! Stok cincang daging sapinya KOSONG!

Hiiiiihhh.. kok bisa kebeneran banget sih kosong? Biasanya juga kalo ke situ gak pernah deh, kosong. Selalu ada! Lah ini pas saya kepengenan banget, kok ya gak ada barangnya…. Huhuhuhu… syedihnya. Padahal bahan-bahan pelengkap kek susu, tepung roti, bombay, keju quickmelt, semuanya udah ada. Tinggal beli bahan utamanya, ya si daging cincang inilah.

Hatiku pilu :(

Sabar nunggu ya, Utun.. Jangan ngeces-ngeces dulu.. Ibun ntar nyari deh daging cincangnya ke toko lain..

Psssst.. Masak sih, pas saya baca-baca, katanya kalo ibu ngidam makanan yang manis-manis dan makanan yang mengandung produk susu, katanya itu termasuk ciri-ciri anaknya perempuan, lho! Hihihihi… apa iya ya? Kalo ini mah nanti aja kita buktikan, ya :) Sekarang saya mau hunting daging cincang dulu :P

Kisah Negeri Impian*

Thursday, January 7, 2016 Posted by

Beberapa hari lalu ibu saya ketemuan dengan seorang teman lamanya. Sudah bisa dipastikan mereka ngerumpi berjam-jam sambil ngopi-ngopi cantik. Saling tukeran informasi. Pertemuannya sudah pasti seru, karena ibu saya baru pulang berjam-jam kemudian. Setelah di rumah giliran saya yang ngerumpi dengan beliau, bertanya tentang orang-orang yang sama-sama kami kenal, dan sekarang kami tahu kabar terbarunya lewat teman lama beliau itu.

Ternyata… niscaya orang-orang berubah, ya.

Sebut saja si A. Dulu, belasan tahun lalu, dia adalah mahasiswa militan yang berjuang untuk kemerdekaan negaranya. Sempat berulang kali masuk tahanan Polda karena aktivitasnya yang tak pernah jauh dari demonstrasi, pengorganisiran mahasiswa, hingga aksi lompat pagar kedutaan. Bukan satu dua kali ia harus berpindah-pindah tempat karena kejaran intel. Bukan satu dua kali pula ia tertangkap dan mengalami siksaan. Sungguh sangat heroik. Ketika pada akhirnya ia menjadi salah satu pejabat penting di negaranya, saya sangat senang mendengarnya, karena saya percaya ia akan membawa perubahan penting bagi negaranya. Akan membela rakyat negaranya seperti yang selalu ia lakukan sejak masih mahasiswa.

Apa kabar terbaru A sekarang? Oh, dia berselingkuh dengan sekretarisnya. Bercerai dengan istri pertama yang sudah memberinya anak. Menikahi sang sekretaris. Lalu terakhir saya dengar, sang istri kedua ini sempat ditangkap di perbatasan negara tetangga karena kedapatan membawa uang ribuan dolar. Tunai. Wow. Banyak betul uangnya. Darimana? Lalu, si A sendiri bagaimana? Oh, kalau sekarang sudah cerai dari istri kedua, tidak lagi menjadi pejabat penting di pemerintahan karena ditengarai memiliki kasus…… KORUPSI. Belum lagi berseteru karena rebutan tanah yang dulunya dijadikan safe house, dan kini memiliki aset dimana-mana, bahkan apartemen di negara tetangga. Pantas saja dulu dengan enteng dia pernah mengajak saya untuk pesiar ke Malaysia. Atas biayanya, katanya. Pfffffftttttt….

Saya hanya bisa geleng kepala.

Bagaimana dengan B? Sebagai istri salah satu pejabat paling berpengaruh, kekuasaannya hampir tanpa batas. Bahkan sempat mem-persona non grata-kan seorang aktivis yang sudah sangat sangat sangat lama bahu membahu ikut membantu perjuangan negara kecil ini. Sang aktivis dituding membantu human trafficking. Lalu dipecat dari tempat kerjanya, dan dilarang memasuki negara kecil itu lagi. Tapi setelah bercerai dari suaminya, sang suami akhirnya memanggil kembali sang aktivis, dan mengakui bahwa tuduhan itu diluncurkan tanpa bukti. D’oh… Gaya menuduh tanpa bukti ini masih terus dilakukan hingga sekarang, teman ibu saya tidak bisa lagi bekerja di negaranya, karena namanya sudah di-black list oleh Nyonya B. Lalu bagaimana dia bisa bertahan? Masih ada tangan-tangan yang mengulurkan bantuan, membuka rezeki dari pintu yang lain…

Gong-nya adalah saat saya dengar kabar C. Salah satu pejabat tinggi paling berpengaruh yang saya kenal saat ia masih di penjara Jakarta. He’s changed a lot. Itu komentar seorang kenalan saya beberapa tahun silam.  Lalu beberapa minggu lalu di fesbuk seorang teman lain memposting video saat dia sedang pesta dansa-dansi dengan seorang wanita seksi. It was loathsome. Bagaimana seseorang yang pernah begitu militan, berkarisma, dihormati banyak pihak di seluruh dunia, berubah menjadi ‘aneh’ seperti itu?  Post power syndrome? Apakah kekuasaan begitu memabukkan sehingga bisa mengubah seseorang, atau justru malah menunjukkan keasliannya? Sesungguhnya C adalah orang yang ‘kadar’nya seperti itu?

Bagaimana bisa Negara kecil yang blue print-nya sangat menakjubkan dan saat saya baca begitu indah dan menjanjikan untuk menjadi negara impian, ternyata berubah menjadi Little Indonesia:  Korupsi dimana-mana, pembangunan terpusat hanya di ibu kota saja. Pejabat sepertinya berlomba-lomba menyenangkan dirinya sendiri saja.

Dan saya sedih sekali mendengarnya…

Last Reading Challenge

Wednesday, January 6, 2016 Posted by

Pffftttt….

Cobak yah.. masa dalam setahun baca buku cuma 13 bijik doang. Kira-kira kan cuma satu buku dalam sebulan. Emejing -__-’ Ternyata waktu untuk membaca jauuuuuuuuuhhhhhhhhhhh banget berkurang dibanding ama tahun sebelumnya :( hikssss.. sedih deh, ih.. Padahal kan buku-buku yang dibaca juga sebangsa novel hiburan banget gitu deh, gak bikin mikir :P

Jadilah saya nurunin target baca setengahnya. Gak akan muluk-muluk. Cukup 15 buku aja dalam setahun ini. Baca apa kek, gitu.. biar ga cupet :P Biar terhibur dan gak teridentifikasikan sebagai orang kurang piknik… :D

Sebenernya di rumah juga buku numpuk sih, pan dapet limpahan buku luar biasa banyak dari Sondang, sebelum dese bertolak ke Birmingham. Itu semua belum tersentuh, lho. Trus buku-buku yang nitip beli ke Anggie dari Canada juga masih ada aja yang belum dibaca.

Beneran deh, bukan pemalesan.. emang waktunya aja yang susah nyari selahnya. Kalo udah di rumah, yang ada mesti nemenin si Kunyil ngegambar atau main gitu… mana bisalah duduk manis sambil baca buku. Malam? Heheehehe.. yang ada saya juga udah tepar gegara sibuk jadi kuli seharian.

Oh, well.. ini daftar buku yang pengen saya baca tahun ini:

  1. Amba
  2. Go Set A Watchman
  3. The Casual Vacancy
  4. The Ruby Circle
  5. Adrian’s Lost Chapter
  6. The Selection
  7. The Girl on The Train
  8. All The Light We Cannot See
  9. Hide The Elephant
  10. The Nightingale
  11. Red Queen
  12. A Storm of Swords
  13. A Feast for Crows
  14. The Girl With The Dragon Tattoo
  15. The Night Circus

Coba kita buktikan, apa saya bisa nemuin semua buku ini, kalo perlu tanpa beli gitu :) dan apakah dalam setahun bisa saya baca semuanya…

Semangka!

Sembuhkan Flu Pada Ibu Hamil*

Monday, January 4, 2016 Posted by

Malam Tahun Baru 2016 kemarin gak kemana-mana. Selain karena hujan, juga karena saya kena flu berat sejak Kamis siang. Bersin gak berhenti-berhenti, hidung mampet, kuping sakit karena terlalu semangat pas bersihin hidung, ditambah lagi sedikit sakit kepala :( Hiks.. sedih banget gak, sih.. Padahal tadinya pengen begadangan dan liat kembang api di malam tahun baru… Tapi apa daya, jam 8 malem udah tepar.

Mau minum obat juga gimana ya, secara kondisi saya kan gak memungkinkan minum obat, apalagi obat warung. Agak kuatir juga sih, takutnya virus flu-nya mengganggu janin, jadi saya juga kan mesti cepet-cepet sembuh. Duh, sempat gundah-gulana, lho..

Setelah browsing sana-sini, akhirnya saya menetapkan hati untuk menyembuhkan diri tanpa obat :) Hm… moga-moga berhasil, nih.

1. Setiap malam, balur seluruh badan dengan minyak kayu putih

Secara yah, rumah saya kan deket gunung, jadi kalo malem dinginnya ampun-ampunan. Jadi suwami mengharuskan saya selalu tetap hangat. Salah satunya dengan cara membalur seluruh badan termasuk telapak kaki dengan minyak kayu putih. Istilah dia sih, diblonyo. Lumayan lho, tidur jadi lebih nyenyak karena badan rasanya hangat. Abisan kalo pake selimut, biasanya pas bangun selimutnya udah entah ada di mana. Kalo bukan saya yang nendangin, biasanya sih si Kunyil, hehehe.

2. Banyak minum hangat

Paling penting sih, banyak-banyak minum air putih. Saya bisa habis sekitar 2 liter kalo lagi sakit begini. Biasanya mah kurang, hahahaha.  Nah,  kalo bisa sih minumnya air putih hangat, supaya ke perut juga enak. Boleh banget diselang sama minuman lain, kok. Misalnya aja teh hangat, atau seduhan jahe panas. Saya sih paling suka minum seduhan jahe, karena bikin hidung plong, lho. Kebetulan kan saya punya bubuk jahe alami yang siap seduh. Kadang saya tambah gula sesuai selera, diminum sehari dua kali. Enak banget ke hidung, gak terlalu mampet jadinya. Badan juga hangat. Enak enak enak :)

3. Minum madu asli

Udah tau dong, khasiat madu? Mestinya emang jangan nunggu sakit baru konsumsi madu, ya. Dulu mah saya rajin banget minum 2 sendok makan madu setiap pagi. Sekarang aja lagi kumat pemalesannya. Tapi supaya gak kekurangan energi untuk ngelawan virus jahat, konsumsi madu bagusnya sih jangan ketinggalan. Saya pakai madu ini untuk pengganti gula di seduhan jahe, dan pakai madu juga untuk olesan di roti. Nyam nyam nyam. Enak dan berkhasiat!

4. Perbanyak konsumsi buah dan sayuran

Buah dan sayuran juga gak boleh ketinggalan. Malah kalau bisa ditambah porsinya. Iyalah, kan kita butuh semua jenis bantuan untuk ngelawan si virus flu ini, dan berdasar pengalaman saya sih, buah dan sayuran top banget buat menghalau virus. Kalau kenyang atau begah makan buah potong, dijus aja. Saya paling gak bisa makan jeruk kalau bentuknya buah jeruk. Tapi, kalau dibikin jadi jus peras murni, bisa abis 4 butir jeruk sekaligus, lho, dalam sekali minum :)

5. Tidur cukup

Percuma makan segala macam vitamin atau makan makanan yang sehat kalau tetep begadangan pas sakit. Jadi, istirahat yang cukup is a must. Paling nggak delapan jam sehari, deh. Soalnya saya pernah baca, pada saat kita tidur itu sel-sel tubuh melakukan regenerasi pada sel yang sudah rusak, dan memperbaiki metabolisme. Gak hanya itu aja manfaatnya, masih banyak lagi seperti meningkatkan daya tahan tubuh, mengoptimalkan detoksifikasi, dan sebagainya. So, tidur cukup ini WAJIB banget masuk to do list terutama saat kita sakit, ya. Pas saya sakit kemaren itu total jam tidur saya sempat nyampe 10 jam, lho, hihi. Ini mah kecampur sama kebluk kali, ya :)

6. Rajin cuci tangan

Tips yang ini saya dapat dari suster di rumah sakit waktu si Kunyil baru lahir, dan saya kena flu juga. Susternya bilang, kalau sedang flu harus rajin cuci tangan. Soalnya kan secara gak sadar suka pegang-pegang hidung, nutup mulut pas bersin, nah… ada kemungkinan virusnya nempel di tangan dan jari tangan. Jadi harus rajin cuci tangan. Apalagi kan ada bayi, sebelum pegang bayi, suster bilang WAJIB CUCI TANGAN terlebih dulu. Takutnya kan virus ntar nularin ke orang yang kita pegang, trus orangnya kena flu, trus dia gantian nularin flu lagi ke kita, laaaaaahh… kapan sembuhnya ini? Yang ada cuma ganti-gantian flu aja.

Hari ini saya masih pilek sedikit, tapi hidung udah gak mampet. Semoga besok-besok mah udah sembuh, ya :) Aamiin…

Mensyukuri 2015

Thursday, December 31, 2015 Posted by

Saya memasuki 2015 dengan penuh gejolak. Banyak hal yang pada saat itu tidak pasti, dan saya harus mengambil keputusan cepat which is not me, at all. Kan cenah Libra mah penuh pertimbangan, dan sebelum memutuskan sesuatu biasanya saya perlu waktu berhari-hari, hingga minggu, mengumpulkan data sebanyak mungkin, untuk kemudian pusing sendiri :P

Alhamdulillah, satu beban besar bisa selesai di bulan Februari 2015. Gak kerasa, hampir satu tahun menikmati rumah milik sendiri, walaupun cicilannya baru bakal lunas sekitar sepuluh tahun lagi :) Sejak kecil selama puluhan tahun saya tinggal berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain, tidak pernah merasa benar-benar fit ini di satu tempat tertentu, karena saya tahu suatu saat pasti akan pindah ke tempat lain. Tidak pernah merasa bahwa rumah yang saat itu ditinggali adalah benar-benar rumah, karena toh akan ditinggalkan. Bukan pengalaman dan perasaan yang menyenangkan, dan saya tidak ingin anak-anak saya mengalaminya. That’s why I love this house, rumah yang akan menjadi tempat anak-anak saya tumbuh, yang akan menjadi kenangan indah hingga mereka dewasa nanti.

Hampir bersamaan dengan itu, di bulan yang sama saya menerima perintah mutasi kantor, ke kantor cabang di mana I must work three times harder. Gak ada lagi yang namanya pulang on time. Pulang menjelang adzan isya sudah menjadi jam pulang yang wajar. Ditambah lagi kepusingan karena saya harus cari sekolah baru untuk si Kunyil, karena sekolah lamanya terlalu jauh. Ini menjadi keputusan yang cukup berat, karena saya sangat suka Rumah Bermain Padi. Sekolah impian saya. Sekolah yang juga menyenangkan untuk si Kunyil. Tapi apa boleh buat, jarak yang cukup jauh dari rumah membuat pihak dewasa yang justru tidak siap. Syukurlah, akhirnya saya menemukan sekolah berkualitas yang jaraknya dekat rumah, dan yang terpenting tentunya si Kunyil juga senang sekolahnya yang baru. Sengaja tidak saya sebutkan nama sekolahnya ya :) Mungkin nanti kalau si Kunyil sudah lulus dari sana, hahaha…

Alhamdulillah, satu masalah lagi bisa selesai :)

Satu lagi rasa syukur, karena Ramadhan 2015 ini si Kunyil sudah mulai belajar puasa… Mengikuti cara salah satu teman di FB, puasanya dimulai sejak adzan ashar, dan berbuka bersama saat magrib tiba :) Namanya masih belajar, ada beberapa hari yang ‘batal’ karena gak tahan melihat minuman dan makanan kesukaan ada di meja makan. Semoga tahun depan bisa makin baik lagi ya, sayang..

Alhamdulillah tahun 2015 ini diberi rizki luar biasa oleh Allah SWT, bisa menabung sedikit-sedikit untuk berlibur menengok mertua di Boyolali sana. Si Kunyil bisa ketemuan dan main dengan sepupunya. Gak lupa jalan-jalan ke Solo, dan berkunjung ke beberapa museum di sana. Rencananya tahun 2016 nanti kami mau berlibur lagi ke Solo, tapi sepertinya rencana itu harus diundur… karena Alhamdulillah keluarga kecil kami dipercaya untuk mendapat tambahan personil. Hahaha.. memangnya Boy Band :P  Yah… tepat di hari ulang tahun saya, saya iseng memakai test pack, dan hasilnya Alhamdulillah dua garis merah :) Saat ini usia kehamilan saya sudah 18 minggu, dan si Kunyil antusias dan senang sekali dengan kehadiran adiknya yang masih di dalam perut ini. Memang sih,  karena kecapekan di kantor saya sampai harus bedrest total 2 kali, tapi mohon doanya ya pemirsa, semoga si Utun sehat dan selamat sampai waktu persalinan tiba :)

Menengok kembali 2015, di mana banyak peristiwa menyebalkan, menyedihkan, menyenangkan, membahagiakan, datang silih berganti, c’est la vie. Saya memilih untuk melupakan hal-hal tidak menyenangkan, atau yang membuat saya sedih. Saya mensyukuri dan menerima semua yang telah terjadi di 2015. Berterima kasih pada-Nya, hingga hari ini saya masih diberi kesempatan untuk hidup. Berterima kasih, saya masih dipercaya menerima begitu banyak limpahan rizki. Termasuk kepercayaan dari sejumlah klien, terutama salah satu retail online ternama, untuk bekerja sama :) Terima kasih tak terhingga atas rekomendasi dari komunitas Blogger Perempuan dan komunitas Kumpulan Emak Blogger,  terima kasih juga atas kunjungan dari teman-teman blogger yang sudah berbaik hati berkunjung dan berkomentar di postingan saya yang banyakan curhatnya daripada ngasih manfaat :) Tanpa kunjungan dan komentar teman-teman semua, apalah artinya blog remah-remah rengginang ini..

Saya meninggalkan 2015 dengan mengucapkan: Alhamdulillah untuk semuanya. Termasuk berbagai gejolak yang semoga bisa menempa saya menjadi lebih baik dalam hidup.

Semoga 2016 menjadi tahun yang lebih baik lagi untuk kita semua, dari tahun-tahun sebelumnya. Aamiin.

Mamak-mamak (Sok) Penuh Rencana

Wednesday, December 30, 2015 Posted by

Bulan depan si Kunyil ulang tahun.

Masih lama, kan, ya.. Masih ada sekitar 30 harian lagi. Tapi saya sebagai mamak-mamak ribet rempong yang sok penuh rencana, udah bikin planning dari sekarang, bakal ngapain aja pas ulang tahun si Kunyil entar.

Padahal sih udah sepakat ama suwami, gak bakal bikin acara meriah apa begimana gitu di tiap ulang tahun si Kunyil, tapi entah kenapa tiap tahun otomatis tombol ribet bin rempongnya langsung deh nyala.. -__-”

Awal mulanya gegara si Kunyil udah liat beberapa temannya yang ngerayain ulang tahun di sekolah. Setiap kali bawa goody bag pulang ke rumah, pasti deh sounding kalo dia juga mau ngerayain ulang tahun di sekolah nanti. Trus dia nanya-nanya melulu bulan Januari masih lama, gak. Soalnya dia pengen cepet-cepet ulang tahun di sekolah. Hadeuh… Manalah dalam sebulan bisa 2-3 orang temennya yang bikin acara ulang tahun di sekolah. Jadi sekitaran bulan Oktober apa November gitu saya udah mulai hunting di mana bikin cupcake yang bisa customized gitu, yang bisa diwadahin satu-satu pake mika, dan hiasannya mesti ada gambar Hulk, Captain America, sama Spiderman, sesuai rikues si Kunyil.  Dapet, tuh.. tapi saking masih lamanya, ya belum saya pesenin.

Sejalan dengan waktu, rikues ulang tahunnya makin lama makin nambah. Pengen kado ini itu, pengen berenang di hotel, pengen nginep di hotel anu, banyak kalilah pengennya. Akhirnya saya kasih pilihan aja, daripada ribetawati. Saya bilang, harus milih mau ulang tahun di sekolah, atau mau ulang tahun nginep di hotel yang ada kolam renangnya. Tadinya dia keukeuh mau dua-duanya, dong, tapi saya jelasin bahwa dia harus pilih salah satu aja. Gak bisa dua-duanya, karena kalau dua-duanya mahal, uangnya gak cukup :P Dikasih pilihan gini, dengan harapan dia bakal milih ngerayain ulang tahun di sekolah. Seperti maunya semula.

Ehh…. kok ya akhirnya dia milih mau ulang tahun nginep di hotel yang ada kolam renangnya -___-”

Ngok.

Berhari-hari saya mantengin review hotel mana di Trip Advisor, Agoda, sama Traveloka :P Lebay banget, ya? Hihihih.. iya nih, gak tau kenapa suka rempong banget kalo udah urusan milih-milih hotel. Ogah rugi sih, intinya :P Maunya dapet fasilitas maksimal dengan harga minimal, hahahahahaha…. akhirnya nemu juga salah satu hotel di kawasan Dago, dan saya udah booking dari sekarang, padahal mah ulang tahunnya masih lama. Maklumlah… mamak rempong sok banyak rencana :D

Trus ya, saya sempet lupa, tuh kalo acara nginep ini adalah pilihan. Jadi saya malah kayak yang nawarin gitu ke si Kunyil, apa dia mau ulang tahun di sekolah setelah acara nginep di hotel.

Eh, dia konsisten dong, nolak! Katanya, nggak mau ulang tahun di sekolah, Ibun. Nanti uangnya gak cukup. 

Birthday Girl

Ihhhh… pinter banget sih anak ini…. kabarnya kecerdasan itu diwariskan genetis dari pihak ibu, ya? Hihihihihi…

Gak jadi, deh, saya pesen cupcake untuk dibagiin ke temen-temen sekolah si Kunyil. Lah, anaknya nolak-nolak mau dirayain di sekolah :D Palingan ntar acaranya makan bareng keluarga dekat aja. Lagian acara ulang tahun buat si Kunyil itu, yang penting buat dia mah cuma dua aja: kado dan berenang. Itu sudah!

Betewe, kenapa dia gak milih ulang tahun di sekolah aja, sih? Pan malah lebih hemat kalo dirayain di sekolah…. *merenungi  tagihan kartu kredit* 

Es Teh Lychee Favorit

Tuesday, December 29, 2015 Posted by

Kalo lagi makan di luar, kek restoran ato kafe kecil deket kampus, saya paling seneng pesen es teh lychee. Rasanya seger banget minum ginian. Manis-manis dingin. Apalagi kalo es-nya banyak, dan lychee-nya gak pelit. Kalo di kafe deket kampus sih, dikasihnya cuma sebijik. Maklum, harganya cuma 12rebu saja. Nah, kalo di resto gede kek Zuki Suki gitu, lychee-nya dikasih banyak, 3 bijik. Malah dikasih bonus cherry segala. Harganya? Lupa :P

Ay laf lychee, deh. Ini termasuk minuman kekinian gak sih??

Makanya pas nemu lychee seger dijual di salah satu supermarket langganan, langsung kesenengan. Udah gitu beli 3 bungkus sekaligus. Sebungkus isi 6 lychee harganya sekitar 24rebu. Hmm.. berarti sebutir lychee dibandrol 4rebuan. Pantes kalo minta nambah lychee di kafe deket kampus itu, selalu deh, ditolak :(

Kebeneran banget, kan.. Nemu lychee seger.. Jadi bisa bikin sendiri, dengan jumlah lychee sesuai selera :) Pertama bikin sih sok ngirit, lychee-nya 3 bijik aja. Eh… pas bikin gelas kedua, lychee-nya ditambah jadi 5 bijik dalam satu gelas, hahahaha… bikin sendiri dimana-mana memang lebih puas, ya!

Bikin es teh lychee ini gampil banget, kok. Asal punya lychee-nya dong, ya. Tanpa lychee mah namanya es teh doang dong, ah :P Gak apa-apa kok kalo gak punya lychee seger, temen saya pake lychee kalengan dan katanya sih enak juga. Saya pribadi sih lebih suka yang bentuk buah segar, ya. Tapi emang nyarinya suka susah, tuh.

Ini dia bahan-bahan untuk bikin es teh lychee:

Salah ngatur posisi, wadah gula cuma keliatan tutupnya doang :(

BAHAN:

Lychee sesuai selera, dikupas dan dicuci bersih dulu, ya. Kalau gak mau dicuci ya terserah juga sih :P

1 kantong teh celup sesuai selera, saya mah udah pasti pilih teh prendjak :)

Gula pasir sesuai selera

Es batu secukupnya –> ini lupa difoto

CARA MEMBUAT:

- Seduh teh dan gula dengan air panas, dikit aja.. cuma supaya tehnya larut

- Tambahin lychee yang udah dicuci bersih

- Tambahin es batu

- Tambah air sampe gelasnya penuh

Udah deeeehh.. es teh lychee siap dinikmati :) Oh ya, buat yang gak tau gimana ngupasnya, kayak ngupas rambutan aja, kok. Tinggal iris sedikit kulit lychee, trus dikelupas, dan bijinya dibuang. Gak usah nekat dimakan :P Saya ngasih tau soalnya temen saya sampe nge-whatsapp nanya gimana cara ngupasnya.. secara selama ini yang dia tau hanya lychee dalam bentuk kalengan!

Mana es teh lychee yang udah jadinya?

Hahahahaa… boro-boro inget mau motoin :P Saya langsung ngelempreh depan tipi, nonton sambil nyeruput tehnya, hihihihihi…

Menghindari Macet di Libur Panjang*

Monday, December 28, 2015 Posted by

Empat hari libur rasanya masih kurang aja, nih :P Ngaku deh, tadi pagi saya bangun dengan badan pegel-pegel dan berasa luar biasa malas untuk mandi dan ngantor. Liburannya kurang lama! Tapi berhubung masih belum rela dipecat jadi kuli kantoran, ya apa boleh buat sih, akhirnya (terpaksa) mandi juga. Sengaja pake sabun mandi yang wanginya seger biar rada semangat :) Kemudian ngiri sama si Kunyil yang masih gegoleran di kasur, secara dia mah masih libur sekolah sampe awal Januari entar.

Emang ngapain aja sih liburannya, sampe pegel linu begitu?

Standar aja sih, cuma jalan-jalan ke tempat wisata yang lagi happening. Tapi cerita jalan-jalannya mah entar aja di postingan berbeda, ya :)

Lah, emang gak takut macet parah kek yang ada di tipi?

Takut, dong. Takut banget. Malesin amat niatnya mau liburan dan refreshing, eh… malah ketemu ama kemacetan yang bikin stres dan kaki pegel. Yang ada malah mau marah dan sakit kepala sih, pastinya.

Jadi, gimana cara menghindari macet pas libur panjang kek gini?

Tips alakadarnya dari saya mah seperti ini:

  • Cari tau seberapa macet daerah tujuan wisata yang bakal kamu kunjungi 

In my case, berdasar pengalaman dan liat-liat di situs berita online, tempat wisata yang PASTI bakal rame dikunjungin ama wisatawan di Bandung biasanya Paris Van Java, toko kue macam Kartika Sari dan Prima Rasa, Trans Studio, Kebun Binatang, FO daerah jalan Riau dan Dago, sekitaran Asia Afrika,  juga tempat wisata yang happening macam Floating Market dan Farm House di Lembang. Otomatis, jalur-jalur dari dan ke tempat ini bakal macet juga. Jadi untuk menjaga kewarasan dan kesehatan jiwa, sebisa mungkin ya hindari jalur dari dan ke tempat ini. Kalau perlu, ga usah main ke Bandung kecuali kepepet, hahahaha… atau kalau tau jalan alternatif yang gak diketahui banyak orang, ya. Hari Jum’at saya nyempetin jalan-jalan ke Ace Hardware Baltos, dengan perkiraan itu mah bukan tempat wisata yang bakal dituju banyak orang, hehehe. Dan dugaan saya betul :) Jalanan relatif lancar, cari parkiran gampang, dan gak sumpek uwel-uwelan. Si Kunyil happy karena dibeliin bubble. Padahal mah bisa sih, bikin sendiri. Tapi saya terlalu malas bikinnya, hihihi. Puas main ke Ace Hardware, mampir ke restoran ala ala Korea, di mana si Kunyil untuk pertama kalinya makan pangsit rebus, secara dia teh suka rada picky eater. Ngabisin 8 potong pangsit, tuh, sampe perutnya gendut. Kenyang liat si Kunyil makan pangsit segitu banyak, perjalanan dilanjut ke supermarket Yogya Pasteur untuk beli buah, sekalian jalan pulang. Di jalan gimana? Alhamdulillah, lancar jaya, karena gak melewati tempat tujuan wisata.. :)

  • Berangkat lebih awal 

Misalnya aja pengen ke PVJ pas wiken. Bakalan pe-er banget kalo baru berangkat jam 10-11an dari rumah. FYI, jam buka kebanyakan tenant di PVJ itu jam 10 pagi. So, berangkatlah paling telat jam 9-an. Jalanan belum terlalu macet, dan nyari parkirnya juga bakal lebih gampang. Pas liburan kemaren saya main ke Floating Market Lembang, di mana kemacetannya ngalah-ngalahin pelem horor saking bikin pengen jambak-jambak rambut. Tapi saya berangkat jam 8 pagi lebih dikit, lewat jalur alternatif, dan dengan kecepatan 40-45 km/jam, jam 9 lewat 10 menit udah sampe tempat parkir Floating Market. Jalanan masih relatif lancar, parkirannya sih udah hampir penuh, lho, Mungkin yang lain udah berangkat dari jam 7 pagi, tuh :) FYI, Floating Market buka mulai jam 9 pagi. Jadi bisa dikira-kira deh, mesti berangkat jam berapa dari rumah, supaya bisa sampe tujuan pas jam buka.

  • Jangan bepergian di ‘peak’ day liburan

Kayak pas libur panjang kemaren itu, liat di tipi dong, macetnya kayak apaan? Berapa puluh ribu mobil yang masuk ke Bandung lewat tol Pasteur? Nah.. pada saat seperti itu, mending ga usah kemana-mana, deh. Mau keluar rumah juga pilih yang deket-deket aja. Liburan kan bukan berarti wajib pesiar keluar rumah saat itu juga. Mending pake waktunya untuk bercengkrama dengan keluarga di rumah. (((((BERCENGKRAMA))))). Lah iya kok, kek saya kemaren itu, pas hari kamis sama sekali gak kemana-mana. Gegoleran aja nonton tipi ngeliatin yang lagi kena musibah macet parah di jalanan. Si Kunyil ngajak saya main lego, ngegambar, pura-pura jadi buaya. Ya main segala macem lah di rumah. Pan buat anak mah yang paling menyenangkan itu main sama orang tuanya :) Bahkan walau hanya di rumah aja.

  • Trust your instinct 

Hari sabtu saya lebih memilih di rumah aja. Gak kemana-mana. Tadinya mau pergi-pergi, tapi entah kenapa berasa males banget keluar. Jadinya di rumah aja main bubble sama si Kunyil. Eh.. bener aja, di Path berseliweran temen-temen yang ngeluh macet pas main ke Lembang, 5 jam aja dong, dari Bandung ke Lembang, padahal katanya udah lewat jalur alternatif. Kalo menurut saya sih, hari sabtu mah wisatawannya belum pulang ke tempat asal. Lagian kalo pas wiken biasa, justru di hari sabtu  mereka pada tumplek blek di segala penjuru Bandung. Sobat lama saya yang lagi nginep di salah satu hotel di Hegarmanah sampe laporan pandangan mata, katanya pas sabtu malam jalan Setiabudi udah kayak parkiran mobil plat B, saking padatnya.

Nah.. segitu aja tips sederhana menghindari macet di libur panjang :) Semoga bermanfaat ya, pan minggu ini udah bakal liburan lagi. Tahun baruan, euy!

Selamat liburan Tahun Baru 2016 yaaaaa :)

Selamat Natal 2015

Friday, December 25, 2015 Posted by

Untuk teman-teman tersayang yang merayakan Natal, saya ucapkan Selamat Hari Natal 2015 dan Tahun Baru 2016. Semoga bahagia berkumpul dengan keluarga dan bersama-sama menikmati libur panjang :)