«

»

Jun 27

Rabu Review: Sunrise Coffee

Entah dimulai dari kapan, saya mulai bikin kebiasaan ngopi. Padahal dulu saya lebih ke teh-manis-anget-person. Dugaan saya sih karena dengan tambahnya umur saya makin gampang nundutan. Dikit-dikit ngantuk, liat yang empuk-empuk bawaannya langsung pengen rebahan dan bobo ciang. Padahal yang diliat marshmallow doang.

Tapiiii, seringnya kopi soek alias kopi dalam sachet sering bikin kembung dan sakit perut. Ugh. Aku tuh ga bisa diginiin. Sementara kopi yang di coffee chain mentereng kalo beli tiap hari DIJAMIN bikin dompet boncos.

So, mau kopi yang affordable tapi luar biasa enak?

Saya tau tempat yang “gue banget”. Udah mah tempatnya asik, nyaman, keren, ngangenin, juga nyiapin sederet menu kopi yang ena ena.

Kali ini saya gak nyeritain tempatnya ya. Ntar kalo diceritain takutnya viral, trus malah jadi banyak yang ke sana, dan tempatnya jadi berisik penuh anak alay 😛 hihihihihihi.

Saya pengen ceritain salah satu varian kopinya aja.

I dared myself buat nyoba kopi ini. Namanya Sunrise Coffee. Campurannya antara lain soda, basil sugar, lemon, dan sesloki espresso yang bisa dicampur sendiri mau seberapa banyak. Tampak aneh banget, kan? Masa sih, kopi pake lemon dan soda?

Tapi beneran, ini maknyus sodara-sodara…

Untuk yang ini, saya sarankan masukin aja semua espressonya. Rasanya seger, berasa lemonnya, dan ada jejak kopi di lidah. Pokonya enaaaaaa…

2 comments

  1. sriradi

    Aku baca aku baca

    1. pipitta

      trimikisi.. trimikisi… kiss kiss

Please drop a line to say hi :)

%d bloggers like this: