personal thoughts

PSBBBBB : Pembatasan Sosial Berskala Besar Belum Berakhir Bro!

Rasanya empet banget lihat tayangan TV akhir-akhir ini. Itu lho, tentang berita betapa masyarakat di sejumlah tempat dengan asiknya berbondong-bondong berkerumun di pasar tradisional, pasar kaget, emol, dan entah pasar macam apa lagi. Saya mau aja sih coba mengerti kenapa mereka ngerasa perlu banget pergi ke pasar, mungkin ada pedagang yang emang kudu cari nafkah untuk keluarganya. Mungkin ada juga pembeli yang emang kudu banget pergi ke pasar, karena kalau ga belanja bahan makanan ke pasar, mau makan apa di rumah?

Yang bikin emosi naik itu pas ada emak-emak yang ngerasa perlu dan penting banget ke pasar gegara anaknya pengen beli baju baru buat lebaran.

Puh-leeeeeessss… 

Tau gak sih… ibu saya, anak-anak saya, mereka sama sekali GAK PERNAH keluar komplek sejak pertengahan bulan Maret lalu. Sampai sekarang.

Trus ini, tiba-tiba saya lihat orang-orang bergerombol HANYA demi baju lebaran. Luar biasa memang warga +62 ini, curiga banyak yang terganggu kesehatan mentalnya, dan lupa dengan nama empati. Gak ingat sama tenaga medis yang berjuang untuk membantu kesembuhan penderita Covid19. Lupa, kalau dicurigai sebagai penderita atau pembawa virus itu harus isolasi mandiri paling nggak 14 hari. Belum lagi harus tes berkali-kali untuk pastiin apa virusnya masih ada atau sudah hilang.

Uhhhh… gemes banget!

Lah, saya aja sebelum pandemi ini kan sudah bikin janji dengan salah seorang dokter gigi di rumah sakit, mau pasang crown karena gigi saya bolong parah, dan kalau makan udah pasti sakit gigi karena sering ada sisa makanan yang masuk ke lubang dan gak bisa hilang dengan sikat gigi.

Pas banget setelah pasang dudukan crown, kabarnya ada pembatasan praktek dokter gigi di rumah sakit. Mereka hanya boleh menangani pasien tertentu yang urgent. Dan pemasangan crown gigi saya dipandang bukan kasus yang urgent. Jadilah saya makan dengan hanya ngandelin dudukan crown. Udah beberapa kali nih sariawan, kayaknya kena gesekan gitu, tapi saya juga ga berani datang ke rumah sakit untuk konsul. Terlalu takut sama virus Covid19. Apalagi kan rumah sakit kayaknya tempat yang infeksius banget.

Alhamdulillah, akhirnya sempat sih konsul soal gigi lewat aplikasi halodoc. Itu lho, aplikasi kesehatan yang bisa didonlot di hape. Aplikasinya user-friendly banget. Bisa chat dengan dokter apapun yang dibutuhkan. Chatnya pun bisa milih, mau ke dokter yang berbayar, atau yang free. Ngebantu banget deh, punya aplikasi ini dalam genggaman. Thanks to technology.

Selain kebantu banget bisa konsul ke dokter dengan cara online, segala belanja juga kalau masih bisa lewat online. Misalnya aja belanja kebutuhan sehari-hari, saya gak mau mampir ke supermarket langganan, kecuali kepepet banget. Itupun ogah berlama-lama, begitu dapat semua yang dibutuhkan, langsung ngacir ke kasir. Beli tinta printer aja saya pakai jasa ojek online. Maklum, kudu work from home, yang bikin pengen banget liburan karena udah lupa rasanya.

Makanya, saya heran sama orang-orang yang dengan santainya bergerombol di tempat belanja, dan belanja hal-hal yang menurut saya juga gak penting-penting banget.  Heiiiii, gak takut sama risiko penularan, ya? Gak takut bisa jadi carrier ya?

Arrrrhhh… rasanya kecewa banget lihat pergerakan orang-orang di luar sana, rasanya percuma udah bela-belain physical dan social distancing berminggu-minggu diam di rumah saja, hanya untuk baca berita bahwa pertambahan penderita per hari ini sampai 1.000 orang. SE.RI.BU. 

Ngeri lho, bayangin apa yang kira-kira bakal terjadi 2-3 minggu ke depan. Apa rumah sakit akan penuh sesak? Apa tenaga medis masih punya tenaga untuk merawat semua pasien? Apa yang harus dilakukan kalau ternyata ada teman atau keluarga yang butuh dirawat inap di rumah sakit, karena penyakit apapun? Duuuhhh… jangan sampai, deh.

Makanya, tolong dong, diam saja di rumah.  Jangan sampai setelah PSBB selesai, diperpanjang lagi dengan PSBBBBB. Hiks. Krik. Krik. Krik.

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: