Posts Tagged berpikir

Sedia Payung Sebelum Hujan Badai*

Posted by on Tuesday, 30 June, 2015

Kadang saya ngerasa kalo saya ini suka lebay. Misalnya aja, waktu masih hamil si kunyil, udah ribet aja nyari asuransi jiwa yang preminya paling murah tapi UP-nya paling gede. Trus ngegebah-gebah suwami untuk beli polis asuransi jiwa juga, haha! Udah gitu sibuk nyari polis asuransi kesehatan yang kaver segala rupa rawat jalan dan rawat inap, hiks preminya mana mahal-mahal banget… Akhirnya itu mah ga jadi, karena suwami ngingetin toh saya dikaver ama kantor dengan fasilitas yang lumayan. Jadi mending duwitnya dipake buat yang lain. Beli eskaduwa, misalnya.  Gak tau deh, bela-beli asuransi ini diitung lebay atau bagus sebagai early precautions :p

Nah, setelah selesai renovasi rumah, mulai lagi nih.. Belaga-belaga sibuk nyari asuransi properti mana yang paling okeh. Secara dong, rumah punyanya cuma ini doang, mana KPR-nya belum lunas.. Kalo misal kebakaran, kecurian, atau apalah gitu yang bikin rumahnya kenapa-kenapa, keluarga eike mau bobok di manaaaaa??? *gak lupa ngetok meja supaya jangan sampe ada kejadian*

Teuteup.. saya maunya premi yang murah dengan pertanggungan sebesar-besarnya. Ogah rugi nih, ceritanya. Maklumlah namapun mamak-mamak irit. Segala penghematan dilakukan, supaya duit bisa ada sisa. Trus beli eskaduwa. Ihhhh, maksa banget! :P

Untunglah ada situs www.pasarpolis.com di mana saya bisa bandingin dan pilih produk asuransi properti mana yang cocok di hati dan cocok di dompet. Dompet suwami maksutnya.. Ups :P

Cara bandingin produknya gampil banget, lah. Pertama, masukin dulu nilai konstruksi bangunan, dan nilai isi bangunan. Trus tinggal pilih deh jenis asuransinya mau yang flexas, atau all risks. Abis itu diisi bakal muncul tampilan kaya gini:

Ceritanya tadi saya pilih yang flexa, eh ternyata ada dua pilihan premi asuransi properti yang bisa diambil. Tapi ada ketentuan pertanggungan yang harus  jadi pertimbangan, lho, sebelum nentuin pilihan.

Ketentuan Pertanggungan

  • Konstruksi Bangunan Kelas I. 
  • Untuk Obyek Pertanggungan dengan Konstruksi Kelas II dan III pertanggungan case by case dan harus mendapatkan persetujuan Asuransi Rama terlebih dahulu.
  • Maksimum Harga Pertanggungan dan akumulasi risiko per blok risiko Rp. 5,000,000,000 (lima milyar rupiah). Dalam hal terdapat Harga Pertanggungan atau   akumulasi melebihi nilai tersebut maka harus mendapatkan persetujuan Asuransi  Rama terlebih dahulu.
Oh.. begono, yah.
Trus kalau saya milih yang all risk, kira-kira gimana ya?? Penasaran, saya coba aja biar bisa bandingin lebih banyak lagi  produknya. Nah, tampilan yang muncul jadi kaya gini:
Ternyata ada enam pilihan produk, yah. Saya skrinsyut empat premi termurah, yang kalau detailnya diklik, terms and conditions berlaku sesuai pilihan produk. Misalnya nih, untuk premi termurah, TC-nya kaya gini:
Sekilas Produk

Tipe: Perlindungan All Risks untuk rumah tinggal
Pembayaran ganti rugi jika terjadi kerugian karena:
1. Kebakaran, Petir, Ledakan, Kejatuhan pesawat, Asap – FLEXAS (Fire, Lightning, Explosion, Aircraft, Smoke)
2. Badai Topan, banjir (kecuali untuk daerah banjir tidak dapat mengcover kondisi ini). Kerusakan karena air/kebocoran pipa
3. Pencurian dengan kekerasan
4. Kerusuhan dan Huru Hara

Pembatasan :
1. Tidak Menjamin gempa bumi, letusan gunung berapi dan tsunami.
2. Objek pertanggungan harus disurvey
3. Objek pertanggungan tidak berada di dalam gang
4. Maksimal pertanggungan Rp ,5 Milyar
5. Non flood front area
6. Kontruksi rumah terbuat dari beton dan baja dan bukan kontruksi kayu
7. Rumah tinggal tidak lebih dari tiga lantai
8. Sewaktu-waktu kondisi dapat berubah sesuai hasil survey

Resiko Sendiri :
1. Klaim FLEXAS: tidak ada Own Risk
2. Kerusuhan , pemogokan, perbuatan jahat : 10% dari klaim, minimum Rp 10 Juta
3. Huru-hara : 10% dari klaim minimal Rp. 15 Juta
4. Pencurian (dengan kekerasan): 10% dari kerugian, minimum Rp 2,5 Juta
5. Banjir, badai, angin topan dan kerusakan akibat air: 10% dari klaim
6. TPL (Third Party Liability – tanggung gugat hukum pribadi) atas kerusakan harta benda: Rp 1 Juta untuk satu kejadian.
7. Personal Accident: tidak ada Own Risk
8. Lain-lain: Rp 1 Juta per kejadian

Haissssshhh.. makin banyak pilihan kenapa makin bingung, ya? Masa sih mesti capcipcup kembang kuncup? Ishh.. jangan dong.. kalau mau jadi konsumen cerdas ya mesti telaten bandingin produk yang satu dengan yang lain, dan yang paling penting sih sesuai kebutuhan. Ama sesuai kantong juga. Kantong suwami tentunya :D Gak apalah ribet sekarang, namapun sedia payung sebelum hujan badai. Semoga aja sih gak ada kejadian apa-apa. Tapi kan gak ada salahnya jaga-jaga.

Saya nyiapin proposal dulu ah ke suwami.. Kira-kira mana ya, asuransi properti yang bakal dia setujuin?

The Circle

Posted by on Wednesday, 17 June, 2015

“We aren’t who we want to be. We are what society demands. We are what our parents choose. We don’t want to disappoint anyone; We have a great need to be loved. So we smother the best in us. Gradually, the light of our dreams turns into the monster of our nightmares. They become things not done, possibilities not lived…” by Paulo Coelho.

I was young and stupid. I didn’t know where to go or what to do. I spent my days without thinking first. I just want everyone to be happy, but I was forgetting me.  And days gone by and by and by. And here I am, regretting this and that. And here I am, promising myself not to let my daughter to relive the circle.

Demam Pada Balita

Posted by on Monday, 11 May, 2015

Emak mana yang nggak galau kalo anaknya ujug-ujug anget jidatnya?

Saya sih termasuk ke dalam golongan yang galau :P tapi sesuai arahan dan hasil nanya-nanya ama DSA si Kunyil waktu masih di Jakarta dulu, DSA yang masih jadi favorit sampai sekarang, dokter Triana, kalo masih bisa home treatment mah ga usah ke dokter sih. Dan ini ternyata berlaku juga buat si Kunyil. Buat anak-anak lain mah gak tau ya, tergantung ama emak masing-masing tentunya :)

Soalnya pernah tuh, pas hari pertama badannya anget, langsung aja digotong ke RS tempat praktek dr. Triana. Yang ada malah diketawain :( Secara panas yang perlu dibawa buru-buru ke dokter katanya sih kalo panas lebih dari 3 hari, atau panas di atas 40 derajat. Ukurnya pake thermometer ya, jangan pake tanganmeter.

Trus gimana cara home treatmentnya? Dari hasil nanya dan baca berbagai artikel, termasuk juga dipraktekkan sih… gini nih..

1. Cek suhu anak secara berkala. Ini juga kan supaya tau gimana pola panasnya. Apa cenderung panas naik di sore hari? Atau malah cenderung panas di pagi hari. Yang kayak ginian kan suka ditanyain ama dokter. Kalo gak ditanya juga saya mah ceritain aja pola panasnya biar dokternya dapet info sebanyak mungkin :)

2. Sering dikasih minum. Ini udah tahap terserah-mau-minum-apa-yang-penting-banyak-minum. Air putih, jus kotak, teh manis, air sup ayam, terserah aja pokoknya harus banyak masukin cairan deh. Tapi.. saya kan gak ngasih anak saya jus kotak! Banyak gulanya! Nanti giginya jelek! Gak sehat! Ya bikin ajalah jus sendiri. Tapi di tahap lagi sakit kayak gini mah menurut dr. Triana yang penting masuk banyak cairan dulu. Ntar kalo udah sembuh kan bisa distop jus kotaknya.

3. Banyakin makan. Ini dilema juga. Kalo pas panas anaknya masih lincah sih no problemo, palingan jangan dikasih main di luar rumah, biasanya blem-blem-blem masih mau makan. Tapi kalo anaknya lemes, ga nafsu makan, maunya bobok terus.. nah ini yang mesti diwaspadai.. berarti sakitnya kerasa banget ama tuh bocah.. apalagi kalo pake acara mogok makan, haduuuuhhhh berkeping-keping deh hati emaknya..

4. Banyakin istirahat. Main gambar-gambaran, oke. Nonton tipi sambil tiduran di sofa, bolehlah, asal jangan nonton tv lokal :P Tapi kalo udah naik turun tangga sambil jerit-jerit, it’s a big no no. Yang ada ntar emaknya ikut pusing kepala. Kalo bisa tidur siang lamaan dikit, tentunya lebih baik. Emaknya jadi bisa nonton Walking Dead ama Constantine dengan khusyu.

5. Perlu minum penurun panas? Kalau panasnya tinggi, di atas 39 derajat, ya kasih aja parasetamol sesuai umur dan bb anak. Supaya anak juga lebih nyaman istirahat. Tapi secara anak saya mah susah banget dikasih obat, ya palingan saya glonggong air aja.. :P dan alhamdulillah biasanya sih manjur.. demamnya jarang lebih dari 3 hari. Tapi daya tahan anak sama demam beda-beda kali ya? Seperti saya bilang, masing-masing emak pasti lebih tahu..

6.  Perlu dibuntel-buntel? Kata saya gak usah sih. Pake aja baju katun yang nyerap keringat. Tambahin kaos kaki kalo itu bikin emaknya lebih tenang :D Atau juga jaket supaya bapake gak brisik komplen kenapa-itu-anaknya-dibiarin-aja-kedinginan. Senyamannya si anak sih. Kan kalo balita udah bisa protes. Bisa banget!

Udah sih, gitu aja. Barangkali ada yang mau nambahin? Jangan lupa, kalo demam udah lebih dari 3 hari ya harus ke dokter supaya bisa dipantau. Konon sekarang ada lho virus yang bikin demam naik turun terus ampe seminggu. Apa nggak mpot-mpotan tuh emak-emak yang punya balita yang lagi sakit. Tapi pastinya emak-emak udah tau deh mesti gimana kalo anaknya sakit. Titip aja, jangan panik ya mak.. dan jangan mewek-mewek juga :P Stay strong for our baby.. (Issshhh teori!).

*Postingan ini dipersembahkan untuk si Kunyil yang demam ampe 38 derajat sejak sabtu lalu, tapi hari ini udah stabil di 36.5 derajat. Jangan lupa minum yang banyak, makan yang banyak, dan bobok yang banyak.. Besok gak usah sekolah ya, main aja di rumah :)

 

Berlapang dada… by Sheila on 7

Posted by on Monday, 11 May, 2015

“It takes a huge effort to free yourself from memory” — Paulo Coelho

Three Hundred Days of Solicitudes

Posted by on Monday, 9 February, 2015

Keputusan 10 bulan lalu masih menyisakan kepusingan sampai detik ini. Kadarnya emang udah agak berkurang, sih. Makanya nyempetin bikin postingan. Antara mau pamer sekalian nanya, sih. Emang kalo renovasi lama banget ya? Perasaan kok gak jadi-jadi, dan adaaaaaaaaa aja yang mesti ditambah ini itu.

Tampak depan sih lumayan menjanjikan, walo sebenernya tamannya masih belum diapa-apain. Dalemnya masih mau dipoles lagi. Taman belakang kabarnya bakal beres sore ini, walau masih minus rumput. Kolam ikannya harus dipending karena duwitnya gak cukup. Jadi ngayal aja dulu. Kamar mandi masih harus dibongkar gegara tukang geblek yang ngerjainnya ngasal banget. Untunglah dia udah didepak. Anak kunci masih harus diganti karena suwami parno kalo kuncinya digandain tukang. Parket buat mezzanine entah kapan nyampe, karena janji surganya sih udah sejak dua minggu lalu, tapi sampe sekarang masih nol besar.

Over budget?

Udah pasti.

Bikin kitchen set aja hampir mau pingsan pas tau harganya, yang kemudian dengan begonya tetep di-oke-in dan jual reksadana dong buat bayarnya. Toyor diri sendiri. Tapi demi kepuasan batin yang konon mahal harganya ya tutup mata ajalah. Trus nyakar-nyakar tembok sambil ngebatin: kapan semua ini berakhiiiiiiirrr…

 Emang deh, orang tuh sering masokis yah?? *ngomong ama kaca*

PS: Judul postingan diambil dan dimodif dari One Hundred Years of Solitude-nya Gabriel Garcia Marquez :)

Sekolah Lagi…

Posted by on Monday, 15 September, 2014

Saya menghilang berminggu-minggu.

Ada yang kangen?

Haha, superduper lebay ya :P

Janji postingan udah numpuk gegara ternyata (sok) sibuk ini itu. Mulai dari ngurusin si Kunyil di sekolah barunya, sok-sok jadi mandor bangunan, rutinitas kantor, dan berjuta kesibukan lainnya. Ampyuuuunnn deh… kayak yang kurang kerjaan aja, saya malah daftar kuliah di salah satu universitas swasta deket kantor.

*tepokjidat*

*jidattetangga*

Saya emang pernah punya rencana pengen sekolah lagi. Tapi suwer deh, bukan tahun ini. Kalo diukur dari tingkat kemalasan saya sih, kayaknya paling cepet juga dua-tiga tahun lagi :D Tapi apa daya gegara ada gosip yang kenceng banget hembusannya bilang kalo tahun depan masa kuliah untuk magister gak bakal dua tahun lagi, melainkan empat tahun, saya langsung kelabakan.. kebakaran jenggot dan ngecek saldo tabungan. Tabungan suwami :P

Whaaaaaaatttt…

Kalo empat tahun mah, di samping saya pasti bakal males banget kuliahnya, bisa dipastikan saya juga bakal males banget bayarnya!

Hidih, masa saya mau rebutan uang sekolah ama si kunyil?

Tapiiiii, begimana dong, pan saya juga pengen kehidupan sebagai wanita kurir ini ditopang juga dengan bekgron pendidikan yang mumpuni… *toyordirisendiri*

Jadi apa boleh buat, setelah ngucap bismillah, sungkem dan minta ijin pleus duwit suwamih, bobok celengan, serta say goodbye ama lantai granit pleus kitchen set matrix, akhirnya saya meneguhkan diri untuk daftar kuliah.

Ahiiiiikkkk… jadi mahasiswa lagi! Bakal banyak nerima diskonan di restoran dong yah!

Oh well.. saya juga rupanya harus menyiapkan mental karena mayoritas temen kuliah entar adalah anak-anak muda imut-imut yang masih pada pasang kawat gigi warna-warni, usia di bawah 30-an, dan dengan semena-mena nyapa saya dengan panggilan: BU!

*kibaskerudung*

*lalumenatapselulit*

Hmmm… selain beli folder note buat nyatet-nyatet pas kuliah ntar, saya juga kudu puasa senin kemis biar tampilan gak kayak kuda nil… :P

Pentiiiing! Penting banget!

Teh Paling Enak Sedunia

Posted by on Friday, 9 May, 2014

Ehm, melenceng sedikit dari utang postingan yang malah gak kelar-kelar, saya mau cerita soal teh paling enak sedunia.

Jadi saya termasuk suka sekali teh manis anget. Sebetulnya dulu saya lebih suka teh model teh tubruk, yang berupa daun-daun itu trus diseduh air panas. Tapi paling gak suka kalo dedaunan itu ikutan masuk ke mulut pas minum. Jadi demi kepraktisan dan supaya pas minum teh gak berantem ama daunnya, akhirnya saya beralih ke teh celup.

Sempet sih dapet kabar kalo katanya bungkus kertas yang di teh celup itu bisa bikin kanker ya? Tapi ini juga tetep gak bikin saya beralih dari teh celup. Kemalasan saya untuk masak air panas di atas kompor makin bertambah. Saya biasanya nyeduh teh celup pake air panas dispenser aja :P Emang sih panasnya gak tahan lama, tapi entah kenapa saya tetep aja males jerang air panas dulu, lebih cepet pake air panas dari dispenser.

Untuk satu mug teh panas, tentunya pake satu kantung teh celup dan banyak gula. Hehehe, iya.. saya suka banget teh manis. Kadang gulanya saya ganti ama gula batu, tapi seringnya sih pake gula pasir biasa aja. Ada yang udah pernah nyoba teh pake gula merah belum? Kayak apa ya, rasanya?

Nahhhh… teh yang paliiiiiing saya suka itu adalah teh merk Prendjak. #Bukanbuzzer. Saya emang suka banget ama teh ini. Beberapa tahun lalu sempet susah lho, nyari teh Prendjak. Adanya cuma di supermarket “Raksasa”. Tapi sekarang gampang nyarinya, di berbagai supermarket ada kok.

Well.. walopun tau kalo udah cocok banget ama si Prendjak ini, teteuppp kalo belanja masih suka milih-milih teh yang beda buat nyicip-nyicip. Ceritanya kan buat variasi. Hidup tanpa variasi kan rasanya hambar sekali.. #kode.Maka dibelilah itu yang namanya Dilmah, Pucuk, Lipton, endesbre endesbre..

Yes, I know kalo nescafe yang di pojok itu bukan produk teh.. tapi atas nama variasi… diikutin jugalah foto bareng teh yang lain..

Tapi ya namanya udah cucooook ama yang namanya Prendjak, nyoba teh yang lebih bergaya macam Dilmah kok ya tetep rasanya aneh di mulut ya? Jadilah segala itu teh celup aneka rasa gak ada yang minum juga.. yang lebih laku ya Prendjak. Yang di foto itu udah buka kotak kedua. Larisssss manissssss karena ibu saya juga doyan banget ama Prendjak. Padahal dulu yang pertama semangat banget pengen nyobain Dilmah ya beliau lah..

Ehtapi kalo ada yang mau rekomendasiin teh favoritnya, boleh kok. Kalo ternyata ada yang lebih endang gurindang dari si Prendjak ini, mau kok saya nyobain :)

 

Utang postingan

Posted by on Friday, 2 May, 2014

Ah, saya catet di sini aja, deh.. Daripada lupa ato gak kepikiran mau nulis apaan. Ntar kalo masih ada utang saya, tolong ingetin yaaaaa :)

  • Workshop Montessorio di Rumah Padi
  • Pengalaman (entar) si Kunyil pertama sekolah, eh.. trial sih belum sekolah
  • Gaya si Kunyil (mentang-mentang) udah gak ngompol lagi

Segini aja dulu deh.. hiihihihiii… irit banget :P emang mau nambahin ide apa lagi cobak?

Update 5 Mei :

Ini nih, ada tambahan dari Beby.. 

  1. Belanja online bulan Mei… *haduhaduhaduhaduhhhhh
  2. Cerita tentang training pants :P

The Help, by Kathryn Stockett

Posted by on Monday, 28 April, 2014

Finally.. selesai juga saya baca buku setebal 440 halaman lebih ini.. Sempat ragu sewaktu beli bukunya di bookdepository karena gak yakin bakal ada waktu buat bacanya. Mana pun karena saya beli yang harganya paling murah, dapetnya ya edisi paperback Penguin yang hurufnya keciiiiil banget. Huhuhu..

Jadilah saya nyuri waktu kapan pun saya bisa baca. Terutama sih pas waktu mandi hehehe… cuma di situ saya bebas baca tanpa gangguan :P So, walaupun bikin jam mandi molor parah ya lumayanlah kemajuannya, 1-2 bab bisa selesai dalam sehari.

Yang rekomendasiin buku ini tak lain adalah Mak Sondang.. saya mah udah lama gak update tentang buku-buku keren, malah baru keingetan kalo ada sekitar belasan buku  yang dibawain Jeng Anggie hasil hunting di pameran buku di Toronto yang masih belum sempet saya baca sampe sekarang -_-”

Buku ini superb.. Gak heran kalau dibandingin ama To Kill A Mockingbird.. Efek bacanya hampir serupa..

Duh, susahlah mau digambarkan dengan kata-kata.. mending baca ajalah :P

Toko Mahmud

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Yang di Bandung, tau Toko Mahmud?

Saya… nggak :P

Kasiyan yah.. padahal lahir dan gede di sini, tapi baru tau tentang toko ini bulan lalu dari temen sekantor. Pas saya tanya ibu saya, ehhh… menurut beliow toko ini udah lama banget dan emang jadi tempat belanja uwak saya jaman dia dulu lagi sekolah salon. Biasanya yang ke sini yang mau beli segedebok perabot lenong atau segala macem perlengkapan nyalon, buat stok di salon, stok perias atau sekarang kerennya Make Up Artist kali ya? Wew. Udah lama banget kaliiiii… kok bisa sih saya baru tau sekarang? Kudet banget…

Dan karena penasaran dengan iklan yang katanya di sini belanja kosmetik dan perlengkapan nyalonnya murah banget, akhirnya saya nyari-nyari di manakah gerangan Toko Mahmud berada.

Sempet nyasar! *tepokjidat

Akhirnya saya pake aplikasi waze supaya gak nyasar-nyasar. Grrrmmmbblll… ternyata di pertigaan yang seharusnya saya belok kiri, malah dengan yakinnya saya belok kanan. Pantes aja ga ketemu tuh tokonya.

Perjuangan masih belum selesai. Setelah pening nyari lokasi, berikutnya saya pening nyari parkiran. Ih! Kalo gini caranya rugi banget kalo ga ngeborong… *modus. Lagian jauh-jauh dan susah-susah nyari tokonya, masa cuma dapet sebiji maskara doang. Gak sepadan! *ditoyorsuwamih

So, apa bener belanja di sini emang murah?

Errr… menurut saya gak terlalu berasa sih.. hihihihi… secara saya juga gak hapal harga-harga kosmetik di luaran sana. Saya mah masih pake merk-merk sejuta umat macam Marck’s, Maybelline, Wardah, Revlon, dan gak kenal juga ama beberapa merk lain yang dijual di sini. Ihik.

Berikut daftar belanjaan saya, coba tolong ya, eboebo yang hapal harga kosmetik sejuta umat, tolong kasih apa beneran ini harganya murah atau gak:

  • Venus Marck’s Loose Powder               32.400
  • Wardah Eye Shadow 3 warna               35.700
  • Maybelline Volume Express Falsies 56.000
  • Maybelline Blush On Cheeky Glow    26.600
  • Maybelline Eye Liner                              12.300
  • Revlon Super Lustrous 490                 29.700
  • Revlon Super Lustrous 131                  29.700

Total kerusakan sekitar 225.000 untuk tujuh item. Apakah sepadan? Kayaknya emang murah ya? Saya beneran gak tau nih, soalnya saya biasa pake Wardah dan beli di supermarket, yang mana kalo dibandingin ama The Body Shop mah ya jelas murrrrrraaaahh banget lah :p

Oh well.. sebenernya saya masih penasaran pengen ke sana lagi.

Pengen beli…. bulu mata palsu!

Hihihihi… mulai kumat nih, belanja ga pentingnya. Lah saya gak bisa pasang bulu mata palsu, gak perlu juga buat dipake ke kantor.. ngapain coba beli? *akalsehatberbicara  Yaaa.. kalo ga bisa beli bulu mata palsu mungkin bisa beli blush on yang pinkish, eye liner coklat, atau lipstik warna lain???

*kemudianingetdanapendidikan

 *beligembokbuatdompet

 

PS:

Saya lupa ngasih tau arahnya ya :) Kalo masuk dari jalan Pajajaran, tinggal belok kiri ke jalan Astina.. kayaknya sih belokannya pas di belakang Istana Plaza deh. Lurus sampe nemu pertigaan, trus belok kiri. Jalan Mahmud ada di kanan, pokoknya banyak mobil parkir di situ, hehe.  Ada plang Toko Mahmud gede banget di sisi kanan jalan. Dan kalo ngeliat sekolahan BPK Penabur ada di sebelah kiri, berarti salah belok :P