«

»

Mar 28

She’s A Big Girl Now…

Dua ribu sebelas. Akhir bulan Januari.

Bayi saya sudah lahir, tapi ASI masih belum keluar. Iya iya, saya pernah baca sih kalau bayi bisa bertahan selama 3 hari tanpa minum. Tapi tetap saja mendengarnya menangis tanpa henti beneran bikin saya panik, dan memutuskan menandatangani persetujuan untuk memberinya air gula. Lalu setuju memberinya sufor.

Isssshhh.. kesel banget sama diri sendiri! Saya kan inginnya kasih asi eksklusif!  Huhuhu.. stres banget dan kayaknya saya sempat baby blues juga karena sering pengen nangis tanpa sebab. Tapi suwami menghibur saya untuk tidak stres. Dia mendukung niat saya menyewa suster selama 10 hari untuk datang ke rumah. Tugas suster selain mengajari  saya cara merawat bayi, juga memijiti saya setiap pagi. Ya maklumlah, saya kan gak punya pengalaman merawat bayi sebelumnya. Sedangkan ibu saya bilang dia sudah lupa caranya.

Syukurlah Suster Imas ini supportif banget.  Saat saya cuma bisa menghasilkan 10 ml asip saja, ia berucap syukur, dan berkata bahwa besok pasti hasilnya lebih banyak. Padahal saya udah bete banget. Asip apaan ini, cuma basahin pantat botol doang. Tapi Suster Imas selalu kasih semangat. Katanya besok juga pasti bakalan lebih banyak.

Lama-lama konsumsi sufor berkurang. Lama-lama baby kecil ini bisa menyusui dengan benar. Lama-lama asi saya akhirnya cukup untuk bayi saya!

Alhamdulillah…

Dua minggu setelah lahir, sufor distop, menjadi asi sepanjang hari. Pagi, siang, malam, subuh, setiap kali si bayi membutuhkannya. Dan saat cuti melahirkan selesai, saya punya stok sekitar 30 botol asip di dalam freezer. Saya bertekad hanya akan memberinya asi. No sufor!

Makanya saya menyewa rumah petak di belakang kantor di Jakarta. Walopun harga sewanya mahal minta ampun. Tapi saya gak mau terjebak dengan macetnya Jakarta. Saya dan suwami sepakat saya harus bisa pulang setiap jam istirahat makan siang, supaya si baby bisa menyusu (langsung dari gentongnya). Supaya pagi-pagi sebelum berangkat saya masih bisa menyusui. Saat jam pulang kantor saya bisa melenggang pulang jalan kaki, gak berlama-lama di jalan dan sampe rumah dalam kondisi capek dan mau marah gegara macet. Dan saya juga bertekad disiplin memerah asi di kantor dua kali sehari, serta di malam hari setelah dia tidur. Supaya stok asip tetap terjaga dan selama saya bekerja dia hanya minum asip saja. No sufor! Hihihi.. Militansi Tanpa Batas Menjadi Bunyus! 😛 *ditoyorprodusensusu

Syukurlah saya ternyata bisa disiplin juga… yang mana hasilnya bisa buat donor sedikit asip. Seperti saya ceritakan di sini, di sini, dan di sini.

Hampir dua tahun penuh acara jalan-jalan ke mall di jam makan siang untuk kemudian nongkrong, ngomentarin orang-orang yang lewat,  dan hahahihi dengan teman-teman kantor GAK PERNAH lagi saya lakukan.  Kalaupun pernah, bisa diitung dengan jari deh. Jam makan siang adalah jadwal saya untuk menyusui. Titik. Maaf ya teman.. bukannya gak mau gaul bareng, tapi prioritas saya saat itu adalah anak saya. Saya merasa harus menebus dua minggu pertama saat anak saya terpaksa minum sufor. Saya merasa wajib memenuhi haknya untuk minum asi hingga umur dua tahun. Jadi kalau pengen kongkow biasanya pas wiken, dan saya wajb bawa si bocah sekaligus bawa nursing apron.

Dua ribu tiga belas. Akhir bulan Januari.

Saya sudah mengenalkan susu UHT berkotak biru untuk si Kunyil. Stok asi di freezer? Udah gak ada tuh. Hari ini asi diperah untuk diminum besoknya. Kejar tayang bow! Itupun porsinya hanya untuk dua kali minum. Masa kejayaan udah lewat nih 😀 Jadi saya siapkan susu UHT untuk ‘menambal’ kekurangan asip. Lagian kan udah mpasi. Asi mah buat cuci mulut aja, hehe.

Lagian ini bocah doyan banget nen. Ini emaknya udah pegel pengen hang out 😛 Sebetulnya saya sudah sounding lho setiap malam pas dia mau tidur. Saya bilangin kalo dia sudah besar. Anak besar minum susu di gelas. Dengan manisnya si bocah nyengir-nyengir setuju, lalu bersabda: Nenen!

T.T

Sounding macam apa pun gagal.

Tapi saya juga keukeuh gak mau nakut-nakutin si kunyil demi dia brenti nen. Gak mau pake jamu pahit. Gak mau ngoles-ngolesin betadine, seolah-olah lagi berdarah. Gak mau ngumpet dan ngebiarin dia nangis kejer tidur ama bapaknya. Maunya proses sapih ini diputuskan sendiri ama si kunyil. Lah kok ya mutusinnya lama bener, yak! Emaknya udah pegel niiiiiih…

Jadi, selama dua tahun lebih pun saya masih menyandang predikat “bunyus”. Ibu Menyusui. Zzz…zzzz… Walaupun porsi menyusuinya udah makin berkurang. Setelah umur dua setengah tahun, hanya setiap mau tidur aja. Lumayanlah, kemajuan 😛

Dua ribu empat belas. Awal Maret. 

Tetiba aja pas mau tidur, setelah acara baca buku cerita, si kunyil gak bersabda minta nen, lho! Iiiihhh hebat banget siiiih…  Dia cuma bilang: Mau liat! Trus setelah puas liat-liat (gak usah dibayangin lah ya..) dia bilang: Tutup lagi, bun!  Trus dia minta diusap-usap aja punggungnya, dan tidur. Waaaahhh… waaaaahhh… waaaaaahhh… saya udah mau jingkrak-jingkrak aja nih. Akhirnyaaaaaa…. ada yang mau menyapih dirinya sendiriiii…

Sempet kuatir kalo besoknya gak jadi disapih. Ehhh, tapi.. tapi.. tapi.. ternyata gitu juga, lho! Cuma mau liat doang! 😛 Besok malamnya pun begitu. Besok malamnya masih begitu juga. Piiuuuhhhh… lega.  Saya sengaja nih, sama sekali gak pernah mensyen kebiasaan barunya ini. Biarin aja.

Lima hari berturut-turut hanya lihat, eh akhirnya pas malam keenam si kunyil ngerengek minta nen. Oooohhh boleeeeeeeh… 🙂

Sedetik kemudian dia teriak: Gak enak! Sambil menatap agak-agak jijik pulak! Trus minta diusap punggungnya, dan tidur deeeeehh.

Dan sampai sekarang nih, udah dua minggu lebih si kunyil gak minta lihat, ataupun minta nen.

Ah sayang.. akhirnya tuntas sudah kewajiban Ibun ya, nak.. Kamu udah besar, ya.. dan anak besar minum susu di gelas, ya sayang.. :*

26 comments

Skip to comment form

  1. sondangrp

    ahahaha liat liat doang *gak bisa gak dibayangin Pit*. melihat sambil ke kiri dan ke kanan? Ahahahahaa

    1. pipitta

      jangan dibayangin sondaaaaang.. coba aja ntar praktekkin ama Gama 😛

  2. cumilebay.com

    hebat yaa mau nyapi sendiri tanpa perlu repot emak nya hahaha. Anak nya temen ku ampe jerit2 waktu ngak di kasih nenen, terpaksa diolesin apa gitu nenen nya dan pahit tp tetep aja masih penasaran kata nya 🙂

    1. pipitta

      iya ini karena saya dan suwami sepakat untuk pake metode WWL, alias Weaning With Love 🙂 jadinya proses sapih emang nunggu kesiapan ibu dan anaknya.. ga boleh dipaksa.. padahal saking pegelnya sempet kepikiran mau pake brotowali ato pake betadine gitu biar anaknya takut hihihhih.. untung cepat sadar 😛

  3. nyonyasepatu

    jadi dia langsung mau sendiri ya disapih, hebat ih 🙂

    1. pipitta

      iya.. karena saya maunya keputusan menyapih ya dari si kunyilnya sendiri.. tapi lama aja deeehhh gegara disounding ga mempan 😛 jadinya 3 tahun 1,5 bulan gitu baru mau menyapih diri sendiri.. huhuhu pegeeeelll

  4. della

    Akhirnya nemu juga blognya. Aku penasaraaaaaaaaaaaannn emak ini blognya apa, tiap diklik namanya di kotak komen, identitasnya gk muncul 😀
    Nawal idem dong sama Nadya,brenti sendiri. Nadya malah lebih ekstrem, pas umurnya ud tiga taun.. -_-”
    Congrats ya Nawal, terus jadi anak pinter, ya ^_^

    1. pipitta

      soalnya ga bisa ngisi di name/url itu maaakk.. jadi kepaksalah pake yang isian google id itu kalo mau komen 🙂
      errr.. nadya keren kok umur tiga tahun udah brenti sendiri.. nawal kan baru mau brenti pas 3 tahun 1,5 bulan.. hehehehe…
      aiiihhh pinter-pinter ya anak jaman sekarang, udah bisa nentuin sendiri kapan mau brenti asi 😀

  5. nisamama

    Eh, si kunyil sama Nisa chan termasuk sepantaran lah ya. Nisa lahir Agustus 2011. Dan baru disapih pertengahan Maret kemaren, sama doong yah sama kunyil. Hehehe. Pinter ah, kecup dulu. :*

    1. pipitta

      Oh… Nisa 2011 juga yaa.. samaan kok taunnya.. Nawal akhir Januari 2011 🙂
      *peyuuukkkkk*

  6. Baginda Ratu

    aiiihhh, rejeki bangettt itu krucil bisa disapih tanpa drama begitu, Pit. Nawal pinter, ibunya keren. TOP!
    Btw, aku ngikik bayangin Nawal minta buka2 dan liat pabrik ASInya. Nah kalo bapaknya liat gimana, tuh? #kepo hahaha…

    1. pipitta

      Ya tapi penantiannya panjaaaaaang kali lebar 😀 tiga tahun sebulan gitu deh… zzzz… zzzz…
      Kalo bapanya liat ya tutup lagi lah.. 😛 buka yang lain.. wkwkwkwkwkwkwkw….

  7. Pendar Bintang

    Udah pinter cakep pula….
    Baca ceritanya yang ngebayangin ama diri sendiri kelak…
    Saya juga berencana demikian, stock ASI dan berupaya plg saat istirahat makan siang, tapi…hamil jg blm, he he he
    Selamat ya dek..udah gede…

    Salam sayang dari tante di Bali :*

    1. pipitta

      Halo Tante Pendar Bintang yang cantik 🙂
      Terima kasih ya, mau mampir di sini..
      Dan semoga jika kelak nanti punya baby, dimudahkan dalam masalah per-ASI-an.. hehehe..

      Salam sayang dari Nawal di Bandung 🙂

  8. Lidya

    justru gak boleh stress ya mbak kalua mau kasih ASI. sugesti positif saja

    1. pipitta

      iya bener banget mak.. makin rileks asi malah makin lancar.. jadi biasanya saya manggil tukang pijit juga biar rileks terus.. ga ada tukang pijit, berdayakan suwami buat mijitin punggung.. hihihihihih..

  9. estu

    Selamat Ibun udh sukses ngASI nya ..:) salut untuk semua usaha kerasnya ..*jempol*

    1. pipitta

      haha.. nuhun tante estu.. iya berbekal semangat ngirit bin pelit ogah keluar duit buat beli sufor nih 😛

  10. Zizy Damanik

    Jadi ingat dulu juga begitu wkt Vay lahir. 3 hari ASI cuma netes-netes dan sempat kasih sufor sedikit. Lalu sewa suster utk massage selama 10 hari. Suster yang helpfull dan sangat support, dan tahu2 ASI sudah deras saat Vay umur 10 hr. ASI Vay hanya sampai setahun saja. Keburu kering ASI maminya hehe..

    Selamat ya Nawal, akhirnya sudah bisa menyapih sendiri….. Pe-er bunda selesai satu…

    1. pipitta

      iya bener zy.. mending hire orang yang pengalaman ya, biar bisa menghibur dan ga bikin stres sendiri hehehe..
      pe-er asi selesai, tinggal pe-er ga pake diapers kalo malem nih.. masih kebobolan sesekali 😀 banyak kali ya pe-er sebagai mamak mamak… haha..

  11. Beby

    Mbaaaak.. Kalo Nawal uda dewasa dan baca postingan emaknya yang penuh pengorbanan ini, pasti langsung peluk-peluk diri mu deh. Kebayang pengorbanan ngerelain waktu have fun, hang out, tenaga dan juga pikiran ya demi bisa ngasih ASI.

    Aku cuma bisa nyusu 6 bulan karena ASI Mama ku uda kering. Lumayan lah ya.. Heheh..

    Congratz ya, Dek Nawal. Lanjut minum susunya pake gelas aja yuaaa.. 😀

    1. pipitta

      ahhh…. beby… *pukul-pukul manja* akoh kan jadi tersapu-sapu denger pujiannya.. 😛
      iya beb.. kadang emang kepikiran pengen nongton bioskop, pengen hang out ke mana kek.. pengen hura-hura pesta pora *digetoksuwami
      tapi ya teringat lagi ama si kunyil ya gak jadi deh semua kepengenannya hehehe… lagian pernah baca di mana gitu lupa.. puas-puasin kruntelan pas lagi kecil, karena ntar bakal ada masanya dia bakalan lebih seneng maen ama temennya daripada ngekor ama emaknya.. T.T

      naaaaahhhh berhubung sekarang udah ga nyusuin lagi, mulai nih pengen nyusun agenda hura-hura dan gaul ama temen-temen 😛
      (padahal jam 9-10 malem biasanya udah ngantuk gegara umur.. huhuhuhuhu)

      1. Beby

        Tunggu pesta poranya pas Nawal merit ajaaa.. Atau lahir adeknya Nawal trus aqiqahin deh. Yakiiin ngga bakal digetokin sama suami. Wkwkwk.. 😀

        Haaa.. Pantes emak ku yang gantian ngintilin mulu, Mbak. Mungkin beliau kangen kali yak.

        Gaulnyah jam 9-10 pagi ajah, bisa ngga? :p

        1. pipitta

          Hihihi… iya kali beb.. kangen pengen kruntelan ama anaknya 🙂
          lah kemaren itu saya sempet jalan berdua aja ama ibu saya, ehh kayaknya dia seneng banget lho.. banyak cerita, makan siang bareng.. trus pulangnya minta dijajanin body shop 😛 makin berseri-seri aja tuh ekspresinya.. hihihihihi

  12. Tituk

    waaaah nawal hebaaat…..

    1. pipitta

      terima kasih tante tituk.. 🙂

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: