«

Jul 25

[Rabu Review] : Marvelous Melasti

I can’t stop thinking about Melasti Beach. 

Beneran, deh. Padahal liburannya udah selesai dari kapan tauk. Saya udah ngantor seperti biasa, disibukin ama rutinitas harian, puyeng soal ini itu, tapi tetep aja deburan ombak dan perasaan senang saat duduk-duduk di pinggir pantai masih terbayang-bayang terus. Seperti ada di depan mata. Ih, susah move on banget, deh.

Bentar, bentar, bentar. Mening bikin prakata dulu ya, kenapa ujug-ujug ngomongin Pantai Melasti.

Jadiiiii, waktu ngambil cuti tahunan, saya sekeluarga mutusin untuk berkunjung ke Pulau Bali. Salah satu pilihan wajib destinasi liburan kami ya ke pantai, dan saat itu yang ada di kepala adalah pantai yang banyak diomongin orang-orang yaitu Pantai Pandawa. Nah, ternyata saya dapat rekomendasi lain, daripada ke Pandawa yang cukup ramai, gimana kalau main ke pantai yang less crowded?

Namanya juga Bali, banyak banget pilihan pantai yang secluded dan private. Tapi kondisinya perjalanannya ga memungkinkan untuk gendong-gendong anak kecil umur 2 tahun yang ga bisa diem. So, Pantai Melasti langsung jadi pilihan, dan ternyata pilihan yang tepat!

Sekitar jam 9.30an sampe di sana, pantai masih cukup sepi. Gak ada pengunjung domestik, dan hanya ada 1-2 wisatawan asing. Pasirnya putih walau bukan pasir halus, dan banyak disediain kursi berpayung yang bisa disewa seharga 50.000 rupiah. Ombak juga masih belum terlalu besar, so masih aman buat bocah main air. Ada juga tawaran pijat kaki buat yang lebih sepuh 😀 Coba bayangin: kaki ada yang mijitin, trus mata bisa memandang pantai yang luas, kuping dengerin ombak. Wuihhhhh alhamdulillah banget, kan.. gini nih yang namanya liburan 😀

Anak-anak pleus si teteh gak kalah happy 🙂

Bocah gede girang banget ketemu ombak. Kalo dibolehin dia udah berenang ke ujung laut sana, kalik. Tapi bolehnya ya kukucuprakan aja di pinggir. Sambil sesekali ngumpulin kerang. Ah, sebagai pecinta air dia seneng banget, deh.

Bocah kecil sebaliknya, takut sama ombak. Malah mewek pas diajak main air. Dia betahnya main pasir aja. Untung udah bekel sendok aneka ukuran buat dia anjang-anjangan mainin pasir di tempat teduh. Betah pisan, ga peduli kalo kena sinar matahari. Bapake sih yang kuatir kulit anaknya item 😀

Si Teteh?

Jangan ditanya.

Dia sibuk pemotretan dari berbagai angle. Atas bawah, kanan kiri, depan belakang, senyum. manyun, duckface, candid, rekam pake video, wuihhhh kalah gaya deh saya mah 😀

Gak percaya?

Boleh banget intip sedikit foto waktu di sana:

Melasti Beach

Melasti Beach: View dari puncak tebing

 Hands Up

If you’re happy say hooraaaay…

Private Beach, no?

Private Beach, no?

Definitely private beach...

Definitely our private beach…

Untuk bilas, ada tempat yang bisa kita sewa buat ngilangin pasir-pasir dan lengketnya air laut. Haus? Bisa banget pesen air kelapa dingin yang seger banget, dibawain langsung di dalam batoknya. Quite pricey untuk ukuran Bali ya, 25ribu, tapi adem dan manisnya juara banget…

Menjelang tengah hari baru deh datang satu demi satu wisatawan yang mostly adalah wisatawan asing. Lho, wisatawan domestiknya pada kemana? Hmmm… keknya sih ngumpul di Pantai Pandawa 😛

Karena perut mulai kerubukan dan kuatir juga anak-anak bakal gosong kalo dibiarin main, sampai jam 12-an aja kita ngendon di Pantai Melasti. Kumpulan naga di dalam perut harus dikasih makan. So off we went…  

Datang ke sini lagi? Sudah pasti bakal masuk list untuk dikunjungi lagi, lagi, lagi, dan lagi…

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: