Liebster Award… From Me To You…

Wednesday, June 4, 2014 Posted by

Udah lama sih baca postingan tentang Liebster Award pas blogwalking. Dan selama belum ketiban rejeki ya asik-asik aja ngepo-in para blogger, secara kan mesti ceritain 11 hal tentang diri mereka. Hihi. Trus akhirnya dapet award deh dari Umminya Athaya (terima kasih ya, mak!) ihikkk… awalnya masih nyantai-nyantai aja :P tapi kemudian ada lagi yang berniat ngirimin Liebster Award.. hiiiikkkkk… langsung deh bikin postingan ini, takut jawab banyak pertanyaan soalnya… :P

Penampakan Liebster Award kira-kira kayak gini:

Okeh… Jadi kalo dapet Liebster Award, yang kudu dilakukan adalah:

  1. Post award ini di blog
  2. Ucapkan terima kasih kepada blogger yang memberimu award ini, juga sertakan back link ke blognya
  3. Share 11 hal tentang dirimu
  4. Jawab 11 pertanyaan yang diberikan padamu
  5. Pilih 11 blogger untuk menerima award darimu dan beri mereka 11 pertanyaan yang ingin kamu ketahui dari mereka

Haha… cucok banget buat yang pengen kepo-in blogger favoritnyah!

Okeh deh, sekarang saya mesti share 11 hal tentang saya… hhhmmmm… apaan yak?

11 Hal Tentang Saya

  1. Saya anak tunggal, ihik.. kesian ya..
  2. Soalnya saya bukan anak horang kayah yang dilimpahi materi berlebih-lebihan.. cukup aja sihhhh.. gak merana banget juga kalo cuma buat bayar sekolah dan beli baju lebaran aja mah, tapi juga bukan yang bisa berlibur setahun 2x ke luar negeri gituh
  3. Mana Ibu saya maunya saya mandiri, apa-apa harus bisa sendiri dan gak boleh tergantung ama orang lain.
  4. So, karena kami baru sanggup punya mobil pribadi pas saya lulus kuliah, kemana-mana saya naik angkot.. ga ada tuh ceritanya naik taksi, namanya taksi di Bandung pas jaman saya itu kan busuk banget.. udah mah argonya seringnya kayak kuda, biasanya taksi tuh bau rokok dan malesin banget lah..
  5. Belum lagi dari jaman SMP di rumah udah gak pake ART. Jadi bisa nebak dong siapa yang biasanya disorong-sorong buat nyapu, ngepel, cuci piring, cuci baju, dan sebagainya? Kecuali masak ya, karena…
  6. Hasil masakan saya biasanya gak bisa dipertanggungjawabkan rasanya! Hehehehe.. gak ada QC-nya gitu, kadang bisa enak tapi lebih sering rasanya hanya bisa ditolerir saya sendiri.. xixixixi.. *eh kok malah bangga
  7. Saya udah kursus bahasa inggris dari kelas 4 SD ampe kuliah. Iya beneran! Saya emang banci kursus bahasa. Tapi ya kualitas berbahasanya gitu-gitu aja. Kalo mesti nyepik-nyepik yang intelek dan berbobot langsung pengen mingkem aja rasanya saking ga pede takut salah grammar :P
  8. Tapi kalo cuma buat baca novel enggres mah bisa lah.. kan ga mesti ngerti kata per kata, hihihi… yang penting tau maksudnya lah :P
  9. Saya juga pernah tuh kursus bahasa prancis sampe Niveau 3, yang mana udah banyak lupa konjugasinya.. ya kalo cuma Je m’appele Pipit atau Comment allez-vous atau Bonjour mah masih inget lah. Tapi kalo disuruh ngomong: Kemaren saya makan tempe bareng si kunyi l trus besoknya malah sakit perut dan harus diperiksa dokter, nahhhh… ini nih… langsung aja keluar kalimat andalan: Je parle francais seulement un petit peu
  10. Trus sempet juga nekat ambil kursus mandarin, ngambil kelas basic dan pas tes kenaikan level saya langsung gak lulus dengan sangat sukses karena pas tes percakapan saya SAMA SEKALI gak ngerti sepatah kata pun yang ditanya ama pengujinya. Boro-boro mau ngejawab, bisanya cuma cengar-cengir bodoh gitu aja deh. Sungguh momen yang memalukan..
  11. Dan hasil kursus mandarin berbulan-bulan dulu itu saya cuma bisa ngomong angka 1-10 dalam bahasa mandarin, yang sekarang udah lupa juga sih.. #ngok

Gimanahhhh… udah lebih mengenal saya blum nih? Kalo dibiarin saya bisa merepet aja terus, hihihi.. *sok gaya

Nahhh.. sekarang saya mesti jawab 11 pertanyaan Ummi Athaya nih… yiuuuukkkkk

1.  Apa tujuan kalian nge-blog?

Errrr… buat gantiin diary? *cetek* Dari jaman SD saya emang suka banget nulis diary sih, sampe akhirnya males nulis karena diarynya diem-diem suka dibaca ibu saya. Ihhhh… kesel banget deh, kan jadi ketauan kalo pas SMP eike naksir si itu, pas SMA si anuh, ihhhhh… kesel banget sampe bertekad gak mau nulis diary lagi. Dan akhirnya malah nge-blog, yang artinya bisa dibaca seluruh dunia! Wkwkwkwkw… *toyordirisendiri*

2.  Bagaimana kalian menjaga konsistensi menulis?

Mmmm… lah justru ini gak konsisten :P Soalnya selain karena moody banget buat bikin postingan, saya juga mesti pinter-pinter nyari celah kapan bisa bikin postingan. Kalo akhir bulan dan awal bulan biasanya susah, karena kerjaan numpuk luar biasa di tanggal segitu. Trus kadang udah niat mau bikin postingan malem aja pas si kunyil udah tidur. Ehhhh… emaknya si kunyil malah ikutan ngorok juga! Zzzz… zzz… zzz… ya maap, saya pan perlu beauty sleep 8 jam, malah kalo kata path kalo jelek ya mesti 9 jam tuh tidurnya :D

3.  Apa yang kalian minati untuk ditulis?

Ambisinya sih pengen nulis yang canggih-canggih. Macam analisa politik, analisa sosial, sharing ilmu parenting, ato sharing tentang workshop yang pernah saya ikutin. Tapi saya maunya kalo bikin postingan yang canggih, mesti didukung ama data yang kuat, dan kalimat yang pinter dan bikin pembaca ngangguk-ngangguk sepakat gitu deh. Hahahaha… ambisius banget ya, padahal mah kebanyakan malesnya dan merasa gak ada waktu deh buat bikin postingan canggih gitu. Pulang kantor aja langsung diajak main bola ama si kunyil, atau disuruh jadi Superman, pake selimut si kunyil diiket di leher trus mesti lari-larian bolak-balik dari ruang tamu ke kamar, dan sebaliknya. So, postingan canggih? Mana sempaaaaaaatttt… Akhirnya kalo ada waktu saya sharing hal-hal gak penting gitu deh.. cuma biar blognya gak sepi aja. Hiks.

4. Apa makanan favorit kalian dan mengapa?

Sebetulnya saya suka makan segala macem. Termasuk nyoba makanan baru, asal jangan yang jijik banget macam apa tuh, makan anak ayam dalam telur khas Filipina itu. *Sorry ya buat yang doyan*. Jadi western food, korean food, italian food, mediterranian food, you name it saya mau kok cobain. Dan kalo cocok mah bisa aja jadi makanan favorit :) Asal jangan yang pedes banget sih, soalnya kalo kepedesan mah langsung ilfil aja. 

5. Siapa panutan dalam hidup kalian?

Hmm… siapa ya? Saya berusaha nyontoh yang baik-baik sih dari semua orang yang ada di dekat saya. Kalo misalnya saya bilang ibu saya panutan saya, antara iya dan nggak. Soalnya ibu saya pinter masak, pinter jahit, pinter bersosialisasi, pinter jaga rahasia, tapi beliau juga kadang suka ngomong nyelekit dan suka kepo tingkat dewa :) sedangkan sebagai panutan kan mestinya sosok yang tanpa cela gitu yah.. Jadi kalau saya mesti kasih tau siapa yang pantes jadi panutan ya mestinya saya milih Rasulullah SAW sebagai panutan, yang mana sampe sekarang rasanya sih saya gak ada tuh sepersepuluhnya atau seperseratusnya seperti beliau. Jauh bangeeeeeettt :(

6. Punya penulis favorit? Mengapa kalian menyukainya?

Punya banyak! Enid Blyton karena buku-bukunya yang super keren buat anak-anak, Sidney Sheldon pas buku-buku yang awal ya.. karena karakter tokoh-tokoh dan konfliknya keren banget. Tapi beberapa bukunya yang terbit  terakhir kok ‘rasanya’ beda. Takutnya itu ghostwriter yang bikin. JK Rowling udah pasti, karena serial Harry Potter itu emejing banget. Trus yang terbaru Khaled Hosseini dong yah. Trus kalo pengarang Indonesia sudah pastilah Pramudya Ananta Toer. He’s the greatest and Tetralogi is a must must must read! Trus saya juga sempet suka ama Ayu Utami, karena penulisannya yang saya anggap anti-mainstream. Tapi kecewa banget ama beberapa buku terakhirnya yang berasa GeJe. Apalagi yang Lalita, langsung ga favorit lagi deh :D Sekarang sih lagi suka banget ama bukunya Trinity :) Soalnya keren banget deh nulisin pengalamannya keliling berbagai negara. Witty!

7. Apa buku yang sangat berkesan di hati kalian? dan mengapa?

Wah.. ini juga banyak deh. Nomer satu tentunya Totto Chan: Gadis Kecil di Tepi Jendela. Buku ini bikin saya bertekad pengen banget nyekolahin anak saya di sekolahan yang kayak gini model pengajarannya. And I found one! Yippeeeee… Trus 1984,  Tetralogi Pulau Buru udah pasti, trus To Kill A Mockingbird juga, sampe saya bela-belain ngetik ulang supaya bisa dibuat braillenya dan bisa dibaca difabel tuna netra :) Trus apalagi ya. Banyaaaaaakkk banget.. Gak abis-abis deh kalo ngomongin buku mah :) ) Wong buku seri Vampire Academy aja berkesan kok buat saya.. hihihihi.. saya jatuh cinta ama tokoh Dimitri Belikov ama Rose Hathaway :P

8. Apa mimpi terbesar kalian?

Honestly, I want to be a writer. Dan maunya tuh jadi penulis yang keren kayak para penulis favorit saya. Walaupun gak mungkin tapi boleh dong ngimpi doang.. :)

9. Kalau diberi kesempatan terakhir untuk menulis, apa yang akan kalian tulis?

Saya pengen nulis tentang apa ya? Apapun itu, pengennya sih dalam bentuk novel, trus jadi best-seller, trus dicetak berulang kali sampe saya udah gak ada di dunia ini :) Iyaaaaaa… pertanyaannya kan tentang apa! Tentang apa ya? Hihihi, malah bingung. Gabungan ama cerita percintaan ama misteri kali ya? Ihhh malah balik nanya.

10. Apakah kalian telah menjadi sesuai dengan apa yang diimpikan sewaktu kecil?

Hmmm.. waktu kecil saya pernah pengen jadi Polwan, trus pengen jadi wartawan yang memecahkan masalah negara berkat hasil investigasinya, trus pengen jadi petualang yang keliling dunia terus. Sekarang? Jadi pegawai kantoran aja gituh, yang ribet dengan rutinitas kerjaan, di rumah diajak main terus ama si bocah, dan masih tetep berjuang gimana nyeimbangin income ama outcome :P Jauuuuuhhh banget ama impian masa kecil :D

11. Apakah pasangan kalian juga membaca tulisan-tulisan di blog kalian? Komentarnya apa?

Gak tuh. Pasangan saya gak suka baca :D

Done.

Ebuseeeeettttt… panjang aja nih ngejawabnya :) Sekarang giliran saya kasih Liebster Award ini untuk Neng Feli, Neng Jihan, Mama Cal-Vin, Koh Arman,  Srikandi Blogger 2014,  Bung Dani, Neng Fifi, Rika Nun Jauh Di Sana, Ratu Drama Korea: Bibi Titi TelitiMama Nisa, dan Baginda Ratu. Kalopun udah dapet Liebster Award sebelumnya, boleh dooong tetep jawab 11 pertanyaan kepo dari saya? Postingannya gak pake deadline deh… Sesempetnya aja, kayak saya, hehehe… Jangan lupa yaaaa pass this award to other 11 blogger :)  

Naaaaahhh… sekarang 11 pertanyaan dari saya adalah sebagai berikut:

  1. Postingan pertama kalian di blog nyeritain apa sih?
  2. Mending mana, ketinggalan dompet atau HP? Kenapa?
  3. Kalau punya saudara kandung, siapa yang paling disayang dan kenapa?
  4. Punya momen WOW yang gak akan terlupakan gak? Ceritain dong..
  5. Apa sih ketakutan terbesar kamu?
  6. Seandainya kamu lahir sebagai orang lain, kira-kira pengen jadi siapa?
  7. Apa impian terbesar kamu, dan apa sekarang udah tercapai?
  8. Sebutkan 3 tempat yang pengen kamu datangin, kenapa?
  9. Dan kalau bisa ngajak satu orang aja ke situ, mau ngajak siapa?
  10. Lagu apa yang kamu gak suka, tapi terngiang-ngiang terus di kuping, malah kamu sampe hapal syairnya :D
  11. Jokowi atau Prabowo? #eh
  12. Ralat ah, nanyanya mestinya: Kalau kamu jadi orang paling berkuasa di Indonesia, apa yang mau kamu lakukan?

Okeeeeyyy.. It’s a wrap!

Bismillah…

Tuesday, May 20, 2014 Posted by

Karena satu dan lain hal,  keputusan untuk pindah ke daerah Bandung Barat terpaksa dipercepat. Bener-bener terpaksa. Karena kalau boleh dan bisa milih, tentunya saya bakal milih untuk tetap tinggal di RM. Setidaknya sampe si Kunyil mau masuk SD.

Tapi apa boleh buat. Saya cuma bisa ngimpi dan ngayal-ngayal. Tapi  kenyataan bicara lain. Suka gak suka, paling nggak akhir tahun ini atau awal tahun depan, kami harus pindah lagi. Hopefully, ini yang terakhir. Karena saya gak mau si Kunyil ngalamin jadi anak kontraktor kayak saya dulu.

Trus gimana dong? Jauh dari kantor, jauh dari sekolah–mana udah lunas bayarannya, jauh dari peradaban.. *mulai lebayatun*

Bismillah…

Yahhh.. walopun rumah di Bandung Barat ini gak secanggih rumah di Buah Batu Regency *colek Baginda Ratu tapi tetep aja butuh dana renovasi yang gak sedikit. Secaraaaaaaa busuk banget tembok dan lantainya… :P ogah banget pindah ke situ sebelum didempul dikit-dikit. Makluuummmm bisanya beli rumah seken yang oldies gitu deh, dan akhirnya ternyata butuh banyaaaak banget perbaikan biar rada cakepan dikit dan tentunya nyaman ditinggalin.

Bismillah…

Nah, proyek ini juga deh yang terpaksa bikin saya ngajuin pinjeman lagi. Uhuk. Diiiittt… diiiiiitttt… kridiiiiiiitttt… gitu deh kayaknya ntar bunyi pintu rumah dibuka tutup. Haha. *kriuk. Yang jelas bakal bikin puasa dan ngencengin iket pinggang banget deh. Baibai SK II…  Dan pastinya bikin saya ngerombak total alokasi gaji bulanan. *bukacontekanbukufinancialplanner

Bismillah…

Duuuhhh.. doain ya, semoga dengan dana seminim mungkin bisa bikin rumah sekeren mungkin! Hahahaha… ngayal boleh doong :P Aamiin gitu…

Baru kemaren tuh rumahnya dikerokin, diliat mana bagian yang masih dipake, dan mana yang emang mesti dibuang… *uhuk *mungutin brangkal

Bismillah!!!

Finally… Rumah Bermain Padi!!!

Tuesday, May 20, 2014 Posted by

Akhirnya… setelah liat-liat sekolahan yang kira-kira menarik buat emaknya dan cocok buat si kunyil, termasuk mampir ke PG deket rumah, yang saya gak sreg karena pas banget di pertigaan jalan yang cukup ramai, akhirnya diputuskan si Kunyil bakal sekolah di Rumah Bermain Padi. Lah, tiap ke sini aja itu bocah susaaaaaaaah banget diajak pulang. Malah beberapa kali pake acara nangis segala. Pas pulang trial sempat terjadi perbincangan seperti ini:

Ibun   :  Naw, tadi di sekolah happy gak? *sok mau ngetes
Bocah  :  Gak, Nawal sediiiiihhhh *dengan tambahan bibir manyun semaksimal mungkin
Ibun   :  Ha?? Sediiihh? Kenapa??? *waduuhhhh alamat gak jadi nih sekolah di sini
Bocah  :  Cepeeeeett pulaaaaaang *dengan nada persisssss sama kayak saya pas ngajak dia pulang :P  

Waaahhh.. kalo begini ceritanya berarti cucok lah ya, sekolah di Rumah Bermain Padi :) Jadi cukup lapor ama suwamih, konfirmasi ke sekolah, dan langsung transfer via ATM. Secara nih, untuk tahun ajaran baru ini tempat yang kosong cuma tinggal dua lagi. Kalo saya gak buru-buru bayar dan lunasin, bisa bubar nih rencana masa depan. Halah. 

Dan ternyata dari daftar biaya yang kemaren saya dapet, ada kenaikan untuk tahun ajaran baru.

Pendaftaran          Rp    200.000   jadinya  Rp      250.000

Uang Pangkal       Rp 4.500.000  jadinya   Rp 5.000.000

Uang Kegiatan     Rp 1.500.000  jadinya   Rp  1.800.000

SPP PG                   Rp     400.000  jadinya   Rp      425.000

Tambahan biaya :

Tes Psikologi        Rp      250.000

Kaos                         Rp        70.000

Total tadinya Rp 6.600.000  jadinya Rp 7.795.000

Alhamdulillah dananya udah disiapin dalam bentuk RD Pasar Uang… yang pas dicairin di Bank di Bandung kok cepet banget ya, 2 hari langsung masuk rekening tuh. Perasaan dulu pas nyairin reksadana di Jakarta lama aja deh.. lebih dari tujuh hari kerja tuh!

Eniweeeeeeiii.. plong deh. Gak sabar nunggu si Kunyil masuk sekolah bulan Juli entar. Alhamdulillah juga selama nunggu waktu trial, akhirnya si Kunyil udah selesai potty trainingnya :) Sekarang udah ga pake diapers tanteeeee…. penghematan banget buat emaknya :D

Duh sayangkuuuu.. udah gede yaaaa, udah mau sekolah aja.. hiks… hiks… *emak mendadak mellow…

Teh Paling Enak Sedunia

Friday, May 9, 2014 Posted by

Ehm, melenceng sedikit dari utang postingan yang malah gak kelar-kelar, saya mau cerita soal teh paling enak sedunia.

Jadi saya termasuk suka sekali teh manis anget. Sebetulnya dulu saya lebih suka teh model teh tubruk, yang berupa daun-daun itu trus diseduh air panas. Tapi paling gak suka kalo dedaunan itu ikutan masuk ke mulut pas minum. Jadi demi kepraktisan dan supaya pas minum teh gak berantem ama daunnya, akhirnya saya beralih ke teh celup.

Sempet sih dapet kabar kalo katanya bungkus kertas yang di teh celup itu bisa bikin kanker ya? Tapi ini juga tetep gak bikin saya beralih dari teh celup. Kemalasan saya untuk masak air panas di atas kompor makin bertambah. Saya biasanya nyeduh teh celup pake air panas dispenser aja :P Emang sih panasnya gak tahan lama, tapi entah kenapa saya tetep aja males jerang air panas dulu, lebih cepet pake air panas dari dispenser.

Untuk satu mug teh panas, tentunya pake satu kantung teh celup dan banyak gula. Hehehe, iya.. saya suka banget teh manis. Kadang gulanya saya ganti ama gula batu, tapi seringnya sih pake gula pasir biasa aja. Ada yang udah pernah nyoba teh pake gula merah belum? Kayak apa ya, rasanya?

Nahhhh… teh yang paliiiiiing saya suka itu adalah teh merk Prendjak. #Bukanbuzzer. Saya emang suka banget ama teh ini. Beberapa tahun lalu sempet susah lho, nyari teh Prendjak. Adanya cuma di supermarket “Raksasa”. Tapi sekarang gampang nyarinya, di berbagai supermarket ada kok.

Well.. walopun tau kalo udah cocok banget ama si Prendjak ini, teteuppp kalo belanja masih suka milih-milih teh yang beda buat nyicip-nyicip. Ceritanya kan buat variasi. Hidup tanpa variasi kan rasanya hambar sekali.. #kode.Maka dibelilah itu yang namanya Dilmah, Pucuk, Lipton, endesbre endesbre..

Yes, I know kalo nescafe yang di pojok itu bukan produk teh.. tapi atas nama variasi… diikutin jugalah foto bareng teh yang lain..

Tapi ya namanya udah cucooook ama yang namanya Prendjak, nyoba teh yang lebih bergaya macam Dilmah kok ya tetep rasanya aneh di mulut ya? Jadilah segala itu teh celup aneka rasa gak ada yang minum juga.. yang lebih laku ya Prendjak. Yang di foto itu udah buka kotak kedua. Larisssss manissssss karena ibu saya juga doyan banget ama Prendjak. Padahal dulu yang pertama semangat banget pengen nyobain Dilmah ya beliau lah..

Ehtapi kalo ada yang mau rekomendasiin teh favoritnya, boleh kok. Kalo ternyata ada yang lebih endang gurindang dari si Prendjak ini, mau kok saya nyobain :)

 

Brida by Paulo Coelho

Monday, May 5, 2014 Posted by

Mumpung bukunya ga tebel-tebel banget, walau beberapa kali tergoda untuk lempar bukunya ke pojokan dan gak nerusin baca, akhirnya selesai juga buku ini saya baca. Saya punya yang versi Indonesia. Dan beneran deh saya gak ngerti sama sekali ama buku ini. Haduhaduhaduh… maap deh Om Paulo… entah situ nulisnya terlalu canggih atau otak saya yang gak nyampe, sama sekali ga ada nikmat-nikmatnya saya baca cerita tentang si Brida ini.

Ceritanya si Brida pengen nyari pasangan jiwanya. Trus dia belajar ama Magus dan Wicca. Trus tau-tau dia tuh sebenernya penyihir. Trus walopun dia udah nemu pasangan jiwanya, tapi mereka gak bisa barengan. Jadi si Brida tetep aja ama si Lorens pacarnya itu.

Udah sih, gitu aja kesimpulannya. Dan saya sakit kepala aja baca kalimat-kalimat panjang yang mungkin niiiihhh.. mungkin aja mengandung nilai moral atau filsafat gitu kali ya.. Tapi saya gak ngerti, ga nangkep dan ga suka ama buku ini.

Mungkin juga suatu saat nanti ini buku bakal saya sumbangin.

 

Utang postingan

Friday, May 2, 2014 Posted by

Ah, saya catet di sini aja, deh.. Daripada lupa ato gak kepikiran mau nulis apaan. Ntar kalo masih ada utang saya, tolong ingetin yaaaaa :)

  • Workshop Montessorio di Rumah Padi
  • Pengalaman (entar) si Kunyil pertama sekolah, eh.. trial sih belum sekolah
  • Gaya si Kunyil (mentang-mentang) udah gak ngompol lagi

Segini aja dulu deh.. hiihihihiii… irit banget :P emang mau nambahin ide apa lagi cobak?

Update 5 Mei :

Ini nih, ada tambahan dari Beby.. 

  1. Belanja online bulan Mei… *haduhaduhaduhaduhhhhh
  2. Cerita tentang training pants :P

Pemalesan atau sibuk sih?

Friday, May 2, 2014 Posted by

Iyaaa… iyaaaa… entah ngapainlah saya ini. Sibuk ini itu sampe sesak napas dan sama sekali gak kepengen, eh.. gak sempet maksudnya.. untuk update postingan. Ihik, sedihnya. Masa bulan kemaren cuma sempet upload satu posting pendek aja, yang isinya pun gak penting. Cuma pamer doang kalo udah selesai baca The Help :P

Tapi kalo blogwalking sih disempetin terus lhoooo tiap hari :) walo mungkin ga sempet posting komen, dan kalopun sempet posting komen selaluuuuu aja dalam kondisi terburu-buru. Sigh.

Buat yang kangen eikeh di luar sana, maapken yaaaaa *dadahdadah *langsungdikeplak

Emang ada kabar apaan sih, sampe sekarang nyempetin mau posting segala?

Ehm, saya baru inget nih soalnya.. kalo kemaren ini saya lupa nyatet milestone si kunyil. Huhuhuhu… maapin ibun yaaaaa… Jadi yah, bulan apa tuh ya, saya beliin dia segambreng training pants. Beberapa beli online, dan beberapa lagi beli di Lavie. Yang mana akhirnya dia punya selusin lebih training pants. Soalnya waktu itu masih musim hujan deh, jadi susah keringnya, secara ini training pants-nya disayang-sayang dicuci dan dikeringin pake tangan. Hmmm.. kayaknya sekitar bulan Februari, deh.

Naaaahh… walo pagi sampe sore pake training pants, tapi kalo malam sebelum tidur tuh masih pake diapers. Dan ini sangat sangat sangat bikin ngirit yah, hihi. Ih, kok baru nyadar :P Daaaannnn setelah uji coba selama hampir dua minggu, ternyata tiap bangun tidur diapersnya kering aja tuh. Jadilah pas diapersnya abis dia pake training pants aja semaleman, dengan persiapan pake sprei anti air yang langsung saya beli dua stel tuh.

Ternyataaaaaaa pake training pants juga gak ngompol! Horeeeeeeeeee… *ih, tau gitu ngapain juga ya lebay nyiapin dua stel sprei anti air yah?? Ihik…  

Wah, ternyata si kunyil udah pinter nih… Iya sih sempet beberapa kali kebobolan ngompol, tapi kalo kebobolan pup belum pernah sama sekali.. *ciyumsikunyil dan kebobolan ngompolnya pun diitung-itung gak nyampe 10 kali tuuuhhhh.. *eh, apa 20 kali ya?? Hihi..

Sooooo…. another achievement si kunyil sekarang adalah… udah gak pake diapers lagiiiiii… Hahaha, biarin ya norak bangga, mungkin ibu-ibu lain mah bebas diapersnya udah dari kapan tau :P lah saya malah baru sekarang, hehehe…

Seperti pernah saya baca entah di mana, lupa, perubahan besar pada anak katanya gak boleh bebarengan, tapi di waktu yang hampir berdekatan dan sambung menyambung, ternyata si kunyil bisa handle. I’m so proud of you, sayaaaaang… :*

Sekarang tinggal menjalani perubahan berikut: S E K O L A H!!!

Tanggal tujuh nanti nih mulai trialnya, dan emaknya udah sakit perut aja dari sekarang…

The Help, by Kathryn Stockett

Monday, April 28, 2014 Posted by

Finally.. selesai juga saya baca buku setebal 440 halaman lebih ini.. Sempat ragu sewaktu beli bukunya di bookdepository karena gak yakin bakal ada waktu buat bacanya. Mana pun karena saya beli yang harganya paling murah, dapetnya ya edisi paperback Penguin yang hurufnya keciiiiil banget. Huhuhu..

Jadilah saya nyuri waktu kapan pun saya bisa baca. Terutama sih pas waktu mandi hehehe… cuma di situ saya bebas baca tanpa gangguan :P So, walaupun bikin jam mandi molor parah ya lumayanlah kemajuannya, 1-2 bab bisa selesai dalam sehari.

Yang rekomendasiin buku ini tak lain adalah Mak Sondang.. saya mah udah lama gak update tentang buku-buku keren, malah baru keingetan kalo ada sekitar belasan buku  yang dibawain Jeng Anggie hasil hunting di pameran buku di Toronto yang masih belum sempet saya baca sampe sekarang -_-”

Buku ini superb.. Gak heran kalau dibandingin ama To Kill A Mockingbird.. Efek bacanya hampir serupa..

Duh, susahlah mau digambarkan dengan kata-kata.. mending baca ajalah :P

She’s A Big Girl Now…

Friday, March 28, 2014 Posted by

Dua ribu sebelas. Akhir bulan Januari.

Bayi saya sudah lahir, tapi ASI masih belum keluar. Iya iya, saya pernah baca sih kalau bayi bisa bertahan selama 3 hari tanpa minum. Tapi tetap saja mendengarnya menangis tanpa henti beneran bikin saya panik, dan memutuskan menandatangani persetujuan untuk memberinya air gula. Lalu setuju memberinya sufor.

Isssshhh.. kesel banget sama diri sendiri! Saya kan inginnya kasih asi eksklusif!  Huhuhu.. stres banget dan kayaknya saya sempat baby blues juga karena sering pengen nangis tanpa sebab. Tapi suwami menghibur saya untuk tidak stres. Dia mendukung niat saya menyewa suster selama 10 hari untuk datang ke rumah. Tugas suster selain mengajari  saya cara merawat bayi, juga memijiti saya setiap pagi. Ya maklumlah, saya kan gak punya pengalaman merawat bayi sebelumnya. Sedangkan ibu saya bilang dia sudah lupa caranya.

Syukurlah Suster Imas ini supportif banget.  Saat saya cuma bisa menghasilkan 10 ml asip saja, ia berucap syukur, dan berkata bahwa besok pasti hasilnya lebih banyak. Padahal saya udah bete banget. Asip apaan ini, cuma basahin pantat botol doang. Tapi Suster Imas selalu kasih semangat. Katanya besok juga pasti bakalan lebih banyak.

Lama-lama konsumsi sufor berkurang. Lama-lama baby kecil ini bisa menyusui dengan benar. Lama-lama asi saya akhirnya cukup untuk bayi saya!

Alhamdulillah…

Dua minggu setelah lahir, sufor distop, menjadi asi sepanjang hari. Pagi, siang, malam, subuh, setiap kali si bayi membutuhkannya. Dan saat cuti melahirkan selesai, saya punya stok sekitar 30 botol asip di dalam freezer. Saya bertekad hanya akan memberinya asi. No sufor!

Makanya saya menyewa rumah petak di belakang kantor di Jakarta. Walopun harga sewanya mahal minta ampun. Tapi saya gak mau terjebak dengan macetnya Jakarta. Saya dan suwami sepakat saya harus bisa pulang setiap jam istirahat makan siang, supaya si baby bisa menyusu (langsung dari gentongnya). Supaya pagi-pagi sebelum berangkat saya masih bisa menyusui. Saat jam pulang kantor saya bisa melenggang pulang jalan kaki, gak berlama-lama di jalan dan sampe rumah dalam kondisi capek dan mau marah gegara macet. Dan saya juga bertekad disiplin memerah asi di kantor dua kali sehari, serta di malam hari setelah dia tidur. Supaya stok asip tetap terjaga dan selama saya bekerja dia hanya minum asip saja. No sufor! Hihihi.. Militansi Tanpa Batas Menjadi Bunyus! :P  *ditoyorprodusensusu

Syukurlah saya ternyata bisa disiplin juga… yang mana hasilnya bisa buat donor sedikit asip. Seperti saya ceritakan di sini, di sini, dan di sini.

Hampir dua tahun penuh acara jalan-jalan ke mall di jam makan siang untuk kemudian nongkrong, ngomentarin orang-orang yang lewat,  dan hahahihi dengan teman-teman kantor GAK PERNAH lagi saya lakukan.  Kalaupun pernah, bisa diitung dengan jari deh. Jam makan siang adalah jadwal saya untuk menyusui. Titik. Maaf ya teman.. bukannya gak mau gaul bareng, tapi prioritas saya saat itu adalah anak saya. Saya merasa harus menebus dua minggu pertama saat anak saya terpaksa minum sufor. Saya merasa wajib memenuhi haknya untuk minum asi hingga umur dua tahun. Jadi kalau pengen kongkow biasanya pas wiken, dan saya wajb bawa si bocah sekaligus bawa nursing apron.

Dua ribu tiga belas. Akhir bulan Januari.

Saya sudah mengenalkan susu UHT berkotak biru untuk si Kunyil. Stok asi di freezer? Udah gak ada tuh. Hari ini asi diperah untuk diminum besoknya. Kejar tayang bow! Itupun porsinya hanya untuk dua kali minum. Masa kejayaan udah lewat nih :D Jadi saya siapkan susu UHT untuk ‘menambal’ kekurangan asip. Lagian kan udah mpasi. Asi mah buat cuci mulut aja, hehe.

Lagian ini bocah doyan banget nen. Ini emaknya udah pegel pengen hang out :P Sebetulnya saya sudah sounding lho setiap malam pas dia mau tidur. Saya bilangin kalo dia sudah besar. Anak besar minum susu di gelas. Dengan manisnya si bocah nyengir-nyengir setuju, lalu bersabda: Nenen!

T.T

Sounding macam apa pun gagal.

Tapi saya juga keukeuh gak mau nakut-nakutin si kunyil demi dia brenti nen. Gak mau pake jamu pahit. Gak mau ngoles-ngolesin betadine, seolah-olah lagi berdarah. Gak mau ngumpet dan ngebiarin dia nangis kejer tidur ama bapaknya. Maunya proses sapih ini diputuskan sendiri ama si kunyil. Lah kok ya mutusinnya lama bener, yak! Emaknya udah pegel niiiiiih…

Jadi, selama dua tahun lebih pun saya masih menyandang predikat “bunyus”. Ibu Menyusui. Zzz…zzzz… Walaupun porsi menyusuinya udah makin berkurang. Setelah umur dua setengah tahun, hanya setiap mau tidur aja. Lumayanlah, kemajuan :P

Dua ribu empat belas. Awal Maret. 

Tetiba aja pas mau tidur, setelah acara baca buku cerita, si kunyil gak bersabda minta nen, lho! Iiiihhh hebat banget siiiih…  Dia cuma bilang: Mau liat! Trus setelah puas liat-liat (gak usah dibayangin lah ya..) dia bilang: Tutup lagi, bun!  Trus dia minta diusap-usap aja punggungnya, dan tidur. Waaaahhh… waaaaahhh… waaaaaahhh… saya udah mau jingkrak-jingkrak aja nih. Akhirnyaaaaaa…. ada yang mau menyapih dirinya sendiriiii…

Sempet kuatir kalo besoknya gak jadi disapih. Ehhh, tapi.. tapi.. tapi.. ternyata gitu juga, lho! Cuma mau liat doang! :P Besok malamnya pun begitu. Besok malamnya masih begitu juga. Piiuuuhhhh… lega.  Saya sengaja nih, sama sekali gak pernah mensyen kebiasaan barunya ini. Biarin aja.

Lima hari berturut-turut hanya lihat, eh akhirnya pas malam keenam si kunyil ngerengek minta nen. Oooohhh boleeeeeeeh… :)

Sedetik kemudian dia teriak: Gak enak! Sambil menatap agak-agak jijik pulak! Trus minta diusap punggungnya, dan tidur deeeeehh.

Dan sampai sekarang nih, udah dua minggu lebih si kunyil gak minta lihat, ataupun minta nen.

Ah sayang.. akhirnya tuntas sudah kewajiban Ibun ya, nak.. Kamu udah besar, ya.. dan anak besar minum susu di gelas, ya sayang.. :*

Ngedate di Le Marly

Monday, March 24, 2014 Posted by

Jadi ceritanya kemaren itu pengen ngerayain anniversary. Haha, macam abegeh aja ya, pake acara pengen ngedate segala :P padahal sebenernya sih pengen dibayarin #eh maksudnya pengen wisata kuliner di Bandung. Secara setelah merantau bertahun-tahun di Jakarta pas mudik ke kampung halaman malah berasa kayak turis, saking banyaknya spot yang belum pernah didatengin.

Salah satunya adalah Le Marly Pantry. 

Nah, sebelum ada Le Marly dulunya tempat ini adalah restoran melayu yang kabarnya lumayan enak, tapi entah kenapa keburu tutup atau pindah entah kemana. Dan saya juga belum pernah ke restoran melayu itu. Ih, kan penasaran. Jadi saya ngerasa perlu banget nyoba nangkring sejam dua jam di Le Marly. Sebelum ganti lagi ama restoran lain, gituh. #digetokyangpunyalemarly

So, maklum ajalah ya, karena ini pertama kalinya saya dan suwamih ke sini, beneran kayak wong ndeso yang keheranan kok gak dikasih menu untuk minuman.. cuma menu makanan doang.. Eittsss… padahal menu minuman udah ada di depan hidung. Dalam wujud botol. Pantesan aja saya ama suwamih gak ngeh.

Haha.. pasti waitressnya bete banget tiap ditanyain kemana menu minumannya :P Lah itu botol segede… botol kok ya gak ngeh kalo itu menu minumannya :P Saya pesen Nutty Huzelnut, dan suwamih pesen Ice Cappuccino, yang cuma abis setengah karena gak cocok di lidahnya.

Sempet bingung juga mau pesen apaan di sini. Karena kan Le Marly Pantry ini ceritanya resto Prancis (danItalia gitu, soalnya nyediain pizza juga). Jadi mau pesen nasi ama rendang padang kan gak mungkin. Sementara liat menu yang namanya ribet, kayaknya bakal jadi petualangan kuliner banget nih. Akhirnya saya pesen Larochelle, yang saya juga ga ngerti kayak gimana tampilan atau rasanya. Sementara suwami pesen Nutty Green Tea Waffel. Lah piye, minum es kapucino kok ngemilnya grinti ? Apa ga berantem di perut? 

Tapi kan namanya juga sekalian mau petualangan kuliner. Jadi ya biarin aja :)

Sambil nunggu pesenan, saya dan suwamih asik ngobrol. Emang enak banget kok, nongkrong dan ngobrol-ngobrol di mari. Interiornya lucu banget, dan dengan dodolnya saya keasikan ngobrol-ngobrol sampe lupa mau foto-foto :P Lagian malu, hihi. Ntar keliatan banget abegeh-nya kalo dikit-dikit foto ini, dan foto itu. Padahal sih tiap sudut di Le Marly menggoda banget buat dijadiin bekgron.

Beginilah penampakkan Larochelle, pesanan saya..

Saya pilih ini karena ini termasuk chef’s recommendation. Jadi, ini makanan apaan ya? Ternyataaaaa, ini semacam pancake ala prancis. Dibuat dari buckwheat, dimasak di satu sisi aja, trus dikasih patty dan telur ceplok mateng.. tumis bawang bombay dan salad pleus mayones.

Rasanya?

Errrr… patty dan telurnya sih enak. Tapi saya kurang cocok ama pancakenya, bombaynya, dan saladnya yang dressingnya berasa aneh di lidah (tapi abis sih). Well.. tampaknya saya ga berjodoh deh ama masakan prancis. Foie Grass mana Foie Grass.. Kalo minumnya sih lumayan enak. Cuma porsinya aja yang kurang. Hahahahaha… :P Abis begimana, gelasnya langsing begitu eh… whipped creamnya kayanya banyak banget.

Suwamih begimana nasibnya?

Seperti udah saya duga, dia gak cocok ama green tea ice creamnya. Pahit katanya. Kalo kata saya sih enyaaak.. :D Sori yah ga kepoto. Udah keburu abis duluan. Hihihihi…

So.. bakal ke sini lagi ga??

Hmm.. untuk petualangan kuliner yang berikut? Saya sih mau mau aja.. Tapi pastinya ga akan milih makanan yang sama ama yang dipesan hari ini :P

Untuk sekadar kongkow dan ngerumpi? Yes! Tempatnya emang enak kok buat ngobrol-ngobrol syahdu gitu.. :D

Trimikisi suwamihhhh, udah jajanin istri di sini…

 

 

 

Le Marly Pantry

Jl. Citarum No. 10 – Bandung

Total Kerusakan : Sekitar Rp 150.000 buat berdua