«

»

Jun 06

sewa mainan

Kontrakan saya gedenya cuma seiprit. Termasuk jenis rumah 4L, lu lagi lu lagi. Diisi saya, suwamih, si Kunyil dan ART, lengkaplah kesumpekannya. Berbagai macam barang terpaksa dijejalkan di sana sini. Which is a hard thing to do, karena si Kunyil makin lama kan makin besar, dan kayaknya barang-barang dia kok ya makin lama makin nambah aja 🙂

Terutama mainan, selain baju-baju.

Tadinya saya mau memberlakukan aturan, satu mainan masuk berarti satu mainan keluar.

Tapi ya saya juga sih yang melanggar aturan ini, hihi.

Secara suka gak tahan aja liat mainan lucu-lucu, dan kayaknya penting banget buat dimainin si Kunyil untuk menstimulasi perkembangannya. Halah, alesan banget..

Belum lagi hadiah mainan dari neneknya, uwaknya, si ini, si itu, yang alhamdulillah care ama si Kunyil.

Untuk mengurangi timbunan sampah mainan di rumah, akhirnya saya putuskan buat… sewa mainan!

Intinya sih supaya si Kunyil bisa gonta-ganti mainan, tapi barangnya gak perlu ditimbun di rumah. Apalagi konon kabarnya kan katanya anak bayi suka bosenan tuh, jadi supaya dia gak bosan mainannya dirotasi terus.

Ibu saya sih gak setuju dengan model beginian. Menurutnya buang-buang duit. Sewa mainan kan berarti barangnya gak bisa dimiliki. Kenapa gak beli aja mainannya, trus disewain. Hihihi, ide bagus sih. Sayang isi dompet gak mendukung. Soalnya mainan yang dipilih harganya lumayan juga, ya.

Sejauh ini mainan yang udah disewa adalah…

Walker Buggy

Tadinya mainan ini disewa dengan tujuan tersembunyi supaya si Kunyil bisa cepet belajar jalan. Yah… proyek yang terlalu ambisius, karena mainan ini… kagak ada rem-nya! Jadi kalo didorong ya bakal terus aja meluncur sebelum berhenti nubruk tembok. Agak menyeramkan, jadi emaknya malah lebih seneng anaknya gak usah dorong-dorong mainan ini. Takut benjol, euy! Tapi si Kunyil suka banget mainan ini karena kalo idung badutnya dipencet bakal keluar suara TETETOEEETT dan aneka lagu yang langsung bikin dia senam pagi joget-joget di tempat. Lama juga pinjem mainan ini, sekitar 2 bulan. Bukannya betah, tapi aturan tempat sewanya yang begitu. Siyal.

VTech Push Along

Berhubung emaknya masih penasaran ama mainan yang konon bisa bikin si anak cepet jalan, akhirnya nyewa yang ini, deh. Relatif lebih aman karena rodanya bisa dikunci. Tapi eh tapi, ini hanya berlaku kalo mainannya DIDORONG. Kalo DITARIK mah tetep aja kayak gak ada remnya. Lagian kenapa sih, nak, kok senengnya narik-narik ini??

Eh, terus terang saya agak kuciwa ama performance mainan ini. Lagu-lagunya gak langsung nyala. Perlu mencet beberapa kali baru deh keluar lagunya. Kalo cuma sekali yang bunyi kalimat-kalimat bahasa inggris gitu. Lagunya juga gak begitu catchy dan suaranya mendem walo pake batre yang baru. Si Kunyil juga keliatan lebih suka ama Walker Buggy daripada yang ini. Si Walker Buggy suaranya stereo sih. Minjem ini juga tetep mesti 2 bulan. Ngintip isi dompet.

Akhirnya setelah googling sana-sini, di sebuah tempat sewa mainan baru, saya nemuin…

Black Patrol

Does she love it?

Well… seminggu pertama itu mobil-mobilannya di-abuse aja gitu. Trus hari-hari berikutnya… dicuekin aja!!! Haduuuuhhh, rugi nih bandar… Malahan dia lebih suka masuk ke dalam keranjang jemuran, trus kita dorong-dorong deh tuh keranjang ampe pegel. Yaaaahhh, kalo tau lebih milih keranjang mah gak akan nyewa mainan ini atuh, neng…

Malah menjelang barangnya mau dipulangin (kan minjemnya cuma sebulan doang) ehhh.. nona cilik ini demen banget naik turun si black patrol. Dari kegiatan yang  cuma buka pintu-duduk dengan kaki kiri di luar-keluar-berdiri-tutup pintu (dan ini bisa diulang-ulang puluhan kali), sampe akhirnya kemaren ini dia mau juga duduk manis di dalam mobil dengan pintu mobil ditutup, lalu ngupleeeeeek aja sendiri di dalam situ entah ngapain.

Nak, kalo kangen main mobil-mobilan masuk aja ke keranjang jemuran ya 🙂 ntar ayah aja tuh, yang dorong-dorong…

Kangaroo Climber

Cukup mihil juga nyewa mainan beginian. Belum lagi ukurannya yang makan tempat banget. Tapi demi menyalurkan hobi si Kunyil manjat sana sini, saya sewa ajalah. Ehhh… pas mainannya datang demen bener dia manjat perosotannya, trus meluncur, trus manjat lagi, trus meluncur lagi 🙂 Sampe keringetan banget badannya, padahal baru aja mandi sore.

Aihhh… mihil-mihil juga kalo hasilnya bisa bikin si Kunyil nyengir-nyengir bergembira mah, kebayar banget dahhh…

Buat yang pingin ikutan nyewa juga, saya rekomendasiin sewa di sini aja. Tempat satunya lagi GAK AKAN saya rekomendasiin. Soalnya setelah selesai masa sewa, dan barangnya udah dipulangin, masa duwit deposit yang seratus ribu perak kagak dibalik-balikin! Padahal udah saya tagih dua kali, tuh. Cih! (Tapi buat yang kepo pengen tau tempat sewa mainan durjana itu, pm aja yah *wink*).

Hmm… bulan depan sewa mainan yang mana lagi yaaaaaa… Ngitung sisa duwit di dompet, trus bobok celengan….

4 comments

Skip to comment form

  1. estu

    gw pernah pengen sewa maenan tp ayahnya anak2 nggak bolehin..ktnya takut maenan yg disewa dirusak anak2 nanti repot urusannya..maklum anak2 ku senengnya ngebongkar..nggak terima pasang..:(

    1. pipitta

      makanya pinjem maenannya yang ukuran jumbo :p
      kalo di bandung pernah minjem ke http://grizzlytoys.multiply.com/
      lumayan stu beberapa mainan harganya lebih murah daripada di jakarta..

  2. dhian

    gw pengen yg prosotan ituuu…tp gw was2 ntar malah si mas-nya yg sibuk ikutan main di situ,hihihihi… mana rumah gw juga sempit bgt, mau ditaruh di mana dooonggg

    1. pipitta

      ya gpp, kan bagus satu mainan bisa dipake berdua.. jadi makin irit toh.. 🙂
      ada kok yang cuma perosotan doang, gak pake manjat2 atau malah ada juga yang dobel ama ayunan, lebih makan tempat lagi pastinya hihihihi…
      ditaruh di halaman belakang masa ga muat??

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: