Perlukah Asuransi Rawat Jalan?

Wednesday, January 27, 2016 Posted by

Hampir dua minggu lalu si Kunyil sempat demam tinggi. Tiga hari berturut-turut demamnya bisa nyampe di atas 39 derajat celcius. Dikasih penurun panas demamnya turun dikit ke 38 koma sekian celcius, dan gak lama naik lagi ke 39 sekian. Duh.. bikin deg-degan aja nih :( Malah pernah 39,8 derajat tuh, dikit lagi ke 40, kan. Udah dag dig dug derrrrr.. karena suka baca postingan serem tentang anak yang kejang-kejang karena demam.

Udah home treatment; banyakin minum air putih, makan pake kuah sop, minum jus jeruk peres, dikompres anget, tapi masih bandel aja demamnya. Jadi di hari ketiga langsung deh diangkut ke DSA langganan di RS Hermina Pasteur. Manalah saat itu hari Sabtu, hari yang sempet diwanti-wanti ama DSA waktu masih di tinggal Jakarta sebagai hari-jangan-ke-rumah-sakit, karena suka penuh dan ngantrinya lama.

Pas diperiksa itu panasnya udah nyaris 39. Langsung dikasihlah penurun panas beda merk dan ditambahi kata ‘Forte’, mungkin karena penurun panas biasa gak mempan, kali ya? Tapi emang iya sih, begitu dikasih versi Forte ini panasnya turun cukup signifikan.

Saya sempat tanya ama DSA ini, pada suhu berapa derajat atau panas berapa hari, saya harus langsung ngangkut si Kunyil ke rumah sakit? Sebenernya saya udah tau jawabannya, sih. Tapi karena ibu saya agak-agak nyalahin saya karena si Kunyil baru dibawa ke rumah sakit saat hari ketiga demam, saya ya pengen mastiin. Udah bener belum ‘ilmu’ menghadapi anak demam ala saya?

Eh, ternyata menurut DSA-nya, secara si Kunyil ga ada riwayat kejang, kalau baru 1-2 hari demam walau panasnya nyampe 40-41 sih gak apa-apa di rumah dulu. Home treatment aja. Hedeeeehh… malah lebih sadis, nih, hehe… karena limit yang saya tetapin 40 derajat aja. Kalo udah nyampe 40 mah baru sehari demam keknya langsung saya bawa ke IGD :P Sekali-kalinya si Kunyil demam sampai 40 derajat waktu masih di Jakarta. Waktu itu dia masih umur sekitar 2 tahunan gitu, masih belum disapih. Jadi tengah malem dia manggil-manggil saya dengan muka merah, pas saya ukur ternyata 40 derajat! Udah pengen panik aja, tapi as usual saya pura-pura kalem, abisan di rumah orangnya pada panikan semua. Kalo semua panik kan bahaya.. Jadi bagian sayalah yang mesti pura-pura kalem.

Eniwey, waktu itu langsung pake metode skin to skin sambil nyusuin si Kunyil. Rencananya kalo subuhnya si Kunyil masih 40 derajat ya mau langsung diangkut ke rumah sakit. Alhamdulillah sih dengan cara itu gak lama kemudian panasnya turun, dan setelahnya gak pernah demam sampe 40 derajat lagi. Itu saat demam paling horror buat saya.

Nah… yang pengen saya ceritain sebenernya bukan tentang demamnya, sih. Hahahaha.. cerita pembukanya panjang banget, ya! Biarin, ah :P

Walau sakit tetep harus menggambar

Jadiiiii… awal tahun itu di kantor ada sosialisasi tentang benefit kesehatan yang diadakan kantor saya. Blablablablublu, intinya di kantor saya gak bisa lagi pakai sistem reimburse. Semua yang sakit harus lewat fasilitas kesehatan tingkat pertama, kek model BPJS Kesehatan gitu, kecuali untuk ibu hamil, bayi di bawah umur setahun, dan dokter mata. Lah… si Kunyil pan udah mau lima tahun, masa mesti ke fasilitas kesehatan dulu lalu minta rujukan setelah berkali-kali datang?

Ya saya maunya kalau sakit si Kunyil langsung ditangani sama DSA. Yang berarti saya mesti siapin duwit sendiri untuk biaya pengobatannya di rumah sakit, karena gak lewat si fasilitas kesehatan ini.

Pas ke DSA langganan ini, sekali berobat aja udah abis sekitar satu  juta rupiah. Yang 400ribu sekian abis untuk tes laboratorium untuk uji virus demam berdarah. Sisanya untuk obat dan bayar DSA-nya. Hedeuhh.. lumayan banget kan, belanjaan si Kunyil?

Sebagai mamak-mamak yang suka sok lebay dan sok penuh perencanaan ala ala financial planner, di kepala ini udah ngitung-ngitung aja, kalo si Kunyil 1-2 bulan sekali mesti ke DSA, saya mesti nyiapin dana berapa setiap bulan? Setahun mesti berapa?

Lalu mulailah dengan sotoy nyari-nyari asuransi yang bisa cover rawat jalan. Pencarian yang berakhir  nihil, karena biasanya yang ditawarin adalah rawat jalan setelah sebelumnya dirawat inap. Lalu puyeng sendiri, ini gimana sih kok ya gak ada asuransi yang cover rawat jalan? Perusahaan asuransi macam apah inih??? *Yeeeeee.. bolehnya sewoooot*
Setelah pegel googling, barulah saya tersadar, plis dehhh.. ngapain juga nyari asuransi rawat jalan? Kan gak tiap bulan juga si Kunyil pasti bakal sakit.. mendingan juga saya nyiapin sejumlah dana per bulan, saya tampung di satu rekening khusus, dan hanya boleh diambil untuk kebutuhan ke dokter itu. Beuuuhhhhh… dari tadi kek, mikirnya! Anggap aja sekalian bikin dana darurat… ya gak, ya gak?Ishhh.. jadi keingetan kalo niat saya bikin dana daruratini gagal maning gagal maning -___-’ Lupaaaaaaaa sama teori waktu belajar Basic Financial Planning dulu… Payah nih….Yah, yang penting mah udah nyadar deh, saya gak perlu punya Asuransi Rawat Jalan!

PS:

Barusan dapet info dari grup WA kantor, ternyata pas sosialisasi ada salah info… anak yang boleh langsung ke rumah sakit tanpa rujukan dari fasilitas kesehatan tingkat satu itu bukan cuma umur di bawah setahun, tapiiiiii……. dua belas tahun!!!

Yang artinya si Kunyil bisa langsung dibawa ke rumah sakit, gak perlu bayar sendiri!

Yang artinya gak perlu bikin dana khusus untuk biaya pengobatan? Duwitnya untuk ibun belanja skincare aja? <—- langsung dikeplak Financial Planner.

PPS:

Saya nemu artikel yang cukup informatif tentang perlu enggaknya asuransi, terutama asuransi rawat jalan. Silakan disimak, ya :)

 

Belanja Kosmetik Makeup Revolution dan Essence (Lagi)*

Tuesday, January 26, 2016 Posted by

Saya kalap belanja bulan ini :( Hasilnya overbudget, celengan kosong, dan barang-barang yang saya beli hampir semuanya bukan yang saya butuhin saat ini juga. Duh, sedih pisan. Tapi yang namanya penyesalan kan katanya selalu datang terlambat, karena kalo datang duluan mah namanya pendaftaran *KRIUK* garing ya? Soalnya emang iya, kok. Begitu barang-barangnya datang, yang pertama kali kepikiran adalah: ngapain ya, saya beli barang-barang ini? Di rumah juga kan masih banyak dan belum pada abis.

Liat deh, saya beli dua buah lipstik, tapi warnanya gak jauh beda. Trus ada bronzing juga, padahal bronzer saya yang di rumah masih ada dan abisnya juga kayaknya mah masih lama. Lagian saya juga gak tiap hari pake bronzer. Kalo lagi mood aja, yang mana mood-nya paling top muncul seminggu dua kali aja.

Trus, eye shadow base. Ini juga kenapa saya beli sekarang, ya? Saya juga gak sering-sering banget pake eye shadow. Bener-bener nunggu mood aja. Samaan ama bronzer lah, gak tiap hari pake. Paling top seminggu tiga kali aja iseng pake eye shadow ke kantor.

Kalo eyeliner sih emang item yang PASTI saya pakai tiap hari, kecuali kalo lagi liburan dan saya males keluar rumah. Tapi ya, di kotak kosmetik saya ada sekitar 5 bijik eyeliner yang masih panjang-panjang. Which means gak dibeli sekarang juga gak masalah.

Arrgghhh.. kenapa sih, saya ini lemah banget kalo udah masalah perabot lenong? Seriiiiiing banget beli duluan dan menyesal belakangan. Hiks… Apa saya kemakan omongan temen saya ya, yang sering menasehati (atau meracuni sih, sebenernya) dengan kata mutiara: Lebih baik menyesal karena beli, daripada menyesal karena gak jadi beli. Ishhhh… nasehat macam apa cobak itu! *Melirik tajam ke Itha*

Oh well.. Produknya baru nyampe kemaren, sih. Yang dicobain baru eyeliner sama lipstiknya doang. Soalnya hari ini lagi gak mood pake eyeshadow dan bronzer. Percaya siiiiihhhh sama kualitas merk Essence dan Makeup Revolution. Cuma kalo bicara butuh dan pengen, semua yang saya beli ini murni karena pengen doang. Gak ada butuh-butuhnya :(

Lipstik MUR yang saya beli warnanya Dusky dan Encore. Pas liat katalog sih rada beda ya, warnanya. Tapi begitu direndengin, wah.. mirip banget ini warnanya, 11-12 gitu. Berasa rugi gak, sih, punya dua lipstik yang warnanya mirip-mirip? Saya sih iya. Gak tau kalo Mas Anang *KRIUK LAGI*. Ah.. maafkan, kalau menggalau gak jelas saya emang suka garing beginih :(

Berdasarkan pengalaman sebelumnya, pake lipstik keluaran Essence itu kondisi bibir mesti mulus. Jangan ada flakes gitu. Bibir gak boleh kering karena ntar hasil olesannya jelek banget. Tapi kalau kondisi bibir lagi halus mulus, emang warnanya jadi cakep sih. Tapi ternyata merk MUR ini hasilnya malah lebih halus lagi daripada Essence. Mesti dioles berkali-kali baru deh warnanya rada keluar. Yang Dusky warnanya jadi nge-pink banget buat saya. Fyi, saya termasuk jaraaaaaang banget pake lipstik dengan rona warna nge-pink, karena hasilnya suka kayak orang sakit. Tapi setelah ditimpa pakai warna Encore, lumayanlah pinknya gak pucet-pucet banget. Walau saya tetep aja agak patah hati pakainya. Soalnya lebih mending Purbasari kemana-mana. Mending saya pake pink-nya Purbasari sekalian, karena pigmented banget. Sekali oles warnanya langsung keluar. Sepertinya saya gak berjodoh dengan lipstik keluaran Essence dan MUR ini :(

Eyelinernya lumayan. Saya pakai Kajal dari Essence yang warna hitam. Sebelumnya saya beli yang warna abu-abu gitu. Suka sih, karena lumayan empuk. Cuma ternyata rada bleber gitu. Jam tujuh pake, jam satu siang udah ada yang bleber di bawah mata. Padahal saya belum wudhu. Kebayang dong, kalo udah kena air bakal kek gimana blebernya? Hmm… masih lebih mending yang Maybelline nih…

Tapiiii… puncak penyesalan yang paling top adalah… ngapain juga saya beli Makeup Revolution Salvation Velvet Lacquer? Ini saya beli terpisah. Bukan beli di reseller Essence dan MUR. Gak usah tanya kenapa saya beli beginian, deh. Saya juga gak bisa jawab :( Kek gini tampilannya:

Pink yang sungguh moronyoy… 

Ini lipstik yang begitu dioles langsung matte finished banget. Baru seoles udah langsung seret aja untuk pulasan berikutnya. Manalah warnanya pas nyampe di tangan saya kok ya pink dangdut banget.. dengan jenis warna yang gak kalah dangdut, Keep Crying For You. Hadeeeeuhhh.. memelas banget sih nih lipstik. Padahal pas saya liat di websitenya warna pinknya kelihatan manis dan cerah. Ehhh.. pas dipulas di bibir kok ya kek pink neon. Saya sungguh terluka :(

Sekarang lagi mikir-mikir, si Salvation MUR ini mau saya kasihin siapa ya…

Janji dulu sama diri sendiri, ah. Gak mau beli kosmetik dulu sampe… sampe… sampe kapan ya? Sampe lebaran!

*nangis di pojokan*

Kulit Hitam vs Kulit Putih

Monday, January 25, 2016 Posted by

Pada suatu hari, saya lagi duduk di sofa bareng si Kunyil sambil nonton tipi. Tiba-tiba aja si Kunyil bilang: “Ibun, lihat tangan aku hitam!”. Ngomong begitu sambil mepetin tangannya ke tangan saya seolah ngebandingin.

Terus terang saya kaget banget denger dia ngomong begitu. Lah, ini anak masih piyik banget, ngapain juga mikirin kulitnya hitam atau nggak? Oh well.. bukan hitam sih, maksudnya tone kulitnya coklat seperti umumnya kulit bangsa kita, dan apa yang salah dengan itu, sih? Lagian juga kalo emang niat banget ngebanding-bandingin ama anak lainnya, si Kunyil itu termasuk putih, kok. Cuma kalo dibandingin ama saya yang jarang banget kena sinar matahari ya emang kalah sih, sayanya aja yang keputihan. Ehh.. bentar-bentar, kok bacanya gak enak ya??? 

Saya paling gak suka dengan stereotype bahwa yang cantik itu kulitnya putih, rambut hitam panjang, dan badan tinggi langsing menjulang. Bukan karena saya kebalikan dari konsep kecantikan kayak gitu juga sih, ya, hahahaha… Perlu dicatat kalo saya ini termasuk pendek, BB overweight alias gembrot, rambut ikal agak coklat, dan tone kulit saya cenderung kuning. Saking kuning dan kulitnya tipis, urat-urat yang warnanya kehijauan itu tampak cukup jelas.

Si Kunyil pas lahir sering dipuji-puji dengan sebutan cantik karena putih, lalu yang muji-muji bandingin dengan anak atau cucunya yang menurut mereka kulitnya hitam. Hideung kalo bahasa sundanya. Ini bikin pembicaraan gak nyaman buat saya, karena saya juga paling sebel dengar para ibu yang suka bandingin anak kayak gitu. Payahnya, nenek si Kunyil kadang suka bandingin si Kunyil dengan cucu orang lain, kalau si Kunyil lagi gak pengen melakukan sesuatu. Pfffftt… padahal udah berkali-kali saya minta untuk jangan pernah bandingin dengan anak lain. Tapi ya gitu, deh. Bad habit emang susah banget diilangin, yes?

Makanya pas si Kunyil ngomong begitu, langsung saya bilangin aja kalau dia gak hitam. Dan kalaupun dia memang hitam, itu juga gak apa-apa. Tetap cantik, kok.

Grrrmmbbblll…

Jangan sampeeeeeee aja  ntar gedean dia sibuk beli losion yang pake whitening endesbre endesbre, nyatok rambut biar lurus padahal mah rambutnya galing, takut main di luar karena ada sinar matahari, dan segala macem kegenitan gak perlu lainnya. Eh, soridorimori lho, kalau ada yang tersinggung ama statement ini :D pokonya ini mah pendapat pribadi seorang ibu yang gak mau anaknya riweuh sama hal beginian, ya :)

Maunya saya sih si Kunyil menerima dirinya apa adanya. Rambutnya galing ya galing aja, warna kulitnya gitu ya gitu aja. Yang penting mah dirawat supaya bersih dan rapi dan kinclong dan wangi :P

Red Velvet Cupcake Paling Enak di Bandung*

Sunday, January 24, 2016 Posted by

Tetiba hari ini saya pengeeeeeeen banget makan cupcake. Bukan cupcake sembarang cupcake, tapi kudu red velvet. bikinan salah satu satu bakery di Bandung, dan red velvetnya paling enak se-Bandung Raya :)

Haha, anggap aja ngidam, ya.

Jadi setelah pindah ke Bandung, saya akhirnya nemu bakery yang jual cupcake, dan cup cake red velvet-nya bisa nyaingin red velvet favorit saya selama di Jakarta. Nemunya gak sengaja, sih. Dulu itu sempet baca reviewnya Sondang tentang satu bakery di jalan Progo, Bandung. Orang Bandung mah pasti apal, ya. Secara jalan Progo kan nge-hitsss banget dengan beragam tempat ngopi-ngopi cantik di sepanjang jalannya, dan di ujung jalan Progo ada studio foto Jonas yang legend itu. Gampang banget, deh, nyari bakery ini. Namanya Mom’s Bakery.

Mom’s Bakery ini jual berbagai macam roti sehat, fresh sandwich dengan isian salad yang bisa milih sendiri, dan berbagai cake yang enyak-enyak. Roti sehat itu kek apa? Semua rotinya gak ada yang berbahan dasar tepung terigu. Pakenya bahan dasar gandum, biji-bijian, ah.. macem-macem pokoknya. Roti khusus untuk penderita diabetes juga ada. Yang jelas mah, walo bahannya baru denger, rasanya enak-enak semua!

Makanya pas baca reviewnya Sondang yang  cerita kalo cupcake red velvet di Mom’s Bakery  luar biasa enak,  ya saya penasaran, dong. Secara selama di Jakarta, red velvet yang paling enak menurut saya tuh cuma cupcake red velvetnya Minilovebites. Saya udah cucooook banget ama rasanya yang luar biasa. Jadi walopun ada jumlah minimal pesanan, pastilah kalo kepengen cupcake red velvet, pesennya ke Minilovebites.

Jadi pas sakau red velvet di Bandung, sempet  bingung  mesti nyari kemana. Masa iya harus delivery pake travel ke Minilovebites? Manalah jaman itu belum ada yang namanya Gojek. Untungnya setelah nyoba red velvet versi Mom’s Bakery, W-O-W banget! Rasanya bisa banget diadu sama keluaran Minilovebites. Enak pake banget! Apalagi di Mom’s Bakery malah bisa beli satuan. Tapiii harganya bakal lebih murah kalo beli sekaligus tiga. Hmmmm… Nyaaamm! Saya ya udah pasti gak bermasalah kalo makan tiga :D

Waktu masih di rumah lama, Mom’s Bakery  ini lumayan dekat dari rumah. Jadinya lumayan sering mampir ke situ, entah buat dine in atau dibawa ke rumah. Beberapa kali juga sempet janjian ama temen di sini. Kan ceritanya biar bisa nyicip aneka cemilannya sambil ngopi-ngopi. Syedaaaaaaap :)

Malah pas ulang tahun si Kunyil yang ketiga, saya pesen cake di sini juga. Apa ya, nama kuenya, saya lupa. Triple Something gitu deh. Jadi cakenya kayak three in one gitu. Rasanya? Jangan ditanya… ENAK BANGET, sampe si Kunyil waktu itu gak brenti -brenti nyoelin cakenya :D Padahal dia pan rada picky gitu sama makanan.

Sayang, sekarang saya udah pindah rumah ke pinggiran. Gak bisa mampir ke sini sesuka hati, deh. Mesti pas kebeneran lagi ada keperluan di tengah kota Bandung, baru bisa mampir. Kalo udah ngebet pengen banget, saya sampe bujuk-bujukin ibu saya untuk nitip minta dibeliin red velvet Mom’s Bakery. Satu dus isi tiga harganya hanya 42.000 rupiah. Sepadan bangeuuuttt ama rasanya yang enyak enyak enyak.

Nooooooo… I don’t want to share!!! :P

Duh, nulis postingan ini aja sampe bikin kepengen makan cupcake lagi, deh. Padahal hari ini udah makan dua bijik :) Si Kunyil juga tadi lahap banget makan satu potong. Untung setelahnya dia kekenyangan, jadi saya bisa ngabisin sisanya. Hahahahahahahahahaha *ketawa penjahat*.

Seperti saya sampein tadi, yang enak gak hanya cupcake aja, rerotian dan cake  lainnya juga enak banget. Belum lagi fresh sandwichnya, yang mana jenis rotinya juga bisa milih. Sayang saya gak hapal jenis-jenis rotinya, abis kek nama-nama itali gitu deh. Susah nyebutnya juga :p

Hwaaaa… Jadi pengen mampir ke Mom’s Bakery dan pesan semua yang enyak-enyak ituuuuu! Nom… Nom.. Nom…

Cuti Melahirkan

Friday, January 22, 2016 Posted by

Teman kantor  saya hari ini terpaksa bawa bayinya yang baru berumur 1,5 bulan ke kantor. Dia masih belum dapat pengasuh atau ART untuk jagain anaknya. Kemarin ini ada ibunya yang bisa menjaga selama dia ngantor. Tapi subuh tadi tetiba ada kabar bahwa kakak ibunya meninggal dunia, dan sang ibu mendesak untuk pulang melayat ke kota asal yang berjarak sekitar 3 jam dengan kereta api.

Jadilah kami di back office bergantian jagain, secara teman saya ini termasuk jajaran front liner, harus stand by terus di depan.

Kasihan.

Saya agak sedikit keki dengan bos besar yang keukeuh gak kasih ijin untuk bisa cuti paling nggak dua bulan setelah melahirkan, dan sebulan sebelum melahirkan. Saklek banget. Harus satu setengah bulan sebelum dan setelah melahirkan. Jadi jatah cuti melahirkan tiga bulan harus dibagi dua sama besar. Habis perkara.

Padahal teman lain di kantor wilayah baru cuti seminggu sebelum melahirkan, dan sisa dua bulan tiga minggu boleh diambil setelah melahirkan. Bos besarnya sama sekali gak bermasalah dengan itu. Enak banget, kan?

Gak usah mimpi mau dapet cuti melahirkan seperti di perusahaan Indonesia yang ini, untuk bisa pakai jatah cuti melahirkan tiga bulan aja kok ya ribet banget, sih. Padahal kalau memang mau support ibu bekerja, terutama supaya bisa kasih asi dengan tenang, ya mendingan cuti setelah melahirkan, dong. Ngapain juga satu setengah bulan nunggu hari perkiraan lahir sambil cengo aja di rumah.

Ya.. ya.. ya.. tentu bisa banget nunggu hari perkiraan lahir di rumah sambil beraktivitas ina inu. Tapi menurut saya pribadi sih mendingan si satu setengah bulan itu dipakai untuk tambahan waktu kasih asi ke anak dengan tenang dan nyaman di rumah. Paling nggak sampai anaknya umur tiga bulanan. Setelah itu paling nggak adalah daycare yang mau nampung. Lah ini, udah cari-cari kemana-mana, rerata daycare di sekitaran sini hanya mau nerima bayi yang paling nggak berumur empat bulanan. Lebih muda dari itu ga ada yang mau.

Keknya saya harus cari cara nih, supaya entar pas giliran saya melahirkan, bisa cuti seperti waktu dulu cuti ngelahirin si Kunyil. Dulu saya di-acc untuk cuti sebulan sebelum melahirkan dan dua bulan setelah melahirkan. Eh… si Kunyil lahir lebih cepat dua minggu dari HPL, jadi saya punya ekstra dua minggu cuti tambahan. Senangnya!

Celana Hamil Yang Nyaman*

Thursday, January 21, 2016 Posted by

Dikarenakan perut saya makin besar, entah memang udah semestinya sebesar ini atau karena saya kebanyakan makan karbo, celana kantor yang selama ini masih bisa dipakai dengan bantuan sambungan celana udah bikin gak nyaman. Sayanya sih berasa nyantai aja, tapi setiap kali posisi duduk, kayak ada ikan besar yang seliweran gelisah di dalam perut. Manalah ritsletingnya udah ga bisa diturunin lebih bawah lagi supaya perutnya bisa sedikit ‘napas’.

So, saya putuskan untuk mulai pakai celana hamil.

Kenapa gak pake rok aja sekalian?

Errrr…. saya sama sekali gak punya rok yang bisa dipake ngantor. Ada sih baju terusan yang model rok, tapi bahannya dari kaos. Jadi sama sekali gak cocok dibawa ngantor, kan. Lagian saya juga gak terlalu suka pake rok. Rasanya kaki gak bisa bebas nendang sana nendang sini. Hahahaha.. ini mau ngantor apa mau pencak silat sih, pake acara tendang-tendangan segala :D

Celana hamil lama jaman si Kunyil masih di dalam perut kan ada, tuh. Setelah saya hitung-hitung, saya ‘cuma’ punya 4 celana hamil. Yang dua bahan kain warna hitam dan coklat, yang bisa dipake ngantor, tapi gak terlalu resmi juga kalo dipake buat jalan-jalan. Satunya lagi warna abu-abu dan bahannya ngantor bangeeeet, sama sekali gak cucok kalo jalan-jalan pake celana hamil yang ini. Nah, satunya lagi celana hamil yang bahan jeans, otomatis yang ini gak mungkin banget dipake ngantor.

Ishhh.. kok cuma ada empat bijik sih? Manalah cukup?

Semua celana hamil itu saya beli di salah satu maternity shop di ITC heitssss di daerah Kuningan, Jakarta. Harganya gak terlalu mahal. Seinget saya kurang dari seratus ribu rupiah per potong. Harganya sih dapat nilai 9 dari 10, ya. Tapi kalo untuk kenyamanan sih, saya kasih poin 7 aja. Soalnya emang agak-agak gak nyaman, sih. Bahannya itu agak keras, jadi ga terlalu enak ke kulit. Trus kalo untuk yang abu-abu entah kenapa kadang suka melorot gitu, padahal kan seperti celana hamil pada umumnya, pinggangnya ‘dikunci’ pake karet yang dikancing gitu. Yang bahan jeans juga sami mawon. Suka melorot gitu, jadi once in a while saya mesti megal-megol naikin celananya :D

Heran juga ya, saya bisa bertahan di kehamilan pertama pakai celana-celana itu, haha.

Nah, kemarin ini seorang sepupu  yang anaknya udah SD, kelas 2 apa kelas 3 gitu, merasa yakin banget dia ga akan hamil lagi, jadi dengan baik hati dia nyumbangin beberapa potong baju hamil buat kondangan, dan dua celana hamil warna hitam. Dua-duanya udah saya cobain. Yang satu masih suka melorot-melorot kek punya saya, tapi yang satunya lagi huidiiihhhhhh nyaman banget dipakenya!

Saya intip, ternyata merknya Mothe*car*. Hmmmmm…. ternyata bener kata pepatah, ada rupa ada harga :) Kalo saya pelesir ke tokonya, kan kadang suka ngintip-ngintip harga untuk kemudian mundur teratur karena ngerasa sayang banget ngeluarin duwit sekian hanya untuk sepotong baju. Apalagi hanya untuk sepotong celana hamil yang dipakenya juga dalam rentang waktu tertentu aja :P

Tapi rupanya celana hamil keluaran merk ini worth it banget untuk dibeli :) Nyaman! Bahannya mirip celana kain, tapi halus dan stretchy, maksudnya dia ngikutin bentuk perut. Jadi pas dipake perutnya kek ‘dipeluk’ sama bahan celananya. Gak ada cerita deh, kulit gatel kena pinggiran jahitan. Trus bahannya juga ringan banget. Dipake ngantor oke, dipake jalan-jalan juga gak keliatan kayak abis pulang ngantor.

Celana yang dikasih ke saya ukurannya M. Berarti ada ukuran dong, buat ibu hamil yang petite, dan juga ibu hamil yang emang bodinya gede kek saya. Tadinya saya kuatir gak bakal muat di dalam celana berukuran M. Tapi seperti celana hamil pada umumnya, pake karet yang dikancing juga, kok. So, semoga aja celana ini tetap muat sampe saya bersalin entar. Daripada saya kudu beli ukuran L, kan? Teuteuuppppp ogah beli sendiri :P  

 Cukup, dong, punya enam helai celana hamil?

Hihihihi… rasanya sih masih butuh lagi :P Buat ngantor niiihhh… Abisan celana hamil saya yang lama itu beneran kurang nyaman deh, dipakenya. Jadi saya mau nyoba bikin celana hamil ke sodara saya yang kebetulan penjahit. Moga-moga aja lebih nyaman dipake…

Demam Lagi Demam Lagi

Monday, January 18, 2016 Posted by

Kamis sore kemarin si Kunyil mendadak demam. Duh, sedihnya. Pulang ngantor bukannya disambut dengan teriakan dan obrolan cerewetnya, malah nemuin si Kunyil terkapar di sofa depan tipi dengan muka memelas. Iya sih, dia mah emang drama queen. Tapi pasti ga tega liat anak sendiri tampak payah gitu. Manalah pas diukur suhunya udah di atas 39 dercel aja. Padahal katanya siang tadi masih ceria dan petakilan kayak biasa.

Neneknya mah udah gatel aja pengen buru-buru bawa ke dokter. Tapi saya bertahan home treatment dulu. Secara pas si Kunyil masih bayi udah pernah datang ke dokter di mana demamnya baru 1-2 hari, yang ada malah disuruh pulang lagi, dan disuruh datang kalo demam ga turun dalam tiga hari. Bukan masalah tega gak tega, tapi juga ngasih kesempatan ama antibodi si Kunyil untuk ngelawan kuman sendiri. Yang penting mah harus banyak asupan cairan. Air putih udah pasti, ditambah jeruk peres murni. Tapi ya namanya juga bocah, kalo ga diingetin ya dia suka lupa minum.

Sabtu sore panasnya masih belum turun. Dalam tiga hari ini turunnya cuma karena minum penurun panas aja. Kalo efek obatnya abis, ya langsung deh meroket ke 39 lagi. Mana turun pun paling cuma di angka 38-an aja. Duh duh duh.. mulai deh emaknya kuatir. Eh.. neneknya bukannya ikut nenangin malah sempet ngedumel, kalopun ternyata akhirnya ke rumah sakit, kenapa juga gak dari awal. Hedeeeuuhhhhh… Saya udah males aja ngejelasinnya.

Rumah sakit di hari sabtu udah kayak mall aja. Rame banget ama anak-anak kecil yang sakit. Udah gitu kan kalo anak kecil yang sakit, yang nganternya banyak. Mulai dari ibunya, bapaknya, dan lain sebagainya. Sama aja sih kayak saya, hihihi… Awalnya didrop doang di rumah sakit, jadi cuma saya ama bapake yang anter si Kunyil. Eh… sejam kemudian yang ngedrop ikut nemenin. Mulai dari neneknya, adik neneknya, dan dua orang sepupu saya. Hahahaha… pantes rame kayak di mall :P

Udah daftar lewat telpon pun masih harus nunggu sekitar satu jam baru dapat giliran diperiksa. DSA si Kunyil emang termasuk jajaran dokter favorit karena baik, cukup komunikatif, dan RUM. Walo saya rada kuciwa pas tau dokternya ga mau konsul via WA. Karena panas tingginya ga turun-turun dalam tiga hari, anaknya lemes, dan lokasi tempat tinggal ternyata udah ngetop sebagai daerah yang paling banyak penderita DB-nya, diputuskan tes darah saat itu juga. Kecurigaan lain adalah radang tenggorokan karena amandel kanannya sedikit bengkak.

Langsung deh berdoa dalam hati yang kenceng, semoga bukan DB. Semoga ‘cuma’ radang tenggorokan. Pas tes darah bapake kan gak mau ikut liat karena gak tega. Jadi cuma saya dan neneknya aja yang masuk. Alhamdulillah si Kunyil cukup kooperatif. Dia emang sempet ngejerit “aduh, sakit!” dengan mata berkaca-kaca, tapi saya ingetin untuk tarik napas pelan lewat hidung dan keluarin lewat mulut seperti yang sering diajarin bapake, gak jadi deh nangisnya. Setelah itu ya seperti biasa, drama queen, tangan yang bekas diambil darah gak boleh kesenggol atau ketarik dikit langsung komplen.

Nunggu hasil lab-nya hampir satu setengah jam, ternyata negatif DB. Alhamdulillah.. hasil darah rutinnya juga bagus, tampak bukan typhus. Jadi kemungkinan besar ini gegara radang tenggorokan. Tersangka utama yang ngasih makanan pemicu radang ya siapa lagi kalo bukan bapake, karena hari rabunya mereka berdua jajan ayam kaefci-kaefcian merk lokal. Trus katanya si Kunyil makan kripik Lays banyak banget. Grrrmmmbbblllll!

Tapi tetep aja kudu waspada, demamnya masih harus dipantau sampai hari Selasa pagi. Saya malah diajarin untuk nyatet naik-turunnya suhu si Kunyil sampai besok. Kalo patternnya menurun seperti anak tangga, berarti bagus, radang tenggorokannya mulai sembuh. Kalau flat lalu tiba-tiba menukik drastis ke bawah, berarti DB (tapi kan ini negatif DBnya), dan kalau typhus, pola diagramnya seperti anak tangga juga, tapi naik ke atas.

Keluar dari dokter, masih harus antri bayar dan nunggu obat lagi. Haduuuuhhh.. padahal ini RS Poli Eksekutif, masih antri aja :( Untunglah selama ngantri itu si Kunyil lelap tidur digendong bapake. Lumayan daripada dia cranky. Dikasih obat apa? Selain penurun panas, dapet AB dan obat racik untuk radangnya.

Ehh… malemnya dong, pas lagi nonton tipi di rumah, si Kunyil tetiba mimisan di depan bapake. Udah mah bapake orangnya panikan, langsung deh dia heboh dan bingung mau ngapain. Untuuuuung aja dulu pas saya kecil pernah beberapa kali mimisan, jadi tau kalo mimisan itu bisa berhenti dengan cara nyumpelin daun sirih ke dalam lubang hidung. Untung juga di depan rumah nanem daun sirih, gak susah nyarinya. Daun sirih yang udah dicuci dan dikeringin digulung dan disumpelin selama 15-20 menit. Buru-buru googling, bisa juga dengan cara kompres pangkal hidung pake es batu, atau dijepit pake jempol dan telunjuk. Susah napas? Napas lewat mulut aja dulu.

Ternyataaaaa… bapake emang gak pernah mimisan dari kecil, jadi dia panik harus ngapain. Pffffttt…

Pas nanya si Kunyil, ternyata sebelum mimisan dia lagi asik ngorek-ngorek idung pake telunjuk -______-’ deeeuuhhhh… ngaget-ngagetin aja dehhhh… Udahan dong, sakitnya… cepetan sembuh. Biarin deh cerewet juga, Ibun jauuuuuuhhhhh lebih seneng dicerewetin tapi sehat daripada liat kamu diem karena lemes dan sakit begini :(

Skincare Aman Untuk Ibu Hamil*

Saturday, January 16, 2016 Posted by

Kemaren ini sempet terjadi perdebatan antara emak-emak kantor di tempat saya kerja, berhubung lagi banyak emak-emak yang hamil. Yang satu bilang ga boleh sama sekali pake krim-krim segala rupa untuk perawatan wajah karena bahaya buat janin, yang satu bilang boleh aja asal pakenya skin care khusus bayi (emangnya ada ya?), satunya bilang boleh aja asal skincarenya rekomendasi dokter, dan satunya yang paling tsakep bilang boleh aja asal skincare-nya yang eskaduwa dan bukan whitening series.

Uhuk.. ketebak ga, siapa yang ngomong terakhir itu? Hihihi…

Iya, itu saya yang ngomong :p

Pas bulan-bulan awal kehamilan kan sempet keder mau pake skincare. Merk apapun. Soalnya takut berpengaruh ke janin. Adalah 1-2 bulan sama sekali ga ngerawat kulit muka. Sampe kulit jadi kering banget dan ngelotok, padahal jenis kulit saya normal to oily gitu. Wah.. sempet menggalau deh… Setelah ngilangin penasaran dengan blogwalking, mantengin postingan Alodita, milis mamak-mamak macam female’s daily, termasuk nanya langsung ama BA eskaduwa di PePeJeh, akhirnya saya menetapkan untuk pake skincare eskaduwa.

Sebelum hamdun emang udah pake eskaduw sih, jadi ya tinggal nerusin aja. So, pagi-pagi saya biasanya cuci muka pake pembersih apa aja sih, yang kebeneran lagi pengen nyoba. Sekarang ini lagi cobain Himalaya Herbal’s Foaming Cleanser. Jadi ya itu aja yang dipake untuk cuci muka pagi-pagi. Setelahnya saya pakai FTCL sama FTE. Cara pakenya biar ngirit, saya pake caranya Nahla, kapas dilipat jadi empat bagian trus ujungnya ditetesin 3-4 tetes FTCL/FTE. Setelah dibuka kapasnya, voila.. Lumayan ukuran tetesannya kan jadi membesar, cukuplah buat muka saya yang lebar :D

Saya rada penasaran sih, ama caranya Alodita, yang masukin FTE-nya ke dalam botol spray. Jadi cara pakenya ya tinggal semprotin ke muka 1-2 kali trus ditepuk-tepuk. Katanya cara ini jauh lebih hemat, lho. Secara yah harganya kan mihil bingit jadi mesti disayang-sayang :) Palingan sekarang saya kudu nyari botol semprotnya, nih.

Abis pake FTCL dan FTE, saya pake Stempower yang biasa, bukan yang rich cream. Emang sih katanya ini cucoknya buat kulit yang kering. Tapi saya pake enak kok ke kulit, bikin lembab terus, dan kabarnya stempower ini juga bikin jerawat cepet banget kempes, ya?

Terakhir, saya pake sunblocknya eskaduwa yang mengandung SPF 30. Ringan banget di kulit, dan tentunya bikin pede beraktivitas. Cukuplah buat saya yang kerjaanya di dalam gedung terus.

Untuk malam hari saya bersihin riasan mata pake baby oil. Merk apapun ga masalah. Biasanya saya cari baby oil yang paling murah aja, haha.  Trus bersihin muka pake viva milk cleanser yang ijo. Saya lupa punya saya itu  yang rasa green tea apa ketimun. Pokoknya warnanya ijo, deh. Abis bersihin muka pake viva (tanpa toner ya), saya bersihin pake minyak zaitun. Merknya Bertolli, dan bisa dicari di bagian minyak goreng di supermarket, hehehehe. Abis pake minyak zaitun baru deh nutul-nutulin FT Gentle Cleanser ke muka, pake air dikit biar busanya keluar. Pijit-pijit, dan dibersihin pake air hangat. Udah, gitu aja.. :)

Tips bersihin muka pake minyak zaitun ini saya dapat dari Annisa :) Lumayan banget lho, jadinya sangat sangat menghemat FT Gentle Cleanser eskaduwa saya. Gak perlu pake banyak-banyak, cukup seukuran kacang, udah bisa bikin kulit muka cling, fresh, dan berasa bersih banget :)

Nah, kalo malem saya suka moody. Kalo lagi mood ya dilanjut sama FTCL dan FTE, ditambah Repair C dari eskaduwa (tapi lupa kefoto), kalo lagi gak mood ya langsung bobok aja… Ini jangan ditiru ya! Mestinya FTCL ama FTE ini ga ketinggalan dipake di malam hari supaya hasilnya ke muka juga lebih maksimal…

Ini foto skincare yang saya pake setiap hari. Minus Himalaya Herbal’s dan Repair C yang kelupaan diambil :p Botol kecil isi cairan kuning itu minyak zaitun Bertolli-nya. Daripada botol minyaknya ditaro di kamar mandi, takut pecah, mending saya taro dikit-dikit di dalam botol bekas eskaduwa :)

Nah, kalo tube paling kecil, itu sunblocknya. Saya gunting ujungnya karena pas dipocrotin udah ga ada yang keluar. Padahal waktu saya gunting dan intip isinya, masih lumayan banyak yang bisa dicolekin lho… Sayang banget kan, beli mahal-mahal kalo krimnya gak kepake semua!

Kalo untuk FTCL ama FTE saya biasa beli yang Pitera Set. Biar sekalian dapet maskernya juga, yang dipake kalo cuma ada acara spesial :D Nah, kalo untuk sunblok dan tambahan FTCL kalo udah abis, saya emang sering beli dalam ukuran travel supaya lebih ngirit, eh.. maksudnya supaya pas bayar gak terlalu bikin mata melotot, heheheeee… Rada pe-er itu kalo beli FT Gentle Cleanser ama Stempower. Secara ukurannya gede, otomatis harganya juga bikin pengen tutup mata. Cuma kalo dibanding-banding emang lebih murah beli di OLS langganan yang udah dipercaya banget :)

Yahhh… namapun masih pengen ngageulis walo dalam kondisi hamil :) Anggap aja ini ngidam yang harus dipenuhi, hahahahahahaha…

Indonesia Brave – Indonesia Berani

Thursday, January 14, 2016 Posted by

Hari ini tetiba dikagetin sama berita tentang ledakan bom di Sarinah. Asal muasalnya dari twitter. Langsung coba ngecek portal berita online, tapi entah kenapa ga bisa aja. Langsung penuh kali ya.. jadi cuma bisa memantau lini masa aja. Coba streaming salah satu media tv juga gak bisa. Uhhhh… manalah di kantor sini gak ada tipi. Jadi bener-bener ngandelin twitter aja.

Gemes banget baca beritanya.

Apa sih maksud para teroris itu? Yakali kalo pengen jihad endesbre endesbre ya udah pergi sana ke kancah peperangan. Lepasin tuh, kewarganegaraan Indonesia, angkat senjata beneran, dan silakan bertempur sampai kehilangan nyawa di sana. Jangan balik lagi ke Indonesia dan malah bikin ajang perang sendiri di sini, di mana korbannya kan juga pasti ada muslimnya.

Merasa paling benar? Paling suci? Paling hebat? Ingin segera masuk surga dan nempatin kapling yang udah ditek di sana? Ya monggo silakan, seperti kata saya tadi, silakan cari medan perangmu di sana. Bukan di Jakarta. Bukan di Indonesia.

Lebih sebel lagi pas liat tweet yang berseliweran, yang isinya mensyukuri pemboman, menuliskan Allahu Akbar pos thogut dibom. Pfffftttt… thogat-thogut-thogat-thogut tapi masih tinggal di Indonesia, masih menikmati fasilitas yang disediakan negara, jangan-jangan kerja pulak jadi PNS macam si siapa itu yang hobi banget memfitnah dan menuliskan tweet kasar tentang presiden negaranya, padahal cari makan di sini juga.

Saya gak pernah respek dengan mereka yang selalu merasa paling suci dan paling benar. Paling berhak atas suatu tempat di surga. Apalagi merasa berhak membunuhi orang lain yang tidak sealiran dengannya. Jadi dengan keberhasilan melumpuhkan teroris kali ini, saya ucapkan Alhamdulillah. Semoga tidak ada lagi aksi-aksi teror, dan Indonesia menjadi negara yang Rahmatan lil Alamin.

Turut berduka cita atas korban yang timbul atas aksi teroris ini, baik yang meninggal, luka-luka, serta kerugian lainnya…

Ikut Senang Untuk Pak Sariban

Tuesday, January 12, 2016 Posted by

Pas iseng ngubek-ngubek detik dotcom, taunya ada berita iniihhhhh… ikut seneng banget! Malah nyaris mata ngeyembeng bacanya, biasalah saya suka mellow-mellow gak jelas kalo baca berita-berita yang mengharukan, hahahaa.

Waktu masih tinggal di rumah lama, saya lumayan sering lihat Pak Sariban dengan sepeda kuningnya lagi bersih-bersih di sepanjang jalan Pahlawan. Kebetulan Pak Sariban tinggal gak jauh dari situ. Pernah juga saya lama banget gak liat Pak Sariban, eh… pas ketemu lagi saya sengaja turun dan ngobrol sedikit, tanya kabar. Ternyata waktu itu Pak Sariban baru sembuh sakit :(

Kadang-kadang kalau ada kelebihan rizki, saya suka ngeupeulan Pak Sariban. Sebelumnya minta maaf dulu, bukannya congkak bukannya sombong, tapi hanya sebagai tanda hormat, sebagai tanda respek saya pada Pak Sariban. Saya yang lebih muda, tapi gak ngapa-ngapain ngeliat jalanan trotoar kotor, karena menganggap itu bukan urusan saya, toh… Namun Pak Sariban dengan konsistensinya, ada yang peduli atau tidak, beliau tetap saja secara berkala punya jadwalnya sendiri untuk bersih-bersih.

Ah… pokoknya mah ikutan senang deh, karena Pak Sariban besok mau berangkat umrah dengan istri beliau. Gratis dari pemerintah kota Bandung, yang pastinya merasa terbantu dengan adanya ikon seperti Pak Sariban. Semoga selalu sehat, ya pak… semoga selalu ada dalam lindungan-Nya.. semoga perjalanannya menyenangkan dan umrahnya berjalan lancar, hingga kembali ke Bandung.

Salam hormat, ya pak… :)