Thinking Out Loud

salim dulu…

Pada suatu hari… si Kunyil jalan-jalan dengan bapake menyusuri gang. Emang udah jadi acara rutin tiap pagi dan sore, sih… Nah, tiba-tiba mereka berdua amprokan ama Bu Haji M depan rumah. Lah ngapa guwah pake kata amprokan, yah?? Papasan kali, ah!

Bu Haji M ini adalah ibu dari Bu Haji U, pemilik rumah kontrakan saya. Jadi bayangin aja nenek-nenek yang masih pake kain, kebaya betawi dan ciput. Walo udah nenek-nenek, Bu Haji M ini belum tua banget, kok. Kayanya sih dulunya kawin muda. Bu Haji U juga masih muda belia gitu, deh.

Btw, kenapa juga mereka dipanggil Bu Haji, ya? Kan kalo perempuan mah Hajjah.. ngapain nempel ama status haji suaminya??

Balik lagi ke cerita tadi. Sampe mana? Amprokan itu tadi, ya?

Nah… si Kunyil dan bapake amprokan ama Bu Haji M, yang langsung nyapa..

Ehhhhhh… abis jalan-jalan, yaaaaaa?????? Sini, SALIM dulu…

Sambil ngulurin tangan siap di-salim-i. Duengggggggg!!!

Fyi, saya dan suwamih gak pernah ngajarin si Kunyil untuk sun tangan ama orang yang lebih tua, atas nama sopan santun atau apalah.

Kenapa?

Gak tau juga, ya. Hihihih… Gak pernah kepikiran aja.:P

Kalo ketemu uwak, paman, bibi, mertua, ibu saya, atau seabis solat jamaah ama suwami, iya sih saya salim. Maklum masih ada sisa-sisa kebiasaan feodal gitu. Tapi atas kemauan diri sendiri 😛 Seingat saya, waktu kecil ampe saya sekolah, paling sebel kalo disuruh salim sana salim sini. Apalagi kalo mesti salim ama orang yang gak kenal. Cuma menang lebih tua doang.

Yah.. mungkin itu sebabnya saya gak pernah ngajarin si Kunyil untuk salim-saliman 🙂

Salim sama saya juga nggak, tuh.

Kalo saya pamit mau pergi ngantor, saya bakal ciumin pipinya, idungnya, jidatnya, rambutnya. Serbuan ciuman! Trus dadah-dadah heboh gitu, deh 😛 Yang mana si Kunyil juga ga kalah heboh ketawa-ketiwi dari balik jendela karena tangannya saya towel-towel terus..

Hal ini juga berlaku kalo si Kunyil dipamitin bapake ato NinA, neneknya. Peluk dan cium, itu aja.

NO salim.

Naaaaaaah, pertanyaannya adalahhhhh… gak apa-apa, kan, saya gak biasain salim ama si Kunyil? Sedih juga dong, kalo dalam pergaulannya entar dia dianggap anak gak sopan karena gak salim ama yang lebih tua, misalnya aja uwaknya ato siapanya lah. Ihik. Saya sebagai ibunya tentu gak mau dong si Kunyil dicap sebagai anak tak tau sopan. Tapi saya juga gak mau si Kunyil “dipaksa” nyium tangan seseorang, di luar kehendaknya, hanya karena orang itu umurnya lebih tua.

Heeeehoooooo….

Jadi begimana pun? Nanya serius niiii… perlu gak sih ngajarin salim-saliman???

Tagged ,

About Ibun

Careful, cautious and organized. Likes to criticize. Stubborn. Quiet but able to talk well. Calm and cool. Kind and sympathetic. Concerned and detailed. Sensitive. Thinking generous. Tends to bottle up feelings. Hardly shows emotions. Systematic.
View all posts by Ibun →

6 thoughts on “salim dulu…

  1. Hihihihi..aku sekeluarga dari dulu sama ortu nggak pernah diajarin salim pake cium tangan.keluarga besar bokap biasanya langsung peluk dan cium pipi.di kel besar nyokap dianggap anak2 ‘lain sendiri’. Ngapain jg cium tangan kalo nggak ikhlas yaaa.. Kejadian pas tiap ketemu camer,pacar selalu mlototin krn aku lupa cium tangan,lsg maen salam dan cipika cipiki ke nyokapnya 😀 .anakku justru sekolahnya yg ajarin salim tapi nggak boleh cium tangan, cukup tempelin ke pipi atau jidat aja. Krn alasan kesehatan 🙂

    1. tapi kayanya banyak tuh anak-anak yang ‘dipaksa’ nyium tangan karena posisinya yang lebih muda, hhiihihi.. karunya teuing..
      ehm.. itu yang melototin camer yang mana nih? *ihik*

  2. hihihihi.. trus kalo lu pamit ngantor, dia cium tangan ga??
    emang iya ditempel di jidat adalah pilihan yang aman 😛 gw juga pernah tuh.. jaman-jaman SMP apa SMA gitu, ga mau nyium tangan tapi karena “keharusan sosial” jadilah gw cium jidat 😛

  3. Kalo kebiasaan di keluarga besar saya mah pake acara cium tangan, euy… 🙂 dan saya sempat sebel ama kebiasaan turun-temurun itu hihihi, maklum gejolak darah muda 😛 abisan cuma karena kebetulan lebih tua doang masak saya mesti nunduk-nunduk cium tangan menghormati.. gengsiiiii… kebiasaan apa tuuuhhh… feodaaaaal… 😛

    Kalo sekarang sih saya no problem ya, cium tangan uwak, paman, bibi, nyokap, dan mertua.. karena saya sayang sama mereka 🙂 dan cium tangan itu sebagai pertanda rasa sayang saya.

    Tapiiiiiiiiii….. tetep saya ga ngajarin si Kunyil cium tangan…. hihihi.. jadi dia nunjukin rasa sayangnya pake cium, gara-gara sering kena serbuan ciuman saya kali, ya.. segala macem dicium deh. Mulai dari orang yang dia sayang, boneka-bonekanya, buku-bukunya, mainannya, kardus yang ada gambarnya, acara tv, semua dehhh yang dia suka dicium!

    Kalo dirimu disayang dia juga pasti dicium, hihii…

Comments are closed.