Posts Tagged ART

Kapal Pecah

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Rapi ya?

Percayalah, paling top ini bertahan 5 menit aja -___-” huhuhu…. biasanya  acakadul udah kayak kapal pecah aja.. Semua isi rak buku bertebaran di lantai.. *mamakpening…

Gimana sih ya ngebiasain bocah 3 taun buat beresin sendiri mainannya.. nyimpen lagi di tempatnya mainan yang udah dimainin? Setiap kali saya pulang kantor pastiiiii aja rak mainan ini kayak abis kena gempa bumi. Malah seringkali saya nemu beberapa potong blok atau lego ada di balik baju-baju di dalam lemari… grrmmblll… termasuk juga serpihan-serpihan play doh yang bertebaran di seluruh penjuru mata angin.. *halah

Kalau disuruh beresin mainan, banyakan ngaburnya daripada nurut beresinnya.. mana pun ART di rumah kalau ga ada komando ya gak jalan, atau suka pake alesan lupa. Nyeh. Akhirnya pas udah capek pulang kantor, kerjaan rutin ya beresin mainan dan ngevakum lantai.

Yang mana acara vakum-memvakum ini pasti bikin si Kunyil mengkeret di pelukan ibu saya. Soalnya dia takut vakum. Katanya: Takut, nanti Nawal masuk ke dalam situ, trus nanti NinA cariin, Nawal kemana yaaa??   

Duuuhhh, sabar aja kali ya? Nunggu sampe si kunyil cukup umur buat diomelin? #eh

Drama ART part 2

Posted by on Thursday, 23 January, 2014

Baca postingan mak Bubee Wify soal ART dan udah sampe episode 5 lho.. bikin saya ngikik sendiri. Inget kalo dulu juga saya mengalami banyak drama soal ART. Mulai dari pencarian ART yang udah kayak beauty contest, sampai segala drama yang bikin migren. Soal drama itu juga ternyata pernah saya bikin postingannya di sini, sini, sini, dan sini. Eh, banyak juga ya ternyata.

Apakah derita sudah berakhir? Tentu saja belum! Kayaknya kelakuan ART makin lama makin ajaib, ya? Atau itu hanya terjadi sama saya aja sih? Tuh, buktinya ART mak Bubee juga banyak yang ajaib, hihihi…

Sekarang saya coba rekap lagi deh, drama ART setelah si Dahlia itu. Coba yah, saya inget-inget lagi…

11. Anyelir

Karena si Dahlia tiba-tiba aja pengen pulang, lalu ngasih kabar ga bakal balik lagi, syukurlah dalam waktu teramat singkat ada ART yang bersedia kerja di tempat saya. Sebut namanya Anyelir. Dulu kakaknya pernah kerja lamaaaaaa sekali di rumah uwak saya. Jadi saya punya harapan kalau dia juga bakalan lama di tempat saya.

Sebelumnya saya nego dulu dengan Anyelir, karena katanya di tempat kerja sebelumnya dia bergaji sekian juta. Wuih, saya gak sanggup nge-gaji segitu. Lagian kalau diliat dari load kerja sih di rumah petakan saya yang cuma secuplik, ga banyak kerjaan juga deh. Saat nyebut angka tertentu dan benefit apa aja yang bakal dia dapet, Anyelir sepakat. Waaaa… alhamdulillah deh saya waktu itu. Mana pun udah kenal sejak lama, jadi makin tenang ninggalin si Kunyil di rumah.

Hari dan minggu berlalu, Anyelir tiba-tiba nanya apa saya keberatan kalo dia ngikut MLM, karena itu berarti dia akan sibuk meeting MLM setiap hari sabtu dan minggu. Gubrak! Saya pastiin berkali-kali apa dia udah beneran mikirin keputusannya itu. Termasuk apa dia udah bilang dan minta persetujuan bapak dan kakaknya. Anyelir bilang sih dia yakin banget MLM ini bakal bikin hidupnya berubah secara ekonomi, dan katanya orang rumahnya sih ngedukung aja.

Yahhh… saya mah sesuai kesepakatan semula aja. Anyelir punya jatah libur 2x dalam sebulan, dan kalo itu mau dipake buat meeting MLM, terserah dia sih. Dan policy saya bahwa ga boleh main hp selama jagain si Kunyil tetep berlaku.

Kenyataannya?

Hampir setiap hari sabtu siang Anyelir bakalan pamit untuk meeting MLM. Trus emang sih, pas jagain si Kunyil dia gak main hp. Tapi pas waktu tidur misal jam 10 malam, barulah dia nelpon entah ke siapa. Kayaknya kalo saya nih diprospek jam segituan buat ngikut MLM, bakal langsung saya tolak mentah-mentah. Jadilah dia baru tidur tengah malam, trus bangun kesiangan zzz… zzz…

Dan itu berlangsung terus sampe bulan puasa. Di mana biasanya yang duluan bangun untuk nyiapin makan sahur kalo gak saya, ya suwamih. Anyelir? Ohhh.. biasanya bangunnya sih pas makanan semua udah siap disantap. -_-”

Dan puncak kekesalan saya adalah saat dia ikut meeting MLM di daerah Taman Mini. Berangkatnya udah dari pagi aja tuh. Jam 6 atau jam 7 pagi gitu, karena katanya mau nyari kacamata dulu. Padahal dia gak pake kacamata, tapi karena dia merasa terlihat keren banget kalo pake kacamata, jadilah nyari frame kacamata murah meriah hore di sekitaran Benhil.

Sesuai kesepakatan semula pula saya wanti-wanti Anyelir untuk pulang ke rumah jam 7-8 malam. Paliiiing telat jam 9 malam. Saya gak mau ART saya keluyuran gak jelas di malam hari di belantara Jakarta. Trauma dengan tragedi Dahlia dulu.

Kata Anyelir: “Tenang bu, palingan jam 7 juga saya udah ada di rumah.”

Coba tebak jam berapa akhirnya dia beneran sampe rumah?

Jam 2 pagi saja saudara-saudara!!!

Jangan tanya kayak gimana empot-empotannya saya. Ini ada anak perawan yang jadi tanggung jawab saya, pergi dari rumah saya, dan sampe jam 2 pagi saat orang sedang sibuk masak sahur dia masih belum pulang ke rumah!

Pertama, Anyelir sms kalo acaranya belum selesai dan dia baru bisa pulang jam 10 malam. Saya pastiin apa nanti bakal ada yang nganter dia pulang? Kalo ga ada, dia harus pulang saat itu juga! Eh, katanya ada dong temen yang bakal nganter dia pulang naik motor.

Kedua, dua jam lewat dari jam 10 dan masih belum nongol juga, Anyelir sms kalo acaranya udah selesai dan dia lagi nyari taksi pulang. Saya wanti-wanti di taksi harus ada yang nemenin, dan taksinya harus taksi tertentu. Jangan sembarangan naik taksi. Ini Jakarta!

Dan tambah deg-degan aja karena yang katanya lagi naik taksi kok masih belum nyampe juga sampe jam 1 lewat. Ini acaranya di Hongkong apa di mana sih? Padahal daerah Taman Mini cukup dekat dengan rumah saya. Setelah sampai di rumah sekitar jam 2 pagi, alasan Anyelir taksinya nyasar, makanya lama. Pikir saya, iya kalo emang naik taksi. Jangan-jangan naik angkot makanya lama!

Errgghh.. dan karena sampai rumah sudah dalam kondisi capek, ya akhirnya yang nyiapin makan sahur saya dan suwamih. Anyelir begitu bangun tinggal makan aja -_-

Saya sempat cerita soal ini ke ibu saya, dan akhirnya sampai juga ke kuping kakak Anyelir dan bapaknya, yang ternyata sama sekali ga pernah dikasih tau atau dimintain ijin untuk ikut MLM itu. Yeee… jadi siapa yang bohong nih?

Mungkin karena marah merasa diadukan ke bapaknya, Anyelir minta resign. Syukurlah ada pengganti yang secepat kilat bisa take over kerjaan Anyelir. Namanya Krisan, yang pernah saya ceritain di sini.

Seminggu sebelum Anyelir resign, Krisan sudah stand by di rumah. Dan dia geleng-geleng kepala melihat Anyelir yang selalu bangun kesiangan saat sahur. Menurut Krisan, Anyelir cerita bahwa dia resign karena dikontak majikan lama, yang menjanjikan gaji double jika mau menggantikan baby sitter anak majikannya itu yang pulang kampung.

Oh. Baiklah.

It’s all about money, then. Saya tidak akan pernah memaksa siapapun untuk kerja di rumah. Jadi sewaktu Anyelir mau resign, so go ahead.

Yang bikin saya luar biasa kesal, ternyata dia ngomong ke tetangga kalau dia sering pulang malam karena saya kursusin dia, dan kelasnya sampai malam. Zzzzz… zzzzzz…

Lalu ke tetangga yang lain lagi dia cerita bahwa saya pelit banget, makanya dia mau resign. Haissshhh… kasian banget ya, saya dibilangin pelit dan diomongin pulak ke tetangga. Rasanya sih saya ga pernah pelit sama ART saya. Makan ga pernah dibedain. Apa yang saya makan, itu juga yang dimakan ART saya. Kalo jalan-jalan ke mall pun gak pernah misahin meja. Saya dan ART makan sama-sama dengan menu kesukaan masing-masing. Tiap bulan ada jatah libur walau Anyelir bukan baby sitter. Pulsa juga saya berikan dalam nominal tertentu. Kalau kerja ekstra, kadang saya kasih uang ‘jajan’. Tapi yahhh mungkin itu semua belum cukup. Sepertinya jumlah gaji yang saya tawarkan dulu masih belum memuaskan untuk Anyelir. So, pasrah ajalah ya, dikatain pelit. *senyum miris*

Tapi yang menyebalkan karena saya merasa dibohongi, sewaktu tetangga yang agak jauh laporan bahwa selama ini dia sering melihat Anyelir pulang malam diantar lelaki sambil dirangkul-rangkul. Arrrrgghhhh… Padahal selama ini kalau saya tanya, Anyelir bilang dia gak punya pacar. Dan kalaupun ada yang mengantar jemput saat dia meeting MLM, itu hanya teman. Maksud saya, kalau memang itu pacarnya, saya mau Anyelir diantar dan dijemput di rumah. Bukan di pinggir jalan. 

*ngos-ngosan saking gondoknya*

PS: Bersambung deh yaaa.. biar pada penasaran :p 

2013 Reading Challenge

Posted by on Wednesday, 14 August, 2013

Awal tahun ini saya menantang diri sendiri untuk tetep rajin baca buku. Soalnya makin lama saya makin jarang baca buku. It’s a bad thing, isn’t it?

Salah satu cita-cita saya kan pengen punya anak yang rajin baca karena konon kabarnya buku itu jendela dunia. Nah, gimana mau punya anak rajin baca kalau saya gak ngasih contoh? Ya kan? Ya kan? Ya kaaaaannnn??

So saya bikin target baca dengan jumlah yang ternyata cukup ambisius. 100 buku dalam setahun!

Pas netapin angka segitu sih, dalam pikiran kebayangnya: ah… CUMA 100 mah gampil banget.. dan ternyata sampai menjelang akhir tahun saya masih belum nyampe setengah dari target!

Ihiy… jadi setelah melakukan introspeksi pada hari raya, saya memutuskan untuk menurunkan target ambisius itu tadi.

Targetnya jadi 50 aja mamiiiihhhh…. :D

Secara ART pun malah gak balik lagi, dan si kunyil makin aktif aja, yang mana mengakibatkan saya makin kelimpungan nyuri waktu untuk baca buku.. kecuali bacain buku Goodnight Moon kesukaan si kecil menjelang dia bobok malem-malem.

Semoga diskon target 50% ini bisa dipenuhi, ya… hehehe… soalnya kan kalau targetnya tercapai saya akan menghadiahi diri sendiri dengan sesuatu yang saya sukai… halah, ini mah modus banget!

Oh ya, thanks banget buat Sondang yang udah ngasih tau ada buku keren berjudul Goodnight Moon :) Si Kunyil sukaaaaaaa banget ama bukunya!

 

pas-pasan…

Posted by on Friday, 25 May, 2012

Masih inget doooooong, ama Dahlia?

Pasti masih, lah… Gak mungkin lupa :)

Ngapain lagi dia sekarang?

Oh, well… hari selasa malam minggu lalu, sebelum libur panjang, tiba-tiba dia bilang sama saya:

“Bu, mohon maaf sebelumnya, saya pingin pulang hari kamis tanggal 17. Maaf sebelumnya karena mendadak…”

Jengjengjeng…

Tentunya saya tanya dong, apa sebab dia pengen pulang mendadak banget. Apa tersinggung karena pernah saya tegur? Bosan di rumah melulu? Atau apa?

Pertama dia jawab:

“Gak apa-apa, bu, kepingin pulang aja,”

Setelah spik-spik dan saya tanya lagi, alasan pengen pulang berubah menjadi gara-gara capek kerja.

Hmm… Capek? Plis, deh. Rumah saya tuh kecil banget kayak kandang burung. Nyapu dan ngepel lantai rumah secuplik gitu kayaknya gak bakal bikin capek. Memang sih, karena ada si Kunyil kadang mesti ngepel 3-4 kali dalam sehari. Tapi apa iya secapek itu? Trus ya, nyuci baju juga ada mesin cuci, tuh. Dan ngosrek kamar mandi seminggu tiga kali juga kadang-kadang gak dikerjain, sampe suwamih yang gantiin tugas itu. Capek sebelah mana, ya?

Whatever.

Saya mah kalo ART mau pulang, silakan. Gak akan pernah saya tahan-tahan. Cuma pengen tau aja sih alasan sebenernya kenapa. Pingin naik gaji? Atau gimana?

Ehh.. besok paginya alasan pengen pulangnya berubah lagi. Katanya sih:

“Ada yang mau ngelamar ke rumah,”

Ciyeeeeh… yang mau dilamar… Baiklaaaaah…

Tapi pas saya tanya apa orang rumahnya udah tau kalo dia mau pulang, dibilang belum ada yang tau. Nah. lho.. Masa ada yang mau ngelamar ke rumah, orang serumah ga ada yang tau??

Dan saya paling benci dibohongin kayak begitu. Sok ajalah mau pulang mah, tapi gak perlu ngebohong!

Waktu saya tanya apa dia mau balik lagi atau nggak, dijawab:

“Nanti saya kabari, bu,”

Hidih.

Saya minta kepastian hari Sabtu. Kalo dia gak balik lagi pan saya mesti nyari bala-bantuan segera sebelum saya ngantor pas hari Senin.

Sabtu lewat tanpa kabar. Dan di Minggu pagi Dahlia nelpon minta maaf kalo dia gak bisa balik lagi.

“Oh, gak apa-apa kok, udah ada gantinya di sini,” jawab saya semanis madu.

Emang ngepas banget sih, rejeki gak akan kemana. Pas hari kamis Dahlia mudik, ternyata eks helper ibu saya juga berhenti kerja. Jobless, dia mudik ke tempat kakaknya, yang kebetulan dekat dengan rumah bibi saya. So, sewaktu ibu saya curhat karena Dahlia mudik, bibi saya langsung kasih info kalo–sebut namanya Anyelir ada di Bandung.

So, hari Senin saya bisa sedikit lebih lega berangkat ngantor. Walo gak ada Dahlia, tapi Anyelir stand by nungguin si Kunyil… Semoga aja keduanya akur yaaaa…

another dahlia story

Posted by on Thursday, 26 April, 2012

Jadi yah, walaupun Dahlia pernah bikin suwamih emosi jiwa, dan kadang-kadang kelakuannya rada aneh buat saya, tapi pada suatu hari saya melihat hal yang cukup menyentuh sanubari.. *halah*

Ceritanya waktu itu sedang jam makan siang. Seperti biasa saya makan siang di rumah. Si bébé lagi disuapin mbaknya itu. Sambil main, biar gak kerasa dipaksa makan. Nah, tiba-tiba aja si bébé yang lagi jalan muter-muter lari ke arah Dahlia dan nyium pipinya sambil bilang:

“Mmmmmmmwaaaaaahhh…..”

Dahlia kaget, lalu senyum-senyum senang.

Saya juga kaget.

Gak nyangka aja kalo si bébé bakal merasa sedekat itu ama Dahlia.

Ternyata hanya butuh waktu sekitar dua bulan untuk bébé akrab dengan pengasuhnya itu. Dan ternyata Dahlia cukup sabar dan telaten menghadapi si bébé, terutama nyuapin makan, sehingga si bébé merasa dekat dan sayang padanya. Yahh, bisa ngambil hati bébé lah.

Kejadian kecil itu bikin saya ngerasa lebih lega ninggalin bébé  di rumah bareng Dahlia. Setidaknya dari rasa sayang bébé  ke Dahlia itu nunjukkin bahwa Dahlia juga sayang bébé.

Kalo dia galak atau jahat sama bébé, gak mungkin kan si bébé  mau nyium pipinya?? Iya gak sih??

Semoga aja mereka berdua selalu akrab seperti sekarang :)

Dahlia’s Daily Life

Posted by on Thursday, 19 April, 2012

Seorang teman sesama pemeras (pemerah asi) pernah berteori:

Sebagai ibu bekerja, mesti punya batas toleransi yang amat tinggi terhadap ART-nya

Yah.. kurang lebih begitu, deh katanya. Maksudnya jangan punya ekspektasi terlalu tinggi, supaya gak stres ninggalin si Kunyil di tangan orang lain. Secara kan kalo kita yang turun tangan sendiri, pasti dengan standar yang tinggi. Rumah harus sebersih apa, makanan harus dimasak dengan cara begini atau begitu, si bocah makan apa, minum susu seberapa banyak, dan sebagainya, dan sebagainya.

Makanya menghadapi Dahlia saya gak mengharapkan terlalu banyak. Kalau mulai aneh-aneh sejauh masih bisa ditolerir ya sudahlah, gak saya masukin hati.

Aneh gimana, emangnya?

Misalnya:

Suatu malam suwami pulang bawain saya dua kebab dan satu burger. Tau banget dah istrinya doyan makan kebab. Semuanya saya taro di atas piring. Burgernya ditaro terpisah. Saya tawarin ke Dahlia. Dia bilang sih entar aja makannya abis solat magrib. Satu kebab habis saya makan. Burger ditinggal di ruang depan, piring kebab saya bawa ke belakang. Trus saya tidur, gendut dahhh…

Gak lama suwami ngomel. Katanya saya harus jelas ngomong sama Dahlia. Lho, emang kenapa? Ternyata Dahlia baru aja laporan:

“Pak, kuenya udah saya makan. Yang itu saya makan besok aja,” kata Dahlia sambil nunjuk si Kebab.

Nyeeeeehhhh…. padahal itu kan kebab punya saya buat dimakan pas sarapan besok! Suwami ngomel karena menurutnya Dahlia kege-eran dibeliin burger dan kebab sekaligus. Trus suwami lapor juga, Dahlia makan burger pakai sendok dan garpu. Halah.

Gak aneh ya?

Kasus lain, deh.

Suatu pagi saya rebus kentang dan cincang daging buat si Kunyil. Dia kan doyan banget tuh bubur kentang pleus daging. Hasil rebusan saya tinggalin aja di panci. Rencananya diblender nanti siang aja, sebelum si Kunyil makan siang. Eh, pas saya pulang kantor, ibu saya laporan:

“Kenapa kentangnya gak disimpan di wadah? Tuh, dimakan Dahlia setengahnya!”

Ampyuuuuunnnn… nak, jatah makan siangmu dimakan si Mbak… disangka lauk kali, ya? Lagian gak pake nanya kok langsung nyamber aja, ya, nak?

Masih belum aneh juga, ya?

Hmm… gimana kalo yang ini:

Dahlia hobi sekali mandi. Sehari selalu mandi tiga kali. Sekitar jam 5 pagi sebelum solat subuh, jam 12 siang sebelum solat dhuhur, dan jam 6 sore sebelum solat magrib. Jangan tanya kenapa. Saya sih gak terlalu pusingin hobinya yang ini. Malah bagus, kan, badannya jadi bersih mengilat? Masalahnya… kalo mandi pagi dia suka GAK PAKE handuk! Huayyyooo… ngeringin badannya pake apa, dong? Ibu saya pernah curiga kalo ngeringinnya pake handuk siapapun yang kebetulan lagi ngegantung di kamar mandi. Yahhh, secara di rumah cuma punya satu kamar mandi, yah… jadi mesti sharing. Trus trus yah, kalo ditanya kenapa gak pake handuk, ehhhhh dese cuma senyum-senyum mencurigakan sambil ngejawab apa-tauk-gak-jelas-saking-pelannya. Haddddeuuuuhhhhh.

Ngabisin lauk sampe yang lain gak kebagian? Pernah lho, beberapa kali.
Ngabisin nasi tanpa masak nasi lagi buat yang lain? Lumayan sering, tuh.

Keanehan lain, kalo saya lewat pas dia makan, dengan sopan dia akan bilang:

“Makan, bu,”

Tapi kalo yang lewat suwamih saya, ibu saya, sepupu saya, adik-adik ibu saya, dia akan..

DIEM AJA.

Ibu saya paling gemes kalo Dahlia mulai aneh begitu. Secara kalo lagi main ke rumah saya, Ibu saya seneng masak macem-macem. Nah, dia yang capek masak, eh… Dahlia makan bakbekbakbek tanpa ngomong apa-apa. Hajaaaarrr!!!

Well.. dengan segala keanehan itu, saya masih memperbesar toleransi saya. Soalnya Dahlia bisa NYUAPIN si Kunyil makan sampai habis. Kalaupun sisa paling juga cuma tiga-empat sendok kecil aja.

Jadiiiiii….

Sampai jumpa di keanehan berikutnya! *ngurut dada*

Dahlia’s Great Adventure.. sort of..

Posted by on Thursday, 15 March, 2012

Disclaimer: This is gonna be a loooong posting.. better read it on your leisure time, otherwise your boss might be angry :p

Masih inget Dahlia? Well, memang bukan nama sebenarnya. Tapi sedikit tentang Dahlia pernah saya ceritain di sini.

Nah, cerita ini sebenernya terjadi sekitar dua minggu lalu. Tapi baru sempet aja saya posting sekarang. Pura-puranya sibuk nih.

Jadi yah, di suatu jum’at sore, saya masih belum pulang ngantor. Di rumah ada suwamih. Dahlia tiba-tiba bilang kalo dia perlu beli Autan. Perbincangannya kira-kira seperti ini:

Dahlia : Pak, saya mau pinjam motornya, mau beli autan..

Suwamih : Memangnya di rumah banyak nyamuk? Kenapa gak pake raket nyamuk aja?

Dahlia : Gak, pak. Mending pake autan aja..

Suwamih : Jalan aja, dekat kok. Tinggal ke depan situ aja, kan?

Dahlia : Lagi pengen pake motor, Pak..

Dan si Bapak dengan dudulnya baik hati minjemin motor.

Itu sekitar jam lima sore, ya. Catet.

Jam enam belum pulang.

Jam tujuh tetep belum pulang.

Jam delapan masih juga belum pulang.

Nyari autan sampe tiga jam ke warung depan? Get real.

Saya bilang aja ama suwamih. Ini hanya ada dua kemungkinan: Emang pengen jalan-jalan, atau.. nyasar!

Yaeyalah nyasar, secara baru seminggu aja di Jakarta. Walaupun sih Dahlia promosi cerita kalo dia dulunya udah pernah kerja di Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur. Trus di Solo dia udah biasa banget naik motor.

Saya : STNK-nya ga dikasih, kan?

Suwamih : Ya enggak lah! dengan nada defensif

Saya : Dia udah biasa naik motor?

Suwamih : Katanya sih begitu..

Saya : Punya SIM?

Suwamih : …

Saya : Pake helm gak?

Suwamih : …

Dan suwamih dengan galau ekspresi kuatir mulai mondar-mandir dari rumah-gang depan-rumah-gang depan. Malah sampe nyusul ke Indomart terdekat, yang ternyata sama sekali ga ada jejak si Dahlia. Waktu dia tanya-tanya ama bapak-bapak tukang ojek, katanya mereka lihat si Dahlia naik motor ke arah Indomart itu. Tapi bawa motornya kayak yang baru belajar, gak stabil. Nah lho!

Langsung aja saya minta suwamih untuk nyisir rambutnya jalur yang kira-kira dilewatin Dahlia. Secara udah jam sembilan lewat masih belum pulang. Siapa tau ternyata dia lagi nongkrong nangis di pinggir jalan. Kalau ternyata tengah malam masih belum pulang juga, saya udah siap-siap aja mau ngecek rumah sakit dan kantor polisi terdekat. Mana tau ada yang nyenggol motor dan ninggalin Dahlia terkapar di pinggir jalan.. *kebanyakan nonton sinetron nih*

Suwamih minta diantar ama tukang ojeg X, sementara tukang ojeg Y dimintain tolong untuk nyisir arah sebaliknya. Tapi si tukang ojeg Y ini ngotot ngajakin suwamih untuk pergi aja ke dukun. Halah. Menurut promosi tukang ojeg Y, si dukun ini dukun asli Madura *lah emang kenapa kalo Madura??* yang hebat banget. Manjur. Pasti bisa cepet nemuin Dahlia.Hihihi. Ada-ada aja, deh. Ya udah pastilah usulan ke dukun ini ditolak. Ntar aja kalo pengen kaya, baru ke dukun.

Namun suwamih pulang dengan tangan hampa. Katanya dia udah nyisir kemana-mana, dan gak nemu si Dahlia ini. Hwaddduuuhhh. Begimana coba? “Beruntung” banget kalo ada bajingan yang nemuin dia. Dapet motor, dan dapet cewek pula.

Saya udah berdoa aja terus, tuh. Moga-moga aja Dahlia gak ketemu penjahat.

Suwamih juga udah nelpon keluarga di kampung. Ngasih tau kalo Dahlia AWOL dari jam lima sore. Secara yah, Dahlia masih sodara jauh ama suwamih. That explains why he gave her permission to drive his motor easily. Biasanya kan si motor disayang-sayang, lah ini kok gampang banget ngasih ijin bawa motor ke warung yang jaraknya gak nyampe 50 meter.

Then.. out of the blue.. jam sepuluh malam suwamih dapet telpon dari salah satu karyawan gedung tempat dia kerja. Sebut namanya Iman. Emang namanya itu sih.

Iman : Lu keilangan motor gak?

Suwamih : Gak ilang sih, dibawa ama pembantu guwah dari sore gak balik-balik

Iman : Ada di sini motornya! Yang bawa cewek pake kerudung merah. Lagi nangis tuh di pos satpam.

Suwamih : Guwah langsung ke situ ya! Suruh satpam situ tanyain abis kemana aja dia!

Iman : Pembantu lu cakep juga, siapa namanya? Boong ding, dia gak ngomong gini, hehehe..

Kembalilah suwamih ngontak tukang ojeg X untuk nganter ke gedung kantor dia. Kenapa ga minta tolong tukang ojeg Y? Males ah, ntar malah dibawa ke dukun itu. :p So, Dahlia pulang dibonceng tukang ojeg X, dan suwamih bawa motornya pulang. Satu spion patah, stang goyang-goyang, dan lampu mati semua.

Saya masih belum tidur waktu Dahlia sampe ke rumah sekitar jam stengah sebelas malam. Tapi lampu rumah udah saya matiin :p Di kamar pun yang nyala cuma lampu tidur. Pintu depan memang gak dikunci, jadi Dahlia bisa masuk. Tapi saya cuek aja diem di kamar :p

Tanpa ngetuk pintu Dahlia buka pintu kamar saya, dan langsung bilang: Bu, saya nyasar!

Saya gak komentar apa-apa, cuma nyautin: Ketemu mbak, autannya??

Agak bingung kali ya, hihii, akhirnya dia jawab: ketemu, bu..

Saya bilang lagi: Ya udah, mbak.. makan aja dulu.. trus istirahat. Kan nyari autannya dari jam lima sore :p

Akhirnya dia gubrak-gabruk di dapur. Kedengerannya sih nyuci piring. Trus bikin teh manis. Trus kayaknya langsung tidur. Gak pake makan. Mungkin udah keburu puyeng atau terlalu capek buat makan.

Gak lama suwamih pulang, dan saya langsung nodong dia untuk cerita.

Berdasar hasil investigasi suwamih via para satpam di gedung kantor dia, plus tukang ojeg yang nganter Dahlia pulang, ternyata yang terjadi adalah…. *intro pelem horor*

Dahlia naik motor, nyari warung. Entah pake kacamata kuda atau emang matanya rabun dekat, warung yang bertaburan di kiri kanan jalan gak keliatan, tuh. Dia jalan teruuuussss, teruuuuusss, teruuuuus aja. Mau belok gak bisa, karena belum apa-apa udah banyak mobil dan motor seliweran, dan bikin dia malah jadi grogi.

Ketemu dengan warung, entah kenapa bukannya balik arah malah terus pergi ke arah berlawanan. Teruuuusss.. teruuusss… masuk jalan raya… naik fly over… teruuussss dan teruuussss dan sampailah dia di…. Brother Land! Di sini sempet berhenti dan nangis. Ada ibu-ibu yang mintain tolong ke tukang ojeg karena dilihatnya Dahlia nangis. Tukang ojeg nanya, mbak tinggal di mana? Dijawab, di Jakarta Selatan. Tukang ojeg bilang, lho ini udah bukan Jakarta Selatan, mbak. Mbak nyasar. Sana balik arah. Lurus terus aja, ya, ambil posisi di kiri terus, jangan ambil kanan.

Dahlia balik arah. Dan secara itu hari Jum’at, tau sendiri dong macetnya kayak apaan. Motor dan mobil saling sikut-sikutan di jalan. Wuih, Jakarta itu kejam! Buktinya Dahlia dua kali diserempet orang. Yang satu bikin spion motor patah, yang satunya bikin dia plus motornya jatuh.

Jatuhnya di dekat Kedutaan Malaysia. Hari udah semakin gelap. Dahlia juga makin bingung. Akhirnya nangislah (lagi) di pinggir jalan. Kebetulan ada tukang ojeg yang nyamperin. Nanya, rumahnya di mana? Dijawab, Jakarta Selatan. Duuuhhh, tukang ojeg aja tau kalo Jakarta Selatan itu gede banget. Ditanya Jakarta Selatannya di sebelah mana, Dahlia cuma bisa geleng kepala. Ditanya alamat rumah di mana, dia juga gak tau. Cuma bisa jawab, di belakang bangunan yang belum jadi. Yaelah… di Jakarta Selatan kayaknya ada ribuan bangunan belum jadi, ya.

Ditanya nomer telpon majikan, lagi-lagi Dahlia gak tau. Ditanya nomer hpnya sendiri juga gak tau. Secara hpnya juga ditinggal di rumah. Dan waktu saya periksa daftar kontaknya, ga ada satupun yang disimpan di situ!

Tukang ojeg cuma bisa geleng-geleng kepala. Takjub karena ada mbak-mbak gak tau diri nekat yang berani bawa motor tanpa helm, sim, atau stnk. Kalo kena tilang kan bisa jadi mangsa pak pulisi. Maka dinasehatilah Dahlia sepanjang jalan menuju rumah, tentang betapa berbahayanya naik motor di Jakarta kalo gak punya sim/stnk dan gak biasa dengan hiruk pikuk jalan raya Jakarta.

PS: Ini paragraf tambahan karena pas gw baca ulang baru nyadar ada missing link :P

Untung aja tukang ojegnya pinter. Setelah dia meneliti motor yang udah agak-agak penyok sana sini, dia liat stiker parkir tahun 2012 salah satu gedung kantor di daerah kuningan. Stiker parkir kantor suwamih! Maka diantarlah Dahlia ke gedung kantor itu, yang cuma bisa ketemu satpam aja, pan udah malem. Beberapa satpam kenal motornya, dan yakin kalo itu motor suwamih. Masalahnya mereka gak ada yang pegang nomer hape suwamih.. So yang mereka lakukan hanyalah ngerubungin Dahlia yang lagi mewek di pos satpam si motor.

Ngeliat ada huru-hara rame-rame, sekelompok karyawan kantor yang kebetulan mau pulang setelah lembur, latah ikut ngerubung juga. Tsk, Indonesia sekali yah, gak tahan liat ngrubung-ngrubung ala tukang obat gitu. Dan salah satunya adalah si Iman itu, yang akhirnya nelpon suwamih, ngasih tau keberadaan motor berikut pengendaranya yang teuteuppp masih mewek aja di pos satpam.

Well.. tentunya saya masih bersyukur karena pada akhirnya Dahlia bisa ditemukan selamat. Kerusakan kecil motor suwamih bisa dibetulin di bengkel. Memang ngeluarin biaya, tapi gak seberapa. Coba kalo Dahlia dijahatin orang. Ditusuk, diperkosa, trus dibuang di pinggir jalan, sementara motor dirampas. Duhhh amit-amiiiit, deh… Motor sih bisa keganti sama uang. Tapi kalau nyawa? Beli di mana? Berat dong tanggung jawab saya ama keluarganya di kampung.  Biar gimana kan saya ketitipan orang tuanya, yang masih sodara jauh suwamih. Apa jadinya kalo anak gadisnya yang kerja di saya kok pulang tinggal nama. Knock on woods.

Besok paginya Dahlia minta maaf. Saya bilang sama dia untuk hati-hati lain kali. Jakarta Selatan gak sekecil yang dia kira. Yang kalo dia bilang Jakarta Selatan lalu semua orang akan tahu di mana rumah saya. Jakarta Selatan pastinya berkali-kali lipat lebih besar dari kampungnya, dengan jalan raya yang dipenuhi kendaraan. Jadi, jangan samakan naik motor di kampung dengan di sini. Begitu saya bilang betapa beruntungnya dia ketemu orang-orang yang baik yang ‘ngapa-ngapain’ dia, Dahlia langsung mewek.

Saya kapok, bu. Gak akan ulangi lagi.

Gitu sih, janjinya.

Semoga aja ‘petualangannya’ kali ini benar-benar jadi pelajaran buat Dahlia. Biar gak sotoy lagi.

PS: Oya, Dahlia pulang bawa kantong kresek item. Saya intip isinya, sejumlah Soffell sachetan. Wahh.. tampaknya bagian marketing Autan kurang getol ngiklan :p

PPS: Setelah baca ulang, ternyata Jakarta dipenuhi banyak tukang ojeg yahh.. *infogapenting*

drama ART

Posted by on Friday, 24 February, 2012

Ternyata yah, nyari helper alias ART yang cucok itu seperti nyari benang di tumpukan jerami. Iya, benang. Bukan jarum lagi saking susahnya..

Dulu tuh kalo ibu-ibu di kantor ngerumpi soal ART-nya masing-masing saya sih cuma ngetawain aja dalam hati. Kok bisa sih heboh banget ‘cuma’ gara-gara ART doang. Gitu deh, pikiran saya dulu. Kok bisa sih, tergantung banget ama helper. Kok mau aja sih ngasih kelonggaran ini itu ama ART-nya.

Yahhh… ternyata sekarang saya kena batunya :p

Baru deh ngerasain ternyata saya butuh juga ART. Dan nyari ART itu ga segampang nyari kutu. Ini bukan kode kalo saya kutuan! Catet!

Bermula dari pulangnya sang mertua, karena adik ipar saya udah mau ngelahirin. Gantian lah ya, setelah nemenin si Kunyil hampir setahun, sekarang giliran si ipar. So, mana mungkinlah saya tahan-tahan. Dulu juga kan minta tolongnya dengan kalimat: “Gak lama kok, paling nggak sampai si Kunyil umur setahun!”

Nah, gak mungkin kan si Kunyil gak ada yang nemenin selama saya + hubby kerja? Memang sih ada ibu saya, namun berhubung pinggangnya agak bermasalah kalo ngangkat beban lebih dari 4kg, baiknya ada helper di rumah dan ibu saya tinggal ngawasin aja.

Teorinya begitu.

Tapi ya itu tadi, syusyah beneeeer cari helper, ya??? Gak percaya? Nih, coba ya kita runut drama pencarian helper saya:

1. Sebut aja namanya Mawar, tentunya bukan nama asli.

Mawar ini kebetulan memang lagi nyari kerja. Ibunya hanya kuli potong rumput dengan upah 15rebu sehari. Masalahnya dia gak punya ongkos untuk berangkat ke Jasinga, tempat di mana dia mesti ketemu agen penyalur sodara jauh–yang bakal nganter ke Bogor–ke tempat bibi saya, yang bakal nganter ke rumah. Wah, perjalanan panjang, ya.. :)

Jarak rumah Mawar ke Jasinga bisa 4-6 jam kalau lancar. Dan katanya dia gak mungkin pergi sendiri, tapi akan diantar. Berarti dia harus punya ongkos untuk dua orang, masing-masing 60rebu. Karena gak punya uang, pergilah Mawar cari pinjaman, malam-malam, secara besok paginya sudah mau berangkat ke Jasinga supaya bisa kerja di Jakarta, tempat saya.

Diantar sang paman, Mawar dibonceng naik motor. Nah, pulang dari cari pinjaman untuk ongkos, begitu sang paman sampai di rumah, nengok ke belakang, lho.. kok Mawar gak ada di boncengan motornya?? Jengjengjeng!!! *sontrek horor*

Sang paman muter balik menyusuri jalur pulang tadi. Di pinggir kebon sawit, dilihat ada seorang gadis duduk sambil menangis… Jengjengjeng!!!! *sontrek horor lagi*

Ternyata oh ternyata, yang nangis di pinggir kebon sawit itu adalah Mawar!! Ngapain dia di situ? Well, singkat cerita tadi waktu lewat kebon kan ada sedikit gejlukan yang bikin Mawar terpelanting dan langsung jatuh dari motor. Abisan dia diboncengnya pake gaya duduk ibu-ibu gitu, yang model nyamping.  -_-’

Gak bisa bangun deh, gara-gara sakit pinggang. Gagal tuh merantau ke Jakarta.

2. Melati, bukan nama sebenarnya

Melati dicalonkan dari tengah Jawa sana, kampungnya suwamih. Masih saudara jauh gitu, deh. Yang bersangkutan udah oke dengan segala tawaran saya. Saya juga cukup okelah dengan kemampuan dia yang udah diiklankan bapak mertua. Sip. Sepakat. Dan baru aja dua hari bernapas lega karena rasanya udah dapet orang yang cocok, ehhhhh tiba-tiba ada kabar kalo si Melati ini gak bisa berangkat karena ditugasi bapaknya untuk ngangon DUA ekor sapi sang bapak.

Gubrak!

3. Anggap aja namanya Cempaka. Ini udah kelas ibu-ibu. Alias ‘berumur’ gitulah.

Yang ini juga sepertinya udah sama-sama cocok. Yang bersangkutan juga udah pernah kerja di Jakarta sebelumnya. Walaupun dia nawar gaji agak di atas budget saya, tapi saya pasrah deh. Yang penting bisa kerja di sini, deh! Gak apalah saya overbudget bayar helper tiap bulan :(

Dan seperti udah bisa diduga, pada akhirnya dia juga gak bisa kerja karena walaupun butuuuuuuh banget ama gajinya, ternyata suaminya yang PENGANGGURAN gak ngasih ijin buat kerja di Jakarta.

Mangan ora mangan ngumpul. Well, eat that! Hihihi, kok jadi esmosi yah :p

4. Yang ini namanya Rafflesia Arnoldii *masih geram*

Finally, kerabat jauh di lagi-lagi Jasinga ngasih kabar kalo dia udah dapat mangsa calon helper. Masih muda, sekitar 16 taun. Sudah pernah kerja di Tanjung Priuk. Adiknya ada 6 orang, dari 10 bersaudara, yang berarti sudah biasa ngangon anak kecil. Sepakat dengan honor yang ditawarkan. Lebih tepatnya sih, ibunya yang sepakat. Sampai di sini saya udah gak enak feeling aja. Yang mau kerja siapa nih? Anaknya, atau ibunya yang nyorong-nyorongin?

Tapi sudahlah, mari dicoba saja.

Eh, ternyata yang datang gak sesuai dengan yang diiklankan. Anak perempuan dengan kulit coklat gelap, kurus kerempeng, dan katanya umurnya 14 tahun. Haduuuhhh… mempekerjakan anak di bawah umur ini mah :( dan yang katanya udah pernah kerja, sewaktu ditanya berapa lama, jawabnya: Seminggu, bu..

Wek!

Hari pertama dia bangun jam 5 pagi dan langsung mandi. Lalu nyapu dan ngepel. Wah, rajin banget, nih. Tapi ternyata itu hanya bertahan sehari aja.  Ya gak ada yang nyuruh bangun jam 5 juga sih :p jadi saya juga nyantai aja. Buat saya helper lebih diutamain untuk nemenin si Kunyil dan nyetrika. Sisanya bisa saya atau hubby yang ngerjain.

Masalah pertama adalah kamar mandi. Di tempat saya cuma ada 1 kamar mandi aja. Dan si rafflesia arnoldii ini mandinya lama banget! Hubby yang mesti udah ada di tempat kerja jam 6 teng ampe kesel karena mesti nungguin miss rafflesia ini, yang ternyata punya kebiasaan keramas setiap mandi pagi dan sore. Haddeuhhh…

Masalah kedua adalah si Kunyil. Setiap pagi si Kunyil punya ritual sendiri: liat kolam ikan di pinggir jalan. Kalau ritual ini kelewat gara-gara hujan, misalnya, dia bakal cranky sepanjang pagi. Nah, gendong si Kunyil pakai kain ternyata bikin badan kerempeng si Rafflesia ampe doyong-doyong. Belum kalau si Kunyil heboh goyang-goyang, meliuk sana meliuk sini. Otomatis Rafflesia yang kerempeng susah payah ikutan meliuk juga supaya seimbang.

Masalah ketiga adalah makan. Entah kenapa si Rafflesia ini susah makan. Ditawarin baby fish goreng, gak doyan. Ditawarin ayam, gak doyan. Ditawarin burger, gak doyan juga. Ditawarin kue talam, tetep gak doyan. Ditawarin tahu ama sosis baru deh mau. Tampaknya dia korban iklan. Iklan sosis. Juga iklan sampo karena maunya aja pake sampo Pantene.

Masalah keempat adalah lambreta bangeta. Rafflesia ini kalo ngerjain sesuatu lambatnya luar biasa. Lamaaaaaaa banget baru selesai. Ya kayak waktu dia mandi itulah. Lama banget. Wasting time deh pokoknya.

Masalah kelima adalah nangis. Iya, nangis! Helper yang ini hobi banget nangis. Nangisnya emang gak yang heboh gerung-gerung gitu. Tapi dalam sehari bisa beberapa kali nangis. Dan paling sebel kalo pas nangis dia malah mejeng di luar rumah. Hiiiiiyyyhhh.

Setelah seminggu dengan berbagai masalah itu, saya, hubby dan ibu saya sepakat untuk ngirim dia pulang aja. Gak niat kerja banget, sih. Kayaknya cuma pengen jalan-jalan doang. Mana tiap malam pasti ditelponin cowok melulu. Pasti dah, terlibat masalah cinta-cintaan gak penting.

Lah kok ya kebetulan, belum juga saya ngomong nyuruh dia pulang, tiba-tiba aja pas lagi nyetrika sambil netesin air mata, dia ngomong ke suwamih bahwa dia pengen pulang. Alesannya sih kangen ama bapak emaknya. So, tanpa ditahan-tahan ya langsung aja diputuskan besok  pulang aja!

Besoknya jam 6 pagi si Rafflesia udah siap berangkat tanpa mandi, gosok gigi, atau cuci muka. Matanya udah pake eyeliner segala. Hiiiiyyyyhhhh. Saya cuekin aja. Lalu dia mejeng di depan rumah. Hidih. Emangnya sini kagak mandi dulu, sarapan, ngurus anak, dan sebagainya dulu baru nganter situ pulang?

Baru setelah dibilang gak bakal dipulangin sebelum dia mandi dan sarapan, Rafflesia akhirnya mandi dan makan. Lalu jam 11 kurang diantar ke stasiun kereta api. Dari pagi dia bantuin beres-beres? Ya nggak. Mejeng aja di luar rumah. Pret!

5. Kemboja

Ini juga calon dari daerah asal suwamih. Malah masih sodara. Udah 8 tahun kerja di sodara juga di Jakarta. Kebetulan sekarang lagi pulang karena mau ngerawat ibunya yang sakit gula. Kebetulan juga kabarnya mulai gak betah kerja di tempatnya sekarang. Jadilah dibujuk untuk pindah kerja aja ke tempat saya. Awalnya mau, malah ibunya yang sakit itu juga gak keberatan ditinggal. Tapi setelah dia mikir-mikir dan mungkin juga pake rapat keluarga, bapaknya gak enak ama sodara sekaligus majikan anaknya itu. Konon udah terlalu banyak dibantu secara ekonomi, jadi walaupun udah gak betah ya harus dibetah-betahin. Another pret.

6. Putri Malu

Disodorin lagi kandidat berikut. Ini malah ibunya yang dateng ke rumah bapak mertua untuk cek kabar, katanya lagi nyari helper. Menurut si ibu anaknya cocok banget. Umurnya 16-17 gitu, deh. Anaknya mau. Bapak ibunya juga setuju. What do you expect, dong? Sampai-sampai di suatu hari rabu sang bapak nanya-nanya ke bapak mertua, kapan nih berangkatnya? So, besoknya bapak mertua berkunjung ke rumah kandidat ini. Ngasih kabar bakal berangkat ke Jakarta hari jumat siang, jadi tolong siap-siap. Gak usah mikirin ongkos. Udah ada sponsor :p

Ternyata oh ternyata, si Nenek yang baru aja pulang opname dari rumah sakit nguping. Begitu tau cucunya mau diekspor ke Jakarta, langsung komplen. Katanya: nanti yang ngerawat aku siapa? nanti kalo aku mati begimana?

Halahhh.. secara masih tinggal bareng anak dan menantu. Anaknya juga lebih dari seorang yang ada di situ. Plus cucu juga bukan cuma dia doang… Lebay!

Akhirnya? Besoknya si ibu datang ke rumah bapak mertua dan minta maaf anaknya ga bisa dibawa… Nyeeeeehhh!

8. Kenanga

Ini juga ibu-ibu. Dan sangat butuh kerja untuk bisa menghidupi anaknya. Well, sewaktu ditanya bapak mertua, si anak langsung nangis gerung-gerung gak mau ditinggal. Langsung batal. Wong, ditinggal ngambil kayu ama emaknya aja si anak udah nangis kejer, apalagi ditinggal ke luar kota. Next!

9. Krisan

Ini udah senior banget. Dulunya pengasuh anak sepupu saya. Kebetulan udah resign walau agak bermasalah ama sepupu saya itu. Tapi karena kepepet, dikontak ajalah. Siapa tau bisa… Eh, hampir seminggu ga ada kabarnya: mau atau gak mau? Baru ngasih kabar setuju ama penawaran saya setelah saya bilang oke ama helper yang ke…

10. Dahlia teuteupppp disamarkan dengan nama bunga-bungaan

Udah pernah kerja di Jakarta 2 tahun. Lalu di Solo setahun. Kebetulan lagi mudik. Semula bapak mertua nanya ke ibunya, tapi ibunya pasang tarif honor di luar budget saya. Sewaktu tahu budgetnya sekian, yang disodorkan ya anaknya. Ini juga kebetulan masih saudara jauh. Selama ini bekerja di keluarga non muslim, jadi orangtuanya merasa lebih nyaman kalo kerja di rumah saya aja.

Umurnya 23. Dan karena udah pernah kerja jadi cukup taulah mesti ngapain aja. Ngakunya sih bisa masak, nanti kita buktikan. Yang saya suka, orangnya mau nanya ini itu kalau merasa gak tau.

Semoga aja helper yang ini cocok dengan saya, si kunyil dan suwamih. Dan betah juga bareng saya.

Sekian.