Posts Tagged berpikir

Sekolah Lagi…

Posted by on Monday, 15 September, 2014

Saya menghilang berminggu-minggu.

Ada yang kangen?

Haha, superduper lebay ya :P

Janji postingan udah numpuk gegara ternyata (sok) sibuk ini itu. Mulai dari ngurusin si Kunyil di sekolah barunya, sok-sok jadi mandor bangunan, rutinitas kantor, dan berjuta kesibukan lainnya. Ampyuuuunnn deh… kayak yang kurang kerjaan aja, saya malah daftar kuliah di salah satu universitas swasta deket kantor.

*tepokjidat*

*jidattetangga*

Saya emang pernah punya rencana pengen sekolah lagi. Tapi suwer deh, bukan tahun ini. Kalo diukur dari tingkat kemalasan saya sih, kayaknya paling cepet juga dua-tiga tahun lagi :D Tapi apa daya gegara ada gosip yang kenceng banget hembusannya bilang kalo tahun depan masa kuliah untuk magister gak bakal dua tahun lagi, melainkan empat tahun, saya langsung kelabakan.. kebakaran jenggot dan ngecek saldo tabungan. Tabungan suwami :P

Whaaaaaaatttt…

Kalo empat tahun mah, di samping saya pasti bakal males banget kuliahnya, bisa dipastikan saya juga bakal males banget bayarnya!

Hidih, masa saya mau rebutan uang sekolah ama si kunyil?

Tapiiiii, begimana dong, pan saya juga pengen kehidupan sebagai wanita kurir ini ditopang juga dengan bekgron pendidikan yang mumpuni… *toyordirisendiri*

Jadi apa boleh buat, setelah ngucap bismillah, sungkem dan minta ijin pleus duwit suwamih, bobok celengan, serta say goodbye ama lantai granit pleus kitchen set matrix, akhirnya saya meneguhkan diri untuk daftar kuliah.

Ahiiiiikkkk… jadi mahasiswa lagi! Bakal banyak nerima diskonan di restoran dong yah!

Oh well.. saya juga rupanya harus menyiapkan mental karena mayoritas temen kuliah entar adalah anak-anak muda imut-imut yang masih pada pasang kawat gigi warna-warni, usia di bawah 30-an, dan dengan semena-mena nyapa saya dengan panggilan: BU!

*kibaskerudung*

*lalumenatapselulit*

Hmmm… selain beli folder note buat nyatet-nyatet pas kuliah ntar, saya juga kudu puasa senin kemis biar tampilan gak kayak kuda nil… :P

Pentiiiing! Penting banget!

Teh Paling Enak Sedunia

Posted by on Friday, 9 May, 2014

Ehm, melenceng sedikit dari utang postingan yang malah gak kelar-kelar, saya mau cerita soal teh paling enak sedunia.

Jadi saya termasuk suka sekali teh manis anget. Sebetulnya dulu saya lebih suka teh model teh tubruk, yang berupa daun-daun itu trus diseduh air panas. Tapi paling gak suka kalo dedaunan itu ikutan masuk ke mulut pas minum. Jadi demi kepraktisan dan supaya pas minum teh gak berantem ama daunnya, akhirnya saya beralih ke teh celup.

Sempet sih dapet kabar kalo katanya bungkus kertas yang di teh celup itu bisa bikin kanker ya? Tapi ini juga tetep gak bikin saya beralih dari teh celup. Kemalasan saya untuk masak air panas di atas kompor makin bertambah. Saya biasanya nyeduh teh celup pake air panas dispenser aja :P Emang sih panasnya gak tahan lama, tapi entah kenapa saya tetep aja males jerang air panas dulu, lebih cepet pake air panas dari dispenser.

Untuk satu mug teh panas, tentunya pake satu kantung teh celup dan banyak gula. Hehehe, iya.. saya suka banget teh manis. Kadang gulanya saya ganti ama gula batu, tapi seringnya sih pake gula pasir biasa aja. Ada yang udah pernah nyoba teh pake gula merah belum? Kayak apa ya, rasanya?

Nahhhh… teh yang paliiiiiing saya suka itu adalah teh merk Prendjak. #Bukanbuzzer. Saya emang suka banget ama teh ini. Beberapa tahun lalu sempet susah lho, nyari teh Prendjak. Adanya cuma di supermarket “Raksasa”. Tapi sekarang gampang nyarinya, di berbagai supermarket ada kok.

Well.. walopun tau kalo udah cocok banget ama si Prendjak ini, teteuppp kalo belanja masih suka milih-milih teh yang beda buat nyicip-nyicip. Ceritanya kan buat variasi. Hidup tanpa variasi kan rasanya hambar sekali.. #kode.Maka dibelilah itu yang namanya Dilmah, Pucuk, Lipton, endesbre endesbre..

Yes, I know kalo nescafe yang di pojok itu bukan produk teh.. tapi atas nama variasi… diikutin jugalah foto bareng teh yang lain..

Tapi ya namanya udah cucooook ama yang namanya Prendjak, nyoba teh yang lebih bergaya macam Dilmah kok ya tetep rasanya aneh di mulut ya? Jadilah segala itu teh celup aneka rasa gak ada yang minum juga.. yang lebih laku ya Prendjak. Yang di foto itu udah buka kotak kedua. Larisssss manissssss karena ibu saya juga doyan banget ama Prendjak. Padahal dulu yang pertama semangat banget pengen nyobain Dilmah ya beliau lah..

Ehtapi kalo ada yang mau rekomendasiin teh favoritnya, boleh kok. Kalo ternyata ada yang lebih endang gurindang dari si Prendjak ini, mau kok saya nyobain :)

 

Utang postingan

Posted by on Friday, 2 May, 2014

Ah, saya catet di sini aja, deh.. Daripada lupa ato gak kepikiran mau nulis apaan. Ntar kalo masih ada utang saya, tolong ingetin yaaaaa :)

  • Workshop Montessorio di Rumah Padi
  • Pengalaman (entar) si Kunyil pertama sekolah, eh.. trial sih belum sekolah
  • Gaya si Kunyil (mentang-mentang) udah gak ngompol lagi

Segini aja dulu deh.. hiihihihiii… irit banget :P emang mau nambahin ide apa lagi cobak?

Update 5 Mei :

Ini nih, ada tambahan dari Beby.. 

  1. Belanja online bulan Mei… *haduhaduhaduhaduhhhhh
  2. Cerita tentang training pants :P

The Help, by Kathryn Stockett

Posted by on Monday, 28 April, 2014

Finally.. selesai juga saya baca buku setebal 440 halaman lebih ini.. Sempat ragu sewaktu beli bukunya di bookdepository karena gak yakin bakal ada waktu buat bacanya. Mana pun karena saya beli yang harganya paling murah, dapetnya ya edisi paperback Penguin yang hurufnya keciiiiil banget. Huhuhu..

Jadilah saya nyuri waktu kapan pun saya bisa baca. Terutama sih pas waktu mandi hehehe… cuma di situ saya bebas baca tanpa gangguan :P So, walaupun bikin jam mandi molor parah ya lumayanlah kemajuannya, 1-2 bab bisa selesai dalam sehari.

Yang rekomendasiin buku ini tak lain adalah Mak Sondang.. saya mah udah lama gak update tentang buku-buku keren, malah baru keingetan kalo ada sekitar belasan buku  yang dibawain Jeng Anggie hasil hunting di pameran buku di Toronto yang masih belum sempet saya baca sampe sekarang -_-”

Buku ini superb.. Gak heran kalau dibandingin ama To Kill A Mockingbird.. Efek bacanya hampir serupa..

Duh, susahlah mau digambarkan dengan kata-kata.. mending baca ajalah :P

Toko Mahmud

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Yang di Bandung, tau Toko Mahmud?

Saya… nggak :P

Kasiyan yah.. padahal lahir dan gede di sini, tapi baru tau tentang toko ini bulan lalu dari temen sekantor. Pas saya tanya ibu saya, ehhh… menurut beliow toko ini udah lama banget dan emang jadi tempat belanja uwak saya jaman dia dulu lagi sekolah salon. Biasanya yang ke sini yang mau beli segedebok perabot lenong atau segala macem perlengkapan nyalon, buat stok di salon, stok perias atau sekarang kerennya Make Up Artist kali ya? Wew. Udah lama banget kaliiiii… kok bisa sih saya baru tau sekarang? Kudet banget…

Dan karena penasaran dengan iklan yang katanya di sini belanja kosmetik dan perlengkapan nyalonnya murah banget, akhirnya saya nyari-nyari di manakah gerangan Toko Mahmud berada.

Sempet nyasar! *tepokjidat

Akhirnya saya pake aplikasi waze supaya gak nyasar-nyasar. Grrrmmmbblll… ternyata di pertigaan yang seharusnya saya belok kiri, malah dengan yakinnya saya belok kanan. Pantes aja ga ketemu tuh tokonya.

Perjuangan masih belum selesai. Setelah pening nyari lokasi, berikutnya saya pening nyari parkiran. Ih! Kalo gini caranya rugi banget kalo ga ngeborong… *modus. Lagian jauh-jauh dan susah-susah nyari tokonya, masa cuma dapet sebiji maskara doang. Gak sepadan! *ditoyorsuwamih

So, apa bener belanja di sini emang murah?

Errr… menurut saya gak terlalu berasa sih.. hihihihi… secara saya juga gak hapal harga-harga kosmetik di luaran sana. Saya mah masih pake merk-merk sejuta umat macam Marck’s, Maybelline, Wardah, Revlon, dan gak kenal juga ama beberapa merk lain yang dijual di sini. Ihik.

Berikut daftar belanjaan saya, coba tolong ya, eboebo yang hapal harga kosmetik sejuta umat, tolong kasih apa beneran ini harganya murah atau gak:

  • Venus Marck’s Loose Powder               32.400
  • Wardah Eye Shadow 3 warna               35.700
  • Maybelline Volume Express Falsies 56.000
  • Maybelline Blush On Cheeky Glow    26.600
  • Maybelline Eye Liner                              12.300
  • Revlon Super Lustrous 490                 29.700
  • Revlon Super Lustrous 131                  29.700

Total kerusakan sekitar 225.000 untuk tujuh item. Apakah sepadan? Kayaknya emang murah ya? Saya beneran gak tau nih, soalnya saya biasa pake Wardah dan beli di supermarket, yang mana kalo dibandingin ama The Body Shop mah ya jelas murrrrrraaaahh banget lah :p

Oh well.. sebenernya saya masih penasaran pengen ke sana lagi.

Pengen beli…. bulu mata palsu!

Hihihihi… mulai kumat nih, belanja ga pentingnya. Lah saya gak bisa pasang bulu mata palsu, gak perlu juga buat dipake ke kantor.. ngapain coba beli? *akalsehatberbicara  Yaaa.. kalo ga bisa beli bulu mata palsu mungkin bisa beli blush on yang pinkish, eye liner coklat, atau lipstik warna lain???

*kemudianingetdanapendidikan

 *beligembokbuatdompet

 

PS:

Saya lupa ngasih tau arahnya ya :) Kalo masuk dari jalan Pajajaran, tinggal belok kiri ke jalan Astina.. kayaknya sih belokannya pas di belakang Istana Plaza deh. Lurus sampe nemu pertigaan, trus belok kiri. Jalan Mahmud ada di kanan, pokoknya banyak mobil parkir di situ, hehe.  Ada plang Toko Mahmud gede banget di sisi kanan jalan. Dan kalo ngeliat sekolahan BPK Penabur ada di sebelah kiri, berarti salah belok :P

Kapal Pecah

Posted by on Monday, 10 March, 2014

Rapi ya?

Percayalah, paling top ini bertahan 5 menit aja -___-” huhuhu…. biasanya  acakadul udah kayak kapal pecah aja.. Semua isi rak buku bertebaran di lantai.. *mamakpening…

Gimana sih ya ngebiasain bocah 3 taun buat beresin sendiri mainannya.. nyimpen lagi di tempatnya mainan yang udah dimainin? Setiap kali saya pulang kantor pastiiiii aja rak mainan ini kayak abis kena gempa bumi. Malah seringkali saya nemu beberapa potong blok atau lego ada di balik baju-baju di dalam lemari… grrmmblll… termasuk juga serpihan-serpihan play doh yang bertebaran di seluruh penjuru mata angin.. *halah

Kalau disuruh beresin mainan, banyakan ngaburnya daripada nurut beresinnya.. mana pun ART di rumah kalau ga ada komando ya gak jalan, atau suka pake alesan lupa. Nyeh. Akhirnya pas udah capek pulang kantor, kerjaan rutin ya beresin mainan dan ngevakum lantai.

Yang mana acara vakum-memvakum ini pasti bikin si Kunyil mengkeret di pelukan ibu saya. Soalnya dia takut vakum. Katanya: Takut, nanti Nawal masuk ke dalam situ, trus nanti NinA cariin, Nawal kemana yaaa??   

Duuuhhh, sabar aja kali ya? Nunggu sampe si kunyil cukup umur buat diomelin? #eh

Kompetitif atau… latah?

Posted by on Friday, 7 March, 2014

Ternyata pada dasarnya saya rada-rada kompetitif yahh… Misalnya aja, ada yang lagi spreading the kindness dan bikin postingan I’m In supaya bisa bagi-bagi hadiah, saya tertarik pengen ikutan juga. Trus ada yang rajin posting soal serunya bikin cake buat cemilan bocah, saya ngikut beli oven tangkring segala (walo bikin cake-nya mah belum aja sampe sekarang). Atau ada yang baru baca buku seru banget macam The Famous Mak Sondang eehhhh kepengen beli bukunya juga. Padahal kan kalo cuma pengen baca doang mah bisa minjem ya mak, *towel Mak Sondang. 

Halah… gak jelas juga, ini kompetitif apa latah sih?

Mending juga kalo yang ditiru emang saya butuhin, yah. Misalnya aja baca postingan Mrs.Cat yang baru nyicil segambreng apartemen, trus saya mestinya kan ikutan supaya nambah-nambah investasi masa depan. Penting dong investasi, buat nambah dana pendidikan si bocah :P Yatapi secara pohon duwit di belakang rumah udah gundul dipetikin melulu, ya batal deh nyicil apartemennya. Nyicil yang laen aja… gak sanggup pun kalo latahnya ama Mrs.Cat :P

Apesnya, terakhir ini saya latah ama hal yang gak penting banget.

Istri sepupu saya kan punya beauty case yang (saat itu) keren banget di mata saya. Apaan tuh beauty case? Yang mau tau penampakannya sila googling ya.. :P Pokoknya si beauty case ini semacam box buat nyimpen segala printilan make up. Biasanya sih dipake ama yang doyan banget dandan (dan punya peralatan lenong segambreng), atau bahkan make up artist.

Beauty Case punya make up artist malah bisa ada lampunya lho.. *infopenting

Eniweeeeeeei, istri sepupu saya itu emang suka dandan. Saking jagonya udah lihai banget pasang bulu mata palsu dan bikin alis yang tsakep banget. Iya, ukuran jago dandan buat saya ya dua itulah. Nah.. secara jago dan suka dandan, dia punya beauty case cakeeeep banget.

Dan…

Saya pengen punya juga!

Ih, ga tau diri banget, ya? *selfjitak 

Iya sih, kalo ngantor pasti saya pake make up secara office policy semua ibu-ibu mesti dandan. Tapi ya perabotan lenong saya ga segitu banyaknya sampe harus ditaro di beauty case segala.. :D Ditaro di satu pouch ukuran sedang juga muat siiiiih..

Tapi… tapi.. tapi.. akuh kepengeeeeeen.. iya tauuu, ga butuh, tapi pengeeeeeen.. dana darurat mana dana darurat? *dirajamfinplan

Dan sepertinya semesta mendukung, karena pas main di TSM yang TERNYATA lagi bikin big sale, eeeeehhhh ngelewat aja dong ke rak pajangan yang ada beauty casenya! Ini beneran suwamih.. gak sengaja kok lewat situuu *suwamihmenatapcuriga

Yeah.. apa lagi yang bisa dilakukan kalo bukan beli aja :P kan ceritanya diskon 50% (yang mana tetep mahal aja sih, pas mikir sembilan kali di rumah). Bukaaaaan, beauty case berlampu sih gak saya beli karena mihil bingit.. lagian petromaks di rumah udah cukup terang menemani saya dandan *ngok

So seperti kata mutiara: Penyesalan itu datangnya belakangan, kalo duluan namanya pendaftaran ~ source unknown, dua hari si beauty case ngejogrok aja di pojok kamar. Ceritanya saya lagi sibuk :P Baru beberapa hari kemudian saya sempet menata-nata apa pun yang bisa muat ke dalam beauty case supaya penuh. Hiihihihi… mau nangis gak sih..

Jadi kayak gini deh tampilan beauty case saya, yang juga baru nyadar kalo sebelah kaitnya rada mampet dipake buka tutup, makanya didiskon kali yaaahh… Iihhhh, emang deh, kalo lagi Big Sale mending jangan main-main ke mall ah :(

 

 

Mau Sekolah di Mana, Sayang?

Posted by on Friday, 28 February, 2014

Berkaitan dengan rengekan si Kunyil yang makin menjadi-jadi, seperti yang udah saya ceritain di sini, saat cuti minggu lalu saya sempatkan untuk hunting sekolah (lagi). Cari ke mana? Yahh, prioritas pertama adalah sekolah yang klik dengan maunya saya :P dan kedua yang jaraknya dekat. Saya gak mau si Kunyil menghabiskan waktu lebih dari setengah jam hanya untuk pergi atau pulang sekolah. So, lebih dekat lebih baik. Yang ketiga tentu harganya. Hehe. Maaf ya, nak. Ibun gak sudi, eh.. gak sanggup harus bayar playgroup dengan angka delapan digit itu. Mending duwitnya dibeliin reksadana buat dana kuliah entar.

Emang sekolah kayak apa sih, yang dimauin emaknya? Kalo anaknya mah gampang, yang penting ada perosotan, ayunan, dan kalo bisa ada merry-go-round.

  • Halamannya luas buat lari-lari, maklum di rumah sempit :P
  • Kamar mandinya bersih
  • Gak ada pe-er ato belajar calistung segala demi bisa masuk SD
  • Metode belajarnya kayak di sekolahan Totto Chan 
  • Basis Islami kalo bisa
  • Bisa ditempuh kurang dari 30′
  • Gak perlu bobok celengan untuk bayar sekolah

Ketemu gak?

Well.. sebagai perbandingan, saya udah berkunjung ke tiga sekolah. Yang dua emang udah saya incer sejak lama gegara baca postingan Sondang tentang sekolahan dan yang satu adalah rekomendasi ibu saya karena pemiliknya adalah salah satu teman baiknya.

Ini reviewnya:

  • Rumah Bermain Padi

Kelas yang ada adalah PG untuk umur 2-4 tahun, dan TK untuk umur 4-6 tahun. Lokasinya adalah di jalan Cigadung Raya Timur No. 106. Begitu lihat halamannya, saya langsung jatuh cinta ama sekolahan ini. Karena ada…. rumah pohonnya!!! Waaaaaa… si Kunyil juga langsung excited karena ada si rumah pohon kayak di buku cerita Franklin dan Hujan Badai kesukaannya.

Metode yang dipakai di sekolah ini adalah Montessori dengan tambahan pendidikan Islami. Untuk kelas PG, dibagi dalam empat tempat berbeda untuk belajar sensor yang berbeda juga. Dan tiap murid bebas mau mulai dari mana. Waaaaahhhh Totto Chan banget! Ibun sukaaaaaaa :) Setiap seminggu sekali ada hari gosok gigi bersama, dan muridnya boleh nyeker di kelas. Disediakan boots di luar untuk main kalau-kalau tanahnya jeblog kali ya..

Kamar mandi cukup bersih. Ada kloset duduk, dan ada kloset jongkok. Kalau belum selesai toilet training, gurunya bersedia membantu. Trus ada snack! Hiihihihii.. makin sukaaaaa *malesmasak

Perbandingan murid dan guru untuk kelas PG 1:6 dan TK 1:7 which is acceptable lah..

Harga? Harga gimana, harga?

Pendaftaran     Rp     200.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang pangkal   Rp 4.500.000 dibayarkan pas masuk aja

Uang kegiatan  Rp 1.500.000 untuk satu tahun

SPP PG/TK        Rp     400.000 / Rp 425.000

Harganya reasonable kan? Siap kok dananya!

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… rupanya waiting list di sini panjaaaaang sekali :( dan si Kunyil baru kebagian trial bulan Mei ntar. Hwaduuuhhh, masih lama yak :( Yahh.. sambil nunggu trial bisa disambil ama toilet training deh.. jadi pas mulai sekolah udah bebas pospak. Aamiin… 

  • Rumah Belajar Semi Palar

Ini juga sekolah yang jadi inceran saya karena metode belajarnya yang anti mainstream :P Lokasinya di jalan Sukamulya 77, nomor telpon 70173412.

Begitu nyampe di sini, si Kunyil langsung nanya: Mana perosotan? Sliding? Merry go round? Zzzz…zzzz….zzz

Di sini memang gak ada mainan kayak gitu, karena semua murid didorong untuk bermain dengan memanfaatkan apa yang ada di alam. Apa yang ada di sekitar. Mendorong murid untuk kreatif menciptakan mainannya sendiri. Sekolah ini juga ga berbasis agama tertentu. Waktu saya lagi berkunjung, ada bule dan istrinya lagi konsultasi soal sekolahan.

Yang menarik, di Semi Palar ada tingkat SD dan SMPnya. Gak ada makan harian, untuk PG/TK hanya ada makan mingguan. Tapi ada hari dokter, saya lupa apa setiap seminggu sekali atau gimana, karena si Kunyil riweuh pengen siram-siram bunga.

Kelas juga nyeker. Dan setiap dua jajar kelas, di sebelahnya ada ruang untuk kakak pengajar. Kalau mau trial ya by appointment.

Gimana dengan harga?

Uang pangkal PG/TK               Rp 5.250.000  / Rp 7.600.000, kalau mau bayar sekaligus dari PG sampai TK, total Rp 11.850.000

SPP PG/TK                                   Rp     700.000 / Rp      825.000, kalau PGnya di Semi Palar dapet diskon jadi Rp 775.000

Uang Kegiatan per tahun       Rp 1.250.000 /  Rp 1.550.000

Oh well.. di sini masih masuk budget juga :) *narihujan 

  • English Made Fun School

Ini dia sekolahan rekomendasi ibu saya, yang ternyata bukan sekolahan tapi tempat kursus bahasa inggris! *tepokjidat

Tapi ya sudahlah, sekalian aja direview. Siapa tau ada yang mau kursusin anaknya di sini :) Tempatnya di jalan Jamuju No 17. Nomor telponnya 7273928. Perbandingan di kelas 1:10 dan umur paling muda untuk bisa belajar di sini adalah 4 tahun.

Pendaftaran              Rp   300.000

Seragam                     Rp      60.000

Apple Class               Rp 1.100.000 per 3 bulan, atau Rp  2.000.000 per 6 bulan, dan ini kelas paling awal untuk yang umur 4 tahun.

Waktu belajar seminggu sekali, bisa pilih mau hari Senin atau Selasa, mulai dari jam 13.30 – 15.00 atau hari  Sabtu jam 10.00 – 11.00

Nah… mau pilih sekolah yang mana?

Kalau saya sih ya, cenderung milih Rumah Bermain Padi sampai si Kunyil TK. Setelah itu SD-nya baru deh ke Rumah Belajar Semi Palar :) Yahh… let’s see deh, karena si Kunyil ribut pengen sekolah di Al Biruni aja yang deket banget ama rumah. Tapi posisinya yang pas banget di pinggir jalan bikin saya agak kuatir. Kalo si Kunyil main nyelonong aja keluar sekolah gimana? Motor dan mobil yang lewat lumayan kenceng dan ramai pulak.  Mana halamannya gak terlalu luas, dan banyak tukang jualan di depan sekolahnya. Kenapa dia pengen sekolah di situ? Yaaaa.. karena tiap lewat situ pasti ngeliat ada ayunan dan perosotan… haddeeeeuuhhh…

Kursus bahasa inggrisnya ga terlalu penting, tapi saya ngincer kursus balet yang gak jauh letaknya dari jalan Jamuju :D Tapi ini nantilah liat minat anaknya aja dulu.. siapa tau dia malah mau kursus musik.. iya kan? *ambisimamakmamak

Ehm, sebenernya ada nih foto si Kunyil lagi manjat rumah pohon di Rumah Bermain Padi, tapi kececer di folder mana. Jadi entar ya, saya update :)

Sekian reviewnya, semoga bermanfaat :) *dadahdadah

(not so) financial planning

Posted by on Friday, 7 February, 2014

Jadi yah, mulai awal married saya udah sibuk baca-baca artikel financial planning-nya Ligwina. Tau dong siapa dia :) Heitsss banget kan dengan tag line Tujuan Lo Apa.

Kenapa juga saya sok-sok pengen planning keuangan? Ya secaraaaa uangnya cuma segitu-gitu doang, tapi keinginan buaaaanyaaaak banget, dan ngimpi kalo ntar pensiun bisa ongkang-ongkang kaki, pelesir ke luar negeri tanpa ngerecokin anak cucu :)

Saking semangatnya dengan financial planning, saya ampe ikut kelas gratisnya Aidil Akbar tuh di jalan Senopati *uhuk, mental gratisan nih :P dan akhirnya masih ngerasa belum cukup, saya ikutan juga kelas Basic Financial Planner-nya Aidil Akbar di Tebet. Yaeyalah bisa ngikut kelasnya yang mesti bayar berjuta-juta itu, soalnya saya berhasil ngelobi bos, dan ngikut kelas atas biaya kantor. Ihiiikkkk.. pinter yaaaa :D *emakirit

Yang paling ribet direncanain itu selain Dana Pensiun, tak lain dan tak bukan adalah Dana Pendidikan anak-anak. Sok aja stalking twitternya Ligwina, pasti deh suka baca gak ada itu yang namanya Asuransi Pendidikan. Kalo mau nyiapin Dana Pendidikan anak ya dimulai sedini mungkin. Kalau bisa malah sebelum anaknya lahir, karena pasti tau dong biaya pendidikan di negeri kita ini mihilnya selangit.

Berpegang teguh ama hasil bacaan baik gratisan maupun dari modul berbayar, saya nyiapin aja dana pendidikan si Kunyil dalam bentuk reksadana. Karena kan gak perlu nyiapin duit banyak kalau mau investasi di reksadana. Keuangan masih segini-gini aja, sih… *lirikslipgaji Daaaan betapa senangnya tahun ini karena dana pendidikan si Kunyil untuk masuk TK udah siap. Dipakenya sih rencananya tahun depan. Lho, tapi kok suwamih maunya malah dua tahun lagi.

Dueeengggg… *selftoyor

Ini gimana sih bikin dana pendidikan kok gak pake ngobrol ama suwamih dulu kapan mau masukin si bocah ke TK.. hihihihihi… *yeeeemalahngikik

Mana pun si Kunyil akhir-akhir ini udah ribut aja tuh tiap liat sekolahan yang ada perosotan atau ayunan. Pastiiii aja dia heboh nunjuk-nunjuk sambil teriak-teriak:

Itu sekolah Nawal!!! Nawal mau sekolah di situ, Ibun!!!

Tentu aja sekolahan tanpa perosotan ga akan dilirik sama sekali -___-”

Karena tiap hari dibombardir dengan teriakan macam itu, lumer lah hati emak-emak satu ini… jadi akhirnya saya pun iseng cari-cari PG di sekitar rumah yang punya perosotan dan ayunan yang cucok buat si Kunyil. Akhirnya ketemulah satu PG berinisial MB yang lokasinya cocok, karena ga banyak kendaraan yang lalu lalang di situ. Dikelilingi pohon rindang, perosotannya lucu, ayunannya lumayan banyak *ya siapa tau yang mau main ayunan rebutan dan ada trampolin! Cocok banget deh buat si Kunyil yang doyan banget lompat-lompat di atas kasur plus koprol kalo emaknya meleng. 

Kurikulumnya lumayan bagus. Mengajarkan mandiri, bermuatan islami, trus apa lagi ya.. saya lebih ngiler liat fasilitas mainnya sih. Hihiihihih… *selfkeplak Satu kelas isinya hanya 15 murid, dan perbandingan guru dengan murid kalo ga salah sih 1:5

Tapi horrornya kemudian muncul dalam bentuk uang pangkal yang nilainya satu bulan gaji saya. Whaaaattt? Ditambah uang seragam, uang kegiatan setahun, uang bulanan yang setara uang makan saya dalam sebulan.. angkanya sampe tuh delapan digit *gigitdompet

Laaaahhh… abis dong ntar Dana Pendidikan masuk TK-nya. Pan saya sama sekali ga nyiapin dana pendidikan buat masuk PG… -__________-”

Apa mendingan saya cari sekolah sirkus aja nih, kan maunya si Kunyil cuma lompat-lompat di trampolin, main ayunan, ama perosotan doang….

Ishhh… gimana sih ini yang udah sok-sok ber-financial planning??? 

Maaf ya nak, Ibun cari dulu PG yang lebih murah yaaaa

*Lalu nangis di pojokan

Pulang by Leila S. Chudori

Posted by on Thursday, 23 January, 2014

Buku ini resmi jadi buku pertama yang selesai saya baca dalam rangka memenuhi target baca tahun ini :) Akhirnya saya kebut semaleman, dan berakhir dengan tidur jam 4 pagi. Soalnya kalau bacanya pagi atau siang pas si Kunyil bangun, palingan saya cuma berhasil baca satu atau dua halaman aja. Lah, dia suka main rebut aja sambil berisik mau baca! mau baca!

Saya udah jelasin kalau ini buku orang besar. Gak ada gambarnya. Huruf semua. Buku anak-anak itu kayak A Very Hungry Caterpillar, atau Goodnight Moon. Atau seri Franklin. Jadi jangan gangguin Ibun baca dooong. Tapi ya tetep aja kalau saya nekat baca di depan dia, berakhir dengan rebut-rebutan buku dan lengkingan si Ibun yang takut bukunya rusak :D

Jadi saya ngalah deh, bacanya pas dia udah tidur aja. Yang mana ngeloninnya lamaaaaa banget karena si Kunyil gak tidur-tidur dan ngomooooong terus. Haisssshhh…

Reviewnya ada di goodreads saya sih, tapi saya kopi aja ya di sini. Biar sekalian :P Sekalian ngasih tau isi bukunya..

Mata saya berkaca-kaca saat membaca saat-saat terakhir Hananto harus berpisah dengan Kenanga. Bagaimana seorang gadis muda dipisahkan dengan begitu keji dengan ayahnya?

Membaca ‘Pulang’ seperti belajar sejarah dari sudut yang berbeda. Sudah pasti saya termasuk generasi yang dicekoki dengan stigma Komunis. Persentuhan dengan hiruk pikuk aksi 1998 yang mungkin ‘menyelamatkan’ saya dari cuci otak ala orde baru, dan sedikit banyak saya bersyukur tidak tercetak menjadi Rininta, dan semoga keluarga saya kelak tidak seperti Keluarga Pri.

Saya klik empat bintang untuk buku ini. Kenapa gak lima? Karena saya sedikit terganggu dengan karakter Lintang Utara pada saat dia sedang di Indonesia. Kenapa dia mendadak jadi cengeng? Saya pikir Miss Sorbonne itu telah ditempa dengan banyak kepahitan hidup dan mestinya jauh lebih kuat, bukannya menye-menye mellow gak jelas saat menghadapi Alam.

Typo yang agak mengganggu saat Rama ditulis sebagai putri Aji (lupa halaman berapa) padahal kan putra.

Satu lagi pertanyaan gak penting, emangnya tahun 65-an Led Zeppelin heitss banget ya??