«

»

Mar 17

saat dihujani buku..

Malas. Malas. Malas.

Gak ada pembelaan diri, memang hanya karena malas lumayan lama saya gak pamer cerita-cerita lagi. Padahal bukannya kehabisan ide atau gak ada waktu buat nulis, lho. Justru banyak banget yang ingin dipamerin diceritain. Tapi ya itu tadi, saya sempat sakit malas beberapa minggu ;p

Eniweeeeeeeei,

Saya mau pamer cerita tentang Anggie. Dia tuh adik tingkat waktu jaman kuliah dulu. Beda jurusan, sih. Tapi ketemu karena sama-sama milih ekskul media kampus. Terakhir ketemu Anggie tuh kapan, ya? Enam tahun lebih, deh, lebih empat tahun, hihihi. Pokoknya lamaaaaaaa banget gak pernah ketemuan.

Memang sih, ada facebook. Tapi ya hanya sekadar add friend aja. Jarang banget saling ninggalin pesan di wall.

Makanya saya luar biasa heran dan terharu sewaktu Anggie tiba-tiba kirim message di FB, bilang kalau dia punya beberapa buku dobel yang sayang dibuang. Mending juga dikasih ke orang. Dan orang yang beruntung itu adalah saya sendiri, saudara-saudara!!!

Hiiiii… kok Anggie tau sih kalau saya lumayan addicted buku? Ternyata selama ini dia jadi penggemar rahasia saya baca blog ini. Paling nggak kayaknya dia baca ini dan ini. Jadi cukup dapat gambaran kalau saya sangat sangat sangat suka baca buku.

Nah, karena Anggie bakal dikirim ke Toronto dan ditukar dengan Nelly Furtado dan tugas di sana sekitar tiga tahun, gak semua koleksi bukunya dibawa. Anggie jauh lebih gila buku dari saya. Buktinya, yang dibawa ke Toronto lebih banyak buku daripada baju. Eh, bener gak sih?? Tapi udahlah, daripada pusing ngitung berapa stel baju yang dibawa ke Toronto, lihatlah harta karun yang dihibahkan Anggie untuk saya.

Ya.. ya.. keliatannya sih “cuma” sekantong kain aja.. tapi coba deh, begitu isinya dikeluarin semua.. hwaaaaaaaa.. masa ada yang setebal buku telepon! Trus, yah.. semuanya in english.. Kebayang dong, pastinya bakal lama banget saya selesai baca semua bukunya. Jangan-jangan setelah Anggie pulang dari Toronto, itu buku-bukunya masih belum selesai dibaca. Banyak banget boo…

Kalau gak salah hitung, pada akhirnya 15 buku ini dinyatakan sah  ada dalam perlindungan saya. Sementara yang dua lagi dilindungi si Florce. Ruri tentunya lebih memilih melindungi cewek-cewek muda daripada buku :p

Urusan tentang buku selesai. Tapi saya sempat kesal karena menu pilihan makan siang saya gak sukses. Minuman yang saya pilih rasanya tawar. Yaiyasihhh.. namanya juga ocha, ga ada rasanya. Makanannya sih lumayan, tapi telur dadarnya terlalu manis. Yang lebih menyebalkan, cuci mulutnya itu lho.. masa yang saya pesan ukurannya kecil banget, dan ternyata rasanya gak jauh-jauh dari bubur ketan item dingin. Blah. Kalo si Florce sih ngikik kesenengan karena es pesanan dia ukurannya tiga kali lipat dari pesanan saya. Huhuhuhuhuhu… gak sakses ahhhh… untunglah saya terhibur dengan tempatnya yang nyaman dan enak nongkrong lama-lama di situ sambil ngobrol kesana-sini.

Tapi sudahlah.. walaupun makanannya gak nampol, tentunya saya super duper senang hari itu. Selain karena bisa ketemuan dan cerita-cerita seru bareng Anggie, Ruri, dan Flora, saya pulang bawa setas penuh harta karun!

Suami saya sampai geleng-geleng kepala. Curiga kalau saya baru aja ngeborong buku baru, padahal masih ada setumpuk buku pinjaman dan dua buku yang dibeli di toko buku bekas yang masih belum selesai dibaca. Gak kooook, beneraaaaan… ini mah dikasih ama Anggie…

Aih, Anggie… maapkan… atas kebaikan hatimu.. daku hanya memberikan minuman khas Jawa Barat dalam sachet aja.. Soalnya kebayang di Toronto mau ke mana kalau pengen jajan bandrek?? Nantilah kalau dirimu sudah balik ke sini, kita kumpul lagi.. tapi jangan di resto yang makanan internasional takut pesanan saya gagal lagi, pasti dirimu bosan.. kita ngumpul makan sate padang, kek.. pempek, atau batagor, atau apalah 😀

Sukses yaaaa di tempat baru…

5 comments

Skip to comment form

  1. anggie

    Pitse, karena ini tugas buat 3 tahun, jadi kemaren gue terpaksa bawa baju 3 koper gede ( karena nyokap ikut jadi 1 piece bagasi jatahnya gue bajak, hehehe…). Satu koper buat baju kerja, satu koper buat baju sehari-hari, trus satu koper lagi khusus buat baju dalem ( yeah, you read that right…karena gue paling ga rela beli baju dalem pake mata uang selain rupiah…mending buat beli b**u) sama perlengkapan lain. Buku-buku yang dibawa terpaksa mengalah pake kargo, lumayanlah ada 4 dus…hihihi…setelah melalui serangkaian kontemplasi dan seleksi super ketat dari tuannya…tentunya mereka bakal segera punya temen-temen baru di sini….:->>>

    1. pipitta

      hmm.. gw nungguin buku-buku yang tereliminasi aja deh.. *siyul-siyul*

  2. jc

    ya ampun pipittaaaa…. tumpukan bukunya bikin ngiler….;))…
    nah yang di tumpukan kiri, paling atas, yg warna orange, aku punya tuuh….;)..
    jadi gimana, msh mau ditambahin 1 lg gak tumpukannya dengan heidi…;p?
    *maap, masih aja lupa gitu bawa ke kantornya….;p*

  3. yendoel

    dihujaninya novel semua yah. banyak juga yah!

    1. pipitta

      iya.. kebetulan kemaren itu dihujani novel doang.. ga tau ya lain kali apaan.. hehehehe ngarep.com

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: