«

»

Nov 16

Sholat (gak) tepat waktu…*

Saya lagi sedih. Issshh, sedih kok pake pengumuman 😛 Yah… pengen tsurhit aja sih… Mana tau ada yang bisa kasih saran, nasihat, atau malah kirim hadiah apa kek gitu 😀

Jadi yah, sekarang pan udah bulan November, nih. Sebulan lagi bakal abis deh tahun 2015. Naahhh.. cobak inget-inget, ada gak yang bikin resolusi, atau janji, atau tekad, atau apalah gitu di awal tahun 2015?

Kalo saya nih saking bosennya bikin resolusi panjang berpoin-poin yang pada akhirnya sih sering kelupaan untuk diwujudkan, untuk tahun ini saya bikin satu tekad aja: PENGEN BISA SHOLAT TEPAT WAKTU.

Kenapa pengen sholat tepat waktu?

Soalnya saya pernah baca, kalo sholat tepat waktu itu termasuk salah satu amal perbuatan yang paling dicintai Allah, selain berbakti kepada orang tua, dan berjihad di jalan-Nya. Dan menurut pikiran saya saat itu yang paling gampang dilakukan. Iyaaa, saat itu gak nyadar kalo saya bakal susah payah untuk bisa sholat tepat waktu.

Nah, tepat waktu di sini maksudnya kek kalo lagi umroh itu lho… pas adzan berkumandang di Masjidil Haram, langsung ninggalin semua kerjaan dan cepet-cepet wudhu. Trus bergegas juga datang ke masjid supaya bisa dapet lokasi sholat yang enak. Betewe lokasi sholat favorit saya di Masjidil Haram sih sebetulnya di mana aja, asal bisa langsung liat Ka’bah. Nah, kalo datangnya telat kan biasanya suka gak kebagian, atau mesti langsung aja ikut sholat di tempat  terdekat dengan pintu masuk, yang artinya ya gak bisa deh langsung liat Ka’bah.

Jadi, intinya tepat waktu yang saya maksud adalah sholat yang langsung dikerjaan begitu mendengar adzan. Istilah lainnya, sholat di awal waktu, gitu kali ya.

Mungkin yang sudah pernah umroh atau berhaji pernah ngerasain  ya, kayaknya semua urusan jadi gak penting  saat adzan sudah dikumandangkan.  Pokoknya begitu terdengar adzan, ya harus bergegas ke masjid. Gak peduli lagi belanja di Bin Dawood, atau lagi nawar harga gelang inceran di toko emas, pokoknya ya langsung ngibrit deh mesti buruan sholat. Lah kalo mau nekat terus belanja yang ada diusir-usirin kali, ato dikunci dari luar ama yang punya tokonya 🙂

Sayangnya kebiasaan baik ini gak diterapin saat udah sampai di tanah air. Eh, ini mah khusus saya lho, ya.

Sedih, kan?

Lebih sedih lagi pas nyadar, bahwa sejak ngedeklarasiin tekad untuk sholat tepat waktu di awal tahun ini,  justru ini jaraaaaaaaaaaaaaaang banget saya lakukan. Misalnya aja nih, adzan dhuhur sekitar jam 12-an kan, nah justru kerjaan saya lagi di peak-nya gitu. Transaksi tunai kudu selesai semua, dan kudu masuk ke bagian keuangan paling telat jam 12.30. Jadinya pas jam segitu mah lagi heboh banget supaya semua transaksi tunai bisa dikejar selesai semuanya.

Selesai beresin transaksi apakah langsung sholat?

Errr… gak juga sih. Abis di jam genting itu yang kerasa perut udah krubuk-krubuk minta diisi. Jadilah acara berikutnya adalah makan siang dulu. Biasanya makan siang beramai-ramai, dan udah bisa dipastiin karena makannya beramai-ramai, pasti sambil ngerumpi ini-itu. Makannya pun dengan kecepatan lamban, yang akhirnya baru sempet sholat sekitar jam 13.30 kalo bahan rumpiannya biasa aja, dan jam 14.00 kalo yang dirumpiin asik banget.

*self toyor*

Di rumah juga gitu, deh. Adzan magrib gak langsung sholat karena biasanya entah lagi nyuapin si Kunyil, atau kalo dia kelamaan main, jam segitu baru mau mandi sore. Jadilah sholat magrib di jam 18.30-an. Huhuhuhuhhuhuuu…

Udah bener dong kalo saya sedih pake banget?

Padahal udah berusaha memotivasi diri sendiri, lho. Mulai dari pasang alarm, install waktu sholat di hape yang pake suara adzan kenceng banget, sampe beli mukena baru.

Tapi tetep aja gak berhasil jadi rutinitas sejak bulan Januari ampe sekarang. Ah, ini mah kayaknya saya aja ya, yang gak bertekad baja 🙁

Sedih sedih sedih.

Masa satu resolusi doang yang (kayaknya) gampang banget aja gak bisa dikerjain. Apa tahun depan gak usah bikin resolusi ina inu ya?

Biarkan semua mengalir seperti air. Banjir dong…

Ah, saya jadi gundah gulana… 🙁

16 comments

Skip to comment form

  1. Jefry Dewangga

    Hmm kita biasanya lebih suka menunda sholat, alasannya mungkin eh bentar kurang dikit nih kerjaannya. Terus2an gitu, ntar ujung2nya waktu sholatnya udah habis dah. Semoga kita sama-sama bisa berjuang buat bisa sholat tepat waktu ya mbak. :'(

    1. pipitta

      aamiin.. iya bener biasanya nunda karena satu hal kecil, trus nunda lagi, trus nunda lagi.. gitu aja terus ampe waktunya udah mepet :(((

  2. sondangrp

    Piiit lkam katanya emang kalo mau berbuat yang baik baik malah banyak godaannya, hal kayak aku udah niatin seharian ini nggak bakal marah sama anak kok ya malah banyaaaak (berasa lebih banyak dari hari biasa) hal yang malah bikin pengen marah. Ya kalo berbuat yang baik itu gampang bakalan semua orang juga bisa ngerjain kali ya tanpa pake usaha

    1. pipitta

      tapi kan berbuat baik mestinya gampang biar semua orang ngerjain perbuatan baik 🙂 jadi dunia juga lebih damai dan lebih indah….

  3. pingkanrizkiarto

    hiks iya, susah banget ya… perasaan adaaaaaaaaaaaa aja yang bikin segen…

    1. pipitta

      suka mendadak ‘banyak urusan’ kalo menjelan adzan itu teh.. :(((

  4. Hairi Yanti

    Mbak… Shalat di awal waktu begitu adzan berkumandang langsung shalat juga resolusi saya sejak tahun kapan, tapi masih angin2an juga. Hiks 🙁
    Jadi kangen Tanah Suci. Moga kita bisa ya mbak 🙂

    1. pipitta

      aamiin… mungkin dicoba ada satu waktu yang on time, kalo udah konsisten nambah lagi.. gitu kali ya?

  5. Ratna Dewi

    Duuh jleb banget nih postingannya. Aku juga susah banget solat tepat waktu. Palingan isya aja kalo pas abis baca AlQuran, kalo ngga ya suka diulur skalian pas mau tidur solatnya, hiks. Mudah-mudahan kita semakin bisa solat tepat waktu yaa…

    1. pipitta

      iyaaaa… samaaa… isya malah diulur ampe sebelum tidur…

  6. @danirachmat

    Hiks. Makasih ya Mbak Pipit udah diingetin.. *langsung lihat kaca

    1. pipitta

      sama-sama dan.. lebih untuk ngingetin diri sendiri sih, sering banget lalai untuk yang ini.. 🙁

  7. ari aeco

    Nah,, benar mba. Saya pun juga berkeinginan untuk sholat tepat waktu, dan samaan juga ampe beli mukena baru. walhasil T_T ikutan sedih kayak mba .. ayooo kita berusaha dengan to the max *_^

    1. pipitta

      yuuukkkk malu nih ama mukena baru.. dibeli iya, tapi sholatnya di akhir waktu.. huhuhuhuhuhuhuhu

  8. Een Endah

    Asal ada niat, pasti bisa

    1. pipitta

      niat ada siiiihhh tapi tampaknya kurang kuat.. hiks.. :((((

Comments have been disabled.

%d bloggers like this: