Cita-cita Anak Kesayangan*

Wednesday, December 23, 2015 Posted by

Senin lalu saya cuti khusus buat ngambil rapot si Kunyil. Eh btw yang bener itu rapot apa raport sih?  Ya kita sesuaikan ama lidah sunda ajalah ya, biar ga repot :P Jadi si Kunyil kan masih di TK kecil, dan kemaren itu pertama kalinya saya ngambil rapot. Eh, gak pertama kali juga ya, kan sebelumnya waktu PG di Rumah Padi, udah pernah ngambil rapot juga 2x. Ih ini mau cerita apa begimana sih, kok salah inget melulu :D Maklumin aja deh, kan konon kabarnya ibu hamil itu pelupa. Kabar dari Hongkong!

Untung aja deh, saya ambil cuti. Soalnya ternyata jadwalnya gak saklek. Kan saya dijadwalin ambil rapot jam 10 pagi, dan dikasih waktu 15 menit. Eh, pas saya datang jam 10 kurang 5, ada 2 ibu-ibu yang masih antri untuk ambil rapot. Yang satu ngambil rapot anaknya yang masih PG, yang satunya anaknya barengan si Kunyil di TK kecil. Sekilas info, ibu yang anaknya di PG itu bassist grup musik asal Bandung yang heitsss banget lho… Sementara ibu yang satunya adalah konsultan hukum untuk korporasi. Wuihhhhh, canggih-canggih dan beragam banget ya mamak-mamak di sekolahan si Kunyil… Sementara apalah saya ini, hanya blogger remah-remah rengginang.

Nunggu hampir 2 jam, akhirnya giliran saya, deh. Saya dikasih satu folder tentang perkembangan si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Beberapa sudah sesuai dengan umurnya, dan beberapa lagi masih harus distimulasi. Yang jadi perhatian saya, ternyata yang harus banyak stimulasi adalah motorik kasarnya. Wah, padahal waktu di PG dulu, rasanya motorik kasarnya udah bagus :(

Saran dari guru di sekolahnya sih, harus banyakin main di luar. Biarin aja si Kunyil mengeksplor gimana manjat-manjat, meniti, lompat dengan rintangan, lompat dengan satu kaki, atau merayap. Ehtapi kalo merayap mah di rumah ajalah, jangan di luar :P Pusing entar nyuci bajunya, hahaha. Saya pikir-pikir sih, ini bakal jadi pe-er buat bapaknya! Hihihi.. secara bapaknya emang protektif banget sih ama si Kunyil.. Gak boleh manjat, gak boleh nyeker, gak boleh lompat-lompat.. saking takut anaknya jatuh dan luka. Apa karena anak perempuan, ya? Kalo saya sih, cenderung lebih santai. Khawatir mah khawatir ya.. kalo kejedot kan berabe juga. Tapi saya cenderung ngingetin dia untuk hati-hati sih, daripada ngelarang. Lagian apa salahnya kalo si Kunyil jago manjat? Dulu juga saya demen manjat pohon ceri, dan pas SD bisa manjat jendela pas kekunci di luar rumah :P Waktu SMA juga masih naik genteng benerin antena TV yang ketiup angin. Hahahahaha…

Yang bikin terharu sih, pas liat hasil karya si Kunyil selama semester pertamanya di sekolah. Mulai dari gambarnya yang kruwil-kruwil, sampai akhirnya makin detil. Di sekolah ini anak-anaknya memang dilatih untuk mengamati lingkungan sekitar, trus menggambarkannya dengan detil. Jelek juga gak apa-apa, asal detil. Misalnya kalo gambar orang, telapak tangannya juga digambar.

Gambar favorit saya tuh yang ini:

Cita-cita si Kunyil

Saya sungguh terharu… sekaligus mikir beneran nih cita-citanya mau jadi astronot? Entar sekolahnya mesti kemana, ya? Hahahahaha… Takjub juga ternyata si Kunyil bisa gambar cukup detil seperti ini. Ada Saturnus, bumi, roket, helm astronot, bulan sabit, dan yang (saya kira) bintang-bintang. Lalu kemudian dikoreksi ama si Kunyil: Bukan, Bun.. itu burung! Ohh… baiklah :)

Ada yang bisa kasih info, untuk jadi astronot apa sekolahnya HARUS di astronomi? Atau di mana sih? Oh well.. paling nggak keknya si Kunyil mesti saya ajakin dulu nih, ke Observatorium Boscha :)

*brb ngitung dana pendidikan dulu: mesti investasi berapa di reksadana mana*

Berkunjung ke Museum Asia Afrika

Tuesday, December 22, 2015 Posted by

Suatu hari Minggu, sewaktu ada kunjungan dari mertua, ipar dan keponakan dari Boyolali, saya memutuskan untuk ngajak mereka semua jalan-jalan ke museum. Ini kedua kalinya mertua saya ajak ke museum. Yang pertama waktu ke Museum Manusia Purba di Sangiran. Sepertinya sih mereka menikmati wisata ke museum, tapi kalopun gak suka, ya gak apa-apa.. :P hihihi.. pokonya udah ngasih ‘suguhan’ yang berbeda selain jalan-jalan ke mall. Bosen atuh, ke mall melulu.

Kebetulan si Kunyil juga belum pernah berkunjung ke Museum Asia Afrika. Padahal kalo ngelewat sih, udah sering banget. Saya juga takutnya museumnya tutup, tapi seingat saya sih museum tutupnya hari Senin. Kalo weekend mah buka.

Sayangnya sih, seperti umumnya museum-museum yang ada di Indonesia, Museum Konferensi Asia Afrika ini gak toddler friendly. Memang hall-nya cukup luas buat lari-lari #eh, tapi ya mereka gak terlalu antusias lihat isi pamerannya. Ya palingan nunjuk-nunjuk gambar bendera sambil nanya itu bendera (negara) apa.

Si Kunyil mah seneng banget liat globe raksasa, dan minta dikasih tau mana Indonesia, mana Bandung, dan mana Cihanjuang :P

Globe raksasa

Trus yang bikin dia tertarik juga adalah gambar laki-laki dengan kumis  kotak di atas mulut. Yak… siapa lagi kalo bukan… HITLER. Udah pasti si Kunyil nanya-nanya Hitler itu siapa. Rada bingung juga jawabnya.. saya bilang aja Hitler orang jahat. Suka marah-marah dan suka pukul-pukul. Jadi saya ada alasan kalo si Kunyil lagi bete dan marah-marah, saya bilang aja kalo dia kayak Hitler :P lumayanlah bikin dia berhenti marah-marah karena gak terima kalo disamain sama Hitler :D

Bendera negara mana yaaaa

Satu catatan lagi, toilet perempuannya kurang dijaga kebersihannya dan bau banget :( Untung aja saya selalu sedia tissue kering, tissue basah, dan handuk kecil buat si Kunyil kalo-kalo mau ke toilet. Sedih banget sih museum di Indonesia, apa karena tiket masuknya gratis ya?

Museum Konferensi Asia Afrika

Jl. Asia Afrika 65

Bandung

Phone: 022 – 4233564

Fax: 022 – 4238031

Twitter: @AsiAfricaMuseum

Jam Buka:

Senin & Hari Libur Nasional : Libur

Selasa – Kamis : 08.00 – 16.00

Jum’at : 14.00 – 16.00

Sabtu – Minggu : 09.00 – 16.00 

Liburan Akhir Tahun, Kemana?

Thursday, December 17, 2015 Posted by

Ngobrol-ngobrol ama pak suwami, kayaknya asik juga kalo tahun ini dilewati dengan acara lain selain nonton tv bareng di rumah. Seinget saya sih, dari sejak si Kunyil lahir which is hampir 5 tahun lalu, acara malam tahun baruan ya end up nya di rumah aja. Palingan nonton tipi doang. Kalo gak ketiduran sih bisa nonton kembang api dari kejauhan, karena rumah lama gak jauh dari salah satu pusat keramaian, Gedung Sate. Jadi kemeriahan kembang api bisa dilihat dari depan rumah. Nah, sekarang rumah udah pindah ke pinggiran. Mau ngapain malam tahun baru entar?

Nongkrong di mana kek gitu sambil ngopi-ngopi cantik. Coret. Bumil gak boleh ngopi. 

Nonton bioskop asik kali, ya? Maraton gitu nontonnya… Coret. Gak tega ninggalin si Kunyil di rumah doang. 

Nangkring gitu di pusat keramaian supaya bisa lihat kembang api lebih dekat? Let’s say alun-alun, kali? Coret. Musim hujan, ah. Takut kehujanan. 

Nginep di hotel aja kalo gitu, tapi hotelnya tetep yang deket sama pusat keramaian!

Wah, ide yang terakhir boleh juga, nih. Jadilah saya berburu hotel-hotel mana aja kira-kira yang asyik buat dibooking. Seperti biasa syaratnya harus ada kolam renang. Kan nginep di hotelnya bawa si Kunyil. Gak deket banget ama pusat kota gak apalah, asal ada kolam renangnya.

Cari kesana kemari, udah ngubek-ngubek agoda, traveloka, pegipegi, dan segala macem situs yang nawarin hotel, ternyata kok ya mahal banget, ya, kalo dibooking pas malem tahun baru? Masa cuma nginep begitu doang bisa abis 2-3 juta. Pffffttt… *pelitmodeon*

Manalah pilihannya dipersempit kudu ada kolam renang. Gak bisa milih hotel budget, deh, jadinya.

Akhirnya acara booking hotel diundur aja pas si Kunyil ulang tahun entar.

Trus jadinya mau kemana malam tahun baru ini?

Yaaaa.. kayaknya sih di rumah lagi, hihihihhi… Nonton tipi :P Supaya rada seru palingan bikin-bikin pop corn gitu, deh. Abisan bikin bakar-bakaran juga saya gak bisa makan :)  Cross my fingers, deh, semoga aja di sini bisa liat kembang api entah di mana :D

 

Game of Thrones Series, The Book*

Wednesday, December 16, 2015 Posted by

Apa kabar Reading Challenge saya di Tahun 2015, ya?

Hmm.. udah mau akhir tahun, dari target 30 buku, saya baru baca 11 buku aja dong. Jadi sekitar 1 buku doang dalam sebulan. Hahahaha, salahkan kegiatan saya di rumah, yang gak bisa bikin saya duduk tenang dan baca novel favorit :)

Sebetulnya saya masih punya banyak buku yang belum sempat dibaca. Tapi pas minggu lalu mampir ke toko buku di Pe-Ve-Je, ternyata udah ada dong buku kedua dari seri Game of Thrones! Wuiihhh… perasaan ingin memiliki langsung aja membuncah. ((((( MEMBUNCAH ))))) Jadi langsung aja nenteng bukunya dan dibawa ke kasir dan buru-buru bayar sebelum liat buku lain, takut kepengen beli, hehehehe…

Mungkin yang lain tau Game of Thrones dari serial yang diputer di HBO, ya. Itu heboh banget lho, film serinya. Banyak dapet penghargaan, dan katanya sih emang ceritanya gak jauh-jauh dari bukunya. Tapi di rumah saya mah gak langganan paket yang ada HBO-nya. Percuma aja bayar langganan, karena yang distel gak pernah jauh dari Disney Channel, Nickelodeon, Cbeebies, dan kadang-kadang Toonami :D Saya tuh cuma bisa nonton tv dengan tenang pas hari minggu doang, itu juga gak pernah bisa seharian. TV kan ada di ruang keluarga, dan kalo ada si Kunyil gak mungkin juga saya setel pelem yang sering ada adegan ciuman endesbre-endesbrenya :D Naro TV di kamar? A big no no sih buat saya :) So, langganan paket yang ada HBO-nya jadi  percuma aja karena jarang ditonton. Alhasil ya sampe sekarang saya gak ngeh kek gimana Game of Thrones versi pelemnya.

Okeh, back to the topic. Sampe mana sih, tadi?

Oh ya, cerita tentang Game of Thrones, ya.

Baca novelnya sih cukup mumet. Secara banyak banget tokoh Lord dan Ser dari Kastel ina inu.Untunglah yang saya beli yang udah diterjemahin. Hasil terjemahannya pun lumayan bagus. ‘Rasa’-nya dapet, secara saya terlalu malas untuk baca versi enggresnya :) Padahal kalo beli yang seri enggres sekaligus 5 seri gitu, per buku paling harganya kurang dari seratus rebu, lho. Tapi biarkan saya dengan kemalasan ini, ya :P

Perasaan saya sih, antara buku pertama sama buku yang kedua ini, A Clash of Kings (versi Indonesianya jadi Peperangan Para Raja gitu, deh) gak terlalu lama. Atau saya aja yang kudet, ya?

Eniwey yang sempet bikin shock sih pas lihat tebel bukunya. Jiaaaaaah, ini mah setebal buku telepon jaman baheula itu lho… yang kuning tea, Yellow Pages namanya :D

Cover buku yang jreng langsung keliatan

Buku kedua ini dibandrol Rp 129.000. Yasudahlah ya, buat pecinta buku pasti udah tau deh, berapapun harganya biasanya suka maksa teuteuppppp pengen punya bukunya, dan pura-pura gak nyadar kalo duwit segitu bisa buat belanja macem-macem di tukang sayur :P

Tuh liat, tebelnya gak kira-kira, ya!

Keliatan gak, itu sampe halaman 1171 belum termasuk glossary, lho!

Sempet kepikiran sih, jangan-jangan saya baru bisa namatin bukunya tahun depan entar :P Gak bisa deh nambah-nambahin kuota buku Reading Challenge *Issshh.. penting banget*. Bener-bener gak bisa nyuri waktu untuk bisa baca dengan tenang tanpa gangguan, sih. Manalah ceritanya makin lama makin seru, karena Daenerys Targaryen udah melahirkan para naganya. Ha? Kok bisa ngelahirin naga? Hihihi… baca ajalah, saya gak mau kasih spoiler :)

Sejauh ini sih tokoh favorit saya ya si Daenerys Targaryen ini, oh ya.. sama Arya Stark. Sama si Tyrion Lannister  juga lumayan bersimpati, lah. Kalo tokoh yang paling disebelin ya udah pasti Cersei dan Jaime Lannister, abisan jahat banget sampe bikin Bran Stark celaka :( Selain itu banyak sih.. pan banyak juga karakter yang jahat dan gak beradabnya. Cuma emang dua orang itu sih biang keroknya. Halah, biang kerok.. kek Benyamin Biang Kerok aja :P  

Saya baru nyampe halaman 400 sekian. Bacanya cuma pas lagi doing my business di kamar mandi, doang! Hahahahaha… sedih banget, sih :P Tapi lumayan lah, jadi sempet baca. Kalo gak gitu, nasib bukunya bakalan sama ama buku-buku lainnya. Cuma ngegeletak disana-sini tanpa sempat dibaca.

Udah pada penasaran belum, sama seri ini? Kalau iya, coba deh hunting di toko buku online, masa buku seri pertamanya ada yang kasih diskon ampe 40% coba! Ihhh… suka gak rela deh, kalo ada yang jual dengan harga jauuuuh lebih murah daripada pas saya beli.

Keliling Kota Bandung Naik Bandros

Tuesday, December 15, 2015 Posted by

Minggu lalu saya ada janji ketemuan dengan teman-teman SMP. Ceritanya sih mau pemanasan, sebelum acara reuni perak 25 tahun beneran di bulan Februari 2016 entar. Sempet maju-mundur juga sih, mau datang apa nggak yaaa… secara waktu SMP saya bukan termasuk kelompok anak-anak yang femes :P Ada sedikit ketakutan kalo entar saya gak bakal dikenalin, dan gak ada yang ngajak ngobrol, haha. Belum lagi takut kalo entar saya celingukan sendiri, karena temen-temen sekelas saya dulu gak ada yang dateng :P

Tapi ternyata eh ternyata, ada acara lainnya, yaitu naik Bandros, dan lebih senangnya lagi setelah saya tanya teman-teman panitia, ternyata boleh bawa anak! Wuiiihhhh… kebeneran banget, dong! Secara si Kunyil (dan saya juga sih :P ) belum pernah naik Bandros. Dulu udah sempat daftar, tapi penuh terus, dan karena sempat ada tragedi Bandros akhir Oktober lalu, pemakaian Bandros sempat dihentikan :(

Naaaaahhh… entah ada koneksi darimana, atau memang Bandros sudah mulai beroperasi lagi walau terbatas hanya untuk pesanan secara grup, ternyata akhirnya saya dan si Kunyil bisa naik Bandros! Ahiiiyyy… senangnyaaaaa… :) Cukup bayar tiket seharga 30rb/orang ke panitia, semoga cita-cita mulia untuk nyenengin si Kunyil bisa terlaksana. Ihik.

Saya juga udah halo-halo ke si Kunyil, bahwa hari rabu kantor dan sekolahnya libur, jadi kami bisa naik Bandros di hari itu. Syaratnya, dia harus bangun pagi-pagi, mandi dan makan cepat-cepat, karena jam 9 pagi sudah harus ada di SMP saya di jalan Sumatera, Bandung.

Si Kunyil kesenengan, dong, karena ternyata dia juga bercita-cita suatu saat pengen naik Bandros juga :) Jadi pas harinya, saya cukup bicara pelan: ayo bangun, nanti kita terlambat naik Bandros kalau tidur terus. Wuihh… si Kunyil langsung ngorejat bangun :D dan gak pake drama langsung mau mandi pagi. Hihihi.. biasanya butuh sekitar 10 menit tambahan buat dia gegoleran dulu di kasur.

Pas sarapan juga gitu, cukup dibilang: ayo cepat, kalau kita terlambat nanti ditinggal Bandros.. Langsung deh dia ngunyah-ngunyah penuh semangat. Bahkan pas disuruh pake topi merah yang gak dia suka juga nurut aja, tuh. Karena saya bilang kalau mau duduk di atas, harus pakai topi supaya gak kepanasan.

Nyariiiiiissss aja lewat dari jam ngumpul yang sudah diinfo. Kami sampai jam 9 lewat 5 menit, daaaaan… ternyata Bandrosnya belum datang sodara-sodara. Rupanya demi menghindari peserta yang ngaret, Bandrosnya dijanjiin datang sekitar jam 10 pagi. Sementara itu, yang udah datang duluan bisa mengisi waktu dengan acara foto-foto. Kan ceritanya udah hampir 25 tahun gak ketemu, jadi ya harus foto-foto, gitu. Sekalian pamer ama teman-teman yang kebetulan gak ikut di acara hari itu, supaya mereka makin semangat datang pas reuni perak entar.

Haduh, manalah saya ini gak hobi foto-foto ato selfie segala. Untung banget saya bawa si Kunyil buat nemenin, hihihihi.

Hampir sejam cuma foto-foto aja, lama-lama si Kunyil juga bosan. Kok difoto melulu, sih? Aku kan pusing! Ciyeeeehh… begimana mau jadi fotomodel, nak, baru difoto begini aja udah rudet :P

Untung aja pas Bandrosnya datang, kebetulan saya dan Kunyil sedang ada di gerbang sekolah. Jadi bisa langsung ngetek kursi di bagian atas.

 Udah anteng duduk sementara yang lain masih pepotoan di bawah

Berkali-kali si Kunyil kasih tau saya: Aku naik Bandros, Bun! Aku naik Bandros, Bun! Alhamdulillah.. pertanda dia seneng banget :) Begitu Bandros jalan, langsung deh mulutnya gak berhenti ngoceh dan senyum-senyum. Sewaktu ada ranting-ranting pohon yang mengharuskan semua yang duduk di atas merunduk, dia juga malah kesenengan gitu. Duh nak, gampang banget deh, bikin kamu senang :) Hatiku jadi hangat…

Start dari jalan Sumatera, kami langsung ke jalan Lembong, lalu berbelok di Asia Afrika. Fyi, hanya di jalan Asia Afrika dan jalan Braga saja penumpang yang duduk di atas dibolehkan berdiri. Sepanjang jalan juga ada pemandu yang bercerita tentang gedung-gedung mana saja yang menjadi tempat historis di Bandung. Di jalan Asia Afrika juga kami semua menyanyi Halo-halo Bandung. Si Kunyil ikutan nyanyi juga, dong, karena cukup hapal liriknya. Walau setelah itu dia nanya: Kenapa kita nyanyi, Bun? Hihihih.. saya jawab aja: Because we are happy.. 

Saking berisik dan hebohnya para penumpang yang duduk di atas, saya sampe kurang bisa denger apa aja yang dijelasin pemandu wisata. Apalagi pas ngelewatin Savoy Homann, dan Gedung Merdeka. Sayang sih sebenernya, karena saya suka dengar cerita-cerita tentang itu. Tapi mungkin di lain waktu, semoga masih ada kesempatan menjelajah Bandung dan sejarahnya :) Ehtapi, menurut pemandunya Tahun 2016 nanti akan disiapkan sjeumlah Bandros tambahan, lho. Hasil CSR dengan berbagai perusahaan. Kan asik tuh, kesempatan untuk naik Bandros jadi lebih banyak, kan :) Kira-kira bisa milih gak ya, mau naik Bandros yang warna apa. Soalnya kan nanti warna Bandrosnya disesuaikan dengan warna perusahaan yang support Bandros tersebut.

Kasihan, ada yang kepanasan… Untung pakai topi, ya!

Rute selanjutnya adalah jalan Banceuy–Cikapundung–Braga–Lembong–Veteran–Sunda–Lombok–Riau–Citarum–Diponegoro–Dago–Merdeka–Aceh–Sumatera dan kembali ke tempat awal, yaitu SMP saya puluhan tahun lalu.

Tidak terasa hampir 90 menit kami berkeliling kota naik Bandros. Sudah hampir jam makan siang. Si Kunyil juga tampaknya sudah kelaparan. Tapi dia hanya ingin makan di KFC Dago. Titik. Gak bisa dinego lagi tuh, tempat makannya :)

Waktu diminta foto-foto sebentar di depan Bandros pun, sudah gak sabar kepingin buru-buru ke tempat makan.

Si Kunyil dan Bandros Merah

Untuk yang berminat naik Bandros, saya kutipkan informasi dari Wisata Bandung, ya:

  • Beroperasi setiap hari, kecuali hari Jum’at
  • Kapasitas Bandros Merah 40 kursi – Bandros Kuning 50 Kursi
  • Reservasi grup ke 022-7213805 atau 087736081998
  • Email: busbandros@gmail.com
  • IG: @busbandros
  • Twitter: @busbandros

Kisah Si Kunyil dan Serangga*

Monday, December 14, 2015 Posted by

Alkisah ada seorang anak kecil yang sayang binatang. Sebut aja namanya Kunyil. Salah satu jenis binatang yang disayang adalah serangga. Saking sayangnya kadang-kadang nyamuk juga gak boleh diraketin. Errr.. tau kan, diraketin itu diapain? Jadi ada seorang jenius yang ciptain barang berbentuk mirip raket tennis, pakai tenaga listrik supaya jauh lebih hemat, dan kalo dinyalain bisa dipake untuk nge-smash nyamuk-nyamuk bandel yang lagi asik terbang mencari mangsa. Nama barang ajaib itu adalah raket nyamuk, in case you didn’t get the idea :p

Nah, si Kunyil ini saking sayangnya sama nyamuk, kadang suka ngomel kalo ibunya sibuk nyemes-in nyamuk-nyamuk. Maklum, di rumah ada beberapa tanaman yang mengundang nyamuk untuk bergerombol di situ. Untunglah setelah dia beberapa kali bentol digigitin nyamuk, akhirnya sih gak ngomel-ngomel lagi kalo ada yang lagi ngeraketin nyamuk.

Sama kecoa pun, gitu. Waktu ibunya masih sok gengsi, dan pura-pura cool menghadapi kecoa yang suka tiba-tiba nongol di kolong meja, si Kunyil cukup berani untuk deketin ujung hidungnya ke si kecoa. Sambil nanya ini apa dan itu apa. Lain cerita pas suatu hari si ibu bertemu dengan kecoa terbang. Ngeliat ibunya jerit-jerit dan melompat-lompat gak keruan, sekarang sih si Kunyil pasti lari dan naik ke atas sofa sambil ribut nunjuk-nunjuk: Cococoa! Cococoa! Gitu katanya. Belibet kali ya, antara cucunguk ama kecoa.

Nah, pas musim ujan begini, muncul jenis serangga baru yang menarik perhatian si Kunyil. Tak lain dan tak bukan adalah siraru. Bahasa Indonesianya Laron, ya? Dia tertarik banget ama siraru yang menggerombol banyak, terbang-terbang, gak lama muter-muter doang di lantai, dan akhirnya sayapnya lepas. Belum lagi suka ada atraksi dari cicak-cicak yang bermunculan entah darimana, trus makanin siraru. Wah.. seru bangetlah tampaknya buat si Kunyil.

Suatu sore setelah hujan deras, si Ibu pulang ke rumah. Sampai di rumah, dia disambut hangat sama si Kunyil. Aku punya sesuatu! Aku punya sesuatu! Gitu katanya sambil narik-narik tangan ibunya. Jadilah mereka berdua duduk sebelahan di sofa.

Langsung aja si Kunyil nyodorin seekor siraru tanpa sayap. Nyuruh emaknya megang siraru!

Hiiiiyyyyy… geli banget gak siiiiiihhhhhh  -__-’

Ngeliat ibunya nolak-nolak megang siraru, eh.. si Kunyil malah naro sirarunya di atas tangan si Ibu.. Huaaaaaaaaa… jantung ibunya nyaris copot! Otomatis sirarunya dia jentik jauh-jauh.. Pffffft… Go away, siraru!

Lalu sedetik kemudian si Kunyil nangis dong, dengan tangisan yang teramat sangat pilu. Air matanya langsung ngalir gak brenti-brenti. Ehyaampuuuunnnn, jadi si Kunyil lebih meduliin perasaan siraru itu daripada emaknya, nih?

Si Ibu ya antara pengen ketawa dan pengen jaga wibawa gitu, deh.

Langsung aja si Kunyil dipeluk, dan ditanya kenapa dia nangis. Seperti sudah diduga, sambil terisak-isak dia bilang mestinya ibunya gak usir sirarunya. Nanti siraru sedih dan kesakitan. Kasihan. Haduhaduhaduhaduhaduuuuhhhh… gimana yaaaah… :( Di satu sisi Ibunya seneng punya anak yang sayang sama binatang, tapi di sisi lain, aduhaiiiii geli-geli jijik gitu deh, kalo sampe mesti megang-megang serangga kecil mengerikan ituuuuh…

Keliatan gak ada siraru lagi nemplok di jempol? 

Akhirnya demi supaya si Kunyil berhenti nangis, dan demi jaga wibawa bahwa si Ibu berani kok, pegang serangga -__-” akhirnya si Ibu ngijinin si Kunyil untuk naro seekor lagi siraru tanpa sayap di blazernya. Blazer aja yaaaaa, jangan di tangan! Sambil nahan-nahan keinginan untuk teriak-teriak jijik. Duhhhhh, pengorbanan banget, dah! Kasih ibu itu sepanjang masa, ya!

Sambil senyum dan ketawa senang, si Kunyil naro seekor siraru, trus dia sibuk cerita tentang banyaknya siraru yang mampir ke rumah sejak sore tadi. Saat si Kunyil meleng, ibunya langsung buka blazer dan ngejentik siraru yang masih aja nempel di situ. Akuh tak sangguuuuuppppp… Gitu deh, jeritan hati si Ibu.

Sejak saat itu, kalo hujan, si Ibu gak pernah lupa berdoa.. semogaaaaaa gak ada lagi siraru yang nyasar masuk ke rumah!

Coba-coba Essence Longlasting Lipstick

Wednesday, December 9, 2015 Posted by

Masih penasaran sama printilan kosmetik Essence, saya pesen Essence Longlastik Lipstick yang warna Coral Calling sama On The Catwalk. Nah.. kemaren dateng tuh, lipstiknya. Ihiy! Seneng banget… Tapi baru sempet dicobain hari ini, daaaaaaannnn…

…Saya gak suka ama hasil akhirnya :(

Berhubung bukan beauty blogger sejati dan cuma gampang teracuni ama belanjaan blogger lain, saya belum bisa bedain lipstik yang creamy ama satin itu bedanya apa. Pokoknya ya, pas saya nyoba yang Coral Calling ini, kok gak bisa menutup garis bibir dengan sempurna, ya?

Bibir saya kan kering dan gampang pecah-pecah. Jadi sebelum pake lipstik biasanya saya pake lipbalm dulu. Nah, biasanya kalo pake Stila ato Borjouis ato Purbasari gitu, sekali oles langsung menutup garis bibir dengan sempurna. Gak keliatan pecah-pecahnya. Nah, ini si Coral Calling udah tiga kali oles, hasil akhirnya malah keliatan belepetan gitu di bibir, dan bekas keletekan kulit bibir keringnya keliatan banget. Hiks… akyu syediiiihhhhh…

Apa ini gegara pake lipbalm dulu?

Belum tau juga.. besok deh saya coba si On The Catwalk tanpa pake lipbalm sebelumnya. Semoga lebih baik. Soalnya saya suka banget sih, ama warnanya. Lipennya gak wangi-wangi yang ganggu gitu, cuma ya.. menyebalkan aja pas dioles ke bibir :(

 Kiri: Coral Calling – Kanan: On The Catwalk

Beli di reseller @ Rp 75.000

Kiri: Coral Calling – Kanan: On The Catwalk

Pas di-swatch di tangan langsung jatuh cinta ama warnanya.. iihhhh cakep bangeeeeetttt! Langsung semangat dioles di bibir. Ishh.. kok kek bleber.. ditap-tap pake tissue, trus dioles sekali lagi.. ditap-tap pake tissue lagi.. ehh kok masih nampak bleber dan warnanya kayak gak mantep ya?? Ditap-tap tissue lagi… Olesin sekali lagi. Masih sama aja. Lalu aku putus asa -___-’

Essence Longlasting Lipstick – Coral Calling

Pas berangkat ngantor sih rasanya bibir lumayanlah cakepan dikit warnanya. Mecing ama eyeshadow. Tapi pas selesai miting ama pak boss trus ngaca bentar, blaaaaahhh kok keliatan banget garis-garis mleteknya??? Huhuhuhhu… Apalagi pas selesai makan. Ancuuuuurrrrrrr… butuh touch up banget. Padahal kalo pake Purbasari misalnya, itu sekali oles di pagi hari udah gak perlu touch up lagi ampe pulang kantor.

Tapi yah… besok dicoba lagi deh warna satunya, pan jangan cepat menyerah!

Wew..

UPDATE 14 Des:

Ehhhh, ternyata saya nemu rahasia pakai lipen iniiii :) Jadi kondisi bibir itu mesti lembab, ga ada keletekan pecah-pecah, dan JANGAN pake lipbalm dulu sebelum pake lipen ini. Jadi kemarenan itu saya ngescrub bibir biar lembut, trus pakai lipen ini tanpa lipbalm sebelumnya, wuiiiihhh hasilnya tsakep! Me like it! Tapi teuteup aja sih, yang warna Coral Calling itu gak terlalu bisa nutup warna bibir asli walo dioles beberapa kali. Nah, yang On The Catwalk itu cakep banget warnanya! Suka! Suka! Suka!

Pasang foto anak, yes or no?*

Tuesday, December 8, 2015 Posted by

Kapan itu ya, saya pernah baca di blognya siapaaaaa gitu, lupa. Duh, maap banget, tapi ini beneran lupa blog siapa, jadi maaf gak kasih credit. Tapi saya masih inget banget ama isi postingannya, yaitu tentang pasang foto anak. Jadi di postingannya itu dia cerita bahwa dunia media sosial itu punya sisi ‘kejam’ yang membuat dia akhirnya berhenti memajang foto anaknya di dunia maya.

Yah..  kalo baca berita kan pasti tau dong berita-berita nyeremin soal pencurian foto untuk dijadiin iklan jual beli bayi, pencurian foto untuk dijadiin ilustrasi iklan makanan dan susu bayi gratisan, sampai-sampai foto anak dijadiin koleksi para pedofil untuk memuaskan hasratnya, dan yang gak kalah serem juga adanya usaha penculikan karena data pribadi si anak seperti nama, sekolah, alamat, dan sebagainya sering ikutan dipajang juga. Hiiiyyyyyyyy… serem banget, kan?

Lama-lama saya yang tadinya juga hobi pasang foto anak mulai dari blog, facebook, twitter, dan instagram, jadi parno sendiri. Dan akhirnya kepikiran. Iya ya, mestinya saya jaga identitas anak saya supaya gak disalahgunakan orang lain. Jadi walopun lagi bangga banget sama kemajuan dan kelucuan anak sendiri, mestinya gak saya pampangin muka anak saya dengan jelas. Give her some privacy, ceritanya. Lagian sebagai anak juga gak dia belum bisa nolak kalo fotonya dipajang dimana-mana sesuka hati emaknya.

Gini juga tetep keliatan kan kalo anak saya cakep banget? :P

Waaahhh.. tapi gimana yah, padahal kan jiwa pamer emaknya ini suka membara gak jelas. Kan pengen seluruh dunia tau kalo si Kunyil itu yang paling cantik, paling lucu, paling nggemesin, paling pinter, dan paling segalanya di seluruh dunia :D Biar orang sedunia juga tau kalo saya berhasil jadi ibu :P Jadi gimana caranya dong, kalo ga bisa pamer sama sekali?

Akhirnya saya ngambil jalan tengah.. masih okelah pajang-pajang foto si Kunyil, hanya aja mukanya jangan sampe keliatan semua. Jadi kalo bisa keliatannya cuma separo, pas lagi membelakangi kamera, atau gimanalah caranya supaya gak terlalu jelas, biar yang mau manfaatin gambarnya juga males banget liatnya, hahahaha…

Agak pe-er juga sih, ngehapusin foto-foto si Kunyil di Instagram saya. Trus saya pindahin semua fotonya ke Instagram yang khusus saya bikin untuk si Kunyil, yang mana followernya cuma saya ama bapaknya doang :P Setelah itu saya mesti ngerjain pe-er berikut, yaitu ngehapus-hapusin foto si Kunyil di blog yang mukanya keliatan semua, dan setelah itu mastiin semua foto yang bakal saya pajang di blog gak ngeliatin seluruh mukanya.

Pengakuan dosa nih, sebenernya di Path saya masih sering pajang foto si Kunyil, sih. Tapi kalo di Path kan orang-orang yang ada di situ hanya yang saya kenal aja, jadi gak apalah :D Yang penting pas saya coba googling nama anak saya, gak muncul fotonya di sana. Kalopun ada, mukanya rada ketutupan gitu :)

Eh tapi ini mah menurut saya aja lho, ya. Kalo para ibu di luar sana berpendapat oke-oke aja pajang foto anak di media sosial, ya mangga wae. Tiap ibu punya pertimbangan dan kebijakan sendiri untuk mutusin sesuatu buat anaknya, ya kan?

Cuma nih, kalo boleh saran, sebaiknya jangan pajang foto anak yang:

  • Menampilkan bagian tubuh pribadi:  misalnya anak lagi mandi telanjang. Jangan yah, walopun lucunya segunung, selangit, seplanet pluto, pokonya mah, JANGAN!
  • Berangkat sekolah pake seragam yang nunjukkin dengan jelas di mana sekolahnya: ini juga bahaya, takutnya info ini disalahgunakan para penculik!
  • Lagi pup atau pis, atau pose memalukan lainnya: ini juga jangan, deh.. jangan pajang foto yang memalukan anak baik saat ini atau kelak. Kebayang dong kalo suatu saat bossnya search nama si anak pas lagi ngelamar kerja, taunya muncul fotonya pas kecil dengan pose begini?
  • Menampilkan nama anak: entah nama lengkap atau nama panggilan, ini juga mendingan jangan. Ntar kalau dipanggil, si anak merasa dikenal sama yang manggil. Padahal yang manggilnya hanya modal baca di sosmed doang!
  • Menampilkan si anak pas bareng temen-temennya: Karena etikanya kita harus minta izin orang tua anak lain, apakah anaknya boleh difoto? Kalau boleh difoto, apakah boleh dishare di sosmed? Kalau di luar negeri ini saklek banget, lho. Tapi kalo di Indonesia, ya you know lah.. :(

Sekali lagi, ini mah sekadar saran aja, lho. Untuk orang tua yang masih merasa oke aja pajang foto anak, ya itu keputusan masing-masing :) Ini mah keputusan saya aja, untuk gak full face nampilin wajah anak.

Kalo menurut kamu, begimana? Pasang foto anak, yes or no?

Wisata Solo: Kuliner di Markobar dan RM Kusuma Sari

Monday, December 7, 2015 Posted by

Masih pengen cerita tentang Wisata Solo yang gak habis-habis :P Kemarenan kan udah pamer cerita tentang asyiknya jalan-jalan ke Museum Purba Sangiran, dan serunya minum teh di Rumah Teh Ndoro Donker. Nah, sekarang giliran cerita tentang jajan malem-malem di Solo.

Secara saya liburan bareng si Kunyil, yang mana bapake rada kuatir kalo diajak nongkrong malem-malem di warung liwet atau wedangan, misalnya, dan anaknya juga rada susah makan makanan yang baru model cabuk rambak atau sambel tumpang, jadi ya terpaksalah kalo malem jajan yang biasa-biasa aja. Mana keluarga mertua rada begah, ato takjub kali ya, liat saya hobi banget nyambangin tempat-tempat makan, jadinya pas malem mereka susah diajak untuk makan malam di luar. Terpaksa cari sesuatu yang bisa dibawa ke hotel.

Pilihan untuk malam pertama *halah* di Solo adalah cemilan yang lagi happening banget. Udah tau dong, Markobar? Yap.. Martabak Kotta Barat yang ngetop karena Gibran-nya :P Hehehehehe…

Ternyata tempatnya gak terlalu jauh dari hotel tempat kami nginap. Wuiiihhh saya udah berharap banget tuh, bisa ketemu sama Gibran. Kan lumayan bisa foto bareng dan pamer di sosmed :P Ehhhhh, ternyata pas ke sana, Gibrannya gak ada. Mau nanya tapi malu :P Ya udah, pesen aja martabaknya yang paling spesial. Yaitu martabak 8 rasa.

topping kitkat, toblerone, silverqueen, delfi, keju, nutella, apa lagi ya? 

Kuatir martabak jenis baru ini gak bakal disukai ama mertua, akhirnya pesen lagi deh yang lebih konvensional. Dan udah pasti 2 loyang martabak ini langsung bikin mata mertua melotot, ya kaliiiiii takut sakit gula!

atas: martabak keju coklat kacang biasa 

bawah: martabak kekinian

Saya sendiri akhirnya cuma makan 2 slice aja (((( CUMA )))) karena maniiiiiiiiisssssss banget, dan ternyata setelah dikunyah mah kalo ketemu coklat mau apa aja merknya ya sama dan semodel deh rasanya. Abisan mau pesen topping red velvet tapinya abis :( Overall enak sih, tapi sebetulnya makan 1 slice martabak aja udah cukup, soalnya kalo kebanyakan jadinya giung dan mahteh.

Entah apa yang terjadi dengan sisa martabaknya.. hihiihhih abis manis banget nget nget nget.. Keknya sih dibekel ama ipar saya :)

Nah, malam berikutnya saya milih untuk jalan-jalan ke Rumah Makan Kusuma Sari yang konon kabarnya ngehits banget dengan menu Selat Segar-nya. Selat Segar ini maksudnya Selat Solo khas Rumah Makan Kusuma Sari. Yang mana murah banget seporsi hanya 14rebu saja. Kalo gak malu sih saya maunya pesan langsung 2 porsi, soalnya enak banget! Tapi ya berhubung malu jadi pesan menu lain, hihihi.. Sementara anak-anak kecil pesen spaghetty dan es krim pinokio. Es krimnya dinamain pinokio karena ada wafer panjang yang jadi bagian hidungnya :) Anak saya sih suka! Tapi ya anak kecil mah dimana-mana suka es krim kali, ya?

Menu makanan RM Kusuma Sari

Menu Minuman RM Kusuma Sari

Selain Selat Segar, saya pesen Mini Kroket Mayo dan Risoles Smoked Beef juga. Mini Kroket Mayo-nya enyak pake banget! Akhirnya Risolesnya gak kemakan, deh, karena kekenyangan. Saya bekel aja buat di hotel. Siapa tau malem-malem masih laper. Kan, happy tummy happy mommy :P

Makanannya sih saya suka, tapi saya kurang suka dengan suasana restonya yang perasaan kok remang-remang, lampunya kurang terang.. dan selintas ada bau gak enak gitu deh. Mungkin karena bangunan tua, ya? Sepertinya lain kali kalo main ke sini mah bakal minta bungkus ajalah.

Eniwei, untuk total kerusakan yahhh lumayan deh… gegara ada anak kecil yang hobby pesen ini itu tapi makannya gak diabisin -__-’ tapi bukan anak saya, jadi gak bisa diomelin :(

Martabak Kotta Barat

Seberang Masjid Kotta Barat

Jl. Dr. Moewardi – Solo

Delivery Order: 082324913789

Buka jam 17.00 – 23.00

Rumah Makan Kusuma Sari

Jl. Yos Sudarso 81

Telp.0271 – 656406

Buka Senin – Minggu jam 09.30 -21.30

Bahagia Itu Sederhana

Friday, December 4, 2015 Posted by

Kapan itu, sepulang dari kondangan nikahan temen kantor, pas mau naik mobil pulang si Kunyil tiba-tiba mewek jejeritan. Saya gak ngeh awalnya, sih. Soalnya ngacir duluan. Sementara si Kunyil sama bapaknya di belakang.

Naik mobil pun susah banget. Pake acara mogok segala. Mukanya udah basah aja sama air mata. Pas saya tanya kenapa, rupanya dia lihat mamang-mamang tukang jualan bubble yang busa-busa itu lho. Apa sih… itu lho, cairan sabun yang kalo dicelupin trus ditiup atau dikibasin bakal keluar gelembung-gelembungnya. Itu namanya tukang jualan apa yak?

Yah namanya dalam posisi tanggung udah mau jalan, mamangnya udah rada jauh, plus jempol kaki yang senut-senut karena pake selop kondangan, walaupun berkali-kali ngerengek sampe bibirnya menyeng-menyeng dan sesenggukan, tetep gak dibeliin :P

Saya berkali-kali bilang, nanti aja di rumah kita bikin bersama-sama. Eh… tampaknya dia gak percaya kalo emaknya ini bisa bikinin mainan semacam itu. Mobil udah jalan jauh juga tetep aja masih mewek dan merepet minta dibeliin bubble sekarang juga. Baru setelah dibilang kalo ntar sorean, hari ini juga, saya bakal bikinin bubble, dengan cara nyampur air keran dengan shampoo, daaaaan berbonus bakal nemenin dia main bubble, baru deh udahan deh meweknya.

Sampe rumah habis bebersih langsung nagih minta main bubble, tapi karena udah masuk jam tidur siang ya mesti tidur siang dulu. Ntar kalo udah bangun baru deh main. Sebenernya alesan aja ini sih, hihihihi… secara sayanya pengen males-malesan di depan tipi :P

Tapi untung anaknya nurut dan mau aja bobo siang dulu walo cuma sekejap -__-”

Pas bangun sudah bisa dipastikan yang pertama ditanya duluan ya si bubble ini. Emang susah deh kalo janjiin sesuatu ama anak ini. Selalu inget! Gak ada lupa-lupanya sama sekali… nurun dari siapa yah ini… *ngaca*

To shorten the story, berhasil juga deh bikin campuran air dan sabun. Yakali, cuma tinggal nyampur air ama shampoo kunyil doang :P Tinggal bikin peniupnya yang agak mikir, pake apa yah? Saya coba aja pake sedotan yang diiket-iket. Walo gak rapi dan mencong-mencong, sedotan ini bisa juga nampung si air sabun dan sewaktu ditiup bisa menghasilkan bubble.

Si Kunyil senengnya bukan main. Heboh deh mainin bubble. Dan sesuai janji, saya mesti nemenin, walo gak boleh ikutan niup-niup bubblenya. Pfffttt…