The Help, by Kathryn Stockett

Monday, April 28, 2014 Posted by

Finally.. selesai juga saya baca buku setebal 440 halaman lebih ini.. Sempat ragu sewaktu beli bukunya di bookdepository karena gak yakin bakal ada waktu buat bacanya. Mana pun karena saya beli yang harganya paling murah, dapetnya ya edisi paperback Penguin yang hurufnya keciiiiil banget. Huhuhu..

Jadilah saya nyuri waktu kapan pun saya bisa baca. Terutama sih pas waktu mandi hehehe… cuma di situ saya bebas baca tanpa gangguan :P So, walaupun bikin jam mandi molor parah ya lumayanlah kemajuannya, 1-2 bab bisa selesai dalam sehari.

Yang rekomendasiin buku ini tak lain adalah Mak Sondang.. saya mah udah lama gak update tentang buku-buku keren, malah baru keingetan kalo ada sekitar belasan buku  yang dibawain Jeng Anggie hasil hunting di pameran buku di Toronto yang masih belum sempet saya baca sampe sekarang -_-”

Buku ini superb.. Gak heran kalau dibandingin ama To Kill A Mockingbird.. Efek bacanya hampir serupa..

Duh, susahlah mau digambarkan dengan kata-kata.. mending baca ajalah :P

She’s A Big Girl Now…

Friday, March 28, 2014 Posted by

Dua ribu sebelas. Akhir bulan Januari.

Bayi saya sudah lahir, tapi ASI masih belum keluar. Iya iya, saya pernah baca sih kalau bayi bisa bertahan selama 3 hari tanpa minum. Tapi tetap saja mendengarnya menangis tanpa henti beneran bikin saya panik, dan memutuskan menandatangani persetujuan untuk memberinya air gula. Lalu setuju memberinya sufor.

Isssshhh.. kesel banget sama diri sendiri! Saya kan inginnya kasih asi eksklusif!  Huhuhu.. stres banget dan kayaknya saya sempat baby blues juga karena sering pengen nangis tanpa sebab. Tapi suwami menghibur saya untuk tidak stres. Dia mendukung niat saya menyewa suster selama 10 hari untuk datang ke rumah. Tugas suster selain mengajari  saya cara merawat bayi, juga memijiti saya setiap pagi. Ya maklumlah, saya kan gak punya pengalaman merawat bayi sebelumnya. Sedangkan ibu saya bilang dia sudah lupa caranya.

Syukurlah Suster Imas ini supportif banget.  Saat saya cuma bisa menghasilkan 10 ml asip saja, ia berucap syukur, dan berkata bahwa besok pasti hasilnya lebih banyak. Padahal saya udah bete banget. Asip apaan ini, cuma basahin pantat botol doang. Tapi Suster Imas selalu kasih semangat. Katanya besok juga pasti bakalan lebih banyak.

Lama-lama konsumsi sufor berkurang. Lama-lama baby kecil ini bisa menyusui dengan benar. Lama-lama asi saya akhirnya cukup untuk bayi saya!

Alhamdulillah…

Dua minggu setelah lahir, sufor distop, menjadi asi sepanjang hari. Pagi, siang, malam, subuh, setiap kali si bayi membutuhkannya. Dan saat cuti melahirkan selesai, saya punya stok sekitar 30 botol asip di dalam freezer. Saya bertekad hanya akan memberinya asi. No sufor!

Makanya saya menyewa rumah petak di belakang kantor di Jakarta. Walopun harga sewanya mahal minta ampun. Tapi saya gak mau terjebak dengan macetnya Jakarta. Saya dan suwami sepakat saya harus bisa pulang setiap jam istirahat makan siang, supaya si baby bisa menyusu (langsung dari gentongnya). Supaya pagi-pagi sebelum berangkat saya masih bisa menyusui. Saat jam pulang kantor saya bisa melenggang pulang jalan kaki, gak berlama-lama di jalan dan sampe rumah dalam kondisi capek dan mau marah gegara macet. Dan saya juga bertekad disiplin memerah asi di kantor dua kali sehari, serta di malam hari setelah dia tidur. Supaya stok asip tetap terjaga dan selama saya bekerja dia hanya minum asip saja. No sufor! Hihihi.. Militansi Tanpa Batas Menjadi Bunyus! :P  *ditoyorprodusensusu

Syukurlah saya ternyata bisa disiplin juga… yang mana hasilnya bisa buat donor sedikit asip. Seperti saya ceritakan di sini, di sini, dan di sini.

Hampir dua tahun penuh acara jalan-jalan ke mall di jam makan siang untuk kemudian nongkrong, ngomentarin orang-orang yang lewat,  dan hahahihi dengan teman-teman kantor GAK PERNAH lagi saya lakukan.  Kalaupun pernah, bisa diitung dengan jari deh. Jam makan siang adalah jadwal saya untuk menyusui. Titik. Maaf ya teman.. bukannya gak mau gaul bareng, tapi prioritas saya saat itu adalah anak saya. Saya merasa harus menebus dua minggu pertama saat anak saya terpaksa minum sufor. Saya merasa wajib memenuhi haknya untuk minum asi hingga umur dua tahun. Jadi kalau pengen kongkow biasanya pas wiken, dan saya wajb bawa si bocah sekaligus bawa nursing apron.

Dua ribu tiga belas. Akhir bulan Januari.

Saya sudah mengenalkan susu UHT berkotak biru untuk si Kunyil. Stok asi di freezer? Udah gak ada tuh. Hari ini asi diperah untuk diminum besoknya. Kejar tayang bow! Itupun porsinya hanya untuk dua kali minum. Masa kejayaan udah lewat nih :D Jadi saya siapkan susu UHT untuk ‘menambal’ kekurangan asip. Lagian kan udah mpasi. Asi mah buat cuci mulut aja, hehe.

Lagian ini bocah doyan banget nen. Ini emaknya udah pegel pengen hang out :P Sebetulnya saya sudah sounding lho setiap malam pas dia mau tidur. Saya bilangin kalo dia sudah besar. Anak besar minum susu di gelas. Dengan manisnya si bocah nyengir-nyengir setuju, lalu bersabda: Nenen!

T.T

Sounding macam apa pun gagal.

Tapi saya juga keukeuh gak mau nakut-nakutin si kunyil demi dia brenti nen. Gak mau pake jamu pahit. Gak mau ngoles-ngolesin betadine, seolah-olah lagi berdarah. Gak mau ngumpet dan ngebiarin dia nangis kejer tidur ama bapaknya. Maunya proses sapih ini diputuskan sendiri ama si kunyil. Lah kok ya mutusinnya lama bener, yak! Emaknya udah pegel niiiiiih…

Jadi, selama dua tahun lebih pun saya masih menyandang predikat “bunyus”. Ibu Menyusui. Zzz…zzzz… Walaupun porsi menyusuinya udah makin berkurang. Setelah umur dua setengah tahun, hanya setiap mau tidur aja. Lumayanlah, kemajuan :P

Dua ribu empat belas. Awal Maret. 

Tetiba aja pas mau tidur, setelah acara baca buku cerita, si kunyil gak bersabda minta nen, lho! Iiiihhh hebat banget siiiih…  Dia cuma bilang: Mau liat! Trus setelah puas liat-liat (gak usah dibayangin lah ya..) dia bilang: Tutup lagi, bun!  Trus dia minta diusap-usap aja punggungnya, dan tidur. Waaaahhh… waaaaahhh… waaaaaahhh… saya udah mau jingkrak-jingkrak aja nih. Akhirnyaaaaaa…. ada yang mau menyapih dirinya sendiriiii…

Sempet kuatir kalo besoknya gak jadi disapih. Ehhh, tapi.. tapi.. tapi.. ternyata gitu juga, lho! Cuma mau liat doang! :P Besok malamnya pun begitu. Besok malamnya masih begitu juga. Piiuuuhhhh… lega.  Saya sengaja nih, sama sekali gak pernah mensyen kebiasaan barunya ini. Biarin aja.

Lima hari berturut-turut hanya lihat, eh akhirnya pas malam keenam si kunyil ngerengek minta nen. Oooohhh boleeeeeeeh… :)

Sedetik kemudian dia teriak: Gak enak! Sambil menatap agak-agak jijik pulak! Trus minta diusap punggungnya, dan tidur deeeeehh.

Dan sampai sekarang nih, udah dua minggu lebih si kunyil gak minta lihat, ataupun minta nen.

Ah sayang.. akhirnya tuntas sudah kewajiban Ibun ya, nak.. Kamu udah besar, ya.. dan anak besar minum susu di gelas, ya sayang.. :*

Ngedate di Le Marly

Monday, March 24, 2014 Posted by

Jadi ceritanya kemaren itu pengen ngerayain anniversary. Haha, macam abegeh aja ya, pake acara pengen ngedate segala :P padahal sebenernya sih pengen dibayarin #eh maksudnya pengen wisata kuliner di Bandung. Secara setelah merantau bertahun-tahun di Jakarta pas mudik ke kampung halaman malah berasa kayak turis, saking banyaknya spot yang belum pernah didatengin.

Salah satunya adalah Le Marly Pantry. 

Nah, sebelum ada Le Marly dulunya tempat ini adalah restoran melayu yang kabarnya lumayan enak, tapi entah kenapa keburu tutup atau pindah entah kemana. Dan saya juga belum pernah ke restoran melayu itu. Ih, kan penasaran. Jadi saya ngerasa perlu banget nyoba nangkring sejam dua jam di Le Marly. Sebelum ganti lagi ama restoran lain, gituh. #digetokyangpunyalemarly

So, maklum ajalah ya, karena ini pertama kalinya saya dan suwamih ke sini, beneran kayak wong ndeso yang keheranan kok gak dikasih menu untuk minuman.. cuma menu makanan doang.. Eittsss… padahal menu minuman udah ada di depan hidung. Dalam wujud botol. Pantesan aja saya ama suwamih gak ngeh.

Haha.. pasti waitressnya bete banget tiap ditanyain kemana menu minumannya :P Lah itu botol segede… botol kok ya gak ngeh kalo itu menu minumannya :P Saya pesen Nutty Huzelnut, dan suwamih pesen Ice Cappuccino, yang cuma abis setengah karena gak cocok di lidahnya.

Sempet bingung juga mau pesen apaan di sini. Karena kan Le Marly Pantry ini ceritanya resto Prancis (danItalia gitu, soalnya nyediain pizza juga). Jadi mau pesen nasi ama rendang padang kan gak mungkin. Sementara liat menu yang namanya ribet, kayaknya bakal jadi petualangan kuliner banget nih. Akhirnya saya pesen Larochelle, yang saya juga ga ngerti kayak gimana tampilan atau rasanya. Sementara suwami pesen Nutty Green Tea Waffel. Lah piye, minum es kapucino kok ngemilnya grinti ? Apa ga berantem di perut? 

Tapi kan namanya juga sekalian mau petualangan kuliner. Jadi ya biarin aja :)

Sambil nunggu pesenan, saya dan suwamih asik ngobrol. Emang enak banget kok, nongkrong dan ngobrol-ngobrol di mari. Interiornya lucu banget, dan dengan dodolnya saya keasikan ngobrol-ngobrol sampe lupa mau foto-foto :P Lagian malu, hihi. Ntar keliatan banget abegeh-nya kalo dikit-dikit foto ini, dan foto itu. Padahal sih tiap sudut di Le Marly menggoda banget buat dijadiin bekgron.

Beginilah penampakkan Larochelle, pesanan saya..

Saya pilih ini karena ini termasuk chef’s recommendation. Jadi, ini makanan apaan ya? Ternyataaaaa, ini semacam pancake ala prancis. Dibuat dari buckwheat, dimasak di satu sisi aja, trus dikasih patty dan telur ceplok mateng.. tumis bawang bombay dan salad pleus mayones.

Rasanya?

Errrr… patty dan telurnya sih enak. Tapi saya kurang cocok ama pancakenya, bombaynya, dan saladnya yang dressingnya berasa aneh di lidah (tapi abis sih). Well.. tampaknya saya ga berjodoh deh ama masakan prancis. Foie Grass mana Foie Grass.. Kalo minumnya sih lumayan enak. Cuma porsinya aja yang kurang. Hahahahaha… :P Abis begimana, gelasnya langsing begitu eh… whipped creamnya kayanya banyak banget.

Suwamih begimana nasibnya?

Seperti udah saya duga, dia gak cocok ama green tea ice creamnya. Pahit katanya. Kalo kata saya sih enyaaak.. :D Sori yah ga kepoto. Udah keburu abis duluan. Hihihihi…

So.. bakal ke sini lagi ga??

Hmm.. untuk petualangan kuliner yang berikut? Saya sih mau mau aja.. Tapi pastinya ga akan milih makanan yang sama ama yang dipesan hari ini :P

Untuk sekadar kongkow dan ngerumpi? Yes! Tempatnya emang enak kok buat ngobrol-ngobrol syahdu gitu.. :D

Trimikisi suwamihhhh, udah jajanin istri di sini…

 

 

 

Le Marly Pantry

Jl. Citarum No. 10 – Bandung

Total Kerusakan : Sekitar Rp 150.000 buat berdua

 

Antara P(e)luit dan Siul..

Tuesday, March 18, 2014 Posted by

Seorang kawan dekat saya dulu, sebut aja namanya Bunga, eh.. jangan.. sebut aja namanya HH , pernah bilang kalau dia punya sodara tinggal di Jakarta. Saya lupa dulu itu kenapa tiba-tiba dia ngomongin Jakarta, dan kenapa juga dia teringat ama sodaranya itu.

Yang jelas, dia bilang sodaranya tinggal di daerah yang namanya Siul, Jakarta.

Saya yang udah beberapa kali ke Jakarta, yakin 80% kalo di Jakarta gak ada daerah yang namanya Siul.

Ada! *Si HH ini ngotot banget.

Gak Ada! Kata Saya dengan kadar keyakinan yang kok ya malah turun jadi 75%, soalnya agak keder ama HH yang keukeuh sureukeuh.

Adaaa!

Kalo mau ngedebat si HH ini emang kudu nyiapin argumen yang kuat. Saya mikir pelan-pelan *kayak kura-kura aja dan tetiba entah kenapa saya kepikiran nyambungin suara siulan dengan suara peluit, dan peluit agak-agak nyerempet nama daerah Pluit yang emang ada di Jakarta toh…?

Bukan Siul kali.. Pluit ya? Tanya saya curiga.

Trus ekspresi HH berubah jadi agak-agak tengsin gitu, bercampur gengsi.  Iyalah. Selama ini dia selalu bisa ngebantai abis argumen saya yang menurutnya jarang logis. Sedangkan saya? Hihihihi… kapan lagi bisa bersuka ria pesta pora ngeledekin HH, gegara dia lebih inget Siul dari pada Pluit cobak.. Hahahaha..

Hari itu saya puas banget bisa ngetawain HH…

~ Hei HH.. Miss your expression on that day! 

It’s Mine!

Monday, March 17, 2014 Posted by

Finally it’s mine! Mine! Mine! Mwahahahahahahaha… *ketawapenjahat*

Toko Mahmud

Monday, March 10, 2014 Posted by

Yang di Bandung, tau Toko Mahmud?

Saya… nggak :P

Kasiyan yah.. padahal lahir dan gede di sini, tapi baru tau tentang toko ini bulan lalu dari temen sekantor. Pas saya tanya ibu saya, ehhh… menurut beliow toko ini udah lama banget dan emang jadi tempat belanja uwak saya jaman dia dulu lagi sekolah salon. Biasanya yang ke sini yang mau beli segedebok perabot lenong atau segala macem perlengkapan nyalon, buat stok di salon, stok perias atau sekarang kerennya Make Up Artist kali ya? Wew. Udah lama banget kaliiiii… kok bisa sih saya baru tau sekarang? Kudet banget…

Dan karena penasaran dengan iklan yang katanya di sini belanja kosmetik dan perlengkapan nyalonnya murah banget, akhirnya saya nyari-nyari di manakah gerangan Toko Mahmud berada.

Sempet nyasar! *tepokjidat

Akhirnya saya pake aplikasi waze supaya gak nyasar-nyasar. Grrrmmmbblll… ternyata di pertigaan yang seharusnya saya belok kiri, malah dengan yakinnya saya belok kanan. Pantes aja ga ketemu tuh tokonya.

Perjuangan masih belum selesai. Setelah pening nyari lokasi, berikutnya saya pening nyari parkiran. Ih! Kalo gini caranya rugi banget kalo ga ngeborong… *modus. Lagian jauh-jauh dan susah-susah nyari tokonya, masa cuma dapet sebiji maskara doang. Gak sepadan! *ditoyorsuwamih

So, apa bener belanja di sini emang murah?

Errr… menurut saya gak terlalu berasa sih.. hihihihi… secara saya juga gak hapal harga-harga kosmetik di luaran sana. Saya mah masih pake merk-merk sejuta umat macam Marck’s, Maybelline, Wardah, Revlon, dan gak kenal juga ama beberapa merk lain yang dijual di sini. Ihik.

Berikut daftar belanjaan saya, coba tolong ya, eboebo yang hapal harga kosmetik sejuta umat, tolong kasih apa beneran ini harganya murah atau gak:

  • Venus Marck’s Loose Powder               32.400
  • Wardah Eye Shadow 3 warna               35.700
  • Maybelline Volume Express Falsies 56.000
  • Maybelline Blush On Cheeky Glow    26.600
  • Maybelline Eye Liner                              12.300
  • Revlon Super Lustrous 490                 29.700
  • Revlon Super Lustrous 131                  29.700

Total kerusakan sekitar 225.000 untuk tujuh item. Apakah sepadan? Kayaknya emang murah ya? Saya beneran gak tau nih, soalnya saya biasa pake Wardah dan beli di supermarket, yang mana kalo dibandingin ama The Body Shop mah ya jelas murrrrrraaaahh banget lah :p

Oh well.. sebenernya saya masih penasaran pengen ke sana lagi.

Pengen beli…. bulu mata palsu!

Hihihihi… mulai kumat nih, belanja ga pentingnya. Lah saya gak bisa pasang bulu mata palsu, gak perlu juga buat dipake ke kantor.. ngapain coba beli? *akalsehatberbicara  Yaaa.. kalo ga bisa beli bulu mata palsu mungkin bisa beli blush on yang pinkish, eye liner coklat, atau lipstik warna lain???

*kemudianingetdanapendidikan

 *beligembokbuatdompet

 

PS:

Saya lupa ngasih tau arahnya ya :) Kalo masuk dari jalan Pajajaran, tinggal belok kiri ke jalan Astina.. kayaknya sih belokannya pas di belakang Istana Plaza deh. Lurus sampe nemu pertigaan, trus belok kiri. Jalan Mahmud ada di kanan, pokoknya banyak mobil parkir di situ, hehe.  Ada plang Toko Mahmud gede banget di sisi kanan jalan. Dan kalo ngeliat sekolahan BPK Penabur ada di sebelah kiri, berarti salah belok :P

Kapal Pecah

Monday, March 10, 2014 Posted by

Rapi ya?

Percayalah, paling top ini bertahan 5 menit aja -___-” huhuhu…. biasanya  acakadul udah kayak kapal pecah aja.. Semua isi rak buku bertebaran di lantai.. *mamakpening…

Gimana sih ya ngebiasain bocah 3 taun buat beresin sendiri mainannya.. nyimpen lagi di tempatnya mainan yang udah dimainin? Setiap kali saya pulang kantor pastiiiii aja rak mainan ini kayak abis kena gempa bumi. Malah seringkali saya nemu beberapa potong blok atau lego ada di balik baju-baju di dalam lemari… grrmmblll… termasuk juga serpihan-serpihan play doh yang bertebaran di seluruh penjuru mata angin.. *halah

Kalau disuruh beresin mainan, banyakan ngaburnya daripada nurut beresinnya.. mana pun ART di rumah kalau ga ada komando ya gak jalan, atau suka pake alesan lupa. Nyeh. Akhirnya pas udah capek pulang kantor, kerjaan rutin ya beresin mainan dan ngevakum lantai.

Yang mana acara vakum-memvakum ini pasti bikin si Kunyil mengkeret di pelukan ibu saya. Soalnya dia takut vakum. Katanya: Takut, nanti Nawal masuk ke dalam situ, trus nanti NinA cariin, Nawal kemana yaaa??   

Duuuhhh, sabar aja kali ya? Nunggu sampe si kunyil cukup umur buat diomelin? #eh

Kompetitif atau… latah?

Friday, March 7, 2014 Posted by

Ternyata pada dasarnya saya rada-rada kompetitif yahh… Misalnya aja, ada yang lagi spreading the kindness dan bikin postingan I’m In supaya bisa bagi-bagi hadiah, saya tertarik pengen ikutan juga. Trus ada yang rajin posting soal serunya bikin cake buat cemilan bocah, saya ngikut beli oven tangkring segala (walo bikin cake-nya mah belum aja sampe sekarang). Atau ada yang baru baca buku seru banget macam The Famous Mak Sondang eehhhh kepengen beli bukunya juga. Padahal kan kalo cuma pengen baca doang mah bisa minjem ya mak, *towel Mak Sondang. 

Halah… gak jelas juga, ini kompetitif apa latah sih?

Mending juga kalo yang ditiru emang saya butuhin, yah. Misalnya aja baca postingan Mrs.Cat yang baru nyicil segambreng apartemen, trus saya mestinya kan ikutan supaya nambah-nambah investasi masa depan. Penting dong investasi, buat nambah dana pendidikan si bocah :P Yatapi secara pohon duwit di belakang rumah udah gundul dipetikin melulu, ya batal deh nyicil apartemennya. Nyicil yang laen aja… gak sanggup pun kalo latahnya ama Mrs.Cat :P

Apesnya, terakhir ini saya latah ama hal yang gak penting banget.

Istri sepupu saya kan punya beauty case yang (saat itu) keren banget di mata saya. Apaan tuh beauty case? Yang mau tau penampakannya sila googling ya.. :P Pokoknya si beauty case ini semacam box buat nyimpen segala printilan make up. Biasanya sih dipake ama yang doyan banget dandan (dan punya peralatan lenong segambreng), atau bahkan make up artist.

Beauty Case punya make up artist malah bisa ada lampunya lho.. *infopenting

Eniweeeeeeei, istri sepupu saya itu emang suka dandan. Saking jagonya udah lihai banget pasang bulu mata palsu dan bikin alis yang tsakep banget. Iya, ukuran jago dandan buat saya ya dua itulah. Nah.. secara jago dan suka dandan, dia punya beauty case cakeeeep banget.

Dan…

Saya pengen punya juga!

Ih, ga tau diri banget, ya? *selfjitak 

Iya sih, kalo ngantor pasti saya pake make up secara office policy semua ibu-ibu mesti dandan. Tapi ya perabotan lenong saya ga segitu banyaknya sampe harus ditaro di beauty case segala.. :D Ditaro di satu pouch ukuran sedang juga muat siiiiih..

Tapi… tapi.. tapi.. akuh kepengeeeeeen.. iya tauuu, ga butuh, tapi pengeeeeeen.. dana darurat mana dana darurat? *dirajamfinplan

Dan sepertinya semesta mendukung, karena pas main di TSM yang TERNYATA lagi bikin big sale, eeeeehhhh ngelewat aja dong ke rak pajangan yang ada beauty casenya! Ini beneran suwamih.. gak sengaja kok lewat situuu *suwamihmenatapcuriga

Yeah.. apa lagi yang bisa dilakukan kalo bukan beli aja :P kan ceritanya diskon 50% (yang mana tetep mahal aja sih, pas mikir sembilan kali di rumah). Bukaaaaan, beauty case berlampu sih gak saya beli karena mihil bingit.. lagian petromaks di rumah udah cukup terang menemani saya dandan *ngok

So seperti kata mutiara: Penyesalan itu datangnya belakangan, kalo duluan namanya pendaftaran ~ source unknown, dua hari si beauty case ngejogrok aja di pojok kamar. Ceritanya saya lagi sibuk :P Baru beberapa hari kemudian saya sempet menata-nata apa pun yang bisa muat ke dalam beauty case supaya penuh. Hiihihihi… mau nangis gak sih..

Jadi kayak gini deh tampilan beauty case saya, yang juga baru nyadar kalo sebelah kaitnya rada mampet dipake buka tutup, makanya didiskon kali yaaahh… Iihhhh, emang deh, kalo lagi Big Sale mending jangan main-main ke mall ah :(

 

 

Saudade…

Thursday, March 6, 2014 Posted by

Mau Sekolah di Mana, Sayang?

Friday, February 28, 2014 Posted by

Berkaitan dengan rengekan si Kunyil yang makin menjadi-jadi, seperti yang udah saya ceritain di sini, saat cuti minggu lalu saya sempatkan untuk hunting sekolah (lagi). Cari ke mana? Yahh, prioritas pertama adalah sekolah yang klik dengan maunya saya :P dan kedua yang jaraknya dekat. Saya gak mau si Kunyil menghabiskan waktu lebih dari setengah jam hanya untuk pergi atau pulang sekolah. So, lebih dekat lebih baik. Yang ketiga tentu harganya. Hehe. Maaf ya, nak. Ibun gak sudi, eh.. gak sanggup harus bayar playgroup dengan angka delapan digit itu. Mending duwitnya dibeliin reksadana buat dana kuliah entar.

Emang sekolah kayak apa sih, yang dimauin emaknya? Kalo anaknya mah gampang, yang penting ada perosotan, ayunan, dan kalo bisa ada merry-go-round.

  • Halamannya luas buat lari-lari, maklum di rumah sempit :P
  • Kamar mandinya bersih
  • Gak ada pe-er ato belajar calistung segala demi bisa masuk SD
  • Metode belajarnya kayak di sekolahan Totto Chan 
  • Basis Islami kalo bisa
  • Bisa ditempuh kurang dari 30′
  • Gak perlu bobok celengan untuk bayar sekolah

Ketemu gak?

Well.. sebagai perbandingan, saya udah berkunjung ke tiga sekolah. Yang dua emang udah saya incer sejak lama gegara baca postingan Sondang tentang sekolahan dan yang satu adalah rekomendasi ibu saya karena pemiliknya adalah salah satu teman baiknya.

Ini reviewnya:

  • Rumah Bermain Padi

Kelas yang ada adalah PG untuk umur 2-4 tahun, dan TK untuk umur 4-6 tahun. Lokasinya adalah di jalan Cigadung Raya Timur No. 106. Begitu lihat halamannya, saya langsung jatuh cinta ama sekolahan ini. Karena ada…. rumah pohonnya!!! Waaaaaa… si Kunyil juga langsung excited karena ada si rumah pohon kayak di buku cerita Franklin dan Hujan Badai kesukaannya.

Metode yang dipakai di sekolah ini adalah Montessori dengan tambahan pendidikan Islami. Untuk kelas PG, dibagi dalam empat tempat berbeda untuk belajar sensor yang berbeda juga. Dan tiap murid bebas mau mulai dari mana. Waaaaahhhh Totto Chan banget! Ibun sukaaaaaaa :) Setiap seminggu sekali ada hari gosok gigi bersama, dan muridnya boleh nyeker di kelas. Disediakan boots di luar untuk main kalau-kalau tanahnya jeblog kali ya..

Kamar mandi cukup bersih. Ada kloset duduk, dan ada kloset jongkok. Kalau belum selesai toilet training, gurunya bersedia membantu. Trus ada snack! Hiihihihii.. makin sukaaaaa *malesmasak

Perbandingan murid dan guru untuk kelas PG 1:6 dan TK 1:7 which is acceptable lah..

Harga? Harga gimana, harga?

Pendaftaran     Rp     200.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang pangkal   Rp 4.500.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang kegiatan  Rp 1.500.000 untuk satu tahun

SPP PG/TK        Rp     400.000 / Rp 425.000

Harganya reasonable kan? Siap kok dananya!

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… rupanya waiting list di sini panjaaaaang sekali :( dan si Kunyil baru kebagian trial bulan Mei ntar. Hwaduuuhhh, masih lama yak :( Yahh.. sambil nunggu trial bisa disambil ama toilet training deh.. jadi pas mulai sekolah udah bebas pospak. Aamiin… 

  • Rumah Belajar Semi Palar

Ini juga sekolah yang jadi inceran saya karena metode belajarnya yang anti mainstream :P Lokasinya di jalan Sukamulya 77, nomor telpon 70173412.

Begitu nyampe di sini, si Kunyil langsung nanya: Mana perosotan? Sliding? Merry go round? Zzzz…zzzz….zzz

Di sini memang gak ada mainan kayak gitu, karena semua murid didorong untuk bermain dengan memanfaatkan apa yang ada di alam. Apa yang ada di sekitar. Mendorong murid untuk kreatif menciptakan mainannya sendiri. Sekolah ini juga ga berbasis agama tertentu. Waktu saya lagi berkunjung, ada bule dan istrinya lagi konsultasi soal sekolahan.

Yang menarik, di Semi Palar ada tingkat SD dan SMPnya. Gak ada makan harian, untuk PG/TK hanya ada makan mingguan. Tapi ada hari dokter, saya lupa apa setiap seminggu sekali atau gimana, karena si Kunyil riweuh pengen siram-siram bunga.

Kelas juga nyeker. Dan setiap dua jajar kelas, di sebelahnya ada ruang untuk kakak pengajar. Kalau mau trial ya by appointment.

Gimana dengan harga?

Uang pangkal PG/TK               Rp 5.250.000  / Rp 7.600.000, kalau mau bayar sekaligus dari PG sampai TK, total Rp 11.850.000

SPP PG/TK                                   Rp     700.000 / Rp      825.000, kalau PGnya di Semi Palar dapet diskon jadi Rp 775.000

Uang Kegiatan per tahun       Rp 1.250.000 /  Rp 1.550.000

Oh well.. di sini masih masuk budget juga :) *narihujan 

  • English Made Fun School

Ini dia sekolahan rekomendasi ibu saya, yang ternyata bukan sekolahan tapi tempat kursus bahasa inggris! *tepokjidat

Tapi ya sudahlah, sekalian aja direview. Siapa tau ada yang mau kursusin anaknya di sini :) Tempatnya di jalan Jamuju No 17. Nomor telponnya 7273928. Perbandingan di kelas 1:10 dan umur paling muda untuk bisa belajar di sini adalah 4 tahun.

Pendaftaran              Rp   300.000

Seragam                     Rp      60.000

Apple Class               Rp 1.100.000 per 3 bulan, atau Rp  2.000.000 per 6 bulan, dan ini kelas paling awal untuk yang umur 4 tahun.

Waktu belajar seminggu sekali, bisa pilih mau hari Senin atau Selasa, mulai dari jam 13.30 – 15.00 atau hari  Sabtu jam 10.00 – 11.00

Nah… mau pilih sekolah yang mana?

Kalau saya sih ya, cenderung milih Rumah Bermain Padi sampai si Kunyil TK. Setelah itu SD-nya baru deh ke Rumah Belajar Semi Palar :) Yahh… let’s see deh, karena si Kunyil ribut pengen sekolah di Al Biruni aja yang deket banget ama rumah. Tapi posisinya yang pas banget di pinggir jalan bikin saya agak kuatir. Kalo si Kunyil main nyelonong aja keluar sekolah gimana? Motor dan mobil yang lewat lumayan kenceng dan ramai pulak.  Mana halamannya gak terlalu luas, dan banyak tukang jualan di depan sekolahnya. Kenapa dia pengen sekolah di situ? Yaaaa.. karena tiap lewat situ pasti ngeliat ada ayunan dan perosotan… haddeeeeuuhhh…

Kursus bahasa inggrisnya ga terlalu penting, tapi saya ngincer kursus balet yang gak jauh letaknya dari jalan Jamuju :D Tapi ini nantilah liat minat anaknya aja dulu.. siapa tau dia malah mau kursus musik.. iya kan? *ambisimamakmamak

Ehm, sebenernya ada nih foto si Kunyil lagi manjat rumah pohon di Rumah Bermain Padi, tapi kececer di folder mana. Jadi entar ya, saya update :)

Sekian reviewnya, semoga bermanfaat :) *dadahdadah